Category Archives: Adik Agkt – Abg Agkt

Keluarga Angkat

Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya.

Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

Suatu hari apabila aku pulang ke rumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, ‘apasal yaya masam aje ni ?’ yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,’ ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang ( aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong’ Yaya diam, mukanya terus masam. ‘Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni’ sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tampa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya ‘bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat’, lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata’ abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia’. Aku tanya yaya ‘yaya sayangkan dia’ . Yaya tunduk kan mukanya dan berkata ‘ yaya sayang sangat dengan Lan’. Rupanya boyfriend yaya namanya Lan.

Aku mula jual minyak, ‘kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak’ Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ‘ kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan’ .Aku menambah lagi, ‘kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya’ Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ‘ apa yang abang nak ajarkan’ aku dengan selamba menjawap ‘abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan’ lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,’ tak nak lah bang.. yaya malu’ tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku jar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia.

Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, melembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..’ abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu’ usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kuemudian kumasukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang.

Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tampa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil tang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, kuarahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di putting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontotnya terangkat ke atas pehanya kuat mengepit tanganku.

Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya.

Nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedia kekinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku.

Aku semakin lahap menjilat. Kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya..eranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba.. dengan nada hairan yaya bertanya ‘ kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habis ni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja.

Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..

Aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..’sakit lagi..yaya jawap ‘sedap bang’. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang…bang…ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini.

Aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.

 

Abang

Aku ada seorang adik angkat yang cantik mukanya, aku cukup suka lihat matanya..walau pun hubungan aku dan dia just adik angkat tetapi dalam banyak hal aku suka merenung dia..berfantasy tentang dia..kerana tak tahu kenapa dia punya tarikan seksual yang tinggi bagi aku..

Adik angkat aku ni aku panggilkan nor saja..dia rendah orangnye punya tubuh yang pejal dan putih dan jenis perempuan yang ada bulu bulu halus pada tangannya dan juga tengkuknya..itu semua selalu merangsang fntasy aku bila bersama dia dalam hal-hal biasa..

Setelah tiga tahun dia jadi adik angkat aku kini dia kepusat pengajian tinggi..di kl..disini dia tak lagi bersama keluarganya tetapi duduk kampus ..kerana berjauhan dengan keluarga maka aku la orang yang kerap menziarahinya..sehinggalah suatu hari aku mengajak dia e mines untuk lepak lepak masa tu dia baru sahaja habis exam..dia setuju aku pun happy..aku memang lelaki baik tak ada niat nak buat naya kat adik angkat aku ni..cuma aku nak bersama dia je seronok lihat wajh bersihnya dan tubuhnya yang pejal tu..tak lebih dari tu..

Wampai di mines sekitar lima petang..orang ramai kami pun berpimpin tangan masuk dlam taman tema tu..lihat pertunjukan tu ini..dan sehinggalah matahari terbenam..betul la lelaki dn perempaun tak boleh berduaan dalam keadaan tiada orang ketiga..kerana syaitan akn jadi orang ketiga..

Aku lepak ngan adik angkat aku tu dia suatu sudut taman tu..kat situ agak gelap adik nor aku ni nampak macam penat..dia sandarkan kepalanya kat bhu aku..dan aku usap tangan dia..nor penat ke” ..penat bang”..

Kemudia aku buat cerita sikit sikit dia senyum dengar kerana baginya aku ni suka buat joke..
Tiba tiba nor buat satu pertanyaan..abg sayangkan nor ke..aku kata off course le..dia senyum..dalam remang cahaya malam tu aku lihat wajahnya sangat memukau..kemudian aku tanya dia..adik..boleh abg cium dik..dia senyum dan angguk..aku pegang tengkuknya dan kucup dahinya..kemudian hidungnya kemudian bibirnya..dia tarik mukanya dri aku..ingatkan abg nak cium pipi..ha ha ha aku ketawa kecil cium pipi tu budak kecil dik..

Dia senyum dan tunduk..kemudian aku pegang dagunya dengan lembut dn lihat wajahnya..ku lihat dia agak lain.blush barangkali..aku renung mtanya lama..dia tnya kenapa?..aku jawab adik cantik”..
Kemudian ku pegang kedua pipinya dn kucup bibirnya kali ni dia setuju..lama juga aku gomol bibirnya..dia mengeluh..bila aku lepaskan dia senyum malu..aku ulang lagi hingga akhirnya nafsuku terangsanbg gila..lihat sekitar tak ada sesiap orang dah ramai beransur keluar agaknya..dah dekat pukul 9 malam..

Aku terus kucup bibirnya dengan berahi dan kemudian tangan aku masuk dalam t’shirtnya dan terus masukkan jari dalam buahdadanya..dia mengeliat..jangan bang”.tapi aku kata setakat ni saja ..tak apa apa abg sayngkan adik..

Aku elus buahdadanya dengan jariku sambil bibir terus kucup bibirnya sesekali beralih ke matanya..setelah lebih setengah jam ku rasa dia mula berahi..aku tiba tiba jadi gial..aku rebahkan dia atas rumput celah tamn ni..segalanya kini semakin tak terkawal aku terus cium dia dan tanganku pantas melondehkan t.sirtnya dari bahu..kini t.shirtnya cuma tersangkut dileher..aku rasa tempat ni clear..aku tanggal t.shirt ku pula lalu aku damparkan pada rumput kemudian aku angkat nor dan letakkan atas t.shirt aku..

Dan aku tersu gomol dia..buahdadanya ku hisap habis putingnya aku jilat aku gigit halus sambil tangan aku memegang sebelah lagi..tak than aku lihat bibirnya ternganga sambil mengeluarkan nafas kencang ku terkam bibinya ku pegang tengkuknya lalu aku benamkn bibirku kedalam bibirnya lidahnya berlawan dengan lidahku..seakan mahu aku telan sahaja adik nor aku ni..aku gomol bibirnya dengan ganas..dia juga mempunyai reaksi ganas..maklumlah adik nor aku ni agk sihat dan cergas orangnya..

Buahdadanya yang terabai sekejap tadi aku ulang semula..aku pegang aku isap bergilir gilir antara buahadadanya dan bibirnya..sesekali tengkuk dan lehernya..batng aku kian keras..

Kemudian aku kata dengan adik nor aku nak buka jeans nya..dia diam aku londehkan jeansnya tetapi aku tak puashati aku tarik terus jeans longgar tu dari kakinya kini ayang ada cuma seluar dalam putihnya sahaja..aku tak dpt bertahn lama melihat semua ini aku rentap seluardlmnya koyak bagi aku kalau nak balik nanti tak pakai seluardalam pun tak apa..

Aku lihat bulu halus hitam celas farajnya..aku bagikan gila..aku sel;ak kedua kakinya kemudia bibirku terus menggomol farajnya..aku hisp dan jilat atas bawah..sesekali aku gigit tepi pehanya yang putih gebu tu..dan aku dengar dia mengerang abg jangan bang”

aku pantang dengar suaranya berahiku makain menjadi..aku terkam semula bibirnya gomol seminit dua dia mengeluh bagai nak gila tanganku memegang keras buahdadnya..dan kemudin tangaku dengan dua jari masuk kedalam farajnya..dia mengeluh tetapi bibirku tak putus terus menghisap dan menggomol bibirnya yang amat seksi tu..

Aku tak tahan lagi,,aku terkam semula farajnya aku benamkan bibirku aku jilat dengan lidahku..kemudian aku angkat kedua pehanya ..aku kini hilang pertimbangan..aku memeluknya sambil tangn memagang seluruh badannyat dan bibir ku menggomol bibirnya..aku bisik padanya..abg sayangkan adik..kita buat selepas kita kahwin..aku ambil pakaiannya dan selepas tu kami pulang..

Kisah Ku

Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan putting tetek ku tarik2 liar…
Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…
Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye… mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang member laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan putting tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap…

Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…
Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas…

dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang.. am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh please abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..

ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye…

tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh body adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah…

hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…member ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…

Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 do bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bontot lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…

adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan putting nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…

Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…thank you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……

Bohsiakah Aku???

“Lina.. ini seluar track yang biasa Lina pakai kan?” Tanya cikgu Khir.

“Ha’ah.. nape bang?” Tanya ku.

Cikgu Khir memerhati peha ku. Tangannya mengusap-usap pehaku yang kelihatan sendat dengan seluar track yang ku pakai. Dia terdiam seketika. Usapan tangannya semakin bertukar kepada ramasan.

“Saya kesian tengok awak ni Lina… Awak tak kisah ke.. buat selalu dengan saya macam ni…. “ Tanya cikgu Khir.

“Selagi abang sayang kat Lina, selagi tulah Lina sedia untuk abang… “ kata ku sambil tangan ku meramas bonjolan yang begitu jelas di seluar slacknya.

“Abang nak sekarang sayang…. Jom… “ kata cikgu Khir sambil terus keluar dari kereta.

Aku juga turut keluar dari kereta dan menuju ke bonet belakang. Di sana kami berkucupan dengan penuh nafsu. Tangan cikgu Khir terus meramas bontot aku yang digeramkannya.

“Saya cintakan awak Lina…” ucap cikgu Khir romantis.

“Ohhh.. abanggg… “ aku semakin lemah dalam dakapannya.

Aku buka seluar cikgu Khir. Kontolnya yang tegang itu aku usap dan belai. Aku terus berlutut di atas tanah. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Cikgu Khir mengerang nikmat di tengah kebun sawit yang gelap dan sedikit cahaya bulan yang mencuri masuk dari celah pelepah menyuramkan suasana.

“Sayanggg… sedapnyaaa… “ rengekkan lelaki kesayangan aku itu menambah berahi kepada ku.

Mulut aku penuh dengan kontol cikgu Khir yang aku hisap. Bunyi hirupan mulut ku sesekali memecah kesunyian. Sambil tu, aku gentel cipap aku dengan jari. Basah seluar track aku kat kelengkang dengan air cipap aku. Aku dah tak dapat bersabar lagi. Aku bangun dan terus berdiri membelakangi cikgu Khir. Aku tarik kontolnya yang keras tu dan terus sumbat dalam lubang bontot aku. Seluar track yang sendat membalut bontot aku tu berlubang di bahagian bontot. Memudahkan lagi kerja kami tanpa perlu membuka seluar. Aku tonggekkan bontot aku dan aku hayun tubuh aku ke depan dan kebelakang. Cikgu Khir yang bersandar di bonet keretanya hanya berdiri menikmati enaknya kontolnya menikmati lubang bontot aku. Tangan cikgu Khir kuat meramas bontot aku.

“Ahhhh…. Sedapnya bontot Linaaa… Abang suka bontot Linaaa” rengek cikgu Khir.

“Sedap banggg? Abang suka bontot Linaaa.. ohhh..” aku merengek sedap.

“Ye sayanggg… abang sukaaa… ohhh… bontot Linaaa…” cikgu Khir semakin kuat rengeknya.

“Abang nak cipap Linaaa?” Tanya ku dalam keghairahan.

“Ohhhh.. apa salahnya….” Jawab cikgu Khir.

Aku pun keluarkan kontol cikgu Khir. Aku lorotkan seluar track aku ke bawah. Bontot aku yang tak de sehelai benang tu cikgu Khir ramas lembut. Dalam keadaan yang sama, aku tarik masuk kontol cikgu Khir ke lubang cipap aku. Aku sumbat sampai ke pangkal cipap aku. Ohh.. sedap gila rasanya merasakan kontol kekar tu berkubang dalam cipap aku yang banjir tu.

Aku terus hayun tubuh aku ke depan dan belakang. Kontol cikgu Khir yang padat menerobos cipap aku memberikan aku kenikmatan yang hakiki. Akibat cinta yang amat sangat, aku semakin tak dapat bertahan. Aku semakin hampir kepada klimaks.

“Abanggg… sedapnya banggg….. “ aku merengek sedap.

“Ohhh… sedap sayanggg….. abang nak Linaaaa..” Cikgu Khir ghairah dilancapkan cipap ku.

“Abangggg…. Kawin dengan Lina banggggg….” Aku merengek kerasukan nafsu.

“Ohhhhh…. Linaaaa…. Buah hati abanggggg….. “ cikgu Khir semakin tak dapat bertahan.

Air maninya akan meledak bila-bila masa sahaja. Aku kuatkan tujahan bontot aku ke tubuh cikgu Khir. Kontol gagah cikgu Khir semakin kuat menerjah lubang cipap ku. Aku hampir kemuncak.

“Ahhhhh… abanggggggg!!!! Ahhhhhhh!!!! “ aku merengek kuat.

Aku klimaks. Kerinduan yang tak terbendung membuatkan aku hilang pertimbangan. Aku tekankan bontot ku supaya kontol cikgu Khir kuat menekan dasar cipapku.

“Linaaaa…… sedapnyaaaaa……. Ahhhhhhh!!!” cikgu Khir merengek kuat seiring dengan ledakan air maninya yang kuat dan panas memenuhi segenap ruang cipap ku.

Tubuh aku tersenggut-senggut akibat tubuh cikgu Khir yang menggigil-gigil mencapai puncak kenikmatan. Aku bersandar ke tubuh cikgu Khir. Lubang cipap ku yang di penuhi kontol dan air mani cikgu khir mengemut dan menekan kuat kontol cikgu Khir agar tengelam lebih dalam. Denyutan kontolnya aku rasakan kuat memenuhi lubang cipap ku.

“Ohhhh… sedap bang lepas dalam perut Linaaa…uhhhh..” aku berbicara manja dengannya.

“Ohhhhh…. Sedap sayanggggg… Sedapnya lepas dalammmm Linaaaa…. “ cikgu Khir mengeluh nikmat melepaskan benihnya memenuhi lubang peranakan ku.

Aku dapat rasakan air mani cikgu Khir mengalir keluar dari lubang cipap ku yang masih tersumbat kontolnya. Dapat aku rasakan air maninya meleleh ke peha dan terserap di seluar track ku yang tersangkut di peha. Cikgu Khir mengucupi kepala ku yang bertudung. Pelukannya erat di tubuh ku yang masih berbaju t itu.

“Lina… awak tak menyesal?” Tanya cikgu Khir.

“Lina tak menyesal kalau dengan abang… Lina hak abang…. “ jawab ku sambil kontolnya yang masih keras di lubang cipap ku itu ku tekan lagi sedalam-dalamnya.

Selepas tu, cikgu Khir semakin gemar lepas dalam cipap aku. Hasilnya, selepas 1 bulan aku dah mula muntah-muntah. Aku ambik MC, doctor cakap aku mengandung. Sukanya aku bukan kepalang. Aku bagi tahu cikgu Khir, kelam kabut dia.

Bulan ke dua aku mengandung, aku akhirnya di ijab kabulkan dengan cikgu Khir, kekasih ku yang juga bekas guru ku. Selepas aku berkahwin, aku terus tak stay dengan mak aku. Aku balik kadang-kadang je.

Lepas aku bersalin, aku balik ke rumah sendiri bersama dengan baby aku yang comel tu. Suami aku, cikgu Khir, tak ikut sebab dia mengajar. Adik beradik aku sekolah manakala kakak aku kerja.

Sampai kat rumah, aku tengok sunyi sepi. Aku tak bagi salam. Aku masuk dan perhatian aku tertumpu kepada sekujur tubuh yang terbaring pulas di atas katil mak aku. Aku tengok mak aku terlena tak sedar diri. Satu bilik bau dengan air mani. Kat atas lantai bersepah dengan kesan air mani. Alas katil dah bersepah tak tentu hala. Aku nampak beberapa not duit bersepah kat atas bantal.Banyak juga nilainya kalau dikira.

Aku hampiri mak aku. Dia terlena betul. Kepenatan agaknya. Mukanya berselaput penuh dengan air mani yang masih basah. Kain batiknya yang terlonggok di atas lantai aku angkat. Koyak rabak kain batik mak aku, ganas gila. Kesan air mani yang berkental bersepah-sepah membasahi kain batiknya. Baju t mak aku tersidai di kepala katil. Aku tengok mak aku terbaring pulas di atas katil dengan tubuhnya yang sana sini bersisa air mani.

Tudungnya yang hampir renyuk masih di kepalanya cuma dah melorot ke belakang kepala. Melambak air mani di tudungnya. Dalam keadaannya yang berbogel, aku intai kelangkangnya, mak oii… meleleh air mani keluar dari cipap dia… gila la.. sampai basah cadar.. Lubang bontot dia pun nampaknya meleleh dengan air mani. Bukan setakat lubang bontot dia.. Belakang badan dia, bontot dia, peha dia.. huh… senang kata seluruh badan lah… nampak bulat je mak aku tertonggeng atas katil tu.

Tubuh montoknya yang berisi tu jelas menjadi habuan lelaki dan apa yang aku syak, pasti lebih dari seorang. Aku periksa duit yang diperolehinya di atas bantal. Ini mesti penat gila sampai dah tak larat nak simpan. Aku kira, hampir nak pengsan aku bila aku dapati, nilainya hampir mencecah 4500 ringgit! Aduh… entah berapa orang yang bedal mak aku tuh.. Kemudian aku tertumpu kepada sisa air mani yang melekat di perut mak aku. Aku bukan tertarik kepada air mani itu, tetapi perut mak aku. Nampak semakin buncit. Ahh sudah… teruk ni… mak macam mengandung je… Teruk lah kali ni…

Dilancap Hani

Sedap betul rasanya dilancap Hani, adik angkat ku. Nasib baiklah dia masih sekolah, kalau dia dah kerja memang aku lamar dia jadi bini aku. Mak aku pun kekadang asyik tanya bila aku nak kawin. Ala baru 25 tahun, orang kata tak puas enjoy lagi.

Adik angkat aku ni masih sekolah tingkatan 3. Orangnya cantik biasa-biasa je. Cuma body dia yang buat aku terpikat. Tak adalah slim ramping, bodynya chubby tapi cutting dia yang buat aku tak tahan. Bontot bulat selambak baik punya. Melentik menonggek-nonggek berjalan macam itik serati. Kalau setakat baju uniform sekolah dia tu memang favorite akulah sebab dia punya lentik memang jelas gila sebab baju kurungnya agak sendat ikut bentuk body dia. Jadi lentikan body dia memang nampak marvellous.

Satu hari tu aku bawak Hani ni pergi jalan-jalan lepas ambik dia balik sekolah. Sanggup aku ambik cuti semata-mata nak lepas gian peluk dan cium dia puas-puas. Rupa-rupanya hari tu rezeki aku lebih dari tu.

Hani nak gi jalan-jalan kat shopping complex. Aku pun bawak dia. Kita orang pergi kedai buku. Kat situ aku gesel-gesel body aku dengan dia. Sambil tu aku gesel sekali batang aku kat bontot dia yang nampak sendat dengat baju kurung sekolahnya. Empuk bukan main lagi.

Lepas tu kita orang gi minum kat cafe pilih sudut yang terlindung supaya lebih privacy. Kat situ kita orang sambil minum sambil borak. Tangan dah tak reti dok diam, asyik nak memegang je. Kalau tak pegang tangan, pegang peha dia. Sesekali merayap juga ke bontotnya. Duduk pun sebelah-sebelah, memang senanglah nak merayapkan tangan.

Hani ajak blah, dan kita orang pun pergi ke kereta. Dalam kereta kita orang pun bercium mulut macam nak rak. Seluruh tubuhnya aku raba, termasuklah bontotnya yang gebu dan empuk tu. Syok betul masa tu sebab kain sekolah biru dia tu lembut gila dan jelas tapak tangan aku rasa bontot dia yang empuk tu.

Pelan-pelan aku keluarkan batang aku dan letakkan tangan Hani kat situ. Sambil berkucupan Hani pegang batang aku dan dia goncangkannya. Aku stim gila dan tak tahan dengan kelembutan tangan dia yang menggoncang tangan aku. Memancut air mani aku kat body dia.

Bila aku dah puas, aku tengok rupa-rupanya aku pancut kat peha dia. Basah kain sekolah dia dengan air mani aku. Puas gila rasanya.

Lepas tu esoknya aku jumpa dia lagi. Dah suka punya pasal, Hani ikut je cakap aku bila aku suruh dia pakai baju sekolah. Sedangkan hari tu hari Sabtu. Dia pun kata lebih mudah sebab boleh bagi alasan tipu mak bapak dia kata ada aktiviti kat sekolah.

Aku ambik dia dan bawak ke hotel. Kat hotel tak cakap banyak. Terus naik katil dengan tak bukak tudung dan uniform sekolahnya. Bergomol macam dah setahun tak main. Hani keluarkan batang aku dan dia lancapkan je sambil aku cemolot dengan dia. Lepas tu aku mintak dia hisap tapi dia cakap dia tak pandai. Aku pun sebab dah stim dan malas nak buang masa terus buat aksi seterusnya. Aku gentel cipap dia dari luar kain sekolah sampai Hani stim tak tahan. Lepas tu aku selak kain sekolah dia dan gentel pulak dari luar spende dia. Basah gila spende dia masa tu.

Lepas tu aku bukak spende dia dan nampaklah cipap dia yang tembam dan berbulu nipis tu. Aku tak cakap banyak, terus je jilat cipap dia. Aku nyonyot biji kelentit dia sampai Hani menggeliat macam cacing kepanasan. Mengerang sedap tak henti-henti. Sampailah badan dia terangkat dengan kakinya keras. Peha dia menggeletar macam agar-agar. Dia climax rupanya.

Lepas tu giliran aku pulak nak climak. Aku naik atas body dia dan nak sumbat batang aku dalam cipap dia. Tapi Hani halang dengan tapak tangan dia. Dia kata dia masih virgin. Aku pun kesian jugak sebab tak nak rosakkan anak dara orang (kira aku ni masih baik lagilah). Aku pun mintak Hani lancapkan aku. Bukan dengan tangan, tapi dengan celah bontot dia.

Hani pun menonggeng atas katil dan aku pun landing baik punya belakang dia. Batang aku keras gila sebab stim sangat tengok bontot dia yang open depan mata aku. Bulat dan gebu. Sure berlemak punya. Aku jilat lubang dubur Hani dan dia menggelitik sebab geli. Aku letak batang aku dan tengelamkan kat celah bontot dia. Lepas tu aku sorong tarik. Syok juga sebab dapat rasa bontot gebu dia tu menghimpit batang aku kanan dan kiri. Aku sorong tarik batang aku atas lubang dubur dia sampai licin seluruh batang aku dengan air liur yang melekat kat lubang duburnya masa aku jilat sebelum tu.

Lepas tu suruh Hani berdiri kat tepi katil. Dia pun follow je. Dalam keadaan berdiri tu aku letak balik batang aku kat celah bontot Hani macam tadi. Lepas tu aku turunkan kain sekolah dia tutup batang aku. Aku sendat-sendatkan kain sekolah dia dekat bontot dia. Lagi kaw-kaw aku stim.

Aku pun sorong tolak balik batang aku kat celah bontot Hani. Aku ramas bontot dia kanan kiri. Dahlah empuk, tonggek pulak tu. Sedap gila melancap pakai bontot besar awek sekolah tu. Aku buat macam tu sampai terpancut-pancut.

Bermula dari masa tu, aku dan Hani menjadi satu couple yang cukup close. Air mani aku dah jadi sebahagian dari hidup Hani. Melancapkan batang aku menjadi salah satu kewajipan Hani setiap kali kami berjumpa. Dan semestinya memancutkan air mani di tubuhnya yang berbaju kurung sekolah menjadi kegemaran aku. Jika tidak di peha, pasti di bontotnya. Tak sah kalau kain sekolahnya tak basah dengan air mani. Kadang-kadang dia lancapkan batang aku pakai kain sekolahnya dan baru-baru ni aku terpancut di mukanya gara-gara nak penuhi permintaan dia yang nak tengok camne batang aku pancutkan air mani.

Aku berdiri depan dia dan Hani lancapkan batang aku pakai tangan. Aku suruh dia hisap dia tak nak. Tak apa slow-slow, lama-lama nanti dia naklah tu. Oleh sebab lama sangat aku nak pancut, dia pun lancapkan batang aku kain tudung yang dia masih pakai. Pehh… Lagi aku tak boleh tahan. Dia goncang batang aku depan muka dia sampai dia kata dia nampak lubang kencing aku kembang dan kepala takuk aku semakin keras kembangnya.

Masa dia tanya aku nak terpancut ke masa tu, aku pun high gila dan climax lepaskan air mani aku menembak muka dia. Ada dalam sepancut dua air mani aku yang tembak tepat masuk mulut dia. Hani cepat-cepat tutup mulut dan matanya aku tengok terbeliak tengok batang aku yang tengah memancutkan mani. Kena mata dia dan kena hidung dia. Sebelah mata Hani tak boleh buka sebab dah kena tembak air aku. Lepas tu sebelah lagi. Hani terpaksa pejamkan dua-dua belah matanya. Last shot kena kat bibir dia. Aku high gila tengok muka dia berlumur dengan air mani yang mengalir pekat. Dahlah masa tu dia masih bertudung, memang stim gila.

Hari tu dia ambik result PMR, tak berapa best keputusannya. Memang tu yang aku nak. Aku tak nak dia sekolah jauh-jauh. Aku nak dia sentiasa dekat dengan aku supaya mudah aku nak jumpa dia dan sedap-sedap. Kalau boleh lepas dia habis SPM aku nak minang dia jadi bini aku. Aku nak jaga dia sekarang ni. Main berat-berat no way sebab aku nak jaga barang baik dia tu untuk aku nanti. Yang penting aku dapat pancutkan benih aku dekat bontot dia dah kira ok.

Aku Gemuk

Saya Siti dan nk kongsi pengalaman saya buat hubungan seks dengan abang angkat saya yang juga buah hati saya. Abang angkat saya Fendi. Dia dah kawin dan ada anak sorang. Orangnya hensem sangat dan saya sayang sangat kat dia. Kami kenal masa makan tengahari di sebuah restoran. Abang Fendi asyik tengok-tenogk peha saya yang besar ni. Saya boleh dikatakan gemuk tapi abang Fendi selalu cakap saya cantik. Berat saya sekarang 72 kg. Tinggi 160. Peha saya lebar dan besar. Perut saya berlemak. Bontot saya bulat dan besar. Saya selalu berbaju kurung sebab nak pakai pakaian yang fesyen-fesyen malu sikit sebab saya malu dengan potongan badan saya yang gemuk.

Saya sayang abang Fendi sebab dia sukakan saya yang gemuk ni. Abang Fendi selalu cakap dia suka peha saya dan punggung saya. Dia kata saya ada shape. Tak gemuk gedempol. Abang Fendi selalu usap peha saya dan raba seluruh tubuh saya. Saya suka apa yang abang Fendi buat sebab saya sayangkan dia. Saya tak kisah jadi isteri keduanya.

Kami selalu jumpa dan keluar bersama sebab pejabat kami berdekatan. Kadang-kadang saya tengok wayang dengan abang Fendi. Abang Fendi suka kalau saya pakai baju kurung satin yang licin. Paling dia suka kalau bajunya bercorak dan kainnya satin yang plain, tiada apa-apa corak, kosong. Tangannya selalu saja meraba peha saya sampai ke perut dan ini membuatkan saya mula mengumpul baju kurung satin yang licin. Sekarang hampir semua baju kurung saya adalah satin yang licin dan saya pakai setiap hari untuk pergi kerja sebab saya tahu abang Fendi pasti suka bila kami keluar lunch bersama.

Saya semakin sayang abang Fendi bila saya sudah mula melancapkan abang Fendi. Ianya belaku selepas kami menonton wayang. Ketika itu saya pakai baju kurung biru muda dan berkain satin plain biru muda yang sama warna dengan uniform sekolah. Abang Fendi asyik tak henti-henti usap peha saya dan ramas pinggul saya. Perut saya pun asyik dirabanya. Lepas tu masa nak balik, kami berciuman dalam keretanya dan abang Fendi letakkan tangan saya di bonjolan koneknya. Saya buka zip seluar abang Fendi dan keluarkan koneknya. Saya lancapkan abang Fendi sampailah air maninya keluar membasahi kain satin biru muda yang nampak sendat membaluti peha saya yang montok. Mula dari hari tu, saya selalu melancapkan abang Fendi dan saya akan pastikan koneknya menyentuh dan bergesel dengan peha saya yang sendat dengan kain satin yang licin hingga air maninya keluar.

Abang Fendi hadiahkan saya tudung satin berwarna putih dan emas. Kini satu lagi kesukaannya saya berjaya kesan. Dia gemar koneknya di hisap sekiranya saya memakai tudung-tudung satin itu dan setiap kali kami melakukannya, pasti ada saja habuan untuk saya seperti top-up handset dan lagu-lagu mp3. Malah layanannya juga lebih istimewa sekiranya air maninya lepas di dalam mulut saya. Mulai dari saat itu, semua pakaian saya adalah diperbuat dari kain satin, termasuklah tudung dan beberapa helai baju kemeja. Malah hampir semuanya adalah pemberian dari abang Fendi.

Setelah hampir setahun kami bersama, akhirnya saya terlanjur dengan abang Fendi. Ia berlaku selepas kami berasmara di dalam keretanya sebelum dia menghantar saya pulang dari kerja. Akibat terlalu asyik, saya merelakan abang Fendi memainkan cipap saya dengan jarinya dan akibatnya saya tidak tahan dan menyerahkan mahkota kegadisan saya kepada abang Fendi. Kami melakukannya di tempat duduk belakang keretanya. Berbagai aksi yang kami lakukan. Saya dimintanya mengangkang dan dia memasukkan koneknya hingga pedih cipap saya. Kemudian saya diminta menonggeng dan dia jolok cipap saya dari belakang dan akhirnya abang Fendi terpancut dalam cipap saya. Pada malam itu juga kami pergi membeli pil perancang. Selepas dari hari tu, kami melakukannya hampir setiap hari.

Saya pernah mengambil cuti tahun selama seminggu semata-mata nak bersamanya. Kami menginap di hotel di sebuah pulau dan berbulan madu bersamanya seperti suami isteri. Atas permintaannya, saya hanya diminta membawa baju-baju kurung satin yang diminatinya serta kain batik, seluar track sut, beberapa helai baju t dan semua tudung satin yang dimintanya.

Sewaktu mandi di pantai, saya diminta memakai kain batik dan dipakai bersama baju t tanpa memakai seluar dalam dan coli. Konek abang Fendi saya nampak keras menongkat seluar pendeknya apabila seluruh pakaian saya basah dan melekat di tubuh saya. Berkali-kali saya dipeluknya dari belakang dan koneknya yang keras itu menekan-nekan bontot saya. Abang Fendi ajak saya ke dalam belukar di tepi pantai dan dia terus berlutut sambil mencium bontot saya yang sendat dengan kain batik yang basah itu. Kemudian dengan berpaut pada batang pokok, saya menonggeng dan mebiarkan abang Fendi menyelak kain batik saya yang basah itu dan menjilat bontot saya. Cipap saya juga dijilatnya sampai saya sendiri tak tahan dan minta dia cepat-cepat jolok cipap saya. Abang Fendi pun doggie saya sampailah saya mendapat kepuasan dan sampai air maninya penuh di dalam cipap saya.

Selepas tu, pada petangnya, saya dan abang Fendi jalan-jalan kat tepi pantai. Abang Fendi nak saya pakai seluar track sut, berbaju t dan bertudung satin. Mata abang Fendi asyik menatap geram bontot saya yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Sepanjang berjalan berdua di pantai, tangannya asyik meraba bontot saya. Kemudian kami masuk ke belukar dan macam paginya tadi, saya berpaut pada batang pokok dan membiarkan abang Fendi menciumi bontot saya yang sendat dengan seluar track tu. Kemudian saya hisap konek abang Fendi. Tangan abang Fendi semakin erat memegang kepala saya yang berrtudung satin. Lepas tu abang Fendi jadi macam gila seks. Seluar track saya di rentap sampai melorot ke peha saya. Saya ditonggengkan dan abang Fendi terus jolok bontot saya. Saya meraung sakit bukan main. Lubang bontot saya dijoloknya bertalu-talu. Dah lah masa koneknya nak masuk sakitnya bukan main, lepas tu bila dah terbenam dalam bontot, dijoloknya bontot saya bertalu-talu sampai saya rasa macam nak pengsan. Saya menangis minta dilepaskan tapi abang Fendi terus jolok bontot saya. Saya pasrah dan akhirnya rasa lega selepas air maninya terpancut-pancut dalam lubang bontot saya. Saya terus sarungkan balik seluar track dan berlari balik ke chalet.

Sampai malam saya merajuk sebab abang Fendi buat saya macam tu. Saya menangis minta dia hantar saya balik. Abang Fendi memujuk saya berkali-kali dan meminta maaf. Malam tu kami tidur tak main pun. Cuma abang Fendi je yang peluk saya.

Esoknya pulak, saya masih merajuk lagi. Dengan cuma berseluar track dan berbaju t yang dari petang semalamnya tak bertukar, saya memencilkan diri dalam bilik. Mungkin akibat tak sabar dengan karenah saya, abang Fendi naik angin dan mula berkasar. Saya di tolak ke atas katil dia cuba menanggalkan seluar track saya. Saya melawan dan cuba turun dari katil nak lari keluar dari bilik. Tapi entah macam mana seluar track tu boleh terkoyak kat kelengkangnya. Bunyi koyak kuat kami dengar. Abang Fendi tarik saya dengan kasar ke atas katil dan saya tertonggeng. Abang Fendi terus koyakkan lagi koyakkan itu supaya makin besar. Saya cuba melawan dengan menolaknya tapi abang Fendi lebih kuat. Dia tonggengkan saya lagi atas katil dan saya tengok dia dah tanggalkan seluarnya. Abang Fendi terus masukkan koneknya ke dalam cipap saya. Saya menolaknya dan merangkak nak turun dari katil. Tapi abang Fendi lebih cepat menangkap saya. Saya dirogolnya sehingga air maninya terpancut di dalam cipap saya. Selepas itu saya lemah dan tertidur di atas katil.

Saya sedar dari tidur bila abang Fendi sekali lagi merogol saya melalui koyakkan di seluar track yang masih saya pakai. Saya mencapai kepuasan dirogolnya dan terlena hingga ke malam. Kemudian sekali lagi saya dirogolnya dengan cara yang sama dan saya tidak berupaya nak melawan. Saya terlalu lemah. Dari pagi saya tak makan sebab merajuk dan akibat dirogol berkali-kali oleh abang Fendi. Akhirnya saya terpaksa merelakan dia meliwat saya sekali lagi pada malam itu. Abang Fendi melakukan saya seperti hamba seksnya. Tubuh gemuk saya diperlakukannya sepuas hatinya. Saya menangis sampai tertidur dan terjaga pada paginya sewaktu abang Fendi sedang menghayun koneknya keluar masuk cipap saya dari koyakkan seluar track sut yang makin besar. Kedudukan saya yang mengiring memudahkan abang Fendi memasukkan pula koneknya ke lubang bontot saya. Walau pun sakit tapi saya seakan dah lali. Saya dah mampu untuk menerima koneknya yang keluar masuk lubang bontot gemuk saya. Akhirnya abang Fendi terpancut lagi di dalam lubang bontot saya.

Selepas itu, saya mandi dan menukar pakaian. Baju kurung satin berwarna hijau pucuk pisang saya pakai dan kami keluar bersarapan bersama. Dengan muka saya yang moncong dan masam, saya bersarapan dengan banyak sebab terlalu lapar. Abang Fendi biarkan saja saya mengisi perut. Abang Fendi mengatakan dia terlalu sayang saya dan nak memperisterikan saya sebagai isteri keduanya. Tetapi kedegilan saya untuk tidak menyerahkan bontot kepadanya membuatkannya marah dan geram sampai melakukannya berkali-kali untuk mengajar saya. Abang Fendi cuba memegang tangan saya tapi saya tepis. Abang Fendi seakan faham dengan perasaan saya ketika itu. Lepas tu kami kembali ke bilik dan abang Fendi memeluk saya. Koneknya yang keras dalam seluarnya menekan punggung saya. Saya biarkan saja. Dari dalam tudung satin putih itu, saya dapat rasa nafasnya berhembus ke leher dan telinga saya. Saya semakin terangsang bila tangannya mula meraba seluruh tubuh saya yang gemuk dan buncit berlemak. Akhirnya saya jatuh kembali kedalam permainan penuh nafsu bersama abang Fendi. Tanpa menanggalkan tudung dan baju kurung kami bersetubuh dan bergomol di atas katil hingga saya sendiri kepuasan dan juga abang Fendi. Saya terlena bersamanya hingga tengahari.

Selepas terjaga, dengan memakai pakaian yang sama, kami terus keluar makan tengahari dan ketika itulah baru saya sedar kesan tompok air mani abang Fendi yang bercampur dengan air saya yang dah kering bertompok di baju kurung satin hijau saya tu. Kalau baju kurungnya ada corak mungkin tak perasan, tapi baju kurung tu plain tak ada corak. Memang jelas sangat nampak. Saya terus balik ke bilik dan tukar kepada baju kemeja satin yang sendat dan kain skirt satin hitam yang sendat kat bontot dan terbelah sampai peha.

Selepas kami balik dari pulau, abang Fendi terus kawin dengan saya dan sudah pastinya saya menjadi musuh utama isteri tua abang Fendi sampailah sekarang. Tapi saya tak peduli asalkan abang Fendi sayangkan saya pun dah cukuplah. Sekarang saya dah ada anak sorang dan abang Fendi masih lagi dengan tabiat lamanya suka main bontot saya. Walau pun isteri tuanya cantik macam model. Body cutting dan orangnya pun cantik, tapi abang Fendi lebih berat untuk bersama saya. Sebab dengan saya dia boleh main bontot. Macam yang saya kata tadi, saya tak kisah asalkan abang Fendi sayangkan saya cukuplah.

Abang Angkat

aku mula bersekolah do sekolah berasrama pada tahun 200…sekolah ku terletak di sebuah negeri di pantai timur malaysia….maybe,some people tau name sekolah aku…kalo nak tau,tanyala aku sendiri….ketika aku di tingkatan satu, aku lebih dikenali sebagai seorang budak anak orang kaya….ditambah dengan paras wajahku yang agak kacak(alhamdulillah)menyebabkan aku mejadi rebutan di kalangan senior untuk dijadikan adik angkat…

sudah menjadi tradisi, pelajar-pelajar baru tingkatan satu akan mendapat seorang abang angkat…aku cukup bertuah kerana mendapat seorang abg angkat yang juga seorang pengawas sekolah…abang angkat ku juga merupakan seorang pemain rugby…jadi dapatla di bayangkan bahawa abang angkatku itu merupakan soerang yang sangat kacak…dan dia lah juga yang mengajar aku bermain rugby seawal aku di tingkatan satu..

kisah sex ku bermula ketika cuti semester pertama..aku pulang lewat seminggu daripada pelajar2 lain kerana terlibat dengan permainan rugby.pada satu oetang,setelah selesai berlatih,hujan turu dengan lebatnya…jam sudah menunjukkan pukul 7 malam dan kami memutuskan untuk berhenti berlatih dan pulang ke asrama…ketika itu,asrama sunyi sepi dan hanya tinggal pemeai-pemain rugby sahaja…di blokku, hanya tinggal aku dan abg angkat ku manakala pemain-pemain lain tinggal do blok yg lain…

aku meneruskan perjalanan menuju ke bilikku ditemani abg angkat ku…abang angku meminta aku untuk mengambil tualanya di biliknya sementara dia terus ke toilet..aku menuruti sahaj a ointanya…dan ketika sampai sahaj adi tandas,aku terus menuju ke bilik mandi yg tidak berpintu…dan ternampak abang angkatku sedang membuka pakaiannya…dan hanya tinggal seluar dalam nya…abang angakatku bertanya…

“boleh abang nak mandi bogel…”

pada mulanya aku agak malu tetapi aku menjawab…

“ikut suke abang la…’

lantas abang angkatku membuka seluar dalamnya den terus berbogel tanpa seyrat benang…aku terus membuka baju dan menuju ke bilik mandi…tanpa ku sedari,abang angkat ku turut mengikuti ku dan debagan tiba2 memelukku….

“…abang sanagat sayangkan adik…”ujarnaya..

aku agak terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi abg angkat ku memeli=ukku dgn erat dan memebelaiku dengan manja…lama kelamaan ,aku turut lemas di dalam pelukannya dan merelakan agar pakaian ku di tanggalakn satu pesatu sehingga aku berbogel…lantas abang angkat ku memeulakan peranannya dengan menggosok-gosok kemaluan ku…aku turut melakukan perkara yang sama kepadanya….batang pelirku mula menegang dan menyerlah kan saiz yang sebenar…abg angkat ku sudah tidak dapat menahan lagi nafsunya lantas terus mengulum batang ku…..aku mendengus keasyikan dan serentak itu,makin laju gerakan abg angkatku…

aku juga tidak mahu mengalah…lantas kami berbaring di atas lantai bilik air sambil melakukan aksi 69…itulah akali pertama aku mengulum batang pelir lelaki dan aku sangat menyukainya…selesai mandi,kami berdua bergerak debga keadaan telanjang bulat menuju ke bilik…lantas pintu bilik di kunci…..aku yang tidak dapat menahan gelora nafsu terus menerkam abg angkatku dam kami berbaring di atas katil…ku belai-belai badannya,ku isap-isap teteknya…abng angkat ku mendebgus ke asyikan…aku menuju ke bahagian pantatnya dan tanpa segan sili,aku menjilat pantatnya….makin kuat abg angkat ku mendengus…lantas tanpa membuang masa, aku sapukan baby oil di punggungnya dan cube memasukkan batang pelirku..pada mulanya agak susah, lantas aku cube memasukinya perlahan-lahan…dan apabila telah masuk, aku goyangkan punngungku perlahan-lahan dan menjadi semakin laju…

abg angkat ku mula menyukai geraka ku dan tidak lama kemudia,aku memancutkan air maniku ke dalam pantatnya…..arghh,….memang seronok…kemudian, kami berehat sebelum menukar posisi…aku merelakan abg angkatku pula untuk menyontot ku dan aku amat menyukainya.nyata abg angkat ku banyak pengalaman dan die mampu melakukan berbagai aksi…dan malam itu, kami tertidur dalam keadaan berbogel dan keletihan…dan seterusnya, kami masih melakukan perkara itu sehingga kini…

Abang Angkat Terangkat

Hujan turun dengan lebatnya. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Aku baru Saja habis mandi.. Sejuknya.. Aku syampoo rambut dan letak conditioner sekali. Fasal semalam kena hujan.. Takut pening kepala pula kalau mandi tak basah kepala.

Selepas mengseterika baju, aku bersiap-bersiap untuk pergi kerja. Hujan masih turun dengan lebatnya.. Camne nak gi keje ni? Terpaksalah aku memakai payung.. Setelah siap semuanya, solek-solek dan pakai perfume JLO ku yang wangi itu, aku pun melangkah keluar meredah hujan lebat menuju ke stesen LRT.
Waktu itu jam menunjukkan pukul 7.50 pagi. Aku mengambil payung Shima, sebab Shima belum balik dari kampung, bolehlah pinjam payung giordanonya.

Dalam kelebatan hujan, aku meredah sambil mengangkat kain sikit takut basah kuyup pula kain nanti terkena air. Nanti orang kata aku nak tunjuk seksi pula. Di pertengahan jalan menuju ke LRT aku singgah di gerai makcik depan umah, untuk membeli nasi lemak. Sudah lama rasanya aku tidak makan nasi lemak.

Rasanya sudah lebih dari sebulan lamanya. Setelah membayar segala aku meneruskan perjalanan menuju ke stesen LRT. Akibat dari hujan lebat, jalan di depan rumah aku di penuhi dengan air yang melimpah deras memasuki longkang-longkang berhampiran, menyebabkan aku tertarik kepada sesaorang..

Betulkah aku telah menaruh minat terhadap seseorang??

Erkk.. Macam tak percaya pula.. Jarang aku meminati orang. Tapi ntah kenapa plak.. Aku terminat sorang lelaki nih. Lama sudah aku ak ambil peduli bab lelaki. Sejak aku keluar matriks masuk universiti dan kini telah bekerja. Aku hanya berminat pada seorang manusia lelaki sahaja..

First aku nampak dia semasa aku balik dari kerja. Then aku just abaikan ajer.. Cuma suka tengok gaya dia.. Ntah la ek.. Nampak macam menarik pula pada mata aku.. Tapi aku hanya melihat dari jauh saja. Takdelah pula aku berhajat untuk menegurnya ke.. Then setelah beberapa bulan.. Ntah macam mana telah berlaku sesuatu yang menyebabkan aku berkomunikasi dengan dia.. Mula-mula tak sangka juga..
Aku teringatkan sesaorang.. Entah kenapa dalam hujan itu aku teringatkan dia.. Macam aku mengadmire budak lelaki ni lah.. Tapi admire ini adalah admire kali pertama aku.. Seorang wanita suci menemukan primadonanya.. Indah menarik membahagiakan..

Sungguh indah kisah cinta
Yang telah aku rasa dan alami
Indah dan menarik hati
Takkan kulupa sampai akhir nanti..

Nak kata aku ni seksi tidak juga tapi ukuran aku adalah 36C 30 37. Payudara aku besar dan sering keras. Puting besar jari manis warna cokelat cerah. Punggung aku pejal dan mantap. Tinggi aku hanya 158 cm. Nama aku Zarina.

Waktu itu aku tengah matriks. Bapa datang dengan member dia melawat aku kat kolej. Ayah mengajak aku keluar makan bersama dengan rakannya. Rakan Ayah yang jauh lebih muda dari Ayah, berusia dalam lingkungan 30 tahun.

Kami makan di sebuah restoran yang Ayah bawa. Ayah dan aku berborak. Ayah memberi nasihat menyuruh aku belajar sungguh-sungguh. Dalam pada itu mata aku mengerling kat rakan ayahku yang dikenalkan sebagai Abang N. Segak orangnya, sasa tubuhnya sering senyum berkulit cerah. Dia hanya mendengar ayahku berbicara dengan aku. Dia tidak masuk campur kecuali sekali sekala sengih dan tersenyum. Orangnya tinggi, lebih tinggi dari Ayah dan bertubuh atletis.

Sekali sekala aku melihat matanya menjalar ke tubuhku terasa macam dia tengah meratah tubuhku pula. Heheheh.. Aku ni perasan jerr.. Namun aku merasa tertarik dengan Abang N. Ini kali kedua Ayah membawa Abang N menemui aku di kolej. Dia hanya bercakap sepatah dua dengan aku. Bertanya kabar dan bertanya sihat atau tidak. Selainnya dia mendengar sahaja perbualan Ayah dan aku. Lagipun tidak ada apa-apa secret dalam perbualan Ayah dan aku.

Bila aku balik ke kolej semula, aku melihat kad Abang N dalam dompetku. Aku melihat nombor hansetnya. Aku senyum. Aku terasa rindu pula kat Abang N. Aku mula hantar sebaris ayat melalui SMS kepadanya bertanya kabar pada satu hari. Dia membalas dan menanya perihal persekolahan aku. Dan semenjak dari itu kami selalu bersms dan sekali sekala dia menelepon aku. Aku tidak pernah menelefon dia kecuali SMS jer atau melalui SMS meminta dia menelefon aku.

Aku macam syok jer kat Abang N. Rasa bangga dan bahagia bila berjalan dengan dia. Kenkadang member sound enggak.. Abang N tu segak.. Rasa bangga berbunga di hatiku.

Tambah kalau aku berjalan dekat dengan dia aku rasa enggak satu macam. Terlebih lagi terhidu bau atau odor badannya. Macam wangi menusuk lubang hidungku. Aku boleh basah kat bawah. Cipap aku bukan besar sangat-setangan ajer besarnya tapi tembamlah. Selalu basah bila jalan sama dan ingatkan Abang N.

“Fuyoo cantik tubuh u manja.. Lawa buah dadamu tegak mencanak.. Keras.. Mak aii Zarina sungguh tak sangka body u solid..” puji Abang N ketika mengucup leherku.

Aku gugup, hati ku berdebar-debar kencang.. Tambah bila tangan N meramas buah dadaku. Ramasannya lembut dan keras, hisapannya perlahan dan kuat di putingku. Aku mula mengigil dan seluruh tubuhku rasa kaku dan ngilu bila lidahnya menjilat. Huu.. Aku ngaku yang Abang N membuat aku gilerr. Baik dari segi perasaan mahupun fizikal. Terus terang aku bahagia dengan lidahnya dan ramasannya dan sentuhan Abang N.

Entah macamana aku rela dan bersedia untuk menerima Abang N dalam diriku. Macam tak caya lak aku leh terima batang zakarnya yang besar panjang dan keras tu.. Huu.. Fuyoo besar kote dia.. Bergetar jantung berdenyut rasa memandang dan memegang batang kote Abang N. Kemudian Abang N mengajarku cara menjilat kontolnya, cara mengulom kepala kotenya dan mengulum habis batang zakarnya sampai ke pangkal.

“Makk.. Uuu.. Makk.. Uhh.. Abangg sedut, sedutt.. Sedapp.. Sedapp Abangg Nn.. Isap pussy I lagi lama-lama.. Bangg N,” erangku sambil memaut tengkok Abang N dan mengucup bibirnya. Lalu aku merasakan aksi lidah Abang N dalam mulutku.

Aku rasa seperti fana menerima serangan dari semua arah ke tubuhku. Aku merasa diriku melayang sambil tubuhku berada di atas tilam empuk sebuah hotel ternama di bandar aku belajar itu. Abang N membawa aku ke hotel itu. Aku suka sebab aku tak mahu menghabiskan weekend di kolej. Aku perlukan satu perubahan.

Rupa-rupanya inilah perubahannya. Perubahan aku menjadi seorang wanita tulen dan sejati di tangan dan kontol Abang N.

“Aduii Bang.. Pelan-pelan,” kataku ketika menerima kehadiran batang zakar Abang N ke dalam vaginaku, “Aduhh..” aku mengepit kangkanganku kerana aku berasa sakit bila kontol keras itu menujah masuk.
Abang N memebelai sambil meramas dadaku perlahan..

“Relax dear..” kata Abang N sambil mengucup bibirku dan dia menjilat wajahku sambil batangnya berendam di bahagian depan lubang farajku. Aku merasa amat sakit dan menanggis. Sakit bagaikan disiat-siat. Aku tahu kat lubang faraj itu juga bayi akan keluar-besar tu.. Inikan pula batang zakar Abang N pasti boleh masuk semuanya. Aku mesti bekerjasama untuk menikmati pengambilan daraku oleh kote Abang N.

Aku mula memeluk Abang N kembali. Abang N dapat merasakan yang aku mula membuka kangkangan semula. Dia melihat batang zakarnya yang berada di liang faraj aku.. Aku memusingkan punggungku dan mengangkat sedikit untuk menerima batang zakar Abang N, aku yang waktu itu berusia 19 tahun menyerahkan daraku kepada Abang N yang sudah berusia 33 tahun.

Aku akhirnya menjerit sekuat hatiku.. menggigit, mengerang menanggis dan dengan megah dan kuat hati menerima batang zakar Abang N dalam lubang farajku. Aku mula belajar mengemut batang zaka yang tebal itu. Abang N mula menghenjut perlahan dan aku sudah dapat menerima gerakan dan hentakan itu walaupun aku merasai lubang faraj ku perit dan pedih dan tahu darah membecakkannya dan juga menyelaputi batang zakar Abang N.

Sekali lagi aku menjerit kuat bila aku klimaks. Aku meemluk Abang N dengan erat sambil melumati bibirnya dengan kucupan dan keluhan aku. Sungguh nikmat Abang N berjaya memuaskan aku.
Bunyi hon kereta membuat aku tersentak. Tesentak dari lamunan manis mengingatkan Abang N yang mengambil dara aku. Abang N yang pintar mengerudi lubang cipapku sehingga aku menjadi seorang wanita.

Minggu lepas dia datang tempat aku, dan kitorang berbual-bual pasal kerja etc.. Then minggu ni pun ada jugak.. So maksudnya sudah dua kali aku berjumpa ngan dia secara face to face dan berbual-bual. Mungkin sebagai hanya seorang kawan atau rakan sejawat. Tidak sangka pula aku boleh dapat berkomunikasi dengan dia. Tak terfikir langsung. Tapi entah laa. Seronoklah dapat berbual dengan dia. Tapi walaubagaimana pun aku tak nak melayan sangat perasaan aku nih. Aku masih teringatkan Abang N.

Aku tak suka meletakkan harapan. Takut nanti terkecewa.. Aku merasakan kitorang mungkin akan dapat lebih berkomunikasi dan berjumpa sebabnya dia akan selalu jumpa aku untuk bincang-bincang atau just mai tempat aku untuk saja-saja.

Tetapi aku tak tahu pun berapa umur dia, aku cuma tahu nama dia saja. Dari gaya nampak macam muda atau sebaya aku. Tapi aku suka la tengok gaya dia, Nampak kemas sahaja kalau pakai jaket itam lagi phew.. Macho ajer tergoda plak aku. Hehehe….

Aku kalau admire orang jarang aku akan cakap terus terang. Tapi kalau terjadi sesuatu keadaan yang merapatkan hubungan aku dengan orang yang diadmire menambahkan peluang untuk aku mengenali diri dia dengan lebih lanjut.

Buat masa sekarang aku hanya biarkan saja perasaan aku nih dan mencuba mengjauhkannya. Aku tak mau menaruh harapan, pasal aku belum mengenali diri dia yang sebenarnya.

Aku kena ubahlah cara pemikiran aku, then baru mengubah perbuatan seterusnya tabiat dan karekter dan menjadi pencapaian hidup.. Hehehe.. Bersemangat plak aku bila baca motivasi ni.. Tapi memang kita sebagai manusia kena sentiasa memotivasikan diri selalu.. Kalau tidak hilanglah semangat.. Dan mengingatkan Abang N adalah satu push pada diriku. Aku rasa bersemangat semula. Aku mula merasa cipapku basah habis.

Sampai ajer di pintu masuk LRT aku menunjukkan monthly card LRT yang baru aku beli semalam dengan harga 70 ringgit sekeping. Tidak sampai seminit aku tiba di platform, LRT pun sampai, lalu aku terus menaiki LRT menuju ke stesen Kelana Jaya.

Sampai ajer di stesen Kelana Jaya, hujan sudah agak reda. Tidak selebat semasa aku keluar rumah tadi. Walau bagaimanapun payung masih diperlukan. Aku tidak mau basah walau pun kena setitik hujan. Sedangkan aku sudah basah mengingatkan Abang N dan bersetubuh dengannya rakus sekali dalam lamunanku.

Van yang di tunggu-tunggu pun tiba, aku melangkah masuk menaiki van. Tepat pukul 8.20 van bergerak meninggalkan stesen LRT menuju ke opis aku.8.25 van sudah sampai di pintu utama bangunan opis aku. Aku turun sambil membuka payung terlebih dahulu agar tidak basah dek ujan yang masih rintik-rintik.
Setelah mengenakan name card kerja pada mesin pengimbas pintu aku pun melangkah masuk menuju ke bilik aku. Payung yang tadi basah aku bukakan agar cepat kering dan aku letakkan di sudut pintu. Kasut yang tadi basah juga aku tanggalkan dan letakkan di bawah meja. Aku hanya memakai selipar yang memang sudah sedia ada.

Hanset aku buzz.. Aku capai samabil mengelus nama Abang N.. Aku senyum lalu menjawab hanset ituu.. Hatiku berdebar dan cipapku mula mengemut.. Di hujung sana suara Abang N memanggil aku sayang.. Aku besar hati.

Kelebihan Siti

Saya Siti dan nk kongsi pengalaman saya buat hubungan seks dengan abang angkat saya yang juga buah hati saya. Abang angkat saya Fendi. Dia dah kawin dan ada anak sorang. Orangnya hensem sangat dan saya sayang sangat kat dia. Kami kenal masa makan tengahari di sebuah restoran. Abang Fendi asyik tengok-tenogk peha saya yang besar ni. Saya boleh dikatakan gemuk tapi abang Fendi selalu cakap saya cantik. Berat saya sekarang 72 kg. Tinggi 160. Peha saya lebar dan besar. Perut saya berlemak. Bontot saya bulat dan besar. Saya selalu berbaju kurung sebab nak pakai pakaian yang fesyen-fesyen malu sikit sebab saya malu dengan potongan badan saya yang gemuk.

Saya sayang abang Fendi sebab dia sukakan saya yang gemuk ni. Abang Fendi selalu cakap dia suka peha saya dan punggung saya. Dia kata saya ada shape. Tak gemuk gedempol. Abang Fendi selalu usap peha saya dan raba seluruh tubuh saya. Saya suka apa yang abang Fendi buat sebab saya sayangkan dia. Saya tak kisah jadi isteri keduanya.

Kami selalu jumpa dan keluar bersama sebab pejabat kami berdekatan. Kadang-kadang saya tengok wayang dengan abang Fendi. Abang Fendi suka kalau saya pakai baju kurung satin yang licin. Paling dia suka kalau bajunya bercorak dan kainnya satin yang plain, tiada apa-apa corak, kosong. Tangannya selalu saja meraba peha saya sampai ke perut dan ini membuatkan saya mula mengumpul baju kurung satin yang licin. Sekarang hampir semua baju kurung saya adalah satin yang licin dan saya pakai setiap hari untuk pergi kerja sebab saya tahu abang Fendi pasti suka bila kami keluar lunch bersama.

Saya semakin sayang abang Fendi bila saya sudah mula melancapkan abang Fendi. Ianya belaku selepas kami menonton wayang. Ketika itu saya pakai baju kurung biru muda dan berkain satin plain biru muda yang sama warna dengan uniform sekolah. Abang Fendi asyik tak henti-henti usap peha saya dan ramas pinggul saya. Perut saya pun asyik dirabanya. Lepas tu masa nak balik, kami berciuman dalam keretanya dan abang Fendi letakkan tangan saya di bonjolan koneknya. Saya buka zip seluar abang Fendi dan keluarkan koneknya. Saya lancapkan abang Fendi sampailah air maninya keluar membasahi kain satin biru muda yang nampak sendat membaluti peha saya yang montok. Mula dari hari tu, saya selalu melancapkan abang Fendi dan saya akan pastikan koneknya menyentuh dan bergesel dengan peha saya yang sendat dengan kain satin yang licin hingga air maninya keluar.

Abang Fendi hadiahkan saya tudung satin berwarna putih dan emas. Kini satu lagi kesukaannya saya berjaya kesan. Dia gemar koneknya di hisap sekiranya saya memakai tudung-tudung satin itu dan setiap kali kami melakukannya, pasti ada saja habuan untuk saya seperti top-up handset dan lagu-lagu mp3. Malah layanannya juga lebih istimewa sekiranya air maninya lepas di dalam mulut saya. Mulai dari saat itu, semua pakaian saya adalah diperbuat dari kain satin, termasuklah tudung dan beberapa helai baju kemeja. Malah hampir semuanya adalah pemberian dari abang Fendi.

Setelah hampir setahun kami bersama, akhirnya saya terlanjur dengan abang Fendi. Ia berlaku selepas kami berasmara di dalam keretanya sebelum dia menghantar saya pulang dari kerja. Akibat terlalu asyik, saya merelakan abang Fendi memainkan cipap saya dengan jarinya dan akibatnya saya tidak tahan dan menyerahkan mahkota kegadisan saya kepada abang Fendi. Kami melakukannya di tempat duduk belakang keretanya. Berbagai aksi yang kami lakukan. Saya dimintanya mengangkang dan dia memasukkan koneknya hingga pedih cipap saya. Kemudian saya diminta menonggeng dan dia jolok cipap saya dari belakang dan akhirnya abang Fendi terpancut dalam cipap saya. Pada malam itu juga kami pergi membeli pil perancang. Selepas dari hari tu, kami melakukannya hampir setiap hari.

Saya pernah mengambil cuti tahun selama seminggu semata-mata nak bersamanya. Kami menginap di hotel di sebuah pulau dan berbulan madu bersamanya seperti suami isteri. Atas permintaannya, saya hanya diminta membawa baju-baju kurung satin yang diminatinya serta kain batik, seluar track sut, beberapa helai baju t dan semua tudung satin yang dimintanya.

Sewaktu mandi di pantai, saya diminta memakai kain batik dan dipakai bersama baju t tanpa memakai seluar dalam dan coli. Konek abang Fendi saya nampak keras menongkat seluar pendeknya apabila seluruh pakaian saya basah dan melekat di tubuh saya. Berkali-kali saya dipeluknya dari belakang dan koneknya yang keras itu menekan-nekan bontot saya. Abang Fendi ajak saya ke dalam belukar di tepi pantai dan dia terus berlutut sambil mencium bontot saya yang sendat dengan kain batik yang basah itu. Kemudian dengan berpaut pada batang pokok, saya menonggeng dan mebiarkan abang Fendi menyelak kain batik saya yang basah itu dan menjilat bontot saya. Cipap saya juga dijilatnya sampai saya sendiri tak tahan dan minta dia cepat-cepat jolok cipap saya. Abang Fendi pun doggie saya sampailah saya mendapat kepuasan dan sampai air maninya penuh di dalam cipap saya.

Selepas tu, pada petangnya, saya dan abang Fendi jalan-jalan kat tepi pantai. Abang Fendi nak saya pakai seluar track sut, berbaju t dan bertudung satin. Mata abang Fendi asyik menatap geram bontot saya yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Sepanjang berjalan berdua di pantai, tangannya asyik meraba bontot saya. Kemudian kami masuk ke belukar dan macam paginya tadi, saya berpaut pada batang pokok dan membiarkan abang Fendi menciumi bontot saya yang sendat dengan seluar track tu. Kemudian saya hisap konek abang Fendi. Tangan abang Fendi semakin erat memegang kepala saya yang berrtudung satin. Lepas tu abang Fendi jadi macam gila seks. Seluar track saya di rentap sampai melorot ke peha saya. Saya ditonggengkan dan abang Fendi terus jolok bontot saya. Saya meraung sakit bukan main. Lubang bontot saya dijoloknya bertalu-talu. Dah lah masa koneknya nak masuk sakitnya bukan main, lepas tu bila dah terbenam dalam bontot, dijoloknya bontot saya bertalu-talu sampai saya rasa macam nak pengsan. Saya menangis minta dilepaskan tapi abang Fendi terus jolok bontot saya. Saya pasrah dan akhirnya rasa lega selepas air maninya terpancut-pancut dalam lubang bontot saya. Saya terus sarungkan balik seluar track dan berlari balik ke chalet.

Sampai malam saya merajuk sebab abang Fendi buat saya macam tu. Saya menangis minta dia hantar saya balik. Abang Fendi memujuk saya berkali-kali dan meminta maaf. Malam tu kami tidur tak main pun. Cuma abang Fendi je yang peluk saya.

Esoknya pulak, saya masih merajuk lagi. Dengan cuma berseluar track dan berbaju t yang dari petang semalamnya tak bertukar, saya memencilkan diri dalam bilik. Mungkin akibat tak sabar dengan karenah saya, abang Fendi naik angin dan mula berkasar. Saya di tolak ke atas katil dia cuba menanggalkan seluar track saya. Saya melawan dan cuba turun dari katil nak lari keluar dari bilik. Tapi entah macam mana seluar track tu boleh terkoyak kat kelengkangnya. Bunyi koyak kuat kami dengar. Abang Fendi tarik saya dengan kasar ke atas katil dan saya tertonggeng. Abang Fendi terus koyakkan lagi koyakkan itu supaya makin besar. Saya cuba melawan dengan menolaknya tapi abang Fendi lebih kuat. Dia tonggengkan saya lagi atas katil dan saya tengok dia dah tanggalkan seluarnya. Abang Fendi terus masukkan koneknya ke dalam cipap saya. Saya menolaknya dan merangkak nak turun dari katil. Tapi abang Fendi lebih cepat menangkap saya. Saya dirogolnya sehingga air maninya terpancut di dalam cipap saya. Selepas itu saya lemah dan tertidur di atas katil.

Saya sedar dari tidur bila abang Fendi sekali lagi merogol saya melalui koyakkan di seluar track yang masih saya pakai. Saya mencapai kepuasan dirogolnya dan terlena hingga ke malam. Kemudian sekali lagi saya dirogolnya dengan cara yang sama dan saya tidak berupaya nak melawan. Saya terlalu lemah. Dari pagi saya tak makan sebab merajuk dan akibat dirogol berkali-kali oleh abang Fendi. Akhirnya saya terpaksa merelakan dia meliwat saya sekali lagi pada malam itu. Abang Fendi melakukan saya seperti hamba seksnya. Tubuh gemuk saya diperlakukannya sepuas hatinya. Saya menangis sampai tertidur dan terjaga pada paginya sewaktu abang Fendi sedang menghayun koneknya keluar masuk cipap saya dari koyakkan seluar track sut yang makin besar. Kedudukan saya yang mengiring memudahkan abang Fendi memasukkan pula koneknya ke lubang bontot saya. Walau pun sakit tapi saya seakan dah lali. Saya dah mampu untuk menerima koneknya yang keluar masuk lubang bontot gemuk saya. Akhirnya abang Fendi terpancut lagi di dalam lubang bontot saya.

Selepas itu, saya mandi dan menukar pakaian. Baju kurung satin berwarna hijau pucuk pisang saya pakai dan kami keluar bersarapan bersama. Dengan muka saya yang moncong dan masam, saya bersarapan dengan banyak sebab terlalu lapar. Abang Fendi biarkan saja saya mengisi perut. Abang Fendi mengatakan dia terlalu sayang saya dan nak memperisterikan saya sebagai isteri keduanya. Tetapi kedegilan saya untuk tidak menyerahkan bontot kepadanya membuatkannya marah dan geram sampai melakukannya berkali-kali untuk mengajar saya. Abang Fendi cuba memegang tangan saya tapi saya tepis. Abang Fendi seakan faham dengan perasaan saya ketika itu. Lepas tu kami kembali ke bilik dan abang Fendi memeluk saya. Koneknya yang keras dalam seluarnya menekan punggung saya. Saya biarkan saja. Dari dalam tudung satin putih itu, saya dapat rasa nafasnya berhembus ke leher dan telinga saya. Saya semakin terangsang bila tangannya mula meraba seluruh tubuh saya yang gemuk dan buncit berlemak. Akhirnya saya jatuh kembali kedalam permainan penuh nafsu bersama abang Fendi. Tanpa menanggalkan tudung dan baju kurung kami bersetubuh dan bergomol di atas katil hingga saya sendiri kepuasan dan juga abang Fendi. Saya terlena bersamanya hingga tengahari.

Selepas terjaga, dengan memakai pakaian yang sama, kami terus keluar makan tengahari dan ketika itulah baru saya sedar kesan tompok air mani abang Fendi yang bercampur dengan air saya yang dah kering bertompok di baju kurung satin hijau saya tu. Kalau baju kurungnya ada corak mungkin tak perasan, tapi baju kurung tu plain tak ada corak. Memang jelas sangat nampak. Saya terus balik ke bilik dan tukar kepada baju kemeja satin yang sendat dan kain skirt satin hitam yang sendat kat bontot dan terbelah sampai peha.

Selepas kami balik dari pulau, abang Fendi terus kawin dengan saya dan sudah pastinya saya menjadi musuh utama isteri tua abang Fendi sampailah sekarang. Tapi saya tak peduli asalkan abang Fendi sayangkan saya pun dah cukuplah. Sekarang saya dah ada anak sorang dan abang Fendi masih lagi dengan tabiat lamanya suka main bontot saya. Walau pun isteri tuanya cantik macam model. Body cutting dan orangnya pun cantik, tapi abang Fendi lebih berat untuk bersama saya. Sebab dengan saya dia boleh main bontot. Macam yang saya kata tadi, saya tak kisah asalkan abang Fendi sayangkan saya cukuplah.

Adik Angkatku

Ini adalah cerita bagaimana bermulanya kehidupan aku sebagai seorang lelaki yang hobinya melakukan hubungan seks. Pada masa itu, aku mempunyai seorang adik angkat yang bernama Abby (masih kekal sampai sekarang). Personaliti dia yang sosial membuatkan dia menjadi sasaran yang sempurna untuk menjadi teman tidur aku di Sarawak. Muka dia ni biasa sahaja tetapi dia mempunyai 3 kelebihan yaitu susuk badan yang mantap alaala Cameron diaz, kulit yang putih kemerahan, dan bibir yang sangaatt seksi.

Apabila dia bercakap, aku seringkali mengambil kesempatan melihat dua ulas bibir nya yang berwarna pink dan tampak sentiasa kebasahan gitu sambil berangan2 alangkah indahnya jika boleh merasa bibir yang menawan itu dengan bibirku, dan bertambah indah lagi andainya bibir itu mengulum lembut batang pelirku yang keras.. Aku tak boleh berangan-angan aje, aku mesti bertindak.. Aku pun mengaturkan satu rancangan.

Pada tanggal 31 Ogos 20XX, aku mengajak Abby dan kawan-kawan perempuannya berkelah di Pantai Damai dengan 3 orang kawan aku. Sengaja aku ajak picnic agar aku boleh menunjukkan susuk badan aku yang takde laa tough sangat tapi agak seksi jugak ni pada Abby. Lagipun, agar Abby lebih cepat letih dan mengantuk pada malamnya kang. Sewaktu kami bermandimanda, aku cukup geram melihatkan dua buah dadanya yang cukup berisi di sebalik bajunya yang basah.

Pada malamnya, kami menempah dua buah bilik di hotel Harbour View, satu untuk lelaki dan satu untuk perempuan. Ini semua sebagai cover je.. Time tu, baru pukul 10 malam, so member2 aku ngan member2 Abby pun bercadang pergi ke pub untuk berhibur. Tapi aku memberikan alasan aku nak check tengok keadaan bilik dengan Abby, lepas tu nanti jumpa kat sana. Abby mengikut aja..

Bilik 128, aku masuk ngan Abby dan aku buat tengok-tengok fasiliti yang ada, manakala Abby bukak TV lalu duduk di atas katil.

“Emm.. Ok laa enggak hotel ni, semua ada..” kata aku.
“Aah, ok je..” balas Abby plak
“Aduh.. Letih laa hari nie kan..” keluh aku sambil membaringkan badan aku di sebelah Abby dengan kaki aku berjuntai di kaki katil.
“Abby taknak baring kejap ke?” umpan aku..
“Emm.. Letih enggak ye..” kata Abby sambil baring lalu menggeliat kecil, membuatkan breast nya tampak menonjol sekali.. Aku tak tahan lagi, maka aku pun bingkas bangun dengan bertongkatkan siku kiri aku lalu memandang ikan yang termakan umpan aku ni sambil membayangkan keenakan rasanya yang bakal aku nikmati sekejap lagi.

“Kenapa tengok orang camtu?” tanya Abby..
“Abby pernah kissing tak?” tanya aku.
“Tak..” jawab Abby perlahan.. Mukanya dan blushing.. Cute betul melihat mukanya putih kemerahan-merahan..
“Kita try nak..” umpan aku lagi.. Sambil mendekatkan muka dan badan aku ke arahnya..
“Taknak laa..” jawab Abby sambil cuba menahan dada aku dengan tangannya
“Alaa.. Kiss je..” pujuk aku lagi sambil terus merapatkan lagi badan aku ke badannya perlahan-lahan..
“Taknak laa..” kata Abby lagi..

Walaupun kata taknak tapi tangannya tak lagi menahan dada aku tapi cuma sekadar menyentuh lembut je.. Aku pun tak lepas peluang terus menghalakan bibirku ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu lalu mengucup bibir pinknya yang sangat lembut itu. Aku dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat, lalu terus mengucup dengan lebih rakus. Aku juga dapat merasai nafas Abby yang lembut dan hangat. Makin lama, nafas Abby dan nafas aku makin tak keruan. Kami terus balas membalas ciuman dengan penuh ghairah. Batang pelir aku semakin mengeras di dalam seluarku.

Aku tak sedar apa yang terjadi, tapi tiba-tiba je kaki kami dalam kedudukan melakukan seks dengan aku berada di tengah manakala kaki Abby sedikit terkangkang. Lalu aku pun menggerakkan punai aku seperti keadaan fucking. Aku menggesel-geselkan kote aku yang tegang itu ke arah cipap Abby. Aku tengok Abby memang sudah stim giller dengan matanya terpejam dan tangannya meraba-raba badan aku dengan bernafsu sekali. Nafasnya semakin kencang sekarang dan dadanya berombak-ombak maka aku pun memulakan Step yang ke-2 yaitu payudara nya laa..

“Abang pegang breast Abby yek..” tanya aku
“Jangan laa..” kata Abby lembut.

Ah.. Aku tak kira, aku pegang enggak breast kiri dia dengan tangan kanan aku. Lembut betul.. Aku ramas dengan lembut sambil terus mencium-cium bibir nya.. Makin lama, breastnya makin mengeras dan padat, aku tukar ramas breast kanan dia plak sambil terus menikmati bibir nya.. Bila tetek sudah padat sangat aku menghentikan ciuman di bibir lalu memulakan ciuman di breastnya..

Aku menggigit kecil di bahagian tengah yang aku agak puting nya berada, bosan dengan halangan bajunya, aku lantas mengangkat bajunya ke atas, maka tersembul laa dua buah gunung putih yang berbalutkan coli berwarna putih. Perut Abby sungguh putih bersih sekali. Aku pun mula meremas-remas teteknya dan mengigit puting yang masih beralaskan colinya.. Sungguh seronok sekali melihat pemandangan yang amat menakjubkan tu. Tapi pasti nya lebih seronok melihat gunung itu jika tiada apa apa halangan maka aku pun mencari2 pin untuk membuka coli di belakang Abby, Abby nampaknya sudi kerana dia membalikkan sedikit badannya ke kanan agar aku senang membukanya..

Nah.. Satu pemandangan yang amat indah sekali. Sukar untuk dilafazkan dengan kata-kata.. Aku tak membuang masa lalu mula meremas-remas kedua buah gunung putih itu. Putting nya yang berwarna pink itu aku main-mainkan dengan jari telunjuk aku dengan melakukan pusaran di sekelilingnya. Lepas tu, aku gentel-gentel, dan aku tarik-tarik..

Ah.. Abby mengerang kenikmatan.. Tapi perlahan aja, sebab dia masih malu dengan aku. Aku jilat puting nya, kemudian aku gigit sampai puas. Merah-merah breast dia aku kerjakan.. Ahh.. Ahh.. Seronok btul.. Mendengar erangan dia yang semakin kerap.

Puas hati dengan step ke-2 aku memulakan step ketiga iaitu cipap nya.. Aku terus membuka zip seluar jeans levi’s nya. Zruup.. Lalu, terserlah lah underwear putihnya yang sudah bsah kuyup kat bahagian bawah sampai sudah nampak jelas pussy nya.. Aku rasa dia sudah klimaks sekali time aku kerjakan payudara dia.. Aku pun menarik keluar seluar jeans Abby.. Abby pun turut berkerjasama dengan bangun sedikit untuk memudahkan kerja aku. Peha dia, fuuh.. Putih betul.. Aku pun meraba-raba pahanya yang lembut tu.. Bila aku nak bukak underwear Abby, tangan nya tiba-tiba menahan bahagian atas underwear dia..

“Jangan laa bang, sudah laa tu..” Rayu Abby.
Aisey, camne ni, takkan dia sudah insaf kot.. Alaa.. Dari tadi kata jangan2 tapi bagi enggak, aku pun tak peduli jugak, aku taknak laa bukak kasar so aku pun, selak laa bahagian bawah dia lalu terus menjilat2 alur nya yang memang sudah lencun giler..

“Ahh..” erang aby lagi.. Dia sudah tak tahan nampaknya, lalu tangannya memegang kepala aku seperti menyuruh aku membenamkan lagi lidah aku ke dalam alurnya..

“Jilat aje ye bang, tapi jangan sampai masuk anu abang yek..” kata Abby lalu baring kembali ke katil
“Emm..” Aku sekadar jawab emm je, emm tak semestinya bermaksuk ya kan? No way!! Aku takkan lepaskan peluang keemasan ni.. I’ll never waste this opportunity..

Aku pun menyambung meratah cipap dia.. Dinding kanan, dinding kiri, atas, bawah, semua aku servis.. Time kat bahagian atas, aku terjumpa kelentit dia. Aku pun membelasah sepuas-puasnya.. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Abby mulai basah aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentelgentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Abby meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Aku mengambil kesempatan ini untuk merasa air madu cipap seorang wanita buat pertama kalinya.. Rasanya agak payau, masin pun ada. Aku agak itulah pancutan klimaks Abby..

“Ahh.. Ah.. Ah..” erangan lembut Abby membakar semangat aku.

Aku teruskan servis aku. Kali ini dengan tangan telunjuk aku memasuki pussy Abby.. Aku tak boleh masuk dalam sangat sebab ada daging lembut yang menjadi halangan.. Selaput dara, so aku still memain kat area luar je.. Sekali sekala aku meraba-raba peha dan teteknya.. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.

Aku tak boleh buang masa lagi, aku pun mula membuka seluar aku. Ting!! tercacak keluar laa tiang bendera aku yang berukuran 7 inci ni..

Aku pun memasukkan kepala pelir aku ke dalam sampai menyentuh selaput dara Abby.. Aku main2 kat situ dengan gentleman dulu agar pelir aku biasa dengan keadaan kat dalam.. Bila sudah biasa, aku pun memulakan proses perasmian pemecahan dara adik angkat aku dengan menyorongkan senjata aku ke dalam lagi.. Sekali hentak, terasa ada halangan.. Hentakan kedua, aku berjaya memecahkannya..

“Aaahh..” erang Abby, entahkan sakit entahkan seronok.. Aku pun takde masa untuk memastikannya kerana aku sendiri sedang sibuk menikmati satu kenikmatan yang amat sangat.. Sebaik sahaja pintu syurga kenikmatan itu terbuka, aku pun tekankan batang aku sampai ke pangkal kemaluannya..

“Aghh.. Emm.. Ahh..” jerit Abby lagi..

Aku berhenti sekejap, sebab terasa macam nak terpancut sangat sudah. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan sudah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah.. Slow and steady. Kote aku menerjah masuk dan keluar, kemudian memainkannya ke atas dan ke bawah.. Naik dan turun.. Berulang kali. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, sukar nak diungkapkan dengan kata-kata.. Sememangnya syurga duniawi..

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan Abby memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan.

Terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, dan aku rasa macam sudah nak terkeluar aku lajukan lagi dan sekuatkuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Abby yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. Ahh.. Aku sungguh puas hati dengan hasil lumayan aku itu..

Lepas klimaks sekali, aku rilek dulu sambil meneroka segenap tubuh badan Abby sepuas2 nya.. Lebih kurang 5 lepas tu, aku suruh adik angkatku tu blowjob konek aku sampai keras.. sudah keras, aku balun lagi cipap dia.. Second time ni, lagi lama aku tahan.. Malam tu aku main 4 round.. Best siott..

Banyak lagi cerita nak aku ceritakan tapi lain kali laa plak ye, ada cerita pasal masa aku main guna gambir sarawak, buat kat tangga, layan pil, dan sebagainya.