Category Archives: Adik – Kakak

Kak Salina

Kejadian ni berlaku ketika aku baru saja lepas Graduate and tengah mencari kerja. Menganggur ler…umurku 21. Kerja aku memang selalu lepak kat umah jer. Komputer ada. Buat resume… antar sana.. antar sini… Kekadang tu layan internet. Tengok gambar blue. hehehe.. lepas gian la katakan.

Famili aku boleh dikatakan tergolong didalam golongan orang berada jugakla. Rumah banglo besar dua tingkat tapi penghuninya aku saja. Aper aku nak buat, line mesti clear. Cuma pompuan saja tak boleh dibawa masuk. Coz ..kawasan kediaman aku ni dikelilingi oleh orang melayu ajer. Setiap hari aku tinggal seorang kat rumah, coz my dad sibuk dengan kerjanya… kekadang tu pergi oversea berminggu- minggu lamernya. My mom sibuk dengan urusan kerjanya sahaja. Maklum la.. business woman. Dan aku mempunyai seorang kakak yang cun melecun…. putih melepak macam actress hollywood Salina namanya. Umurnya 23. Aku tengok pun rasa nak melancap dibuatnya. My sister masih lagi belajar di IPT awam. Kami hanya dua beradik sahaja. Dan aku yang bongsu sekali.

Ok. dipendekkan cerita… ni..tentang kakak aku ni… dia seorang yang lawa. Bertuah pakwe dia. Potongan badannya… fullamak… solid beb. Terdapat ciri -ciri seorang model or ratu universe. Cair aku dibuatnya… walaupun kakak sendiri…. heheh.. . kekadang tu aku ambik gambar dia from albumnya. Mana yang berposing maut punya tu… aku ambik le. Buat melancap. Lepas tu letak balik. Takut dia perasan aku ambik dia punya gambar. Sometimes.. ketika dia pulang bercuti… aku curik seluar dalam kakak aku tu…. aku bau di bahagian yang betul betul menutup pantatnya. Fuh…sungguh wangi beb… bau pantat kakak aku tu. Tak boleh digambarkan dengan kata-kata. Hanya tuhan sahaja yang tahu.Itu la rutin harianku. Itu pun kalau dia pulang bercuti. Kalau tak, tak dapatlah aku bau haruman panties dia. Especially bahagian yang menutup dara seorang wanita.
Mmmm… Kadang -kadang.. time dia cuti semester… aku sempat jugak mengintai dia mandi. Maklum la.. nak tengok pompuan bogel secara live. Selalu asyik gambar bogel internet ajer habuan aku. terasa jugak nak rasa pantat pompuan ketika tu.

Aku intai dia mandi ketika emak dan ayahku tiada dirumah. Tinggal kami berdua sahaja. So.. line clearlah!!… bagiku… inilah masanya aku nak apa yang terbuku di hati… pantat wanita.. sekali sekala nak jugak merasa… asyik melancap layandiri jer mana tahan.

So.. masa dia pulang ni lah projek aku akan dilancarkan. Aku menanti ketika saatnya dia pergi mandi pada lewat petang. Aku seperti biasa menonton rancangan yang paling tak aku suka… berita jam 6 di hall tingkat atas antara bilikku, bilik kakak and bilik emak dan ayahku sambil kak Salina sibuk membelek majalah kesukaannya. Aku menanti dengan penuh debaran…bila la kakak aku yg seorang ni nak pergi mandi. Boleh la aku melancarkan projek batinku. tak boleh tahan batang aku dibuatnya dah.. mana taknya… pakaian kakakku dah la seksi… singlet bewarna kesukaannya.. pink.berseluar pendek… dan tak pakai coli pulak tu… nampak jer puting nya yang kecik tu.. duduk menonjol dalam baju.. kebiasaannya itulah pakaian dia dirumah.. Aku jadi ghairah melihatnya…

Dalam masa aku menghitung saat-saat yang dinantikan… menjelma jua akhirnya harapanku selama ini… Kak Salina bingkas bangun dari tempatnya dan terus ke bilik. Nak pergi mandi le tu. Bilik dia memang ada bilik mandi.begitu juga bilik ku. senang nak mandi dan terus pakai pakaian. Aku tunggu beberapa minit… kedengaran pintu bilik air ditutup.. yes… saat yang ku idamkan telah sampai.. Aku segera masuk kedalam bilik kakak ku sambil menanggalkan pakaianku dengan gopog sekali. Panties nya yang terletak diatas katil pantas ku sambar. Ku cium baunya.. mmm… wangi lagi…. masih panas panties dia maklumla… baru ditanggalkan….. ku jamah bahagian kangkang panties (tempat pantat le tu)… hingga basah panties kakak ku dengan air liur ku sendiri… heheheh…

Sesudah itu… aku beralih pula kepada bilik mandi. Dengan hati yang meluap luap dan nafsu yang memuncak… aku terus melabuhkan kepalaku di bawah pintu bilik mandi. Aku intai. Masa tu jugak aku dengar bunyi desiran air (bunyi pompuan kencing.. maklum ler.. dah biasa dengar kat rumah ni)…. Ku lihat kak Salina tengah menyangkung menghadap ku melepaskan air masinnya… Pantat dia tak nampak sebab ditutupi bulu nya yang nipis tu. Cuma air kencing jer yang memancut keluar. Pemandangan tersebut membuatkan nafsu ku bergelora… konek ku naik mencanak… tegang giler…

Tanpa membuang masa aku terus membuka pintu bilik air. pintu bilik air rumahku ni special sikit. Macam pintu rumah jepun …bukak ..tutup ajer… so.. senang lah aku membukanya.

Dalam keadaan tergamam, Kak Salina menyangkung dalam keadaan masih lagi kencing. Kami berpandangan antara satu sama lain. Aku hanya memerhatikan Kak Salina.. begitu juga dia. Nafsu ku bergelora melihat seorang wanita tanpa seurat benang secara live. Kakakku segera bangun setelah selesai membuang air kecil. Berdiri sambil lengan kanannya menutup buah dadanya yang sebesar buah epal tu sementara tangan kiri menutup kemaluannya. Ku lihat dari riak wajahnya, Kak Salina berada dalam ketakutan and gementar… Lantas ku rapatkan tubuhku ke arahnya sehingga tubuhnya bersandar ke dinding. Aku merapatkan tubuhku kearahnya.

Kak Salina hanya memandang tepat ke mukaku. Dalam hatinya mungkin berkata… jahanam punya adik… kakak sendiri pun nak romen. Ku sentuhkan batangku pada pantatnya.. dadaku ke buah dadanya.. tanganku letakkan di belakang punggungnya…. Aku melekap pada tubuhnya yang rendah daripadaku.. Terasa bahang tubuh kakakku menaikkan syahwat seorang insan bergelar lelaki sepertiku. Sambil dadanya naik turun…. dengan perlahan aku mengucup manja bibirnya…. emmmmm… emmmm…bibirnya cuba melepas kucupanku….

Ku terus mencium lehernya sambil memeluk erat tubuh Kakak. “Man…jangan lakukannya pada akak Man…. “Lepaskan Akak Man!!…. Aku ni kakak kaulah!!!” “I`m your sister!!” itu lah satu suara yang jelas kedengaran ditelingaku. Namun takku peduli…. Dengan penuh rakus dan kudrat yang ada… Ku terus menghunuskan senjataku kecipapnya dalam keadaan berdiri…. ketat sungguh pantatnya.. maklumlaa.. masih lagi dara.. kemutannya sungguh kuat… terasa ngilu kepala butuhku… maklum la.. tak pernah rasa pantat… dan terus melakukan hubungan seks dalam keadaan mendukung Kak Salina… kak Salina meletakkan kedua belah kakinya memaut belakang punggungku sambil tangannya memeluk bahuku. Kepalanya kelihatan mendongak keatas.. mulutnya ternganga.. “Ahhh…. arkk… Ah….” Raungan Kakak dengan linangan airmata dipipinya. Tanganku memegang erat punggungnya mengawal pergerakan Kak salina yang dalam keadaan didukung olehku sambil batangku menujah-nujah cipapnya.

 

Tabiat Melancap

Joe telah menjadi seorang yang amat pakar dalam melancap, sehinggakan dier boleh melancap tanpa disedari di tempat yang sedikit tersembunyi sehingga dia mencapai klimaks. Semua nyer bermula. Semasa dier berumur 17 thn apabila dier mengetahui bahawa, setiap kali dier masuk kedalam almari didalam bilik nyer, dia boleh mengintai kakak nyer melalui liang lubang udara almari nyer yang tembus ke bilik kakaknya.

Berumur 18 tahun, kakak Joe mengalami pertumbuhan badan yang lebih cepat berbanding rakan perempuan di dalam kelas nyer. Jesie memakai bra saiz 34C (Joe tahu kerana dier melihat coli kakak nyer yang tersidai di ampaian), dan putingnya berwarna merah jambu gelap dengan keadaan yang agak timbul di buah dada (breast) nyer. Pantat nya pula, tidak lah berbulu lebat, mempunyai alur bibir yang cukup mengasyikkan yang boleh dilihat walaupun berada di bahagian tepi badan nya.

Apabila Jesie handak mandi, Joe akan meluru masuk ke dalam almari nya untuk melihat kakak nya mengelap badan, memakai baju untuk masa tidurnya, dan ada kalanya selepas dia mengeringkan badannya, dia hanya akan duduk dengan berbogel didepan cermin sambil menyikat rambut nya yang panjangnya paras dada, dan itu lah masanya Joe akan mengeluarkan batang nya sambil perlahan-lahan melancap sambil melihat putting buah dada kakak nya bergoyang-goyang ketika Jesie menyikat rambut nya!

Kadang-kadang Joe akan bernasib baik apabila sebelum kakaknya tidur, Jesie akan berbaring di atas katil dan mula bermain dengan mengentel putting buah dada serta kelentitnya! Hanya dengan melihat kakaknya mengentel dan mengesel pantat dan payu dara nya membuatkan Joe memancutkan mani nya dalam beberapa saat. Walaupun begitu, Joe meneruskan intipannya dan nasib nya baik apabila melihat kakak nya memasukkan jari kedalam pantatnya masuk dan keluar! Joe tidak pernah melihat sesiapa pun berbuat begitu sebelum ini dan dia terpegun kerana perempuan juga melancap!

Apabila Jesie mencapai klimaks nya, dia menjerit kepuasan dan badan nya berpeluh disertai dengan kekejangan yang hebat! Bergetar-getar badan Jesie menerima penangan klimaks nya itu. Jesie tidak bergerak beberapa minit, terlupa bahawa pantat nya tidak berlapik dan masih dlm berbogel. Pemandangan yang indah!!! Pantat Jesie dalam keadaan merah terbuka serta mengemut-ngemut, penangan deraan yang diberikan nya kepada pantat nya sendiri.

Joe melihat kakaknya Jesie melancap beberapa kali, sehinggakan dia terserempak dengan satu lagi kejadian menarik. Jesie menggunakan sebatang lilin yang tebal sebagai pengganti batang dan merogol dirinya sendiri dengan kuat dan dalam menggunakan ‘batang’ yang besar! Penggunaan lilin oleh kakaknya pada fikiran Joe menyebab kakaknya mencapai klimaks yang begitu hebat! Joe terus pergi ke tempat pakaian kotor, dan setelah mengambil 2 helai seluar dalam kotor Jesie, bolehlah dia melihat kakaknya melancap, sambil meletakkan sehelai di batangnya dan satu lagi dicium oleh nya! (aroma bau pantat Jesie yang menyegarkan) sambil mengendap kakaknya melancap dan mencapai klimaks!

Menggunakan seluar dalam Jesie sudah menjadi kebiasaannya, dan Joe telah mencapai klimaks yang hebat apa bila menggabungkan seluar dalam kakaknya! (satu dimukanya dan satu di batangnya). Kadang-kadang pada waktu malam, Jesie akan mengajak beberapa rakan nya tidur bersama di rumah. Joe tak melepaskan peluang mengintai kawan-kawan Jesie. Walaupun dia tidak pernah nampak kawan-kawan kakaknya berbogel, bagi nya dia tetap puas jika dapat melancap sambil melihat sekumpulan perempuan sekolah tinggi setengah telanjang melompat-lompat dan bermain-main di dalam bilik kakaknya!

Joe pernah melihat salah seorang dari kawan Jesie yang mempunyai payu dara yang besar bernama Karen, dan yang paling menarik perhatiannya, Karen memakai seluar dalam yang ketat, sehingga kesan alur pantat nya kelihatan dari luar. Walaupun Joe tidak pernah melihat Karen berbogel, dia masih berminat untuk melancap, sambil melihat Karen menyilangkan kakinya di atas katil kakaknya, dengan seluar dalam nya mengetat sehingga menampakkan rekahan alur pantat nya yang luas!

Apabila Joe telah mula meningkat dewasa, dia mula mengambil lebih banyak peluang, tinggi risiko yang akan ditanggungnya jika dia dapat dikesan. Dia mendapati seorang jiran wanita di sebelah rumah nya selalu membuka tingkap ketika berada dalam biliknya. Jirannya beranggapan tiada orang melihatnya kerana di situ terdapat pokok-poko renek yang melindung tingkap biliknya. Tembat itu adalah tempat yang sesuai bagi Joe untuk mengintai, dengan tingkap yang sedikit terbuka, senang untuk melihat kedalam bilik wanita itu. Kawasan itu penuh dengan semak untuk Joe bersembunyi.

Nama Wanita itu ialah Ms Logan. Ms Logan jarang bergaul dengan tetangga nya, tetapi Joe tahu bahawa badan Mss logan amat mengiur kan! Joe selalu menyusup keluar dari rumahnya pada pukul 11 malam dan menuju ke tingkap bilik ms logan. Ms logan masuk kebilik pukul 11.15 mlm menanggal baju untuk tidur. Umur nya kira-kira 34 tahun tetapi bentuk badan nyer masih lagi mengiurkan. Ms logan mempunyai payu dara yang besar tergantung di dadanya. Selepas ms logan menanggalkan coli nya, dia selalu menguli payu dara nya. Mungkin terasa sakit kerana seharian berkerja.

Batang Joe terus keras apabila ms logan menanggalkan seluar dalam nya! Dia mempunyai pantat yang tembam tetapi lebih menarik ialah pantat nya dipenuhi bulu pantat yang tebal! Susah untuk melihat bibir pantatnya kerana hutan yang penuh di sekeliling pantat nya. Setiap kali ms logan masuk ke bilik nya, dia pasti akan melancap. Joe selalu memancutkan mani nya apabila mss logan mencapai klimaks nya. Semasa Ms logan klimas, dier akan mengangkang seluas-luasnya dan membuka alur bibir pantat nya seluas-luasnya.

Joe dapat melihat dengan jelas kerana kedudukan pantat ms logan bertentangan dengan tingkap rumah ms logan. Joe dapat melihat air yang mengalir melalui gaung bewarna merah yang sedang memuntahkan laharnya itu. Joe juga akan klimaks bersama-sama ms logan. Ms logan sebenarnya tidak berkahwin kerana terlalu pentingkan kerjaya nya. Jika Ms logan melihat tempat joe melancap, dia pasti akan terlihat kesan air mani Joe yang telah lama bertompok di situ. (Joe melepaskan air maninya di tempat yang sama) Peluang Joe tertangkap adalah amat tipis kerana tempat persembunyian nya amat gelap.

Ada satu lagi tempat Joe selalu melancap. Tempat Joe mencari perempuan ini berlainan dengan yang terdahulu. Tempat nya ialah di sekolahnya diluar bilik rehat guru! Kelebihan nya hanya pintu bilik rehat guru tidak terletak di bahagian tumpuan ramai. Kawasan persembunyian nya sebenarnya adalah tempat lapang di belakang bilik rehat guru. Peluang untuk tertangkap adalah lebih tinggi kerana jika ada orang pergi ke situ, Joe pasti tertangkap!

Joe hanya menunggu di hujung bilik menunggu guru perempuan masuk. Abila seorang telah masuk, dia akan mengekori sehingga dia sama-sama masuk dalam bilik itu. Dalam bilik itu terdapat tandas. Dia hanya mempunyai masa sekurang-kurang nya 2 ,3 minit untuk mengendap. (risiko tinggi) Dia akan berada di luar tandas didalam bilik rehat itu selama 2,3 minit. Setelah guru perempuan masuk ke dalam tandas, dia akan berada diluar tandas, mengeluarkan cermin kecil yang di bawanya dan menyusupkannya ke dalam tandas itu. Jika dia cukup pantas, dia akan dapat melihat cikgu nya menanggalkan panties dan duduk di tandas itu. Sambil itu, dia mengeluarkan batang nya untuk melancap.

Melihat cikgu sendiri menanggalkan panties sehingga menampakkan pantat nya amat menggairahkan. Apabila Cikgu sudah mengeluarkan airnya serta bahan buangan, Joe akan terus beredar dari bilik itu sebelum cikgunya keluar dari tandas. Satu kejadian yang paling mengejutkan telah berlaku pada nya. Ms aley, guru wanita muda disitu pergi ke bilik rehat itu. Joe menyangka kan hanyalah kencing yang biasa, dan joe tidak bersedia dengan apa yang dia lihat. Ms aley menanggalkan panties nyer macam biasa, tetapi dia tidak duduk di mangkuk tandas. Dia duduk di atas lantai sambil mengangkangkan kakinya!

Joe memikirkan apa yang akan berlaku, sehinggalah dia melihat sehelai ‘roti’ di pantat ms aley yang berbulu itu. Dia ingin menukar ‘roti’ yang dipakai nya! Dalam pemerhatiannya, dia dapat melihat cms aley yang cantik itu menanggalkan ‘roti’ yang merah berdarah dan dengan tenang menggantikan dengan yang baru! Boatang Joe macam batu tegangnya apabila melihat kaedah paling sensitive wanita! Batang nya terus memancutkan air mani sehingga kan dia mengambil masa beberapa saat untuk membersihkanya kembali. Sehingga hari itu, setiap kali dia melihat ms aley, dia pasti akan teringat cikgu nya yang menukar ‘roti’ didepannya.!!!!

Perkara yang paling mengarut pernah difikirkan nya, ialah bilik locker pelajar perempuan. Satu hari Sabtu, Joe perlu berada di sekolah untuk membantu set penari petang itu. Pergi kesana sedikit awal memberikan nya peluang untuk masuk ke bilik perempuan untuk meninjau keadaan. Sebelah bilik tukar baju dan bilik mandi terdapat bilik tempat simpan barangan pembersih. Atas pintu pula terdapat jarring udara menyambung ke dlam bilik simpanan itu. Joe mengagak jika dia berada dlm bilik itu semasa perempuan mengadakan latihan bola jarring nya, dia boleh melihat sekumpulan perempuan yang separuh berbogel dlm bilik itu.

Setelah membuat satu perancangan teliti, hari Isnin berikut nya, dia masuk ke bilik perempuan itu. Dia mengitai melalui gril di atas pintu itu. Dia hanya dapat melihat sebahagian bilik itu. Tetapi apa yang dapat dia lihat amat mengejutkan! Mary dan Rhonda sedang ketawa dan bercakap sambil menanggalkan baju sukan mereka, menunjukkan badan mereka yang sempurna itu! Waktu itu, Joe telah mengeluarkan batangnya dan melancap kali pertama untuk hari itu. Sebelum mary dan rhonda keluar, 4 lagi pelajar yang separuh bogel masuk! Joe selalu membayangkan macam mana keadaan payu dara karla, dan sekarang dia tau. Semua pelajar di dalam bilik itu hanya memakai panties sahaja tanpa coli.

Payu dara karla sedikit besar dengan putting berwarna merah jambu! Joe terlampau ingin melihat bagaimana pantat mary dan Rhonda kerana mereka berdua adalah pelajar tercantik di kelas. Joe bernasib baik kerana mereka masuk ke 2 bilik mandi yang berada paling tepi berdekatan dengan tempat joe bersembunyi. Joe dapat melihat bagaimana mereka mandi. Mary mengosok-gosok breast nya dan pantat nya yang di penuhi bulu. Begitu juga Rhonda. Joe telah memancutkan mani nya buat kali ke tiga!

Untuk kali keempat nya dia memancut kan lagi air mani nya dalam masa 2 jam setelah melihat mary mengesel-gesel tuala nya pada pantat nya yang sudah di bersihkan itu. Rhonda pula mengambil masa lebih lama mengesel di pantat nya. Mungkin melancap buat sementara waktu. Joe telah pun letih. Dia menunggu selama beberapa jam sehingga semua orang tiada di situ, baru lah dia keluar dari bangunan itu.

(Bab rekaan Semata-mata)

Selepas setahun berkeadaan begitu. Menghabiskan mani nya dengan melancap sahaja. Joe mula Berasa bosan. Joe hampir masuk 18 tahun. Joe mula memasang keinginan untuk merasa pantat buat kali pertama. Joe nampak nya telah tertarik kepada kakak nya Jesie. Joe telah merancang untuk merogol Jesie kerana sudah tidak dapat bertahan lagi. Satu hari, semasa ibu bapa mereka tiada di rumah kerana pergi ke rumah tasik selama seminggu, joe merancang untuk merogol kakaknya.

Tumbesaran kakak nya benar-benar menaikkan nafsu nya. Joe juga yakin bahawa kakak nya masih belum melakukan hubungan seks dengan lelaki lain kerana Jesie seorang yang pemalu. Malam itu, Joe menyusup masuk ke dalam bilik kakaknya sebelum Jesie masuk. Jesie menyangka kan Joe sudah tidur di bilik nya. Joe bersembunyi di bawah katil Jesie. Jesie macam biasa masuk ke bilik mandi nya. Selepas mandi, Jesie terus ke katil nya dan mengelap- ngelap badan nya yang basah. Selepas itu dia menyikat rambut di depan meja cermin nya. Joe tak dapat bersabar bila melihat putting kakak nya bergetar-getar semasa jesie menyikat rambut. Tapi dia tetap bertahan. Lepas tu kakaknya terus ke atas katil dan terus tidur.

Perancangan Joe nampaknya tak menjadi kerana rancangan nya ialah mengganggu kakak nya masa kakak nya sedang melancap. Walau bagai mana pun. Setelah keluar dari bawah katil, Joe lihat kakak nya tidur dengan nyenyak sekali. Mungkin letih kerana acara sukan petang itu. Joe menukar rancangan nya. Joe mengambil seluar dalam jesie disebelah nya untuk digunakan nanti. Selepas itu, Joe mencari tali untuk mengikat kakaknya di penjuru katil. Joe terjumpa tali nylon di dallam bilik jesie. Perlahan-lahan, dia mengikat kedua- dua tangan kakaknya di setiap penjuru, serta kaki jesie di penjuru bawah. Kemontokan payu dara jesie tidak dihiraukan nya kerana dia lebih menumpukan pantat kakaknya yang putih, tembam dan bersih. Bau pantat nya yang real berlainan dengan di seluar dalamnya.

Joe merasakan tak sedap jika jesie tidur lalu dia menyedarkan jesie. Jesie terbangun dan terkejut melihat adik nya berbogel di tepi nya. Dia cuba menjerit tetapi Joe dengan pantas menyumbat mulut jasie dengan seluar dalam nya sendiri. Jesie tidak dapat meminta tolong. Joe terus mengangkangkan kaki kakak nya sambil melonggarkan tali di kaki nya. Dengan pantas, joe terus memasukkan batang nya kedalam pantat jesie.

Jesie tersentak buat seketika dengan mata terbeliak. Joe tidak dapat bertahan dan terus memancutkan mani nya. Joe sempat mengeluarkan batangnya dari pantat kakak nya. Tidak sampai pun 5 saat berada dalam pantat kakak nya. Joe rupa nya tidak dapat bertahan kelembutan pantat yang real kerana masih belum biasa dengan nya. Joe telah puas Kerana telah mengeluarkan mani nya. Tetapi dia kasihan kan kakaknya kerana belum puas.

Kakak nya terus meronta sambil joe mengambil lilin yang di gunakan kakak nya untuk merogol kakaknya dengan lilin. Kakak nya yang sekarang ini dalam bentuk X kerana diikat di penjuru katil meronta-ronta. Joe berada di penjuru katil sambil memegang lilin untuk di tusuk ke pantat kakak nya yang amat mengashikkan itu. Lilin yang sepanjang 7 inci itu ditusuk ke dalam pantat kakak nya. Buat beberapa ketika, kakak nya telah pun mencapai klimaks kerana badannya kekejangan serta lilin yang di tusuk susah untuk dilkeluarkan. Mungkin kerana dindinng pantat nya mengemut.Lilin itu dapat di masuk kan sehingga 6 inci ke dalam pantat kakak nya.

Dia masih tidak puas dengan pantat kakak nya walaupun kakaknya telah letih. Jesie sudah tidak meronta lagi. Dengan lilin didalam pantat nya sedalam 6 inci itu, joe telah mengesan sesuatu yang tegang betul-betul di atas lilin itu. Jo cuba memegang kelentit kakaknya. Dengan tiba-tiba kakak nya mengeliat dengan kuat. Joe cuba memegang lagi dan joe tau itu adalah tempat sensitive kakaknya. Buat kali pertama joe dapat memegang kelentit kakaknya.

Joe begitu bernafsu apabila melihat pantat kakaknya masih lagi di tusuk dengan lilin menyebabkan bibir pantat kakaknya terbuka lebar. Joe cuba memastikan nya dengan lebih dekat dan mendapati ada lubang lain di dalam pantat kakaknya.joe cuba menjolok tetapi kakak nya mengelak. Secara tiba-tiba joe terbau aroma pantat kakak nya yang amat menghairah kan. Joe sudah tidak kisah pantat kakaknya tempat kencing kerana nafsunya menyuruh dia menjilat pantat kakak nya itu. Dia terus menghisap air yang keluar dari pantat kakak nya sambil mengigit-gigit kelentit kakaknya. Kakaknya terus mendesah dan klimaks buat kali ketiga setelah dua kali klimaks menggunakan lilin. Lilin itu tetap berada di dalam pantat kakaknya. Setelah 1jam, joe merasakan batang nya kembali cergas untuk ditusuk ke dalam pantat kakaknya.

Lilin itu di cabut dan ditusukkan ke dalam lubang dubur kakaknya. Kakaknya menangis kesakitan tetapi joe teres menusuknya. Lilin itu ditusuk sehingga 3 inci setengah dalam nya. Setelah kakak nya dapat menyesuaikan diri dengan lilin yang berada di dubur nya, joe terus menusuk batangnya kedalam pantat kakak nya yang kini terbuka luas akibat lilin yang berada lama di dalam pantat nya. Joe teruskan goyangan sehingga kakaknya klimaks buat kali ke empat dan kelima. Setelah beberapa lama, joe pun memancutkan mani nya luar pantat kakaknya. Joe akhir nya letih manakala kakak nya telah klimaks buat kali ke 6.

Mungkin kerana lilin yang berada diduburnya menyebabkan pantat nya begitu sensitive sekali. Joe telah pun letih. Joe menarik kembali lilin dari dubur kakaknya dan menusuk kembali ke dalam pantat kakaknya.dan membiarkan nya disitu. Manakala kakak nya telah pun tertidur atau pun mungkin pengsan. Setelah itu, joe membuang panties di mulut kakak nya. Dan membiarkan kakak nya terikat di situ. Masa untuk melepaskan kakaknya belum sampai kerana masih ada 5 hari untuk memantat kakaknya itu. Selepas Joe mandi, dia terus ke katil tempat kakaknya terikat dan tidur bersama kakak nya. Sebelum tidur, dia memegang lilin di pantat kakaknya sambil menusuk kembali kedalam pantat kakaknya setelah menyedari lilin itu sedikit terkeluar.

Pagi esoknya, Joe bangun awal untuk menyediakan makanan kepada nya serta kakaknya kerana selalunya kakaknya yang menyediakan makanan. Selepas membuat roti mayonis, dia memberikan kepada kakak nya yang berada diaatas. Kakak nya masih lagi letih kerana peristiwa semalam. Manakala lilin didalam pantat kakaknya itu telah tercabut. Mungkin kerana kakak nya telah meneran dengan kuat sehingga lilin itu tercabut. Lubang pantat nya pula luas terbuka sehingga di masuki angin.

Joe dengan tenang memberikan roti itu kepada kakaknya yang masih berbogel di atas katil. Dia menyuapkan roti itu ke mulut kakaknya. Manakala, kakak nya pula tersenyum lemah. Kakak nya mengakui bahawa dia telah mencapai klimaks yang amat hebat semalam. Tetapi joe masih tidak puas lagi. Dia memberitahu kakak nya akan melepaskan nya esok hari kerana hari ini dia ingin melakukan sesuka hati kepada kakaknya. Jesie membenarkan joe mengikat nya tetapi melarang joe melakukan perbuatan yang menyakitkan nya. Joe amat berterima kasih kepada kakak nya itu. Setelah itu. Kakak nya cuba untuk tidur kerana terlalu letih.

Joe menyapu roti kepunyaan nya pada pantat kakaknya. Kakaknya tersedar dan memberikan senyuman kepada joe. Joe meneruskan geselan roti pada pantat kakak nya. Joe cuba melakukan sesuatu yang pelik. Kakak nya pasti memcapai klimaks sekali lagi. Joe pula nampak nya sudah tidak menghiraukan dia klimaks atau tidak. Asalkan dia dapat melakukan sesuka hati nya kepada kakak nya.

Joe Memotong roti menjadi cebisan kecil, dan meletakkan mayonis pada pantat kakaknya. Joe mengambil cebisan roti dan meletakkan pada pantat kakak nya lalu memakan roti itu. Setelah habis roti, joe mienjilat habis mayonis pada pantat kakaknya, dan yang masti kakaknya telah mencapai klimaks buat kali pertama hari itu. Sehingga pagi itu, joe hanya menumpukan pada pantat akak nya sahaja sehingga lupa tentang payu dara kakaknya. Akhir nya joe menggomol payu dara akak nya, sehingga putting kakak nya menjadi begitu panjang dan merah. Sambil itu, joe terus meramas-ramas payu dara kakaknya sehinggakan keluar lendiran putih dari putting kakaknya.setelah puas bermain di situ, joe terus turun kembali ke pantat kakak nya yang masih merah, dan menjilat pantat kakaknya.

Sebelum kakak nya mencapai klimaks, dia memberhentikan jilatannya. Kakaknya terkejut, kenapa berhenti. Joe ingin melakukan sesuatu sebelum kakaknya klimaks. Kakak nya telah letih untuk mendesah menganggukkan kepala. Joe pergi kebiliknya mencari plastik pembalut buku. Kemudian masuk semula ke bilik akaknya. Dia meletakkan plastik tersebut di bawah punggung kakaknya. Kakak nya bertanya dan joe mengatakan dia taknak cairan gatal dan air klimaks kakaknya rugi begitu sahaja. Jesie hanya tersenyum sahaja.

Joe terus menerkam jesie, memasukkan batangnya kedalam pantat jesie dan terus mendayung. Jeise klimaks 2 kali dan plastik di bawah nya di jadikan mangkuk untuk menadah cairan yang keluar dari pantat jesie. Joe memberikan mani nya ke pada jesie dengan memancutkannya ke dalam mulut kakaknya.

Joe tiba-tiba mendapat lagi satu idea. Joe memberitahu nya jika hendak kencing, beitahu jer dia. Manakala, jesie takkan dapat membuang air besar selama 2 ,3 hari kerana dubur nya telah ditusuk dengan lilin. Kakaknya hanya mengangguk sahaja. Rupa-rupa nya joe telah bercadang untuk meminum air kencing kakaknya itu. Joe telah menjadi seks maniaks pada hari itu.

Pada pagi itu, 10 pagi, kakak nya memberi tahu, bahawa dia hendak kencing. Joe terus meletakkan mulutnya pada pantat jesie…. dan jesie terus mnyemburkan air nya. Air kencing jesie telah bercampur dengan mani nya membuatkan kencing jesie terasa payau. Walau pun begitu, joe terus meminum air itu walaupun terlampau banyak. Joe kekenyangan dan mengucapkan terima kasih kepada kakaknya. Jesie pula telah 6 kali klimaks sehingga pukul 10 pagi. Kerana joe telah memutar-mutar lilin di pantat jesie itu.

Selepas itu, joe memberhentikan tindakan nya kerana kakaknya terlampau letih, peluh memercik di seluruh badan kakaknya. Walaupun kakak nya tidak membantah, tetapi dia masih sayangkan kakak nya waktu ini, lebih dari kakak sendiri. Joe tidak mahu meng klimaks kan lagi kakaknya. Kasihan melihat pantat jesie yang sudah tidak boleh ditutup bibir nya.

Petang itu, joe telah menjumpai pisang di dapur nya. Joe mendapat idea lagi. Joe terus menggunakan pisang itu untuk memantat kakaknya. Setelah kakak nya klmaks lagi sebanyak dua kali, Joe menanggalkan kulit pisang dan cuba memasukkan isinya kedalam pantat kakak nya. Setelah isi pisang masuk sepanjang 5 inci, tiba-tiba isi pisang itu patah didalam pantat kakak nya. Tapi joe tidak panik kerana dia tau isi itu akan keluar juga nanti dalam bentuk yang telah dikisar. Kakak nya tidak dapat berbuat apa-apa walau pun dia ada sesuatu yang lembut besar dan panjang jauh didalam pantatnya.

Joe menyuruh kakaknya meneran, dan akhir nya pisang itu keluar dari pantat dalam keadaan lembik dan basah. Joe memakan isi pisang yang keluar sehingga lah habis semua nya dikeluarkan. Buat kali terakhir penyeksaan kepada kakaknya pada malam itu, dia telah memantat kakaknya sebanyak 5 kali dalam masa 3 jam. Dan kakak nya klimaks 10 kali untuk mengakhiri penyeksaan ke atas kakaknya.

Keesokkan hari nya, joe melepaskan kakaknya yang dalam keadaan begitu letih. Kakak nya telah demam pada hari ketiga. Joe berjanji akan menjadi mangsa kakak nya pula pada hari yang keempat. Jesie telang merang sesuatu yang amat hebat walaupun dia telah demam kerana penangan klimaks yang amat melampua bagi diri nya. Yang pasti, Joe pula akan akan menjadi mangsa kakaknya.

 

Kak Hasliza

Dalam keluarga aku, aku hanya mempunyai 2 beradik , dan aku mempunyai seorang kakak yang lebih tua dari aku 5 tahun. Namanya hasliza dan aku panggilnya kak ija. Ibu dan ayahku telah lama tiada kerana mengidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Tinggallah aku berdua bersama kak ija di rumah peninggalan arwah kedua ibubapaku. Kami hidup sederhana sahaja, kak ija bertugas sebagai Jururawat di Hospital Swasta dan belum berkahwin manakala aku hanyalah seorang pekerja pembantu am rendah lantaran kelulusan SPM ku yang tidak seberapa bagus. tapi kami cukup gembira dan tidak merungut dengan kerjaya kami.

Bercerita mengenai fizikal kak ija, aku boleh gambarkan dirinya seorang yang bertubuh tegap dan sederhana tinggi dan mempunyai dada yang bidang dan disitulah membukit 2 buah gunung yang kukira cukup besar. dia juga mempunyai pinggul yang sungguh tonggek dan besar. rambutnya sederhana panjang ke paras bahu dan ikal bentuknya. dan beliau juga berkulit kuning langsat dan sedikit sepet matanya mengikut arwah ayah yang ada mix cina.Ramai lelaki mengidamkan tubuhnya yang ranum dan menyelerakan itu. Tapi yang peliknya kak ija tidak melayan semua itu dan beliau juga tidak mempunyai teman lelaki. dan aku tidak pernah bertanyakan mengenai hal itu.. dan mengenai taste fashionnya, dia suka bertudung dan berpakaian jeans ketat serta t shirt yang melekap di badan..

Satu hari petang , cuaca cukup tidak baik.. hujan yang berterusan selama berjam-jam membuat aku mati kutu untuk berjalan diluar bersama rakan-rakan. plan asal aku untuk ke pekan terpaksa dibatalkan. Kak ija juga tidak muncul dari biliknya.

“Mungkin buat hal dia lah tu ” getus hati aku..

aku pun terus melangu kebosanan tak tau nak buat apa…buat ini tak kena.. buat itu tak kena….tiba-tiba dengan tak semena-mena, GGRRRUUMMMMMMMMMM.. kedengaran bunyi petir dan guruh sabung menyabung. sejurus selepas itu kedengaran seperti orang menjerit dari bilik.

“Arrrrrkkk! Amran.. tolong, akak”..aku terus bergegas ke bilik kak ija dan mendapati dia sedang terbaring kerana terkejut dengan bunyi guruh tadi..

”akak tak apa-apa” aku bertanya..

”kuat betul bunyi guruh tu.. terkejut akak.. amran temankan akak jelah dalam bilik ni yer.. takut pulak akak sorang2 ni..” aku mengiyakan saja tanda tak kisah..

rupanya kak ija tengah sedap tidur tadi.. urm.. dia pun menyambung kembali tidurnya setelah diganggu oleh guruh tadi.. aku pon duduk di kerusi solek.. takkan aku nak tidor sebelah dia plak…gila apa..

Tetapi bau harum yang hangat dari bilik itu membuatkan aku serba tak kena. dengan cuaca yang suram dan hujan, aku dapat rasakan tiba tiba nafsu syahwatku bergelojak dalam diri..

”takkan aku nak rogol kak aku sendiri..itu salah” getus hati aku..

makin lama makin tak boleh ditahan-tahan.. aku membuat keputusan untuk merapatkan diri ke katil kak ija. Misi harus dibuat segera walaupun ia bermakna aku akan merosakkan masa depan kak ija.. ditambah dengan kak ija yang berpakain baju kelawar berwarna merah membuatkan aku hilang kawalan..

Perlahan2 aku mengesot ke katil dan aku duduk disebelahnya.. dengan tangan yang menggeletar.. aku beranikan diri menyentuh bahunya.. aku urut lembut dan ku lihat tiada respon dari kak ija. aku beranikan diri untuk memegang lembut bahagian dadanya.. tiba 2 kak ija tersentak dan terkejut dengan tindakan aku.

”am, apa yang am buat ni? am jangan apa2kan akak.. am nak rogol akak yer..” aku mula ketakutan..

aku mula memikirkan tindakan aku tadi.. melihat aku mula ketakutan, kak ija mula mengendurkan kemarahannya..

”kenapa ni Am? Am nak buat apa dengan akak, ha.. akak ni akak kandung Am.. sampai hati am buat akak camni.”

“Akak, am bukannya apa, am dah tak tahan tengok kecantikan tubuh akak, body akak lentik, punggung besar, dada pulak membukit kencang.. am jadi tak keruan, ” aku mula berterus terang..

Melihat pengakuan ku itu, kak ija tersenyum ..

”napa am tak pernah cakap kat akak yang am idamkan tubuh akak.. kalau am berterus terang, kan senang.. tak payah nak curi-curi pegang,” berderau aku mendengar kata-kata kak ija..

“Jadi akak kasi lah am meneroka tubuh akak?” aku bertanya inginkan kepastian.

”Untuk adik akak, akak sanggup buat apa saja”..aku menjerit kegembiraan dalam hati..yes yes…

”Nak akak bukak baju ni ke atau am yang sendiri bukakkan” aku mengangguk dan menyatakan kak ija yang perlu membuka bajunya..

Kak ija menyuruh aku berbaring di atas katil sementara dia bangun dan mula membuat aksi membuka baju kelawarnya secara perlahan-lahan. sedikit demi sedikti tersingkap tubuh badannya yang bercoli hitam dan.. argghhhh.. dia memakai G string berwarna hitam.. adikku dibawah ni mula menegang keras yang tak dapat ditahan-tahan lagi.

”am suka g string akak ni?” Aku mengangguk laju-laju macam orang bodoh.

dia mula menonggeng membelakangi aku dan menarik tali gstring yang nipis itu dan dilepaskannya perlahan..

”Am tak nak cium bontot akak ni? ” aku yang sudah tidak sabar terus saja meluru ke arah punggungya yang besar dan aku cium semahu-mahunya.

”perlahan sikit dik, tak lari gunung dikejar..” aku malu sendiri..

Aku pun mula menerokai pungung akak ku dan ku jilat secara rakus.basah punggung kak ija dengan air liur aku yang bersemburan..

”bawak akak ke katil itu sayang” kak ija meminta.

dengan sepenuh kudrat aku membawanya ke katil.. perlahan2 aku turunkannya.. Kak ija terus membuka g string dan dibukanya sedikit demi sedikit sehingga aku tidak keruan.

”Jilat adikku sayang. Jilatlah semahunya.”

..Aku yang tidak sabar terus saja memegang pussynya yang tidak berbulu dan tembam itu menggunakan jari telunjuk dan jari hantu, kak ija mendengus kesedapan dan meminta ku menjilatnya. aku sengaja melambat2kan permintaanya supaya dia berasa geram.. Dia menarik rambut dikepalaku dan aku tersembam dipussynya yang sudah berair itu.. aku mula menjilat secara laju dan perlahan berselang-seli.

”Uh Ah Uh uhgrhhhhh.. sedapnya.. fuck me amran, fuck me..” Kak ija mula hilang arah..

aku juga yang hilang akal terus saja melajukan proses jilatan aku diselang seli dengan tangan ke arah klitorisnya. ..laju dan perlahan berselang seli sehingga kami melupakan terus ikatan adik beradik dalam persetubuhan ini.

Aku mula megang buah dadanya yang besar dan tegang itu. aku urut perlahan-lahan dan aku menanggalkan tali branya yang hitam itu sedikit demi sedikit. kak ija yang sudah kuyu matanya tidak mempedulikan tindakan aku itu.

”ramas tetek akak ni am.. ramas sekuat2nya.. gigit am.. gigittttt ”

aku yang geram terus saja mencium putingnya yang berwarna coklat gelap dengan pantas dan tangan kiriku meramas buah dada yang satu lagi. aku gentel, aku pusing, aku ramas secara berselang seli. aku kerjakan buah dadanya sehingga aku berasa nikmat yang teramat sangat..

setelah puas meneroka bukit kak ija, kak ija ingin merasai keenakan buah zakarku. dia meminta aku berbaring dan mengangkangkan kakiku supaya mudah dia melakukan kerjanya itu.. kak ija memegang sdikit demi sedikit zakarku yang sederhana besar itu. dan kemudian setelah dikocoh berkali – kali, dia memasukkan nnya ke dalam mulut dan mula menelan sedikit demi sedikit.. diulangnya proses telan dan luah berkali-kali sehingga ku berasa pening dek kenikmatan yang tak pernah aku rasakan.

”Am nak lawan akak yer…kita tengok berapa lama am boleh tahan dengan lancapan akak ni”

Wah cam pertandingan pulak. kak ija mula mengocoh zakarku dengan lembut dan bertukar kepada laju. Aku terpaksa bertahan dari “serangan” kak ija yang bertubi-tubi itu.

”wah boleh tahan yer adik akak ni.. cam dah biasa buat jer?” aku tersipu-sipu malu dengan sindirannya itu..

“oklah , kita tukar posisi ye sayang..”

Kak ija berbaring dan dia pun mengangkang kakinya seluas mungkin.

”Am, fuck me am, fuck me harder..” aku pun bergerak ke arah atas badannya dan memegang zakarku untuk ditujukan ke pussy kak ija yang telah bersedia menerima tujahan dari aku..

aku memasukannya perlahan-lahan dan terus menekan ke dalam.. ku tarik dan memasukannya sekali lagi perlahan-lahan dan terus menujah ke pussy kak ija yang ketat itu.. setelah itu aku tidak menunggu lagi setelah pussynya terbuka lantas aku menujahnya secara perlahan2 dan diselang seli dengan tujahan yang keras dan dalam. Kak ija sudah mengerang kesedapan ..

“Plap, plap, plap, plap” bunyi air maziku bertemu dengan air mazi kak ija..

Aku memegang pinggangnya yang ramping itu dan ku tolak ke atas badanku untuk dia merasakan kedalaman zakarku..dia hanya mengerang “ARGHHH, ARghhhh…” sahaja dengan matanya yang kuyu..

Aku meminta kak ija menonggeng selentik mungkin dan ku ingin menujah pussynya dari belakang, Bontotnya yang pejal dan besar itu aku tampar beberapa kali secara lembut untuk aku memulakan proses kesedapan.. setelah itu aku tidak menunggu lagi dan terus aku membelasah bontotnya dengan tujahan yang keras dan mantap sehingga kak ija tidak mampu berkata-kata melainkan mengerang dan mendesah…

” rogol akak am, rogol akak am…” itulah ayat2 yang diulang2nya sehingga membuat aku ingin klimaks…

aku dengan pantas menyuruh kak ija untuk menyedut air maniku yang bakal keluar tidak lama lagi.. setelah menujah beberapa kali untuk kali terakhir, air mani yang panas dan hangat itu pun ku talakan ke mukanya dan buah dadanya. laju dan pantas pancutannya..

kemudian aku mencium bibir kak ija dan mencium dahinya seraya mengucapkan terima kasih diatas kesudianyya untuk disetubuhi. kak ija hanya tersenyum dan berkata

”lain kali kita boleh buat lagi, nanti akak akan prepare untuk “peperangan” kita yang seterusnya..” Aku tersenyum dan berasa sungguh gembira..

aku dan kak ija terbaring kepenatan di katil. Aku tidak sangka kami akan melakukan hubungan seks sedangkan kami adalah adik beradik yang tak sepatutnya melakukan taboo seperti ini.

kak ija melangkah ke bilik air dengan berbogel seraya memberikan aku senyuman yang paling manis.

“Harap2 lepas ni dapat lagi” kata-kataku sambil memeluk bantal.

Rahsia Suamiku

Aku sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Hubungan aku suami isteri tiada apa-apa masalah. Dulu aku selalu rasa syak dan wasangka terhadap suami aku. Selalu juga dahulu aku tengok ada sms sms perempuan dalam handphonenya. Sudah mestinya ia menjadi pertikaian besar antara aku dan suami aku. Namun selepas itu ianya senyap selepas suami ku memutuskan hubungan dengan teman-teman wanitanya.

Sebagai isteri, aku memang cukup risau kalau dimadukan. Malah aku semakin risau andainya suami aku melakukan hubungan seks dengan perempuan lain. Aku takut dia dijangkiti HIV atau pun sifilis sebab diakhirnya aku juga yang menderita penyakit itu.

Aku tahu nafsu suami aku memang kuat. Pantang tercuit pasti nak main. Pantang aku pakai ketat-ketat pasti nak main. Begitu jugaklah kalau dia nampak perempuan seksi-seksi, mesti dia mudah terangsang. Kadang kala sebab dah sayangkan suami, walau penat atau demam pun, aku layankan juga. Aku sanggup mengangkang dalam demam-demam asalkan dia puas dan asalkan dia tak main buntut aku. Aku sanggup berkorban diri aku asalkan dia puas dan tak cari perempuan lain yang entah apa status kesihatannya.

Memang aku kuat cemburu. Pantang nampak suami aku berbual dengan perempuan lain walau pun berbual kosong, pasti aku akan isim dan merajuk. Termasuklah dengan kakak ipar ku sendiri, iaitu kakak kandung suami ku. Walau pun cemburu, aku tetap hormat melayannya sebagai seorang kakak walau pun hanyalah ipar sahaja. Tetapi apabila suami ku ada, aku rasa seakan suami aku menggilakan kakaknya sendiri.

Terus terang dulu aku selalu nampak suami aku asyik melihat tubuh kakaknya setiap kali kami balik kampung. Malah aku sendiri pernah nampak beberapa gambar kakak ipar ku di telefon bimbit suami ku dan semuanya adalah di dalam posisi yang memberahikan. Aku tahu suami ku menangkap gambarnya secara curi-curi. Namun satu kejadian yang aku lihat depan mata aku beberapa tahun lepas membuatkan aku tahu siapa suami aku yang sebenarnya.

Jam menunjukkan pukul 2 pagi semasa itu. Aku terjaga dari tidur dan aku lihat suami aku tiada di sebelah. Anak aku sudah nyenyak di sebelah aku juga. Aku turun dari katil dan aku keluar dari bilik. Aku lihat sekeliling dalam rumah mak mertua aku, tak nampak suami aku. Aku lihat bilik mak mertua aku dah tertutup rapat dan gelap dari dalam. Pasti dia sudah tidur. Aku lihat di celah pintu bilik kakak ipar ku agak terang dari dalam.

Aku menuju ke pintu bilik kakak ipar ku itu dan dari celah pintu kayu itu, aku terlihat adegan-adegan yang meredamkan hati ku. Cahaya lampu bilik kakak ipar ku itu menerangi suasana dalam biliknya dan aku lihat kakak ipar ku yang juga janda berusia 44 tahun itu sedang menonggeng atas katil. Dengan kain batiknya yang tersangkut di pinggang, aku tengok punggungnya tak pakai seluar dalam. Dan ketika itu aku lihat wajah seorang lelaki yang aku cukup kenal berada di tengah-tengah punggung kakak iparku itu. Dia adalah suami ku.

Aku rasa seperti ingin menangis melihat perlakuan sumbang mahram mereka berdua. Suami aku menjilat kemaluan kakak kandungnya hingga ke celah punggungnya. Malah lubang buntut kakaknya turut dijilatinya. Walau pun aku sedih dan kecewa tidak terperi, aku tetap nak lihat sejauh mana perginya perbuatan mereka adik beradik itu.

Aku tengok suami aku berhenti jilat kemaluan kakaknya dan dia berlutut di belakang kakaknya. Kakak ipar aku pula menarik batang suami ku masuk ke dalam kemaluannya dan seterusnya suami ku menjolok kemaluannya keluar masuk. Kepala kakak ipar ku terdongak semasa suami ku menjolok batangnya dengan amat dalam. Tak lama selepas tu suami aku terhenjut-henjut kuat di punggung kakaknya dan tubuhnya mengeras. Aku tahu dia sedang memancutkan maninya di dalam kemaluan kakak kandungnya. Kakak ipar ku dari keadaan menonggeng terus berlutut dan suami ku tanpa mencabut kemaluannya keluar terus memeluk kakaknya. Lama juga mereka berpelukan dan sebaik suami aku mencabut kemaluannya keluar, aku lihat air mani suami ku mengalir keluar dengan banyak dari lubang kemaluan kakak ipar ku.

Dengan air mata yang aku tahan-tahankan, aku tinggalkan pintu bilik kakak ipar ku itu masuk menuju ke dalam bilik. Aku menangis melihat kecurangan suami ku yang berlaku di hadapan mata. Sampai ke subuh aku tak dapat tidur kerana berendam air mata. Suami aku masuk ke bilik sebaik azan subuh kedengaran. Aku tak tahu entah berapa round dia buat. Aku tak berani nak tanya pasal perkara itu sebab ia melibatkan kekeluargaan dan keaiban keluarganya dan keluarga ku. Aku rasa baik aku rahsiakan dahulu perkara itu dan aku juga nak lihat sejauh mana perhubungan mereka.

Pada waktu siang, aku sengaja memberikan peluang kepada mereka berdua untuk bersama di dapur. Aku layan anak aku bersama mak mertua ku di beranda rumah. Di hati aku ingin juga tahu apa yang mereka lakukan di dapur. Lalu aku masuk ke dalam rumah sekejap dan aku mengintai apa yang mereka lakukan. Kelihatannya suami aku sedang bercangkung di belakang kakaknya. Kedua-dua tangan suami ku sudah pun berada di punggung kakak ipar ku itu. Dia meramas-ramas punggung kakak kandungnya yang aku nampak ketat dengan kain batik lusuhnya masa itu. Pada masa tu kakak ipar ku tengah cuci beras di dalam periuk nasi untuk di masak.

Khusyuk betul suami ku meramas punggung kakaknya. Baju T yang kakak ipar ku pakai memang sendat dan singkat. Suami ku kemudian merapatkan mukanya di punggung kakaknya dan kakak ipar ku menoleh ke arah suami ku sambil tersenyum. Dia melentikkan punggungnya dan ketika itu aku terdengar bunyi kentut yang kuat. Rupa-rupanya kakak ipar ku mengentutkan muka suami ku yang rapat menciumi punggungnya. Aku ingatkan suami ku akan mengalihkan mukanya, tetapi aku silap, dia terus berada di punggung kakaknya.

Pada waktu petangnya, sewaktu mak mertua ku pergi kenduri di balairaya, aku sengaja membiarkan suami ku bersama kakaknya menonton filem hindustan bersama. Sementara aku membawa anak aku yang tertidur sebab penat bermain di laman rumah ke dalam bilik dan memberi alasan mengantuk.

Aku sengaja duduk diam dalam bilik untuk bagi mereka peluang bersama. Kemudian aku keluar dengan perlahan-lahan dan aku mengintai apa yang mereka lakukan. Aku lihat kakak ipar ku sedang menonggeng di sofa sementara suami ku pula berada di belakangnya sedang mengeluh kuat. Kain batik kakak ipar ku sudah terselak di pinggang dan seluar pendek suami ku pula sudah terlucut di lututnya.

Aku tengok suami aku tarik keluar kemaluannya dari tubuh kakak ipar ku. Aku terkejut melihat air mani suami ku mengalir keluar dari lubang buntut kakaknya, bukan dari lubang kemaluannya. Aku mengucap panjang melihat perlakuan sumbang mereka dua beradik. Sebaik kakak ipar ku berpaling memandang ke tv dan suami ku duduk di sebelahnya, aku segera berundur agar tidak disedari oleh mereka.

Bunyi tv yang kemudiannya diperlahankan membolehkan aku mendengar setiap perbualan mereka. Dari perbualan mereka itulah dapat aku ceritakan serba sedikit dari apa yang aku ingat ketika itu.

Kakak ipar ku bertanya kepada suami ku adakah dia tak rasa bersalah melakukan persetubuhan terkutuk itu dengannya sedangkan dia sudah beristeri, tidak seperti kakaknya yang sudah menjanda itu.

Suami ku mengatakan dia tak menyesal, malah bangga sebab dapat selamatkan rumah tangga dari menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan yang dia sendiri tak tahu latar belakang dan kesihatannya.

Dari perbualan mereka itu dapat aku ketahui yang hubungan seks mereka baru sahaja bermula pada malam yang aku mengintai di pintu bilik kakak ipar ku itu. Rupa-rupanya selama itu mereka hanya bermain perasaan. Suami ku meluahkan yang dia begitu mengidamkan tubuh kakaknya itu sejak dari dia budak-budak lagi. Kakaknya pula mencelah dan mengatakan patutlah setiap kali kami balik ke kampung kerap sahaja kain batiknya berselaput dengan air mani. Suami ku mencelah, bukan sahaja kain batiknya, malah baju-baju kurungnya yang licin termasuk tudungnya pernah jadi mangsa.

Kakak ipar ku bertanya suami ku apa lagi kenakalan yang pernah dilakukan terhadap dirinya sebelum itu. Suami ku mendedahkan segala-galanya dan aku bagaikan nak pitam mendengar pengakuan suami ku yang kuat nafsu tu. Dia beritahu kakaknya yang dia kerap melancap sambil melihat kakaknya tu tidur dalam bilik pada waktu malam semata-mata hendak memancutkan air maninya di punggung atau pun muka kakaknya itu. Kakaknya ketawa mendengar pengakuan suami ku.

Suami ku turut mendedahkan yang dia begitu gilakan punggung kakak kandungnya yang tonggek, montok dan entah apa-apa lagi entah puji-pujian yang dia beri. Dia kata dia suka tengok kakaknya berkain batik dan berkain skirt ketat yang kerap dipakainya di rumah. Kalau masa dia budak-budak dulu, dia suka sangat tengok kakaknya tu pakai kebaya ketat uniform kilang hingga selalu jadikan uniform kakaknya itu tempat melancap memuaskan nafsu.

Kakaknya tahu yang selama ini dia menjadi idaman adiknya cuma soal haram dan hubungan sedarah yang membuatkan dia menegah dirinya dari melakukan. Tetapi sebaik dia menyedari kemaluan suami ku memasuki lubang kemaluannya sewaktu dia tersedar dari tidur malam itu membuatkan dia membuang semua perasaan itu dan menerima nafsu persetubuhan adik beradik itu dengan rela hati. Lebih-lebih lagi dia sudah lama tidak menikmati persetubuhan yang mengasyikkan.

Kakak ku bertanya kepada suami ku sudah berapa ramai perempuan yang sudah ditidurinya. Itu adalah soalan yang selama itu aku nanti-nantikan. Suami aku macam nak berahsia tapi kakaknya pandai menggoda dan memujuk hingga akhirnya suami ku mendedahkan dia sudah menyetubuhi 5 orang perempuan sepanjang dia masih belum berkahwin hingga sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak. Aku hampir pengsan mendengar pengakuannya.

Kemudian adik ku bertanya kepada kakak ku sudah berapa ramai lelaki yang menyetubuhinya. Tidak termasuk bekas suaminya, dia sudah menjalinkan hubungan seks dengan 4 orang lelaki, seorang sewaktu masih menjadi isteri orang dan selebihnya semasa menjanda. Kakaknya turut mengeluh meluahkan perasaan bahawa lelaki-lelaki yang pernah didampinginya cuma pentingkan nafsu mereka sendiri. Tetapi sebaik dia merasakan penangan suami ku, terus dia merasakan kepuasan persetubuhan yang selama itu dia idam-idamkan.

Suami ku bertanya adakah mereka masih berhubungan dengan kakaknya. Kakaknya memberitahu buat masa itu cuma ada seorang yang masih mengharapkan tubuhnya menjadi tempat bertenggek iaitu bangla di kilangnya. Dia bercadang hendak berhenti kerja agar dapat memutuskan hubungan itu tetapi terfikir juga siapa yang hendak membiayai persekolahan anak-anaknya di asrama.

Selepas aku balik ke kota bersama suami dan anak, aku rasa lega kerana bayangan hidup suami ku bersama kakak ipar ku hilang bersama tugas. Namun siapa sangka, di belakang aku rupa-rupanya mereka saling bersms dan meluahkan kata-kata lucah. Banyak sms suami ku yang memuji buntut kakak kandungnya itu. Malah selalu aku lihat suami ku bertanyakan perihal pakaian-pakaian yang dibelikan untuk kakaknya. Entah bila dibelinya dan entah bila diberikan kepada kakaknya tidak aku tahu. Yang pasti mereka sempat bersetubuh kerana ada beberapa sms yang ku baca mengatakan suami ku betul-betul puas menikmati punggung kakaknya sewaktu pakaian-pakaian itu dipakai.

Hari demi hari, aku dapat rasakan perbezaan besar yang cukup ketara kepada suami aku. Dia jarang pulang lewat dan kasih sayangnya kepada aku dan anak cukup sempurna. Aku ingatkan dia sudah memutuskan hubungan sulit bersama kakaknya rupa-rupanya ternyata aku silap. Aku terjumpa kain batik kakak ipar ku yang berbau air mani dalam beg kerja suami aku.

Namun satu sms yang aku masih ingat hingga kini adalah luahan suami ku kepada kakaknya untuk menjadi suami gelapnya. Dia lebih rela beristerikan kakak kandungnya dari memadukan aku agar hati aku tidak terluka. Aku di dalam dilemma antara marah dan terharu dengan perbuatannya. Namun mengenangkan perubahan besar dalam sikapnya membuatkan aku seakan pasrah dan lebih rela mendiamkan sahaja rahsia itu, asalkan keluarga kami bahagia dan suami ku tidak berpeleseran dengan mana-mana jalang untuk memuaskan nafsunya. Sekurang-kurangnya kalau dia tak balik dan aku tahu dia menipu mengatakan ada meeting dan kursus supaya hati ku tak lagi berkecamuk, tetapi aku lega sebab dia pasti bersama dengan kakaknya, bukan dengan orang lain.

Sebaik mak mertua aku meninggal dunia, suami aku bawa kakaknya tinggal bersama kami. Walau pun serba salah untuk menerima tetapi demi hormatnya aku kepada kakak ipar ku itu aku terima juga dia tinggal bersama. Aku pun tahu, sekurang-kurangnya apabila dia ada di rumah, terkemas juga rumah kami dikemasnya.

Suami ku membayar gaji kakak ku setiap bulan sehingga kini. Malah aku lihat hampir setiap malam suami aku mesti hilang dari katil. Aku yang sudah tahu kemana perginya malas nak menegah, sebaliknya lega kerana dia tidak bermain dengan perempuan lain yang tidak ku tahu asal usul.

Kadang-kala aku pulang dari pejabat, suami ku sudah pun berada di rumah. Biasanya pasti dapat aku lihat kesan basah di punggung kain batik kakak ipar ku itu. Malah kadang kala kakak ipar ku sengaja memakai yang merangsang nafsu suami ku seperti berkebaya ketat atau pun memakai kain yang licin yang dipakai bersama baju T yang ketat dan singkat. Pernah aku balik tengok pintu bilik kakak ipar aku terbuka dan bila aku masuk aku nampak suami aku tengah buat sesuatu pada komputer kakak ipar aku dengan hanya berseluar pendek. Kakaknya pula berkain batik dan bercoli. Dengan bau biliknya serta katil yang berselerak aku tau dia orang baru lepas main.

Begitu juga setiap hujung bulan, mereka pasti akan pulang ke kampung dengan alasan hendak melihat keadaan rumah pusaka mereka. Aku yang malas nak kacau lebih suka duduk di rumah bersama anak. Mereka pastinya akan bermalam di sana selama semalam dan aku sudah agak pasti persetubuhan yang menjadi agenda mereka.

Sewaktu mereka tiada di rumah itulah aku mengambil peluang untuk menyelongkar bilik kakak ipar ku itu dan aku terkejut kerana tiada satu pun pil perancang mahu pun kondom yang aku temui. Aku juga menjumpai pen drive milik suami ku berada di laci meja kakak ipar ku dan setelah ku buka, beratus-ratus video persetubuhan mereka dirakam menggunakan handphone suami ku. Itu termasuklah di hotel, di rumah kampung mereka dan juga di dapur rumah ku sendiri! Menggigil aku melihat mereka telanjang bulat beromen di katil hotel sampai memancutkan keluar mani suami ku dari kemaluan kakaknya. Termasuklah melakukan persetubuhan seks ikut buntut yang paling banyak ku lihat dilakukan mereka di rumah ku ini, terutamanya ketika kakak ipar ku itu berkain batik. Video kakak ipar aku hisap kemaluan suami aku dalam kereta pun ada. Entah apa-apa entah suami aku masa tu cakap sedap kena kolom kakaknya yang bertudung licin. Pakai tudung satin pun boleh stim ke. Kenyang juga kakak ipar aku tu telan semua mani suami aku.

Perhatian ku tertarik kepada fail yang disimpan di dalam almari pakaian kakak ipar ku. Bagai nak luruh jantung ku melihat sijil perkahwinan mereka di Thailand. Memang mereka itu benar-benar serius hendak berlaki bini. Tak apalah asalkan bukan dengan orang lain.

Hari ini genap 7 tahun kakak ipar ku tinggal bersama kami sekeluarga. Dia tetap tak mengandung walau pun aku tahu kekerapan suami ku bertenggek dengannya lebih banyak berbanding diri ku. Aku syak kakak iparku melakukan pembedahan mengikat rahim kerana aku pernah ternampak resitnya di poket baju suami ku beberapa tahun dahulu. Pasti suami ku yang menajanya.

Walau pun sekarang ini kakak ipar ku itu sudah pun berusia 52 tahun, aku pelik kerana suami ku masih lagi berselera kepada kakaknya itu. Sms kakak ipar ku kepada suami ku menjadi klu kepada aku bagaimana hubungan mereka itu masih bertahan walau pun kakak ipar ku itu sudah berusia kini. Kerelaannya menjadi ‘hamba’ suami ku setiap saat hidupnya walau pun tanpa duit dan pakaian-pakaian baru menjadi faktor kepada keutuhan hubungan mereka. Aku kadang-kadang rasa kerdil sewaktu bersama kakak ipar ku kerana aku tidak dapat memberikan kenikmatan yang suami aku mahukan. Aku tahu aku terlalu dibayangi oleh salahnya hubungan luar tabie iaitu seks buntut walau pun aku sendiri jarang sekali mengerjakan suruhan agama.

Malam beberapa hari lepas aku sempat curi dengar perbualan mereka dalam bilik. Masa tu pukul 2 pagi. Mestinya dia orang ingat aku dah tidur. Kakak ipar aku tanya kenapa suami aku masih stim kepadanya walau pun dia dah makin berumur. Suami aku kata sebab bontot kakaknya masih tonggek dan lebar serta sebab kakaknya boleh kena pancut atas bawah depan belakang. Lepas tu suara suami aku bagi pakaian baru kepada kakaknya. Dia suruh pakai esoknya. Tak sabar juga nak tahu baju apa.

Jadi paginya aku tengok kakak ipar aku dah pakai baju jubah muslimah warna kuning. Bukan setakat licin dari atas ke bawah, ianya betul-betul sendat di badannya. Bila aku balik, suami aku tengah cuci keretanya. Awal baliknya hari tu. Bila aku masuk dalam rumah, kakak ipar aku tengah buat air di dapur. Masih pakai jubah muslimah tu tapi buntutnya nampak basah. Aku malas nak cakap apa-apa. Faham-faham sendirilah.

Percaya atau tidak terpulanglah. Aku menaip cerita ini pun di pejabat. Suami aku cuti dan ada di rumah dengan kakaknya. Anak aku sekolah. Pagi tadi pun aku pergi kerja kakak ipar aku dah siap-siap pakai kebaya jarang yang singkat tak bercoli. Kain batiknya yang selalu dipakai di rumah. Faham-faham sajalah apa yang mereka buat di rumah.

Ku Lancap Batang Adikku

Aku ada seorang adik lelaki. Zul namanya. Aku nak cerita dari awal biar korang faham. Sejak aku masih tingkatan 5 lagi aku dah rasa semacam dekat adik aku tu. Bukannya apa, aku selalu rasa dia macam suka perhatikan aku. Kadang-kadang dia mengintai aku mandi. Tengah berak pun pernah. Aku diamkan je sebab aku tahu dia bukan berani buat apa pun. Tapi rasa macam tak sangka pun ada juga sebab dia masa tu masih darjah 6.

Bila aku tamat sekolah dan adik aku naik tingkatan 1, semakin luar biasa rasa semacam aku dekat adik aku. Aku tengok dia semakin hari semakin parah nampaknya. Dia makin tak keruan. Maksudnya dia nampak serba gelisah bila aku ada. Kena pulak tu dia baru sembuh dari sunat. Pernah juga aku ternampak batangnya mengeras dalam kain pelikat atau pun seluarnya.

Biasanya aku tengok dia serba tak keruan bila aku pakai kain batik kat rumah. Bagi aku mulanya aku rasa macam biasalah sebab dari mak aku, kakak aku yang sulung, kakak aku yang kedua dan aku sendiri memang biasa pakai kain batik kat rumah. Tapi apa masalahnya dengan adik aku tu. Aku memang tak faham sangat dengan nafsu orang lelaki masa tu. Walau pun aku pernah lancapkan batang boyfriend aku masa sekolah dulu tapi aku masih tak berapa faham gelagat nafsu dia orang ni.

Lama-kelamaan aku mula sedar yang aku sendiri sebenarnya yang membuka pintu syahwat adik aku tu. Aku mula sedar antara aku, mak aku, kakak-kakak aku, yang paling menyerlah seksinya adalah aku. Aku tahu yang aku suka pakai baju T yang singkat dan ketat masa kat rumah. Kadang-kadang aku selamba je pakai baju yang jarang-jarang. Bila abah aku ada aku tak berani sebab pernah kena marah dengan dia. Tapi sebab abah selalu keluar outstation, kadang-kadang mak pun ikut sekali jadi aku bebas buat apa saja di rumah. Kakak-kakak aku pula masing-masing dah hidup sendiri di perantauan sebab kedua-duanya jurutera dan baliknya sekali sekala. Masa tu dia orang masih bujang lagi. Jadi kebanyakan masa aku berdua bersama adik aku yang sorang tu je kat rumah.

Satu lagi halnya aku ni pulak suka posing seksi. Entahlah. Dah semula jadi agaknya. Bagi aku semua tu biasa-biasa je tapi tak sangka pulak adik aku boleh ‘terambik’ serius pulak sampai terangsang. Alah kalau setakat suka menggeliat, tubuh melentik masa ikat rambut, duduk melentik dekat kerusi, suka menonggeng, suka selak kain sampai peha masa tengok tv dan macam-macam lagi tu bagi aku biasa je. Biasalah aku ni kan perempuan. Normal la tu. Kadang-kadang aku rasa body aku ni seksi sebab nak bandingkan dengan kakak-kakak aku, kita orang lebih kurang je slimnya. Mak aku pulak berisi, biasalah mak orang. Cuma aku je yang tonggek sikit. Boyfriend aku masa sekolah dulu suka sangat pegang bontot aku. Dia cakap aku tonggeklah, melentiklah, seksilah. Itu yang asyik nak berlendir je kat celah bontot aku. Asal jumpa je mesti basah kain aku. Entah apa cerita dia sekarang.

Satu lagi yang aku rasa masa tu adalah cara jalan aku yang macam itik serati pulang petang, bak kata bekas boyfriend aku dulu. Bila aku try jalan depan cermin aku rasa macam biasa je, tapi lama-lama baru aku faham apa yang boyfriend aku cakap dulu. Memang nampak jelas melenggok bentuk bontot aku bila berjalan. melentik pulak tu. Barulah aku rasa macam kesian pulak kat adik aku yang sorang tu asyik selalu je kena gangguan seksual dari aku. Sorilah Zul akak mana tahu masa tu. Akak pun hampir-hampir terlupa jugak yang engkau tu pun ada nafsu.

Cuti krismas tahun 1993. Aku masih ingat lagi hari tu. Mak dan abah pergi Singapore. Kakak-kakak aku balik rumah nenek. Aku dan adik aku pulak tinggal dekat rumah. Pada hari tu aku sengaja nak dengki dia. Aku nak tengok macam mana gelisahnya dia bila berdua dengan aku hari tu. Jadi sengajalah aku pakai baju T yang ketat hari tu. Sengaja aku nak tengok macam mana gayanya adik aku yang sorang tu bila tengok body aku berpakaian sendat. Aku nak dengki dia supaya dia tak keruan tengok bontot aku yang ketat dengan kain batik.

Jadi pagi-pagi lagi aku dah siapkan dia sarapan. Memang itu rutin aku bila mak tak ada. Bila dia bangun tidur, dengan bertuala lagi dia dah duduk dekat meja makan bersarapan sorang-sorang. Aku pun dengan selambanya mundar mandir dekat dapur. Buat-buat sibuklah kononnya. Susun gelas dalam kabinetlah, cuci pasu bunga dekat table top dan macam-macam lagilah. Asalkan aku boleh bagi adik aku tu tengok body aku puas-puas hari tu. Sengaja nak dengki dia biar tak keruan dia sepanjang hari tu.

Masa aku susun cawan dalam kabinet bahagian bawah, aku sengaja melentikkan bontot aku dan menonggeng-nonggeng. Jadi makin sendatlah kain batik aku tu melekat dekat bontot. Aku dengar bunyi kerusi meja makan tu ditarik dan aku toleh dan nampak adik aku bergegas masuk tandas. Aku sempat ternampak batangnya menonjol dalam tuala. Stim la tu. Aku dah fikir sah dia melancap dalam bilik air. Aku pun mengintai ikut lubang yang selalu adik aku guna untuk mengintai aku. Terbeliak mata aku tengok batang dia yang keras berurat tu. Baru tingkatan satu tapi batang dah nak hampir sama saiz dengan bekas boyfriend aku dulu. Berdebar-debar aku tengok dia. Aku tunggu punya tunggu nak tengok betul ke tidak dia melancap. Dari awal dia mandi sampai habis dia tak melancap langsung. Batangnya dari keras sampai lembik aku tengok. Aku pun tanam niat dalam hati, tak apa, hari masih panjang. Aku akan buat dia betul-betul tak boleh tahan hari tu.

Lepas tu aku cakap awal-awal dekat adik aku masa dia tengah tengok tv yang dia tak boleh keluar hari tu sebab mak abah pesan suruh tolong aku kemas rumah. Sebenarnya aku sendiri yang reka alasan tu, tak nak dia lari keluar dari rumah sebab tak tahan tengok body aku. Jadi adik aku yang baik tu pun tolonglah aku kemas rumah. Aku kemas area ruang tamu, dia pun ikut kemas. Aku kemas area ruang tengok tv, dia pun ikut kemas. Mana-mana aku pergi dia ikut je. Aku jeling-jeling juga, dia asyik tengok body aku je bila ada peluang. Aku pun sengaja la lentik-lentikkan body masa ikat rambut, menonggeng-nonggeng dan kadang-kadang sengaja aku betulkan kain batik aku depan dia.

Aku tengok dia dah macam tak tentu arah. Seluar pendek dia pun aku tengok dah mengelembung, tanda batang dia dah keras macam apa dalam seluarnya. Aku tau dia menahan je masa tu. Lepas dah siap kemas rumah, aku ajak adik aku tolong aku masak kat dapur. Kononnya panas, jadi aku tukar T shirt yang aku pakai masa tu kepada yang lebih singkat dan jarang. Aku sengaja tak pakai coli. Aku tau dia mesti boleh nampak puting tetek aku sebab aku sendiri pun boleh nampak warna puting aku yang tersembul bila tengok depan cermin.

Aku suruh adik aku potong kacang panjang. Jadi dia boleh tengok body aku puas-puas dari belakang masa aku tengah tumis rencah dalam kuali. Malas aku nak masak lauk. Jadi masak nasi goreng kampung sajalah. Adik aku pun tak komplen. Janji kenyang. Bila dah siap masak, kita orang pun makan sama-sama. Masa makan sengaja aku bidang-bidangkan dada aku depannya. Dia asyik curi-curi pandang.

Lepas makan, aku tengok dia tengok tv. Aku pun ikut menyibuk baring melintang depan tv. Aku mengiring membelakangkan dia yang duduk dekat sofa. Lepas tu aku sendat-sendatkan kain batik aku dengan tariknya ke depan supaya adik aku nampak bontot aku betul-betul sendat dengan kain batik. Tak lama lepas tu aku tengok dia dah tak ada kat belakang aku. Sofa kosong. Aku rasa dia ke bilik air melancap. Aku pun tinggalkan tv yang masih hidup nak ke bilik air. Bila aku melalui depan bilik dia, aku dengar suara adik aku macam menangis dalam biliknya. Pintunya tutup rapat. Aku rapatkan telinga aku kat pintu biliknya dan memang betul adik aku menangis dalam bilik.

Aku pun pulas tombol pintu bilik dia. Nasib baik tak berkunci. Aku pun terus masuk dan terperanjat betul bila aku tengok adik aku duduk dekat tepi katil dengan tak pakai seluar. Batangnya keras macam tiang. Adik aku terperanjat bila tengok aku masuk dan cepat-cepat tutup batang dia dengan bantal. Aku tutup pintu dan terus duduk sebelah adik aku. Aku tengok air matanya masih basah dekat pipinya. Kesian pulak aku tengok dia macam tu. Takkan tak tahan tengok aku dah menangis macam tu sekali.

Aku tanya dia apa masalahnya, menangis tak pakai seluar dalam bilik. Dia diam je tak nak cakap. Aku pujuk dia. Dia diam jugak. Lepas tu aku tanya kenapa batang dia keras. Dia diam juga. Aku rasa dia malu masa tu. Jadi dengan selambanya aku tanya dia menangis sebab tak tahan tengok aku ke. Adik aku tengok muka aku. Dari muka dia aku rasa dia macam tak sangka aku tanya soalan tu. Lepas tu dia tundukkan muka dia. Aku tarik dagu dia ke atas dan aku tengok muka dia kemerahan. Memang betul dia malu gila dengan aku masa tu. Masa aku tengok muka dia tu sayu pulak hati aku. Aku dera perasaan adik aku betul-betul hari tu sampai dia tak tahan dan menangis sebab tak tahu nak buat apa dengan keberahian tu.

Aku rasa bersalah juga sebab aku ingat paling kuat pun dia melancap je. Tapi tanya punya tanya, walau pun bila aku tanya, sepatah je jawabnya, aku tahu juga akhirnya yang adik aku tu tak tahu melancap. Bila aku tanya dia dah mimpi masah ke belum, jawabnya “mimpi basah tu macam mana kak?”. Memang betul adik aku tu betul-betul lurus bendul. Memang aku akui yang adik aku tu budak baik. Ada budak perempuan suka kat dia pun dia lari.

Jadi oleh sebab kesian dan tak nak dia murung sepanjang hari, ditambah pulak dengan miang aku yang tiba-tiba jadi rindu nak pegang batang lepas nampak batang adik aku masa masuk ke biliknya awal sebelum tu, aku pun dengan selambanya tarik bantal yang menutup batangnya tu kuat-kuat dan campak ke lantai. Kelam kabut adik aku tutup batang dia pakai tangan. Dah lembik rupanya. Aku cuba alihkan tangannya tapi dia kuat betul tutup batang dia. Jadi aku cakap aku nak tolong dia hari tu dan minta dia buang perasaan malu kat aku. Akhirnya dia pun buka tangannya.

Terliur pula aku tengok batang adik aku tu. Kepalanya masih kemerahan. Lebih merah dari batang bekas boyfriend aku dulu. Aku cuit sikit kepalanya. Mendesis adik aku. Mukanya macam ngilu masa tu. Aku pun pegang batangnya. Dia mendesis lagi. Lepas tu aku usap-usap batangnya. Aku kocok-kocok lembut. Tapi dia tak naik-naik juga. Aku tanya adik aku kenapa tak naik batangnya. Dia diam je. Mungkin malu dekat aku rasanya. Tak boleh jadi. Sebelum aku malu sendiri sebab aku cakap nak tolong dia kononnya, tapi batang dia tak naik. Jadi aku perlu buat sesuatu.

Aku berdiri depan adik aku. Aku lentik-lentikkan bontot aku masa aku ikat rambut aku dekat depan cermin. Aku sengaja buat-buat getah pengikat rambut aku jatuh ke lantai. Aku berlutut dan menonggeng kat lantai depan dia masa nak ambil balik getah rambut tu. Lepas tu lentikkan bontot aku depan dia. Bila aku tengok adik aku, dia dah gelisah. Batangnya dah keras balik. Memang itu yang aku nak. Dia macam malu-malu dekat aku masa tu.

Sebelum malunya membuatkan batangnya turun kembali, cepat-cepat aku berlutut depan dia dan aku goncang batangnya. Dari hampir-hampir nak lembik balik sebab terkejut dengan tindakan aku yang tiba-tiba tu, batangnya keras balik bila aku pegang dan lancapkannya depan muka aku. Aku tengok je batangnya yang keras tu bergegar kena lancap. Aku tengok muka dia, merah macam udang kena bakar. Nafasnya macam tengah berlari. Aku tambahkan lagi berahinya. Aku berlutut di lantai dan berdiri mengiring di hadapannya. Biar dia tengok body aku dari tepi. Aku tarik tangan dia dan letak dekat bontot aku. Adik aku ramas bontot aku.Batangnya makin keras. Lubang kencingnya dah makin banyak keluarkan air mazi. Sampailahh aku dengar ucapan pertamanya dalam nafsu yang masih aku ingat sampai hari ni,

“NAK BONTOT KAK CIKKKKK!!!!”

Masa tulah menyembur air mani pertamanya ke dunia. Banyak yang sememangnya banyak. Terlalu banyak kalau nak dibandingkan dengan air mani bekas boyfriend aku masa sekolah dulu. Dalam dua tiga kali ganda rasanya. Aku betul-betul terkejut tengok batangnya keluarkan air maninya yang banyak. Aku teruskan lancap batangnya dan biar dia puas habiskan air maninya menembak tubuh aku. Pinggul aku yang sendat dengan kain batik tu berlumuran dengan air maninya.

Lepas tu aku berdiri dan tarik tangan dia supaya berdiri sama. Aku selak kain batik aku tinggi dan aku lap batangnya gunakan kain batik aku. Menggeletar badan dia sampai dia peluk aku sebab tak nak terjatuh. Begitu hebatnya dia terpancut mani buat kali pertama dalam hidupnya. Aku dah buatkan adik aku akil baligh hari tu, 25 Disember 1993.

Petangnya aku tak pakai kain batik tu. Aku pakai kain sarung uniform sekolah bersama baju T yang sama, yang nipis dan ketat gila tu. Aku nak tengok pula dia stim tak kalau aku pakai macam tu sebab kalau sebelum tu, bekas boyfriend aku memang tak tahan kalau nampak aku berpakaian macam tu. Jadi petangnya aku buat kat adik aku sama macam yang aku buat dekat bekas boyfriend aku. Aku tarik adik aku supaya dia peluk aku dari belakang, dan aku gesel-geselkan bontot aku dekat batang dia yang stim. Aku buat dia rasa best batangnya kena lenyek bontot aku yang tonggek tu. Baru aku ingat nak lancapkan dia pakai kain sekolah aku tu, dah menyembur air mani dia basahkan bontot aku.

Malamnya, adik aku mintak nak tidur dengan aku, aku faham apa dia nak. Jadi sebelum tidur tu aku lancapkan dia dan aku sempat ringan-ringan dengan dia. Memang kaku tak macam boyfriend aku. Aku pun cuma nak lepas gian je sebab dah lama tak romen. Bukan masuk dalam pun. Aku pun masih dara masa tu. Aku siap buka baju dan bagi adik aku hisap tetek aku. Aku lancap batang dia pakai tangan, tak pancut-pancut. Sampai lenguh tangan aku. Aku lancapkan pakai kain batik. Pun sama juga. Last-last aku guna losyen. Barulah dia terpancut.

Sejak dari hari tu, dengan rasminya aku menjadi pelancap batang adik kandung aku tu. Sepanjang minggu pertama tu, aku terpaksa melayan permintaannya sebab dia dah kemaruk sangat mintak dilancap. Kalau aku sibuk kemas rumah ke, memasak ke, dia lancap sendiri dan bila nak terpancut cepat-cepat dia halakan dekat bontot aku. Bila mak dan abah dah balik pun dia asyik ambil kesempatan nak peluk aku je. Asalkan dapat tembab sekejap batang dia kat bontot aku cukuplah. Lepas tu kita orang dah slow sikit sebab dia dah mula sekolah balik dan aku pulak dah dapat kerja dengan kawan mak aku. Tapi masa hujung minggu pantang ada peluang, mesti dia nak pancutkan air mani dia dekat bontot aku.

Masa umur aku 24 tahun aku dah couple dengan suami aku sekarang ni. Lepas tu pada usia aku 25 tahun, aku jadi isteri orang. Sehari sebelum aku nikah, adik aku murung je. Aku pun bila ada peluang nak borak berdua dengan dia pun tanya dia kenapa. Rupa-rupanya dia sedih sebab aku akan jadi milik orang dan mungkin aku takkan bagi dia kenikmatan yang selalu dia dapat dengan aku. Aku kesian dengan dia dan suruh dia masuk bilik aku bila semua orang dah tidur. Masa tu akak-akak aku dah balik dengan suami masing-masing. Dia orang dah kawin masa tu.

Malam tu adik aku masuk bilik aku dalam pukul 2.30 pagi. Aku tengah tidur dikejutkan dan aku bangun dari katil dan buka lampu. Aku tersenyum tengok muka dia yang innocent tu. Aku buka almari dan aku keluarkan baju kebaya singkat yang aku pakai masa kakak aku yang kedua tu kawin. Aku masih ingat baju kebaya tulah yang buat kami adik beradik hampir-hampir terlanjur sebab aku terlalu khayal dengan nafsunya yang betul-betul ghairah kat aku. Bayangkan masa majlis kawin kakak aku tu, aku dengan adik aku sempat buat projek dalam bilik pengantin. Dia punya tak tahan sebab kebaya tu dahlah pendek dan ketat, kainnya pula licin dan terbelah belakang sampai ke peha. Memang seksi pakai kain ketat tu. Adik aku peluk aku dan selak kain aku. Dia selit batangnya dalam seluar dalam aku sampai aku sendiri tak tahan. berdecit bunyi pepek aku bergesel dengan batang dia sebab aku sendiri dah betul-batul basah. Aku punya tak tahan sampai biar batang adik aku yang tak sengaja termasuk dalam pepek aku. Bila aku terasa sakit baru aku sedar kepala batangnya dah terjerlus dalam lubang pepek aku. Cepat-cepat aku tarik badan aku sampai batang dia terkeluar dan menganjal balik melekat kat atas bontot aku yang ditutupi kain licin. Masa tulah membuak-buak air mani dia keluar. Habis basah kain aku. Adik aku pulak dia goncang batang dia pakai kain satin aku tu. Lagilah bersepah air mani dia yang pekat kat kain aku. Bila masing-masing dah slow, barulah aku perasan yang kain aku tu dah tak layak nak pakai hari tu sebab terlalu bersepah sangat dengan air mani adik aku yang berlumuran di sana sini. Berdebar-debar aku sebab dahlah buat masa orang tengah ramai kat luar bilik. Dibuatnya ada orang masuk nak tengok bilik pengantin memang naya kita orang hari tu. Lepas tu hampir-hampir nak terlanjur pula tu. Aku pun terpaksa pinjam kain akak aku yang ada dalam bilik tu sebab tak kan aku nak keluar bilik dengan kain aku yang basah dengan lendir pekat air mani adik aku tu.

Jadi untuk sesuatu yang istimewa kepada adik aku malam tu, aku pakai baju kebaya tu lagi. Aku sengaja telanjang depan dia dan masa dalam keadaan telanjang tulah aku lentikkan bontot aku masa nak sarungkan kebaya tu ke badan. Terpacak batang adik aku dalam kain pelikatnya. Bila aku dah pakai kebaya tu, bulat mata adik aku tengok body aku. Aku tarik dia berdiri bersama. Pertama kali dalam sejarah, kami berdua berpelukan dan berkucupan malam tu. Aku lancap batangnya dan biar dia raba body aku, terutamanya di bahagian bontot.

Aku gesel-geselkan kepala batangnya dekat perut aku. Biar kepala batangnya yang kembang sangat tu rasa betapa licin dan lembutnya perut aku yang berkain satin. Aku tarik adik aku naik ke katil dan berpelukan sambil baring. Lepas tu aku selak kain aku dan menonggeng atas katil. Aku jambak rambut adik aku dan tarik kepalanya ke bontot aku. Adik aku bila dah dapat peluang macam tu, di jilatnya celah bontot aku macam orang kebulur setahun tak makan. Aku punya sedap kena jilat tu biar je sebab aku tahu dia memang suka kat bontot aku. Jadi malam tu aku bagi dia main bontot aku puas-puas. Asalkan tak masuk dalam cukuplah. Lepas tu dia kata lidahnya penat. Aku baring sebelah dia dan sambung lancapkan batangnya. Aku goncang-goncang batangnya sampai akhirnya dia terpancut juga. Itu pun lepas aku balut batangnya dengan kain yang aku pakai. Biar dia rasa sedapnya kena lancap pakai kain yang licin tu.

Lepas kawin aku ikut laki aku. Sesekali aku balik juga ke rumah mak dan abah. Kalau adik aku tak kerja, dapatlah kita orang jumpa lepaskan rindu. Aku pun tak tahu kenapa aku rindu sangat bila tak jumpa dia. Beberapa bulan lepas tu aku mengandung. Masa aku mengandung 7 bulan, adik aku call aku dan cakap dia tak tahan sangat tengok bontot aku yang semakin tonggek masa tu. Dia rindu sangat nak pancutkan air mani dia kat bontot aku. Aku faham sebab memang lumrah orang mengandung perutnya berat ke depan. Aku kesian pulak kat adik aku dan suruh dia datang ke rumah sewa aku bila aku ambil cuti rehat sehari.

Dia pun datang. Laki aku kerja masa tu. Aku pun sambil hilangkan rindunya, aku hilangkan sekali rindu aku kat adik aku tu. Aku memang teringin sangat nak kena mandi air maninya kat bontot. Aku memang rindu sangat dengan kehangatan air maninya yang banyak tu. Rupa-rupanya hari tu adalah permulaan kepada jalan hidup yang semakin hitam dalam hidup kami berdua.

Aku sengaja pakai kain batik hari tu. Memang agak susah sikit nak pakai sebab perut dah besar. Tapi itu semua boleh adjust. Aku jugak sengaja pakai baju T. Makin tonggeklah aku pakai baju yang sendat kat perut. Adik aku dah tak tahan. Aku di suruh menonggeng dekat sofa. Dia jilat lubang bontot aku dan korek lubang bontot aku pakai lidahnya dalam-dalam. Aku geli campur sedap juga masa tu.

Lepas tu di luar jangkaan aku, aku yang mulanya mengharapkan dia memancutkan air maninya di bontot aku dan paling tidak pun aku lancapkan batangnya sampai pancut kat atas perut aku yang tengah mengandung tu terkejut besar sebab adik aku sumbat batangnya masuk ke dalam lubang bontot aku. Aku menjerit sebab sakit dan terperanjat. Aku tarik badan aku supaya batangnya tertanggal keluar tapi dia cepat-cepat tarik rambut aku sampai aku rasa tak dapat nak bergerak sebab kepala aku sakit setiap kali aku berkeras.

Akhirnya dia tekan sedalam-dalamnya dan aku betul-betul rasa bersalah hari tu. Aku nak marah dah memang salah aku sebab akulah manusia pertama yang buat dia akil baligh dulu. Dan aku juga yang selalu bermain-main dengan air mani dan batangnya. Terus terang aku rasa yang aku ni dah tak layak untuk jadi kakaknya. Aku ajar dia buat benda tak senonoh dan akhirnya ianya memakan diri aku sendiri.

Aku diliwat adik aku pagi tu. Aku menangis di sofa sebab sakit di bontot. Adik aku pulak entah kenapa lambat betul nak terpancut mani. Bila aku rasa batangnya berdenyut-denyut kuat dalam bontot aku barulah aku rasa lega. Pertama kali aku rasa betapa hangatnya lubang bontot aku diisi air mani. Sedap juga tapi pedih kat lubang bontot jangan cakaplah. Tuhan je yang tahu. Bila dia keluarkan je batangnya dari lubang bontot aku, cepat-cepat aku lari masuk ke bilik. Masa tulah aku rasa air maninya mengalir laju keluar dari lubang bontot aku. Masa aku berlari masuk bilik tu aku dengar macam aku tengah berak cair. Menciritkan air mani adik aku dari lubang bontot.

Aku lupa nak kunci pintu. Aku menangis atas katil. Adik aku datang dan peluk aku. Dia minta maaf dan bagi tau dia sebenarnya rindu yang teramat sangat dekat bontot aku. Dia kata dia sanggup mati untuk aku. Aku pulak yang jadi sedih dan aku terima kemaafannya tu.

Tengaharinya masa aku tengah masak kat dapur, adik aku tolong masak sekali. Masa tu aku teringat hari pertama aku menggodanya dulu. Aku di dapur bersama dengannya. Cuma bezanya aku dah mengandung masa tu. Adik aku tak tahan rupanya tengok bontot aku yang melentik tonggek dengan kain batik yang sendat. Dia peluk aku dan tembab batang dia dekat bontot aku. Dia puji aku tinggi melangit. Langit pun aku rasa tak setinggi pujiannya. Dia kata aku cantik pakai kain batiklah. Dia kata bontot aku memang tak ada perempuan yang boleh lawanlah. Sambil tu aku dapat rasa dia selak kain batik aku dan letak batang dia kat celah bontot aku. Bergesel kat celah bontot.

Air maninya yang masih ada sikit dalam lubang bontot aku memudahkan dia masukkan batangnya ke dalam bontot aku. Walau pun aku rasa sakit, tapi perasaan sayang aku yang melampau-lampau dekat adik aku tu buatkan aku rasa macam kena bius. Aku biar je dia sorong tarik batangnya kat lubang bontot aku. Masa tu dia kata bontot aku sedap dan dia tak tahan tengok bontot aku yang makin lebar tu. Dia kata aku perempuan paling tonggek dalam hidupnya. Semakin lama dia semakin tak tahan dan semakin laju dia jolok bontot aku. Akhirnya dia pancutkan lagi air maninya ke dalam bontot aku. Walau pun aku sakit aku masih boleh tanya dia sedap ke pancut dalam bontot. Sedangkan masa tu batangnya masih terpacak dalam bontot aku. Dia jawab sudah tentunya sedap.

Bermula dari tu aku dan dia menjalinkan hubungan sulit yang songsang. Hubungan sumbang mahram yang selamat sebab aku tak akan mengandung janin yang tercipta dari benihnya. Masa aku mengandung anak ke dua pun sama juga. Terlalu kerap bontot aku di sondolnya sampai aku berak air maninya selalu. Sekarang usia aku 35 tahun. Adik aku pulak 30 tahun. Dia dah kawin. Dengan awek dia yang bertubuh lagi montok dari aku yang slim ni. Bontot bini dia lagi besar dari aku tapi adik aku cakap bontot aku lebih tonggek dan lebih menggoda berbanding bontot bininya. Dia cakap bontot aku pun lagi sedap dari lubang bontot bininya.

Sekarang ni walau pun tak seaktif macam dulu, aku masih lagi menyerahkan bontot aku untuk melakukan hubungan seks luar tabie dengannya. Kalau hari raya tu memang peluang besar untuk kami. Kalau dalam rumah tak selamat, belakang rumah pun jadi dalam gelap-gelap malam. Asalkan dia dapat lepaskan rindu jolok bontot kakaknya ni sampai puas. Yang aku pulak memang dah gian nak rasa batang dia keluar masuk ikut bontot. Paling best masa dia pancutkan air maninya.

Aku sebenarnya teringin nak luahkan cerita songsang ni sebab aku sekarang ni tengah mabuk betul dengan adik aku tu. Sebenarnya aku sekarang ni dah tak tinggal sebumbung dengan suami aku. Dia bawak anak-anak aku tinggal dengan mak dia. Kita orang memang ada salah faham sikit. Dia syak aku ada affair dengan lelaki lain di belakangnya dan aku menafikan. Takkan aku nak mengaku yang aku ada affair dengan adik sendiri. Puncanya masa aku balik kerja laki aku nampak kesan basah dekat kain aku. Betul-betul dekat tengah bontot aku yang lebar ni. Aku pulak sengaja pakai kebaya singkat berkain satin kuning. Sengaja nak bagi lebih seronok bila aku bersama adik aku dekat hotel. Itulah puncanya.

Jadi dah alang-alang tinggal sorang-sorang, aku pun bagilah lampu hijau kat adik aku supaya selalu datang. Masuk hari ni dah sebulan kami jadikan rumah aku ni sebagai tempat melepaskan rindu dan nafsu kami. Tiap-tiap hari adik aku balik ke rumahnya lambat sebab dia singgah dulu rumah aku untuk menjamu seleranya. Sekarang ni dah pukul 2.20 pagi dan esok hari minggu. Aku masih dapat rasa kain batik di bontot aku ni masih basah dengan air mani yang aku ciritkan dari lubang bontot aku beberapa jam sebelum ni. Adik aku sondol bontot aku cukup-cukup hari ni, dari tengahari sampai ke malam. Patutnya hari ni dia tak kerja sebab hari sabtu tapi dia bagi tau bini dia dia kerja. Sedangkan dia mengerjakan aku cukup-cukup hari ni.

Pagi aku berkebaya singkat. Kainnya tak sah kalau tak licin. Kat ruang tamu kami berasmara sampai dia puas penuhkan lubang bontot ku. Lepas tu tengahari, dia minta aku pakai kain batik dan bercoli sahaja. Dekat dapur aku menonggeng menerima batangnya menjolok bontot ku. Petangnya, aku keluar dengan dia ke pasar malam. Aku pakai seluar palazzo dengan tak pakai seluar dalam. Nampak tembam pepek aku dan bontot aku. Adik aku asyik bisik cakap tak tahan dekat pasar malam. Baliknya belum sempat nak masuk rumah kami dah beromen dalam kereta kat garaj. Memancut air mani dia keluar balik dari bontot aku membasahkan kerusi kereta aku. Dan tadi, sebelum balik aku goda dia. Aku ingat nak hisap batang dia sampai terpancut dalam mulut je sebab kadang-kadang adik aku ni bila dah puas, dia tak nak dah nak main bontot aku. Biasanya aku hisap je batang dia dan sebenarnya dari pertama kali aku hisap batangnya dulu sampailah sekarang, tak pernah sekali pun aku tak telan. Memang habis masuk dalam perut aku telan. Tapi entah kenapa dia bernafsu betul dan benihkan bontot aku lagi.

Aku semakin gila kepada adik kandung sendiri dan dia pun begitu juga. Sebagai adik beradik sedarah seibu dan sebapa, tergamak kami melakukan persetubuhan sumbang mahram dan lebih menghayutkan adalah melalui jalan yang tidak sepatutnya. Masih terngiang-ngiang di telinga aku macam mana dia cakap kata aku tadi yang dia betul-betul cintakan aku dan sanggup ceraikan bininya kalau betul aku akan berpisah dengan suami aku nanti. Aku pulak melayan dan tanya kenapa. Dia luahkan kat aku betapa dia menyanjungi aku sebagai kakak kandungnya dan dia meluahkan cintanya kepada aku lebih hebat berbanding kepada bininya. Dia lebih puas bersama aku dan dia tak nak perempuan tonggek yang seksi ni jadi milik orang lain. Dia nak aku jadi miliknya yang mutlak! Aku terdiam dengar dia cakap macam tu sebelum dia pergi tinggalkan aku tadi.

Baru kejap tadi dia sms aku,

“k cik. Apa yg ucuk ckp td tu mmg bnr2 dr hati ucuk. ucuk cintakn k cik. k ciklah satu2nya wanita yg seksi & mjd idamn ucuk. ucuk syg k cik slama2nya”

Adikku Suamiku

Nama akak Salina. Akak kini sudah berumur 49 tahun dan mempunyai 5 orang anak. Suami akak bekerja sebagai pegawai pemasaran manakala akak tak bekerja. Dahulu akak merupakan seorang supervisor di kilang, namun setelah mendapat anak yang ke-3, akak telah berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa.

Apa yang akak ingin ceritakan adalah keaiban diri akak sendiri yang sudah jauh menyimpang dari normal kehidupan dalam berkeluarga. Ketika akak berusia 35 tahun, sewaktu akak masih mempunyai 2 orang anak yang mana masing-masing sudah bersekolah rendah. Akak telah berzina dengan adik kandung akak sendiri, Adi. Berbekalkan ketampanan wajahnya yang berusia 25 tahun dan susuk tubuhnya yang tegap, akak hilang pertimbangan dalam keterpaksaan yang akak relakan.

Segalanya terjadi sewaktu akak mengambil cuti rehat dan mengambil keputusan hanya berehat di rumah. Kedua-dua orang anak akak tidak di bersekolah kerana cuti sekolah. Hendak dijadikan cerita, adik akak Adi juga mengambil cuti pada hari itu. Dia datang ke rumah akak bersama satu plastik buah oren sebagai buah tangan untuk akak sekeluarga.

Akak yang tahu adik akak memang menaruh minat terhadap akak sengaja tidak mempedulikan dirinya yang selalu mencuri pandang menatap seluruh tubuh akak. Memang sejak dari dia kecil, akak selalu menjadi mangsa usikan nakalnya. Kadang kala ketika kami tidur bersama-sama, dia gemar memeluk akak dari belakang dan tangannya suka meraba-raba punggung akak.

Akak biasanya biarkan je sebab apa yang apa dalam fikiran akak adalah dia hanyalah seorang budak kecil. Kalau setakat mengintai akak mandi tu perkara biasa. Kadang-kadang kalau akak sedar akak diintainya, sengaja pula akak tayang seluruh pelusuk tubuh akak yang telanjang bulat kepadanya. Akak pun tak tahu kenapa akak bersikap sebegitu. Apa yang pasti, akak berasa sungguh bangga kerana adik akak terlalu meminati dan menghargai susuk tubuh akak.

Namun setelah dia semakin matang, dan akil baligh. Kami tidak lagi tidur bersama. Tetapi setiap kali aku pulang ke rumah ibu bapa akak, adik akak yang menetap di sana pasti tidak akan lepaskan peluang memerrhati seluruh tubuh akak. Tubuh akak yang agak slim ketika itu memang cantik. Buah dada akak yang sederhana besarnya kadang kala sengaja ku biar tidak bercoli di dalam baju. Punggung akak yang memang tonggek dan montok menjadi objek utama yang ditatap oleh adik akak. Akak tahu, bukan dia seorang yang meminati punggung akak, ramai lagi lelaki yang meminati ku kerana punggung akak, selain wajah akak yang cantik.

Encik Razif, Supervisor di bahagian QC di kilang merupakan lelaki yang selalu dapat berasmara dengan akak sebelum akak kenal suami akak. Walau pun Encik Razif tidak pernah meragut keperawanan akak, namun kontolnya sudah tidak asing bagi akak. Sambil ringan-ringan, kami akan saling meraba-raba dan saling hisap menghisap. Selalu juga akak tertelan air maninya ketika khayal menghisap kontolnya. Jika sempat akak keluarkan dari mulut, biasanya kontolnya akan memancutkan air maninya di muka akak, kadang-kadang kena tudung yang akak pakai.

Namun apa yang paling digemari Encik Razif adalah menikmati kontolnya di lancap tangan akak dan seterusnya melepaskan air maninya di celah bontot akak. Kadang-kala, dia gemar menggeselkan kontolnya kat celah bontot akak kalau akak pakai kain yang licin macam kain satin atau sutera dan biasanya pancutan air maninya yang banyak akan meninggalkan kesan basah di permukaan kain di punggung akak. Hubungan kami berakhir setelah akak mendapat tahu dia adalah suami orang, dan seterusnya akak berkenalan dengan suami akak yang masih bujang ketika itu dan akhirnya kami pun berkahwin.

Berbalik kepada adik akak yang datang ke rumah akak tadi. Akak yang ketika itu masih belum mandi, sibuk di dapur mencuci pakaian di mesin basuh. Sementara adik akak pula sibuk melayan telatah anak sedaranya di ruangan makan. Sesekali aku jeling kepada Adi, akak dapat lihat dia seronok menatap seluruh tubuh akak yang sering terbongkok-bongkok mengambil pakaian dari dalam bakul.

Akak tahu, memang dia geram gila kalau akak pakai kain batik, lebih-lebih lagi kalau baju t yang akak pakai agak sendat dan singkat. Selalu juga tubuh akak menjadi sasaran tembakan air mani Adi jika akak pulang ke rumah ibu bapa akak. Biasanya terjadi kalau akak tidur siang, biasanya selepas makan tengah hari lah. Time-time macam tu memang syok kalau tidur, lebih-lebih lagi kalau anak-anak akak pun sama tidur. Apa yang akak ingat, ibu bapa akak pergi umrah ketika itu dan suami akak kerja lebih masa. Jadi tinggal akak dan adik akak bersama anak-anak akak di rumah ibu bapa akak.

Tengah sedap tidur tu, akak terasa macam bermimpi di sembur air mani yang hangat di bahagian punggung. Namun setelah akak terjaga, akak terasa memang betul ada air mani yang banyak, malah masih melekit dan berketul-ketul di celah-celah punggung akak. Kain batik akak memang dah basah dah. Akak tak syak sesiapa lagi, kecuali adik akak tu sebab ketika itu tiada sesiapa lagi lelaki yang ada kat rumah melainkan dia seorang. Tapi akak buat-buat tak tahu. Malah akak biarkan je terus pakai kain batik tu walau pun kesan basah di bontot jelas kelihatan.

Itu baru sikit, sebenarnya banyak lagi. Memang selalu akak mengalami perkara sebegitu setiap kali akak pulang ke kampung dan tidur di waktu siang. Pernah juga akak sengaja tanggalkan kain batik akak di bilik dan campakkan di lantai, sementara akak berkamban dengan tuala ke bilik mandi. Bila akak selesai mandi dan kembali ke bilik, akak tengok kain batik akak sudah berubah tempat. Akak angkat kain batik akak dan akak lihat, bertompok kain batik tu dengan air mani yang masih pekat dan berlendir.

Memang banyak juga air mani adik akak tu. Sepanjang akak bersama dengan Encik Razif dan bersama suami akak, tak pernah pulak akak tengok air mani yang mereka keluarkan sebanyak itu. Akak tak sangka pulak yang akak digilai adik sendiri, sampaikan kain batik yang akak pakai pun jadi mangsa dia melancap. Itu belum lagi seluar dalam akak yang selalu kurang dan bila akak jumpa balik, dah bertompok comot dengan kesan air maninya.

Itu pun kalau akak tak selongkar laci almarinya sewaktu dia pergi kerja, pasti akak tak tahu perkara tu. Bukan setakat seluar dalam akak yang akak jumpa, malah gambar-gambar akak dan diari peribadi adik akak tu juga akak jumpa. Dan dari diari itulah akak akhirnya tahu bahawa rupa-rupanya dia benar-benar gilakan akak. Terlalu banyak perkataan cinta kepada akak dapat akak baca bersama dengan segala apa yang telah dilakukan kepada akak juga turut dituliskan di dalam diari itu.

Ketika itu barulah akak tahu rupa-rupanya bukan sekali dua akak menjadi tempat sasaran air maninya, malah sudah berpuluh-puluh kali dan kebanyakkannya ketika dia sudah tidak dapat bertahan melihat akak berkain batik. Selalu juga rupanya dia sendirian melancap membayangkan dirinya meliwat punggung akak. Perasaan akak macam-macam masa tu. Bengang ada, kelakar ada, dan kesian pun ada. Tak tahu lah nak cakap macam mana…

Berbalik kepada adik akak yang sedang bermain bersama anak-anak akak tadi, akak tahu dia asyik memerhatikan tubuh akak. Akak pun sengaja hendak mengujinya. Akak lentikkan tubuh akak sambil memerhati basuhan yang sedang berputar di dalam mesin basuh. Sesekali akak jeling, akak lihat macam nak terkeluar biji matanya melihat bontot akak yang sendat berkain batik ni. Akak pun menonggeng di mesin basuh membiarkan dia melihat seluruh bontot akak.

Kemudian akak berlalu ke dalam bilik dan menanggalkan seluruh pakaian akak dan berkemban tuala menuju ke bilik air. Rumah murah yang akak diami tidak mempunyai tandas di master bedroom, jadi akak terpaksa melalui adik akak yang sedang duduk di lantai yang sedang bermain bersama-sama anak-anak akak. Nak terbeliak mata adik akak melihat peha akak yang putih dan gebu. Memang singkat tuala yang akak pakai, kalau selak sedikit, pasti nampak bontot akak yang tak berseluar dalam. L

epas akak masuk ke bilik air, akak buat-buat mandi. Dan lebih kurang beberapa minit kemudian, akak keluar kejap menjengah keluar bilik air, akak lihat mereka sudah tiada di situ lagi. Kemudian kedengaran bunyi televisyen siaran kartun berkumandang. Akak keluar jap dan lihat anak-anak akak tengah khusyuk tengok rancangan kartun. Tapi mana pakciknya? Perlahan-lahan akak ke bilik dan akak intai adakah adik akak ada di situ.

Tekaan akak tepat sekali. Akak dapat lihat adik akak sedang melancap sendirian di dalam bilik akak. Kain batik yang akak pakai tadi kelihatan sedang digunakan untuk merocoh kontolnya. Seperti biasa, dia melakukannya jika ada peluang. Terkejut akak bila tengok kontolnya yang keras dan tegang itu. Saiz kontolnya yang besar dan amat tegang itu seolah memukau akak. Selama ini akak sangkakan kontol Encik Razif yang paling besar jika handak dibandingkan dengan kepunyaan suami akak, rupa-rupanya kontol adik akak lebih besar dan lebih mengancam!

Akak tiba-tiba terbit rasa berahi yang amat sangat ketika itu. Secara spontan, berkali-kali air liur akak telan. Tapi akak tahan kan. Akak terus mengintai perlakuan adik akak sehingga akak lihat dia mencapai puncak klimaks. Berkali-kali dia menyebut nama akak dalam kemuncaknya itu. Akak rasa keliru, antara suka dan geram. Sebelum dia sedar akak mengintai dia, akak pun terus ke bilik air dan menyambung mandi dengan hati yang masih berdebar-debar.

Selesai mandi, akak ke bilik dan kelilhatan adik akak tengah baca akhbar di ruang tamu. Akak tercari-cari kelibat anak-anak akak, dan adik akak yang seperti tahu akak mencari anak-anak pantas mengatakan akan-anak akak sedang bermain-main dengan anak jiran di rumah sebelah. Akak pun tak kisah sebab memang hampir setiap hari mereka bermain-main bersama anak-anak jiran di rumah sebelah jika cuti sekolah.

Akak pun masuk ke bilik dan menutup pintu. Akak terus capai kain batik yang akak pakai tadi. Seperti yang akak jangkakan, kain batik lusuh akak tu berselaput dan basah dengan tompokan air mani Adi yang amat banyak. Akak hairan juga, macam mana air maninya boleh banyak macam tu sekali. Tetapi memandangkan saiz kontolnya yang besar dan tegap tu, maka akak tak hairanlah kenapa air maninya boleh sebanyak itu.

Selepas akak campakkan kain batik tu ke dalam bakul pakaian kotor, akak pun membuka almari pakaian dan memilih untuk memakai apa pada hari itu. Akak tertarik untuk memakai pakaian yang seksi hari tu. Akak seolah sengaja hendak menguji adik akak dan akak seolah dapat merasakan kepuasan membiarkan tubuh akak di tatap penuh nafsu oleh adik akak. Akak memilih untuk memakai kain batik merah yang hampir lusuh warnanya. Kain batik itu dihadiahkan oleh Abang Man, orang yang berniaga di pasar yang mana kedainya dulu selalu akak kunjungi pada waktu hujung minggu dahulu.

Setiap kali akak berbelanja di situ, selalu aku terlihat kelibat kontolnya yang menonjol di dalam seluarnya. Malah dia selalu memanggil akak di saat akak ingin masuk ke kereta selepas siap berbelanja di pasar semata-mata ingin memberikan sebungkus tapai pulut, terutamanya jika akak berbelanja sendiri. Memang sedap tapai pulut yang diberikannya, biasanya akak habiskan sebelum sampai kerumah, namun satu hari tu nak jadi cerita, beberapa minggu selepas akak terima hadiah dari abang Man. Macam biasalah, akak akan buka bungkusan tapai tu dan makan sambil memandu pulang.

Tetapi ada sejenis cairan yang pekat yang seolah akak kenali masih kental dan likat meyaluti tapainya. Di traffic light, akak belek-belek dan akak kius dengan jari. Akhirnya barulah akak tahu, rupa-rupanya selama ini, tapai pulut yang Abang Man beri kepada akak rupanya berselaput dengan air maninya. Sejak dari hari itu, akak tidak lagi berbelanja di pasar itu lagi. Jahat netul la jantan tu. Dia dah stim tengok akak, lepas tu lancap dalam kawasan sayur dia tu supaya pelanggan tak nampak pastu pancut dalam tapai. Hah, lepas tu bagi akak suruh makan tapai tu yang berselaput dengan aiir mani dia. Kurang ajar betul lah.

Berbalik kepada akak yang sibuk berpakaian di dalam bilik. Selepas akak pakai kain batik tu, akak pakai pula baju kemeja lengan pendek satin berwarna merah. Kemeja yang agak singkat itu sengaja akak tidak butangkan sehingga ke atas, biar alur dada akak terbentang luas dan biar tompok coklat di dada akak seakan mahu kelihatan jika terselak. Puting akak pasti akan kelihatan menonjol sebab akak sengaja tak nak pakai coli.

Manakala bahagian bawah baju kemeja tu akak ikat di atas pinggang, biar bontot akak yang sendat berkain batik ni jelas terpampang di depan mata adik akak. Akak nak tengok apa reaksi dia.
Bila akak keluar ke ruang tamu, tak berkelip mata adik akak tengok akak atas bawah. Terutamanya puting akak yang menonjol di baju akak. Lepas tu akak sengaja mundar mandir di ruang tamu, bila akak jeling, matanya galak menatap punggung akak yang sendat berkain batik tu. Kemudian akak terus ke dapur dan mula nak memasak.

Tengah akak tertonggeng-tonggeng nak keluarkan sayur dari dalam peti sejuk, tiba-tiba akak rasa ada sesuatu yang menekan-nekan bontot akak dari belakang. Akak pun bangun dan akak terkejut bila akak merasakan ada tangan yang secara tiba-tiba memaut pinggang akak dan menekan rapat bontot akak. Akak toleh dan akak lihat adik akak tengah syok menggeselkan kontolnya yang karas tu ke celah bontot akak. Akak cuba marah dia tapi dia selamba je teruskan perbuatannya.

Akak semakin berdebar-debar dengan perlakuannya. Masa tu mulalah timbul rasa bersalah mempemerkan tubuh akak dengan agak menjolok mata kepadanya. Akak cuba berpusing menolak tubuhnya tetapi tenaganya terlalu kuat untuk akak lawan. Akak akhirnya jatuh rebah di atas lantai. Kain batik akak terselak mempemerkan betis akak yang bunting padi ini. Tangan adik akak pantas meraba betis akak dan seterusnya masuk ke dalam kain batik akak meraba peha dan tundun akak. Akak yang seboleh-boleh cuba menolak dirinya secara tak langsung tertekan kontolnya yang keras menonjol di dalam seluar track yang adik akak pakai. Naluri seksual akak secara tiba-tiba tercetus walau pun pada dasarnya akak tidak merelakan perkara itu berlaku.

Tanpa buang masa, adik akak terus mengucupi bibir akak. Mulanya akak menolak bermati-matian, tapi lama-kelamaan akak semakin hilang arah. Kucupannya akak balas dan tangan akak yang tadinya kuat menolak tubuhnya akhirnya longlai ke lantai. Adik akak memajukan tangan akak agar memegang kontolnya yang sudah terkeluar dari seluar tracknya. Tanpa di suruh, akak terus memegang kontolnya dan nafsu akak secara tiba-tiba semakin bangkit. Kontol Adi yang besar dan keras akak pegang dengan berahi.

Perlahan-lahan akak lancapkan kontolnya dan Adi tersenyum melihat akak seperti kagum melancapkan kontolnya. Adi mengucupi dahi akak dan dia terus berlutut di depan akak. Adi menarik kepala akak rapat ke kontolnya. Sekali suap, kontol Adi sudah separuh terbenam ke dalam mulut akak. Akak menghisap kontol adik akak penuh perasaan. Tak pernah akak menghisap kontol sekeras dan sebesar itu seumur hidup akak. Sesekali akak terdengar Adi mengeluh nikmat sambil menyebut kata-kata cinta dan sayang kepada akak.

Kemudian Adi meminta akak supaya berhenti menghisap kontolnya. Akak di minta supaya berdiri memaut peti sejuk dan Adi terus berlutut di belakang akak mengucupi seluruh punggung akak yang masih sendat dibaluti kain batik. Punggung akak di kucupi dan dicium rakus oleh Adi. Mukanya di sembamkan ke celah punggung akak dan kemudian Adi menyelak kain batik akak ke atas. Kepalanya masuk ke dalam kain batik akak dan selepas itu, akak merasakan lurah bontot akak dijilat Adi dari atas ke bawah. Akak seolah berkhayal sekejap kerana kenikmatan diperlakukan sebegitu oleh adik kandung akak sendiri. Akak sendiri melentikkan punggung akak agar makin menonggeng.

Tujuannya supaya jilatan lidah Adi sampai ke lurah cipap akak. Akhirnya akak semakin hilang pertimbangan. Akak sendiri berkali-kali menyebut namanya memberitahu kepadanya betapa sedapnya akak diperlakukan begitu.

Adi kemudian berdiri di belakang akak. Kontolnya akak rasakan menunjal-nunjal pintu cipap akak. Akak kangkangkan lagi kaki dan ianya memudahkan kerja Adi untuk menceroboh lubang cipap akak. Pertimbangan kewarasan akak sudah sepenuhnya dikawal desakan nafsu. Akak sudah tidak peduli, walau pun akak sememangnya sudah tahu bahawa akak akan bersetubuh dengan adik kandung sendiri, tetapi akak terus merelakan tubuh akak di ratah enak oleh adik kandung akak sendiri. Kontol Adi yang keras dan besar itu akhirnya terjerlus masuk ke dalam cipap akak. Sendat rasanya lubang cipap akak di masuki kontol Adi. Malah, akak dapat rasakan kontolnya menekan-nekan dasar cipap akak. Akak khayal dalam kenikmatan di setubuhi adik kandung sendiri.

Akak tak ingat, berapa kali akak klimaks ketika itu. Kenikmatan di tunggang adik kandung sendiri melupakan akak kepada segalanya. Kontol Adi yang keras memacu cipap akak benar-benar memberikan kenikmatan yang tak pernah akak kecapi selama ini. Dalam kenikmatan yang menghanyutkan akak, akak toleh dan lihat adik akak begitu gagah. Kontolnya yang keluar masuk lubang cipap kakaknya ini sungguh utuh dan keras. Sambil Adi menghayun gagah, matanya galak melahap pemandangan yang memukau nafsunya. Kain batik akak yang diselakkan di pinggang mempamerkan punggung gebu akak kepadanya. Sekali sekali daging punggung akak di ramasnya dengan sentuhan penuh nafsu.

Matanya terus memerhati belakang tubuh akak yang sendat dibaluti kemeja satin merah. Dia mengucupi belakang tubuh akak sambil kedua-dua tangannya meraba dan meramas kedua tetek akak yang membuai di dalam setiap hayunannya di punggung akak. Semakin akak terangsang, semakin akak melentikkan punggung akak agar di tekan lebih dalam dan kasar oleh kontol adik akak. Adi juga semakin ghairah. Dia meramas pinggul akak semain kuat. Malah, berkali-kali rambut akak yang kerinting halus ini di kucupinya. Berkali-kali ungkapan cinta dan kasih sayang di bisikkan di telinga akak.

Penyerahan abdi tubuh akak kepadanya benar-benar memberahikan adik akak agar semakin galak menyetubuhi akak. Kenikmatan membuatkan akak menyuarakan kenikmatan disetubuhinya. Ungkapan sedap dan sayang selalu terbit dari bibir akak. Akak benar-benar tak tahan. Akak ingin menjadi miliknya. Akan ingin selalu menikmati saat-saat begitu bersamanya.

Akhirnya, akak merasakan hayunan Adi semakin kuat dan dalam dan akhirnya akak merasakan kontolnya ditekan sedalam-dalamnya bersama denyutan yang sangat kuat di dalam cipap akak. Ketika itu juga akak rasakan, ruang rongga cipap akak seolah dipenuhi dengan air mani Adi yang hangat dan banyak. Akak langsung tak terfikir tentang risiko kehamilan ketika itu, akak cuma benar-benar khayal dengan kenikmatan yang akak rasakan.

Itulah pertama kali akak merasakan sedapnya cipap akak dipenuhi air mani yang hangat dan menerjah kuat di dasar cipap akak. Malah, akak juga terdetik ketika itu bahawa akak tidak menyesal jika akak mengandung hasil benih adik kandung sendiri, kerana kenikmatan yang akak rasakan memang benar-benar diluar jangkaan. Akhirnya akak terjelupuk ke lantai bersama cipap akak yang mengalir keluar lebihan air mani Adi yang tidak dapat ditampung lagi oleh rongga cipap akak. Adi memapah akak masuk ke bilik dan akak terlena hingga ke tengah hari. Akak sedar apabila dikejutkan anak-anak akak yang yang baru balik dari bermain di rumah jiran. Manakala adik akak pula sudah pulang ke rumah ibu bapa akak, itu pun anak-anak akak yang beritahu.

Memang akak betul-betul tak boleh tahan hari tu. Itulah pertama kali akak merasakan kenikmatan yang sebenar-benarnya, walau pun bersama adik kandung sendiri.

Seminggu selepas itu, akak menalifon adik akak supaya datang ke rumah. Akak mengambil masa yang sesuai, iaitu ketika anak-anak akak bersekolah dan ketika suami akak bekerja. Akak sanggup mengambil cuti sekali lagi semata-mata merindui kontol adik akak yang semakin akak gilai itu. Lebih kurang pukul 8 pagi adik akak tiba dan kami bercadang untuk berbelanja dahulu di pasar. Namun akak tidak pergi ke pasar yang Abang Man berniaga, akak ke pasar di tempat lain. Dalam perjalanan pulang, Adi begitu asyik membelai peha akak yang gebu dan hanya berbalut kain baju kurung sutera berwarna biru. Akak yang memandu sesekali melihatnya dan nafsu semakin bangkit apabila melihat dia mengeluarkan kontolnya dan melancap sendirian sambil melihat akak memandu di sebelahnya.

Akak terus pulas stering ke kawasan berpokok yang tidak ada orang. Setelah menarik handbrake, akak terus tunduk ke arah kontol adik akak yang dah terpacak keras. Akak terus hisap kontol adik akak semahu hati akak. Tangan Adi mengusap-usap kepala akak yang bertudung itu. Akhirnya Adi melepaskan air maninya kedalam mulut akak. Itulah pertama kali akak menghisap kontol adik kandung sendiri hingga air maninya terpancut-pancut memenuhi mulut akak. Air maninya yang memancut laju dan banyak membuatkan akak tak sempat nak telan semuanya, sebahagiannya berciciran keluar dari celah bibir akak. Bau air maninya memenuhi kereta akak yang berhawa dingin.

Kemudian di rumah kami sambung lagi. Belum sempat nak masuk ke bilik, kami dah start kat ruang tamu. Sofa di ruang tamu menjadi tempat persetubuhan kami adik beradik. Dengan masih berbaju kurung dan bertudung, akak di setubuhi semahu hatinya hingga sekali lagi cipap akak dipenuhi air maninya yang hangat, sememangnya akak semakin ketagih merasai pancutan air maninya itu.
Kami terus leka dalam arus nafsu sumbang mahram bersama alunan cinta adik beradik kandung yang sukar untuk di ucapkan. Beberapa bulan selepas itu, akak mengandung.

Sepanjang akak mengandung, persetubuhan kami berjalan seperti biasa. Malah, sewaktu kandungan semakin matang, nafsunya kepada akak semakin membuak-buak. Katanya bontot akak semakin tonggek dan ketika itulah buat pertama kalinya, lubang bontot akak dicerobohi. Sakitnya bukan kepalang, rasanya seakan-akan sewaktu dara akak pecah dahulu. Selama hampir seminggu akak susah nak berak. Jalan pun sedikit terkangkang. Tetapi selepas dah baik, kami cuba sekali lagi bersetubuh mengikut cara diluar tabie dan hasilnya memang mengghairahkan.

Beberapa minggu sebelum akak bersalin, akak ambil cuti dan ketika itulah hampir setiap hari Adi datang untuk menjamah lubang bontot akak. Hampir setiap hari air maninya bertakung di dalam lubang bontot akak. Demi cinta yang semakin meluap-luap, akak relakan lubang bontot akak di penuhi air mani adik kandung sendiri hampir setiap hari.

Selepas akak bersalin, akak dapati, anak akak yang baru lahir itu wajahnya saling tak tumpah seperti adik akak. Akak percaya, hasil persetubuhan kami adik beradik selama ini akhirnya membuahkan hasil.
Selepas habis pantang, kami menyambung lagi persetubuhan yang tertangguh. Persetubuhan Adi semakin romantik dan semakin bernafsu, mungkin kerana tetek akak yang semakin besar dan penuh dengan susu badan.

Akak semakin kerap pulang dan tidur di kampung bersama anak-anak akak, membiarkan suami akak sendirian di rumah semata-mata ingin selalu menikmati kontol adik akak.

Hari demi hari, tahun demi tahun berlalu, hubungan kami adik beradik masih tetap terus utuh. Hasil dari percintaan kami akhirnya membuahkan lagi hasil dan akhirnya kami mempunyai 3 orang cahaya mata hasil persetubuhan mahram. Untuk mengelakkan dari mengandung lagi, akak terpaksa mengikat tiub falopio dan semua kosnya ditanggung oleh adik akak. Kini akak mempunyai 5 orang cahaya mata. 2 daripadanya adalah hasil yang sah bersama suami akak dan yang lagi 3 adalah hasil benih adik kandung akak sendiri.

Kini umur akak dah 49 tahun. Anak-anak akak semuanya dah besar. Paling kecil masih bersekolah rendah. Manakala Adi, adik akak pula sudah menjangkau usia 39 tahun dan masih belum berkahwin. Dia mencintai akak seperti seorang isteri, malah perbelanjaan persekolahan anak-anak akak hasil benihnya semuanya dia yang tanggung. Sekarang ini juga, akak sebenarnya sudah tidak sebumbung lagi dengan suami akak.

Perceraian antara kami bila-bila masa sahaja boleh terjadi akibat kejadian suami akak di tangkap basah bersama seorang pekerja kilang indonesia. Akak kini menetap di kampung bersama ketiga-tiga anak akak dan adik akak. Kedua-dua orang tua akak dah lama meninggalkan dunia ini. Anak akak yang dua orang lagi tu menetap di rumah lama akak bersama suami akak. Dan sehingga kini, kami adik beradik kerap tidur sebantal. Air maninya masih kuat menerjah rongga cipap akak. Malah ketika akak menaip kisah hitam ini, akak masih merasakan air maninya mengalir keluar dari lubang bontot akak.

Akak pun tak tahu apa ilmu yang adik akak tu pakai sebab banyak dan kuat betul air mani yang dia lepaskan. Sedangkan baru pagi tadi dia lepaskan air maninya di muka akak yang masih bertudung di dalam keretanya selepas menghantar anak akak ke sekolah. Kami singgah bersarapan di kedai mamak dengan tudung satin hitam akak yang bertompok dengan kesan air maninya, malah masih putih dan likat. HIngga ada seorang makcik yang menegur supaya dibersihkan. Malu juga kami ketika itu, tetapi nasib baik dia ingat kami suami isteri. Begitulah sahaja kisah yang ingin akak kongsikan. Sekian.

Tubuh Solid Kakakku

Aku agak rapat dengan akakku. Aku baru 16 dan akakku, Shima, berusia 20 tahun. Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia pernah menjadi model part-time di KL. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tidak pernah pulak I terfikir nak konkek Shima. Tapi tanpa kuduga, kudapat rasa tubuh Shima yang mengiurkan.

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Shima tak sedar I ada kat rumah hari tu. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. I terkejut melihat Shima bogel dan terlentang depan kaca tv. Aku naik stim jugak tengok Shima. Ini first time aku tengok naked girl in life. Sebelum ini semuanya dalam tv saje. Dia ada buah dada yang sungguh menghairahkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku.

I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga. Memang aku tak pakai seluar dalam. Dalam masa itu, Shima sedar I perhatikan dia. Dia langsung tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dengan rileks dia ajak aku duduk dengan dia. I agak takut tapi I beranikan diri baring sebelah dia. Sebelum I sempat buat apa-apa, Shima sudah hisap konek aku. Tak pernah aku bayangkan sesiapa akan hisap konek aku. Dia jilat habis dua bolaku sambil hisap konekku macam ice-cream.

Baru I nak melepas je, dia berhenti. Dia kembali terlentang. Kemudian, dia tarik kepalaku dan letak kat cipap dia. Dia suruhku main dengan cipap seperti kat dalam gambar itu. I memang pernah dengar memberku cerita pasal main cipap. So, I ikutlah petua dia. I mula dengan jilat bibir cipapnya. Bukan main syok dia dengan sensasi itu. Aku ulang beberapi kali sebelum masukkan lidahku kedalam cipap dia. Dia menjerit dan meronta-ronta ketika itu. Aku pulak sudah syok merasa tubuh dia. Sambil main cipap, aku mancapai buah dadanya dan picit berulang kali. Jeritan Shima bertambah kuat. I kemudian hisap tetek Shima yang sememangnya besar. Sesekali I gigit puting susu untuk memanbahkan keseronokan.

Akhirnya, I tak dapat tahan lagi. Konekku dah nak meletup. Aku nak sumbat kat cipap dia tapi I takut nanti dia pregnant. Jadi, I sumbat konek aku kat mulut Shima. Shima dengan akurnya telan air maniku. Selesai pancut je, I masukkan konek aku dalam cipap dia. Aku tarik dan tolak berulang kali untuk capai klimaks. Shima terjerit sakit bercampur syok waktu I jolok dia. Lepas I klimaks, kita baring je kat ruang tamu untuk beberapa jam sebelum kita pulih semula. Sejak hari tu, kakakku sering
membawa pulang teman-temannya untukku jolok.

Menyumbat Punggung Kakak

Aku ada seorang kakak. Dia merupakan seorang kakitangan kerajaan. Suaminya bekerja sendiri sebagai kontraktor. Memang dia banyak duit. Anaknya pun dah besar-besar. Kakak aku ni berumur 50 tahun, dah nak bersara lagi beberapa tahun lagi. Kalau tengok dari angka usianya, memang kalian andaikan dia sudah berusia.
Tapi sebenarnya dia masih cantik. Dengan wajah putih berseri, kakak ku yang sentiasa bertudung memang kelihatan berusia kerana tubuhnya yang gempal dan berlemak.

Buah dadanya tidak setegang zaman mudanya, namun ianya mengkal meski pun sudah melayut. Pasti bergegar jika berjalan. Peha dan punggungnya yang semakin lebar dengan lemak kelihatan gebu dan montok. Bontotnya mempunyai lentikan yang maut. Jika berjalan tak ubah seperti itik.

Senang kata tonggeklah. Peha dia yang gebu tu macam drumstick, nampak sedap menyelerakan. Perut dia yang berlemak dan bertayar spare nampak membuncit. Tidaklah kelihatan seperti orang yang mengandung, tetapi nampaklah tembamnya hingga ke tundun, dan sudah pastinya membuatkan tubuhnya kelihatan semakin tonggek.
Sejak aku kanak-kanak, kakak ku itulah yang menjadi dewi hati ku. Dan setelah aku akil baligh dan tahu melancap, dialah sumber inspirasi untuk ku melepaskan syahwat ku.

Imaginasi hubungan kelamin yang berbagai gaya menjadi objek angan ku dan yang paling menjadi kegemaran adalah persetubuhan melalui punggungnya yang lebar dan tonggek. Kegilaan ku kepadanya semakin menjadi-jadi hingga aku tergamak melancap ketika melihatnya tidur dan menyemburkan air mani ku ke atas tubuhnya, terutamanya punggungnya.

Bukan sekali, malah berkali-kali ku lakukannya. Berkali-kali air mani ku menodai punggungnya dan meninggalkan kesan yang jelas kelihatan setelah ianya kering. Paling melampau yang telah ku lakukan kepadanya adalah melancap dan memancutkan benih ku ke dalam mulutnya ketika dia sedang tidur dengan mulut sedikit ternganga.

Namun, itu adalah kelakuan ku yang ku lakukan ketika aku tingkatan 3. Ketika itu kakak ku baru berumur 35 tahun dan anaknya baru sahaja mencecah 5 tahun. Kelakuan buruk ku itu sentiasa berlaku setiap kali mereka pulang ke rumah ibu bapa ku.

Selepas tamat SPM, aku melanjutkan pelajaran ke luar negara. Pulang setahun sekali dan kadang kala tidak bertemu langsung dengan kakak ku. Ini membuatkan ku rindu kepadanya.

Selama lebih kurang 6 tahun aku diperantauan, aku menemui kakak ku hanya sekali sahaja dan peluang itu tidak ku lepaskan dengan menjamah tubuhnya, terutamanya punggungnya dengan hanya melancap sepuas hati ku. Begitu banyak air mani yang ku tumpahkan di tubuh dan pakaiannya. Kelakuan kakak ku juga ku lihat semakin mengghairahkan.

Dia semakin gemar memakai skirt yang ketat dan sudah pasti tubuh montok kakak ku itu semakin menggiurkan ku. Tidak cukup dengan itu, nafsu ku semakin terangsang dengan gayanya yang semakin gemarkan menonggeng dan melentikkan tubuhnya di hadapan ku. Kelihatan dia seakan menggoda ku. Ia membuatkan aku sentiasa memikirkan pelbagai cara untuk menikmati tubuhnya dan membawa kepada tumpahnya air mani ku di atas tubuhnya yang sedang tidur. Setiap perbuatan jahat ku lakukan ketika ketiadaan suaminya.

Cuti semester tamat dan aku pulang ke luar negara bersama sehelai kain batik lusuhnya yang ku curi dari bakul pakaian kotornya. Itulah pengubat rindu ku tatkala berada di tempat orang. Setiap kali ku rindu, ku cium kain batik itu di bahagian punggungnya. Ku simpan di bekas kedap udara agar baunya tidak hilang. Kekadang ku fikirkan boleh tahan juga psycho diri ku ini. Dengan hanya kain batiknya, ku sudah membazirkan air mani ku dan menggunakannya untuk melancap dengan membalut zakar ku.

Selepas bau punggung kakak ku hilang sama sekali ditenggelami bau air mani ku, baru lah ku cuci dan ku gunakannya sebagai objek melancap ku yang membayangkan persetubuhan dengan kakak kandung ku.

Setelah tamat pengajian dan kerja kursus, aku kembali ke tanah air danketika itu umur ku 27 tahun manakala kakak ku 47 tahun. Aku amat terkejut melihat keadaan diri kakak ku yang semakin tembam dan sangat berbeza dari dulu. Kakak ku yang sudah lama tidak bertemu dengan ku kelihatan seakan malu-malu setelah melihat ku. Anaknya sudah dua orang, seorang sudah pun berumur 17 tahun dan seorang lagi 14 tahun.

Kedua-duanya perempuan. Kemontokan tubuh kakak ku membuatkan dia merasa rendah diri dan sering mengatakan dia sudah tua dan gemuk, tidak secantik dahulu. Namun bagi ku berbeza pula. Aku semakin meminatinya dan tanpa ku sedari, aku semakin menyintainya. Setiap kali ku melihat kakak ku, nafsu ku bergelora di lubuk hati ku.

Jiwa ku bergetar menahan gelojak batin seorang adik yang bernafsu kepada kakak kandungnya. Tubuhnya yang semakin montok berlemak bagaikan mencabar nafsu ku. Apatah lagi apabila ianya berpakaian bagaikan sarung nangka, sendat dan mendedahkan lengkuk tubuhnya, terutamanya apabila kakak ku berkain batik, punggungnya yang licin kerana tidak memakai pakaian dalam kelihatan montok dan bulat.

Lentikkan punggung tonggeknya yang menjadi sumber lancap ku sejak dulu menjadi semakin memberahikan. Perut kakak ku meski pun lebih buncit berbanding dulu, namun ketembaman tundunnya membuatkan ku seringkali menelan air liur ku sendiri. Apatah lagi pehanya yang gebu dan padat itu. Pertama kali aku melihat kakak ku setelah pulang dari perantauan, aku segera ke tandas di lapangan terbang melepaskan air mani ku. Aku tidak dapat menahan gelora nafsu ku kepada kakak kandung ku itu.

Kakak ku mengajak aku tinggal di banglonya sementara menantikan panggilan kerja dari perbadanan yang membiayai pengajian ku di luarnegara. Aku yang banyak menghabiskan masa di rumahnya membantunya membersihkan halaman rumah dan pelbagai kerja-kerja pertukangan mudah yang mampu ku lakukan, lantaran mereka tidak mengambil sebarang pembantu rumah. Sekurang-kurangnya dapat juga aku mengambil hati abang ipar ku. Meskipun dia seorang lelaki yang baik dan rapat kepada ku, namun aku perlu membalas budi mereka yang mengajak ku tinggal bersama-sama. Hendak tinggal di kampung, yang tinggal hanya abang ngah dan keluarganya. Mak dan ayah sudah lama meninggal dunia.

Sepanjang aku bersendirian di rumah, aku mengambil peluang menjalankan misi memuaskan nafsu ku. Aku masuk ke dalam biliknya, ku buka almarinya dan ku temui deretan baju kurung serta kebaya milik kakak ku. Mata ku tertarik kepada sepasang baju kurung sutera licin yang ku lihat pernah dipakai kakak ku sewaktu menjemput ku pulang di airport. Baju yang membaluti tubuh montok kakak ku dengan sendat hingga membuatkan aku melancap di tandas airport. Aku buka seluar ku dan ku lancapkan zakar ku menggunakan kainnya yang lembut itu.

Di fikiran ku terbayang kemontokan tubuh kakak kandung ku yang berpunggung tonggek dan lebar itu. Aku membayangkan kelembutan daging punggungnya yang berlemak dinikmati zakar ku. Aku cium baju kurung itu sedalam-dalamnya.

Zakar ku keras dilancap menggunakan kain sutera yang licin dan lembut. Aku teruskan melancap menggunakan baju kurung sutera kakak ku hinggalah akhirnya aku melepaskan air mani ku membasahi baju kurung kakak ku, tepat di bahagian punggungnya. Biar nanti dia pakai baju kurung itu bersama bekas air mani ku.
Pada petangnya, sewaktu anak-anak saudara ku kembali ke sekolah atas aktiviti sukan, aku kembali menceroboh bilik kakak ku. Aku selongkar almari pakaiannya dengan berhati-hati agar tidak nampak bersepah.

Aku menjumpai pelbagai jenis tudung milik kakak ku di dalam laci. Mata ku tertarik kepada tudung satin berwarna kuning yang pernah dipakai kakak ku sewaktu aku pulang cuti semester dahulu. Malah, kerana tudung itulah aku berkali-kali melancap sewaktu pulang cuti semester hingga air mani ku memancut di wajahnya di dalam angan ku. Aku ambil kain tudung satin berwarna kuning itu dan ku cari lagi apa-apa yang boleh ku curi untuk memuaskan nafsu ku. Mata ku tertumpu kepada lipatan berbagai jenis kain batik basahan.

Aku memilih salah satu yang seringkali membuatkan nafsu ku bergelora tidak menentu dan yang sering membuatkan air mani ku meledak dilancap sendirian. Aku terpikat dengan salah satu kain batik yang dipakainya beberapa hari lepas, kain batik yang membuatkan air mani ku dibazirkan buat kali pertama sejak ku tinggal di rumah kakak ku lantaran keberahian melihatkan tubuh kakak ku yang montok dan melentik tonggek dibaluti kain batik yang ku maksudkan.

Ku tutup almarinya dengan sempurna dan ku bawa kedua-dua kain tersebut ke dalam bilik ku dan terus sahaja ku setubuhi zakar ku yang keras dengan kain tudung satin kuning milik kakak kandung ku. Ku kocok zakar ku perlahan-lahan bagi menikmati kelembutan dan kelicinan tudung satin yang menyelimuti zakar ku. Zakar ku menegang dengan penuh kenikmatan.

Wajah kakak ku yang memakai tudung satin kuning itu bermain-main di fikiran. Bayangan tudung yang licin membaluti kepala kakak kandung ku itu sungguh memberahikan ku. Aku menyeru namanya di dalam kenikmatan. Ku bayangkan mulut comelnya menghisap zakar ku. Kepalanya yang bertudung satin kuning yang licin itu ku bayangkan turun naik mengolom segenap zakar keras ku sambil ku sebut namanya berkali-kali lantaran kesedapan. Akhirnya ku lepas kan air mani ku hingga tudung satin kuning milik kakak ku itu habis lecun dengan air mani ku yang baunya kuat memenuhi bilik ku.

Aku terkujat-kujat disaat ku rocoh tudung satin licin itu di zakar ku. Air mani ku memancut penuh keghairahan. Aku sebut nama kakak ku perlahan bersama kenikmatan. Nikmatnya melancap menggunakan tudung satin milik kakak kandung ku. Aku kepenatan dan terlena sendiri.

Esoknya, sewaktu aku sendirian lagi di rumah, aku pulangkan kain batik kakak ku yang menjadi pengubat rindu ku sewaktu berada di luar negara. Kain batik lusuh yang penuh dan hamis dengan bau air mani ku itu ku letakkan di dalam longgokan pakaian kotor kakak ku. Kain batik dan tudung satin yang ku curi semalamnya masih berada di dalam simpanan ku. Namun hati ku berdebar disaat ku terlihat sesuatu di dalam bakul pakaian kotor itu. Kelihatan, baju kurung sutera yang menjadi mangsa lancapan ku pada pagi semalamnya berada di dalam bakul pakaian kotor.

Sedangkan kakak ku masih belum lagi memakainya. Adakah kakak ku dapat mengesan perbuatan ku. Ku belek baju kurung sutera itu untuk kepastian. Sah, memang itulah baju kurungnya. Kesan air mani yang bertompok besar di bahagian punggungnya membuktikannya. Aku serta merta gugup. Patutlah dari malam tadi sampailah ke pagi tadi, kakak ku asyik senyum meleret kepada ku.

Aku pada mulanya agak hairan dengan senyumannya, namun tidak ku endahkan lantaran malam tadi pun kakak ku hanya memakai baju kelawar yang besar dan kurang menarik minat nafsu ku. Rupa-rupanya dia senyum kerana sudah tahu akan perbuatan ku. Langsung aku teringat akan kain batik serta tudung satin yang ku curi dari simpanan kakak ku semalamnya. Aku sedapkan hati bahawa dia tidak tahu akan hal tersebut.

Petangnya, kakak ku pulang dari kerja dan ku lihat dia mencuci pakaian di dapur. Dari pangkin yang terletak di luar belakang banglonya, ku lihat sahaja kelakuan kakak ku mencuci pakaian. Tubuhnya yang masih sendat dibaluti baju kurung sutera kerana baru pulang dari kerja itu nampak mengghairahkan ku, lebih-lebih lagi kedudukan ku membolehkan aku melihatnya seluruh tubuh dan perbuatannya dari sisi. Maka, sudah tentu lentikan tubuhnya dan punggungnya yang tonggek itu menjadi perhatian utama ku.

Perhatian ku kemudiannya tertarik kepada perbuatan kakak ku yang kelihatan seakan terkejut dan matanya tertumpu kepada sesuatu yang berada di dalam tangannya. Ku perhatikan, kakak ku rupa-rupanya sedang melihat kepada kain batik lusuh yang ku letakkan di bakul pakaian kotornya pagi tadi. Dia belek-belek kain batik itu dan ku lihat dia menghidu kain itu seakan ingin mengetahui bau apa yang menusuk hidungnya. Kemudian dia tersenyum dan memasukkan kain batik itu ke dalam mesin basuh. Setelah kakak ku siap memasukkan pakaian dan mesin pun mula mencuci, kakak ku melemparkan pandangan ke luar dan matanya tepat memandang ke arah ku yang sedang memerhatikan setiap perbuatannya. Kakak ku tersenyum kepada ku, wajahnya kelihatan sungguh ceria. Kemudian dia berlalu hingga hilang dari pandangan ku.

Pada satu hujung minggu, setelah aku bangun dari tidur dan mandi, aku menuju ke dapur untuk bersarapan. Rumah sungguh sunyi tanpa suara anak-anak saudara ku. Yang kelihatan hanyalah kakak ku berada di dapur sedang membakar roti. Ku tanyakan kepada kakak ku ke mana perginya semua orang. Kakak ku mengatakan anak-anaknya dan suaminya pergi shopping di pusat bandar. Jadi maknanya hanya tinggal kami berdua sahaja ketika itu. Sambil bersarapan, mata ku tak jemu memandang kakak ku.

Tubuh gebunya yang sendat dengat t-shirt menyerlahkan kemontokan tubuhnya. Malah, punggungnya nampak sendat memakai kain batik lusuh yang pernah menjadi bahan lancap ku dan dipenuhi air mani ku sewaktu di luar negara dulu. Lentikan punggungnya menyerlahkan betapa tonggeknya punggung kakak ku. Kakak ku kelihatan sengaja menyelakkan bajunya yang sendat itu ke pinggang seakan mempamerkan punggungnya untuk menjadi tatapan ku. Kemudian kakak ku bertanya, mengapa aku melihatnya tak henti-henti. Aku tergamam dengan soalannya, aku hanya mengatakan tiada apa-apa. Kemudian dia bertanyakan adakah kerana kain batik yang dipakainya itu. Aku hanya diam.

Dia bertanya lagi kepada ku kenapa kain batiknya penuh dengan air mani sambil senyuman tak henti terukir di bibirnya. aku tidak tahu apa hendak dijawab lagi. Aku hanya diam. Kemudian dia bertanya lagi, mengapa aku menggunakan baju kurung suteranya untuk melancap dan mengapa tidak melancap sahaja dihadapannya. Hati ku berbelah bahagi dengan soalannya itu.

Aku akui, memang aku cukup bernafsu ketika itu. Kakak ku melemparkan ku dengan soalan-soalan yang cukup sukar untuk ku jawab. Malah, dia juga melentik-lentikkan tubuhnya seakan menggoda ku. Lebih teruk lagi, dia mengatakan kenapa tidak ku lancap sahaja di hadapannya. Sungguh tercabar nafsu ku ketika itu. Sesungguhnya zakar ku keras yang teramat sangat di dalam seluar pendek sukan ku. Ku bangun dari kerusi dan aku hampiri kakak ku. Dia melihat zakar ku yang membonjol di seluar pendek sukan ku.

Dia hanya tersenyum dan ku lihat dia juga turut menelan air liurnya sendiri. Ku rapatkan tubuh ku ke sisi tubuhnya membuatkan zakar ku mencucuk pinggulnya. Ku lakukan berkali-kali. Kakak ku dengan lembut memegang zakar ku yang membonjol di dalam seluar pendek ku. Dia merocohnya perlahan sambil matanya melihat mata ku dalam. Aku hampiri wajahnya dan aku kucup bibir kakak ku. Kakak ku memejamkan mata dan menerima kucupan ku. Kami berkucupan seakan-akan bukan adik beradik kandung.

Aku memberanikan diri memegang pinggulnya dan ku ramas-ramas daging yang lembut berlemak itu. Kakak ku lantas memeluk ku. Zakar ku terus rapat menghimpit perut buncitnya. Tubuh montok kakak kandung ku akhirnya berada dalam dakapan ku. Aku kucup rambutnya dan ku ciumi telinganya. Ku ucapkan kata-kata sayang dan rindu yang mendalam kepadanya. Aku juga turut meluahkan betapa aku benar-benar mencintainya sejak aku mengenalinya sebagai kakak kandung ku sejak dari kecil lagi.

Kakak ku mendongak memandang wajah ku. Senyuman terukir di bibirnya. Pipinya yang gebu ku elus manja. Ku kucup keningnya yang nipis. Kemudian sekali lagi kami berkucupan dan berpelukan. Zakar ku kuat menekan perut kakak ku yang berlemak. Sambil mengucupnya dalam pelukan, aku singkap kain batik yang sendat membaluti punggungnya ke pinggang. Ku raba punggung tonggeknya, tiada tanda-tanda kewujudan seluar dalam tersarung di tubuhnya. Kakak ku menggelek-gelek punggungnya seakan malu dengan perbuatan ku.

Dia melepaskan bibirnya dari mulut ku. Dengan senyum-senyum malu, dia ketawa kecil dan cuba menurunkan kembali kain batik lusuhnya yang ku singkap tadi. Kelihatan dia malu-malu kepada ku. Aku tarik tangannya ke arah zakar ku yang keras di dalam seluar pendek ku. Kakak ku memegang zakar ku dan melancapkan ku dengan seluar pendek sukan ku masih menyarung zakar ku. Aku lorotkan seluar pendek ku hingga terlucut ke lantai. Kakak ku memegang zakar ku lembut. Dia mendongakkan wajah melihat ku. Sambil tersenyum dia berkata zakar ku semakin gagah. Aku diam melihat kakak ku melancapkan zakar ku.

Ku paut pinggang kakak ku yang berlemak. Punggungnya yang tonggek ku raba dan ramas penuh perasaan dan keberahian. Zakar ku semakin menegang di dalam genggaman kakak kandung ku. Ku cium lehernya dan seterusnya ku hidu aroma tubuhnya. Keberahian ku semakin membuak-buak. Ku sebut nama kakak ku berkali-kali sambil menyatakan perasaan nikmat yang ku kecapi dilancap tangannya yang lembut. Kakak ku dengan masih tersenyum mengatakan zakar ku nakal kerana suka main pancut-pancut di pakaiannya.

Aku hanya tersengih mendengar kata-katanya. Kakak ku menyingsing kain batik lusuh yang dipakainya ke atas. Kemudian sebahagian kainnya yang lembut itu digunakan bagi menutupi zakar ku. Terangguk-angguk zakar ku keberahian akibat pergeselan antara kepala takuknya dengan kain yang lembut itu. Aku mendesah gelisah hasil perbuatan kakak ku. Zakar ku kelihatan menongkat kain batik kakak ku yang menutupinya. Kakak ku kemudian melakukan sesuatu yang sememangnya ku nanti-nantikan.

Tangannya yang lembut itu pun lantas memegang zakar ku yang diselumuti kain batik lusuhnya. Zakar ku di rocoh perlahan-lahan di dalam balutan kain batiknya yang pernah menjadi objek nafsu ku dahulu. Nafsu ku serta merta menggunung tinggi angkara tangan kakak ku yang lembut merocoh zakar ku. Ku lihat kakak ku takjub melihat bonjolan zakar ku yang dilancap di dalam kainnya. Tidak ku tahu apakah perasaannya memegang kemaluan adik kandung sendiri yang keras itu, malah sedang melancapkannya dalam gelombang syahwat. Ku usap perut buncit kakak ku yang berlemak. Punggungnya sekali lagi ku ramas.

Timbul keinginan ku untuk menyetubuhi kakak ku dengan lebih serius dan melepaskan air mani ku di dalam tubuh saudara kandung seibu sebapa ku itu. Ku meminta untuk mengucup punggungnya yang ku gilakan sejak kecil. Kakak ku mengizinkan dan melepaskan zakar ku dari genggamannya. Langsung ku terus membongkok di belakangnya dan menciumi belahan punggungnya yang dibaluti kain batik lusuh itu. Ku hidu aroma punggung yang selama ini hanya menjadi sasaran air mani ku di atasnya.

Perlahan-lahan ku singkap kain batiknya ke atas. Kakak ku menundukkan tubuhnya dan memaut mesin basuh bagi memudahkan perbuatan ku. Kain batiknya yang ku selak ku sangkutkan ke pinggangnya. Kucupan sayang dari seorang adik yang psycho akan ketonggekkan punggung kakak kandungnya hinggap di permukaan kulit punggung kakak. Ku hidu segenap punggungnya yang berlemak dan berselulit itu. Ku jilat daging montok yang selama ini menjadi tempat persetubuhan ku di dalam angan-angan.

Jilatan ku maju ke belahan punggungnya. Lubang dubur kakak kandung ku itu seakan bergerak-gerak sendiri. Ku dekatkan wajah ku dengan lubang duburnya dan ku kucup laluan najis kakak kandung ku itu. Kakak ku merengek kecil dan berkata dia kegelian diperlakukan begitu. Ku jilat lubang najisnya. Ku sedut air liur ku yang mencuci laluan beraknya. Kakak ku melentikkan punggung menandakan dia juga seronok lubang duburnya dijilat oleh adik kandungnya. Aku meludah beberapa kali di pintu gua najisnya. Niatku agar laluan masuknya mudah dan tidak menyakitkan kekasih kandung ku itu.

Aku bangun dan ku rapatkan zakar ku di belahan punggungnya. Zakar ku di tekan punggungnya hingga tenggelam di belahan daging punggungnya yang berlemak dan lebar. Ku bisikkan di telinganya bahawa punggungnya kelihatan semakin menarik. Kakak ku bertanya kepada ku, menarik yang macam mana maksud ku.

Ku katakan kepadanya bahawa punggungnya semakin tonggek dan besar serta membuatkan ku semakin tidak keruan. Kakak ku hanya ketawa kecil. Kemudian ku hunuskan zakar ku ke pintu keluar najisnya yang ku jilat tadi. Kakak ku merintih halus disaat kepala zakar ku menekan lubang duburnya. Kakak ku mengeluh panjang sebaik kepala zakar ku menceroboh lubang kumbahan miliknya. Kakak ku meminta ku berhenti sebentar dan ku turuti kemahuannya. Dengan seluruh kepala kemaluan adiknya yang masih melekat di lubang punggungnya, kakak ku membetulkan kedudukannya berdiri. Kedua-dua sikunya menongkat tubuhnya di atas mesin basuh di kedudukan yang paling selesa baginya. Sementara tubuhnya semakin dilentikkan mengikut keselesaan duburnya menerima sulaan zakar adik kandungnya.

Kemudian kakak ku meminta ku meneruskan namun dengan perlahan-lahan. Aku pun dengan lembut menekan dan mengensot zakar ku dengan perlahan sehinggalah seluruh kemaluan ku hilang di dalam terowong kumbahan najis milik tubuh kakak ku. Ku biarkan zakar ku di peram sejenak di dalam lubang idaman ku itu. Aku tekan-tekan zakar ku hingga peha ku rapat di punggungnya. Kemudian ku terus tarik zakar keras ku hingga hampir keluar dari lubang nikmat terlarang itu dan ku kembali menusuknya jauh ke dalam laluan sempit itu hingga ke pangkal zakar ku. Kakak ku mengerang kuat. Ku lakukan sekali lagi dan dia mengerang lagi.

Tanpa berfikir panjang, ku terus sorong tarik zakar ku di lubang dubur kakak ku. Kakak ku melolong kuat kerana duburnya di liwat laju oleh ku. Ku peluk tubuh gempalnya dan ku hayun zakar ku ke dalam punggung tonggeknya yang berlemak itu. Aku sungguh ghairah meliwat dubur kakak kandung ku itu. Malah ku nikmatinya tanpa memerlukan paksaan. Zakar ku keluar masuk lubang yang secara normalnya hanya menjadi tempat najis di keluarkan. Mungkin kerana bentuk punggung kakak ku yang tonggek, malah lebar dan bulat berlemak, bersama persembahannya yang sentiasa tampil sendat dan seksi dihadapan ku membuatkan ku hilang kewarasan hingga tergamak meliwat kakak kandung ku sendiri.

Aku lunaskan keberahian yang selama ini ku pendamkan. Ku hayun zakar keras ku bertalu-talu ke dalam dubur kakak ku yang tonggek dan lebar. Wanita yang ketika itu berusia 47 tahun, bertubuh montok dan berpunggung tonggek, isteri orang dan juga ibu kepada 2 orang anak perempuan kelihatan sedang menonggeng di mesin basuh membiarkan punggung lentiknya di liwat oleh adik kandungnya sendiri. Di wajahnya ku lihat raut kesengsaraan dan keberahian silih berganti dalam henjutan tubuhnya yang sedang ku tunggang.

Kemudian kakak ku meminta ku agar segera memuntahkan benih ku. Aku menanya kepadanya ingin ku lepaskan benih ku di mana. Kakak ku memberitahu ku bahawa aku boleh melepaskan air mani ku di mana-mana sahaja yang ku ingini. Dengan punggung lebarnya yang semakin melentik itu, nafsu ku semakin hilang kawalan. Rengekan suaranya yang meminta ku melepaskan air mani membuatkan aku semakin tidak keruan. Punggung tonggeknya semakin menolak zakar ku menusuk lebih dalam. Aku keberahian di tahap paling maksima. Dubur empuk kakak kandung ku yang lebar berlemak itu ku tujah semakin laju. Zakar ku keras bak kayu, menusuk lubang dubur yang enak dan berselulit itu. Gegaran punggung tonggeknya semakin memaksa air mani ku untuk segera keluar dari kantungnya.

Ku katakan kepadanya bahawa aku ingin lepaskan air mani di dalam duburnya. Kakak ku meminta agar aku meneruskan keinginan ku. Berkali-kali dia meminta ku menyemai benih ku di dalam lubang najisnya yang selalu ku idamkan itu. Aku sudah tidak mampu lagi bertahan. Akhirnya tumpah jua benih adik kandungnya ini di dalam lubang najisnya.

Aku menolak zakar ku jauh ke dalam lubang dubur kakak ku. Ku bagaikan menikmati satu gelombang kenikmatan yang tiada taranya. Aku bagaikan berada di khayalan. Zakar ku memancut-mancutkan benih zuriat ku ke dalam dubur kakak kandung ku sendiri. Kerana kenikmatan yang begitu agung ku rasakan ketika itu, ku luahkan segala perasaan sayang dan cinta ku kepada kakak ku. Ku luahkan betapa aku menggilai tubuh montoknya yang melentik itu. Ku luahkan kepadanya betapa ku sungguh bernafsu kepada punggungnya yang tonggek itu dan ingin menikmatinya setiap hari.

Kakak ku hanya mampu diam menerima curahan air mani ku yang memancut-mancut laju dari zakar keras ku. Hanya hembusan nafasnya yang kencang dapat ku dengari. Kakak ku membiarkan aku menghabiskan sisa-sisa air mani ku yang terakhir di dalam duburnya. Dia melentikkan punggungnya dan mengisar zakar ku seakan mahu ianya menyemburkan air zuriat ku lebih dalam.

Kakak ku pun menarik punggungnya ke hadapan selepas zakar ku tidak lagi berdenyut di dalam lubang punggungnya. Sebaik sahaja zakar ku tercabut dari lubang kumbahan najis kakak ku, mengalirlah air mani ku laju dari lubang duburnya. Bunyi decitan jelas kedengaran dari muara duburnya yang dibanjiri air mani ku. Kakak ku menutup lubang punggungnya dengan telapak tangannya dan berlari anak menuju ke tandas. Aku hanya melihat dalam keadaan kelelahan. Dari luar tandas, ku dengar bunyi-bunyian cirit birit memenuhi ruang tandas berserta diselangi bunyi kentut. Sungguh lucah sekali bunyinya dan aku sungguh teruja dengan hasil nafsu ku.

Tidak lama kemudian kakak ku keluar dari tandas dengan wajah yang kusut. Nampak jelas dia juga kelelahan. Bibirnya cuba untuk senyum namun kelihatan payah. Jalannya juga bersimpang siur dan menonggeng serta terkangkang. Aku pimpin kakak ku menuju ke ruang tamu. Ku baringkan dia di atas sofa panjang. Kakak ku menarik leher ku dan mengucup pipi ku dalam keadaan yang lemah. Dia berbisik agar biar pecah di perut, jangan pecah di mulut. Aku faham dan memberikannya jaminan bahawa perkara itu tidak akan bocor kepada sesiapa pun.

Ku usap ubun-ubunnya dan ku kucupi dahinya. Aku temani dia yang lemah diliwat oleh ku hingga kakak ku terlena. Aku biarkan kakak ku lena di sofa panjang dan aku naik ke bilik ku. Bilik air ku buka dan seluruh tubuh ku cuci. Zakar ku yang telah bergelumang di dalam laluan najis kakak kandung ku itu ku cuci demi menjaga kebersihan dan keselamatannya.

Sejak dari hari bersejarah itulah, maka secara rasminya aku dan kakak ku menjadi loving couple yang paling hangat di ranjang. Meski pun kakak ku itu merupakan seorang ibu kepada 2 orang anak, serta isteri kepada seorang suami, namun ianya tidak menghalang kami untuk mengecapi persetubuhan sumbang mahram yang mengasyikkan. Malah setiap kali pulang dari pejabat, jika aku berada di rumah sewa yang ku diami sekarang, kakak ku pasti akan datang bersama alasan menjenguk adik bujangnya ini.

Walau pun hakikatnya, kehadirannya hanyalah demi tuntutan nafsu semata-mata. Kakak ku akui, layanan yang ku berikan kepadanya beratus kali ganda lebih baik daripada yang diterima dari suaminya. Meski pun tidak membuahkan hasil, sekurang-kurangnya kakak ku puas dengan pukulan nafsu adik kandungnya yang begitu berahi kepadanya ini.

Namun apa yang paling menggembirakan ku adalah, dia tahu selera ku terhadap pakaian-pakaian yang membaluti tubuhnya. Maka tidak hairanlah selain dari pakaian-pakaian ku, pakaian-pakaian kakak ku juga turut memenuhi almari pakaian di rumah sewa ku. Sudah pastinya, pakaian-pakaian tersebut antara yang menjadi kegemaran ku seperti kain-kain batiknya, baju-baju kurung satin serta sutera miliknya berserta tudung-tudung satin dan baju-baju t-shirt yang sendat dan jarang.

Setiap kali bertemu, air mani ku memang tidak pernah dibazirkan. Sekiranya tidak mengisi lubang duburnya, pasti ianya akan mengisi lubuk bunting atau pun di lahap mulutnya yang sentiasa dahagakan minuman air zuriat yang pekat dan mengenyangkan seleranya itu bersama-sama pakaian-pakaian keberahian ku yang membaluti tubuh montoknya. Sepanjang tiga tahun kami menjalinkan hubungan kelamin adik beradik yang bagaikan suami isteri ini, amat jarang sekali kami bersetubuh tanpa seurat benang.

Aku lebih gemarkan menyetubuhi kakak kandung ku dalam dirinya dibaluti pakaian-pakaian yang mengghairahkan ku. Kakak ku faham akan kehendak ku dan sebenarnya dia juga dapat merasakan penangan ku sungguh hebat dan mengasyikkan sekiranya tubuhnya dibaluti pakaian-pakaian yang ku mahukan. Maka tidak hairanlah dia sering meminta pendapat ku tentang pakaian-pakaian baru yang dipakainya, samada adakah ianya menarik untuk ku atau tidak.

Beberapa bulan lepas kakak ku menginap di rumah sewa ku selama seminggu. Demi rindunya dan keberahiannya kepada ku, dia sanggup membohongi keluarganya dengan mengatakan bahawa dia mengikuti kursus di sebuah pulau peranginan. Walhal, sebenarnya kakak ku ingin berbulan madu bersama ku berdua di rumah sewa ku tanpa ada apa-apa halangan. Aku pergi kerja ada yang membuatkan sarapan untuk ku. Aku pulang kerja ada yang menyajikan makan malam untuk ku.

Hidangan batin tidak perlu lagi di nyatakan, kerana terlalu kerap kami melakukannya tidak kira walau di mana sahaja dan bila-bila masa sahaja sekali pun. Malah pernah aku sanggup pulang sebentar ke rumah sewa ku sewaktu rehat tengahari semata-mata ingin menikmati hidangan tengahari yang melazatkan berupa tubuh seorang kakak kandung yang montok dan dibaluti baju kurung satin yang sendat. Hasilnya adalah, aku pulang ke pejabat dalam keletihan beserta beberapa kesan gigitan cinta di leher ku yang akhirnya menjadi usikan teman-teman sepejabat ku.

Aku tidak tahu sampai bilakah hubungan cinta terlarang ini akan berakhir. Walau pun kakak ku pernah mengajukan persoalan ini kepada ku, namun aku sukar untuk memberikan jawapannya lantaran aku begitu mencintainya dan aku ingin hidup bersama dengannya serta tak mahu kebahagiaan ini lenyap begitu sahaja. Cinta dan keberahian ku kepadanya meluap-luap dan tidak pernah kurang meskipun ke sedari usianya semakin meningkat beserta ciri-ciri fizikalnya yang kini lebih mirip atau lebih sesuai untuk digelar ‘makcik’.

Mungkin keberahian yang terpendam sejak dari kecil membuatkan cinta dan nafsu ku kepadanya adalah sesuatu yang hakiki dan tidak mungkin akan dapat dipisahkan lagi. Sesungguhnya hanya masa yang mampu memberikan ku jawapan yang sebenar. Selagi air mani ku masih lagi mampu memenuhi terowong najis di punggung tonggeknya itu, selagi itulah aku kan terus berahi kepadanya. Hanya dialah cinta ku, hanya dialah kekasih ku….