Category Archives: Adik Ipar – Abang Ipar

Sedap La Mona

Amir bersiap sedia untuk keluar menjemput Mona iaitu adik iparnya di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Amir tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan. Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Mona tampa sebarang gangguan.

Mona belum lagi berumah tangga, umurnya baru 18 tahun. Midah, kakaknya yang juga isteri Amir berumur 38 tahun, dan dah punya dua orang anak. Amir sendiri sudah berusia 45 tahun.

Amir memerhati ketibaan bas Mona. Tak berkedip kedik Amir meneliti pergerakan adik iparnya. Mona memakai blaus merah dan berkain yang berbentuk gaun labuh yang agak longgar. Desiran angin yang bertuip membuatkan kainnya itu terpekap pada jaluran tubuhnya. Pamiran yang sebegitu rupa telah menyebabkan pelir Amir berdenyut denyut di dalam seluarnya. Hasrat yang berunsurkan ciri cirimaksiat mulai bersarang di dalam kepala Amir.

Mona bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi depan bersebelahan Amir. Dalam perjalanan pulang, Amir mula buat hal. Memang pun selama ini dia ada menaruh hajatnya tersendiri yang terhadap Mona. Cuma Mona aje yang tak melayan sangat. Kalau mengikut potongan badan, Mona memang cukup seksi. Raut wajahnya jauh lebih menarik, jika dibandingkan dengan Midah isteri Amir itu. Amir telah berkawin dengan Midah semata mata atas desakan keluarga.

Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Amir merangkul Mona lalu bertalu-talu mencium pipinya. Mona seolah olah terkejut dan kaku tak dapat berbuat apa-apa, melainkan terpaksa membiarkan Amir berbuat begitu. Inilah peluang terbuka bagi Amir untuk mengoda Mona. Inilah masa yang dinantikan untuk memerangkap Mona yang sudah lama diberahikan.

Memangpun sejak kebelakangan ini, Amir sering cuba merapati Mona. Pernah di suatu petang, Amir memelok pinggang Mona dari belakang. Sebagai gadis belasan tahun, Mona terasa keliru dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Amir pula semakin berani bertindak kerana tiada penentangan dari Mona. Namun Amir cukup berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun menaruh syak wasangka..

Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur keluar meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu, tangan Amir sentiasa mengusap-usap paha Mona. Seperti biasa Mona kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah yang akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Amir lakukan.

Pada malam itu Amir dah bertekad untuk menodai kesucian Mona. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Amir membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang kelapa sawit . Udah jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok kelapa sawit. Jam dah pukul 11.05 malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-con.

Amir tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Mona dah tak boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Amir memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium Mona. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Amir tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Mona dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Amir mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada Mona.

Semasa Amir berbuat begitu, badan Mona mengeliat kuat. Nyata Mona tidak mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merenget “Janganlah Abang…… Kenapa tak senonoh ni…. Mona tak nak begini…..” .

“Es es es es es….. Mona ni cantiklah….”, rengek dan bisek Amir sambil meramas-ramas buah dada Mona. Amir bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang blaus Mona. Mona meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Amir cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan Mona. Segera Amir meraba tetek Mona secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek Mona masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Amir, bra Mona terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek Mona membuatkan Amir tersentak kekaguman. Jari Amir mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mona. Ternyata tetek Mona tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki..

Perlahan lahan Amir merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya merintangi pada bahagian pusat Mona. Amir berkedudukan mengereng dengan menghala pandangan ke arah kaki Mona. Amir bertindak begitu untuk membataskan ruang pergerakkan tangan Mona. Dengan itu tangan Mona kini hanya mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Amir itu adalah untuk mudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain Mona. Kegelisahan Mona nampak semakin ketara apabila Amir mula menyingkap kain Mona. “Janganlah selak kain Mona…. Tolong jangan buat cam ni …. Mona malu..!!!” Dengan bersungguh sungguh Mona merayu kepada Amir. Nada suara Mona terketar ketar lain macam seolah olah ada sesuatu yang amat dirahsiakan.

Semakin Mona merayu semakin ghairah hajat Amir untuk menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain Mona. Sambil tangan kiri Amir menyelak kain Mona, tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Amir tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah kangkang Mona. Sesampai tangannya di situ, Amir mengorak senyum lebar. Panties yang dijangkanya itu tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak tangannya hanyalah bulu bulu puki Mona.

Muka Mona pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia besarnya telah pun terbongkar. Pemberontakkan Mona mula longgar. Amir pula sebaliknya amat gembira dengan penemuan yang sama sekali di luar dugaan itu. Amir segera mengusap-usap bulu puki Mona. “Ooo… begini perangai Mona ye… Rupa rupanya Mona ni anak dara yang tak tahu pakai seluar dalam. Tahulah nasib Mona nanti bila abang hebohkan perkara ini… hahahaha…..” Dengan bernada serious Amir mengugut Mona.

Terketer ketar lutut Mona mendengarkan kata kata Amir itu. Akal Mona kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Amir. “Kesianlah pada Mona ni abang. Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Mona nak letakkan muka nanti.” Dengan sayunya Mona menagih simpati dari Amir. “Mona sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia ini tidak terbocor.” Bersungguh sungguh Mona mengemukakan kesanggupan pengabdian dirinya kepada Amir.

Amir mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Mona kini sudah akur pada kekuasaan Amir. Burung idaman Amir sudah pun selamat masuk ke dalam perangkap. Amir segera mempamirkan penguasaannya. Dicakupnya rambut Mona dan menariknya ke bawah. Terdongak dagu Mona dibuatnya. “Mona dengar sini baik baik. Mulai saat ini, Mona mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang mestilah Mona patuhi, tanpa sebarang persoalan. Mona faham tak ….? ” Tegas Amir sambil mempamirkan tanda tanda kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Mona yang dicakupnya itu. Amir yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi Mona. Memang Amir akan jadikan Mona abdi untuk memenuhi hasrat durjananya.

Ya…. Mona faham segalanya. Mona bersumpah akan sentiasa taat pada abang. Apa saja yang abang suruh akan Mona lakukan.” Di dalam serba kesakitan akibat rambutnya diorong sentap Mona melafazkan sumpah kesetiaan. “Baguslah jika Mona dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Mona seluas luas yang boleh.” Tanpa berlengah Mona menunjukkan respon terhadap arahan Amir itu. Dengan se luas mungkin Mona membuka kangkangannya.

Amir menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah pusat Mona yang sudah terdedah itu. Keindahan yang terserlah jelas menepati kehendak nafsu Amir. Lurah puki Mona yang berbulu nipis itu terpamir se nyata nyatanya pada keadaan Mona mengangkang sebegitu rupa. Mona terperanjat seketika apabila jari jari Amir mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki Mona itu amat menggeramkan Amir. Usapan Amir yang semakin kasar membuatkan Mona mula mendengus. Amir tidak hirau akan segala dengusan Mona dan dia teruskan asyik dengan tugasnya. Jejari Amir dengan rakus meneroka ke dalam lubang puki Mona. Ternyata lubang puki Mona sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Mona. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat badan Mona mengeliat dan mulut mendengus.

“Mona masih dara lagikah ?’ Dengan penuh harapan Amir bertanya kepada Mona. Mona hanya mampu mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja. Amir menyambut anggukan Mona dengan senyuman gembira.

Amir membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Mona tercenggang memerhati Amir membogelkan pakaian. Inilah kali pertama Mona melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Amir sudah cukup tegang dan keras. Desakkan syahwat Amir sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Puki perawan ayu yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di depan matanya. Dah lama Amir kepingan daging muda belasan tahun seperti Mona. Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.

Bukan setakat puki muda tapi Mona juga memang memiliki paras rupa tinggi lampai yang cukup jelita Kulit Mona halus dan putih melepak. Itu amat berbeza sekali dengan keadaan isteri Amir yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemok pendek. Perkara yang di kira bonus berharga pada Amir ialah puki Mona yang masih suci itu.

Amir mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran junub. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha Mona. Sambil bercelapak di situ Amir memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Amir mencapai kedua belah pergelangan kaki Mona dan diangkat ke atas. Dengan segera Amir melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut Mona berkedudukan hampir ke paras tetek Mona sendiri.

Dengan kaki Mona yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah Puki Mona berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Amir meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang puki Mona. Amir monggosok gosok lubang puki Mona. Amir asyik dan seronok memberikan sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Mona.

Mata Mona nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidah Mona terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Amir.telah membawakan suatu rasa kesedapan pada puki Mona. Batang Amir pula sudah cukup keras dan bertenaga. Amir mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki Mona. Perlahan lahan kepala pelir Amir menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki Mona. Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Amir menyondol sasaran. Takuk kepala pelirnya dah pun terbenam di celah alur puki Mona.

Amir berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Mona. Ternyata Mona leka masih dibuai arus kesedapan. Amir pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki Mona. Tiba tiba pelir Amir rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Amir mengorak senyum gembira. Dia tahu benar bahawa itulah benteng selaput dara Mona. Kepala pelir Amir dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara Mona.

Keasyikkan Mona seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak matanya terbeliak. Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat selaput dara Mona diranapkan, kat puki Mona dah mula disengat kesakitan. Amir menarik nafas panjang sebelum meneruskan kemaraan. Mona pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai persediaan menghadapi sebarang kemungkinan.

Amir menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. “Aduhhhh… Pedihnya kat puki Mona ni.” Mona bersuara merenget kesakitan. Amir pun berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah dada Mona, adik iparnya itu. Halim menarik nafas lagi. Selang itu Mona sudah dapat mengagak tindakan Amir selanjutnya. Kepala lutut Mona menggigil ketakutan.

Dengan rakus kepala pelir Amir mengkejami puki Mona dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara Mona diranapkan oleh pelir abang iparnya sendiri. Serentak dengan itu Mona terjerit lagi, “Sakit abangggg…. ! Tak muat…. Puki Mona dah koyak ni……. .” Amir terasa. tangan Mona menolak-nolak perutnya supaya pelir Amir tidak mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Mona itu sudah terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Amir dah pun selamat berkubang di dalam puki Mona.

Pada fikiran Amir, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam keadaan itu Amir mendakap Mona. Berdengu dengu Mona menanggis. Kesakitan di pukinya sungguh memeritkan. Sama sekali Mona tidak menduga pemecahan daranya mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Mona megeliat tak henti henti. Lubang pukinya yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung pelir Amir.

Amir juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat Mona. Mulut Amir digerakkan ke arah tetek Mona. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran lidah Amir mengelintir puting tetek Mona. Akibat dah terlalu geram Amir terus pula menyonyot buah dada Mona. Semakin dinyonyot semakin mengeliat badan Mona. Tangan Mona mula merangkul erat tengkuk Amir. Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki Mona. Sudah pasti keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Amir untuk terus memasak kemaraan.

Punggung Amir mula turun naik. Ini maknanya, Amir sudah mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek Mona. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada puki Mona malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya.

Tak lama kemudian, Mona merayu,” Abangggg…, Mona dah tak tahan ni. OOOhhh…. Nikmatnya …..” Berdengus dengus Mona mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya.

Amir terus-terusan menghenjut. Manakala badan Mona sudah mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Amir masih terus menghenjut. Tiba-tiba Mona menjerit kuat dan panjang ,” Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh”

“Sedap sungguh berzina dengan Mona ni…. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi… Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Mona.” Sambil Amir terus menyambal lubang puki, Mona terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu Amir pun menjerit kesedapan. Air mani Amir yang dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Amir. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim Mona.

Amir tersungkur di dada Mona. Mona jadi lemah longlai. Begitu juga dengan Halim. Apa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Amir dah terpancut ke dalam lubang puki Mona. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang puki Mona. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur Mona. Namun Mona sudah terlupa akan itu semua. Sinar kepuasan jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang penyesalan di atas perbuatan terkutuk itu.

Apabila Amir bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih semula ke tempat duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Mona pula masih lagi terbaring mengangkang. Amir tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang puki Mona. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan puki Mona. Tangan Amir membelek belek pada alur puki yang dah ternganga itu. “Arrrrr…. ” Mona merengget kengiluan. Maklumlah puki Mona baru saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan Amir membuka kelopak puki Mona untuk mencari sesuatu.

Lubang puki Mona ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani Amir. Turut bercampur di dalam takungan itu, Amir dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara Mona telah tumpas pada batang pelir Amir. Lantas dia tersenyum panjang dan kemudian mengucup bibir Mona.

 

Adik Ipar

Ia berlaku tanpa sengaja. Hari dah petang. Anak adik ipar aku ni menangis jer. Demam katanya. Adik ipar aku nie walau pun dah anak dua tapi disebabkan badannya bersaiz kecil, ramai yang sangka dia masih anak dara lagi. Muka dia memang cantik, body pun boleh tahan juga. Tinggi dia Cuma 4’11”. Dia sedang mendokong anaknya. Kesian pula tengok dia, husband dia kena kerja di luar negeri dah 3 bulan tak balik.

Rasanya itulah yang menyebabkan dia lebih berserabut agaknya. Aku Tanya kat dia “kenapa tak bawa ke klinik? Abang boleh hantar” dia senyum jer. Kemudian terdengar anak sulungnya memanggil “mami, abang nak mandi!” aku cakap kat dia “na mandikan lah abang tu biar abang jaga imran”.Semasa aku cuba mengambil imran dari dokongannya dia meronta dan memeluk dengan erat emaknya. Aku sambil memujuk “imran dengan ayah chik ok” dan memegang nya.

Semasa tangan aku mengambil imran itulah belakang tangan aku tanpa sengaja tersentuh dada adik iparku. Dia tidakn memakai coli. Kerana imran memaut kemas tengkuk maminya menekan belakang tangan ku pada buah dadanya. Dalam cuba mangambil imran itu, tangan ku bergeselan dengan putingnya beberapa kali dan aku dapat rasakan ianya mula mengeras. Aku tengok muka adik ipar ku. Konsentrasinya bukan pada imran lagi masa tu.

Tak sangka pulak dia begitu sensitive dan senang terangsang. Aku lihat matanya kuyu dan mulut dia separuh terbuka. Akal nakal aku mula bekerja, dengan sengaja aku tekankan belakang tangan aku rapat pada buah dadanya. Akhir sekali aku sepit putingnya diantara jari telunjuk dan jari hantu aku dan menggentelnya perlahan-lahan. Dan dari na keluar keluhan “oh!” ketika itu anak sulung nya memanggil lagi membuatkan dia tersentak. Mukanya kemerahan, sama ada kerana malu atau kerana terangsang. Dia melihat tepat kat mata aku sambil tersenyum.

ia menyerahkan imran kepada aku dan bergegas ke bilik air untuk memandikan anaknya. Isteri aku masa tu tengah menyuap anak ku yang kecil sekali di dapur. Setelah selesai semuanya na datang kepada aku dan mengambil imran. “Bawa ke keliniklah na?” kata ku. Selepas maghrib, aku pun bersiap untuk menghantar na dan imran ke klinik. Isteri aku sibuk dengan anak-anak aku yang 2 orang dan anak sulung adik ipar aku tu. Dia yang mencadangkan aku menghatar mereka ke kelinik walaupun pada asalnya dia sendiri yang hendak menghantar.

Dalam kereta kami diam jer, sehinggalah sampai ke kelinik. Sambil duduk menunggu giliran tu kami berbual-bual. Pasal dia, husband dia dan anak-anak dia. Husband dia akan pulang dari US minggu depan. Dan dalam tu aku kata kat dia “maafkan abang pasal petang tadi”. Dia hanya tunduk sahaja dan berkata “emmmm!” “Tak sangka pula na begitu sensitive.” Sambil tersenyum dia berkata “mana tak sensitive bang, dah 3 bulan tak kena.” Sambil tergelak matanya melirik ke depan seluar aku. Dalam hati aku “isk, dia ni boleh tahan juga”.

Selesai dengan doktor kami naik kereta untuk pulang. Kemudian dia berkata “boleh tak kita singgah kat supermarket kejap, nak beli barang sikit”. “OK, no problem” jawabku. Setelah selesai membeli barang yang dia hendak kami pun balik. Dalam perjalanan balik tu kami sembang lagi. Aku tak pernah tanya benda-benda sulit pada na, tapi malam tu aku rasa lebih open. “Na macam mana sekarang?” “Macam mana apa?” tanyanya pula. “Yer la, dah 3 bulan n tak balik ni.” “Oh itu” katanya… “tak tau lah nak cakap bang.” Imran tidur di seat belakang kereta setelah diberikan ubat demam, doctor terpaksa memberikan ubat sertamerta kerana suhu badannya yang agak tinggi.

Aku beranikan diri memegang tangan na. Dia diam. Aku elus tangannya. Sambil memandu tu aku ramas tangannya dan kemudian melarat ke pahanya. Dia membetulkan duduk tapi tidak membantah. Tangan kiri aku mengosok pehanya dan kemudian dengan beraninya mula merayap ke buah dadanya yang ternyata masih mengkar.Aku ramas perlahan buah dadanya itu. “Isk…. Aahhhh!” itu sahaja yang keluar dari mulutnya. Dia menyandarkan badan dan membuka kangkangnya. Tangan aku tanpa dipelawa terus menerpa pada celah kangkangnya yang ternyata telah sedikit lembab. Dari luar kain yang dipakainya jari telunjuk aku aku gerakkan turun naik di celah alurnya.

Sampai di satu kawasan yang agak gelap aku berhentikan kereta di tepi jalan. Tempat yang agak terlindung dan gelap. Aku paut tengkuk na dan dekatkan mulutku ke mulutnya. Mulutnya dengan rela menerima kucupan ku dan kami berkuluman lidah untuk seketika. Nafasnya semakin mendesah dan tidak teratur. Tangan kanan ku terus memainkan celah kelengkangnya. Aku singkap kainnya ke atas dan tangan ku menggosok peha gebu na dengan rakus. Semakin ke atas dan akhirnya melekap di cipapnya yang tembam dan ternyata telah bajir.

Aku tekankan telapak tangan ku pada cipapnya dan gosok ke atas dan ke bawah menyebabkan dia menggeliat kegelian. Aku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya dan jari telunjukku pantas berada di celah alurnya. Aku gosok ke atas dan ke bawah dengan ibu jariku menekan kelentitnya. Ibu jariku mengusap kelentitnya sementara telunjukku semakin terbenam dalam lurah berairnya. Dia mengerang dan kemudian dengan tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh urat sarafnya mengejang dan nafasnya jadi tidak karuan.

Kepalanya terpaling ke kiri dan ke kanan dan kemudian aku rasa satu kemutan yang kuat pada telunjukku…. “aaahhhhh!” katanya dan kemudian dia terkulai. Na terus megucup bibirku dengan rakus sambil matanya merenung ku, “thanks abang” sambil tersenyum. Tangannya pula berani menjalar ke pahaku. Dan tanpa di pelawa jemari halusnya telah menarik zip seluarku ke bawah dan tangannya telah berada di dalam seluarku. Sebaik saja tersentuh batang ku dia tersentak… “Abang tak pakai underware?” “Jangan salah anggap, abang memang tak penah pakai underware” kataku sambil tersenyum. Jemarinya terus mengurut-urut batang ku yang telah sedia keras itu.

Aku tanya “ Na nak ker?” “Emmmmmm!” jawabnya. “Jom kita balik lah… nanti akak kata apa pula lama sangat ni” kataku. Aku lihat mukanya berubah, macam sedih aja. “Kalau na betul-betul nak, malam ni boleh?” Sekali lagi raut wajah nya berubah, ceria. Sampai di rumah dah pukul 10 malam. Anak-anak kami semua dah tidur. Isteri ku menunggu di dapur dan kami minum kopi bersama sambil berbual. Aku dah tak dapat nak mengawal kedudukan aku sekarang memikirkan yang sekejap lagi aku akan dapat merasa tubuh adik iparku yang comel tu.

Lepas minum aku masuk dalam bilik, berbaring. Tak lama lepas tu wife aku pula masuk. Aku memang dah masak betul dengan perangai dia, kalau dia tidurkan anak awal-awal dan buat kopi sebelum tidur dia mesti hendak malam tu. So tanpa berlengah lagi kami pun bercumbuan sehinggalah dia klimaks dan tertidur. Selesai sahaja aku kata kat dia aku nak duduk di luar tengok berita tengah malam. Selepas mengucapkan selamat malam dia tertidur.

Aku keluar memasang TV dan duduk di sofa. Lebih kurang setengah jam aku matikan TV dan bangun menuju ke bilik air. Bilik air dikongsi oleh dua bilik. Bilik Na dan sebuah bilik kosong berhampiran dengan ruang tamu. Aku ketuk bilik na. Tak ada jawapan. Aku tolak… tak berkunci. Masuk perlahan-lahan, kerana tak mahu mengejutkan anak-anak na. Dengan perlahan aku terus berbaring di atas katil di sebelah na. dia tidur mengiring, aku pelok dari belakang. Tanganku melekap pada buah dadanya. Na menggeliat. Antara sedar dan tidak dia berkata “ingatkan abang tak datang” “Dah janji kan tadi”. “Ermmmmm!” sambil memusingkan badannya dan memeluk aku balik.

Mulut kami bertemu. Aku jilat bibirnya. Na mengerang kesedapan. Lidahku meneroka ke mulutnya yang mungil itu. Lidah bertemu lidah. Tangan ku meramas buah dada na dengan rakus. Dia mengerang lagi. Aku buka baju kaftan yang dipakainya, dia tidak memakai apa-apa di bawah baju itu. Serangan pertama aku ialah puting teteknya yang kecil dan keras. Aku hisap putingnya dan lidah ku bermain-main di puncak putingnya. Aku jilat sekeliling putingnya dan belitkan lidah ku kesekeliling putting itu. Na menggeliat. “Bestttt nyerrrrrrr banggggggg!” Beralih pula pada putting yang satu lagi.

Begitulah aku buat bergiliran sehingga na menggeliat-nggeliat kesedapan. Aku sedut keliling buah dada na dengan rakus. Melurut turun ke perut. Aku nyonyot pusatnya dan aku jilat dalam pusatnya dengan perlahan. “Isttt! Geli bang!” Semakin kebawah dari pusat. Satu aroma yang manis menerpa ke hidung ku. Ternyata na memiliki bulu yang halus dan sentiasa di jaga rapi. Aku berhenti. Aku perhatikan cipap na yang sudah banjir. Aku tiup. “Eiiiiii! Geli bang!” Tanpa amaran, aku kuit kelentitnya dengan hujung lidah aku menyebabkan na menggeliat sambil berkata “Oooooooooooooooooh! Best nyerrrrrrrrrrrrrrrr!” Kuit lagi sekali, sekali lagi dia menggeliat.

Kemudian aku lekapkan lidah aku pada cipap dia dan aku jilat dari hujung alur bawah hingga ke kelentitnya. Kali ini na tak dapat menahan lagi “Abangggg! I’m cumminggggg!” aku dapat rasakan betapa banyaknya air yang mencurah keluar dari telaga yang selama ini gersang. Tindakan selanjutnya aku terus menjilat pinggir kedua bibir cipapnya. Aku sedut-sedut bibir dalamnya dan aku nyonyot kelentitnya semaunya. Kemudia lidah ku meneroka bahagian dalam cipapnya. Aku jilat dinding cipapnya. Sekali kiria ke atas dan sebelah kanan hala kebawah. Paha Na mengepit kepala ku sekarang.

Kedua kakinya berada di belikatku. Dia mendorong cipapnya ke mulutku setiap jilatan yang aku berikan. Sambil tangan ku memain kan putingnya dan meramas buah dadanya. Jilatan ku semakin ganas di cipap na dan dia semakin liar. Akhirnya sekali lagi Na climaks. Kakinya menekan bekilat ku, pehanya mengepit kepalaku, kedua tangannya menarik kepalaku ke arah cipapnya sementara cipapnya ditunjahkan pada mulutku. Rasa nak lemas aku dibuatnya. “Best abang!” katanya. Setelah dia melonggarkan sepitannya pada kepalaku, aku mula menjilat ke arah atas tubuhnya. Setiap inci tubuhnya aku jilat dengan satu pergerakan yang perlahan. Berhenti memberi tumpuan pada buah dadanya.

Aku jilat mengelilingi buah dadanya yang masih tegang itu dari bahatian bawah menuju ke hujung putingnya. Beralih kepada yang satu lagi. Begitulah silih berganti sehingga na memberi respond lagi. Aku jilat ke atas. Lehernya. Tengkuknya. Telinganya. Dan akhir sekali mulutnya menjadi sasaran aku. Lidah kami bertemu. Berkuluman. Batang ku sekarang berada di alurnya. Aku gosokkan batangku ke atas dan kebawah di alur cipapnya. Bila kepala ku menyentuh kelentitnya, dia mengerang dan menggeliat. Setelah beberapa lama mengusiknya begitu, aku ubah degree batang ku. Perlahan-lahan kepala batang ku tenggelam ke dalam cipap Na. Ternyata cipap na masih sempit lagi.

Kemutan-kemutanya pun masih mencengkam walaupun telah melahirkan dua orang anak. Akhirnya, santak batang aku dalam cipap na. terasa ia mengemut-ngemut untuk menyesuaikan keadaan. Aku tarik keluar perlahan-lahan, kemudian aku sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, aku goyang-goyang kannya membuat kan Na merintih. Setelah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan na mengikut rentak ku. Sambil merintih “Unnh! Ah! Ahh! AaaaahhhhH! Unhhhh! Istttt! Best nyerrr bang!” Kemudian aku balik pada slow motion. Aku lihat na mengetap bibir. Memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat-angkat punggungnya menerima tujahan ku.

Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan ku setelah lebih kurang 5 minit gerakan laju itu “OOOHHHHHHHHH! Istttt… Aahhhhhhhhhhhhhhhhhh!” badan na mengejang sekali lagi dan aku rasakan cipapnya mengemut kuat batang ku. Dia mendakap aku dengan kuat dan menarik pinggang ku dengan kakinya. Dia klimaks buat kali ke lima malam itu. Aku sendiri pun dah tak dapat mengawal diri lalu aku teruskan tujahan dengan laju dan akhirnya aku tekankan batangku dalam ke dalam cipap na dan memancutkah benih ku dalam cipapnya. Cipap na terus aktif mengemut-ngemut batangku. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Buat sekatika aku terkulai diatas na.

Setelah dapat sedikit tenaga balik aku, menggulingkan badan dan terlentang disebelah NA. Na memandang kepadaku sambil tersenyum. “Dah puas?” tanya ku. Sambil tersenyum dia berkata “Emmmmm!” aku peluk dia dan kulum lidah nya sekali lagi. “Isk, tak puas lagi ker abang ni?” tanyanya sambil tersenyum meleret. “Geram” kataku sambil tergelak kecil. “Nanti na tak boleh bangun esok ni…..” aku kucup dia sekali lagi di mulut dan kemudian di dahi. “Thanks abang”. Kata na. Aku masuk ke bilik air dan keluar melalui bilik satu lagi.

Rezeki Imah

Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.

“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang. Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.

“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja.

Selepas sekolah budak pejabat , Rakesh, menghulurkan aku satu sampul surat.

“Yang akak minta semalam”. Aku senyum dan mengangguk.

Budak ni aku minta kelmarin di berinya hari ini. Rakesh memberikan aku cd blue yang aku minta. Memang selalu dia membekalkan cd seperti itu kepada aku. Memang malam tadi aku memerlukan cd tu untuk menghangatkan suasana sebab suami aku hendak ke Pulau Pinang dua minggu. Kononnya nak kenduri besarlah tapi Rakeh terlupa pulak semalam. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.

Petang tu apabila balik dari sekolah aku berehat diruang tamu, saja aku berkemban sebab cuaca panas dan tidak ada siapa pun dirumah. Aku membelek-belek cd yang aku bawa balik, biasanya jarang aku menonton seorang, tapi nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya. Seperti yang aku duga ceritanya bagus, pelakunnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, pelahan-lahan aku londehkan kain batik yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jari ku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik.

Suara aku dan suara pelakon dalam cd saling bersahutan. Ketika itu aku memang tak tahan lagi, memerlukan balak dengan segera. Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimeks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan paha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku mengamas buah dada serta kain sarung ku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Rakesh berada disebelah aku sedang meloloskan seluarnya.

Aku kagek melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu dan mula memasukkan ke dalam mulut aku. Kini tangan Rakesh pula yang membelai cipap dan buah dada aku. Dalam beberapa saat sahaja balak Rakeh keras, besar , panjang menegang.

“Fuck akak Rakesh, fuck akak sekarang” Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Rakesh untuk naik ke atas tubuh aku.

Rakesh tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Rakesh menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuh ku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimeks namun Rakesh terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dia dah beberapa kali ajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai. Kak Bedah, guru seni lukis dah rekomen Rakesh banyak kali kat aku. Dia kata Rakeh memang boleh hayun punya. Ganrenti puas habis. Dia dah cubalah tu.

Sebenarnya bukan Rakesh saja yang pernah ajak aku main, maklumlah dalam usia aku 30 tahun ni dan dua anak aku tinggal bersama ibu mertua aku, aku rasa aku boleh pasang badan lagi. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan ponggong aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah, hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali, kalau tidak pun dua tiga kali. Bukan aku tak pernah main dengan orang lain, pernah juga suami aku bawa aku kat parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Rakesh, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang.

Rakesh mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku dak klimeks lima kali. Paha aku basah melimpah.

“Dah Rakesh, akak dah tak tahan nie”

Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya, banyak, hangat dan dalam. Aku juga turut klimeks kali keenam. Seluruh anggota tubuh ku tegang.

Selang beberapa minit Rakesh mencabut zakarnya, dengan itu airmaninya yang banyak bertakung dalam cipap aku mula membuak keluar ke atas karpet. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya.

Rakesh terlentang disebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku.

“Boleh tahan juga akak nie, saya dah lama gian tubuh akak”.

Aku Cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam didinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih.

Perlahan lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar.. Aku mengurutnya beberapa kali.

“Dah Rakesh balik dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu”.

Aku teringat abang Din nak datang sebentar lagi. Rakesh bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping cd lain yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar cd itulah tadi. Dan aku pula terlupa nak kunci pintu.

Aku mencapai kain sarung dan berkemban semula, berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Rakesh keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegak Abang Din.

“Abang, awal abang datang.. jemput masuk”

Abang Din masuk lalu mengunci pintu.

“Memang Abang dah sampai awal awal lagi”.

Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku. Ada kemungkinan abang Din mendengar jerit pekik aku tadi.

“Awal?” tanyak aku.

“Ehem” angguknya.

“Habis abang kat mana tadi?”

“Ada kat luar tu, tunggu Imah selesai dengan bengali tu”

Tiba tiba saja muka aku merah padam apabila mendengarkan kata kata Abang Din itu.

“His, abang ni ngusik Imah nie” Jawab ku untuk cuba menenangkan keadaan.

Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.

“Eh…! Apa abang buat nie?”Mata aku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu.

“Abang pun nak juga dapat macam bengali tu tadi…! Dah lama abang kepinginkan tubuh Imah”

Aku terdiam kebuntuan. Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbang aku tadi telah diketahui oleh Abang Din.

Tangannya mula memburaikan kain batik yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua paha aku sambil sebelah lagi pemauk aku erat ke tubuhnya. Kami kerkucup. Jarinya mula meruduk ke dalam cipap aku. Sambil berdiri aku membuka kangkang aku. Dia membongkok dan menghisap buah dada aku. Cipap aku memang berair. Kat paha aku masih meleleh air mani Rakesh.

“Ni kan dah sah buktinya kerja bengali tu…!”

“Baiklah Bang… Imah mengaku. Bang… biar Imah basuh dulu, cipap Imah berair sangat nie”

“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul.. biarkan Imah, abang suka cipap yang baru lepas kena konkek”

Abang Din memusingkan badan aku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat.

Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja. Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada aku membuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dada aku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimeks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tangan aku menguli biji kelentik aku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimeks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir.

“Ahhhhhh” keluh Abang Din dan aku sambut dengan…

“Ye Baannng, Imah cummingggg”.

Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipap aku. panas rasanya bercampur dengan air mani Rakesh yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis.

Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke Kampung Abang Din. Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal, tangannya sentiasa atas paha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.

 

Abang Ipar Menggodaku

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.

Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.

“Effa..ini kueh kak ella kau bagi” katanya.

Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu ‘grill‘ rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.

Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata “eh! abang buat apa ni…” aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku.

Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut….kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambil mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmat yang amat sangat. Pantatku telah banjir.

Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ….. abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.

Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serentak dengan ku.

Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata “Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak“. Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.

 

 

Zai Ku Sayang

Pertama kali aku bersua muka dengannya adalah ketika aku dan bakal aku tengah membuat perancangan untuk majlis perkahwinan kami. Zai namanya… bakal adik ipar aku. Orangnya boleh dikatakan agak manis dan cute. Kalau nak dikatakan, buah dadanya tak adalah besar sangat. Tapi bab itulah yang membuatkan aku geram melihatnya kerana saiz buah dadanya yang aku kira cukup menarik dan cute. Semenjak dari hari itulah aku telah menyimpan perasaan terhadapnya dan acapkali aku berfantasi bersetubuh dengannya.

Rezeki aku bolehlah dikatakan baik sebab beberapa bulan selepas aku berkahwin, Zai telah datang tinggal bersama kami kerana terpaksa melanjutkan pelajarannya. Inilah peluang yang telah aku tunggu tunggu selama ini. Saban hari perasaan dan keghairahan aku terhadap dia semakin bertambah. Pernah sekali aku ponteng kerja semata mata kerana nak mengendap Zai. Awal awal pagi selepas isteri aku pergi kerja, aku masuk dalam bilik air dan terus memanjat dan bersembunyi di atas siling bilik air. Sememangnya bilik air rumah aku ni mempunyai satu ruang yang boleh dibuka untuk naik ke atas. Setelah hampir setengah jam menanti, perangkap pun mengena.

Sehelai demi sehelai pakaian Zai buka dan sedikit demi sedikit mata aku semakin terbeliak memerhatikan keindahan badannya yang tiada seurat benang pun. Dari situlah aku mula membulatkan tekad untuk menikmati diri dia. Perancangan demi perancangan aku lakukan untuk mendapatkan peluang yang terbaik. Dan akhirnya, aku telah nekad untuk melakukannya. Ku kira dia pasti tidak akan suarakan apa apa pada isteri ku kalau aku lakukan kerana tentulah dia sendiri akan merasa bimbang yang dia akan dituduh sebagai yang menggatal. Inilah yang aku harapkan kerana kalaulah dia mengadu, tentulah perang besar jadinya. Tapi kerana nafsu yang sudah naik, semuanya aku tolak ke tepi saja.

Pagi yang dinantikan telah tiba. Dari pemerhatian aku selama ini, aku pasti yang Zai akan keluar untuk kuliahnya agak lambat kerana sememangnya kuliah dia untuk hari Rabu hanya akan bermula pada pukul 11 pagi. Biasanya dia akan bersiap sejam lebih awal dan inilah yang ku harapkan.

Hampir masa aku rasa yang dia akan masuk mandi, aku terus masuk ke dalam bilik air sambil merapatkan pintu tanpa menguncinya. Sebagaimana yang telah aku rancangkan, aku terus melondehkan seluar aku. Beberapa minit kemudian, sebagaimana yang telah aku sangkakan, aku terdengar bunyi pintu bilik Zai dibuka. Aku pun terus memegang senjata aku dan terus melancap. Hampir pada masa yang sama, pintu bilik air dibuka dan tercegatlah Zai apabila ternampak apa yang aku lakukan. Aku sendiri tak pasti samada dia terkejut melihat apa yang aku lakukan atau dia tergamam sebab tak tahu nak buat apa. Aku teruskan adegan aku seolah olah dia tidak berada di sana. Yang menghairankan dia tidak pula berlalu pergi tapi masih lagi tercegat di depan pintu memerhatikan apa yang aku lakukan. Aku kira inilah peluang yang baik.

Dengan menghulurkan tangan kiri aku, aku terus melambai menyuruh dia masuk. Ini hanyalah satu gamble kerana aku sendiri tidak tahu bagaimana reaksi dia. Tapi amat mengejutkan aku apabila dia masuk tanpa bersuara apa apa. Melihatkan ini, aku terus nekad melakukan apa saja sebab aku pasti memang dia tidak akan menghalang kerana kalau dia tidak sukakan apa yang aku lakukan, sudah tentu dia tidak akan tercegat memerhatikan aku dan masuk apabila aku menyuruhnya melakukan demikian.

Tangan aku mula meninggalkan senjata aku dan terus singgah di dada Zai. Dia masih lagi berbaju tidur dan aku dapat rasakan yang dia tidak memakai coli pada masa itu. JAri aku terus memainkan puting dia sambil dia mendiamkan diri seolah olah telah dipukau lakunya. Aku terus galak apabila dia tidak melawan. Aku terus menyingkap baju tidurnya dan menanggalkannya. Berdirilah Zai di depan aku tanpa coli dan hanya memakai seluar dalam merah jambunya. Seluar dalamnya menjadi sasaran seterusnya di mana aku terus menanggalkannya. Gumpalan rambut di kemaluan dia yang halus membuatkan aku hilang pertimbangan. Tangan aku terus mengusap usap bahagian itu.

Nafas dia menjadi semakin laju dan tangan ku kini sudah dibasahi dengan air dari kemaluan dia. Aku sudah tidak tahan lagi. AKu lantas menyuruhnya membongkokkan badannya dan aku terus menyuakan muka ku ke punggungnya lalu menjilat lubang punggungnya. Dari punggungnya sehinggalah ke lubang kemaluannya aku jilat.

Walaupun aku masih belum puas menikmati perlakukan aku ini, aku terpaksa juga singkatkan kerana bimbang yang Zai akan berubah hati pula. Lalu aku terus memegang senjata aku dan merapatkan ke lubang Zai. Dengan perlahan lahan aku terus memasukkan ke dalam kemaluan dia. Berdetik badannya menahan kesakitan. Pada masa yang sama, aku sendiri pun cuba menahan kesakitan kerana teramat susah untuk ku memasukkan senjata ku ke dalam kemaluan Zai. Ini membuatkan aku bertambah yakin yang dia masih dara. Aku terus memulakan dayungan sedangkan Zai tidak memberikan apa apa reaksi melainkan sesekali dia berdengus.

Setelah beberapa dayungan, aku terus mengeluarkan senjata ku dan setelah aku basahkan dengan air liur ku, ku terus menghalakannya ke lubang punggung Zai yang telah basah dengan air liur aku apabila aku menjilatnya tadi. Belum sempat aku memasukkan setengah, dia mengadu kesakitan. Dengan itu juga, dia bagaikan sedar dan terus mencapai bajunya lalu menutup tubuhnya yang bogel.

Dalam keghairahan aku, aku rasa aku terpaksa melakukan apa jua. Aku terus merentap baju tidurnya itu. Zai sempat meminta aku jangan apa apakan dia sebelum aku memaksa dia untuk bongkokkan badan dia lagi. Dia enggan. Dalam terpaksa, dia melakukannya juga setelah aku katakan yang aku akan melakukan apa jua, walaupun dengan kekerasan, kalau dia enggan.

Tanpa menunggu, aku terus menyambung pelayaran ku. Suara tangisan dia sedikit pun tidak melambatkan henyutan aku. Senjata aku mula terasa ngilu tanda ianya akan meletup tidak lama lagi. Walaupun aku tahu aku akan meletup, aku langsung tidak memperlahankan dayungan. APabila aku rasa yang ianya sudah hampir meletup, aku tarik keluar senjata aku sebelum aku membuat keputusan untuk memasukkannya semula dan ku pancutkan segalanya ke dalam.

Mungkin merasai kepekatan dan kepanasan air mani ku dalam kemaluan dia, Zai terus menangis dan berlari keluar. Aku biarkan saja. Tangan ku terus mengusap senjata ku dan aku terus menjilat tangan ku yang dipenuhi dengan air Zai.

Untuk makluman pembaca, Zai mengandung selepas itu. Tanpa pengetahuan isteri ku, aku telah membawanya ke sebuah klinik swasta di mana kandungannya telah digugurkan. Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukannya dengan Zai kerana dia telah berpindah beberapa bulan selepas itu dan berkahwin dengan pemuda pilihannya. Yang pasti, aku telah merasmikan Zai sebelum suaminya.

Usahawan Bekas Tentera

Setelah tamat kursus Binaan di PERHEBAT, aku terus memulakan perniagaan kecil dan sederhana di Sungai Buloh membuka sebuah kedai membuat frame aluminium tingkap dan pintu; serta kerja kerja berkenaan kaca, dan cast iron. Berbekalkan duit caruman lembaga tabung dan sedikit simpanan ASB aku nekad memulakan perniagaan kerana sudah tidak mahu bermajikan lagi setelah 23 tahun berkhidmat dengan Kor JLJ pasukan tentera. Alhamdulillah perniagaan aku maju kerana di lembah Klang ni ada saja orang yang membuat atau mengubahsuai rumah. Aku telah mengambil adik ipar aku bekerja dengan aku sebagai pembantu kerana pada masa itu dia baru kena VSS bank tempatan dan sedang mencari kerja baru. Aku anggap dia sebagai adik aku sendiri dan dia amat boleh diharapkan serta dipercayai, Di samping menjaga kewangan dan pentadbiran syarikat dia juga boleh menyelia bahagian teknikal perniagaan kami kerana kerjanya tidak rumit, manakala aku pula banyak menumpu perhatian kepada penghantaran barangan dan mencari pelanggan di luar. Perniagaan kami berkembang dari lot kedai di Paya Jaras dan berpindah ke lot kilang di Bukit Rahman Putra.

Adik ipar aku ini bernama Haslina memang cantik dan amat seiras dengan isteri aku. Aku tidak berniat untuk berskandal dengan dia tetapi sejak kebelakangan ini aku rasa ingin mengurat dia setelah 5 tahun lebih bekerja dengan aku. Biasanya aku hanya bercakap sebagai boss dan pekerja atau abang dengan adik; dan tak lebih dari itu. Dia telah bersuami dan mempunyai seorang anak. Perasaan gatal aku terhadapnya mula timbul apabila aku aku mula rasa cemburu bila melihat dia mudah mesra dengan lelaki lain di pejabat atau di luar. Dia ni memang mudah mesra dengan semua orang. Mulai dari itu aku cuba mencungkil hal peribadinya secara diam-diam. Akhirnya aku tahu dan merumuskan bahawa dia kesepian belaian seorang lelaki, jeritan batinnya tidak diambil peduli.,,, Manakala suaminya buat tidak kisah kerana suka bermain golf dan memancing ikan pada setiap masa terluang. Suaminya seorang yang berpangkat pegawai di Penjara Sg Buloh. Tahu-tahu saja lah, kedua dua hobi ini memakan masa dan Haslina sentiasa ditinggalkan keseorangan kedinginan,,, patutlah dia sering datang kerumah ku bersama anaknya semasa hujung minggu.

Aku tidak pernah bergurau atau cuba memikat dia,,, cuma kadang-kadang kami bergurau dalam SMS,, atau dalam email padanya..,, pada mulanya pada tahap biasa,,, tetapi selepas itu mula ke topik topik panas dan berkongsi cerita-cerita panas yang di forwardkan oleh kawan-kawan,,,,, dan resposnsenya membuatkan gelora nafsu aku terhadapnya mula naik dan aku mula merancang….. Aku rajin berada di kilang dan jika tidak sibuk kami akan keluar makan bersama di tempat tempat eklusif sekitar KL atau Damansara;; atau menonton wayang gambar semasa waktu pejabat.

Hinggalah pada penghujung tahun lepas 2012, satu kejadian yang tidak disangka telah berlaku tanpa sengaja di antara kami berdua …….. kami terpaksa stayback di pejabat untuk menyiapkan tender PKNS, secara tak sengaja kami terlanggar dan muka berdepan,,. Secara sepontan aku terus cium dia di pipi, dia menolak tetapi tidak marah,,, dan aku mencuba lagi dengan mencium mulutnya dan lantas dia telah memberi response yang positive,, dan kami terus beromen agak lama juga sehingga 15 minit,, dia kelihatan malu,, lantas aku minta maaf dan katakan padanya lupakan perkara tadi. Dia angguk dan kami terus selesaikan kerja, sebelum balik kami beromen sekali lagi dan terus pulang.

Pada keseokan harinya dia datang kerja dan nampak ceria, pada mukanya tidak nampak perasaan marah pada ku malah lebih mesra lagi. Bila ada kesempatan kami akan beroman dan ringan ringan dengan penuh kerelaan kami berdua. Perkara ini berlanjutan hingga beberapa bulan,, hinggalah disuatu petang;;; aku mula pandai menghisap teteknya, dan meraba bahagian bawahnya, dia mulanya menolak tanganku,, bila aku cuba kali ketiga barulah dia membiarkan aku meraba seluar dalamnya yang mula basah.

Aku baringkan dia di atas sofa dalam pejabat ku, dan membuka tudung dan baju kurungnya.. menanggalkan colinya…., nampak jelas teteknya yang putih melepak menjunam keatas bagaikan dua bukit yang berkembar,,,, aku sungguh teruja,,, tanpa di suruh aku menjilat dan menghisap teteknya dengan penuh nikmat diantara kami. Aku membuka baju dan seluar ku,, hanya tinggal seluar dalam saja,, dia terus menolak dan kata tak nak la macam ni,, merayu rayu pada ku agar berhenti,,, nanti kakak dan suami tahu habis kita,,,, aku kata tiada orang di sini,, dan janji tidak mengapa apakan dia dan tidak melakukan berlebihan padanya, kami terus beroman dan aku mula menjilat teteknya lagi dan menjilat pusatnya.

Haslina mengeliat kesedapan,,,, aku terus menyelak kainnya dan menjilat sekitar paha dan kemudian keseluar dalam… aku jilat pepetnya, sambil menjelir lidahku kebawah seluar dalam,,, dan menarik seluar dalam dia kebawah, dia memang suka bila aku menjilat pepetnya,, dia mengeluh kesedapan beberapa kali dan kakinya nampak kejang menahan nikmat..,, dia bersuara minta aku berjanji jangan apa apakan dia dan tidak membuat lebih dari itu,,,,, aku janji tidak,,, aku terus menjilat pepetnya,,,, airnya memang banyak keluar kerana dia tengah syok dan stim,,, aku kulom dan hisap kelentitnya manakala tanganku terus menolak kakinya keatas,,, lama juga aku menjilat pepetnya dan beberapa kali dia mendengus dan perlahan lahan meraung kesedapan…

Aku menanggalkan cangkuk kainnya dan menanggalkan kain sarongnya,,,, kainnya tidak lagi terselak ke atas tetapi telah tanggal sepenuhnya… Haslina kini terbogel bulat di depan ku tanpa seurat benang terbaring di atas sofa,,,, aku minta nak main dengan dia,, aku bisikan pada telinga Haslina,,, abang dah tak tahan dan minta izin untuk main… dia hanya diam berbaring di atas sofa sambil memejam mata rapat dan menggelengkan kepala… ,, aku tahu itu isyarat dia nak dan tak sabar untuk disetubuhi tetapi malu kepada abang iparnya…,, aku menanggalkan seluar dalam ku sepantas kilat,.. senjata ku keras terpacak kedepan,,, sejak dari tadi senjata aku sudah keras dan kepalanya sudah lama berair…, aku perlahan-lahan menyuakan senjata ku yang keras ke depan muka pepetnya yang berair itu,,,, perlahan lahan aku tekan senjata keras ku kedalam pepet tanpa apa apa bantahan dari Haslina.

Dia mengangkang pehanya luas bagi memudahkan pergerakan ku tanpa halangan,, aku terus menyorong tarik senjata ku untuk beberapa ketika.. aku nampak muka Haslina sungguh seronok dan menikmati persetubuhan yang tidak terancang ini dengan ku,,,, dia mendengus kesedapan beberapa kali,,, dan suaranya merengek manja kerana kesedapan,,,, setelah mendayung beberapa ketika senjata memancutkan muntahnya ke dalam pepet Haslina… Ternyata Haslina amat puas bersetubuh yang agak lama dengan ku,,,,, aku merasa sungguh nikmat yang amat sangat dan mengucup dahi Haslina dengan penuh romantis dan kasih sayang….. selepas seketika senjata ku terkulai layu kerana keletihan namun begitu Haslina sudah merasa puas dan aku pula merasa lega,, maklumlah masuk bertabik keluar bersalam,,,,, kedua dua telah kami menikmati persetubuhan yang tidak diduga ini.,, dia terus memeluk erat tubuhku dan kami berpelukan hingga kami terlena di atas sofa.

Haslina memang suka bersama dengan ku kerana menikmati setiap saat pertubuhan antara kami berdua,, kami tidak lagi melakukan di office tetapi akan menyewa hotel-hotel yang strategik di sekitar lembah KL atau Damansara, atau Hotel Indigo Kepong..….. Tiada siapa yang syak pada hubungan kami kerana kami pandai menyimpan rahsia,,,, Birasku terus sibuk dengan alam golf dan juga projek pancing ikan setiap hujung minnggu dan malam…Manakala aku pula terpaksa bertungkus lumus mengerjakan ladang isterinya yang sentiasa gersang.. Haslina sangat sayang pada ku dan ingin mengandung anak ku………

Adik Iparku Siti

Aku nak cerita tentang kisah ku ketika aku adakan hubungan persetubuhan dengan adik ipar ku Siti dirumahnya dekat Shah Alam. Kisahnya bermula ketika aku menumpang untuk beberapa lama dirumahnya kerana aku tidak mempunyai tempat tinggal pada masa itu. Jadi aku pun menumpang dirumah adik ipar ku Siti dan suaminya Zul. Itu pun setelah mereka pelawa aku dan isteri ku, Jadi setujulah daripada sewa rumah mahal di Shah Alam.

Pada suatu hari isteri ku balik kampung kat Kedah selama satu minggu. Entah macam mana suami Siti pula kena pergi outstation ke Johor dari hari Jumaat hingga ke hari Ahad. Suami Siti bagi tahu kat aku yang dia kena pergi Johor. Aku kata tak apalah. Mungkin aku boleh tidur dirumah kawan ku kat Kelang. Dia pun angguk saja. Kira bereslah masaalah. Apabila sampai masanya aku tak jadi tinggal kat rumah kawan ku kerana dia pun balik kampung. Terpaksalah aku menemani Siti kat rumah.

Apabila tiba waktu malam aku tak ke mana. Bukan apa-apa sebab pada petang itu aku saja-saja tidur ayam. Cuma baring-baring tapi mata ku meliar saja. Kira-kira pukul 6 petang ku lihat Siti pergi mandi tapi yang bestnya selepas mandi dia cuma berkemban saja. Puh bukan main putih kulitnya aku lihat dari kaki hingga ke peha. Bukan main geram aku dibuatnya. Batang ku pun mula menegak. Aku pun sambil memerhati bodynya bukan main solid dan kecil molek walau pun dah ada anak seorang tapi tak apa. Aku sabarkan perasaan ku ini.

Kira-kira pada pukul 12 malam aku pun nak jalankan aku punya projek. Yang pasti Siti mungkin tertidur kat luar kerana kat dalam bilik panas. Maka mudahlah tugas aku. Dia pun tidur pakai kain saja. Sambil memeluk anaknya, aku memberanikan diri untuk keluar dan mendekati Siti dimana aku pegang tangannya. Dia terperanjat dan terbangun. Dia kata, Ada apa abang Yus? . Tak, tadi kat tangan kau tu ada nyamuk, jadi abang pun pukullah , kata ku. Tipu punya alasanlah nak hidup. Aku pun mula bercerita dengan Siti.

Siti, kalau Zul pergi kerja luar tak sunyi atau takut ke? . Dia jawab, Buat apa nak takut. Kat sini ramai. Jiran pun dekat-dekat saja. Sunyi memanglah sunyi tapi nak buat macam mana. Itu dah kerja dia. Siti kena sabarlah. Kalau tidak nanti gaduhlah hari-hari. Betul tak abang Yus? . Aku kata betul juga. Nak buat apa gaduh-gaduh. Kan buang masa saja. Entah macam mana aku mula memegang tangan Siti semula dan aku mula cakap, Siti sesungguhnya dalam rumah ini cuma kita berdua saja dan anak Siti masih kecil. Dia tak tahu apa-apa . Dan Siti cakap, Ada apa bang Yus? .

Rupanya dia masih tak faham tentang perasaan ku ini. Aku mula memberanikan diri lagi. Kali ini aku peluk tubuh Siti. Dia meronta dan berkata jangan buat macam ni. Dia takut tapi aku tak beri dia lepas. Maka tambah kuatlah pelukkan ku ni lalu aku cium pipinya dan aku pun kulum lidahnya. Dia mula kelemasan. Kini tubuhnya aku naiki dan aku sekarang diatas perutnya. Lidahnya masih aku kulum lagi dan aku membisikkan ketelinganya, Sayang ku Siti. Kau tetap akan aku setubuhi. Daripada kau melawan lebih baik kau bekerjasama. Nanti sama-sama dapat nikmat . Pujukan ku nampaknya menjadi. Kini dia mula bekerjasama dengan aku.

Dia mula cakap, Abang Yus nak buat apa? . Aku kata, Abang Yus akan buat macam mana abang Zul buat kat Siti. Sayang, ok jangan melawanlah ya . Dia pun mengangguk saja. Kini Siti sudah ku kuasai sepenuhnya. Ku buka bajunya. Waoii bukan main putih perutnya. Lalu ku cium perutnya. Bang sedapnya bila abang jilat perut Siti bannnnggg . Ya ke Siti? . Ya bannngg . Kini tangan ku pun membuka colinya. Dengan tak sabar-sabar aku hisap teteknya. Hoiii masih keras. Sebelahnya pula aku uli-uli macam menguli tepung. Kini tangan ku merayap bahagian bawah pula. Aduh tersentuh akan bulunya. Mak oiii bestnya.

Lalu ku buka seluar dalamnya. Kain juga aku buka. Kini Siti dah telanjang bulat. Tidak ada seurat benang pun yang menutupi tubuhnya. Aku masih tetap di atas tubuh Siti lagi. Kini aku mula mencari pukinya. Hoii mak, pukinya bukan main tembam lagi. Kini aku jolok pukinya dan aku mula gentel biji kelentitnya. Lepas tu aku jilat. Siti cuma mengerang. Bang bang bannnngggg Yus. Siti tak tahan ni, bang . Namun pukinya masih tetap ku jilat. Siti masih tetap mengerang kesedapan. Lidah ku mula menjolok dalam lubang puki Siti. Haiii bau aromanya sungguh harum bagai taman-taman syorga. Kini batang ku memang dah tegang. Kat luar pun hujan namun kat dalam rumah ini akan ku basahi tubuh Siti, adik ipar ku dengan air mawar ku. Yang pasti dia akan puas pada malam ini.

Aku kangkangkan peha Siti lalu aku pun masukkanlah zakar ku ke dalam pukinya. Hooiiii betapa nikmatnya. Aku pun membisikkan ke telinga Siti. Sayang, abang sungguh bertuah malam ini dapat menikmati puki Siti , lalu aku pun sorongkan zakar ku ini ke dalam puki Siti. Kemudian aku tarik. Siti cuma mengerang sementara mulut pukinya cuma dengar kocakkan air ˜plupppp pluppp pluupppp™ saja. Setelah sorong tarik sorong tarik Siti pun dah klimaks. Tibalah air syorga ini akan ku tinggalkan dalam lubang pukinya. Apabila air aku terpancut Siti sungguh erat memeluk tubuh ku. Banggg Yuusss, bang Yuss dah pancutkan air? . Ya , aku kata Ya sayang ku Siti. Segala nya dah selesai .Batang konek ku ini masih lekat kat dalam lubang puki Siti lagi. Aku dan Siti pun berpelukkan. Sedar-sedar dah pukul 4.30 pagi. Maka ada masa lagi lalu aku pun sambung lagi apa yang aku lakukan ke atas puki Siti, adik ipar ku ni.

Siti cakap kat aku yang dia tak pernah lepaskan air nikmatnya selama dia mengadakan hubungan dengan suaminya kerana terlalu cepat habis. Aku tanya kat Siti, Apakah hari ini saja Siti beri? . Tak bang Yus, selagi abang Yus mahu dan mampu Siti tetap menyerahkan tubuh Siti kepada abang . Maka mulai dari hari itu aku selalulah menyetubuhi Siti dan menikmati pukinya. Siti pun puas dengan aku. Bukan dengan suaminya.

Zairi

Sebenarnya memang sudah lama aku idamkan bekas adik ipar aku, Zairi. Dari kali pertama aku melihatnya lagi. Tapi waktu itu dia memang sudah bersuami dan beranak dua. Namun tubuhnya tetap menggiurkan. Tapi apa kan daya, waktu itu pula aku juga baru saja berkahwin dengan kakaknya yang sebelum itu sudah beberapa tahun bercerai dengan suami pertamanya. Tapi kerana pada waktu itu aku betul2 menyintai kakaknya, segala nafsu seks yang aku punyai terhadap Zairi kupendamkan saja.

Namun pada suatu hari, perasaan itu datang dengan membuak apabila Zairi menumpang tidur di rumah ku. Kerana memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV. Zairi telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan. Tubuhnya yang memang menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

Namun kerana isteri ku berada bersama ketika itu, aku buat2 tak nampak dan menumpukan perhatian ke arah TV saja. Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang. Kalau isteri ku tiada di situ, memang akan aku akan berlutut di depan Zairi dan pandang sepuas2nya kalaupun aku tidak cuba menidurinya.

Selesai rancangan berita tengah malam, isteri ku mengejutkan Zairi untuk masuk tidur di dalam bilik. Zairi membetulkan skirtnya dan berjalan perlahan masuk ke dalam bilik tetamu yang telah disediakan untuknya. Aku dan isteriku pula ke bilik tidur kami.

Namun aku tidak dapat tidur kerana batang ku tidak juga mahu turun. Aku memeluk isteri ku dari belakang dan tangan ku merayap mencari buah dadanya. Aku ramas perlahan2 sebelum menyeluk tangan ke dalam baju tidurnya. Tangan ku meramas perlahan daging2 kembar itu sehingga puting2 teteknya mulai berkerut2 dan mengeras. Isteri ku bangun duduk dan membuka terus baju tidurnya di dalam gelap. Kemudian dia menindih tubuhku dan mulutnya mencari2 mulut ku. Bibirnya yang lembut tak bergincu terbuka untuk menerima lidah ku. Memang isteri ku ini mahir dalam permainan ranjang, mungkin kerana sudah pernah berkahwin dan mempunyai anak.

Sambil itu tangannya meraba2 di celah kangkang ku mencari batang ku yang telah keras. Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus. Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur. Tangan ku meraba2 punggungnya yang lebar sebelum ke celah kangkangnya pula. Memang isteri ku sudah basah dan bersedia untuk disetubuhi. Namun jari2 ku tetap bermain2 di celah bibir kemaluannya. Ku belai di alur dan mencari2 kelintitnya yang sudah mengeras. Ku kuis2kan sehingga dia mula menggeliat.

Muka isteri ku pula turun ke leher ku. Dia menggigit dan menghisap2 perlahan. Memang itu merupakan isyarat bahawa dia memang sudah cukup bersedia. Itu merupakan isyarat yang selalu digunakannya sewaktu kami bersetubuh. Aku menarik peha kanannya supaya mengangkang di atas ku. Dia menuruti saja. Malah cepat2 dia melabuhkan punggungnya sambil tangannya memegang batang ku dan menyelitkan di antara bibirnya kemaluannya. Dengan sekali tekan saja batang ku sudah tenggelam sepenuhnya.

Isteri ku menggerakkan punggungnya turun naik melawan gerakan aku sendiri di bawahnya. Walaupun sudah beranak, memang isteri ku pandai menggunakan liangnya dan masih tetap terasa ketat lagi. Pernah dia memberitahu aku dulu bahawa selepas beranak, dia dengan menggunakan jarinya dia membuat senaman liang unntuk mengetatkannya semula. Cara kedua ialah ketika membuang air kecil. Ketika membuang separuh jalan, dia akan menggunakan otot2 dalaman untuk mengentikan air kencing. Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut.

Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Kemutannya cukup istimewa sekali. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Zairi yang terkangkang aku semakin terangsang lagi. Lalu akau percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku.

“Aarrghhh….!” dia mendengus apabila sampai ke kemuncaknya. Aku juga sudah hampir juga sambil aku bayangkan bahawa pada ketika itu bahawa sebenarnya Zairi yang berada di atas ku. Ku bayangkan bahawa kemaluan Zairi tengah mengemut2 batang ku. Tiba2 saja batang ku mengembang dan aku mula memancut di dalam isteri ku. Aku menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Zairi secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Kalau tak memang besarlah padahnya nanti. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel.

Keesokannya aku keluar ke pejabat pagi2 lagi selepas bersarapan dengan isteri ku. Bila pulang sebelah petang, Zairi sudah tiada. Kata isteri ku, dia ke Parit Buntar, melawat bekas mertuanya yang ditugaskan untuk menjaga kedua anaknya.

Beberapa tahun kemudian Zairi berpindah semula ke KL. Dia telah bercerai dengan suami keduanya pula. Anak2nya kini duduk bersamanya dan bersekolah di KL. Terlepas peluang lagilah nampaknya aku.
Tidak lama kemudian aku pula bercerai dengan isteri ku kerana tidak tahan dengan gangguan bekas suaminya yang gila talak. Walaupun kedua kami tidak menginginkan perceraian ia terjadi juga. Dengan jawatan dan kedudukan ku sebagai pegawai kanan di sebuah syarikat kewangan besar, aku memang mampu untuk memelihara anak2 tiri ku. Namun aku tidak sanggup memberi makan kepada bekas suaminya sekali. Oleh itu, perkara yang tidak diingini berlaku juga akhirnya dan aku keluar rumah dengan sehelai sepinggang.

Walaupun waktu itu aku tidak merasainya, namun perceraian itu juga menguntungkan aku. Tak perlu lagi aku melihat muka bekas suami kepada janda ku itu. Tak perlu juga menanggung beban yang selama ini aku tanggung dengan penuh reda. Untung kedua ialah kerana Zairi juga masih belum berkahwin dan sekiranya aku tidur dengannya, tak akan terasa bersalah kepada isteri ku lagi.

Peluang untuk aku meniduri Zairi datang secara mendadak apabila suatu hari dengan tak semena2 aku menerima panggilan telefon darinya. Dia ingin berpindah rumah dan tahu bahawa aku memang suka menyimpan kotak2 dalam stor rumah aku. Aku pelawanya datang mengambil kotak2 itu dari rumah ku.
Pada pagi Sabtu yang bersejarah itu, Zairi tercegat di depan pintu ku. Aku baru mengenakan pakaian harian setelah mandi. Aku pelawanya bersarapan bersama ku. Dia tidak keberatan walaupun dia cuma minum kopi saja.
“Kamu ni nak pindah ke mana pula?” aku bertanya.
“Zairi dipindahkan ke Pulau Pinang,” katanya.
“Berapa lama?”
“Entahlah. Terpulanglah pada majikan,” jawabnya.
“Habis kamu suka kena pindah?”
“Nak kata suka tu tak lah sangat. Tapi since dinaikkan pangkat, terima sajalah.”
“O…dah jadi penguruslah, ya?”
“Begitulah kira2nya,” katanya sambil tersengeh.

Memang manis si Zairi ni, apalagi bila dia tersenyum. Lebih manis daripada kakaknya, yang memang cantik tapi nampak garang sedikit. Hari itu dia memakai skirt jeans dan t-shirt saja.Batang ku mulai mengeras dan aku mula berfikir bukan2. Kalau diajak, mahukah dia? Tapi kalau tidak diajak, memang terus terlepas, fikir ku. Aku pun nekad mencuba nasib.

Selepas sarapan aku menolong memindahkan kotak2 ke keretanya. Selesai memunggah, kami masuk semula ke dalam rumah. Zairi ke bilik air untuk mencuci tangan. Aku mengunci pintu depan rumah dan menunggu. Setelah keluar dari bilik air dia mengambil tempat duduk di sofa panjang depan ku dalam ruang tamu. Untuk mengisi kesunyian kami berbual2 kecil tentang perkara2 yang tak berapa penting sangat.

Aku bertanyakan khabar tentang bekas isteri ku. Zairi menjawab bahawa bekas isteri ku itu telah kawin semula dengan bekas suaminya dulu. Zairi pula bertanyakan tentang aku. Aku menjawab bahawa masih belum ada jodoh barangkali. Zairi sendiri masa itu juga sudah bercerai. Dia berkata mungkin dia juga belum ada jodoh lagi. Peluang aku nampaknya semakin cerah. Memang aku tahu dari dulu lagi yang Zairi sangat tinggi kemahuan seksnya. Jadi mungkin dia tidak keberatan sangat bila ku ajak nanti.

“Habis kamu tak gian ke?” aku mulai gatal.
“Ish…!” dia ketawa. “Abang pula macam mana?”
“Bila gian sangat pakai tangan sendirilah,” aku menjawab.
“Kesiannya…”
“Kamu?”
Dia merenung ku tajam sambil menggigit bibir. Aku bangun dan duduk di sebelahnya.
“Dah berapa lama kamu tak kena?” aku bertanya.
“Alah…abang ni…” dia mencubit peha ku.
Aku semakin berani dan mencapai tangannya.
“Kamu nak?”
“Huh?”
“Aku tanya kamu nak tak? Kalau nak jom kita main,” kata ku bersahaja.
“Tak naklah.”
“Alah, marilah. Aku pun dah lama tak main.”
“Yalah, tapi apa pula dengan I? Kan I ni adik ipar you?”
“Bekas adik ipar,” aku membetulkan kenyataannya. “Lagipun kita sama2 tak terikat dengan sesiapa kan?” Aku meramas2 tangannya. Dia terdiam memandang ku. Barangkali dia dah sedar bahawa aku bukan lagi berseloroh.
“OK, kalau tak mahu main, bagi aku kucup bibir mu boleh?”

Dia mengangguk dan mukanya bergerak ke arah ku. Entah bau minyak wangi ke bau bedak, aku tak pasti. Yang aku tahu memang Zairi waktu itu menggiurkan sekali. Baunya yang semerbak menusuk2 hidungku dan membuat aku semakin terangsang. Bibirnya terbuka sedikit apabila kami berkucupan. Aku merangkul tubuhnya dengan lengan kiri sambil sebelah kanan memaut tengkoknya. Beberapa kali dia cuba mengalihkan mukanya tapi tak ku lepaskan. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Dia membalas dengan menghisap2 lidah ku pula.

Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. “Sudahlah tu, I nak balik.”
Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa.
“Yang aku minta kucup tadi bukan bibir ni,” aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. “Tapi bibir yang tu…” aku menunjuk ke celah kangkangnya.
Dia nampak tersentak sikit. “Dasyatlah abang ni. Minta yang bukan2.”
“Apa pula yang bukan2nya? Apa kamu tak suka dikucup di situ?”

Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam.
“Tengok. Ingat pada bibir kamu saja aku sudah jadi begini”

Matanya terbeliak memandang batang ku yang sudah keras menegak itu. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Dia memandang muka ku sambil menelan air liurnya. Namun tangannya masih berada di batang ku. Aku agak dia pun sudah mula terangsang. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku.

Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Kali ini dia membalas dengan lebih hebat lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Pehanya yang selama ini menjadi inspirasi khayalan kini ku raba semahu2nya. Bila tangan ku meraba ke atas lagi, dia membuka sedikit pehanya. Akhirnya aku sampai ke tempat yang hanya dibaluti sehelai seluar dalam. Terasa hangat sedikit walaupun bahagian bawahnya sudah agak lembab sedikit. Ku raba tempat yang benjol itu. Disebalik seluar dalam nipis itu aku dapat ku rasa sepasang bibir yang dipagari bulu2 yang pasti sudah dicukur rapi. Tubuhnya menggeliat sambil sebelah lagi tangannya merangkul tengkok ku.

Aku melepaskan Zairi dan mengajaknya ke bilik tidur. Dia hanya mengangguk saja. Aku bangun berdiri dan membetulkan seluar ku. Lepas itu aku menarik tangannya supaya menuruti aku. Dia mengikut saja. Setelah mengunci bilik aku melucutkan pakaian ku. Zairi juga tanpa disuruh menanggalkan pakaiannya dengan sendiri. Dalam sekejap masa saja kami berdua sudah sama2 berbogel. Aku terus memeluknya dan kami berkucupan sekali lagi. Tubuhnya tidak sebesar atau setinggi bekas isteri ku. Namun memang enak dipeluk. Apalagi buah dadanya lebih besar dari kakaknya dan masih tetap tegang.

Ku peluknya dan bawa dia ke katil dan menolaknya supaya berbaring. Kemudian kurebahkan diri di tepinya. Dia berpaling dan memeluk ku. Kelembutan buah dadanya yang membusut itu tertekan rapat pada dada ku. Sekali lagi kami berkucupan sambil tangan kiri ku merayap ke punggungnya. Ku ramas daging pejal itu sampai dia menggeliat. Aku hisap lidahnya yang masuk ke dalam mulut ku.

Ku angkat peha kanannya supaya berada di atas peha ku untuk lebih mudah aku membelai celah kangkangnya dari belakang. Ku dapati celah kangkangnya sudah basah. Aku berhenti seketika dan tidur meniarap. Ku suruh dia naik ke atas ku. Kemudian ku menarik tubuhnya ke arah ku sehingga akhirnya dia duduk bertinggung di depan muka ku. Kemaluannya yang dipagari bulu2 hitam halus terbuka luas seolah2 mempelawa kucupan dari ku.

Peluang itu memang tidak aku lepaskan. Aku rapatkan muka ku ke rekahan itu. Dengan hujung hidung ku kuis kelentitnya. Dia mendengus, kemudian merengek kecil apabila aku menjilat di tengah2 rekahan pukinya. Aku masukkan lidah ku ke dalamnya sambil membuat sedutan kecil. Kemaluannya semakin banyak mengeluarkan lendir dan dia mula menggerang sambil punggungnya bergerak2 kuat menyuakan kemaluannya untuk dikerjakan dengan mulut ku.

“Aaah…I dah nak sampai, bang.”
“Keluarkan dalam mulut abang.”
“Tak nak ah!”
“Please, I want to taste you.”
“Belum cukup taste lagi?”
“I want you. I want all of you,” aku berkata dan kembali menjilatnya lagi.
“Betul, bang. I dah tak tahan ni…” katanya sambil punggungnya cuba dilarikan dari atas muka ku. Namun aku tak benarkan. Aku rangkulnya supaya tidak dapat bergerak dari atas muka ku sambil aku menghisap dan menjilatnya dengan lebuih ganas lagi.
“Aaabbbbanng…!!!” dia berteriak diikuti dengan semburan hangat ke mulut dan hidung ku. Aku terus menghisap sehingga nafasnya reda sedikit. Aku tersenyum padanya.
“Sedap?”
“Mmm…memang abang pandai jilat.”
“Now I wanna fuck you.”
“Mmm…” dia bergerak ke bawah. Zairi memegang batang ku sambil meletakkan di celah2 bibir pukinya. Dia duduk perlahan2 sehingga batang aku tenggelam sepenuhnya. Kemudian dia mengemut2kan bahagian dalamnya. Rupa2nya kebolehnya setanding dengan kakaknya juga. Giliran aku pula mengerang keenakan.
“Apa macam? Is fucking me as you imagine it would be?”
“Macam mana you tahu abang syok kat you?”
“Alahai…abang nampak peha I sikit saja, bukan main lagi abang bantai sister I malam tu,” dia ketawa kecil.
“Macam mana you tahu? Kakak you cakap, ya?”
“Dia tak payah cakap. I kan tidur bilik sebelah. I dengar semuanya.”
“You nakal, ya? Curi2 dengar orang main pulak.”
“Habis apa nak buat, abang dan kakak cukup bising bila main.”
“Dah tu you tak stim?”
“Apa tak stimnya, I kena pakai tangan, tau tak?”
“Kesiannya. Apa pasal tak datang minta tumpang sama kakak you?”
“Nak nahas! Kakak I tu kan jealous orangnya.”
“Tak pe lah. Kan sekarang you dapat juga.” Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya.
Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya.
“Abang belum jawab. Am I as you imagine I’d be?”
“You’re better than I imagine,” kata ku.
“Amboi, pandainya abang puji.”
“Betul. Memang syok habis main dengan you.”

Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Setelah beberapa lama, aku tukar posisi pula. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Setelah memasukkan batang ku, kurapatkan kakinya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat.

Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Zairi mula mengerang dengan kuat. Dia nampak tidak tahan dimain cara itu. Aku memeluk dan mengucup mulutnya. Dia juga kemas merangkul belakang ku. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Tiba2 dia menggigit tengkok ku.

“Abbbannnggg…uh…arrrgghhh!!” dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku.
Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya.
Aku kucup bibirnya. “That was nice.”
“Mmm…” katanya. “Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu.”
“Apa pasal?”
“Abang memang pandai main. Tak pernah I syok macam ni.”
“Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni?”
“Biasa tu biasalah. Tapi tak sehebat yang abang buat.”
“Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya?”
“Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang.”
“Well, any time you datang KL, give me a call.”
“Okay, I will.”
“Janji?”
“Janji!”
Zairi ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.
“Zai, bila kamu akan ke Pulau Pinang?”
“Minggu depan.”
“Dengan anak2 kamu sekali?”
“Mana pulak. Mereka kan sekolah. Terpaksalah mereka duduk di KL dulu.”
“Habis mereka duduk di mana?”
“I akan tinggalkan mereka dengan di rumah bapa merekalah.”
“You nak suruh I hantar you ke Pulau Pinang ke?”
Dia berpaling dan tersengeh.
“Abang ni nak tolong I ke nak cari kesempatan?”
“Kedua2nya,” aku berkata sambil ketawa.
“Habis abang tak payah kerja ke?”
“Ala…cuti aku banyak lagi. Lagi pulak aku pun dah lama tak ke Pulau Pinang.”
“Terserah…kalau abang betul2 mahu.”
Dia membongkok untuk memakai seluar dalamnya. Kemudian di duduk di atas katil membelakangi aku sambil memakai make-up pula. Memang tubuh bekas adik ipar ku ini amat menggairahkan apalagi dalam keadaan separuh bogel. Aku dapat merasakan batang ku mulai keras semula.
“Zai…”
“Mmm…?” jawabnya manja. “Apa dia?”
Dia berpaling apabila aku tidak menjawab. Mukanya nampak kehairanan. “Apa?”
“Nak lagi.”
“Nak apa?”
“Nak kamu lah.”
“Eh, mengada2nya dia. Kan baru sudah?”
“Betul. Tengok,” kata ku, mengalihkan selimut yang menutup celah kangkang aku. Memang batang ku sudah keras.
“Mengarut betul lah abang ni. Kan I dah mandi ni. Nanti berpeluh2 lak.”
“Ala…kita main slow2 supaya tak berpeluh, ok?”
“Abang ni selalu gitu ke?”
“Taklah. Tapi dengan kamu lain pula. Memang aku tengok kamu saja aku dah keras.” Aku tahu pujian itu tentu membuat dia kembang sikit.
“Itu I tahu lah. Tapi tak kanlah pula setiap kali keras, abang nak panjat I saja?”
“Tak lah macam tu. Tapi bila kamu tak ada di sini, aku keras pun nak buat apa? Ini masa kamu ada sini saja yang aku boleh panjat.”

Dia tergelak. Aku bangun dan memeluknya dari belakang. Muka ku menyondol2 lehernya. Dia menggeliat2 kegelian. Kedua tangan ku ke depan dan memegang bahagian bawah teteknya. Aku ramas perlahan2 sebelum mula menggentel putingnya. Dia mendesah. Belum sempat dia memakai gincunya dengan betul, dia berpaling dan mengucup mulutku. Aku pun memang tidak mahu melepaskan peluang. Aku tahu Zairi juga dah gian setelah aku mainkan dia dengan betul2 tadi. Sangkaan aku bahawa dia memang gemarkan seks juga tidak meleset. Apalagi dia juga dah lama tak kena betul2, jadi bila dah diuli dengan cukup oleh aku tadinya dia memang bersedia untuk disetubuhi lagi.

Aku tariknya dan rebahkan dia di atas katil. Bila ku buka seluar dalamnya dia tidak membantah. Sekali lagi muka ku ke celah kangkangnya. Aku mahu menciumnya sepuas2nya. Ku kucup bibir bawahnya yang masih tertutup, satu garisan tebal yang dipagari bulu2 halus. Ku jilat di sepanjang garisan. Dapat ku rasakan lendirnya sudah mula keluar sedikit. Aku ingin melihat tempat itu semakin basah. Jadi terus ku tekankan lidah ku ke dalam.

“Uh..ahhhh!” Zairi mengerang apabila lidah ku tenggelam sepenuhnya di dalam kemaluannya. Punggungnya bergerak2 ke kiri dan kanan menahan kenikmatan yang diberikan lidah ku. Mulut ku membisikkan kata2 mesra di seluruh pelosok kemaluan Zairi dan dalam sedikit masa saja ku rasa mulut kuu dibanjiri air yang tersembur dari celah kangkang bekas adik ipar ku. Setelah nafasnya kembali reda, dia menolak kepala ku dari celah kangkangnya. Dia menyuruh ku berbaring terlentang. Dalam keadaan itu batang ku tegak mencanak.

Zairi menyentuh batang ku sambil ketawa. “Wah bukan main lagi, ye?”
Kini giliran ku pula untuk menikmati kehebatan Zairi di ranjang. Dia menundukkan kepalanya dan mengambil kepala tombol ku di antara bibirnya. Memang sedap cara cara Zairi menghisap konek ku. Lidahnya bermain di sekeliling kepala tombol sambil bibirnya menyoyot. Diikuti pula dengan turun naik kepalanya sambil seluruh batang ku dikeluar-masukkan di dalam mulutnya.

“Cukup, saying…” kata ku, sambil memegang kepalannya supaya berhenti.
“Kenapa? Tak syok ke cara I give blowjob?”
“Apa tak sedapnya. Aku dah nak pancut tadi.”
“Tak mau pancut dalam mulut I?”
“Not this time. Kali ini aku nak pancut dalam anu kamu.”

Aku manarik tubuh Zairi sehingga dia menindih aku. Kedua pehanya terkangkang luas. Tanpa disuruh tangan Zairi kke belakang mencari2 batang ku. Apabila ketemu, terus dipimpin batang ku ke lubangnya. Bila terasa saja batang ku berada di pintu sasaran aku mengangkat punggung ku dan menenggelamkan batang ku sepenuhnya dalam puki Zairi.

“Mmmmmnnnnhhhh…!” Zairi mengerang sambil punggungnya bergoyang2 dengan kencang. Aku biarkan dia mengemudi dulu. Cara dia memang cukup hebat. Dia suka sekali menyimpan batang ku sepenuhnya di dalam dan menggoyangkan punggungnya. Cara itu membuat kelentitnya cukup terangsang kerana digesel2 dengan pangkal batang ku. Dengan berbuat begitu dalam sekejap masa saja dia dapat sampai ke kemuncaknya. Aku biarkan dia mendapat kepuasan pertamanya dulu sebelum aku sendiri mencari puncak ku sendiri. Ku tariknya supaya tidur rapat di atas ku. Sambil memeluk pinggangnya aku mula menujah lubangnya dari bawah sampai berdecek2 bunyinya. Cara itu pula membuat aku sendiri amat cepat pancut. Apabila selesai aku memang rendam batang ku lama2 di dalamnya. Tak mahu rasanya aku nak melepaskan dia pergi

Adik Iparku

Kisah yang aku paparkan ini adalah suatu perkara yang terjadi tanpa harapan. Ia bermula pada awal tahun ini dan berlarutan sehingga ke hari ini. Aku cuba menghindarinya tapi desakan dan naluri aku pada perkara yang terlarang tidak dapat aku bendung. Mungkin ini lumrah manusia yang lemah imannya dan tunduk kepada nafsu serakah yang rakus. Nur Amirah adalah adik isteriku yang gedik serta lincah orangnya. Tubuhnya kecil tetapi mempunyai potongan badan yang mengiurkan dan selalu bergaya seksi akan membuat sesiapa yang melihatnya akan terpesona.

Manakala, aku adalah seorang lelaki empat puluhan yang mempunyai isteri yang cukup membahagiakan diri dari segi lahir dan batin. Hubungan seks kami masih seperti orang muda walaupun kami telah lama berkahwin dan dikurniakan empat orang anak yang telah dewasa.Adik iparku ,orangnya muda awal dua puluhan. Baru tamat pengajian di kolej swasta dan sedang mencari pekerjaan. Dia agak manja dengan aku walaupun dia tahu aku ini adalah abang iparnya. Kami sering berbual dan bergurau ketika bersama ahli keluarga lain. Tiada apa-apa perasaan selain dari abang dan adik sahaja.

Dia amat menghormati aku dan isteriku.Pada suatu hari aku dan isteri telah balik kampung kerana kenduri kahwin sepupu isteriku. Jadi kami menginap di rumah bapa mertuaku. Kami bercuti seminggu kerana lama tidak balik kampung. Malam kedua aku berada di kampung, aku telah mengadakan hubungan seks bersama isteriku. Permainan kami amat ganas dan mengasyikan. Isteriku pada malam itu telah melayan aku dengan baik sekali dan suasana ketika itu seolah-olah kami berada di rumah kami. Bunyi dengusan dan ngerangan kami serta gerakan seks kami amat kuat.

Sehingga pada suatu ketika isteriku menjerit kesedapan apabila dia klimaks. Adegan kucupan, jilatan dan kuluman kami berdua amat memberahi dan tanpa peduli penghuni bilik sebelah kami iaitu bilik adik iparku, Nur Amirah. Sebab pada malam itu aku dan isteriku sahaja yang berada di rumah, sangka kami. Malam itu isteriku telah klimaks lima kali dan aku dua kali. Kami telah terdampar keletihan sehingga pagi dan tidak sedar bila ibubapa mertuaku serta Nur Amirah balik dari rumah sepupu isteriku.

Pada pagi itu, aku dan isteriku bangun lewat. Kami dapati ibu dan ayah sudah tiada di rumah, yang tinggal hanya Nur Amirah saja. Isteriku tanya adiknya ” Kenapa tak ikut emak dan ayah ke rumah Mak Ngah, dik?” “Malaslah, kak” jawab Nur Amirah. Aku dan isteriku terus ke dapur untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh ibu mertuaku.Sambil melangkah pergi aku ajak Nur Amirah sekali tapi dia kata dah makan.

Selesai minum pagi, isteriku masuk ke bilik mandi dan aku ke ruang tamu untuk hisap rokok dan baca suratkhabar. Nur Amirah sedang duduk baca majalah sambil nonton TV. Dia pakai seluar pendek bola dan kemeja T putih tanpa lengan. Ketika itu aku tidak rasa apa-apa kerana dah faham perangai dia kalau di rumah.Sedang aku hisap rokok dan baca suratkhabar, tiba-tiba Nur Amirah kata “Wah ! Abang Long, what happened last night?” sambil dia senyum manja.

“What is it?” aku tanya balik kepada dia.
“Tak ler, cuma Nur dengar bunyi lain macam je dari bilik Along malam tadi” “Terror lah Along dengan Akak” sambung dia lagi.

Aku mula rasa malu agak pada masa itu kerana aksi seks aku dengan isteriku rupa-rupanya didengari oleh Nur Amirah. Bagi memotong pertanyaan dia lagi aku pun jawab “Biasalah tu” Ketika itu Nur Amirah sudah duduk mengadap depan ku sambil mengangkang kedua belah kakinya. Terserlah peha dan alur nonoknya disebalik seluar pendek bola yang dipakainya. Dengan tiba-tiba darah aku berderau dibuatnya.

“Biasa apanya pulak kalau dah macam aksi blue filem” balas Nur Amirah dengan ketawa kecil. Eh! Berani pulak budak ini cakap macam itu dengan aku kata hatiku. “Baik baik cakap nanti Kak Long dengar lak” ingat aku padanya. Masa itu aku terpandang tangan Nur Amirah berada di celah kangkangnya sambil anak jarinya melerik seakan menggaru. Dia senyum dan aku pula membetul duduk aku kerana batang aku tiba-tiba mengeras.

Aku mula gelisah kerana takut kalau-kalau isteri aku tiba-tiba muncul keluar dari bilik mandi dan lihat keadaan aku dengan Nur Amirah. Betul sangkaan aku, isteri aku keluar dengan berkemban tuala mandi dan aku bingkas bangun mendapatkan isteriku lalu masuk bilik dengan keadaan batangku yang keras disebalik kain pelikat yang aku pakai. Nur Amirah hanya memerhati perlakuan aku.Aku tutup pintu bilik dan terus memaut isteriku dari belakang.

“Eh, abang kenapa ni, kan malam tadi kita dah buat, nak lagi ke?” Aku tak jawab tapi terus mengucup rakus bibir isteriku dan dia pun membalasnya dengan rakus. Tangan aku menarik buka tuala mandi yang dipakai isteriku dan aku terus membenamkan muka aku di lurah buah dadanya yang besar dan putih gebu sambil mulut aku mengucup dan menyonyot serta tangan aku meramas-ramas buah dadanya. Isteri aku mula merengek kesedapan sambil tangannya memegang manja kepala aku. Tiada sepatah perkataan keluar dari mulutku kerana mulut dan lidah aku sedang sibuk meratah tetek isteri aku. Sekali sekala kami kucup rakus macam orang gila sambil berdiri. Kami berpelukan erat berahi sehingga kain aku terlondeh jatuh. Kami berdua kini dalam keadaan bogel tanpa seurat benang.

Lama juga kami berdiri dan akhirnya isteriku menarik aku ke atas katil walaupun ketika itu aku sedang rakus menyonyot serta meramas teteknya.Kami menerus aksi kami tanpa memperdulikan apa-apa. Isteriku berdesah kuat dan aku seakan-akan kelaparan meratah tubuh isteriku. Gomolan kami bagaikan kami merindui satu sama lain ibarat lama kegersangan.

“Ah…iskk……sedapnya bang!” rengek manja isteriku.

Tangan aku mula menjalar kebawah di celah kelengkang isteriku. Nonoknya mulai basah lekit. Aku mengusap-usap tundunnya yang tanpa bulu sambil jari aku mengentel kelentitnya. Isteri aku meluas kangkangannya dan sekali-sekala mengangkat punggung mengikut rentak usap jari tanganku di nonoknya yang dah basah lencun.

“Bang….ahhh..isk…jilat nonok ayang cepat….!!!” pinta isteriku dengan nada yang tersekat-sekat.
Aku pun tanpa menjawab menurunkan muka aku ke celah kelengkangnya yang kemerah-merahan. Jari isteri membuka lubang nonoknya sambil menyuakan kepada muka aku. Aku terus benam mulut dan lidahku ke rekahan lubang nonoknya yang basah. Lidahku dengan rakus memainkan peranan jilatan dan menyonyot biji kelentinya yang merah.

Biji kelentitnya besar kerana isteriku tidak disunatkan. Itu sebab dia selalu cepat berahi.Tangan kanan isteriku sedang mencari batangku. Lalu akupun memusingkan badanku dan kami kini dalam posisi 69. Aku menyuakan batangku ke muka isteri sementara aku meneruskan perlakuan menjilat nonoknya.Isteri aku dengan rakus memegang batangku yang keras dan besar serta mengurut-urut dengan air mazi aku. Dia terus mengulum batangku dan menyedut kuat seperti orang kehausan. Sebab penangan isteriku itu aku juga dengan rakus berahi menjilat dan memasukkan lidahku ke dalam rekahan nonoknya.
Terangkat punggung isteriku. Mulut isteriku melepaskan kuluman batangku sambil menjerit “Bang…kuat lagi..laju lagi…masuk lidah tu dalam-dalam…ahhh…sedapnya” Aku ikut arahan isteriku tanpa menjawab. Makin laju dan makin kuat nyonyotan bibirku ke atas biji kelentitnya. Tiba-tiba kedua kaki isteriku kekejangan dan punggungnya naik keatas.

Aku tidak berhenti malah aku paut punggungnya dan terus menyedut basah nonoknya sehingga isteriku mengerang kuat ” Bang….sedapnya…ayang dah nak klimaks ni….kuat lagi..cepat.lah….” Beberapa ketika kemudian aku perasan isteriku menurunkan punggungnya sambil mengulum rakus batangku dan jari-jarinya meramas-ramas batang dan buah zakarku. Pasti dia dah klimaks.Seketika kemudian aku mengalihkan posisiku dengan menelentangkan badan aku. Kini giliran isteriku melayan aku. Mulutnya masih belum melepaskan batangku.

Dijilatnya seluruh batang dan buah zakarku. Sekejap luar dan sekejap dalam mulut. Dinyonyot. Disedut batangku sambil kedua-dua tangannya mengurut-urut rakus batangku. Aku dalam kesedapan melayan aksi isteriku kepadaku seolah-olah permainan kami tiada penghujung. Kemudian isteri melepaskan mulutnya dari batangku. Bangun dan meluaskan kangkangan kakinya sambil mengacukan batangku ke arah nonoknya.

Perlahan-lahan dia memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang terbuka luas. Walaupun kami telah lama berkahwin tetapi lubang nonok isteriku masih lagi ketat dan sempit kerana dia mengamalkan jamu kacip fatimah. Ini yang membuat isteriku macam anak dara lagi. Isteriku mula menghayunkan badannya ke depan ke belakang. Teteknya yang besar putih gebu dan puting yang kemerahan bergerak mengikut hayunan badannya. Aku biarkan isteriku memperlakukan itu. Aku pegang dan ramas punggungnya. Batangku yang keras dan besar terasa suam dalam lubang nonok isteri.
Bunyi kocakan air mazi kami berdua mengiring dan mengisi suasana ruang bilik tidur kami.

“Bang…nyonyot tetek ayang cepat…” pinta isteriku. Aku terus buat ikut kata dia. Aku gomol, aku ramas dan aku nyonyot puting teteknya penuh berahi. Samping itu aku juga mengerakan batangku naik turun dalam lobang nonoknya. Makin buat macam itu makin kuat hayunan nonok isteriku.

“Bang…ayang nak klimaks lagi..kuat lagi,,laju lagi….nyonyot tetek ayang….ahhhhh” teriak isteriku.
Akupun kuatkan tusukan batangku kedalam nonok dia. Terangkat punggungku melakukan aksi itu. Isteriku juga menguatkan kemutan dan hayunan nonoknya mengikut rentak aku. Aku dah terasa untuk sampai ke klimaks begitu juga isteriku.Kamu berdua kemudian berkucupan dan berkuluman rakus meniti saat klimaks bersama. Henjutan dan rentak makin kuat sehingga isteriku teriak ” Bang….sedapnya….kuat lagi bang….ahh………” dan aku pun mengerang kuat mengringi pancutan air maniku ke dalam lubang nonok isteri.

“Bang….syoknya…sedapnya…ayang dah sampai dah….” Aku lajukan henjutan batangku ke dalam lubang nonoknya dan berhenti seketika membiarkan pancutan akhir maniku. Isteriku merengek kesedapan dan mengoyang kepalanya kanan kiri menanti saat klimaksnya berhenti.Selepas beberapa saat kemudian, isteriku melepaskan nonoknya dari batangku dan air maniku meleleh jatuh keluar aku lihat. Dia terus baringkan badannya di sebelahku. Kami saling berpelukan mencari semula nafas dan meredakan semangat seks kami yang telah kehabisan selepas klimaks bersama.

“Bang..kenapa tadi..tiba-tiba bersemangat nak main dengan ayang. Kan semalam kita dah puas bersama.
Tak puas lagi ke?” soal isteriku dengan manja.
“Entahlah..tiba-tiba tengok ayang keluar bilik mandi berkemban dengan tuala pendek, batang abang tegang semacam” terang aku walaupun yang sebenarnya godaan sedikit Nur Amirah terhadap aku tadi telah merangsang batangku. Isteriku tersenyum dan kami berpelukan keletihan. Semasa mataku hendak terlelap aku perasan pintu bilik tidur kami perlahan-lahan ditarik tutup dari luar.

Namun aku terus lelapan mataku tanpa rasa terkejut.Lebihkurang sejam kemudian aku dikejutkan isteriku yang telahpun siap berpakaian dan memberitahu aku bahawa dia sudah mahu pergi ke rumah Mak Ngahnya. Aku dalam keadaan separuh sedar hanya mengganguk dan menjawab sekejap lagi aku akan menyusul. Aku minta dia pergi dulu. Isteriku terus memberi kucupan dibibirku dan mengingatkan aku agar cepat datang. Aku kata OK tapi masih lagi membaringkan badanku di atas katil. Beberapa minit kemudian aku bangun dan mengenakan tuala mandi untuk pergi ke bilik mandi. Sedang aku melangkah keluar bilik tidur aku perhati Nur Amirah sedang khusyuk melihat sesuatu dalam camcoder dia.

Aku biarkan dan terus mandi. Agak lama juga aku dalam bilik mandi. Maklumlah cuaca panas dan aku memang jenis orang yang kalau mandi mesti akan pastikan badan aku segar dan bersih. Sambil mandi aku mengurut-urut batangku dan membersihkan saki baki air mani isteri dan aku punya yang telah melekit keras. Aku bayangkan juga permainan seks aku dengan isteri aku tadi. Ini untuk mempastikan agar batang aku sentiasa sihat dan bersedia untuk isteriku. Bukan hendak melancap.Sedang aku asyik melayan batangku dan mandi dengan air pancutan, aku terdengar pintu bilik mandi terbuka. Aku lihat bayang orang di sebalik tabir mandian.

Bila aku menyelak kain tabir, aku lihat Nur Amirah berdiri tercegat memerhati aku tanpa seurat benang membaluti tubuhnya. Terbeliak mataku melihat tubuhnya dari atas ke bawah. Batangku yang dalam genggaman tangan kiriku tiba-tiba terpacak keras. Nur Amirah cuma senyum dengan pipinya mula kemerahan melihat kekagetan aku. Aku kata ” Nur kenapa masuk? Kan Along tengah mandi ni” DIa lemparkan senyuman manja lagi. “Tak baik tau tengok Along mandi. Nanti kakak tau nahas Along” jelas aku pada dia.

Aku lihat matanya memerhati batangku yang dalam genggaman. Nur Amirah terus hampiri aku dan mencangkung depan aku. Tanpa berkata kedua tangan dia terus memegang batangku dan mengurut-urut manja. Aku cuba mengelak tetapi dia kuatkan genggaman tangannya. Mulutnya kemudian cepat mengucup hujung batangku. Dijilatnya rakus.

Perlahan-lahan dia kulum batangku dan menolak mulutnya hampir ke pangkal batangku.Dia mula nyonyot dan sedut manja batangku. Aku pasrah dan membiarkan dia melakukannya. Aku mula merasa kenikmatan dari perbuatannya. Apabila dia lihat aku seakan membenarkan, dia pun mula menguatkan kuluman dan jilatan ke atas batang. Hairan juga aku. Dia belum lagi kahwin dan ada boyfriend tapi cara dia buat macam seorang yang pro. Kalah isteriku kalau hendak bandingkan.

Aku terus menyandarkan badan aku ke dinding bilik mandi. Aku biarkan dia mengulum batangku dengan penuh berahi. Sekejap dia urut, sekejap dia kulum dan sekejap dia jilat. Urutan dia makin laju. Batangku keras bukan kepalang.

Aku dengar sekali-sekala bisikan dia memuji batangku dan betapa lama dia mendambar peluang ini. Aku juga berdengusan menahan nikmat oral seks yang Nur Amirah beri padaku. Aku ramas kepala dia dalam kenikmatan. Dua puluh minit kemudian aku rasa kepala batangku mula mengembang untuk klimaks. Nur Amirah masih tidak mahu melepaskan batangku.

Dia semakin lama semakin laju dan kuat menyonyot batangku. Beberapa saat kemudian ledakan air maniku memancut keluar.”

Arghhh..ahhh..iskkk.. sedapnya Nurrrrrrrr.” teriakku halus melepaskan air klimaks ke dalam mulut Nur Amirah.

Dia terima saja tanpa berhentikan kuluman dan nyonyotan ke atas batangku sambil mengenggam rakus. Badanku lemah kesedapan hasil dari perlakuan oral seks Nur Amirah ke atas aku. Ditelan licin air maniku dan dijilat semua baki yang ada di batangku dan muka dia. Aku lihat dia gembira benar dapat batangku. Tak henti-henti dia memuji manja seolah-olah hendak beri semangat kepada ku.

Aku pun beri pujian pada dia kerana blowjob yang terhebat pernah aku rasa. Aku sandar saja badanku ke dinding dan Nur Amirah pula ketawa kecil tengok gelagatku yang tidak bertenaga. Sementara aku menarik nafas lega dan mengembalikan tenaga aku, Nur Amirah merapatkan bibirnya ke telingaku. Dia bisik “Along…jom kita masuk bilik Nur”.

Dia beri kucupan manja sambil tangannya menarik perlahan tanganku memimpin pergi ke biliknya. Kami berdua telanjang bulat berjalan menuju ke sana tanpa segan silu. Aku seperti Pak Turut saja. “Along…puaskan Nur hari ini. Nur dah tak tahan lagi” katanya. “Kenapa?” kataku menguji dia. “Nur dari semalam terbayangkan Along bila mendengar Along main dengan Kakak semalam.

Tak dapat tidur walaupun Nur melancap beberapa kali” balasnya. “Nur hendak batang Along yang besar tu. Lama Nur idamkan” sambung dia lagi. “Betul ke ni?” tanyaku. “Dari dulu Nur rindu saat ini. Nur sayang Along….tubuh dan nonok ini hanya untuk Along saja…” rintih Nur lagi sambil tangan dia mengurut-urut batangku yang mula keras. “Tapi Along kena cepat ke rumah Mak Ngah. Kak Long tunggu Along kat sana” kataku. “Tak apa..biarkan dia. Along jilat nonok Nur dulu sampai klimaks.

Puaskan Nur dulu…nanti Nur cari peluang kita main puas-puas. Nur hendak batang Along main nonok Nur nanti ye!” jawab panjang Nur padaku. Aku terus kucup bibir dia dan dengan rakus dia balas kucupanku. Kami saling berkuluman lidah. Menyedut-nyedut antara satu sama lain. Tanganku meramas tetek dia yang putih gebu walaupun kecil sikit dari tetek isterku.

Aku gentel puting dia yang merah. Aku kena cepat ni dalam fikirku. Aku pun nyonyot tetek dia hingga dia merengek sedap “Ahhhhh…..sedapnya Along…nyonyot puas-puas” Akupun apa lagi macam singa kelaparanlah. Aku ramas. Aku nyonyot dan aku gentel tetek dia hingga dia tidak henti-henti merengek kesedapan. Jari jemariku menjalar turun ke pusat dan ke alur kelengkang dia.

Bulu nonoknya halus. Aku rasa nonok dia basah lencun akibat perbuatan tadi. Aku terus mengusap-usap lembut tundun nonoknya dan sekali-sekala jari ku mencuit-cuit biji kelentit dia,Aku rebah badan dia atas tilam empuk katil tidur dia. Dia menarikku cepat seolah tidak mahu lepaskan aku. Melihat nonoknya yang terbuka, aku pun apa lagi, menghadap mukaku kearah itu.

Aku jalan peranan lidahku bagai singa kehausan. Air mazi dan bau nonok dia menambah ghairahku. Sungguh beruntungku dapat nonok muda, kata hatiku. Lupa aku yang dia adik ipar. Aku guna jariku merobek alur nonok dia. Kemerahan biji kelentit dan bibir nonok dia. Air mazi dia membasahi lubang dan mengalir perlahan ke atas tilam bercampur air liurku. Aku dengar Nur teriak kecil kesedapan.
“Along sedapnya….ahhhh..iskkk..lagi Along…” Aku meneruskan jilatanku.

Aku gigit manja biji kelentit dia. Terangkat punggung dia. Makin luas kangkangn dia. Dia ramas rambut kepalaku seakan tidak mahu aku berhenti. Dia sua-sua nonok dia ke muka aku. “Along…laju lagi jilat tu. Nur dah tak tahan lagi…ahhhhhhh” rengeknya.Aku kuatkan jilatan aku ke atas alur nonok dia. Punggung dia naik turun ikut rentak jilatku. Makin kuat ramas tangan dia pada rambutku. Bulu-bulu halus nonok dia dah basah. Aku sedut air mazi dia. Beberapa minit selepas itu, Nur menjerit halus ”
Alongggggggggg….sedapnyaaaaaa” “Jilat biji kelentit Nurrrrrrrrrr..oooohhhhhhh” Kaki Nur aku lihat terkejang dan terangkat menahan kenikmatan.

Tersekat-sekat gerak punggung dia. Akhirnya dia klimaks dan perlahan-lahan punggung dia turun ke atas tilam. Nafas dia seakan-akan tersangkut-sangkut. Matanya layu kesyokan. Aku masih mahu menghabiskan sisa-sia air mani dia. Habis kering aku jilat. Melihat dia keletihan, aku terus keluar ke bilik mandi membersih diriku. Aku kenakan pakaian dan sebelum keluar rumah aku sempat masuk bilik Nur.
Dia sedang terdampar dengan kaki dia terbuka luas. Aku cium mulut dia. Aku usap nonok dia dan beritahu aku hendak pergi ke rumah Mak Ngah. Dia ngangguk sambil berikan aku senyum kepuasan.

Mungkin buat kali itu kot. Aku pun pergi ke rumah Mak Ngah dan bantu apa yang patut sehingga lewat petang. Aku pulang bersama isteriku manakala ibubapa mertuaku masih lagi di rumah adik mereka.Sampai kami di rumah aku dengar ada orang sedang mandi. Pintu berkunci. Isteriku memanggil nama adik dia. Nur jawab dia sedang mandi. Lima minit kemudian pintu di buka Nur.

Aku lihat dia sedang berkemban dengan tuala mandi. Nampak alur tetek dia. Kain tuala pendek aras punggung. Nampak gebu kulit putih tubuh dia, Dia senyum melihatku. Dia berlari anak masuk bilik dia. Mata aku terus mengekori tubuh dia. Isteriku tak perasan pun.Kami berdua masuk bilik buka pakaian dan isteriku pergi mandi dulu. Lepas itu aku. Isteriku menyiapkan makanan yang kami bawa balik untuk makan bersama dengan adiknya. Nur Amirah bantu isteriku di dapur. Kami makan bersama. Isteriku tanya adik dia kenapa tak pergi rumah Mak Ngah.

Dia jawab yang dia pening kepala. Dia janji dia akan pergi esok. Telah selesai makan dan mengemas dapur isteriku dan Nur Amirah datang dengan membawa air kopi ke ruang tamu tempat aku rihat sambil hisap rokok. Kami nonton TV bersama. Dalam pada itu Nur Amirah sering menjeling manja kepadaku. Aku beri isyarat jangan kerana kakak dia ada bersama. Bila jam menunjuk pukul 11.00 malam isteriku ajak aku masuk tidur.

Aku kata masuk dulu sebab nak habis tengok drama TV yang kami tonton. Nur Amirah kata dengan nada gurau “Masuk Along jangan tak masuk…Kakak dah panggil tu” Dia ketawa kecil dan beri jelingan goda padaku. Aku gurau kat isteriku ” Ayang ready je..nanti abang datang”. Isteriku senyum manja kat aku. Dia tunjuk isyarat jari kat adik dia tanda ingatan. Nur Amirah ketawa kecil.Setelah isteri aku masuk bilik, Nur Amirah berlari masuk bilik dia dan sebentar kemudian dia bawa bersama camcoder dia lalu diberikan kepada aku. “Along tengok lah apa dalam skrin itu” kata dia, Aku pun ON camcoder dia.

Alangkah terperanjat aku melihat aksi dalam skrin itu. Video aku sedang main dengan isteriku pagi tadi. Baru aku tahu bahawa rupa-rupanya Nur Amirah telah merakam aksi seks aku dengan kakaknya. Teringat aku tentang pintu bilik yang aku lihat ditarik rapat dari luar semasa aku baru habis main isteriku pagi tadi. “OK tak Nur jadi jurukamera. Gambar dia jelas kan” katanya. Mataku masih melayan apa yang lihat dalam skrin kecil itu. Tak disangka-sangka batangku menaik keras hingga Nur Amirah perasan.

Dia pun bangun dan ambil camcoder dariku sementara tangan kiri dia meraba batangku. Bisik Nur Amirah padaku “Along…dah keras tu. Apa lagi masuk lah dalam. Nonok kakak menanti batang Along ni” “Along main dengan kakak malam ni. Nur dengar dan bayang macam Along main dengan Nur..nanti Nur boleh lah melancap sedap malam ni” sambung Nur. Aku dengar saja cakap dia. Kata lagi Nur “Kalau kakak tidur nyenyak..Along datang bilik Nur. Nur nanti Along datang. Nur tidur tak pakai baju dan nonok Nur menunggu batang Along ye..”

Dia pun tutup TV dan masuk bilik dia dan aku terus bangun mendapatkan isteriku.Bila masuk bilik aku lihat isteriku sedang baring atas katil tanpa seurat benang. Tangan dia sedang mengusap-usap tundun nonok dia. Aku tanya dia ” Ayang buat apa tu”. “Tak ada lah cuma Ayang teringat kisah pagi tadi kenapa Abang tiba-tiba ghairah semacam aja” “Tapi Ayang sukalah dan puaslah” sambungnya lagi. “Mungkin air kopi kita sarapan tadi kot” gurauku. Akupun buka kain pelikatku dan baring sebelah isteriku. Kami berdua bogel bersama macam orang baru kahwin. Isteriku memeluk badanku dan memberi ciuman dibibirku. Tangan kiri dia mengusap-usap batangku yang dah keras dari tadi.

“Keras betul batang Abang kali ini” kata isteriku. Aku memaut rapat isteriku membalas ciuman dia.
Kemudian aku jawab dengan memuji diri dia yang pandai mengoda aku walaupun kami telah lama berkahwin. Perlahan-lahan isteriku menjilat dan menyonyot puting dadaku. Aku biarkan saja. Setelah itu isteriku terus mengulum batangku dan mengurut-urutnya. Aku bayangkan cara Nur Amirah buat aku tengahari tadi.Aku layan perlakuan oral seks isteriku kepada aku. Dia dengan lahap bagai singa betina meratah setiap inci batangku. Tanganku mencapai nonok dia yang dah basah sambil mengorek dengan jari halusku.

Apabila dia sudah tidak tahan lagi, isteriku terus bangun mencangkung depan atas batangku. Dia mengarahkan batangku ke nonok dia perlahan-lahan sehingga ke pangkal batangku. Sesudah itu dia mulakan hayunan depan belakang mengesel nonok dia dengan batangku. Air mazi kami keluar banyak memudahkan gerakan. Isteriku menjerit kecil kesedapan. Aku pula sengaja meninggikan dengusan, rengek dan kata-kata seks agar Nur Amirah dengar dari bilik dia. Aku pasti dia sedang melayan nonok dia kesedapan melancap.

Aku rangsang kuat isteriku dengan kata-kata seks. Dia pun balas juga dengan kuat. Sehingga dia klimaks tapi aku tidak. Dia nak keluarkan aku punya dengan cara melancap tapi aku kata tak apa, simpan esok pagi. Diapun terus tidur lena sebab satu hari kena main dua kali dan kedua sebab penat tolong di rumah Mak Ngah tadi. Aku pula sebab dua kali main campur semalamnya. Air maniku lambat keluarlah. Aku mengusap batangku dan perhatikan isteriku yang dah lena tidur.Jam menunjukkan pukul 12.45 pagi. Aku masih belum dapat tidur.

Aku bangun pakai tuala mandi ke tandas nak buang air kecil. Semasa nak masuk bilik semula aku lihat bilik Nur Amirah agak terbuka sikit. Lalu aku beranikan diri melihat dalam bilik. Dari kesamaran lampu tidur dia aku lihat Nur Amirah sedang duduk di kepala katilnya dengan terkangkang. Dia sedang mengusap nonoknya dengan jari jemari dia. Dia nampak aku dan beri isyarat untuk pergi dapatkan dia. Aku pun kunci rapat pintu bilik dia dan terus ke arah katil dia.Nur Amirah telah bersedia dengan kehadiran. Dia telanjang bulat atas katilnya.

Bila aku rapat kat katil dia terus bingkas dan peluk aku. Aku berikan kucupan rakus di bibirnya. Dia balas penuh ghairah. Kami berkuluman lidah. Bibirnya yang kecil aku sedut dan dia menyedut lidahku. Agak lama aksi kami berkuluman. Dia juga mengigit manja leherku, menjilat telingaku dan aku pun begitu juga. Hingga dua atau tiga kesan lovebite di leher kami. Aku rebah badannya atas katil. “Along…I’m yours tonite….please me…..puaskan Nur…ooohhhhh” dia merengek halus. Nur kini telah menyerah tubuhnya untuk aku melempiaskan nafsuku. Begitu juga dia.“Nur…sayang..Along akan satisfy Nur malam ini. I’m yours too” jawabku.

Aku mula pergerakan aku dengan menjalarkan lidah aku dari lehernya ke buah dada yang sedang menunggu kehadiran ratahan. Aku gentel kedua putingnya yang merah itu dan aku beri kucupan manja. Lidah aku makin ganas melayan teteknya yang telah mengeras pejal. Tanganku tidak henti meramas-ramas dan menarik-narik putingnya. Nur Amirah makin resah atas asakan bertubi-tubi lidah dan tanganku pada teteknya. Dia memeluk erat tubuhku tanpa mahu lepaskan. Gomolan kami makin ganas walaupun kami cuba berhati-hati agar isteriku tidak kedengaran.

Kedua kakinya mengunci erat pinggangku. Terasa nonoknya membasahi perutku. Sambil itu dia mengesel-gesel nonoknya pada perutku ikut rentak gomolan teteknya.Dari teteknya aku mengalih pandanganku ke nonoknya. Nur longgar pautan kakinya dan aku pula meneruskan jilatan dari teteknya turun ke lurah berahinya. Aku singgah di pusatnya dan bermain lidahku di situ. Nur Amirah kegelian sedap. Dari situ aku membawa aku ke arah tundunnya yang membukit bulu halus. Aku gigit-gigit serta sedut bukit tundunnya. Terangkat punggung dia.

Aku usik-usik cara itu. Dia berdesah kuat dan meramas-ramas rambutku. Aku selak bibir nonoknya untuk memudahkan aku mencari biji kelentitnya. Nonoknya lencun basah. Baunya amat mengghairahkan aku. Aku tidak menunggu lama untuk merasakan nonoknya buat kali kedua. Aku terokai seluruh bibir nonoknya dengan lidahku dan sekali-sekala mengigit manja biji kelentit.

Nur Amirah mengerang kesedapan dan mengangkat-angkat punggungnya sambil menyua-nyuakan tundun nonoknya mengikut rentak jilat aku yang lahap sekali. Habis muka aku basah dek campuran air mazinya dengan air liurku. ”Oooooh…..sedapnya Along…jilat puas-puas..Nur nak sampai niiiiiii….” jerit halus Nur menahan kesedapan permainan lidahku. Aku pun mula menguatkan asakan lidahku di serata pelusuk nonoknya. Nur Amirah menggengam kuat kepalaku sambil menaikkan punggungnya. Kaki Nur Amirah mula kekejangan dan mengeletar. Aku pasti dia sudah kesampaian,namun tidak mahu aku memberhentikan aksi aku.

Dia kemudian memperlahankan dan merebah punggungnya ke bawah dan aku lihat mata kuyu dalam kenikmatan. Dia menarik nafas lega lalu berkata “”Along…sedapnya.”

Aku mengalihkan muka aku dan mencium kedua-dua teteknya. Aku merapatkan bibirku ke bibir mulutnya lalu memberi ciuman rakus. Dia membalas dan memeluk erat tubuhku. Kami berdakapan dan bergomolan. Masing-masing berhenti mencari nafas sebelum meneruskan permainan kami. Nur Amirah memegang batangku di celah kangkangnya lalu membisik “Along…Nur nak kulum batang Along dulu” Aku pun memusingkan badanku dalam keadaan terlentang. Nur Amirah tidak membuang masa lalu mengambil posisi menghadap aku.

Dia perlahan-lahan mengurut batangku dengan kedua-dua belah tangannya. ”Along…besar dan panjang betul batang Along…bertuah sungguh Kakak dapat ini. Tak habis makan..” puji Nur Amirah. Dia menjilat dari buah zakarku ke hujung batangku. Memainkan lidahnya di hujung batang ku dengan rakus. Dia mengurut-urut manja. Dia masuk batangku dalam mulutnya dan melerik keluar dengan penuh asyik. Sedap betul aku rasa. Batang aku makin lama makin mengeras kuat. Aku biarkan Nur Amirah membuat sesuka hati terhadap batangku.

Dia bagai singa betina yang kelaparan. Kenikmatan kuluman dia tidak dapat aku gambarkan. Kalah seorang yang penuh berpengalaman. Aku pasrah dalam kesedapan.Beberapa minit kemudian, aku bisik kepada dia “Nur…abang nak rasa batang abang dalam nonok Nur…” rengek aku. ”Along..boleh tapi perlahan-lahan ya…batang Along besar dan panjang…nonok Nur kecil je” jawabnya. Aku memaut badanya lalu menelentangkan ke bawah. Aku kuak kakinya sehingga aku lihat rekahan nonoknya yang basah terbuka luas.

Aku pun memegang batangku dan perlahan-lahan menyuakan ke bibir nonoknya. Aku bermain-mainkan batangku di bibir nonoknya. Nur Amirah mula resah akan perbuatanku. Aku menolak batangku sikit demi sikit dengan memberhentikannya apabila aku lihat Nur rasa sakit. Nonoknya memang kecil, lagi pun ini kali pertama dia dapat batang real. Aku ikut rentak dia dan gelojoh. Apabila batangku dah masuk penuh aku rehat sebentar. Nur Amirah mengetap bibirnya menahan keperitan sedap. Aku rasa air mazinya makin lama makin banyak keluar.

Aku terasa ada kemutan manja nonoknya. Berapa minit kemudian aku mula gerak aku secara slow motion. Nur Amirah resah nikmat. Kakinya mula memeluk erat pinggangku. Ayunanku dari slow motion telah bergerak separuh laju. Aku biarkan Nur Amirah menikmati keseronokannya walaupun dia adakalanya merasa keperitan batangku menujah lubang nonoknya yang kecil dan sempit.

Semakin lama aku rasa air maziku dan dia punya telah menyenangkan hayuan batangku. Keadaan yang sempit itu telah mula merasa lembut. Batangku masuk hingga kepangkal. Aku sorong tarik. Kedengaran kocakan tujuahan. Nur Amirah memeluk aku erat. Dia merengek meminta aku lajukan tujahan batangku “Along laju…laju lagi….sedapnya…batang Along sedap betul…” Punggungnya mula terangkat-angkat dan kuakan kangkangnya di perbrtulkan agar batangku mudah bergerak. “Laju Along…laju lagi,,Nur dah tak tahan ni” teriak dia manja. Aku pun apa lagi ikut permintaan dia. Makin aku laju makin erat pelukannya. Dia mula ganas memberi kuvupan bertalu ke bibir mulutku. Lidahnya menyonyot lidahku.

Lepas itu dia merengek ”Sedap…Along….sedapnya….lagi..lagi..lagiiiii i” mengarah aku menujah batangku ke nonoknya. ”Along…ahhhhhhh…oooooooohh…iskkk…iskkk” dia hentak nonoknya ke batangku dengan kuat di ikuti kakinya mengejang.

Kini aku tahu dia dah klimaks mungkin buat kali ketiga sekiranya aku tidak silap.Aku biarkan batangku berendam dalam nonok dia buat seketika. Apabila aku lihat dia dah relaks, aku cabut batangku yang berair lendir dan ajukan ke mulutnya yang ternganga sedikit dek mencari nafas. Dia kulum batangku dan menjilat lendiran itu. Aku dah tak tahan. Aku urut batangku yang ada dalam mulutnya. Seketika kemudian aku memancutkan air maniku dalam kesedapan dalam mulut, Dia lajukan kulumannya. Berkocak-kocak bunyi perlakuan.

Aku menjerit kecil ”Ooooooohhhhhhhhh” Setiap detik air maniku keluar nikmatnya tidak aku bayangkan kesedapan.

Dia menjadi lahap menelan semua air maniku dan mengurut batangku agar setiap titik air maniku itu dia nak rasa dan telan. Kaki kejang menahan kenikmatan klimaks ku. Kami rehat sebentar.Jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Kami berpelukan mencari nafas dan mengembalikan tenaga. Tangan Nur Amirah tidak lepas mengenggam batangku sambil mengurut. Dia tidak henti-henti memuji batangku dan cara aku layan dia. Dia kata dia puas tapi nak lagi. Setelah setengah jam berlalu kami mengulangi perbuatan kami sehingga jam 05:00 pagi.

Aku kira aku klimaks tiga kali dan Nur Amirah mungkin lebih dari itu.Aku cepat-cepat keluar dari bilik Nur Amirah pergi ke ruang tamu. Aku ON air-cond dan baring atas sofa. Jam 7.30 pagi aku dengar suara isteriku.”Bang kenapa tidur kat luar”.Aku buka mataku kecil dan jawab “Panaslah..yang dalam bilik tu”… “Ada-ada je..abang ni…ayang dah bagi malam tadi…panas lagi” gurau isteriku lalu pergi ke bilik air. Aku senyum dan sambung tidurku. Pengalaman bersama Nur Amirah menjadi impian tidurku.

Betapa bertuahnya aku mendapat adik iparku walaupun isteriku tidak kurang hebatnya. Tak sangka aku lelaki yang hampir setengah abad masih ada anak dara yang menyukai aku. Aku mengurut batangku dan berkata ”Hebat kau..Mat” Tiba-tiba isteriku menyergah aku dari belakang. ” Udah ler tu bang….orang lain kahwin kita pulak yang lebih-lebih..hai nak lagi ke? katanya.

Bermula dari hari itu aku kerap menghubungi adik iparku. Dia sering berkunjung ke rumahku dan duduk beberapa hari. Kesempatan itu kami guna sebaik-baik mungkin hingga ada ketikanya isteriku hampir-hampir mengetahui perhubunganku dengan adiknya. Kini Nur Amirah dah dapat kerja dan di tinggal di kawasan berhampiran kediamanku. Aku sering mengunjungi dia bila ada terluang dan bila aku berkursus atau bekerja outstation kami akan pergi bersama. Aku tidak tahu sampai bila perkara akan berlarutan. Nur Amirah seakan tidak mahu aku memberhentikan perhubungan ini.

Jika tidak bertemu aku akan layan dia melalui telefon dan e-mail peribadi. Dia juga merakam hampir semua aksi seks kami sebagai bahan rujukan dan menontonnya jika aku tidak datang menemui dia. Gila aku dibuatnya melayan kehendak nafsu dia yang tiada kesudahan. Nur Amirah telah menjadikan aku seorang hamba seks buat dirinya. Aku terus kalah dalam pujuk rayunya. Lemah sungguh jiwaku walaupun batinku masih gagah menghadapi dua wanita yang hebat…..

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni . Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal.

Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak… dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan . Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu . Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut.

Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat ke dalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei… susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya.

Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka. Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya membangkang abang ipar aku tu pantat lah dari belakang… lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku.

Dalam berapa minit selepas tu mereka berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu.. Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak.

Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu. Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa… dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet.

Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku… aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi. Pagi Ahad Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam .

Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam …dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kursi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot.

Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis “exhibitionis” ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia.

Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku… aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun …setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia … jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang senghaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat.

Aku pun pandang kat dia… dia senyum terus aku pun senyum jugak. Petang Ahad Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku… aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas.

Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata, “Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet” “Buat apa?” aku kata sambil memandang matanya. “Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab ” Aku cuma ingin tau saja lah… kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau” “Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat” sambil tangan nya menyentuh bahu ku .

Aku pun pura pura …aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. ” Ia kah! Itu je yang kau nampak?” Aku mengangok saja. “Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak” katanya sambil menjeling manja kat aku. “Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni.” Katanya sambil duduk di kerusi meja makan.

Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya “exhibitionis ” … dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak. “Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?” Kata ku sambil membasuh pinggan. “Engkau punya badan seksi lah milah” katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. “Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?” kataku. “Bukan soal kakak you… tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu …dan aku memang suk dengan bulu pukimu yang jarang tu.” Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi..

Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya. “Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?” aku minta penjelasan. “Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu. “Milah! ” “Ya..”kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. “Milah ! boleh tak…” “Boleh apa? ” kataku .

Dia mula berdiri dan mendekati aku. ” Aku mau ..” mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluar kan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok .

Di raba raba nya kedua dua punggungku.” Hei Milah !… engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?” “Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? ” “Tapi pasal abang kah” “Bukan! Bukan” “Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana … tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi.

Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku … aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah. “Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? “Tersentak aku dengan permintaannya . “Akak Ijah kan di luar sana tu.” Kataku memberi alasan menolak keinginannya. “Aku kunci pintu dulu..o.k!” kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur.

Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt. “Milah.. buah dadamu besar “bisik abang ipar ku. “Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. ” Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak pakai yang baru.” Kataku untok meyakinkan nya.

“O.k ! O.k lah aku percaya sudah” katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. “Boleh tak aku nak jilat pukimu milah” bisiknya sekali lagi . “Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat” kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesera jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku.

So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku ni….pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang. “Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!” Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku.

Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya. “Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya” katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku.

Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah. Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku.

Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapnya seperti orang yang kenikmatan. “Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni ” kataku merayu . “Abang cuma nak jilat kelantit milah saja” “Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak” kata abang ipar ku seperti memuji saja. “Puki akak Ijah enak tak ? kataku .” Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat .” Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. “Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak?

Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni. “Gini Milah …. Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah” Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya.

Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku …susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni… tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex. Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi.

Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku …aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya.

Setelah selesai dia blow air mani dia tiba tiba bunyi tapak kaki orang berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu toilet itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar.