Category Archives: Adik Ipar – Akak Ipar

Kuat Kemut

Ini berlaku semasa aku masih menuntut disebuah institiusi pengajian tinggi di KL. Di masa itu aku menumpang di rumah kakak iparku Noni. Dia ni sorang yang gebu dan seksi. Dia mempunyai 2 orang anak kecil bernama Sofia dan Akmal (9 & 7thun)

Hampir tiap hari semasa dia memasak dan membasuh ,aku menolongnya dan bukan apa.. Aku terasa gian melihat tubuhnya yang putih melepak tak kala dia berkemban.Dia mula jinak berpakaian ala kadar yelah..dah agak mesra.. Walaupun umurnya menjangkau 35 tahun akan tetapi Kak Noni mempunyai sepasang buah dada segar berukuran 34 29 36.emmmm sedap mata memandang.

Pada suatu malam semasa hujan lebat, aku terdengar dia mengerang memanggil perlahan.” Mannnnn!” Lalu aku mengetuk pintu biliknya. “Kak sakit cramp kaki tolong picit “Dia mengadu sakit badan dan kepala. Aku pinta untuk menolong dan dia membenarkan aku mengurut dan memicitnya. Anak2 nya telah tidur lena.

Dalam kesuraman lampu bilik aku berderau.. Dia pakai baju kelawar tipis.. Tanpa lengan dan meniarap… fabrik lembut itu melihatkan belahan bontotnya yang seksi… emmm geram aku…

Semasa aku mengurut kakinya aku terasa berahi melihat betisnya yang gebu dalam lampu yang samar2. Tangan aku tiba tiba mengeletar dan Kak Noni bertanya “kenapa” , “tak pa kak , urat akak ni keras sikit…”. Aku cuba menyembunyi perasaan gemuruh aku tetapi Kak Noni yang berpengalaman seakan sedar keadaan aku,lalu dia bertanya “pernahkah urut menyentuh perempuan ke sebelum ini.?” Aku menjawab “tidak.”

” tak pe Man urut pelan… atas sikit.. Emm kalau la abang ada dia pandai urut”.

“.macam mana kak.”.

Emmm atas sikit ..man.. Kak ajar..,,, kalu kak diam jangan berenti..”.Kak noni terus menrik kain katas ..pehhh.. Tiga inci lagi nak nampak clhan bontotnya….Aku makin berdebar melayan akal jahat hheeehehe…berbelah bagi.. Sambil aku meninju… kebawah… lampu gelap tak nampak.. Tapi tak pa… aku amik time..hihih…

Kak Noni berkata dia amat merindui suaminya dan aku memujuknya agar jangan dipikir perkara2 sedih itu. Dia menangis dan sedu lalu memeluk aku. Aku cuba memujuknya dengan mengusap rambutnya dan aku mencium dahinya. Tiba2 bagaikan tidak sengaja kami berciuman. Aku merasa tersangat panas dengan kucupan bibir yang tebal dan aku terus membalas dengan mengulum lidah Kak Noni.

Setelah sekian lama kami membalas cium, aku terasa tangannya tersentuh dan meramas.. Batang pelir aku, lalu aku pun ..”Yesss green light ” terus meramas buah dadanya. Kami yang sama dahaga seks terus membuka pakaian dan berpelukkan dan mengadakan adengan romen. Kak Noni aku ni pandai menjalankan babak asmaranya.

Dia menarik aku keatas sambil menonyoh muka ku ke teteknya yang aku idamkan selama ini..mulut ku terus mencari puting untuk dinyonyot.. Sebaik sahaja terjumpa aku menyedut perlahan lahan.”.emmm ahhhh..”.. Bagaikan elektrik kak noni… menyentap dan meramas punggungku..”.emmmm sedap..”. Secara gelojoh dia melurut kan kain yang aku pakai..

Kak noni membalikan aku dan terus mengucup aku perlahan lalu turun ke pusat…..bestt

“emmmm ahh diam Man….emmmmm” bisik kak Noni.

Aku dibuai rasa enak dan dia menjilat dan mengulum pelir aku. Semasa menjilat pelir aku, merasa panas lidahnya dan basahan air liurnya begitu lazat hingga aku mengerang dan memanggil namanya dan berkata “sedap…eeee nak…dan best.ttt ” Setelah 20 minit, tiba2 anaknya mengigau..

..”Tunggu jap man… kak belum habis”

Kami berhenti seketika, aku menariknya keluar dan kami sambung beromen diatas sofa diluar.

Hujan yang lebat diluar melenyapkan esakkan dan dengusan nafas kami yang tengah enak berasmara.Aku makin rancak teringat teknik yang pernah aku baca..heheh…boleh praktik lee

Kini tiba giliran aku, aku mengangkat kakinya tinggi sambil mengusap peha gebu….” Emmmm”

Mataku tertumpu pada celah kelangkang… lebat bulu.. Eheh bagaikan ekplorasi aku menyelak bulu dengan jariku dan wooo…itu dia … burit Kakak Noni buat pertama kali indah..berair ku lihat. Lubangnya merah dan biji kelentitnya putih gebu. Aku hisap bijinya, jilat lurahnya dan menyonyot lubang itu sepuas-puas geram hati aku. Dia mengerang dan memancut air belendir yang lekit dimulut aku.

Tak semena mena kepala aku dikapit kangkangannya dan rambut aku direntap kebawah sambil muka aku disembam ke cipapnya dan dia bergegar. Kakak Noni kata

“kak nak sampai..man . Bagi batang mannnn”

” emmmmm akak nak kote man… plzzzzzzzz”

Dia minta aku cepatkan dayungan pelirku kedalam burit dia. Aku pun mula nak benam terus kerana tak sabar melihat lubang yang merah pink itu, tapi kak Noni suruh aku usapkan dulu batang pelirku keatas biji dan lurah burit dia. Gesel dulu..

.”Emmmm sedap”….aku berlunjur terkangkang.. Kaki kak noni juga terkangkang ..celah cipapnya rapat pada telurku… kakinya membelit pingganku… tetiba pinggangnya bergerak,,, woow indahnya…pemandangan cipap berair bergerak keatas kebawah,,, melurut batang pelirku..emmmm sedap maannn.. Bajunya entah kemana….

Aku buat dan aku rasa sedap dengan kepanasan dan licin burit kak Noni. Lepas itu dia memegang pelir aku dengan erat dan diletakkan pada permukaan lubang pantat dia. Aku pun membenam kedalam sepuas-puas geram aku dan alangkah sedapnya bila terasa pantat dia mengemut-ngemut batang pelir aku.

“ohh kak… kak kemut best….”

“emmmm akak kasi special untuk man…..kuat lagi man”

Aku memayung dan menghempap sekuat-kuat hati kerana kesedapan dan geramnya aku. Kami sama2 bernafas gelora dan bercium, sambil satu tangan aku meramas geram buah dada kak Noni, satu tangan lagi meramas sambil menarik punggung gempal dia. Aku sampai dalam 5 minit. Kami letih.

Setelah kami sedar 15 minit kemudian, Kak Noni bangun dan nak pergi mencuci. Aku ikut serta. Dalam bilik air, semasa mencuci kak Noni menolong mencuci pelir aku yang lekit dengan air kami berdua. Kote aku naik stim semula.” Mmm cepat keras… bagi akak man, sayang ni… ”

“amik kak..malam ni akak punya”… kak noni senyum lalu melajukan lurutan tangannya…Jadi kami ulang adegan bersetubuh didalam bilik air. Kali ini aku memayung Kak Noni dari arah belakang.

“nanti man, try… masuk dari belakang pulak”‘, cadang kak noni…

Wow, lagi sedap rupanya kerana Kak Noni merapatkan kakinya dan ini membuat kemutannya lagi terasa dan sedap. Aku tersangat syok kerana mendengar Kak Noni mengerang dan meminta aku memantat nya sekuat hati. Selepas selesai adengan dibilik air, kami mandi sama2. Aku seronok kerana dapat menyabun dan mencuci tubuh Kak Noni yang gebu dan gempal itu.

Setelah kami selesai mandi, Kak Noni mencium aku dan berkata terima kasih kerana sudi meringankan bebanan dia.

“kote man best…keras… abang kau dulu…harap besar tapi lembik… nanti..kasi akak lagi man …janji tau..”. Bisik kak Noni Aku berlalu kebilik aku dan semasa berbaring aku terbayang adengan seks kami tadi. Sungguh sedap dan aku pun terus tidur.

 

Advertisements

Kak Ros

Namaku Mamat, berumur 30 tahun dan telah berkahwin. Kisah yang akan di – ceritakan berlaku sekitar tahun 1997 dahulu. Masa itu aku berumur 28 tahun, baru berkahwin dan sentiasa ada keinginan untuk bersetubuh dengan isteriku malah dengan sesiapa sahaja.

Suatu hari kami merancangkan akan ke rumah abang isteriku di Pulau Mutiara, untuk makan angin. Kami tiba disana hampir jam 8.00 malam, berehat sekejap, mandi dan kemudian makan malam bersama keluarga abang ipar. Abang ipar aku itu bernama Harun, berumur 43 tahun dan isterinya bernama Rosnah berumur 38. Body Kak Ros memang menggeramkan aku sejak dulu lagi..solid! Aku tak tahu sama Kak Ros perasan atau tidak, setiap kali aku bercakap-cakap dengannya, mata aku akan tertunduk melihat kesuburan buah dadanya.

Tetapi kekadang Kak Ros secara selamba akan menekan buah dada itu dengan kedua-kedua lengannya. Apalagi.. semakin meneganglah buah dada tu, dalam masa yang sama kepala butoh aku juga ikut menegang dan berdenyut-denyut. Waktu macam tu aku dah tak boleh bangun dari cushion, takut orang lain nampak batang aku dah mengeras. Cuma yang aku perasan, Kak Ros sekali-sekala mencuri pandang pada batang aku tu, kemudian memandang padaku dan tersenyum simpul. Alamak!..malunya aku.

Malam itu aku melepaskan geram pada isteriku, banyak sungguh air mani kali ini kerana terangsang dengan kejadian tadi. Dalam pukul dua pagi, aku dan isteriku terjaga kerana terdengar ada orang dalam bilik mandi dan aku mengambil kesempatan ini mengongkek isteriku sekali lagi.

Besoknya aku bangun terasa sunyi, isteriku tiada dibilik. Badanku rasa panas, demam rupanya (demam ter-oversex kut?). Tiba-tiba aku dengar ada orang berjalan kearah bilik ini, ingatkan isteriku, jadi taklah aku betulkan cadar dibadan aku, rupa-rupanya Kak Ros!! Alamak, malu lagi dan tergamam hingga terlupa nak menutup bahagian bawahku. Tapi aku tengok Kak Ros tak terkejut pun, dia memberitahu isteri aku pergi pasar, abang dia hantarkan.

Secara spontan aku tanya “Yang lain-lain mana?”. Semacam faham pulak, Kak Ros beritahu suaminya kerja hari ini (Ahad?) dan anak-anak baru pergi tuition. Jadi maknanya kami tinggal berdua-duan sahajalah. Dalam hati aku berkata ini peluang baik nie dan secara tiba-tiba pulak batang aku keras menegang. Aku sudah hilang pertimbangan, aku biarkan batang aku tak bertutup supaya dilihat oleh Kak Ros, dia yang masuk bilik aku, apa nak buat.

Kak Ros tergamam sekejap dengan matanya kuyu, pernafasannya dah tak menentu. Kemudian Kak Ros duduk ditepi katil dan berkata .. “Mat demamkan? Mat..er isteri bagi tau. Ini akak ubat bawak”. Dah tak menentu percakapannya, tetapi meneruskan lagi.. “Mat janganlah buat akak macam nie….akak tak tahan la….” dengan nada berbisik sambil melihat pada butoh aku yang dah keras tu. Tiba-tiba aje dia naik keatas katil meniarap atas badan aku dan berbisik lagi “Akak tak tahan sangat nie…jangan bagi tau sesapa ye..” Buat apa saya nak bagi tau orang lain, saya sendiri pun geram sangat dengan akak.

Dengar saja pengakuan aku itu, terus kami bercium. Mata kami masih terbuka, berpandangan, tetapi lama-kelamaan mata Kak Ros layu kerana aku sedang bermain dengan lidahnya dan masa yang sama jari tangan kananku menekan-nekan biji-kelentit nya. Sewaktu aku menjilat-jilat lelangit mulut Kak Ros, aku terasa badannya melentik dan pantatnya berdenyut-denyut mengeluarkan air mani.

Melihatkan Kak Ros dah kemuncak, cepat-cepat aku baringkan dia dan aku pula naik keatasnya. Kini masanya aku lepaskan geram pada buahdadanya, aku buka colinya dan terus meramas-ramas buahdadanya dan menghisap puting tetek yang mula menegang dan keras. Kak Ros memegang kedua-dua buahdadanya seolah-olah meminta aku menghisapnya lagi, memang aku hisap sepuas-puasnya kedua-dua puting susunya sehingga tegang kemerahan, hinggakan bulatan hitam (aerola) keliling puting itu juga menegang sama.

Setelah puas dengan adegan itu, aku mula inginkan lebih lagi. Terus aku merangkak kebawah, membuang seluar dalam Kak Ros dan secara lembut aku membuka kakinya supaya terkangkang luas, dia mengikut sahaja, menyerah seluruh tubuhnya padaku. Secara perlahan-lahan juga aku menghidu dan mencium buritnya untuk melihat reaksi Kak Ros, dia tidak terkejut malah menggenggam rambutku dan menolak lagi mulutku agar bertemu dengan mulut bawahnya.

Aku tahu Kak Ros sukakannya dan aku juga MAHA sukakannya, ketika ini aku tidak berlembut lagi, dengan sepenuh nafsu aku jilat buritnya sedalam yang boleh, sambil menggentel-gentel biji kelentitnya dengan jariku. Memang terasa sedikit masin air yang melekit-lekit dalam burit Kak Ros itu, tapi itu pulak yang membuatkan aku lagi bernafsu. Air mazi aku jangan cakap la, dah meleleh basah cadar, sesekali Kak Ros nak memegang butoh aku, tapi aku mengelak, sebab kalau dia merancap butoh aku, dah tentu aku terpancut sekarang.

Tapi agaknya sebab aku jilat burit dia, dia pun teringin nak rasa hisap butoh pulak, jadi kali ini dia memegang butohku tanpa melepaskannya lagi. Sambil dia berpusing keatas, aku juga pusing kebawah dan menyandar kekepala katil. Kak Ros tanpa membuang masa terus menghisap kepala butohku sambil mengurut-ngurut pangkal butohku. Apa lagi aku yang sememangnya dari tadi cuba mengawal, dah tak tertahan lagi terus memancutkan air mani ku dalam mulut Kak Ros, meleleh-leleh keluar dari tepi mulutnya, tetapi Kak Ros masih juga mengulom dan menghisap kepala butohku, dah tentu ada yang tertelan! Aku tak terkata apa, cuma memegang kepalanya sambil bermain rambutnya panjang dan ikal, sesekali menyelak rambutnya supaya aku dapat lihat Kak Ros menghisap butohku. Rambut ini jugalah kekadang bila terkena putingku sendiri, terasa geli-geleman sedap. Bulu burit Kak Ros juga macam rambutnya, hitam berkilat & ikal. Semasa aku jilat buritnya tadi, bulu itulah yang menambahkan ransangan nafsu aku, agaknya Kak Ros juga seperti itu bila bibir, pipi dan hidungnya terkena bulu butuh aku.

Kami rehat sekejap tanpa berkata-kata, tiba-tiba Kak Ros bersuara, katanya semalam dia terdengar aku sedang kongkek dengan isteriku sewaktu dia keluar dari bilik air (kencing) sebab itu dia naik berahi. Nak kejutkan suami tengah-tengah malam ajak kongkek, dah tentu kena sumpah-seranah dia. Ya tak ya akak ambil botol deodorant (tudung licin le..) jolok dalam burit akak, jadi le lepas gian sekejap, walau pun botol tu sejuk dan kaku!

Yang aku ni pun dengar cerita macam tu pun dah naik nafsu , cepat sangat butoh aku keras balik, apa lagi Kak Ros tak melepaskan peluang terus meramas-ramas butoh aku dan panjat keatas ku sambil memasukkan zakarku kedalam farajnya. Agaknya masing-masing dah terlintas dah lama dalam bilik ni, mungkin isteriku atau anak dia akan pulang, maka kami pun secara separuh ganas mengongkek antara satu sama lain, tetapi sungguh berirama, aku tekan butohku sedalam yang mungkin kedalam buritnya sehingga terkena tundun menyebabkan Kak Ros mengerang keenakkan sambil melentikkan punggongnya keatas dan aku juga perasan yang Kak Ros pandai mengawal bibir buritnya seolah-olah mengurut-ngurut pangkal butohku dan masa yang sama bulu burit Kak Ros terkena pada kulit celah kangkang aku menambahkan geli-geleman sedap.

Aku rasa cemburu pada laki dia, dapat isteri hebat macam ni, lalu aku kongkek isteri orang ni sepuas-puasnya. Aku dengar Kak Ros mula mengerang laju dan pendek tanda dah nak sampai kemuncak. Dengar saja suara Kak Ros merenget kesedapan, secara automatik air maniku terpancut dalam burit Kak Ros. Terasa sahaja kepanasan air maniku itu, apa lagi Kak Ros mengelupur sambil mengepit kakiku dengan kakinya……”maatttttt……” itu sahaja yang kedengaran, lepas itu Kak Ros hanya mengerang setiap kali buritnya berdenyut mengeluarkan air mani nya. Air mani kami bergilir-gilir terpancut. Butoh aku berdenyut mengeluarkan air mani, kemudian burit Kak Ros pulak mengemut mengeluarkan air mani. Laju. Air maniku dah membuak-buak dalam burit Kak Ros bercampur dengan air maninya sehingga meleleh keluar melekit-lekit pada bulu butuhku dan juga bulu burit Kak Ros.

Kami sungguh keletihan dan puas-sepuasnya, kami baring telanjang bulat dan baru terperasan kain-baju, cadar dan bantal terpelanting merata-rata disekeliling katil dan air mani bertompok-tompok pada kain lapik tilam. Hendak tak hendak terpaksa kami kemaskan dan memakai semula pakaian masing-masing. Tak berapa minit kemudian terdengar teksi berhenti didepan rumah, isteriku pulang! Sebelum sempat Kak Ros pergi membuka pintu depan, aku peluk dia dan kami bercium hebat sebelum dengar pintu gate dibuka. Aku cepat-cepat melepaskan pelukan sambil tangan kanan mencuit buritnya, lalu aku terus menuju kebilik air .. mandi.

Demam aku kebah!
dan
aku belum gosok gigi!!
dan
tak lama kemudian isteri aku mengandong
Kak Ros juga mengandong!!!

end

 

Kakak Noni

Cerita ini berlaku semasa aku masih menuntut disebuah institiusi pengajian tinggi diKL. Dimasa itu aku menumpang dirumah kakak iparku Noni. Dia ni sorang yang gebu dan seksi. Dia mempunyai 2 orang anak kecil bernama Sofia dan Akmal. Ceritanya bermula apabila suaminya (pemandu teksi) terlantar diHospital selepas ditimpa kemalangan. Oleh kerana tiada sumber rezeki tetap, aku menolong keluarga kak Noni dengan bekerja kontrak. Setiap hari aku pulang membawa wang dan makanan untuk menyara keluarganya dan dia ada mengadu kepada aku bahawa, dia sedih dengan nasibnya. Semasa dia memasak dan membasuh aku menolongnya dan aku terasa gian melihat tubuhnya yang putih melepak tak kala dia berkemban. Walaupun umurnya menjangkau 35 tahun akan tetapi Kak Noni mempunyai sepasang buah dada segar berukuran 34 29 36.

Pada suatu malam semasa hujan lebat, aku terdengar dia mengerang lalu aku mengetuk pintu biliknya. Dia mengadu sakit badan dan kepala. Aku pinta untuk menolong dan dia membenarkan aku mengurut dan memicitnya. Anak2 nya telah tidur lena. Semasa aku mengurut kakinya aku terasa berahi melihat betisnya yang gebu dalam lampu yang samar2. Tangan aku tiba tiba mengeletar dan Kak Noni bertanya kenapa. Aku cuba menyembunyi perasaan gemuruh aku tetapi Kak Noni yang berpengalaman seakan sedar keadaan aku, lalu dia bertanya pernahkah aku menyentuh perempuan sebelum ini. Aku menjawab tidak. Kak Noni berkata dia amat merindui suaminya (Abang Aku) dan aku memujuknya agar jangan dipikir perkara2 sedih itu. Dia menangis dan sedu lalu memeluk aku.

Aku cuba memujuknya dengan mengusap rambutnya dan aku mencium dahinya. Tiba2 bagaikan tidak sengaja kami berciuman. Aku merasa tersangan panas dengan kucupan bibir yang tebal dan aku terus membalas dengan mengulum lidah Kak Noni. Setelah sekian lama kami membalas cium, aku terasa tangannya tersentuh batang pelir aku, lalu aku pun terus meramas buah dadanya. Kami yang sama dahaga seks terus membuka pakaian dan berpelukkan dan mengadakan adengan romen. Kak Noni aku ni pandai menjalankan babak asmaranya. Aku dibuai rasa enak dan dia menjilat dan mengulum pelir aku. Semasa menjilat pelir aku, merasa panas lidahnya dan basahan air liurnya begitu lazat hingga aku mengerang dan memanggil namanya dan berkata sedap…enak…dan best. Setelah 20 minit, tiba2 anaknya mengigau kami berhenti seketika, aku menariknya keluar dan kami sambung beromen diatas sofa diluar. Hujan yang lebat diluar melenyapkan esakkan dan dengunsan nafas kami yang tengah enak berasmara.

Kini tiba giliran aku, aku mengangkat kakinya tinggi dan menjilat burit Kakak Noni buat pertama kali. Lubangnya merah dan biji kelentitnya putih gebu. Aku hisap bijinya, jilat lurahnya dan menyonyot lubang itu sepuas-puas geram hati aku. Dia mengerang dan memancut air belendir yang lekit dimulut aku. Tak semena mena kepala aku dikapit kangkangannya dan rambut aku direntap kebawah sambil muka aku disembam kekemaluannya dan dia bergegar. Kakak Noni kata dia sudah kesampaian. Dia minta aku cepatkan dayungan pelirku kedalam burit dia. Aku pun mula nak benam terus kerana tak sabar melihat lubang yang merah pink itu, tapi kak Noni suruh aku usapkan dulu batang pelirku keatas biji dan lurah burit dia. Aku buat dan aku rasa sedap dengan kepanasan dan licin burit kak Noni. Lepas itu dia memegang pelir aku dengan erat dan diletakkan pada permukaan lubang pantat dia.

Aku pun membenam kedalam sepuas-puas geram aku dan alangkah sedapnya bila terasa pantat dia mengemut-ngemut batang pelir aku. Aku memayung dan menghempap sekuat-kuat hati kerana kesedapan dan geramnya aku. Kami sama2 bernafas gelora dan bercium, sambil satu tangan aku meramas geram buah dada kak Noni, satu tangan lagi meramas sambil menarik punggung gempal dia. Aku sampai dalam 5 minit. Kami letih. Setelah kami sedar 15 minit kemudian, Kak Noni bangun dan nak pergi mencuci. Aku ikut serta. Dalam bilik air, semasa mencuci kak Noni menolong mencuci pelir aku yang lekit dengan air kami berdua. Aku naik stim semula. Jadi kami ulang adengan bersetubuh didalam bilik air. Kali ini aku memayung Kak Noni dari arah belakang. Wow, lagi sedap rupanya kerana Kak Noni menrapatkan kakinya dan ini membuat kemutannya lagi terasa dan sedap. Aku tersangat karan kerana mendengan Kak Noni mengerang dan meminta aku menutuh nya sekuat hati. Selepas selesai adengan dibilik air, kami mandi sama2. Aku seronok kerana dapat menyabun dan mencuci tubuh Kak Noni yang gebu dan gempal itu.

Setelah kami selesai mandi, Kak Noni mencium aku dan berkata terima kasih kerana sudi meringankan bebanan dia. Aku berlalu kebilik aku dan semasa berbaring aku terbayang adengan seks kami tadi. Sungguh sedap dan aku pun terus tidur.

Itulah kisah Aku dan Kak Iparku Noni yang sangat aku sayangi.

Kak Limah Janda

Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi rupanya. Ada kira- kira setengah jam lagi sebelum waktu pejabat habis. Siang tadi kakak Ipar ku menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas kelas. Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya hanya abang saja yang menelefon bertanyakan sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan rumah jika dia ada urusan keluar daerah.

Waktu waktu aku sampai kerumah abangku jam hampir pukul 2.00 petang. Aku park kereta ku di tepi jalan, tidak di garaj. Aku ketok pintu depan; tapi tak ada yang menyahut. Kak Limah, pembantu rumah abangku pasti ada di belakang, fikirku. Ternyata pintu tak berkunci, aku masuk, sepi, langsung aku ke belakang. Maksudku mau memperingatkan Kak Limah tentang kelalaiannya tak mengunci pintu. Sampai di belakang Kak Limah tak ada. Aku masuk melalui pintu belakang.

Aku terus ke ruang tengah. Saat itulah Kak Limah muncul dari bilik mandi tengah. Aku berniat menegurnya, tapi niatku tertanguh sebab Kak Limah keluar dari bilik mandi hanya berbalut kain tuala yang tak begitu lebar. Buah dadanya yang besar itu seakan-akan “tumpah”. Lebih dari separuh dadanya tak bertutup. Dari dadanya ke atas lutut saja yang tersembunyi ditutupi tuala itu.

Dan bawahnya …… Seluruh pahanya tampak! Kain sempit itu hanya sanggup menutup sampai pangkal pahanya saja. Aku segera mengambil kedudukan disatu sudut yang tenang dan tersembunyi. Fikiran jahat mendorong saya untuk mengamati, iaitu dibalik pintu kaca belakang viltrage menghalang pandangan Kak Limah ke dalam.

Habis mandi dia masih mengemas peralatan cuci. Sebelumnya dia tak pernah begini, mungkin disangkakannya tak ada orang. Yang membuat jantungku berdegup kencang adalah wakti ia membelakangiku. Kak Limah membungkuk mengambil sesuatu di dalam baldi. Seluruh punggungnya kelihatan, bahkan se detik aku sempat melihat kemaluannya dari belakang! Makumlah, dia baru lepas mandi. Tentulah tak memakai pantie.

Bukan hanya itu saja. Setelah selesai, Kak Limah melangkah memasuki ke biliknya. Sebelum masuk inilah yang membuat jantungku terhenti. Kak Limah melepas kainnya dan menjemurnya dalam keadaan telanjang bulat! Hanya beberapa detik aku menikmati tubuh mulusnya dari belakang, miring agak ke samping. Bulatan buah dada kirinya sangat jelas. Kulit tubuhnya begitu bersih. Bentuk tubuhnya memang bagus, kecuali agak gemuk dan berisi. Bidang dadanya luas, pinggangnya menyempit, pinggulnya melebar dan sental.

Kak Limah langsung melangkah masuk ke bilik tidurnya. Dalam melangkah, se detik itu sempat terlihat bahwa bulu2 kelamin Kak Limah lebat! Lain tidak jelas. Kemudian ia menutup pintu.

Aku yang masih belum pernah beristeri dan tidak pernah melihat tubuh wanita secara kulit, merasa dada ku berdebar. Selama ini aku hanya melihat filem ‘blue’ dari CD saja. Aku dapat bayangkan betapa nikmatnya menggomol wanita sewaktu disetubuhi. Ini kerap ku bayangkan bila aku melakukan onani sendiri. Tetapi bersetubuh dengan wanita belum pernah ku lagi.

Aku keluar perlahan-lahan lalu menutup pintu. Hujan diluar mula turun rintik-rintik. Semakin lebat. Jadi aku terpaksa memanggil Kak Limah semula. Kak Limah keluar. Dia senyum. Pakaiannya serba rengkas.

“Hujan Kak Limah” kataku. Kak Limah terperanjat. “Bila Mad masuk?” tanya Kak Limah. “Tadi. Dari pintu belakang..tak berkucni” jawabku.

Kak Limah terus bergegas ke halaman belakang untuk mengambil jemuran. Aku terus masuk dan naik ke bilik ku, mau tukar pakaian. Aku cuma memakai seluar gymn dan singlet.

Seketika kemudian terdengar suara Kak Limah memanggilku dengan nada keras.. “ Mad ! “, laungnya kuat dari belakang rumah. Aku berlari menuju arah suaranya dan melihat ….Aduhhh..! Kak Limah terduduk di tepi longkang. Tergelincir. Jatuh terjelepok tak boleh bangkit dan berjalan. Kain kering bertaburan di sekitarnya. Bertaburan.

“Mad, tolong kak Limah bawakan kain ni masuk,” pintanya sambil menyeringai mungkin menahan kesakitan. “Kakak tergelincir tadi, “ sambungnya.

Aku hanya mengangguk seraya memungut kain yang bersepah lalu sebelah tanganku cuba membantu Kak Limah berdiri.

“Sekejap kak. Mad bawa masuk dulu kain ni, “ kataku setelah aku dapati susah untuk membantunya dengan kain yang masih aku pegang.

Aku bergegas masuk ke dalam rumah. Kain aku letakkan di atas katil di bilik Kak Limah. Ketika aku menghampiri Kak Limah semula, dia sudah separuh berdiri dan cuba berjalan terhencot-hencot. Hujan semakin lebat seakan dicurah-curah.

Aku pimpin Kak Limah masuk ke biliknya dan dudukkannya di kerusi. Gementar dadaku ketika tanganku tersentuh buah dada Kak Limah. Terasa kenyal. Darah mudaku terasa menyirap naik. Apatahlagi, tadi aku pernah melihat susuk tubuhnya tanpa kain. Wahh..fikiran ku berkecamuk.

Aku mengakui walau dalam umurnya awal 30an, tapi Kak Limah tidak kalah menariknya jika dibanding dengan kakak iparku yang berusia 25 tahun. Kulitnya kuning langsat dengan potongan badannya yang memang mampu menarik pandangan lelaki. Tidak hairan pernah aku terserempak abang ku seolah mengamati Kak Limah dari belakang ketika Kak Limah membersihkan halaman rumah.

“Tolong ambilkan kakak tuala, Mad” pinta Kak Limah ketika aku masih termanggu-manggu. Aku menuju ke almari pakaian lalu mengeluarkan sehelai tuala dan aku suakan kepadanya.

“Terima kasih Mad,” katanya dan aku cuma mengangguk-angguk sahaja. Aku pandang dia dengan kasihan.

Kesihan kak Limah, dia adalah wanita yang paling lemah lembut. Suaranya halus dan lunak. Bibirnya sentiasa terukir senyum semulajadi, walaupun dia bukan senyum. Rajin dan tak pernah angkat muka atau membantah. Dianggapnya rumah abangku seperti rumah keluarganya sendiri. Tak pernah siapa yang suruh dia kerana dia sentiasa tahu tanggungjawabnya.

Kadang-kadang aku beri dia wang saku 30 – 40 RM bila aku datang kesana. Bukan kerana apa, sebab dia mempunyai sifat yang mudah orang sayang kepadanya. Abangku tidak pernah berkira dengannya. Gajinya tiap bulan masuk bank. Pakaiannya kakak ipar ku belikan hampir tiap bulan. Memang dia cantik, dan tak tau apa sebab suaminya menceraikannya. Kabarnya dia benci sebab suaminya hisap dadah. Hampir 6 tahun lebih dia menjanda setelah bernikah cuma 3 bulan. Sekarang dia baru berusia 33 tahun, masih muda.

Kalau soal cantik, memang kulitnya putih. Memang dia keturunan Cina, sebelah datuknya. Rambutnya mengurai lurus hingga ke pinggang. Bandingkan dengan kakak iparku, masing-masing ada kelebihannya. Yang cantik kepada kak Limah ialah sikapnya kepada semua orang. Budi bahasanya halus dan sopan.

Oh..ya! Kak Limah berdiri lalu cuba berjalan menuju ke bilik air. Melihat keadaannya masih terhoyong hayang, dengan pantas aku mencapai tangannya untuk membantu. Sebelah tangan ku memegang pinggang kak Limah. Aku pimpin menuju ke pintu bilik air. Terasa sayang untuk aku lepaskan peganganku, sebelah lagi tanganku melekat di perutnya.

Kak Limah berpaling kepadaku. Aku mengadap wajahnya. Mata kami bertentangan. Ku lihat kak Limah seperti merelakan dan menyukai apa yang aku lakukan. Tangan ku menjadi lebih berani mengusap-usap lengannya lalu ke dadanya. Ku usap dadanya yang kenyal menegang dengan puting yang mula mengeras. Aku dekatkan mulutku untuk mencium pipinya. Dia berpaling, lalu ku tolak pipinya. Mulut kami bertemu. Aku mengucup mulutnya. Pertama kali aku melakukan kepada seorang wanita.

Rengekan halus keluar dari mulut kak Limah. Semasa kedua-dua tanganku meramas punggungnya dan lidahku mula menjalari leher gebu kak Limah. Ini semua gejala Blue Film dari disc CD-Rom yang aku sering tengok dari rumah kawan sebelah.

Kak Limah menyandar ke dinding, tetapi tidak meronta. Sementara tanganku menyusup masuk ke dalam bajunya, mulut dan lidahnya ku kucup. Aku hisap dan menggeli langit-langitnya. Kancing colinya aku lepaskan. Tangan ku bergerak bebas mengusap buah dadanya. Putingnya aku gentel lembut. Kami sama-sama hanyut dibuai keseronokan walaupun kami masih berdiri tercegat di dinding.

Kami menggigil tak keruan. Nafas kami makin pantas. Aku rasa tubuh kak Limah menyandar ke dadaku. Dia seperti orang lemas. Baju kurung gunting Kedah kak Limah aku buka. Dalam cahaya remang hujan itu, aku tatap wajahnya. Matanya pejam seperti tidak bermaya. Daging kenyal yang selama ini terbungkus rapi menghias dadanya ku ramas perlahan-lahan.

Bibirku perlahan mengucup puting buah dadanya perlahan. Ku ulit puting yang mengeras itu hingga lumat. Kak Limah semakin gelisah dengan nafasnya yang sudah tidak teratur lagi. Tangannya liar menarik-narik rambutku sedangkan aku pula tenggelam di celah buah dadanya yang membusung. Mulutnya mendesah-desah…. Isssyyyyy….issssyyy….!! Mendesah perlahan….!!

Puting teteknya yang mengkal itu aku jilat berulangkali sambil aku gigit perlahan-lahan. Usapan ku semakin jauh melewati sempadan. Ku huraikan ikatan kain dipinggangnya. Lidahku kini bermain di pusat kak Limah pula sambil tangan ku mula mengusapi pehanya. Ketika ku lepaskan ikatan kainnya tadi, tangan kak Limah semakin kuat menarik rambutku.

“Madddd….maddd…” suaranya kak Limah memanggil ku perlahan dari tekaknya. “Jangan laaaa…” katanya lemah. Seperti orang merengek saja.

Aku terus menjalankan gentelan dan usapan ku. Nafasnya tercungap-cungap ketika seluar dalamnya aku tarik ke bawah. Tanganku mula menyentuh kawasan kemaluannya. Rambut halus di sekitar celah kangkang kemaluannya aku usap-usap perlahan.

“Madddd.. dah lahhh..” Kak Limah seperti menegah. Aku tidak peduli. Kak Limah tidak meronta.

Ketika lidahku baru mencecah kemaluannya, kak Limah menarik aku berdiri. Direnungannya muka ku dengan mata kuyu bagai menyatakan sesuatu. Pandangannya ditujukan kepada katil tidurnya. Aku segera faham seraya memimpin kak Limah menuju katil. Bau kemaluannya merangsang sekali…tengit dengan satu bauan khas yang sukar diceritakan.

“Madddd…..,” bisiknya perlahan di telingaku. Aku terdiam sambil melakukan mengikut yang ku inginkan. Kak Limah seperti membiarkan saja. Kami benar-benar tenggelam. Kak Limah kini ku telanjangkan. Dia seolah-olah merelakan. Tubuhnya baring telentang sambil kakinya mencecah lantai. Susuk tubunya cukup menggiurkan. Mukanya berpaling kesebelah kiri. Matanya pejam. Tangannya mendepa atas tilam. Buah dadanya membusung bagai busut jantan semacam minta disentuh.

Puting susunya seperti berair kesan liur hisapan ku. Perutnya licin dan pusatnya cukup indah. Ku lihat tidak langusng ada kesan riak dan ketak umpama perut wanita telah melahirkan anak. Memang kak Limah tidak ada anak kerana dia bercerai setelah kawin 3 bulan. Kakinya rapat. Kerana itu aku tidak dapat melihat seluruh kemaluannya. Cuma setakat rambut yang lebat halus menghiasi bahagian bawah pusatnya saja.

Sambil itu, tangan ku terus membuka baju singlet ku satu persatu. Zip seluar jeans ku turunkan. Yang tingal hanya suspender ku saja. Aku bertelanjang sekerat di hadapan kak Limah. Zakar ku tegang berdiri melihatkan kecantikan susuk tubuh badan kak Limah. Buah dada membusung dihiasi puting kecil dan kawasan di bulatan putingnya kemerah-merahan kesan gentelan ku tadi. Amat indah aku pandang di celah pehanya. Kak Limah telentang kejang. Tidak bergerak. Cuma nafasnya saja turun naik.

Aku terus duduk di birai katil sambil mendakap tubuh Kak Limah. Lembut sungguh tubuh mungil kak Limah ini. Ku peluk kemas sambil ku kucup mulutnya lumat-lumat. Tangan ku meraba seluruh tubuhnya. Sambil aku menggentel puting susunnya ku ramas-ramas pepejal yang kenyal itu. Ku usap-usap dan ku kepal-kepal. Nafsuku terangsanga hebat.

Zakarku mengeras dalam seluar. Waktu aku mendakap tubuh Kak Limah, tangannya menyentuh seluar kecik ku. Aku semacam faham lalu ku tanggalkan. Kini zakar tegang ku terpacak tepat menyentuh pinggang kak Limah. Ku suakan zakar tegangku ketangan kak Limah. Digenggamnya erat lalu diusap-usapnya seakan-akan melancapkan.

Memang kak Limah tahu apa yang harus dilakukan. Maklumlah dia pernah berkawin. Berbanding aku, memang aku cuma ada teori dengan melihat filem blue. Itu saja. Tangan ku terus mengusap perutnya hingga ke celah kangkang. Terasa berlendir basah kemaluannya.

Aku beralih dengan posisi ‘69’. Kak Limah mengerti. Lalu dipegang zakar tegang ku dan memasukkan ke mulutnya. Mataku terpejam-celik bila lidah kak Limah melumati kepala zakarku. Kepala zakarku dikulumnya. Diurutnya dengan jari hingga ke pangkal. Sukar untuk di bayangkan betapa nikmatnya aku rasa. Bibir kak Limah terasa menarik-narik kerandut buah zakarku. Tidak tertahan aku diperlakukannya begitu. Aku membongkok mengucup bibir bukit kemaluannya.

Aku kangkangkan peha kak Limah sambil mencari liang farajnya. Ku selak bulunya yang tebal itu. Ku lihat bibir kemaluannya rapat. Ku selak bibir kemaluannya. Ku lihat dalam berlendir basah berair. Bibir dalamnya merah. Ku selak lebih luas. Nampak seketul daging keras memanjang dibahagian atas berbalut kulit. Aku tahu, itulah kelentit Kak Limah. Ku cuit dengan jari telunjuk. Waktu itu, punggung Kak Limah melonjak ke atas. Terdengar suaranya mengerang. Aku tau, kelentitnya adalah pusat nafsunya.

Ku mula menggentelnya. Kak Limah melonjak lagi. Ku tekan pehanya lalu ku gentel. Kak Limah mengerang. Aku tau dia kesedapan. Aku terus kerjakan. Sebelah tangan ku menyelah bibir nipis sebelah dalam kemaluan Kak Limah. Ku tengok ada air warna putih susu keluar dari liang dibawah kemaluannya. Kemaluan Kak Limah terbau semacam aroma kewanitaannya. Memang meransangkan.

Ku jelirkan lidah ku sambil menggentel bijik kelentitnya. Ku jilat bahagian yang merah dan terdedah itu. Kak Limah mendesus… ku cuit-cuit dengan lidahku. Ku lumati dengan kumis ku. Liang kemaluan kak Limah makin merah. Bau kamaluannya makin kuat. Makin itu makin aku jadi terangsang. Seketika aku lihat semacam air putih keluar dari lubang farajnya. Tambah banyak hingga meleleh keluar hingga meresap ke bahagian duburnya. Tentu Kak Limah sudah cukup terangsang, fikir ku.

Aku balik tubuh ku semula. Tubuh kami berhadapan. Tangannya menarikku rebah bersamanya. Buah dadanya tertindih oleh dadaku. Kak Limah membetulkan kedudukannya semasa tanganku cuba mengusapi celah pehanya. Kedua kaki kak Limah mula mengangkang sedikit; ketika jariku menyentuh kemaluannya. Lidah ku mula menuruni dadanya. Putingnya ku hisap agak kasar. Punggung kak Limah terangkat- angkat semasa lidahku mengitari perutnya.

Celah pehanya menjadi perhentian jari-jemari ku seterusnya. Kak Limah semakin mengangkang ketika aku menjilat kelentitnya tadi ku lihat kak Limah sudah tidak bermaya lagi. Kakinya kadangkala mengepit kepalaku sedangkan lidahku sibuk merasai kesedapan yang dihidangkannya.

Rengekan kak Limah semakin kuat dengan nafas yang terus mendesah. Rambut ku di tarik-tariknya dengan mata terpejam menikmati kesedapan. Aku berteleku di birai katil.

Aku tanya, “Kak Limah nakkkk…rela niiii..?” Suara ku lembut bernada manja. Dia tidak menjawab. Dia hanya membuka matanya sedikit sambil menarik nafas panjang. Aku bagai mengerti. Itu adalah tanda persetujuan. Tanpa disuruh, ku gesel kepada zakarku ke arah lubang farajnya. Kak Limah hanya membiarkan. Punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Aku tau dia kegelian. Kemudian, ku tolak zakarku kearah lubang farajnya yang kini telah dikangkangnya luas. Lendir dan liurku bersememeh di gerbang farajnya.

Ku ulit-ulit kepala zakar ku di lendiran yang membecak itu. Perlahan-lahan ku tolak kedalam. Tolakan zakar ku memang sukar sedikit. Terasa sempit. Ku lihat kak Limah macam mengelinjang seperti kesakitan.

“Perlahan Madddd…” kak Limah bercakap dengan nafas tersekat. Aku faham sekarang. Kemaluan kak Limah sudah menyepit setelah 6 tahun tidak disetubuhi walaupun dia bukan dara lagi. Memang aku gelojoh kerana inilah pertama kali aku mensetubuhi seorang wanita walau umurku sudah matang.

Ku ulit-ulit lagi. Aku masukkan zakarku perlahan-lahan. Ku tolak punggungku ke depan. Berhati-hati. Terasa memang sempit. Sambil itu Kak Limah memegang lenganku erat-erat. Mulutnya terakncing bagai seorang sedang mengigit tulang. Hanya setakat kepala zakar ku sudah celus. Ku biarkan sebentar zakar terhenti setakat itu. Terdiam. Kak Limah juga terdiam. Tenang.

Sementara itu, ku peluk tubuh kak Limah kemas-kemas sambil memainkan putting susunya, menjilat, mengusap dan mengigit-gigit lunak. Mulutnya ku kucup sambil lidahnya ku hisap. Kami memang sudah khayal dan terangsang. Kepala batang ku sudah masuk sekerat, tapi ku tunggu hingga Kak Limah benar-benar bersedia.

Sebentar kemudian aku tanya dengan suara memanjakan, “Bolehhhh…???!!” Kak Limah membuka matanya. Dibibirnya tersua senyum manis yang meredhakan…

Ku tusuk zakarku kedalam. Kemudian ku tarik ke belakang perlahan-lahan. Ku henjut perlahan-lahan. Memang sempit kemaluan kak Limah, mencakup seluruh batang zakar ku. Terasa seperti mengemut-ngemut didalam. Kami mulai teransang!! Lendirnya yang melimpah melunak sorong tarik batang ku ke dalam. Mata Kak Limah terpejam.

Zakarku yang mula memasuki kemaluan kak Limah kini lebih lancar. Terasa hangatnya sungguh menyeronokkan. Mata kak Limah terbuka merenungku dengan pandangan yang kuyu. Masa itu zakarku mula aku masuk-keluarkan. Bibirnya dikacip rapat seperti tidak sabar menanti tindakan aku seterusnya. Tangannya memegang lengan ku. Kuat.

Sedikit demi sedikit zakarku masuk sehingga ke pangkalnya. Kak Limah mendesah dan merengek seiring dengan keluar masuknya zakarku dalam kemaluannya. Ada ketikanya punggung kak Limah terangkat- angkat menyambut zakarku yang seperti melekat di kemaluannya.

Berpuluh-puluh kali ku sorong-tarik zakarku seiring dengan nafas kami yang tidak teratur lagi. Satu ketika aku merasakan badan Kak Limah kejang dengan matanya tertutup rapat. Tangannya pula beralih memeluk pinggangku. Punggungnya terangkat tinggi. Satu keluhan berat keluar dari mulutnya perlahan. Ia mendesah ”syyyyhhhhh….!!” Denyutan di kemaluannya terasa kuat seakan melumatkan zakarku yang tertanam di dalamnya.

Dayunganku semakin pantas. Katil kak Limah bergoyang mengeluarkan bunyi berdecit laju. Leher kak Limah ku rengkuh erat sambil badanku rapat menindih badannya. Kak Limah ketika itu makin kuat mengemut-mengemut, seolah-olah ku rasakan ada denyutan yang menandakan air maniku akan keluar. Denyutan yang semakin kerap membuatkan zakarku semakin menegang keras. Kak Limah pula mengimbanginya dengan mengayakkan punggungnya.

Henjutan ku makin kencang. Kemaluan kak Limah makin menyempit. Ku rangkul tubuhnya kuat-kuat. Dia membiarkan saja. Berbanding dengan tubuh ku, kak Limah longlai bagai tidak bermaya. Aku menggonyoh hingga tubuh kak Limah bagai terhuyung-hayang. Dia membiarkan saja perlakuan ku. Nafasnya makin kencang.

Dalam keadaan begitu mempesonakan, akhirnya aku tak tahan lagi. Aku rasa air maniku sudah sampai ke kemuncak. Dalam satu tusukan yang kuat, ku henyakkan seluruh batang ku ke dalam. Ku rasa ada bebola di hujung liang kemaluan Kak Limah yang menghalang. Di situlah air maniku menyebur.

Air maniku terasa memancut ke dalam kemaluan kak Limah. Bergetaran rasa badan ku ketika itu. Kak Limah pula memaut pehaku dengan kakinya. Menekan kuat. Matanya terbuka luas memandangku. Seolah-olah dia memandang ku bagai dia tida nampak. Mukanya serius. Bibir dan giginya dikertapkan. Nafasnya berombak. Dia merengek agak kuat. Kerongkongnya berbunyi berdecup.

Kemudian ku lihat mulut Kak Limah terbuka luas. Terdengar kerongkongnya mengerang. Ku ku kucup mulut. Ku hisap lidahnya. Aku masih menghenjut batang ku keluar masuk. Kedua-dua belah bahu Kak Limah ku rangkul kuat. Tubuhnya bagai terangkat-angkat. Ia menurut saja perlakuan ku. Kak Limah juga menuntut desakan nafsu.

Waktu aku memuntahkan lahar maniku, memang tusukan ku paling kuat menghunjam masuk kedalam. Ku lihat kak Limah menggelepar. Dadanya terangkat dan kepalanya bergoyang kebelakang. Aku lupa segala-galanya. Untuk beberapa saat kami melayani rasa nikmat itu. Beberapa tusukan tadi memang kemuncak kami. Kami sama-sama tiba dipuncak. Memang hebat. Sungguh puas.

Aku, pertama kali bagi ku sebagai anak bujang bersetubuh. Kak Limah mendapat air bujang ku. Walaupun dia seorang janda, bagi ku dia adalah secantik wanita. Waktu kami melakukan sanggama tadi, kami khayal entah kemana. Kak Limah memang bijak dalam permainannya. Sebarang aksi ku diberi riaksi yang sama. Sebagai sorang yang tidak pernah merasa nikmat persetubuhan, bagi ku kak Limah betul-betul memberi aku syorga dunia.

Aku terbaring lesu di sisi kak Limah. Mataku terpejam rapat seolah tidak ada kudrat untuk aku membukanya. Dalam hati ku puas kerana dapat mengimbangi pengalaman kak Limah. Ku lihat kak Limah tergeletak di sebelahku. Kejadian yang tidak pernah aku mimpikan, terjadi tanpa dapat dielakkan. Kak Limah juga menelentang dengan matanya tertutup seperti terlena, mungkin penat selepas dapat meng hilangkan dahaga batinnya sejak menjanda 6 tahun yang lalu.

Kami masih berpelukan. Kemudian Kak Limah terasa seperti mengusap muka ku. Aku buka mataku. Dia senyum. Aku senyum. Seolah-olah kami tidak merasa janggal berpelukan tanpa seurat benang ditubuh. Aku mengucup mulutnya.

Dia berbisik ketelinga ku, “Terima kasih Maddd… Kak Limah eeerr….”. Belum sempat dia menghabiskan ayatnya aku bertanya, “Kak Limah puas…”. Dia senyum dan mengangguk…”Dua kali!!” jawapnya rengkas.

“Memang Mad gagah..Mad punya besar! Panjang!” katanya sementar itu ia mengkocok batang zakar ku. Pujiannya meransang ku.

“Kak Limah dah lama tak buat?” tanya ku. Dia mengangguk. “Sejak bercerai dulu…!” jawabnya.

“Kak Limah tak teringat ke..?” tanya ku. Dia mengangguk. “Nak buat mcamana…” jawabnya pendek sambil senyum malu-malu dan memeluk dada ku.

Kak Limah menceritakan, pada mulanya suaminya adalah orang baik tetapi telah terjebak dengan dadah. Akhirnya, dalam tempoh 6 bulan suaminya lupa dengan nafkah lahir dan batin. Hubungan suami isteri tidak sempurna. Jika suaminya melakukan persetubuhan, kerapkali sekerat jalan. Nafsu suaminya kandas di tengah jalan. Tak ada roman tak ada apa-apa. Dia melakukan semasa Kak Limah sedang tidur dan tak bersedia.

Akhirnya, bila suaminya tertangkap dan dipenjarakan 12 tahun, Kak Limah minta cerai. Suaminya jatuhkan talak tiga. Kembalilah dia jadi janda. Kerana dia tak mahu kawin lagi, maka dia pun mencari kerja kilang.Tapi masalah gadis kilang banyak, maka dia pun cari kerja sebagai pembantu rumah. Dua tempat dia bekerja sebelum ini. Malangnya tuan rumah cuba buat tak senonoh, lalu ia berhenti. Cuma di rumah abang ku dia mendapat layanan yang baik. Setakat ini sudah 3 tahun dia bekerja. Semuanya baik.

Aku tanya samada apa yang kami lakukan tadi dia merasa kesal. Kak Limah menggeleng. Katanya, dia tak pernah merasa puas bersama suaminya dulu. Suaminya gelojoh. Dia tidak ada daya sebab dadah melemahkan kekuatannya. Dia cukup merasa merana.

“Kak Limah suka kat Mad..?” tanyaku. Dia senyum. Dia mengangguk tanda suka. Sambil itu tanganku menggentel buah dadanya. Tangannya mengocok terus zakar ku. Zakar ku bangun tegang semula. Makin kami semacam terangsang lagi.

“Kak Limah nak lagiiii…keee??” tanyaku dengan suara manja. Dia senyum manis.

Apa yang berikutnya, memang telah diduga. perlahan-lahan kubuka kangkangnya semula. Ku lihat kaki Kak Limah kian mengejang. Sedikit demi sedikit terus ku ulit bahagian bawah. Segunduk daging mulai terlihat. Ufffff… detik-detik jantungku kembali berdegup cepat. Terlepaslah seluar dalamnya tanpa perlawanan lagi. Gundukan bukit kecil yang bersih, dengan bulu-bulu tipis yang mulai tumbuh di sekelilingnya, tampak berkilatan di depanku.

Ku rentang kedua kakinya hingga terlihat sebuah celah kecil di balik bukit itu. Kedua-dua belahan bibir mungil kemaluannya ku buka . Celah rekahan itu ku lihat semua rahsia didalamnya. Aku menelan air liur ku sendiri demi melihat nikmat yang menanti. Ku dekatkan kepalaku untuk meneliti pemandangan yang lebih jelas. Memang indah membangkitkan syahwat. Tak termampu aku menahan ledakan yang menghambat nafasku. Segera aku mendekatkan mulutku sambil mengucup mulut kemaluan Kak Limah dengan bibir dan lidahku.

Rakus sekali lidahku menjilat setiap bagian kemaluan Kak Limah. Terasa seperti tak ingin aku menyia-nyiakan kesempatan yang dihidangkannya. Setiap kali lidahku menekan keras ke bagian daging kecil yang tersentil menonjol di pangkal farajnya itu, Kak Limah mendesis dan mendesah kegelian. Lidah dan bibir menjalankan peranannya harmonis sekali. Beberapa kali ku lihat Kak Limah mengejangkan kakinya.

Aku tak peduli akan semerbak bau yang khas dari liang kemaluan Kak Limah memenuhi ruang hidung ku . Malah membuat lidahku bergerak makin menggila-gila. Ku tekan lidahku ke lubang kemaluan Kak Limah yang kini sedikit terbuka. Rasanya ingin ku masukkan lebih dalam lagi, tapi tak boleh. Mungkin kerana lidah ku kurang keras. Tetapi, kelunakan lidah ku itu membuat Kak Limah beberapa kali mengerang keenakan.

Dalam keadaan sudah teransang itu, ku tarik tubuh kak Limah ke kedudukan menugging. Ia menurut saya dan bertanya sekadar merengek saja…..

“Mad nak buat macamanaaaaaa kat Kak Limah….???” Ia bertnya. Aku rasa dia tak pernah diperlakukan begitu oleh suaminya dulu. Aku diam saja. Ku atur posisinya. Ku alas perutnya dengan bantal. Dalam posisi menungging itu, punggung Kak Limah terdampar lebar. Berisi dan pejal. Ku usap dan ku ramas-ramas. Ku gigit lumas.

Tangannya memegang birai kepala katil. Air mazi kak Limah sudah membasahi kemaluannya. Ku buka pintu kemaluannya. Ku lihat dan perhatikan dengan teliti. Memang aku tidak pernah melihat kemaluan wanita serapat itu. Kucium kemaluan Kak Limah. Bau hanyir dan maung air maniku bercampur dengan bau asli faraj kak Limah yang merangsang. Bau faraj seorang wanita!!

Jelas semua!! Bulu cipap kak Limah lembap dan melekat bersememeh ke farajnya. Ku selak sedikit memberi ruang. Ku masukkan jari hantuku kedalam lubang farajnya. Ku kuit-kuit didalam. Ku lihat kak Limah menggoyang punggungnya. Ku kucup dan gigit daging pejal punggunya yang putih melepak itu. Kemudan aku rangkul pinggangnya. Ku Masukkan zakarku ke liang farajnya. Pinggang kak Limah seperti terlentik.

Aku beralih perlahan-lahan ku tusuk zakarku yang besar panjang kelubang faraj kak Limah “doggy-style”. Tusukan ku makin kencang. Nafsu syahwat ku kembali cukup-cukup terangsang. Kali ini berpuli-puli aku menyorong-tarik zakarku. Henjutan ku memang kasar dan ganas. Ku paut piggang kak Limah. Kemudian beralih ke buah dadanya yang yang terbuai. Ku ulit semahu nafsuku. Bebas. Rambutnya mengerbang.

Lama juga kak Limah menahan lampiasan nafsu ku kali ini. Hampir setengah jam. Aku terus bertumpu. Ku henjut sehabis dayaku. Makumlah ini adalah kali kedua dalam waktu sengkat. Tusukan ku memang hebat. Sekejap cepat sekejap perlahan. Mengenjal-ngenjal tubuh kak Limah ku kerjakan. Dia seperti mengah. Tubuhnya beberapa kali mengenjak. Dengusan dari tekaknya memanjang. Berkali. Bagai orang mengah. “Ohhhh…ek! Ek! Ek!” seperti orang kelemasan.

Akirnya ku rasa air pejuku hampir muntah lagi. Waktu itu ku rangkul kedua bahu kak Limah sambil menusuk zakarku kedalam. Habis kesemuanya hingga ke pangkal. Waktu itulah ku muntahkan pejuku. Ku tarik semula, dan ku terjahkan kedalam. Tiga empat kali ku henjut begitu. Kak Lamah menyerah saja mengikut rentah henjutku. Hanya suaranya saja bagai mengerang…

Kemudian ku peluk tubuhnya keribaku walaupun zakarku masih terpacak didalam kemaluannya. Dia seperti dudu. Ku suruh dia pula menghenjut. Kak Limah menurut perintah ku. Ku urut buah dadanya. Ku palingkan mukanya. Kami berkucupan. Lama begitu hingga terasa zakarku kembali normal. Kak Limah bagai lelah. Keringat mendidih di dahi kami. Kami telentang semula. Berdakapan. Kak Limah bagaikan longlai. Dia semacam tertidur.

Melihat Kak Limah begitu, dan hujan masih belum teduh, nafsuku naik semula. Ku rangkul tubuh kak Limah…dan…ku ‘kerjakan’ kak Limah sekali lagi. Kali itu Kak Limah menyerah. Dia nampak menyerah dan tidak lagi membantah. Aku kerjakan nonoknya sampai puas. Bau bilik itu bau air mani kami. Bunyi pun berdecit-cit… Ahhhhh….. argghhharrraahhh…..

Tiga kali ku setubuhi Kak Limah pada petang itu. Mungkin berbaloi “puasa”nya selama 6 tahun tidak merasa disetubuhi. Kak Limah seperti orang tertidur.

Sudah itu perlahan-lahan aku berdiri dan mengenakan pakaian ku semula. Aku keluar dari bilik kak Limah menuju ke ruang depan. Semasa aku keluar, barulah aku sedar pintu bilik kak Limah tidak tertutup rapat.

Rupa-rupanya kakak ipar ku sudah pulang. Mendadak aku pucat kalau-kalau kejadian tadi disaksikan oleh kakak iparku. Aku keluar sambil cuba berlagak seperti tidak ada apa yang berlaku. Aku terus duduk di sofa pura-pura. Sebentar kakak iparku datang membawa minuman. Ku jeling mukanya. Dia bermuka biasa saja. Yakin kepada ku, kakak iparku tidak tahu apa yang berlaku antara ku dengan kak Limah.

Aku tanya, “Abang tak pulang sama kakak tadi?” “Tidak. Dia outstation ke Singapore 4 hari…!!” jawabnya. Dia senyum. “minumlah…!!” pelawanya.

Dia terus beredar naik ke biliknya. Aku terus duduk dan menontot video “Airforce One”.

“Samad kena pergi airport kejap lagi, ambil kereta disana. Tidur sini malam ini, sebab esok kakak nak kerja…!!” katanya pendek.

Memang bagitulah selalunya. Kalau abang ku tidak ada, aku akan jadi driver untuk membawa mercedez nya kemana-mana.. Malam itu aku tidak balik ke flat ku. Tidur di rumah abang aku!! Memang aku ada bilik khas untuk ku di rumahnya.

 

Romen Kakak Ipar

Aku mempunyai seorang kakak ipar yang boleh dikatakatan cantik molek. Body dia punyalah solid walaupun dah ada anak dua. Muka dia putih mirip ala orang arab. Suaminya iaitu abang aku bekerja sebagai juruaudit di sebuah syarikat terkemuka di KL. Jadi boleh dikatakan suaminya selalu outstation, kadang-kadang seminggu lamanya. Oleh kerana syok punya pasal, aku selalu pergi ke rumah kakak ipar ku. Di sana aku bukan buat apa…

cuma kadang-kadang aku mengambil kesempatan menjeling atau melihat gerak-geri kakak ipar ku ini. Kadang-kadang kakak ipar ku perasan dengan perbuatan aku ini. Tapi dia mungkin rasa tak kisah memandangkan aku adik iparnya. Bagaimanapun aku tak pernah melakukan perbuatan tak senonoh di rumah abang aku ini. Cuma sekali sekala bila ada kesempatan aku melanggar atau sengaja mengesel badan aku ke badan kakak ipar ku bila berselisih jalan. Kak Aida (kakak ipar ku) buat tak tahu saja dengan perlakuan ku ini. Dengan ini membuatkan nafsu aku makin menjadi-jadi untuk melakukan perkara yang lebih lagi. Aku sentiasa berangan untuk memiliki tubuh montoknya.

Aku sentiasa memikirkan bagaimana merancang untuk mencapai cita-cita jahat aku ini tapi semuanya tak pernah kesampaian. Pada hari raya lepas kami semua pulang bercuti ke kampung di pantai timur. Aku pulang ke rumah nenek ku . Oleh kerana tidak mempunyai kereta, aku pulang dengan bas manakala abang serta kakak ipar ku pulang dengan kereta mereka. Kami bercuti lebih kurang 2 minggu lamanya. Apa yang menariknya, aku mendapat berita gembira untuk melaksanakan rancangan aku. Ketika mahu pulang ke Kuala Lumpur pada minggu hadapan, abang aku telah menelefon aku bahawa dia terpaksa pergi ke Perak selama seminggu kerana kerja. Jadi dia meminta tolong dari aku untuk pulang bersama kak Aida menaiki bas.

Memandangkan ramai orang telah pulang semula ke Kuala Lumpur, maka aku tidak mempunyai masalah untuk membeli tiket. Aku membeli tiket yang terletak di belakang sekali kerana aku mahu melaksanakan misi jahat aku dengan kakak ipar ku. Bas akan bertolak pada pukul 9 malam dan akan sampai keesokan subuh. Jadi banyak masa dan perkara yang boleh aku lakukan. Bila sampai waktunya kami pun bertolak dari Kota Baru ke Kuala Lumpur. Aku lihat kakak aku memakai baju kurung sahaja. Ini memudahkan lagi kerja aku untuk merabanya. Dalam 2 jam pertama perjalanan aku mengambil kesempatan berbual dengan kak Aida. Kadang-kadang aku membuat lawak bodoh sehinggakan kak Aida tergelak sakan. Aku juga cukup berani dalam membuat lawak aku mencubit pehanya. Kak Aida buat tak tahu saja. Setelah beberapa jam perjalanan, bas pun menutup lampunya menjadikan keadaan didalam bas cukup gelap. Aku dapat lihat dalam keadaan samar, kak Aida sudah mula mengantuk. Aku mengambil kesempatan ini dengan mengatakan dia boleh baring di atas bahu aku jika mahu tidur.

Kak Aida hanya tersenyum sahaja dan merebahkan kepalanya di atas bahu aku. Aku hanya membiarkan kak Aida tidur buat seketika sebelum aku melaksanakan misi aku. Setelah melihat kak Aida tertidur, aku mula tak dapat mengawal nafsu aku yang sudah memuncak ini. Aku dengan perlahan-lahan mencium bibir kak Aida. Tiba-tiba kak Aida terjaga kerana perbuatan ku ini. Aku mengatakan bahawa aku hanya ingin menciumnya sahaja. Kak Aida tidak membantah tapi memberitahu dia takut orang lain nampak. Jawapan yang diberikan cukup meyakinkan aku bahawa kak Aida telah memberi lampu hijau kepada aku. Tanpa berkata banyak, aku terus mencium bibir kak Aida dengan rakus sekali. Kak Aida cuba menolak tapi lama kelamaan membiarkannya saja. Aku dengan pantas meramas kedua belah buah dadanya dan selepas itu tangan kanan aku menyelak kainnya lalu mengosok cipapnya.

Setelah sekian lama, aku menanggalkan branya dan menyelak baju kurungnya ke atas sikit dan terus menghisap buah dadanya. Kak Aida mendengus kesedapan. Selepas itu aku terus melurut muka aku ke bawah bagi membolehkan aku menjilat cipap kak Aida yang tembam itu. Dengan rakus aku menjilat cipapnya, aku lihat matanya terpejam rapat sambil tangannya menekan kepala aku dengan kuat ke cipapnya. Dari tepi lurah sehingga ke dalam cipapnya aku menjilat. Aku turut menjilat biji kelentitnya sehingga kak Aida menggeliat kesedapan.

Sehingga ke suatu masa aku rasakan cipapnya berair kerana kesedapan yang tak terhingga. Selepas itu aku mengeluarkan batang ku yang agak besar dan menarik kepala kak Aida ke bawah. Kak Aida seperti tahu kehendak aku dan tanpa berlengah lagi terus menghisap batang ku itu. Kerana batang ku agak besar, aku lihat kak Aida sesekali sesak nafas. Hisapan dan sedutan yang luar biasa dari kakak ipar ku ini membuatkan aku ghairah dan hilang pedoman seketika. Sehingga tiba masa kemuncak ku, aku menekan kepala kak Aida ke bawah sehingga batang ku masuk sehingga ke anak tekaknya dan aku terus memancutkan air mani nikmat ke dalam mulutnya. Berdas-das air mani ku memenuhi mulut kak Aida.

Aku lihat kak Aida menelan saja air mani ku. Selepas itu aku keletihan dan kami berpelukan di antara satu sama lain tanda kepuasan tak terhingga. Bagaimana pun babak ini hanya permulaan rancangan aku. Aku masih belum meneroka cipap kakak ipar ku dengan batang besar ku ini. Rancangan aku seterusnya ialah apabila sampai ke rumahnya esok pagi memandangkan rumah kak Aida tiada orang di mana suaminya outstation dan anaknya masih di kampung bersama nenek mereka. Jadi bila sampai ke rumah kak Aida, aku berjanji pada diri ku akan menhenjut dan melenjan satu body kakak ipar ku sepuas-puasnya tanpa sesiapa menghalang.

Kesuburan Nadia Terbukti

Nadia baru saja melangsungkan perkahwinan dengan kekasihnya, Farid. Mereka berdua sudah lama bercinta, sejak dari sekolah menengah lagi. Nadia seorang setiausaha di sebuah syarikat swasta, mempunyai paras rupa yang amat jelita, dengan potongan badan yang amat memberahikankan, 36D-26-35. Manakala Farid pula seorang pegawai di sebuah bank di ibu negara. Farid juga tidak kurang segak dan kacak. Jika dilihat dari luaran, mereka berdua ibarat pinang dibelah dua.

Mereka berdua dibesarkan dengan cara kebaratan oleh ibu bapa mereka. Nama saja Melayu dan Islam, berdua tidak pernah solat dan puasa, cuma mereka tidak minum arak. Malah sejak mereka bercinta daripada tingkatan empat lagi, iaitu ketika mereka berusia 16 tahun, mereka sudah kerap menikmati persetubuhan. Farid bertuah dapat memiliki dan menikmati badan montok dan mantap Nadia yang menjadi rebutan ramai ketika di sekolah, universiti, mahupun di pejabat.

Nadia menyerahkan cipap tembam dan dubur ketatnya untuk dinikmati Farid atas dasar cinta. Malah dia rela jika Farid membuntingkannya kerana dia tahu Farid akan sentiasa bersamanya. Farid pula memang jarang membazirkan air maninya. Rugi rasanya jika dia tidak memancutkan benihnya ke dalam pantat Nadia yang amat tembam dan lembut itu. Pernah beberapa kali dia memancut di luar tapi rasanya kurang nikmat jika dibandingkan dengan memancut di dalam pantat Nadia.

Ramai lelaki yang geramkan badan Nadia. Dia berketinggian sederhana dan bertubuh berisi. Kulit Nadia putih dan gebu. Malah melihatkan paha dan betis dia saja membuat zakar mencanak. Bila Nadia memakai seluar berkain kapas lembut, kepadatan dan kelebaran bontot dia amat terserlah. Nadia juga mempunyai tundun pantat yang amat tembam sehingga bentuknya dapat dilihat dengan jelas jika seluar yang dipakainya agak ketat. Ramai lelaki melancap membayangkan Nadia.

Di sebalik perasaan cinta Farid pada Nadia, dia juga ketagih dengan keenakan tubuh isterinya itu. Walaupun dia tidak pernah mengawan dengan perempuan lain, dia pasti tidak ada yang lebih enak daripada Nadia. Malah, dia berasa amat bertuah dan bangga apabila rakan-rakannya memuji akan betapa ranum dan mantapnya tubuh Nadia. Zakar Farid tidaklah sebesar mana tapi disebabkan pantat Nadia yang sempit dan tembam, dia masih dapat merasa nikmat kemutan pantat Nadia.

Perkahwinan Nadia dan Farid diadakan secara besar-besaran kerana mereka mempunyai keluarga yang berada. Sehari selepas acara persandingan, mereka pergi berbulan madu di Eropah selama dua minggu. Dan kerana mereka sudah lama mengawan bersama, mereka tidak berniat untuk menangguhkan mendapat anak. Tidak seperti pasangan pengantin yang lain yang mahu menikmati kemanisan persetubuhan sepuas-puasnya sebelum komited membina sebuah keluarga.

Namun Nadia menyimpan sesuatu di dalam hatinya. Selama ini, atas dasar cinta, dia rela membuntingkan anak Farid walaupun tanpa ikatan perkahwinan. Bagi Nadia, tubuhnya milik lelaki yang dicintainya dan mencintainya. Tapi, walaupun selama ini dia menyerahkan rahimnya dipancut dengan air mani Farid, dia tidak juga bunting. Malah, dia takut juga bahawa zakar Farid yang kecil dan pendek itu tidak mampu memancut banyak dan deras; tidak cukup untuk membuntingkannya.

Tetapi Nadia tidak cepat berputus asa. Secara sendirian dia pergi berjumpa doktor pakar, namun berita yang diterimanya menambah kerisauannya. Setelah menjalankan ujian ke atas Nadia, doktor itu mengesahkan bahawa dia sebenarnya sangat subur; dan jika hanya setitik benih masuk ke dalam pantatnya dia mampu mengandung. Malah doktor itu juga mengatakan bahawa walaupun tanpa ujian klinikal itu, cukup dengan melihat bentuk tubuh Nadia sudah tahu betapa suburnya tubuh dia.

Doktor muda itu menjalankan pemeriksaan di luar kelaziman ke atas Nadia. Walaupun dia terikat dengan deklarasi professionalisme kedoktoran, kemantapan badan Nadia tidak mahu disia-siakan. Dia menyuruh Nadia berbogel tanpa diberi baju sementara. Mencanak zakar doktor itu apabila buah dada Nadia yang bersaiz 36D yang putih dan bulat itu terdedah. Apatah lagi di celah kepitan paha montok dan gebu Nadia kelihatan cipap yang paling tembam dan paling comel pernah dilihatnya.

Disuruhnya Nadia berbaring di atas tilam dan diangkatnya paha Nadia ke atas. Terpampanglah kesuburan dan ketembaman vagina Nadia di depan matanya. Tidak cukup dengan itu, dia kemudian menyuruh Nadia berpusing dan menonggeng. Mendengus doktor muda itu dengan kepadatan dan kelebaran bontot Nadia. Dia juga menguak belahan bontot itu dan melihat betapa ranum dan bersih simpulan dubur Nadia. Banyak air mani dia terbazir melancapkan bayangan cipap dan dubur Nadia.

Hanya satu kesimpulan saja – Suaminya, Farid, adalah lelaki mandul. Nadia menangis di sepanjang perjalanan pulang daripada klinik tersebut. Punah harapannya untuk membuntingkan anak Farid. Punah harapannya untuk membina keluarga bahagia bersama Farid. Bagaimana harus dia memberitahu Farid keadaan ini? Farid tentu akan marah kerana ego lelakinya tercabar apabila diberitahu bahawa perempuan sesubur Nadia pun tak mampu dibuntingkannya. Silap haribulan, Farid akan meninggalkannya.

Sementara rumah baru disiapkan, Nadia bersetuju untuk tinggal sementara di rumah keluarga Farid. Lagipun, rumah besar itu hanya dihuni oleh ibu dan bapa Farid dan adik Farid bernama Fariz yang berusia 18 tahun. Farid mewarisi kecantikan ibunya manakala Fariz mewarisi kekacakan bapanya. Fizikal Farid sedikit feminine manakala tubuh Fariz memang maskulin. Sebab itulah Nadia jatuh cinta dengan Farid – Lelaki itu kacak dan baik. Dia juga tidak kasar dan lemah lembut.

Namun, akibat daripada pewarisan itu, Farid tidak mempunyai zakar yang benar-benar jantan. Alat pembiakan Farid itu kecil dan pendek. Fariz pula, kerana mewarisi daripada bapanya, mempunyai zakar yang luar biasa jantannya. Batang zakar Fariz panjang dan gemuk, manakala kantung telurnya besar dan berat. Pendek kata, Fariz sangat jantan. Nadia tidak pernah melihat zakar Fariz secara zahir tapi dia pernah terlihat bentuknya di sebalik seluar pendek yang selalu dipakai Fariz.

Pada awalnya, Nadia tidak kisah itu semua. Ini kerana pantat Nadia sangat tembam dan sempit, jadi ia tetap memberikan kenikmatan kepada dia dan Farid sewaktu bersetubuh. Lagi pula, seperti Farid, dia tidak pernah dijamah lelaki lain selain Farid. Kawan-kawan Nadia selalu bercerita tentang nikmat dirodok oleh zakar besar dan jumlah benih yang dipancutkan tapi Nadia tidak kisah itu semua kerana dia sangat cintakan Farid. Dia tidak sampai hati untuk berfikir tentang kejantanan lelaki lain.

Berbeza dengan abangnya, Fariz tidak pernah kekal dengan satu perempuan. Kejantanan yang dimilikinya tidak disia-siakan dan dia telah menikmati ramai perempuan; baik budak sekolah, pelajar universiti, tunang orang mahupun isteri orang. Dan akibat sifat kejantanan Fariz yang melampau itu, dia sentiasa akan membuktikan kejantanannya dengan meledakkan setiap pancutan air maninya yang sentiasa pekat dan subur ke dalam pantat pasangannya setiap kali dia mengawan.

Tapi sebenarnya ini bukanlah sifat asal Fariz. Dia mula bertukar menjadi kasanova selepas pertama kali bertemu dengan Nadia empat tahun lepas ketika dia berusia 14 tahun. Ketika itu Nadia dan Farid berusia 24 tahun. Walaupun Nadia dan Farid telah bersama lapan tahun sebelum itu, mereka berdua hanya mendedahkan percintaan masing-masing empat tahun lepas ketika mereka merancang untuk bercuti bersama di Bali. Atas arahan ibu bapa Farid, Fariz harus pergi bersama mereka.

Fariz tidak dapat melupakan bagaimana dia terlihat abangnya dan Nadia mengawan pada malam pertama di Bali. Farid terlupa mengunci pintu yang menghubungkan dua bilik itu dan ketika Fariz mahu mengambil telefonnya yang tertinggal di bilik Farid, dia terhenti di sebalik pintu dan menyaksikan dua insan sedang bersetubuh. Itulah pertama kali dia melihat seorang perempuan berbogel, dan dia terus jatuh cinta kepada Nadia yang 10 tahun lebih tua daripadanya.

Mata Fariz tidak berkedip menikmati keindahan tubuh badan Nadia. Dia sudah banyak kali melihat majalah dan menonton video lucah namun pada penglihatannya bentuk badan Nadia jauh lebih sempurna daripada semua model atau pelakon lucah. Dia lihat abangnya sedang bernafsu menetek buah dada Nadia yang bulat dan tegang. Dia lihat abangnya menongkah paha dan betis Nadia yang montok dan gebu itu. Dia juga lihat pantat Nadia yang bersih dan tembam itu dijolok abangnya.

Sejak daripada itu, Fariz sering berangankan menyetubuhi Nadia. Entah berapa banyak air maninya terbazir dengan bayangan tubuh Nadia. Dia juga sudah mula memikat dan menjamah tubuh gadis satu per satu. Niatnya cuma satu, dia mahu mencari yang bertubuh sesempurna Nadia dan jika dia berjumpa, gadis itulah yang bakal hidup bersamanya. Namun setiap gadis yang diratahnya tidak sama macam Nadia, ada saja yang kurang. Jadi dia teruskan usaha mencari tubuh idamannya.

Apabila Nadia sampai ke rumah keluarga Farid, tidak ada seorang pun di situ. Ibu bapa Farid mungkin sudah keluar, manakala Fariz memang jarang di rumah. Dia terus saja mandi dan ingin berehat dan tidur seketika untuk melupakan sementara rasa gundahnya. Selesai mandi, dia memakai seluar pendek berkain kapas yang selesa dan berbaju nipis tanpa memakai baju atau seluar dalam. Dia terus terlelap apabila merebahkan tubuhnya ke atas katil tanpa menutup pintu bilik.

Fariz pulang ke rumah dengan gembira. Dia baru saja berjaya mengayat seorang budak sekolah berusia 16 tahun. Dia yakin akan dapat menjamah tubuh muda itu esok. Dia berjalan melintasi bilik kelamin abangnya dan Nadia namun dia terhenti dan menjenguk melalui pintu bilik yang tidak tertutup rapat. Kelihatan wanita idamannya sedang tidur lena. Ketika itu Nadia tidur meniarap dengan hanya berseluar pendek ketat. Geram Fariz melihat kemontokan dan kegebuan bontot dan paha Nadia, satu-satu cinta hatinya.

“Peerghhh….peluang terbaeekkk ni…Bukan senang bak dapat tengok..” niat jahat Fariz mula timbul.
Dia memberanikan dia mendekati tubuh ranum Nadia. Seluar pendek Nadia yang berkain nipis dan lembut itu menampakkan kepadatan bontot Nadia. Dengan berhati-hati dia menggunakan satu jari untuk menyelak bukaan seluar Nadia. Berderau darah muda Fariz apabila pantat Nadia yang amat tembam dan bersih itu mula kelihatan. Geram Fariz menjadi-jadi dan kalau diikutkan hatinya, mahu saja dia meramas dan menyonyot bibir pantat Nadia. Fariz sudah mula berfikir dengan zakarnya.

“Aduhaiiii…Kak Nadia..Kak Nadia..Kau betul-betul buat aku gerammmmm….” Fariz mula nekad membuat rancangan.

Apa nak jadi, jadilah. Dia tahu ibu bapanya hanya akan pulang petang nanti. Dia juga tahu Farid biasanya pulang malam. Satu demi satu pakaiannya ditanggalkan. Mulanya niat dia hanya untuk melancap sambil melihat badan gebu dan montok Nadia. Semakin dibelai semakin mencanak zakarnya. Dia juga perasan bahawa zakarnya kali ini mampu membesar lebih daripada biasa. Kalau biasanya zakarnya akan memanjang sebanyak 7 inci, tetapi hari ini zakarnya dapat memanjang sebanyak 8 inci, lebih 1 inci. Telurnya menegang dan batangnya membengkok akibat terlalu geram dan berahi dengan tubuh bogel di depannya itu.

“Ya allah…panjang giler batang aku dibuatnya…Ini semua pasal penangan Kak Nadia la ni…” Fariz sendiri terkejut dibuatnya.

Dengan tidak berfikir, Fariz naik ke atas katil. Berdegup-degup jantungnya ketika itu. Empat tahun dia menahan rasa. Dia harus bertindak cepat kalau tidak melepas. Dia tahu Nadia akan membantah jadi dia harus berada dalam tubuh Nadia secepat mungkin. Perlahan-lahan dia menyorot seluar pendek Nadia ke bawah. Meleleh air liurnya melihat betapa lebar dan padatnya bontot Nadia. Di sebalik belah bontot itu, dia juga melihat ketembaman dan kesegaran pantat Nadia. Fariz sudah tidak sabar.

Perlahan-lahan dia memanjat ke atas belakang Nadia yang sedang tidur lena meniarap dan membawa zakarnya rapat ke bibir pantat Nadia yang tertutup rapat. Dia meletak air liurnya ke keseluruhan zakarnya untuk pelinciran. Apabila kepala zakarnya menyentuh bibir pantat Nadia dia merasakan seperti satu renjatan dan dengan itu lepaslah takuk zakarnya ke dalam lubuk pantat wanita idamannya. Nadia mula menggeliat dalam lena apabila dia terasa seperti ada sesuatu di pantatnya. Lena betul dia terlelap kali ini.

Apabila Nadia mula menggeliat itu, secara semula jadi zakar Fariz semakin menyelinap ke dalam. Meremang bulu roma Fariz kerana dia merasa kenikmatan yang amat sangat. Separuh daripada zakarnya telah berada di dalam lubuk pembiakan Nadia. Fariz hilang sabar. Inilah saatnya. Sekali dia menarik nafas lalu dia menyantak keseluruhan zakarnya ke dalam pantat subur Nadia.

“Yeaarrghh….aarghhh….!!!” Fariz mengerang kuat sewaktu menyantak masuk batang zakarnya dengan kasar.

Nadia tersentak dengan santakan padu Fariz lalu terjaga daripada lenanya. Pantatnya kini terasa sendat.
“Oohh my god…Farizzz…apa kau buat nii…Lepaskan Kak Nadia..Ooohh godd!!” Nadia menjerit kecil.
Melalak Nadia apabila dia menyedari bahawa Fariz sedang meradak bontot padatnya. Apabila Nadia melalak, Fariz dengan rakus menyantak-nyantak pantat subur Nadia dengan padat dan dalam.
“Come on..Kak Nadia..aahh..aarghh…Kejap je…Fariz nak kejap je..” jawab Fariz berselang-seli dengan erangannya.

Apabila Nadia mula meronta, Fariz memeluk badan montok Nadia dengan erat supaya zakarnya tidak terlepas keluar. Tapi, mana mungkin zakar sepanjang dan segemuk itu boleh terkeluar kerana ia sedang berada jauh di dalam lubuk pembiakan Nadia yang sempit dan lembut itu. Dalam keadaan tertiarap, nafas Nadia mula sesak. Buah dada montoknya penyek tertekan dengan bebanan tubuh Fariz yang sedang menindih belakang tubuhnya

“Oouuhh…God…Don’t do this..Fariz…Oohhh..Shit..fuck..!..Arghh..Ya allah…oohh god..!” Nadia mula meronta-ronta sambil kakinya semakin terkangkang lebar…

Nadia berusaha menggelinjang dengan harapan untuk melepaskan diri namun tubuh Fariz yang tegap itu terlalu kuat untuknya. Malah, perbuatan Nadia itu membuatkan zakar Fariz semakin terperosok jauh ke dalam pantat tembamnya. Walaupun tuan badan tidak merelakan, namun pantat Nadia telah tewas dan mula mengeluarkan lendir nafsu yang pekat dan melekit. Pantat Nadia akur dengan kejantanan Fariz dan kakinya mula membuka luas untuk mengizinkan belalai jantan itu melapah lubuk subur wanita itu.

Fariz merasakan seperti berada di kayangan. Tak tercapai dek akal kelazatan badan Nadia. Dah berpuluh betina dia jamah dan pancut namun tidak ada yang selazat tubuh yang sedang dinikmatinya itu. Manalah dia akan cari tubuh yang sama seperti ini. Bontot debab Nadia terasa sangat empuk setiap kali dia menyantak padat ke dalam pantat yang maha tembam itu. Fariz merengek-rengek seperti budak kecil kerana menanggung kesedapan yang melampau. Cinta dia kepada Nadia tiada taranya.

“Aarghhh…fuck..! Fuck..damn..I love you Kak Nadia… You have got a tight pussy..!” Fariz mengeluh kesedapan.

“Aaahh..please Fariz..Jangan buat macam ni pada akak…please..Tolong jangannn…” Nadia masih berusaha merayu untuk kali terakhir.

Walaupun tanpa rela, seluruh tubuh Nadia tewas kepada kejantanan Fariz. Selepas hanya 10 minit tubuh bogel Nadia tersentak-sentak kekejangan. Dia merasakan puncak kenikmatan yang maha hebat. Tangannya mencengkam cadar dan bontotnya menonggeng tinggi akibat kepuasan yang amat sangat. Fariz memeluk tubuh montok Nadia erat sambil menyantak padat supaya cinta hatinya itu merasa kenikmatan semaksimum boleh. Sayu dia melihatkan Nadia dalam keadaan begitu.

“Ooohh..uuhh..shitt..stop…don’t..Fariz..don’t…Fariz..stop…God…Don’t…stop…DON”T STOP FARIZ..JANGAN BERHENTI…!!!..” akhirnya Nadia menjerit tidak tertahan….

Nadia telah tewas sepenuhnya. Dia tidak pernah merasakan kepuasan sebegitu rupanya walaupun sudah lama mengawan dengan Farid. Zakar Farid tak cukup jantan untuk memuaskan pantatnya sampai begitu sekali. Dua minit dia menikmati puncak kepuasan akibat ditebuk Fariz dengan ganas. Kejantanan Fariz memang hebat; dua kali lebih panjang dan dua kali lebih gemuk daripada zakar Farid. Nadia kini telah lembik dan tak bermaya untuk melawan lagi. Dia terpaksa menyerah kepada Fariz.
“That’s it Kak Nadia…I’m fucking you hard..! Macam tu la…sayang..Yeaahh..baby..!” Sorak Fariz gembira dengan penyerahan Nadia.

Setelah Nadia kembali tenang, Fariz kembali memeluk erat tubuh bogel bidadarinya. Disantaknya bontot Nadia padat-padat. Dia gigitnya tengkuk Nadia lembut-lembut. Semakin lama semakin padat, semakin padu jolokan Fariz ke dalam pantat tembam Nadia. Fariz masih remaja dan sudah tentu zakarnya sangat kuat. Kebiasaannya dia meratah perempuan selama sejam baru mahu memancut tetapi pantat Nadia lain macam sedapnya. Pantat bidadarinya sangat lembut dan sempit.

Cuma 20 minit berlalu dan kini kantung telur Fariz sudah selesai menghasilkan benih mani yang sangat subur dan sangat pekat. Fariz menyedari hal ini tapi sebenarnya dia belum bersedia untuk memancut. Dia mahu manjamah Nadia sekurang-kurangnya sejam. Tubuh seenak ini harus dinikmati selama boleh. Lagipun dia tidak tahu bila lagi dia akan menjamah Nadia. Namun, badan Nadia terlalu ranum dan lazat. Fariz juga akan tewas. Ini baru dikatakan buku bertemu ruas.

“Eeerghh…tahan Fariz..tahan…You can’t do it..Bertahan sikit lagi…eerrgghhh..aarkk..tahan…” Fariz sedaya-upaya cuba menahan klimaksnya…

Walaupun tanpa rela kerana mahu mengawan lebih lama, Fariz akur dengan kesuburan dan kelazatan lubuk betina Nadia. Dia tak berkuasa untuk menahan benih jantannya yang sudah memenuhi kantung telurnya sejak dari tadi. Dia kembali memeluk badan mantap Nadia yang tertiarap dengan erat; dia kembali menggigit tengkuk mulus Nadia dengan lembut. Dia menyantak-nyantak lubuk betina Nadia dengan padu sehingga paha gebu Nadia terangkat dan bontot padat Nadia tertonggeng.

Ketika itu meledaklah semburan air mani yang amat pekat dan putih daripada takuk zakar Fariz terus ke dalam rahim betina Nadia. Sekali lagi Nadia melalak dan meraung akibat tersentak dengan ledakan benih-benih Fariz yang deras dan banyak itu. Pantat tembam Nadia mengemam dan mengepam belalai Fariz supaya dia memancut dengan lebih banyak dan lebih deras. Nadia menggelupur dan menggeletek akibat dibenihkan dan dibuntingkan Fariz sedemikian rupa.

“Ooohh yearrgggghhh….Ohhh good god…..aahhkk…aarrgghh..BANYAKNYA AIR MANI AKUUU..!!!…” Fariz meraung-raung seperti orang tidak siuman…

Crot! Crot! Crot! Creettt! Benih jantan Fariz bukan saja memancut, tetapi sudah ditahap membuak akibat kelazatan yang tak tercapai dek akal. Dia terus melepaskan benih buntingnya tak henti-henti ke dalam pantat subur Nadia. Nadia terus menggelupur manakala Fariz menggigil melalui detik pembuntingan itu. Air mata Fariz pula menitis akibat perasaan cinta melampau kepada isteri abangnya dan juga akibat pancutan yang paling nikmat pernah dirasainya. Oh Nadia!!!

Entah berapa belas das pancutan dilepaskan Fariz ke dalam tubuh pasangan mengawannya. Tidak ada persoalan lagi. Nadia sudah pasti akan buntingkan anak Fariz. Seperti kata doktor, tubuh Nadia sangat subur, malah setitik air mani boleh membuntingkan Nadia. Inikan pula pancutan yang sepadu dan sebanyak pancutan Fariz tadi. Puas sudah Fariz membuktikan cintanya kepada Nadia. Dia telah membenihkan Nadia itu sebagai bukti perasaannya kepada perempuan ranum itu.

Selepas 10 minit membiarkan lelehan air mani sehingga ke titisan terakhir, dia menarik kejantanannya keluar dengan berhati-hati. Dilihatnya tidak ada setitik pun benihnya ikut keluar sekali. Fariz meletakkan bantal di bawah perut Nadia supaya saluran pantatnya condong ke atas bagi mengelakkan benihnya meleleh keluar. Dalam keadaan tertiarap dengan bontotnya yang tertonggeng tinggi Nadia masih teresak-esak namun dia sendiri pun membiarkan bontot tembamnya menadah ke atas. Dia juga tidak mahu benih Fariz yang subur itu terbazir.

Kesuburan pantat Nadia terbukti apabila 2 bulan kemudian dia terus bunting setelah kejadian itu. Farid sangat gembira kerana disangkanya benih dia yang dibiakkan oleh Nadia. Farid tidak tahu bahawa Nadia membuntingkan anak adiknya sendiri. Fariz pula semakin gilakan Nadia kerana betina bunting itu semakin mantap dan montok. Bontot Nadia semakin melebar dan cipap Nadia semakin menembam. Namun itu adalah rahsia mereka berdua. Nadia telah menjadi milik Fariz. Walaupun itulah kali pertama dan terakhir Fariz berzina dengan Nadia, dia berjaya meninggalkan pewaris dari air maninya. Zakar dan benih Fariz berjaya menghamilkan Nadia secara haram….

Seks Ipar

Iza menanti penuh sabar di dapur. Gelas yang tadinya berisi air sudah kosong diminum. Sambil menunggu lelaki pujaannya masuk ke dapur dia mencuci gelas tersebut. Ketika itulah Zaidi, adik iparnya masuk ke dapur.

“Haus ye kak?” tanya Zaidi kepada kakak iparnya.

“ye.. ” jawab Iza dengan hati berdebar.

Tanpa diduga tangan Zaidi melekap di pinggulnya dan meramas-ramas daging empuk pinggulnya. Iza kaget dan serta merta buntu. Dia tidak sangka lelaki pujaannya itu bertindak sedemikian.

Satu kucupan lembut singgah di telinganya dan kehangatan tubuh adik iparnya itu sungguh terasa di saat belakang tubuhnya dirasakan rapat dihimpit tubuh lelaki itu. Tangan Zaidi pula terus menjalar ke perut Iza dan meraba seluruh bahagian hadapan tubuhnya.

Iza tergamam dan dalam keadaan dirinya yang berdebar itu, dia lantas berfikir perlukah dia meneruskan niat serong adik iparnya itu. Serta merta bayangan suami dan keempat-empat anaknya muncul silih berganti. Perasaan bersalah beserta dosa dan pahala membantutkan keseronokan yang sepatutnya dikecapi pada waktu itu.

“Zaidi… jangalah macam ni.. ” Iza menepis tangan Zaidi yang meramas lembut buah dadanya.

Zaidi memperkemaskan pelukannya membuatkan wanita itu tidak dapat melepaskan diri. Dia tahu, kakak iparnya itu menaruh hati kepadanya. Setiap kali dia pulang ke kampung, dia sering mendengar kakak iparnya mengerang sendiri di bilik air. Sebaik dia mengintai di lubang kecil di dinding, kelihatan wanita itu sedang melancap menjolok cipapnya menggunakan jari sendiri.

Malah, dia sering melihat kakak iparnya itu sentiasa memerhatikan setiap perbuatannya. Kadang kala kakak iparnya seakan sengaja menyelak kain hingga mempamerkan peha sewaktu menonton tv. Mereka juga kerap bersentuhan tubuh kerana kakak iparnya selalu berdiri menghalang laluan meskipun dia sudah nampak Zaidi ingin lalu. Perkara itu yang terlalu kerap berlaku sewaktu mereka pulang ke kampung membuatkan Zaidi yakin bahawa dia tidak bertepuk sebelah tangan.

Zaidi mengucup tengkuk Iza. Iza bagaikan tercampak ke alam khayalan. Perasaannya yang sekejap tadi memberontak ingin lepas dari permainan nafsu itu kembali terangsang. Perasaan kasih cintanya kepada adik iparnya itu kembali mekar berkembang. Malah dia sendiri memegang erat tangan Zaidi yang merangkul erat tubuhnya.

Iza dapat merasakan seludang mayang adik iparnya semakin berkembang gagah di persembunyian. Belahan punggungnya berseluar palazzo coklat yang ketat dan lembut tanpa berseluar dalam dapat merasakan betapa hangatnya alat sulit lelaki pujaannya itu keras di belahan punggungnya. Iza seakan tersentak sewaktu tangan Zaidi menyeluk ke dalam seluarnya dan menekup apam tembam berbulu nipis yang kegersangan. Nafsu yang menyelubung mereka membuatkan mereka semakin ghairah melayani cetusan syahwat yang berbibitkan rona-rona cinta.

Zaidi terus menarik tangannya keluar dari seluar Iza. Dia menarik tangan Iza keluar dari dapur menuju ke tandas. Pintu tandas di tutup. Mereka berdua sudah berada di dalam. Berpelukan dan berkucupan sepenuh rasa. Bibir tebal Iza dikucup Zaidi dengan geram. Tubuh ramping kakak iparnya yang beranak 4 itu rata di raba seluruh pelusuknya.

Iza sendiri sudah tidak keruan. Batang seludang adik iparnya keras menekan perutnya. Iza memegang tongkat sakti yang ditutupi kain pelikat itu dan merasai kekerasan alat sulit lelaki muda yang berbelas tahun lebih muda darinya itu. Daging keramat yang keras ingin dipuaskan dirocoh lembut tanpa menanggalkan bibirnya dari bibir adik iparnya itu.

“Kak Iza… kolom kontol saya kak….” Zaidi seakan berbisik di telinga Iza.

Bagaikan seladang dicucuk hidung, Iza melabuhkan punggungnya di tandas duduk dan menyelak kain pelikat Zaidi ke atas. Tongkat mengawan muda milik adik iparnya yang menjadi ‘secret admire’ dirinya itu terpacak gagah di hadapan matanya. Iza menelan air liur melihat batang daging yang berurat dan keras itu. Tidak sebesar milik suaminya, namun kelihatan benar-benar liar dari yang pernah dinikmatinya. Suaminya jarang sekali memberikan kepuasan kepada Iza. Kencing manis dan obesiti menjadi faktor kepada kegagalan hubungan intim mereka.

Zaidi merintih nikmat sebaik kepala cendawannya yang kembang berkilat disedut bibir birah kakak iparnya. Sedikit demi sedikit kakak iparnya itu menyonyot batang tegarnya hingga seluruhnya lenyap di telan mulut nikmat yang hangat dan lembap di dalam. Nafsu Zaidi semakin membara melihat wajah kakak iparnya yang seksi dan iras-iras pelakon lucah Ava Devine mula menghisap batang liarnya dengan aktif.

Iza terasa sungguh bertuah. Sekian lama dia tidak dapat menghisap kemaluan suaminya yang keras di dalam mulut. Kadang kala belum sempat untuk keras sudah berselaput lidah dan tekaknya dengan air mani yang dilepaskan awal. Tongkat hikmat milik adik iparnya itu bagaikan memberikannya satu hidup baru di dalam lembaran kisah nafsu peribadinya.

Nafsu sang ibu semakin ghairah. Nafas yang terburu-buru sewaktu menikmati koktel daging keras di bibir memberi petanda yang cukup meyakinkan di fikiran Zaidi. Dia menolak kepala kakak iparnya itu dengan lembut demi menghentikan perbuatan koloman yang seakan sedang kerasukan itu. Jika dibiarkan nescaya benih-benih berkhasiatnya pasti meledak keluar memenuhi mulut kakak kepada isterinya itu.

Tubuh wanita itu didirikan. Kucupan-kucupan cinta yang bernafsu kembali bertaut. Masing-masing saling berpelukan dan saling usap-mengusap dengan nafsu yang benar-benar sukar untuk di hentikan. Zaidi mengambil peluang itu untuk melorot ke bawah seluar palazzi yang lembut di tubuh Iza. Terus sahaja tangan Zaidi bebas meramas punggung molek kakak iparnya yang tidak berapa tonggek itu.

Zaidi memusingkan tubuh Iza. Kemudian kembali memeluk wanita itu dan menyelitkan batang keramatnya di belahan punggung kakak iparnya. Iza terpaksa berdiri menahan dinding agar stabil demi menerima asakan nafsu yang bakal diperolehinya sebentar lagi. Sambil itu, dia melenggok-lenggokkan serta melentik-lentikkan punggungnya agar nafsu lelaki muda yang berada di belakangnya itu semakin membuak-buak inginkan persetubuhan.

Berahi bukan kepalang adik iparnya itu jadinya. Punggung kakak iparnya yang tidaklah setonggek mana itu bagaikan menguasai dirinya menjadi benar-benar bernafsu. Lemak-lemak yang menambahkan kemontokan dan keanjalan daging punggung itu bagaikan suis nafsu yang menghidupkan suasana penuh keberahian.

Bagaikan tidak mampu menahan gelora, Iza tidak dapat lagi menahan gelojak nafsunya sendiri. Dia lantas menarik pedang sakti adik iparnya itu dari belahan punggungnya menuju ke ruang kangkangnya yang gersang dan memandu pedang tumpul sakti itu menikam lubang peranakan yang terkemut-kemut basah minta disetubuhi. Merasakan seludang kerasnya ditarik masuk ke lubuk senggama, Zaidi terus menekannya lebih dalam membuatkan tubuh kakak iparnya itu melengkung menahan ghairah.

Masa itu emas. Tanpa berlengah lagi, Zaidi terus menghenjut pedang saktinya keluar masuk tubuh kakak kepada isterinya itu. Iza yang terus dilanda kesedapan itu bagaikan berada di khayalan. Lubang sedap miliknya yang sudah melahirkan empat cahaya mata terasa seperti diisi sesuatu yang menikmatkan. Semakin lama dia menerima henjutan kemasukan batang saktinya itu, semakin licin dan memberahikan yang menyelubungi hidupnya ketika itu. Kenikmatan itu bagaikan sesuatu yang didambakan sekian lama. Perkara itu membuatkan dirinya tidak dapat bertahan lama. Keghairahan disetubuh pedang keras orang muda milik adik iparnya membuatkan puncak syahwat kewanitaannya semakin hampir ke puncaknya.

Begitu juga kepada Zaidi. Gelora batinnya menceroboh taman nikmat isteri birasnya itu mewujudkan satu perasaan yang sungguh sensasi kepadanya. Punggung empuk kakak iparnya yang bergegar sewaktu tubuh mereka berlaga menambahkan lagi perisa nikmat yang semakin menghantarnya ke puncak persetubuhan. Zaidi meramas geram kedua-dua punggung iparnya itu sambil melihat tiang saktinya yang kilat berlumur lendir nafsu mereka keluar masuk ke rongga peranakan kakak isterinya.

Bayangan demi bayangan penampilan seksi kakak iparnya saling silih berganti di minda Zaidi. Bayangan peha kakaknya yang dipamer sewaktu menonton tv menerpa fikiran Zaidi. Wajah kakak iparnya yang seksi berbibir tebal sewaktu menghisap seludang kerasnya menghangatkan perasaannya. Bayangan punggung kakak iparnya berseluar ketat menjadi peledak kemuncak yang sekian lama dinantikan.

Meledak bagaikan gunung berapi benih-benih zuriat Zaidi dari muncung senapangnya yang terbenam di dalam lorong setubuh kakak iparnya. Iza sendiri bergelinjangan dan mengejang menikmati kemuncak nafsunya sendiri. Senapang keras Zaidi yang penuh mengisi saluran peranakannya terasa berdenyut-denyut melancarkan peluru-peluru zuriat tepat di dalam rahim pembuntingannya. Iza benar-benar khayal merasakan kemuncak syahwatnya.

Sambil memeluk tubuh kakak iparnya, Zaidi kuat menolak batang kemaluannya agar dapat menyalurkan benih-benih subur ke dalam ruang kehamilan wanita yang memujanya itu.

“Kak… akak cintakan saya kak?…Ohh.. ” tanya Zaidi dalam kenikmatan.

“Zaidi… ohh… kita kawin ye sayangg… Zaidiii… ohh..” luahan rasa kenikmatan Iza yang hakiki diluahkan kepada adik iparnya.

Hari demi hari berlalu. Bulan silih berganti. Benih yang disemai semakin menjadi. Zuriat hubungan sulit menjadi lambang hubungan mereka sebagai suami isteri sulit. Di hadapan keluarga, mereka adalah ipar. Namun di belakang keluarga, merekalah suami isteri.

Sayang Salmah

Sebenarnya apa yang hendak aku paparkan adalah cerita yang sebenarnya berlaku ke atas diriku. Aku berusia 31 tahun, telah mendirikan rumah tangga dengan seorang gadis jelita dari Alor Star dan telah dikurniakan 2 orang anak. Kami kini menetap di Singapura kerana saya adalah rakyat sana tetapi kami sering pulang ke kampung. Memang peluang untuk pulang ke kampung halaman sentiasa di nantikan isteri saya kerana rindu kat keluarga tetapi saya juga sering nantikan peluang untuk pulang bersama tetapi bukan kerana rindu kat keluarga tetapi kerana Salmah, isteri abang ipar ku.

Salmah kini berusia 28 tahun dan walaupun sudah beranak dua, tetapi masih phew! Power man. Punggungnya yang montok, payudara yang sentiasa tegang, kulit sawo matang, dengan kulitnya yang licin sering membuat aku mengidamkannya dan aku sentiasa melancap mengenangkan bagaimana aku akan main cipapnya yang tembam dan berair itu. Aku selalu mencari peluang memandang ke arahnya apabila dia menyusukan anaknya yang bongsu dan melihat payu daranya yang putih gebu dan aku selalu terbayang bahawa aku yang sedang menghisap teteknya. Oh Salmah, aku memerlukan mu dalam dakapan ku.

Rumah isteriku di kampung mempunyai telaga di dalam rumah. Bilik airnya pula tak ada pintu jadi kalau nak mandi harus ikat kain basah atau berkemban aje. Kalau isteri aku, dia dah season, pakai aje kain basah, terus mandi, nampak tompok kat celah kelengkang dan putting tetek terbonjol dari kain basahnya. Apa nak dimalukan? Kan semua adik beradik aje.

Aku selalu mencari helah untuk lalu di hadapan bilik air ketika Salmah sedang mandi. Pinggangnya ramping, dan teteknya besar sedikit saiznya. Besar dan berisi teteknya membuat aku tak tahan lagi untuk menjamah tubuhnya. Sekali-sekala bila aku lalu di hadapannya, aku nampak dia mengosok sabun di celah kelengkangnya sambil tangannya mengosok-gosok cipapnya. Melihat keadaan beggitu, aku sering terus ke bilik tidur dan melancap sepuas hatiku. Telah beberapa kali aku bersenda gurau bersama isteri ku yang aku shiok kat Salmah dan nak main dia sepuas hatiku. Aku selalu berangan aku tengah kongkek cipap Salmah apabila aku bersetubuh dengan isteri ku. Isteri ku pun selalu bergurau, sambil berkata: “Abang bayangkan Salmah aje bila abang panjat yang, mesti abang puas”. Pada isteri ku itu hanya gurauan dan permainan ranjang seks tapi bagi diriku, itu akan jadi suatu kenyataan tidak lama lagi.

Tibalah suatu hari untuk peluang keemasan yang aku nantikan selama ini. Pagi-pagi lagi, isteri ku hendak ke Sungei Petani untuk menjemput kakaknya yang tinggal di Baling. Oleh kerana aku letih, aku menolak tawarannya untuk turut bersama. Jadi isteri dan anak anak ku serta anak sulong abangnya ikut isteriku naik kereta. Abangnya pula hari itu ada projek kat bendang, dah tiga hari tak turun sawah padi, lalu dia pun pergi dan hanya akan pulang jam 200 petang nanti.

Pada mulanya, aku cuma baring baring sahaja, tapi lama-kelamaan, Cis batang ku makin mengeras aje terbayangkan Salmah. Jam di dinding menunjukkan tepat 0830 pagi, lalu aku pun menanggalkan pakaianku memakai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Tiba-tiba, aku ternampak Salmah berkemban, tubuhnya basah, sedang menyangkung sambil mencuci pakaian. Kain basahnya terlondeh sedikit menampakkan separuh buah dadanya yang putih melepak. Apabila terlihat diriku, Salmah pun tersenyum sambil membetulkan kainnya dan aku pun minta diri dulu. Salmah pun bangun dan ke tepi lalu berkata” Abang nak mandi, mandi lah” “mah boleh tepi sedikit, kesian mah tengok abang, baju nak cuci ini banyak bang, mah lama tau”

Aku pun mencapai kain basah yang ada, dan sementara itu salmah terus membelakangkan aku sambil meneruskan cuciannya. Aku pun memberanikan diri lalu bertelanjang dan mengurut konek ku yang keras sambil menghunuskan ke arahnya. Yang pasti, salmah tidak tahu yang aku terlanjang di belakangnya. Kain basah dililit di pinggang ku sambil aku menyedok air telaga yang sejuk dan terus menyiram ke atas tubuhku. Sesekali percikan air itu turut membasahi tubuh salmah. Sambil mandi, aku pun start topik perbualan.

“Mah”. “Apa dia bang”. “Abang kesian tengok mah, siang malam mah bekerja, ikut giliran shift kerja kilang tentu penat kan”. “Bolehlah bang, apa nak buat”. “Suami mah tu malas”, tambah ku lagi “Asyik duduk rumah aje, sawah pun lepas dua atau tiga hari, baru nak buat”. “Dah nasib mah begini bang, apa nak buat”. “Kalau abang ada isteri secantik mah, abang hias cantik cantik”. “Eh! Tak de lah bang, Mah biasa aje, gadis kampung mana nak tau dandan”. “Sumpah mah! Pada abang, mah cantik sekali, lebih lebih lagi bila berkemban begini”. “Eh!! Abang ni, sampai ke situ pulak”.

Aku pun minta mah hulurkan sabun padaku. Apabila dia mencapai tanganku untuk di hulurkan sabun itu, kain basah yang aku ikat tadi terlondeh, maka terpaparlah konek ku yang keras dan tegang di hadapan muka salmah yang sedang dalam keadaan berlutut di depan ku. Salmah bagaikan terpukau melihat konek ku yang keras dan kepalanya yang merah menyala. Aku biarkan sahaja tanpa membuat sebarang usaha untuk menuutup aib kemaluan ku. Salmah terpegun dan nafasnya mula berdebar. Aku tahu itu isyarat bahawa nafsu berahinya telah dapat menandingi keimanannya dan apa yang aku idamkan selama ini akan menjadi kenyataan. “Oh Salmah” Kata ku, “Selama ini abang merindui teramat pada salmah. Setiap kali abang pandang rupa salmah, abang rasakan bagai nak mengambil salmah dalam pelukan abang” “Mai lah sini sayang” “Abang! Abang jangan loklaq bang, berdosa bang” Loklaq tak loklaq, yang aku tahu aku hari ni, apa jadi pun, salmah mesti aku kongkek.

“Mai lah sini yang” dan dengan sekali rentap aku menarik rambut salmah terus berhadapan dengan konek ku. Mulutnya terbuka sedikit lalu aku sumbatkan konek aku yang keras itu ke dalam mulutnya. Maka bermula lah adengan kulum mengulum di dalam kamar mandi. Dihisap konek ku dengan perlahan dan salmah menjilat keliling kepala tok aku yang besar dan merah. “Ah…………Sedapnya………….!!! Teruskan sayang, mah jangan berhenti hisap yang………… ahh…..yes baby suck it deep.” Aku pun buka lilitan kain basah salmah, maka terpaparlah hidangan dua gunung susunya di hadapan ku. Salmah hisap konek aku selama lebih kurang 20 minit.

Lepastu salmah pun berdiri di hadapan ku. Dengan itu juga maka terlondehlah kain basahnya ke bumi. Kali pertama, aku melihat isteri abang ipar ku sendiri bertelanjang bulat di hadapan ku. Memang hebat, PHEW!!! Bagai nak meletup batang konek aku dik kekerasannya. Kedua buah dadanya besar, lebih kurang saiz 36DD, pinggangnya ramping, bulu pantatnya di trim cantik berbentuk V. Kami terus berkucupan dalam keadaan berdiri dan aku menghisap bibir bawahnya dengan kuat dan rakus. Salmah membalas ciuman dengan memasukkan lidahnya ke dalam mulutku dan bermainkan lidahnya di dalam.

Kami kulum mengulum sambil jari telunjuk ku mengorek cipapnya yang basah dan melekit. Kelentitnya, keras terpacak, dan aku pun berlutut sambil membuka kelengkangnya luas sedikit dan terus menjilat pepeknya salmah. Slurp Slurp Slurp, makin lama akin rancak, makin lama makin lecak. “Aduh bang” ………… “Aahh……….aahh……..aahhh……sedapnya bang sedapnya bang, mah tak tahan nih. Bang pegang mah kuat-kuat bang. Mah lemah lutut. Lutut mah tak kuat”

Dalam masa 10 minit aku menjilat pukinya, dia telah klimaks sebanyak dua kali. Aku terus mengangkat tubuh salmah yang sedang menggeletar dik kenikmatan itu. Dengan keadaan kami yang masih bertelanjang bulat, aku dukung salmah keluar dari bilek mandi itu. Konek aku yang tengah keras terpacak itu telah merasuk akal perhitungan aku. Selamba aje salmah ku dukung hingga masuk ke kamar tidurnya. Di sana aku melihat anak bongsunya masih tidur nyenyak tanpa mengriraukan ibunya bakal di kongkek oleh Pak Su nya sendiri. Dalam keadaan basah, aku terus menerkam tubuh salmah. Kami dalam posisi 69, posisi yang amat digemari isteri ku. Aku menjilat lagi cipap Salmah yang basah dengan air mazinya dan air liurku sendiri. Aku memang dari dulu lagi paling gemari bau dari lubang cipap wanita.

“The smell of a cunt can do wonders to you” Salmah merasakan kenikmatan yang belum pernah dikecapinya selama ini, kerana suaminya tidak pernah menjilat nonoknya kerana dianggap kotor dan jijik. Salmah juga tidak dibenarkan menghisap konek suaminya yang memang kalah terlalu cepat jika koneknya dihisap. Hubungan seks mereka setakat sorong tarik sorong tarik, psst pssst psst keluar mani! That’s it baby…. GAME OVER!!!!! Suaminya jenis warak sedikit, terlalu ikut hukum hukum syariat. Syariat ke, zuriat ke, aku tak peduli lagi. Yang pentingnya sekarang ni aku tengah main dengan isterinya. Aku pun terus memasukkan lidah ku sedalam mungkin ke dalam lubang nonok salmah, dan menghisap kuat kelentitnya yang agak panjang. “Ahh abang…. Jilat abang… jilat puas puas…….aahh…….aahh…..shioknya. Mah rela bang, mah rela abang buat apa saja bang. Mah sayang bang….. oohh oohh…! oohhhhh…! Mmmm…Mmmmmmm…!”

Badan salmah dimamah olehku dengan rakus. Aku baringkan salmah atas perutnya dan menjilat punggungnya. Lidahku terus menuju ke lubang duburnya yang masih ketat itu. Aku menjilat lubang duburnya dan cuba memasukkan lidahku ke dalamnya. Salmah menggeliat kerana rasa geli campur nikmat. Tanpa ku sedari, jam didinding menunjukkan 11.00 pagi dan hampir 2 jam kami hanya romen dan foreplay sahaja. Dalam 2 jam itu, salmah klimaks berapa kali pun aku tak tahu dan aku tak pun ingin tahu langsung. Namun yang pastinya kini sudah tiba masanya untuk aku mengongkek salmah. Sayang Salmah akan aku heret ke lembah kecurangan…!. Aku pun letak sebuah bantal di bawah punggung salmah for some alleviation. Dengan perlahan, aku menghunuskan senjata sulitku ke arah cipapnya yang basah dan yang sedang menanti tusukan ku itu. Maka dengan perlahan, terbenamlah konek aku ke dalam lubang pepetnya.

“Ah abang!……..oohh sedapnyaaaa…mmmm…mm ahh ahh. Eh panasnya konek abang” Aku mula berdayung dengan perlahan, Sorong Tarik! Sorong Tarik! Disorong laju, ditarik pelan, itulah strategi tahan lama aku, “Eh kenapa lamanya bang. Cepatlah……mah tak tahan ni….aahhhhh….! Badannya terketar ketar, seperti demam kura-kura, matanya terpejam erat. Bahu aku dicekaunya hingga terguris dan berdarah sedikit. “Ohhhh…… Ahhhhhhh……. Bang…… BANGGGGGGGGGGG….!!!! Maka sampailah salmah ke puncak kepuasan nafsunya. Dapat aku banyangkan bertapa ruginya selaput dara cipap salamah ni dulu, sia sia saja dapat kat konek suaminya tu. Kalau aku yang dapat, huh… taulah dia akan untung nasib cipap daranya dulu tu. Tapi nasi sudah menjadi bubur. Bukan setakat suaminya dah pecahkan dara salmah, malah anak pun dah berjaya keluar dari cipap si cantik manis itu.

Namun aku bertekad tidak akan berputih mata sebegitu saja. Walaupun cipap daranya aku tak dapat, tapi dubur daranya tetap juga ku idam idamkan. Aku tau suaminya yang warak itu pasti tidak pernah terdorong untuk kongkek lubang dubur salmah. Sambil konek aku terhangguk hangguk, aku mengorak senyum apabila membayangkan bertapa masih suci dan bersihnya lubang dubur salmah. Belum ada konek lelaki yang pernah berkubang di dalamnya. Maka konek akulah yang bakal bertuah mendapat anugerah untuk julung kalinya menerokai lubang tersebut. Yang pastinya pada hari ini, dara lubang dubur salmah akan berakhir dengan kemasukkan konek aku ini. Aku pun tukar posisi menjadi dog style. Aku menyediakkan konek aku untuk cuba menerokai lubang duburnya yang jelas nampaknya masih lagi ketat.“Jangan bang….. sakit….!” katanya. Salmah juga mengingatkan bahawa adalah melakukan seks bontot. Aku pun tersentak seketika. “….? Yang kita buat ni pun memang dah memang lebih dari .” Jawab ku padanya. Rupa-rupanya salmah mengelamun. Disangkakan aku ni suaminya. “Opps terlupa….! Ingatkan tadi……..!” katanya.

Aku dah tak pedulikan keizinan dia. Samada dia nak mau pun tak nak, yang pastinya lubang dubur salmah tetap juga akan ku sumbatkan dengan konek aku ni. Aku pun tekan. Tapi memang ketat dan susah untuk masuk ke dalam lubang duburnya. “Aduk sakit bang….. aduh! Aduh! Sakitnya…! Aahh…. mah tak nak cam ni…. sakit sangat bang…..! Ahh…. tolong jangan bang….. ouch!” Pekik rayu dari salmah bila kepala konek aku berjaya menjenguk masuk ke dalam lubang duburnya. Tanpa memperdulikan tangisan salmah, aku pun dengan satu tusukan yang tajam terus membenamkan konek ku ke dalam duburnya.”Ouch!! Aduh bang sakit…! Sakit…!” Meratap salmah dengan tangisan sambil tersedu sedu. “ahh… sakit… oohh oohh sedap… bang sedappppp…” Parkataan sakit tu dah mulai berubah menjadi sedap pula. Wow! Ketatnya lubang dubur salmah, dikemutnya lagi. “oh baby…! Yes, yeah yeah….! I wanna fuck you hard. Ohh baby…. I wanna fuck you hard, you bitch, you slut!” sambil henjut tanganku memukul mukul kuat pada punggungnya seperti menunggang kuda. Jawabnya memang sampai merah padam kulit punggungnya aku kerjakan.

“Ohh….! I’m cummin baby….! Abang nak sampai mah…..!” Lalu aku pun lepaskanlah pancutan air maniku ke dalam lubang duburnya. Kami seperti di syurga. Peluh membasahi tubuh kami dan kami sama sama puas. Tetapi yang paling aku banggakan ialah kerana aku telah menikmatinya di atas ranjang katil pengantinnya itu. Jika selama ini hanya suaminya sahaja yang menjamahi tubuh salmah di situ, tapi kini aku telah pun berjaya memecah tradisi tersebut. Setelah aku mengeluarkan konek aku dari lubang duburnya, aku lihat ada sedikit kesan darah. Bagi aku itu adalah perkara biasa bagi yang first time. Mesti terkoyak sedikit lubang duburnya itu. Maklumlah…. pecah dara lah katakan…..!

Kami tertidur seketika dan tersedar pada jam 1.00 tengah hari. Ada satu jam lagi sebelum suaminya pulang. Salmah pun terus mengambil konek ku yang separuh tegang dan terus menghisapnya. Batang ku pun tegang kembali. Dihisapnya puas puas. “Abang relak ok. Mah nak kasi abang puas.” Maka dijilatnya seluruh angotta tubuhku dari hujung rambut ke hujung kuku. Dijilat juga buah ku dan kemudian dijilat terus lubang duburku. “Ah Yes! Baby…! Ahh Suck it baby….! Suck it…! suck it deeeeep sayang……!” “Sakit… ke bang….?” Tiba tiba salmah tersentak. “Lah aku cakap “suck it” bukan “sakit.” Eh…eh… budak kampung ni kekadang bodoh jugak. Aku pun ketawa geli hati. Hampir hampir konek ku kecut kembali, tetapi salmah tidak mudah mengalah. Dihisapnya hingga keras kembali. “Mah belum pernah rasa air mani bang” “Mah nak rasa?” Tanya ku “Nak” Jawab salmah. Hampir selepas 30 minit kemudian, aku pun pancutkanlah kandungan cecair dalam batangku itu ke dalam mulut salmah. “Mmmm…! Sedapnya bang….!” Ditelan sebahagian dari air mani ku yang pekat itu, manakala yang selebihnya meleleh di celah bibirnya yang manis itu. Aku pun memberinya ciuman yang hebat lalu merasakan air mani ku sendiri dari mulutnya.

Kami berdua pun terus mandi dan salin pakaian sambil dihidangkan makan tengah hari untuk ku. “Abang” “Ye Sayang” “Mah nak abang… Mah rela diceraikan kerana abang…! Abang…, sesungguhnya, mah dari dulu lagi dah terpikat dengan abang. Cuma mah tak berani bersuara. Mah memang cintakan abang.” “Jangan mah…! Jangan buat begitu. Mah kan ada suami dan anak….!” “Tapi mah nak kandungkan anak abang……!” “Itu mah jangan risau… nanti abang akan semaikan benih abang kat dalam perut mah” “Baiklah…. Tapi mulai sekarang…. abang mesti kerap pulang ke kampung. Sebab mah rasa mah tak kan boleh puas lagi dengan suami mah tu…!” Pada keesokan harinya, kami pun berangkat pulang ke Singapura. Salmah merelakan kepergian ku dengan hati yang amat berat. Sebelum berangkat, aku sempat berjumpa dengan Salmah di belakang rumah dan memberinya ciuman yang paling romantis yang pernah diterimanya. Air matanya pun berlinangan kerana bersedih di atas kepergian ku.

Sambil di dalam perjalanan pulang, dengan muka tersenyum lebar, aku pun tujukan satu soalan yang belum pernah selama ini aku tujukan pada isteri ku. “Yang…, Bila kita nak balik kampung lagi….? Nanti bulan depan, kita balik lagi OK…! Dua tiga hari pun jadilah.” Isteriku memandang ke arahku. “Eh… abang dah tebiat ke ini…? Dulu orang tua ni selalu membebel bila nak balik kampung. Ini shiok pulak….! Abang…., abang jangan main-main….! Jangan-jangan abang dah betul betul shiok kat kak Salmah kot….?” “Eh….! Jangan merapulah. Asal boleh aje. Dia kan pangkat kakak abang…!” “OK… kalau begitu, bulan depan kita balik, tapi abang janji tau…. jangan bohong” “YES!!!!” Sorak aku di dalam hati.

Kakak Ipar

Peristiwa ini tidak saya sangka-sangka, sebab Kak Yam adalah kakak pada isteri saya. Masa tu saya berumur 32 tahun, Kak Yam pulak berusia lebih kurang 36 tahun. Rumah kami berdekatan, cuma suami Kak Yam kerja di KL. Abang Hasan hanya balik dua minggu sekali. Kadang-kadang tiga minggu sekali kalau dia kena kerja luar, kata dialah.

Saya selalulah tolong Kak Yam bila Abang Hasan tak ada. Biasanya pergi pasar, hantar anak-anak dia (anak saudara saya juga) ke klinik kalau demam atau pergi ke pekan bila perlu. Kak Yam tak tahu memandu, jadi saya lah jadi pemandu tak rasmi dia.

Suatu malam tu, Kak Yam mintak hantar Amy, anaknya yang kecik ke klinik sebab Amy tiba-tiba panas macam demam dan muntah-muntah. Waktu tu dah jam 9.30 malam. Cuma nasib baik sampai kat pekan, ada satu klinik masih buka.

Pukul 11.00 malam barulah kami sampai balik ke rumah selepas ke klinik. Kak Yam ajak saya masuk dulu sebab Amy baru tidur. Saya tolong bukakan pintu.

Lepas Amy diletak di tempat tidur, Kak Yam cakap eloklah saya minum teh dulu sebab penat jugak kata dia. Masa minum teh dengan sedikit kuih (yang siang punya agaknya sebab kuih pun dah sejuk), kami berborak-borak.

Saya tanya Kak Yam, Abang Hasan tak balik ke minggu ni. Dia cakap tak, sebab Abang Hasan kena kerja luar. Minggu depan baru balik. Ehh dah tiga minggu tak balik, cakap saya. Kak Yam cakap hah ahh.

Saya usik Kak Yam tak rindu ke kat Abang Hassan. Kak Yam cakap entahlahhh. Saya cakap, tapi minggu depan Kak Yam lepas geram laah kan.

Dia kata, lepas geram apa? Saya tanya apasal pulak. Dah lama tak jumpa mesti lepas geram punya. Kak Yam mengeluh.

Entahlah katanya.

Saya usik saja, ehh carilah penawar. Kak Yam cakap, kau ada penawar? Saya cakap ada (entah apa saya tak tau). Kalau gitu kau ubatkanlah rindu Kak Yam ni.

Ehh lain macam ajer Kak Yam ni, bisik hati saya. Kak Yam rindu kat mana, soalan bodoh saya. Kat sini, Kak Yam letakkan tangan atas dada dia. Nanti saya sapu ubat.

Saya entah macam mana hilang pedoman. Saya memang selalu jugak naik stim kat Kak Yam. Kak Yam ni walaupun dah gemuk, dia punya tetek dengan punggung dia berisi. Saya letakkan tangan atas dada Kak Yam sambil usap-usap. Kak Yam mengeluh lagi kuat.

Saya angkat sikit baju kurung Kak Yam. Saya turunkan tangan ke punggung Kak Yam. Saya usap punggung dia. Kak Yam rapatkan kepalanya ke dada saya.

Saya masukkan tangan ke dalam baju Kak Yam. Kak Yam makin galak. Lalu saya peluk Kak Yam dan baringkan dia atas lantai. Saya tak buang masa terus meniarap atas badan Kak Yam. Tangan saya makin liar. Saya kucup bibir Kak Yam. Saya selak kain Kak Yam, saya usap cipap Kak yam, sambil jari menguis-nguis cipapnya.

Kak Yam bukak sikit kangkangnya. Saya usap seluruh badan Kak Yam. Saya jilat puting tetek Kak Yam. Saya jilat leher Kak Yam. Lepas tu saya rasa cipap Kak Yam basah lenjun. betullah pikir saya 3 minggu tak ditujah. Kak Yam mula merengek-rengek.

Lepas tu saya masukkan batangsaya ke dalam cipap Kak Yam. saya sorong-sorong, pelan-pelan lepas tu laju sikit. Kak yam mula menolak-nolak punggung dia ke atas. Lubang Kak Yam agak longgar tapi kemut dia masih kuat. lebih kurang lima minit, saya tak tahan. saya sorong laju-laju. Kak Yam pun memeluk belakang saya makin kuat.

Sorong makin kuat lepas tu Kak Yam menjerit. Masa tu jugak, saya terpancut dalam cipap Kak Yam. Kak Yam memeluk saya dengan kuat sekali dan macam menjerit. Isteri saya tak pulak menjerit macam tu.

Lepas tu kami tersadai di lantai.

Maaf Kak Yam. Saya cakap. Takpa Kak Yam suka…kata dia.

Bila Abang Hassan balik pada minggu depan saya buat biasa saja.

Itulah pertama kali saya curang terhadap,isteri saya. Dengan Kak Yam, kakak dia, kakak ipar saya sendiri. Sedappppp tau.

Kak Yati Bekas Iparku

Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni.. aku teringat balik… saat-saat dimana kesucian terunaku telah tercemar. Korang mesti tak caya punya kalau aku bagi tau yang kali pertama aku main pantat pompuan masa umur aku dah 21 tahun..masa tu aku baru abis ITM.

Nak kata aku ni baik tak jugakle..tapi jahat aku camtu jela…setakat hisap ganja…sesekali togok air setan…tapi pompuan aku tak main.Bohongla kalau aku tak minat atau tak stim kat pompuan… tapi aku ni kira penyegan sikitle dengan pompuan…sikit je. Bukan tak pernah tackle awek…adala dua
kali dapat tangkap awek…..tapi dua-dua cabut…aku ingat pasal aku tak projek ngan dia orang kot?

Takpela…yang aku nak crita ni pasal janda abang aku atau pun bekas akak ipar aku… yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku. Kalau ikutkan aku, berzina dengan akak ipar tu kira lebih jugale…tapi …bila pikir balik…tak ape kot…dia pun dah jadi bekas bini abang aku…abang aku pun dah ceraikan dia dekat lapan tahun …pasal dia tak nak dimadu bila abang aku kahwin lain dengan anak dara…

So,…. Lepas dia kena cerai, mengenangkan dia pun takde salah apa dengan kita orang… famili aku masih lagi baik dengan dia…Walaupun dia ni agak lorat sikit…pasal bapak dia kaya. Padan muka dia pun kena cerai dengan abang aku…dulu…masa jadi bini abang aku bukan main sombong lagi…bukan
nak campur kita orang sangat. Sekali kena tinggal… barula tau nak bebaik. Bila aku ada kat rumah, selalu jugak le orangtua aku suruh pergi rumah dia… kirim buahtangan dan tanya kabar dia.

Jarak umur dia dengan aku lebihkurang 19 tahun. Body dia pun kira boleh tahan jugakle…cuma badan dia agak berisi sikit…apa orang kata…plum… tapi tak masuk kategori gemukla. Anak ada tiga orang… masa dia kawin tu agak muda juga..seingat dalam lingkungan 20 tahun…anaknya yang besar dah
berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun..manakala yang ketiga 13 tahun.

Yang no. 1 dengan no. 2 tak duduk rumah sebab masuk sekolah asrama. Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu la bila aku ada kat rumah… orang tua aku selalu… suruh jenguk dia. Makin mengada la dia …apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pegi mana-mana…. macam driver dia pulak aku masa tu. Kadang-kadang abang aku sound juga…tapi makbapak aku defend…. Aku pun tak kisah sangat … lagipun aku tak dapat kerja…dok melepakje …kalau hantar dia pegi mana-mana…dia bagila duit poket sikit…dapatla aku beli ganja.

Dipendekkan cerita…boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke…mak aku suruh pergi jengok bekas akak ipar aku tu…hantar kuihla… laukla… sayurla. Aku pun tak kisahle…nak buat camna…dah orang tua suruh. Tapi…aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat umah dia…bukan apa… segan ada …takut pun ada juga …mana tau kena cekup dengan orang kampung….cas khalwat…..dah la aku teruna lagi …dapat pulak janda bekas abang aku ..tak ke naya.Lagi pun, aku memang saja simpan kote aku… kononnya nak rasmikan masa malam pertama…yelaa untuk bini yang darale…sapa lagi

Abih camno…benda dah nak jadi…satu hari tu…mak aku suruh pegi rumah dia hantar daging ngan sayur. Oh ya.. lupa aku..namanya Hayati… jadi aku pangil dia Kak Yati.

Aku pun tunggang motor aku pegi rumah dia, tauje la kat kampung rumah jiran pun adala sepelaung. Masa tu lebihkurang jam 10.00pagi. Sampai rumah dia sunyije…”Kak Yatiiii…oooo Kak ” aku jerit nama dia dua tiga kali. Tak lama kemudian dia terjengul kat pintu rumah … pakai baju tidur je.. “Ai.. baru bangun ke?” bisikku.

“Ohh..Matt..ada apa mat?” dia tanya aku.
“Ni ha…mak suruh hantar daging dengan sayur sikit” aku jawab balik
” Masukla..” di pelawa aku.
“Takpelah kak..saya nak antar je…nak cepat ni” aku cuba menolak untuk masuk kerumah dia.
“Eh..engkau ni…kalau datang sini nak ceeepatje…masuk la…minum dulu… akak pun sorang je ni……. Lan pegi sekolah” Kak Yati seolah menggesa.(Lan tu anak dia yang bongsu)
“Nak cepat ni..kak” aku cube elak lagi.
“Ala…masuk le jap…minum dulu” dia sound lagi
“OK lah..” malas aku nak cakap banyak…aku pun melangkah masuk…bukan apa… nak jaga hati dia…dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk.Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih tuala kononnya.Ahh..kan dia bekas akak ipar aku.
“Ha macam tula…” sambil tersenyum.
Bila aku masukje dalam rumah dia pun merapatkan pintu, dan tanya aku ” Mak kirim apa?”
Aku jawab ” Ni ha…daging dengan kacang panjang” sambil menyerahkan ketangannya.
” Meh pegi dapur…ko nak minum apa? Kak Yati tanya aku
” Teh bolehla?” aku jawab ringkas
” Kopi ginseng nak?” dia tanya lagi
“Emm…bolehla” aku mengiyakan dan mengekor kat belakang dia menuju kedapur.

Sambil tu mata aku nakal juga peratikan ayunan punggungnya yang agak lebar tu berayun kekiri kekanan…kira ok juga…punggungnya agak lebar tapi dah kendur sikit…tauje la umur dah 40 ….anak dah tiga…lepas tu dah kena kerjakan dengan abang aku…kalau dia tak kuat makan jamu …lunyai punya lah….

Dalam baju tidur yang agak jarang…kelihatan bayangan seluar dalam dan coli yang menutupi kedua daging pejal didadanya. Aku pun takdela fokus kat situ….dah depan mata nak buat camna.

Sampai kat ” dining room” dia suruh aku duduk sambil dia pegi buatkan aku air. Bila dia datang balik… pehhh..tetek dia..mewahhhh…tapi kira ok lagila..takde la nampak melayut. Walaupun ditutupi dengan baju tidur..tapi kain nya yang jarang jelas membayangkan bentuk tubuhnya. Tapi masa tu aku pun takda pasang niat apa pun.

Sambil meletakkan air depan aku..” Matt makan kat sini jela….akak tak ada selera la nak makan sorang-sorang… Lan pun balik lambat hari ni… pukul lima petang katanya….ada sukan” dengan suara yang lembut seakan memujuk aku. Alamak takkan nak makan sini pula…

“Kalau lauk sedap bolehla” aku jawab balik
“Elehh..ko ingat akak tak pandai masakke…nanti akak masak sedap-sedap… gerenti ko nak tambah lagi” katanya.Aku diamje..
“Beli kat mana kacang panjang ni Mat…nampak freshje…besar-besar…panjang-panjang?” tanya dia lagi.
“Ahh…kat belakang rumah tu…” kataku.
“Sapa tanam?”
“Eh..sapa lagi….sayale…” jelasku
“Betulke” Kak Yati saja mengusik
“Tengok orangle…kalau saya tanam mesti baik punya” aku rasa tercabar
“Ye keni…abih…yang tu panjang jugak ke?” tekannya lagi
Eh…apa Kak Yati ni…kesitu pulak kataku dalam hati. Aku terdiam tak tahu nak kata apa.Kak Yati pun pergi kedapur tinggalla aku sorang-sorang.Habis minum..” ” Apa aku nak buat ni…nak tunggu makan lama lagi” kata hatiku
“Akak ada cerita best-best tak” aku tanya Kak Yati mana tau ada CD cerita terbaru “Mat pegila kat depan tu…carila sendiri…ada tuuu” sahutnya dari dapur.

Aku pun bangun pegi bilik tamu…belek punya belek…ahh..hindustan pun jadile…sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus baring terlentang….Kepala dah lalok….tak lama…bukan aku yang tengok TV…..TV yang tengok aku.

Lebihkurang pukul 11.00 …bila aku tersedar….aku perasan macam ada orang kat sebelah aku…sapa pulak ni… bile aku toleh..eh.. Kak Yati baring mengereng mengadap aku…adala dalam jarak tiga kaki… kat depannya ada sebungkus besar kerepek…

Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya mengunyah. Dia dah tukar pakaian….pakai kain batik dgn singlet yang pompuan biasa pakai…yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal buah dada dia…Kain batik dia pulak terselak sampai kat paras lutut… maka… terserlah betis dia yang putih tu…gebu juga…

“Sedap tidur mat…nak kerepek” dia tanya aku
Aku diam je…dlam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha aku…masa tu aku pakai track bottom..tapi tak pakai underwear…dengan singlet je (dah jadi perangai aku…memang jarang pakai underwear). Bila mata aku pandang kebawah….Alamak…kote aku menonjolje kat bawah kain seluar aku…tengah stim….Malunya aku…nak buat camne ni….mesti Kak Yati perasan punya…

Ah…buat selambe jela…kataku dalam hati…nak buat camne….aku terus diam tak bersuara…sambil tu jeling jugak kat dia…bila aku rasa dia tengah pandang TV pelan-pelan aku adjust kote…letakkkan kat bawah getah seluar yang grip kat pinggang….mata terus konsentret kat TV je…apa tindakan yang aku nak buat pun tak tau…Tengok aku diam je…Kak Yati pun diam juga…sambil terus menikmati kerepek.

“Kalau nak makan kerepek ni ambikle..” pelawa nya lagi sambil menghulurkan bungkusan dekat ke tangan aku.Aku pun hulur tangan…tapi mulutku masih diamje…masih terkedu lagi…sedap pulak kerepek ni…tangan aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu…sesekali berlaga juga dengan tangan Kak Yati…

Sekali tu…aku raba-raba dalam bungkusan…terpegang tangan Kak Yati yang sedang meraba kerepek juga…kerepek dah abis…aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan…dia genggam tangan aku… Alamak.. apa pulak ni.. aku dah mula risau….aku toleh pandang muka dia…mata dia tajam merenung mata aku…lagila aku kelam-kabut… Apahal pulak dia ni…bisikku resah.

Pelan-pelan dia lepaskan tangan aku…sambil menarik tangannya keluar dari bungkusan ..jari-jemarinya meleret kat atas tangan aku keatas kebawah….Masa tu aku terkedu…semacamje aku rasa…kepala aku dah mula ke lain…lalok kesan ganja ada sikit lagi ….Dia ni nak goda aku ke… apani?

Ahh…saja nak sakat aku kot…aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning.

Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku… Ah… kacau ni…. Aku pun tarik keluar tangan aku dari dalam bungkusan…Kedua kami masih diam tak kata apa…Agaknya Kak Yati masa tu mesti gelakkan aku ..bila tengok aku dah tak tentu arah…… jari-jemarinya masih bermain-main kat lengan aku…aku biarkan…mataku terus tertumpu kat TV…tapi apa cerita kat TV pun aku dah tak tahu. Tengok aku diam je…dia pun mengesot mendekati aku…jarak badanku dengan dia adala sekaki…aku lagi gelabah…tapi buat relk je la

Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan… ke arah pehanya…makin lama makin dekat…. sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha dia. Sampai situ…tangan aku jadi kaku…diam. Kak Yati ubah posisi… terlentang pulak…tapi badannya makin dekat dengan aku…adale dua kaki… pehanya dah menghimpit tangan aku… bahang badan dia makin terasa…

Tiba-tiba, Aku pulak rasa semacam punya berdebar….aku rasa degupan jantung aku makin laju….kepala aku dah mula pikir macam-macam…Kak Yati nak goda aku ke ni… takkan aku pulak… dia dah gian kot sebab dah lama tak dapat batang … eh takkanla dia camtu….ke saja nak mengacah aku…tapi, mungkin juga…dia pun dah menjanda dekat lapan tahun.

Rasa ingin tahu makin kuat…sambil nak cari kepastian lagi…aku tarik tanganku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha KakYati…pelan-pelan jari-jemariku mula menguit-nguit peha dia…Kak Yati diam je…aku tekap tapak tangan aku atas peha dia…diam lagi…aku gosok-gosok pelan…diam lagi… aku tarik-tarik kain batik dia keatas pelan-pelan…Kak Yati diam lagi…aku tarik lagi pelan-pelan kain dia keatas sampaila kepangkal peha ….tak ada bantahan juga….sampaikan dah takda apa lagi yang
menghalang tapak tangan aku dari bersentuhan dengan daging peha dia…dia masih diam lagi…

” Aik….biar betulni..” bisik hati aku.
Aku pun mula gosok-gosok peha dia…sambil menjeling sikit… saja nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu … aku nampak kaki dia tergoyang-goyang dan sesekali terangkat….dia rasa geli kot..aku agakje. Tapi…telinga aku seakan terdengar dengusan nafasnya
yang semakin kuat.Aku pun terus gosok-gosok peha kak Yati.
Tak lama kendian…kaki kirinya yang melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku…aku saja cubit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki aku….dia balas balik….perlahan-lahan betisnya beralih dan diletakkan atas betisku….kedua kakinya terkangkang sikit…..sambil tu badannya mengesot sikit makin rapat dengan aku…sampai terasa siku aku menyentuh siku dia.

Kehangatan bahang badannya semakin terasa….tapak tangan ku terus merayap makin keatas ke pangkal peha Kak Yati. Aku dengar nafasnya makin laju…tapi aku masih tak pandang dia lagi…cuma jeling=jeling tu ada la…takut ada…segan pun ada….aku pun macam tak percaya…betulke mimpi aku ni….tapi …naluri dan keinginan nak tahu apa kesudahan dari tindakan aku tu dah mula bermain kat kepala aku….

Bila tangan aku sampai kat pangkal peha dia… aku gosok lama sikit..sesekali aku garu dengan kuku perlahan… bila aku buat camtu je….kaki dia tergerak sikit…aku tengok lutut kaki kanan dia
membengkok sikit sambil digoyang keluar dan kedalam perlahan…. kangkang dia makin luas…. masa tu kalau aku alih tapak tangan aku ketengah sikit mesti terlekap atas tundun dia…tapi aku tak berani lagi..masih 50:50…mana tau kot dia menjerit pulak kang…takke naya

Lama juga aku main gosok-gosok dan garu-garu kat kat situ… aku dan Kak Yati masih lagi tak bersuara…. masing-masing layan perasaan kot.Sambil tu aku beranikan diri tolehkan muka aku pandang muka dia….Aku tengok….matanya agak terpejam…dahinya sesekali berkerut…dan mulutnya sesekali dikepam macam geramje…. kepala aku pun mula berkira-kira…nak pegang ke tak nak tundun dia …nak pegang tak berani …tapi …keinginan tu makin membuak.

Masih tak yakin lagi…aku berhenti kat situ..tak tahu apa tindakan seterusnya, aku terus menggosok dan melurut pehanya…sekejap ke pangkal sekejap sampai dekat lutut….kain batik dia dah tersingkap abis…aku pun dah nampak seluar dalam warna pink yang dia pakai…sekali jeling ..tundun dia boleh tahan juga tembamnya.

Sedang aku teragak-agak untuk tindakan selanjutnya…tiba-tiba, bila tapak tangan aku sampai kat pangkal pehanya …terasa tangan Kak Yati memegang tanganku…aku biarkanje. Lama sangat agaknye dia tunggu…aku tak juga sentuh tundun cipap dia…pelan-pelan dia tarik tapak tanganku dan diletakkan tapak tanganku keatas tundun dia… Fuhhh….tembammmmm.

Nafsu aku dah makin membuak…dadaku semakin berombak laju…masa tu macam nak pecah aku rasa…suspen ada..stim pun ada….. nafas Kak Yati pula aku dengar makin kuat…sesekali dia mendesah perlahan…tapi masih tak bersuara…tu yang aku cuak tu.kalau nak suruh aku pegang cakapjela… Tangannya menekan-nekan tapak tanganku ke tundun cipapnya…Ahh..ini macam bagi isyarat je…kataku.

Pelan-pelan tapak tangan ku menggosok-gosok tundun Kak Yati sambil sesekali jari hantuku menekan-nekan bahagian tengah cipapnya. Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun Kak Yati. Bila kau tekan kuat sikit…belahan ditengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantuku terus menyusuri belahan yang terasa semakin dalam…seluar dalam Kak Yati kat bahagian belahan tu terasa semakin lembap. Dengusan nafas Kak Yati makin jelas. Aku pandang muka dia…matanya dah kuyu semacam…dadanya berombak-ombak…

Aku pun terus memberanikan diri… menyusupkan tangan aku kedalam seluar dia…bulu dibahagian atas tundunnya agak lebat juga.Macam tak berjaga je….bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan… aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang perjalananku mendaki bukit kecil untuk mencari lembah yang subur ditengah-tengah bukit kecil…yang orang kata…memang elok untuk bercucuk tanam…

Tanah bukit yang sekangkang kera yang ditinggalkan pemiliknya yang terdahulu bagaikan tak terjaga… tapi dalam congakan ku…kalau dah lama kena tinggal dan tak dikerjakan… tentu berbaloi juga kalau diusahakan…tentu dah subur balik

Aku pekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap Kak Yati….memang tembammmm…Aku beralih merapat ke badan nya….dan parking tangan aku atas badan dia….masa aku ubah posisi tangan tu…terasa siku aku menyentuh gunung kat dada dia….macam tersiku belon aku rasa…

Pencarianku taklama…rekahan dilembah ditengah bukit kecil yang tanahnya agak lembap mengesahkan kesuburan lembah yang akan kupacakkan dengan tiang rumah … dan akan ku gemburkan dengan hayunan-hayuanan cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah… cuba gali sikit…mana tau ada mata air….boleh buat penghilang dahaga…dan lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang … dan silap-silap kat dasar hulu sungai tu ada permata ke… berlian ke….

Posisi dah ngam…aku pun terus mainkan jari hantu ku menyelusuri alur cipapnya…turun …naik…turun ….naik…alur cipap kak Yati makin basah….Dengusan dah bertukar keluhan…. bunyi… uhh…ahhh…
uhh…ahhh dari mulut Kak Yati semakin jelas dan semakin berterusan.

Aku semakin hilang pertimbangan….nafsuku dah mengusai kewarasan… aku makin berani… makin aku hayati keluhan dari mulut Kak Yati…kote aku semakin stim dibuatnya….Kak Yati terus menggoyangkan lututnya kedalam dan keluar…kangkangnya makin dilebarkan ….belahan cipapnya makin luas terbuka….jari tekunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu dan bibir cipap Kak Yati…manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit…. semakin dalam kecelah alur cipap Kak Yati. Jari hantu aku….memang hantu betul…Makin dalam aku jolok….makin panas aku rasa…dinding lubang cipap Kak Yati terasa lembut dan licin ….dan agak basah berlendir…

Ekspedisi penerokaan gua dah bermula…sambil menjolok masuk…aku korek-korek lubang cipap dia…makin aku jolok makin panas…aku korek lagi…makin lama makin dalam…. tak jumpa juga hujung lubang gua Kak Yati…dah habis jari aku…aku jolok lagi dalam…Kak Yati mula mengerang…ishh…. ishh…uhhh…ahhh…uhhh…ahhh…

Tiba-tiba aku terasa jari aku macam kena sepit..kemutla tu…tak pasal-pasal….kote aku pula rasa geli…dah makin keras… Aku biarkan cipap Kak Yati kemut jari aku…lutut dia ternaik sikit… aku tarik dan jolok jari aku lagi…tarik…jolok…tarik…jolok…. lubang cipap Kak Yati makin licin…Kak Yati terus…uhhh….ahhh … uhhh….ahhh… Jariku yang lain teringin juga…aku masukkan dua jari… jolok… tarik… jolok… tarikkk… terasa sempit sikit dari yang sebelumnya… kemutannya terasa makin kejap….

Tiba-tiba aku dengar Kak Yati bersuara, “Sssedappp Matt…gosok kat atas sikit” sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku kebahagian atas alur cipapnya bagaikan mencari sesuatu…. aku ikut je sampaila jariku terasa menyentuh seketul daging yang tersentil kat celah atas alur cipap KakYati….masa tu aku dah pasti yang tindakanku mendapat restu yang sepenuhnya dari bekas akak ipar aku Kak Yati…

“Yahooo…inila permata yang aku cari…aku dah jumpaaa dahhh?” peneroka haram tu menjerit kegembiraan. Bila jariku tersentuhje biji kelentit dia…terangkat sikit punggung Kak Yati…. Tangannya masih memegang tanganku…terus membantu gerakan jariku… Makin laju biji kelentitinya kena gosok…. makin terangkat-angkat punggung Kak Yati, sambil mulutnya makin kuat mendesah.
“Wah..sedap juga gosok biji kelentitni” kataku dalam hati…sambil terus menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentil-gentil biji kelentitinya yang terasa semakin keras memejal…

Aku pun dah tak takut lagi dah..tak segan lagi dah…aku tarik tangan aku…ubah posisi badan aku mengereng…. dan aku uraikan ikatan kain batiknya….aku lurut seluar dalam Kak Yati kebawah sikit….sampai paras lutut… dan kakiku menyambutnya terus melurutkan seluar dalamnya ke bawah… kain batiknya pula menyusul…Kak Yati mengangkat punggungnya untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya… Kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu…puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yang dikelilingi
dengan belukar.

Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat Kak Yati yang merekah ditengahnya… Tapak tanganku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram…Kak Yati membuka mata dan merenungku dengan pandangan yang bagaikan merelakan….

Aku bangkit dan duduk disebelahnya….terus ku tarik singletnya keatas… sebahagian kedua-dua gunung didadanya tersembunyi disebalik coli warna pink juga… aku singkap coli dia sekali… maka… terserahlah kedua-dua daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu….seiring dengan cuaca
kat luar yang makin panas… adegan di ruang tamu bekas akak ipar aku juga turut makin panas

Kak Yati mengereng mengadap aku…dan mengarahkan aku “Mat…buka…” Tanganku pantas membuka cangkuk colinya ……Bila terbukaje…Kak Yati menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan colinya keatas….maka…terhamparlah didepan aku sebatang tubuh bekas akak ipar aku yang putih dan gebu….. telanjang bogel tanpa dibaluti seurat benang… di atas dadanya terhampar dua ketul daging yang agak menggunung …dihiasi dengan dua biji puting yang agak kehitaman… dengan bulatan yang agak coklat kehitaman mengelilinginya …. fuhhh….mewahhhhh aku….makan tak abis….tapi, walaupn tetek di aagak besar juga…yang best tu tak la jatuh sangat… tegap… montok…. pejal… itu yang buat aku lagi geram.

Aku pandang muka dia…Kak Yati tersenyum memandang aku dengan matanya yang agak dikuyukan. Kedua tanganya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku di tarik rapat edadanya….manakala mukaku makin mendekati mukanya…terasa kedua buah dadanya pejal menongkat dadaku…puting
teteknya yang menunjal dadaku menghasilkan rasa yang semacam…

Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih menindih badannya… dengan pantas mulut Kak Yati mencakup mulutku…dan mula menghisap bibirku …atas..bawah..silih berganti….terasa lidahnya menjulur keluar cuba masuk kemulutku… aku buka mulutku…. dan terus menyedut lidahnya… bergelut lidah ku dengan lidah Kak Yati…. Kami terus berkuluman dan berbalas sedutan…Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah ….Wahh… sedap rupanya …lazat

Batangku yang terperangkap dibalik seluarku terasa tak selesa…aku melepaskan mulutku dari mulut Kak Yati…dan duduk disebelahnya… terus melurutkan seluarku… dan Kak yati bagaikan tak sabar turut membantuku melurutkan singletku….kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat kini bagaikan menjadi satu….. berpelukan dan berkucupan. Sambil tu tanganku pantas menyelit di celah tubuh kami …. apa lagi…payu dara janda veteran kat bawah aku tu la yang jadi sasaran..mana yang sempat je aku
ramas-ramas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuh Kak Yati yang semakin merangsang nafsuku.

Bagaikan melepaskan geram Kak Yati membalikkan tubuhku dan menindihku. Habis seluruh mukaku dan batang leherku serta belakang telingaku dan telingaku menjadi sasaran mulut dan hidungnya. Aku biarkan… pasrah …. biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran.

Puas dia menggomol aku… lidahnya menjalar kebawah dan menghisap puting kecil ku… gelinya … ya amat.. tak boleh nak crita…terus menurun kebawah menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu untuk disambar.

Pelan-pelan Kak Yati mengurut koteku dan menjilat kepala koteku… bagaikan budak kecik yang dah lama tak dapat aiskrim Cornetto… butuhku dikulum, dijilat dan dinyonyot-nyonyot oleh bekas akak iparku… dua biji buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya.. sehinggalah aku rasa
macam nak tercabut kepala aku menahan air maniku supaya jangan sampai terpancut.

Aku bagaikan tercabar…. takkan aku nak mengaku kalah sebelum berjuang… Lantas aku tarik badan dia keatas dan membalikkan tubuhnya terus menindih dan menggomolya pulak. Segala gerakan dan serangan yang Kak Yati lakukan kepada aku…. aku buat balik kat dia… menggelepar dia bila aku
jilat-jilat telinga dan batang leher dia… sambil tangan ku terus meramas-ramas kedua tetek dan putingnya…

Lidahku pula menjalar kebawah….. kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulutku ….. memang puas betul mengerjakan kedua-dua teteknya… makan tak abis…. habis keliling payu daranya aku hisap, jilat aku sedut… puting dia pula aku nyonyot-nyonyot macam bayi yang betul-betul
kehausan… aku dah macam tak ingat lagi pompuan yang aku tengah kerjakan adalah bekas akak ipar aku. Jari jemariku pulak turun ke bawah menjalankan tugasnya sendiri… mengorek lubang pantat bekas akak iparku… dan menggentil-gentil biji kelentitnya… Kak Yati makin galak…. bunyi uh.. ah.. uh.. ah dari mulutnya makin jelas.

“Bawah Mat..” Kak Yati menolak kepala aku kebawah. Aku tau.. mesti dia suruh jilat pantat dia… takpelah…tadipun dia dah hisap butuh aku. Sampai kat tundun dia, aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembam tu.

Dengan posisi kepala aku dicelah kangkang dia…. rekahan tundunnya yang sudah agak basah menjadi sasaran lidahku. Mula-mula cuak juga…. apa rasa pantat pompuan ni… aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap Kak Yati… aku telan sikit airliur aku… ah sedap juga… makin lama lidah ku makin ganas…. habis dinding lubang cipap Kak Yati aku jilat dan jolok dengan lidahku… kedua tanganku menguak bibir cipapnya….luas… aku makin geram… bukan setakat lidah… dengan mulut aku kerjakan cipap Kak Yati… bila aku sedut-sedut biji kelentitnya, Kak Yati lagi kuat mengerang…

“Ahh…ahhh…sedap Mat….jilat yang kat atas tu Mat”
Sambil menikmati hisapan dan sedutan mulutku pada bijinya, Kak yati mengayak-ayakkan punggung nya….tanganku kini beralih menampung punggung nya pulak sambil mulutku bergelumang dalam lubang cipapnya …. pantatnya makin berair dengan air liurku dan air pukinya. Sesekali aku telan air liur yang bercampur dengan air puki Kak Yati…. sedappp…dengan rakus sekali mulutku mengerjakan lubang pantat Kak Yati…. bila aku jeling kat atas…aku nampak dua-dua tangan Bekas akak ipar aku tu ….meramas-ramas dan menguli kedua-dua teteknya.. aku hulurkan tangan aku ke atas tolong uli sekali…aku ramas tetek dia…aku makan biji kelentit dia… lagila Kak Yati mengerang… lubang pukinya makin banjir…

Tiba-tiba…. ayakkan KaK Yati semakin laju…ditunjalkan tundunnya ke muka aku..dan dikepit kepala aku d engan kedua-dua pehanya “Uhh..ahhh…uhhh.. sedap Mat..ishhhhhh…heknkk…heknkk” Aku rasa dia dah klimaks sebab lubang cipapnya makin banjir… terasa hangat semacam.
Dah lega sikit …aku bangun… capai singlet aku… lap muka…. Aku tindih semula tubuh Kak Yati… kami berkuluman…dan koteku… betul-betul aku parking kat celah alur cipap Kak Yati…. nak jolok masuk aku tak pasti… jadi aku geselkan kat alur cipapnya yang basah berlendir.

Kak yati pandang muka aku… ” Mat nak…?”
” Akak bagi…?” aku tanya bodoh…soalan tergantung.
Kak Yati angkat lutut dia atas sikit dan membuka kangkang dia…aku naikkan sikit punggung aku dan tenyeh-tenyehkan kepala kote aku kat celah alur cipap….Kak Yati pegang kote aku… dia tenyeh-tenyehkan kepalan butuh aku tepat kat biji kelentit dia…. sambil di atenyeh kepala Kak Yati
meliuk lentuk sambil mendesah kesedepan. Tak lama dia tenyeh… kepala butuhku dihalakan ke lubang cipap dia .. aku menurut je…

Bila masuk je kepala butuh aku… fuhh… sedappp… tak pernah perasaan aku merasa nikmat yang macam tu. Pelan-pelan aku tekan masuk lagi… sampai separuh ….terasa pantat Kak Yati mengemut…. aku berhenti sekejap… nak bagi butuh aku menyesuaikan diri dalam suasana yang tak pernah dialaminya…bukan apa…takut dia pening …nanti muntah….. bila kau rasa dah under control…aku tekan lagi …. sampaaaaaaaaaai habis….kote aku dah kena telan sepenuhnya sampai kepangkal… aku stop lagi…controlll

Bila dah rasa selesa…kedua tanganku menahan berat badanku dan aku pun mulakan ayunan… jolok… tarik.. jolok.. tarik…. mula dengan gerakan perlahan…. makin lama makin sedap.. aku lajukan lagi sikit…. lagi sedap…. sesekali terasa lubang cipap Kak Yati mengemut butuh aku….lagi sedap… nak kata ketat sangat tu takla… maklum aje la…dah tiga kepala budak keluar kat situ.

Agaknya Kak Yati rasa lubang dia tak cukup ketat…. dia rapatkan peha dia… aku pula yang mengangkang… pehhh… kali ini dia makin kemut lagi kuat… bila aku hayun…. lubang cipap dia rasa lagi ketat…ayunan butuhku aku perlahankan… sesekali Kak Yati gelekkan punggung dia… aku
lagi tak tahan..

“Uhh..sedap Kak…” aku layan kepala aku
Kak Yati paut badan aku dan cuba bangkit…. ” Akak atas Mat” pintanya….abisla kali ni memang ku kena lanyak….
Aku baring terlentang….Kak Yati duduk bercelapak kat pangkal peha aku…dia angkat punggungnya sikit…kote aku yang tegak… terus dicapai dan diacukan ke lubang cipap nya…
“Slow sikit Kak… jangan laju-laju ..tak tahan” aku pesan kat dia.
Dia menurut …. pelan-pelan lubang cipap Kak Yati menelan butuhku. Punggungnya ditekan kebawah sampai kepangkal butuhku. Dengan berat badannya yang agak boleh tahan jugak… memang teras sekali butuhku terbenam menungkat lubang cipap Kak Yati.

Dengan kedua lututnya bertahan.. Kak Yati memulakan henjutan keatas dan kebawah …keluhan dari mulut Kak Yati diselang seli dengan bunyi clup…clap…clup…clap…. sambil tangannya meramas teteknya sendiri…. puas menghenjut …tangan nya bertahan kat dada aku … dia mengubah gerakan dengan mengayakkan lubang cipapnya kedepan belakang…. kedua-dua gerakan silih berganti…. sesekali dia berhenti dan menindih badanku serta mengucup bibir mulutku dan mengulum lidahku…

Aku tak berdiam diri.. kedua tetek montoknya yang berbuai-buai tergantung diatas dadanya menjadi sasaran ramasan dan puting teteknya aku gentil-gentil. Bila Kak Yati menghenjut butuhku keatas kebawah.. aku bangun tegakkan sikit badan aku sambil menghisap, menyedut dan menyonyot buah
dada dan puting Kak Yati…. puas menyonyot teteknya aku baring balik…. aku lawan gerakannya dengan menghenjut cipapnya dari bawah. Paling aku tak tahan bila dia parking cipap dia kat butuh aku…lepastu dia ayak punggung dia sambil buat pusingan…. biasanya sudu yang kacau air dalam cawan… kali ni…cawan pulak yang kacau sudu…

Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi…suhu kat luar makin panas….. bahang adegan persetubuhanku dengan bekas akak ipar aku makin panas. Tubuh aku dan tubuh Kak Yati basah dengan peluh kami.
Kak Yati pula lanyak butuh aku semacam…dan…
“Kak….! tak boleh tahan lagi kak…nak keluar….”
“Tahan Mat…sikit lagi mat ..akak pun nak keluar lagi…tahan”
Dia terus henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju …lagi kuat…

Aku dah tak boleh tahan lagi…seluruh tubuh aku dan terasa kejang semacam…. aku peluk pinggang dia… aku sambar puting dia dengan mulut aku…. aku henyak batang aku ke lubang cipap Kak Yati….. terus meledakkan pancutan air butuh ku…zrusss…zrusss…. deras menerjah kedalam lubang cipap bekas akak ipar aku yang terus mengayakkan punggungnya dan menekan rapat pantatnya……. perasaan aku terasa macam kat awang-awangan….betul-betul punya nikmat yang tak pernah aku alami.
Kak yati yang membalas pelukan ku..menghenyakkan pantat nya kepangkal butuh aku dan mengemut kuat….dan “Unhhh…unhhh…akak punya keluar mattttt”.
Bagaikan banjir besar… air Kak Yati melimpah keluar …macam empangan pecah….. terasa panas lubang cipap Kak yati.. Luar dan dalam … seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat…

Kami berpelukan sebentar…sambil berbalas kucupan…bila dah lega sikit ..aku pun cabut butuhku dari lubang pantat Kak Yati… Masa tu barula timbul rasa macam-macam….

“Apa yang aku buat ni…Macamana boleh jadi macam ni”.
Kak Yati pula baring kat sebelah aku …aku tengok macam lega semacam je…agaknya dia tengok aku macam menyesal je…
“Kenapa Mat …” dia tanya aku.
“Eh takde apala kak…” aku berdalih.
“Mat sedap ..” dia tanya aku lagi.
“Sedapppp” balas aku. Mana tak sedap …butuh aku masih terasa kemutan pantat dia lagi…. masa tu dah dekat pukul 12.30… Dalam hati aku…boleh tahan juga aku punya prestasi…. ye la…intro dia je dah dekat sejam.

….Abiss adegan pertama……dalam rasa menyesal tu …. lepas makan tengahari tu aku kena seround lagi…. kali ni aku lenjan abis buah dada dia yang mewah tu…..aku lanyak cukup-cukup pantat bekas akak ipar aku tu….abis satu badan aku jilat…macam dia kata masa aku bagi daging kat dia…. kalau dia masak daging tu sedap-sedap….. mesti aku tambah lagi…. mana taknya daging pompuan…. lepas akan tu bukan dia yang minta… abis makan tu…tengah dia cuci pinggan…. kote aku dah keras balik…. aku peluk dia dari belakang ….aku ramas-ramas… aku uli tetek dia ….dia pun tak pakai coli masatu…. memang saja nak bagi aku stim lagi……. aku jolok-jolokkan butuh aku kat punggung dia… sambil tu aku jilat-jilat belakang leher dia….belakang telinga dia .. Mula-mula dia nak mengelak kegelian….
” Sabarla mat…. kejap lagi la”

Mana boleh tahan lagi….tak berapa lama aku aku merangsang nafsu dia sambil berdiri…… bila aku uraikan kain batik dia, terserlahlah punggung dia yang lebar tu depan aku… dengan kedua tangannya bertahan kat kabinet dapur Kak Yati berdiri menonggeng …. kedua kakinya mengangkang …..
Aku adjust ketinggian punggung dia …. ngam-ngam lubang cipap dia depan butuh aku….. apa lagi…aku jolokjela butuh aku terus masuk lubang pantat dia yang dah mula berair….rasa perit sikit…tersangkut kepala butuh aku kat pangkal lubang dia…..tak cukup berair pasal aku romen dia pun tak lama….

Aku sapu sikit air liur aku… kuak sikit bibir cipap dia dengan tangan aku ….jlusss…butuh aku menerjah masuk…. aku jolok.. tarik…jolok…tarik…. sambil tanganku meramas dan menguli tetekknya yang berbuai-buai bergantungan didadanya…Kak Yati membalas dengan menggoyang dan menghenyakkan punggungnya kepangkal butuh aku… Puas lubang pantat nya kena tujah dari belakang…..

Kak Yati bersuara ” Kat bilik Mat….”
Aku pun cabut butuh aku … sambil berpelukan kami beriringan pergi ke bilik Kak Yati….

Rasanya cukupla kat sini….tau jela kat bilik…atas tilam spring…. sampai dekat pukul 3 petang barula aku balik rumah….macam nak tercabut lutut dibuatnya….selepas dari hari tu…. taujela…. dapat barang
sedap…selang dua hari…tiga hari…. aku mengulang kerumah bekas akak ipar aku… tak disuruh pun aku pergi apa lagi kalau kena suruh….lagi laju…

Kalau dua tiga hari tak datang…akak ipar aku pulak telefon…. mana taknya dapat pecah teruna ….. gatalje la pantat akak ipar aku nak kemut butuh aku. Tak cukup siang .. kadang-kadang…. malam-malam pun aku pergi….lewat sikitla…bila anak buah aku dah tidur…dalam pukul 12 camtu…. aku datangla…. pintu rumah Kak Yati tak kunci… dah tau aku nak datang….masuk je rumah dia terus pergi bilik dia… dia pun dah ready…. dah puas melanyak lubang cipap dia sampai pukul 3 pagi , 4 pagi aku belahla balik rumah… bukan apa takut anak dia tau…

Benda tu pun berlanjutan sampai dekat 6 bulan….tapi Kak Yati pun pandai…. walaupun boleh katakan tiap kali main aku pancut kat dalam… tapi dia tak berisi….Mula-mula tu dia tak berapa bagi juga … adala sekali tu aku pancut kat luar…aku sound dia …tak sedap. Lepas tu… aku tibai je pancut daam lubang pantat dia ….sampai dia pun tak kata apa….lagipun bila aku pancut dalam…. dia pun sedap juga….tak taula dia makan apa…aku pun tak ambik tau…yang aku tau masa tu…… kalau pegi rumah dia …kalau tak ada orang lain …memang aku dapat cipap dia…..

Sampaila aku dapat kerja …..kat negeri lain…barula aktiviti tu berkurangan… tapi sesekali bila cuti …balik kampung …. memantat lagi….. kalau lama sikit aku tak balik….Kak Yati pula datang kat rumah sewa aku….pasal tula aku suka duduk rumah sewa sorang-sorang.

Tapi aku siang-siang lagi sound dia…. kalau dia nak minta aku kawin dengan dia … sorry….takat main..nak puaskan nafsu dia…nak jadi tempat lepas gian dia ..ok.. lebih tarak…. bukan apa…. aku seganla kat orang kampung aku….tapi dia pun open minded juga…. dia boleh terima….
Sejak dia dapat pajak butuh aku… dia pun pandaila jaga badan…. bagi ramping balik… makin jamu yang boleh bagi lubang pantat dia ketat… selalu juga dia belikan aku jamu untuk lelaki.. bagi butuh aku lagi kuat…boleh tahan main lagi lama…

Bila dah jaga badan… ada la duda yang berminat kat dia… Aku pun sound dia..sampai bila nak buat maksiat dengan aku…kawinje la. Dia pun kawin…. tapi yang aku ni…..bila pantat yang ada dah hilang mula la butuh aku gatal… itu yang India ( Devijiran aku )pun aku tibai..cina ( Ahsoo Mei Ling sebelah rumah aku )pun aku tibai… selagi dapat…. tapi takde tibai semacam…..

Tapi yang aku cerita yang aku rasa best sikitla…macam….. aku tibai Alice Tan….upline aku masa aku join MLM multi level marketing, orang kata meniaga larut malam… tapi dah jadi Main Larut Malam…. Maklumla dia pun upline aku…MLM ni kena kerja satu team. Pasal aku kira rajin dan
bersemangat jadi dia pun suka buat program dengan aku… last-last dengan dia sekali aku programkan.

Aku pun mulanya tak tahu cerita sebenar… aku ingat dia dah kawin dengan MD company MLM tu.. dah tua sikitla… dekat 55 tahun…yang Alice ni pulak baru baya aku….Rupanya dia jadi bini nomor dua ….Cina taujela….mana boleh pasang dua… tapi orag tak tau…pasal dia ni duduk satu rumah dengan Mak MD tu..sampaila satu hari tu..itu pun dah lepas dekat setahun ..barula rahsia dia terbongkar… itupun dia yang tercerita dengan aku…apa lagi..aku pun geram juga dengan dia ni..muka macam Melayu….cantik….badan sedap pulak tu….pantat dia lagila sedap….ketat….maklumla tak pernah beranak…laki dia tak nak…. Yang mengerjakan pantt dia pulak …. kote dah 55 tahun…dah la kulup….kecik pulaktu…..Kena pulak butuh Jawa… meraung si Alice tu kena…sampai minta-mita lagi…tak payah tanya…. tau je dia bila dia nak…