Category Archives: Adik – Abang

Adik Ku Manja

Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah. Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.

Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bilamana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik. Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.

Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang bergembak. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi kugagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak. Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya.

Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali. Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.

Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai. Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.

Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk “bersembang-sembang” dengannya.

Malam kedua aku repeat lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar ‘Sumbang Muhrim’ dan akulah antaranya.

Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen. Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan ‘too late to astern back’.

Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran….. Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali. Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.

Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar. Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan “Arggghhhhhhhh….. Uuuuhhhhhhh” aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya. Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.

Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.

Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ.

 

Advertisements

Sayang Adik

Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang. Ibubapaku adalah seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja. Mereka sering pulang kerumah pada lewat malam. Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah. Abang saya bersekolah disekolah asrama. Hobi saya ialah berfantasi. Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan. Antara fantasi saya ialah tentang seks. Saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya. Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.

Saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn. Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya. Saya menemui Cd itu didalam begnya. Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua. Seperti biasa ibubapa kami pulang lewat. Adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik. Saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya. Saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung.  Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung. Saya bertanya kepadanya hendakkah dia tahu caranya. Dia menjawab ya.

Saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks. Dia seperti tidak percaya. Dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk. Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri. Saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks. Dia menjawab, berbogel. . Saya senyum sinis. Saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan. Apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan. Dia seperti tidak percaya. Saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.

Didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks. Gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih ragu-ragu. Saya memgajaknya menonton vcd lucah. Saya melihat bersama-samanya. Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks.  Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur. Saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn. Adik saya memakai baju blaus. Dia tidak memakai seluar dalam ketika itu. Saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.

Esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat.  Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja. Sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya.  Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya.  Dia telah terlelap dengan keadaan begitu. Saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya.  Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya. Saya meminta kepadanya kebenaran untuk menjilat pepetnya. Dia seperti takut. Saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat. Akhirnya dia mengalah. Saya menjilatnya dengan perlahan lahan. Dia tidak sangka keenakkan melakukannya.

Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyuruhnya mengulum kemaluan saya.  Saya merasa kenikmatannya.  Ahhhhhh.  Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel. Saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat. Walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya. Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu. Saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah.  Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu. Saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya.

Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting.  Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya. Ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti. Bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan.  Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya.  Mereka pergi selama 1 minggu. Ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok. Pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan. Ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya. Akhirnya dia tewas dengan godaan saya.

Pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya.  Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing. Saya menyuruhnya kangkang dengan luas. Saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu. Saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks. Saya memasukkan konek saya perlahan-lahan. Ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu. Itulah dinamakan kedaraannya. Dia menjerit kesakitan. Dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.

Saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya. Sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya. Ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir. Akhirnya konek aku masuk sepenuhnya. Semakin lama semakin laju konek aku. . Adikku hanya menjerit keseronokan. Setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani. Aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh. Aku memancutkannya di dalam pukinya. Aku berhenti kepenatan. Konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku. Aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.

Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat. Adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya. Aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar. Aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya. Kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks. Kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru. Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax. Aku menyambung selepas makan di atas meja makan. Aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa disedari oleh mereka.

Setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti. Aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar. Dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi. Semenjak itu kami melakukan agak kerap. Jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari. Apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja. Adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks. Ternyatalah dia amat menyukainya. K ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini. Masing-masing sudah pro melakukan seks. Kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks. Jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel aku mampu untuk membuat 4 kali sehari. .

Aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin. Membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain. Aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?. Hubungan kami lebih erat dari suami isteri. Kami tidak malu antara satu sama lain. Nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami.

Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri. Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu. Dia suka dijolok dengan cara apapun. Semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya. Kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami. Kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai dapat melihat aksi kami itu.

Kini aku dan adik aku sudah berkahwin. Apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks.  Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks.  Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu. Setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan.

 

Junaidah

Cerita ini melibatkan saya dan adik kandung saya. Nama saya Anwar. Di saat ini, saya ialah seorang lelaki yang berumur 26 tahun. Sedangkan adik perempuan saya bernama Junaidah atau singkatannya Ju, yang kini sudah pun berusia 23 tahun. Kisah ini bermula ketika saya masih mentah. Masa tu saya mulai menyukai cerita-cerita yang berkaitan dengan unsur-unsur seksual. Pada umur tersebut saya juga, sudah terbiasakan diri dengan kegiatan melancap.

Suatu hari, saya terbaca satu berita di akhbar. Ianya tentang pembongkaran kegiatan seks di antara beradik yang berbangsa melayu. Saya sering membaca tentang berbagai cerita seks, tetapi baru kali inilah saya ketahui tentang wujudnya kecenderongan berzina dengan saudara sendiri. Entah kenapa ianya merupakan cerita telah berjaya menarik perhatian serta minat ku. Setiap kali saya mengingati cerita tersebut, saya menjadi semakin berminat. Lebih-lebih lagi bila mana saya cuba mengaitkannya dengan adik perempuan saya yang comel tu.

Cerita tersebut seperti mendorong saya untuk merealisasikannya. Kebetulan pula pada saat itu, saya tidur di bilik tidur yang sama dengan adikku, Junaidah. Hanya katil kami saja yang berasingan, namun jaraknya hanya sekitar 2 meter sahaja. Suatu malam pada sekitar pukul 12.30, saya terbangun lalu memasang lampu untuk menerangi kegelapan. Dari tinjauan saya, nampaknya semua orang di dalam rumah sedang nyenyak tidur. Namun hajat sebenar aku ialah untuk meninjau keadaan Junaidah. Dari keadaan mulutnya yang sedikit ternganga itu, aku pasti dia juga sedang nyenyak dibuai mimpi. Masa tu selimutnya tersingkap tinggi hingga mendedahkan pangkal pehanya.

Dengan keadaan kedua kakinya yang terkangkang agak luas, maka terlihatlah aku akan celah kelangkangnya itu. Rupa-rupanya Junaidah tidur tanpa memakai panties. Ketembaman pantat yang tanpa berbulu itu terlambak di hadapan mata ku. Hal inilah yang telah membuakkan gelodak nafsu ku, lebih-lebih lagi apabila mengimbasi cerita tentang perhubungan seks adik-beradik yang ku minati itu. Perlahan saya turun dari tempat tidur, dan mendekati katil Junaidah. Saya ingin memastikan tahap tidurnya. Saya menggelitik telapak kakinya. Ketiadaan reaksi gelinya telah mengesahkan kenyenyakkan tidur adik comel ku itu. Kemerahan alur belahan pantat Junaidah seakanakan menggamit undangan terhadap sentuhan jari ku.

Pantas aku menunaikan hajat geram ku terhadap alur yang menjadi lambang kesuciannya itu. Tangan saya keras bergetaran. Peluang untuk menjari pantat Junaidah sudah pasti akan ku manfaatkan sebaik mungkin. Mula-mula ku usapi dengan lembut. Tetapi lama-kelamaan tindakkan ku jadi semakin keras. Namun kenyenyakkan tidurnya adik ku itu tidak sedikit pun terjejas. Bila dah tak tahan lagi, saya menciumi pantat Junaidah. Kemudian saya cuba mencari lubang yang sering saya dengari, iaitu tempat melakukan persetubuhan. Saya sangka ianya ada di bahagian depan, tapi ternyata jangkaan saya selama ini salah.

Posisi yang sebenar rupanya di bahagian bawah. Saya pun kembalilah cium pantat Junaidah sampai ke bahagian lubang itu. Saya sudah benarbenar tidak tertahan lagi. Saya menuruni katil untuk membogelkan diri sendiri. Lepas tu saya pun perlahan-lahan naik semula ke atas katil Junaidah. Sementara tangan kanan menahan tubuh, tangan kiri saya cuba mengarahkan batang ke lubang pantat tersebut. Ternyata agak sukar nak memasukkannya. Saya cuba memasukkan dari depan, pada hal lubangnya ada di sebelah bawah. Sementara saya giat berusaha, tiba-tiba tubuh Junaidah bergerak. Kerana takut angkara itu terbongkar, saya pun cepat-cepat bangun mengenakan pakaian dan kembali ke ranjang. Tak lama kemudian saya pun terus terlena.

Pengalaman malam tersebut telah mulai menganggu konsentrasi ku. Hajat batang ku untuk bertemu di dalam pantat Junaidah masih belum lagi terlunas. Setiap kali apabila cetusan dendam nafsu mula melanda, batang ku tak semena-mena jadi keras. Itulah sebabnya saya selalu menunggu datangnya malam. Di saat di mana semua orang tertidur, di saat itulah saya akan cuba untuk memenuhi hajat sumbang terhadap Junaidah.

Selama beberapa malam saya melakukan usaha serupa. Namun ianya selalu terbatas kerana merisaukan Junaidah akan terkejut dari tidurnya. Sampailah di suatu malam ketika saya benar-benar telah dirasuk oleh dorongan nafsu. Gema bisikan syaitan pula tak henti-henti menghasut ketegangan batang ku. Berkubang di dalam pantat adik comel ku itu jelas menjanjikan seribu kenikmatan yang maha hebat. Desakan untuk menyahut seruan iblis tak lagi upaya ku bendung. Pantas aku bergerak ke katil Junaidah. Kemudian aku membogelkan diri ku sendiri.

Lepas tu perlahan-lahan ku pisahkan selimut yang menyaluti tubuhnya. Aku selak skirt tidur Junaidah hingga ke paras pusat. Sekali lagi seperti yang ku dugakan, dia tidur tanpa memakai sebarang pakaian dalam. Saya sudah tekad untuk melakukannya malam itu. Perlahan saya naik ke atas katil. Kedua kaki Junaidah saya rentangkan selebarlebarnya. Saya ciumi dan jilat pantat Junaidah sepuas hati. Kemudian saya mulai menghalakan batang ke arah lubang pantatnya. Sekali lagi ianya ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Cukup sukar untuk memasukkan batang ku ke dalam lubang sedap itu.

Berkat dari rangsangan iblis yang berterusan, akhirnya kepala batang ku mulai terselit kemas di celahan bibir pantat Junaidah. Semakin hampir batang ku untuk melungsuri lubang nikmat itu, semakin keras rangsangan yang melanda batang ku. Apa pun yang bakal terjadi, malam ini lubang pantat Junaidah akan pasti aku tebukkan dengan batang ku ini. Dengan gerak yang perlahan tetapi keras, ku dorongkan kemasukkan batang ku ke dalam pantat Junaidah. Walaupun ada masa-masanya terdapat sesuatu halangan yang cuba menghalang, namun ku tetap bertegas memaksakan.

Akhirnya berjaya juga ku benamkan sepanjang-panjang batang aku tu ke dalam lubang pantat Junaidah. Selaput yang menjadi lambang kesucian adik ku itu terbolos dek sondolan kepala batang ku. Berdenyut-denyut batang ku meraikan keseronokkan detik-detik tercemarnya kehormatan Junaidah. Adik perempuan ku yang comel itu kini tidak lagi layak bergelar “dara”. Aku benar-benar puas dan bangga dengan pencapaian ku itu. Kerana kerakusan batang ku dalam penaklukan tersebut, tiba-tiba Junaidah mulai tersedar dari tidurnya. Dia kelihatan bingung dengan apa yang sedang berlaku. Tambahan pula mungkin lubang pantatnya terasa sakit dengan kehadiran batang ku.

Junaidah mula merintih sambil memprotes terhadap apa yang sedang ku lakukan ke atas dirinya. “Hissst…! Jangan bising…. nanti mak marah…. teruk Ju kena pukul nanti….!” Mendengarkan ugutan dan nasihat ku itu, dia pun mulai menahan suara kerana takut dimarahi mak. Namun sekali-sekala kedengaran juga rintihannya menahan kesakitan. Saya pun teruslah menggoyang pinggang mendorong batang keluar masuk ke dalam lubang pantat Junaidah. Kerana baru pertama kali, tak sampai pun 2 minit, batang ku dah mulai berdenyut bagai nak gila. Berasap kepala ku dengan kesedapan yang sungguh tak kudugakan. Sedar-sedar saja, air mani ku dah penuh bertakung di dalam lubang pantat Junaidah. Aku rasa keletihan dan terpaksa berehat sebentar.

Junaidah juga nampaknya terkangkang keletihan lalu kembali menyambung tidurnya. Beberapa minit kemudian batang ku mulai bangkit semula. Aku pun kembali menindih Junaidah. Kali ini mudah batang ku dapat mencari sasaran lubang sedap itu. Henjutan-henjutan garang aku telah sekali lagi menganggu kelenaan tidur Junaidah. Kuyu matanya sambil mengigit-gigit bibir bawahnya. Adik comel ku itu kini pasrah melebarkan kangkangnya untuk menerima tikaman demi tikaman batang ku. Sekali lagi semburan nafsu ku likat memenuhi telaga bunting Junaidah. Pada permainan kali kedua itu, saya boleh bertahan sampai 10 minit.

Malam itu saja saya telah menyetubuhi adik kandung saya sebanyak 3 kali. Memang puas dan berbaloi dapat main dengan adik-beradik ni. Sejak malam itu, hampir setiap malam saya berzina dengan Junaidah. Pada awalnya dia hanya menerima saja apa yang saya lakukan. Namun setelah setahun berlalu nampaknya Junaidah juga sudah mulai menyukai dan menagihinya. Apabila saya tertidur, dia sendiri sudah pandai datang ke katil ku dan menggoda batang ku dengan sentuhan jarinya. Selama 4 tahun, kami berleluasa melakukan zina. Tetapi apabila Junaidah mulai baligh, saya agak berhati-hati sedikit kerana takut silap-silap nanti boleh terbuncit perut adik kesayangan aku tu.

Aku tak mahu angkara itu nanti akan menyebabkan kami terpisah buat selama-lamanya. Apabila umur kami meningkat, kami telah ditetapkan bilik yang berasingan. Dengan itu terpaksalah kami menerokai peluang berseronok selain daripada waktu malam. Kesempatan berseronok ketika ayah pergi kerja manakala mak pula ke pasar, tidak sekali-kali kami lepaskan. Tapi yang paling best ialah ketika mak dan ayah pergi mengunjungi saudara atau ada undangan. Memang sehari suntuklah kami dua beradik bebas bertelanjang bulat di serata rumah.

Akibat dari itu maka tak sempat keringlah pantat Junaidah tu. Sentiasa saja meleleh air putih aku tu di situ. Mana tidaknya, baru saja nak kering aku dah pamkan semula air tu ke dalam lubang pantatnya. Sampai saat ini pun kami tetap selalu melakukannya. Walau sekarang kami sudah dewasa dan masing-masing sudah mempunyai pacar, tetapi perhubungan unik kami itu tetap berterusan. Jika di rumah tidak meruangkan kesempatan, maka kami biasa melorongkan peluang dengan melakukannya di hotel.

Ida Adikku

Aku Am, anak sulong dalam sebuah keluarga yang sederhana. Bertugas sebagai pegawai pemasaran hartanah. Mak bapak aku memang sibuk memanjang. Ada kat rumah time malam je. Time siang yang ada cuma aku dan adikku serta orang gaji.

Orang gaji aku mbak murni. Dah agak tua. Tengok pun tak selera. Setahun 2 kali balik indon. Adik aku pula Ida, satu-satunya adik yang aku ada. Sekarang dia bertugas sebagai junior eksekutif.

Pada masa itu, aku menuntut di kolej swasta dan adik aku bersekolah tingkatan 4. Beza umur kami 2 tahun je. Hubungan kami memang akrab. Kisah ini terjadi bila mak aku ambik cuti dan temankan bapak aku pergi conference di Australia selama 1 bulan. Siap honeymoon sekali lagi daa.. Ketika itulah hubungan terlarang antara aku dan adikku bermula sehingga kini. Aku sendiri tidak menyangka akan melakukan perbuatan terkutuk itu dengan adikku sendiri. Malah, sebelum itu aku sendiri akui aku langsung tiada berniat serong kepada adikku. Namun pada hari itu, sejarah yang menyatukan hati kami telah membawa kami ke kancah yang hina ini. Ikutilah kisahnya yang telah diolah semula untuk menyedapkan penyampaian tanpa mengubah sebarang fakta asal.

Memang boring hari tu. Kuliah habis awal. So, balik rumah pun awal lah. Aku tengok mbak Murni masih lagi membersihkan halaman rumah.

“Kok awal pulang hari ini bapak Am?” mbak Murni menegurku yang sedang berjalan menuju ke pintu masuk rumah.

“Kuliah habis awal lah mbak. Mbak masak tak hari ni?” tanyaku.

“Sudah pak, saya baru sahaja siap sediakan di atas meja. Masih panas. Makan sekali dengan ibu Ida ya pak.” Katanya

“Ida dah balik ye?” tanyaku

“Sudah pak, baru saja tadi dia masuk ke dalam” sambung mbak murni.

Adikku sudah balik sekolah rupanya. Aku pun masuk ke rumah dan kelihatan adikku sedang sedap makan sendirian.

“Wah, makan sorang ye? Tengok tu, punyalah gelojoh, baju sekolah pun tak tukar lagi.” Kataku mengusik adikku.

“Laparlah bang. Jomlah makan sekali” pelawa adikku sambil terus bangun dan menyedukkan nasi ke dalam pinggan untukku.

Aku pun makan bersama-sama adikku. Sedang aku sedap melantak, tiba-tiba kakiku terasa diusik. Aku lihat di bawah meja, tiada apa-apa. Kucing memang tiada, mak aku tak suka kucing. Aku sambung kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik. Aku tengok sekali lagi di bawah meja. Memang tak ada apa-apa, aku syak mesti adikku yang main-main ni. Aku pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah tiada apa-apa yang berlaku. Sekali lagi aku merasakan kakiku di sentuh dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang mengusik kakiku.

“Aduhh bang.. Ida surrender.. Ida surrender.. ha ha ha ha” kata adikku sambil ketawa.

“Oh.. kacau abang ye.. Kenapa? Kaki dah gatal ye?” usikku.

“Tak, satu badan… abang tolong garukan ye lepas ni..” kata adikku manja sambil melentokkan badannya.

“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau..” kataku sambil menghulurkan garfu kepadanya.

“Alah abang ni…” adikku marah manja sambil mencubit pehaku.

Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itu lah adikku terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku. Aku buat tak kisah je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran aku adalah dia hendak bergurau dengan aku. Selepas aku habis makan, aku menuju ke sinki untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang. Sedang aku mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya. Sedangkan ketika itu aku masih lagi mencuci tangan.

Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat aku rasakan buah dadanya menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung tiada niat buruk di kepalaku time tu. Selepas itu, dia pun terus berlari masuk ke bilik dan aku terus menuju ke bilik komputer, hendak menyiapkan assignment.

Sedang aku menyiapkan assignment, mbak murni datang dan memberitahu bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik. Dia penat dan hendak tidur katanya. Aku pun mengiyakan. Tidak lama selepas itu, sedang aku khusyuk mengadap komputer, aku terkejut bila tiba-tiba ada tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh pipiku. Aku rasa aku kenal bau tu.

“Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat?” kataku

“Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Ida peninglah, abang faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah pandai. Laju je..” kata adikku.

Aku faham, oleh kerana aku juga bersekolah di sekolah yang sama dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. Aku sendiri pun terpaksa banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.

“Abang, Ida nak tengok tv lah, jom..” ajak adikku.

“Ida pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi abang datang.” Kataku

“Ok, datang ye..” kata Ida sambil memberi aku satu ciuman di pipi.

Aku rasa pelik, kenapa dengan adik aku pada hari tu. Macam miang semacam. Ah, lantak dialah. Aku sambung kembali kerja ku.

Siap je satu chapter, aku terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang tamu. Senyap, tv tidak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi? Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betul lah kat situ, teruklah kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam bilik dia orang.

Aku terus menuju ke bilik mak abah kat atas. Aku lihat sejenak bilik mbak Murni, pintunya tertutup rapat. Dah tidur lah tu. Bila aku buka pintu bilik mak abah, aku lihat Ida tengah baring atas katil sambil matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.

“Ha, datang pun.. jom lah sini, cerita best ni.” Pelawa adikku selepas menyedari kehadiran aku.

Aku menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv adegan-adegan panas sedang tertayang. Terkejut aku, mana dia dapat cerita tu.

“Mana Ida dapat cerita ni?” tanyaku.

“Jumpa dalam laci meja solek mak.” Jawab adikku.

Aku pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu. Dari satu babak kepada satu babak. Memang aku bernafsu time tu tapi aku tahan. Adik aku ada kat sebelah, tak kan aku nak lancap kat situ jugak. Adik aku pulak, aku dengar nafasnya semakin kuat. Aku jeling, kelihatan tangannya dah ada kat kelengkang. Aku jeling sekali lagi, aku tengok betul-betul kelengkangnya. Wah, kain batiknya dah basah. Biar betul adik aku ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’doggie’ minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia bedal.

Aku pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik aku makin menggila. Dia tak malu ke aku abang dia nih kat sebelah dia je?Lantak dia lah, aku pulak yang rasa malu. Terus aku bangun dari katil dan hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku.

“Abang nak pergi mana?” tanyanya menggoda.

“Nak ke toilet jap. Nak kencing.” Kataku sambil melihat dia masih memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.

“Abang nak lancap ye?” tanyanya sambil tersengih.

“Nak kencing lah, apa lah kau nih” kataku sambil melepaskan pegangan tangannya dan terus keluar dari bilik.

Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah. Tengah syok bedal batang tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh aku keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi aku nak terus melancap. Aku pakai balik seluar dan keluar dari bilik air. Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam orang yang tak tahan nak terkencing. Aku bagi laluan dia masuk ke tandas, macam lipas kudung dia masuk. Tapi, bukan ke kat dalam bilik mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet aku nih apahal pulak.

Aku duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air. Tak lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam.

“Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet bilik abang ni?” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain batiknya.

Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya.

“Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang?” katanya

“Dah habis ke cerita tadi?” tanyaku lagi

“Tak habis lagi. Tapi Ida dah tutup dan simpan cd nya” katanya lagi.

“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar?” kataku.

“tak nak.. “katanya.

Aku terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di hadapan ku. Kemudian dia menanyakan aku soalan cepu emas.

“Abang pernah lancap?” tanyanya

“Itu rahah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah lancapkan?” tanyaku pula.

“Pernah…. “jawabnya sambil tersenyum.

“Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah kah..” kataku sambil ketawa.

“Tak sekarang….” Adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di celah kelangkangnya.

Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok. Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu. Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang menyelubunginya.

“Abang… ooohh sedapnyaaa banggg…” Ida merintih kesedapan di hadapanku.

Aku serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tidak aku sangka aku akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri. Aku tak tahu nak cakap apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan aku tertahan-tahan pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang mengghairahkan itu. Nafsu aku perlahan-lahan bangkit tapi aku tahankan sebab aku tahu dia adikku dan aku tak sepatutnya mengambil kesempatan ke atasnya.

Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki. Dapat aku lihat kain batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya semakin basah. Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di atas teteknya yang tidak bercoli itu. Aku tidak menolak, aku membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan.

Aku ramas dan usap teteknya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa ianya keras dan putingnya menonjol. Desahan adikku semakin kuat. Tiba-tiba dia menolak aku hingga aku terlentang di atas katil. Aku cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia menggeselkan kelengkangnya di badanku. Kali ini tanpa halangan dari kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan membuatkan aku tidak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak dadaku. Kedua-dua tangannya menguli teteknya sendiri. Memang seperti tayangan strip tease. Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang seluar slack yang ku pakai. Aku cuba bangun untuk menghalang tapi badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh pehanya yang montok di atas badanku. Aku pasrah, terasa seperti aku akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi itulah kenyataan.

Adikku berjaya mendapatkan batang aku yang mengeras setelah dia berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku. Di lancapkan batangku lembut, aku semakin asyik. Aku membiarkan perlakuannya yang masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah dengan cairan cipapnya. Matanya tak lepas memandang mukaku.

Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya dan mengensot ke belakang sehinggalah aku dapat merasakan kehangatan cipapnya yang basah itu menyentuh kepala batangku. Aku cuba hendak melarikan diri pada ketika itu. Ketika aku cuba bangun, dengan pantas dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang ku terus terbenam ke dalam cipapnya.

Ahhh, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan. Kami kemudian terdiam. Aku seperti tidak percaya apa yang aku sedang lakukan. Namun apa yang aku rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut dan dipijat-pijat oleh cipapnya. Sesekali dia akan menggelek punggungnya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam lubangnya.

Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup batang aku. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf aku, segala pertimbangan aku hilang serta merta. Apa yang aku ingin adalah kenikmatan ketika itu. Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang tenggelam agak lama di dalam cipapnya.

Melihatkan aku berkali-kali menelan air liur melihat teteknya, terus dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting teteknya ke mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya. Aku terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu.

Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia kelihatan seperti sudah kerasukan. Dipeluknya kepalaku supaya lebih rapat menekan teteknya. Aku semakin bernafsu. Aku terus memeluk tubuhnya dan menghisap teteknya semahu hatiku kerana apa yang aku rasakan adalah dia seolah inginkan aku melakukan sepuas hatiku ke atas tubuhnya atas kerelaan dirinya.

Kemudian dia mula mengangkat punggungnya naik dan kemudian turun kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya kini keluar masuk ke dalam cipapnya. Ohh.. memang sedap. Masih ketat walau pun dari apa yang aku rasakan, dirinya sudah lagi tiada dara. Barulah aku tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan siapa aku tidak pula pasti. Cairan yang terbit dari rahimnya melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk cipapnya. Keghairahannya semakin tidak terkawal. Hayunan punggungnya semakin laju dan kemutannya semakin kuat. Selang beberapa minit selepas itu, aku dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus. Hayunannya juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik. Desahan nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan.

“Abanggg…. Ida dahhh klimaksss… ohh abangggg…. Sedap banggg….” Katanya dalam suara yang menggeletar.

Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama kulitnya yang berbintik kemerahan. Itulah first time aku tengok perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun aku masih lagi belum terasa nak pancut. Adikku kemudian mengangkat punggungnya membuatkan batangku keluar dari cipapnya.

“Abanggg… Ida cintakan abangg…” katanya sambil tangannya membersihkan cairan cipapnya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik yang masih dipakainya.

Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain batik. Dia menonggeng di sebelah aku dan menjadikan badan aku sabagai pengalas kepalanya. Aku menikmati lancapan yang dilakukan sambil tanganku meramas-ramas punggungnya.Ketika itulah aku baru sedari bahawa adikku mempunyai bontot yang betul-betul cantik. Bontotnya bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu.

“Ida, bontot Ida cantiklah..” kataku memujinya.

“Abang nak ke? Jomlah…” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan bontotnya kepadaku.

Aku terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan aku terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari batangku. Aku dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar dan terus sahaja menggosokkan batangku dicipapnya. Setelah batang aku penuh berlumuran dengan air cipapnya yang pekat melekit itu, dia terus menghunus batangku ke lubang bontotnya yang kelihatan sedikit terbuka mulutnya. Aku tahu dia hendak aku bedal bontotnya, apa lagi, aku tekanlah batangku masuk.

Pehhh.. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam kena cepit. Dia cuma mendesah. Aku tekan lagi hingga separuh batang aku terbenam ke dalam bontotnya. Desahannya semakin kuat.

“Aduhhh banggg.. sakittt.. slow sikit sayanggg… “ rintihnya.

Aku tekan lagi semakin dalam. Aku tak pedulikan kesakitannya pasal aku juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang bontotnya yang amat sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam bontotnya.

Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah aku menhayunkan batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan.

“Banggg… sakitt… tapi sedappppp… dalam lagi bangggg…” pintanya.

Aku pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya. Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk bontotnya.

Aku hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun sesekali dia mengaduh kesakitan. Akhirnya aku sudah rasa batangku akan meletup.

“Ida, abang nak terpancut sayanggg…. Sedap niii… pancut dalam ye sayanggg..” pintaku.

“Abangggg… sedapnya…. Pancutlah banggg…. Keluarkan air abangggg…” rintihnya.
Akhirnya, aku melepaskan benihku ke dalam bontot adikku sedalam-dalamnya. Adikku mengemut bontotnya membuatkan batangku terkepit-kepit memuntahkan maninya. Ohh.. memang sedap.. Lepas habis aku pancutkan benih aku dalam bontotnya, aku tarik keluar batangku dan kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor warnanya. Aku lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke petang.

Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan ketika malam, jika dia tidak datang bulan, sudah pasti dia akan datang ke bilikku minta dijimak. Akibat dari ketagihan membedal bontotnya, lubang bontotnya kini semakin besar dan semakin dapat menerima batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama kali aku membedalnya.

Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai aku. Walau pun aku sudah tidak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi disebut-sebut pelajar perempuan. Dari situ timbul perasaan ingin menyintai aku dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam kepadaku. Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami tetap cover line. Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan kerana setiap air maniku pasti tidak akan dibazirkannya. Melainkan jika aku ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya, punggungnya, pakaiannya dan tudungnya. Hingga kini, walau pun kami masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti kami lebih dari suami isteri.

Baru sahaja tadi adikku keluar dari pejabatku dengan cipapnya yang dipenuhi air maniku. Dah lah kondom tak bawak, pil perancang pulak dah habis. Sanggup dia datang pejabat aku dari pejabatnya yang 5 kilometer jaraknya semata-mata nak batang aku. Bayangkanlah betapa peliknya dia tu. Mesti sekarang ni dia tengah cari pil perancang kat farmasi. Kalau tak, teruklah kita orang. Alamak, seluar dalam dia tertinggal pulak, jangan sampai air mani aku banyak meleleh keluar sudah lah, kalau banyak meleleh, pasti nampak basah .

Keluarga Elisa

Elisa, gadis remaja yang dibelai dan dimanja, kini berusia 18 tahun. Dia baru mendapat keputusan S.P.M. dan berhasrat melanjutkan pelajaran ke pringkat ijazah sarjana muda di U.I.T.M. Seperti ramai gadis remaja yang lain, Elisa merupakan gadis yang comel dan manja. Dibesarkan dalam keluarga yang berada, Elisa selalu dapat apa saja yang diingininya. Baik daripadateddy bear besar, telefon bimbit mahal, pakaian berjenama, percutian luar Negara, semua datang dengan mudah kepadanya. Papanya, Roslan dan mamanya, Rosnah, sangat memanjakan semua anak-anak mereka. Elisa mempunyai dua orang abang, Emir yang berusia 28 tahun dan Erul yang berusia 24 tahun. Dia juga mempunyai seorang adik perempuan berumur 14 tahun yang bernama Ezurin.

Jika dilihat oleh orang lain, memang keluarga Roslan dan Rosnah sangat bahagia. Mereka sekeluarga amat mesra jika dilihat bersama. Penuh dengan gurau senda dan peluk manja. Roslan dan Rosnah mahu keluarga mereka menjadi sangat rapat dan mesra dan anak-anak mereka dibesarkan dalam suasana yang tidak berbelah bagi terhadap ahli keluarga. Adalah menjadi kewajiban kepada mereka sekeluarga untuk makan malam dan menonton televisyen bersama. Di dalam keluarga itu, Elisa lah yang paling comel dan manja. Walaupun begitu abang-abangnya juga kacak dan adiknya juga cantik. Mereka semua mewarisi kekacakan Roslan dan kecantikan Rosnah. Sesiapa pun pasti tersenyum jika melihat perangai dan keletah mereka sekeluarga.

Di rumah, Roslan biasa hanya berseluar pendek tanpa seluar dalam, begitu juga dengan Rosnah, yang selalunya hanya memakai baju tee tanpa baju dalam dan seluar. Malah, Rosnah juga sering tidak memakai seluar dalam. Kerana itu, anak-anak mereka semua mengikut perangai papa dan mama mereka. Lagi pula, mereka semua adalah keluarga dan muhrim. Elisa terutamanya, sangat manja dengan papanya. Pantang Roslan duduk di sofa, ada saja Elisa mahu berkepit manja. Dia sangat gemar apabila Roslan selalu membelai rambutnya dan menepuk punggungnya. Apabila Elisa terlebih manja, dia sengaja membuka paha montoknya supaya pantat remajanya dapat diusap oleh papanya. Malah, dia juga suka bila papanya membelai buah dada remajanya yang gebu itu.

Malam itu, seperti biasa, mereka sekeluarga menonton televisyen selepas makan malam. Emir dan Erul duduk di atas karpet manakala Rosnah duduk di sofa berasingan dengan Roslan. Sofa kesukaan Roslan yang mempunyai dua tempat duduk, kerana mudah untuk dia berbaring sambil menonton. Seperti biasa juga, entah dari mana, si budak comel dan manja Elisa terus duduk dan kemudian berbaring sambil meletakkan kepalanya di atas paha papanya. Mamanya seraya mencemik “Eh, budak ni, pantang nampak papa dia mesti nak berkepit!” Elisa menjawab “Mama ni, suka hati Elisa lah nak nak bermanja dengan papa! Papa sayang Lisa kan?” Elisa buat muka manja sambil senyum ke arah Roslan. Roslan tersenyum dengan gelagat anak manjanya itu.

“Lisa dah isi boring kemasukan universiti?”
“Sudah, papa. Tapi ada beberapa ruang yang Lisa tak faham.”
“Okay tak apa. Lisa nak papa tengokkan sekarang?”
“Nantilah dulu papa, Lisa nak manja-manja dulu!”

Seraya begitu, Elisa ubah posisi baringnya daripada mengiring kepada menelentang. Elisa mengangkat kedua-dua pelah paha montoknya ke atas sehingga tapak kakinya berpijak di atas kusyen. Dalam keadaan begini, terdedahlah pantat remaja Elisa yang sangat tembam dan tak berbulu itu. Roslan berpaling melihat alat kelamin anak manjanya. Dia tersenyum lalu mula membelai ketembaman cipap Elisa sambil berkata “Tembamnya cipap anak manja papa ni… Mana bulu cipap Lisa?” Elisa yang mula dibuai keenakan akibat dibelai Roslan menjawab “Biasalah papa. Cipap Lisa tak ada bulu supaya dia nampak tembam dan comel…” Rosnah pula menyampuk.

“Dah mulalah tu… Jangan dilayan si Lisa tu papa. Nanti papa tak larat nak bangun pagi esok…”
“Papa… Papa rasa cipap Lisa ni comel tak???”
“Eh… Mestilah comel… Dah lah tembam, bersih pula tu…”
“Papa tahu tak… Ramai budak lelaki cuba nak goda Lisa…”
“Biasalah tu Lisa… Semua lelaki suka anak papa yang comel ni…”

Roslan mencubit-cubit lembut bibir cipap remaja Elisa. Dia juga sudah mula geram dan bernafsu. Jari-jari Roslan juga sudah melekit-lekit akibat pantat subur Elisa telah lecak dengan lendir nafsu. “Papa bogel eh… Lisa nak ice cream papa…” Belum sempat Roslan berkata apa-apa Elisa sudah melorotkan seluar pendek papanya. Mencanak zakar Roslan apabila dilepaskan. Rosnah hanya tersenyum melihat gelagat suami dan anaknya itu. Zakar Roslan bukan sekadar zakar Melayu biasa. Ia besar, panjang, gemuk dan berurat. Sebab itulah Rosnah sangat sayangkan Roslan. Sebelum mereka berkahwin, tubuh mantap Rosnah pernah dijamah oleh beberapa lelaki lain, tapi apabila pertama kali dirodok Roslan, dia terus memastikan Roslan menjadi miliknya.

Elisa seperti budak kecil terperangkap di dalam tubuh remaja yang amat ranum dan subur. Bila datang manjanya, dia berubah menjadi kanak-kanak gedik dan nakal. Roslan tersenyum sambil mendengus apabila takuk zakarnya dinyonyot oleh Elisa. Oleh kerana ia terlalu besar dan gemuk, Elisa hanya mampu menyonyot takat takuk saja. Pun begitu, dia berasa begitu nikmat kerana Elisa juga menjilat batang dan membelai telurnya. Seketika kemudian air mazi Roslan mula meleleh keluar. Elisa berhenti menyonyot “Papa… Kan dah keluar air papa… Papa rasa sedap eh?” Roslan menjawab “Ya, Lisa anak manja papa… Papa rasa sedap sangat… Mari duduk atas papa.” Elisa naik ke atas paha dan mengadap papanya. Roslan menyingkap baju Elisa.

Buah dada remaja Elisa yang bersaiz 34B itu terlepas selambak depan mata papanya. Ia amat putih dan bulat. “Papa hisap susu Lisa boleh?” “Boleh papa… Hisaplah susu anak papa…” Tapak tangan Roslan menampung satu demi satu buah dada remaja anaknya sambil menyonyot puting susu yang berwarna merah jambu itu. Ketika itu belalai jantan Roslan melekap di celah ketembaman bibir cipap Elisa. Elisa pula pandai menggesel-gesel lembut kepanjangan belalai papanya. Kemudian, sambil anak-beranak itu merenung mata pasangan mereka, Roslan membawa batang zakarnya dan meletakkan takuk kepala belalai jantan itu ke bukaan lubuk di celah bibir cipap Elisa. Inci demi inci batangnya ditelan oleh lubuk pembiakan Elisa yang mampat dan lembut itu.

“Oh Lisa!!!” Terjerit Roslan apabila seluruh kepanjangan belalainya santak padat sehingga ke pangkal di dalam kelembutan saluran pembiakan anak remajanya. Mereka menggelupur sambil berpelukan menanggung nikmat bersetubuh yang tak terperi. Rosnah, Emir dan Erul hanya tergamam lalu tersenyum melihat suami dan adik mereka melakukan sumbang muhrim. Mereka dapat lihat dengan jelas betapa bibir pantat muda Elisa terbuka luas menerima kejantanan Roslan. Mereka dalam keadaan begitu selama hampir seminit. “Papa… Papa sayang Lisa tak???” “Papa sayang sangat pada Lisa… Oh anak kesayangan papa!!!” Serentak dengan itu Elisa mula mendayung dan melenyek zakar papanya. Dia terasa begitu nikmat disebabkan kejantanan zakar Roslan.

Roslan sedang menikmati keenakan yang tak terperi. Manakan tidak, pantat anaknya itu masih remaja, sedang ranum, tembam dan lembut. Setiap kali Elisa melenyek padat, setiap kali itulah Roslan menyantak padu. Manja sungguh Elisa ketika diratah papanya. Mereka berdua berkucupan seperti suami isteri sambil disaksikan oleh ahli keluarga yang lain. Mereka berpelukan erat, mungkin kerana terlalu kasih, atau mungkin kerana terlalu nikmat. Rosnah tidak nampak langsung batang suaminya. Ini kerana bontot Elisa yang berisi dan berlemak itu menelan terus kepanjangan zakar Roslan sehingga tidak kelihatan. Bontot Elisa memang padat dan lebar. Sebab itu ramai tak putus asa menggoda Elisa dengan harapan dapat menjamah bontot dia.

Tak cukup tapak tangan Roslan memaut bontot anak remajanya itu. Bontot Elisa pejal tetapi lembut. Menjadi sungguh tubuh badan Elisa. Tak sia-sia Roslan dan Rosnah membesar dan memanjakan anak-anak mereka. Otot-otot pantat Elisa yang masih remaja itu mengemam padat zakar papanya; mengusap setiap inci urat dan kulit zakar papanya menghasilkan rasa lazat yang melampau. “Papa! Papa! Jolok Lisa dalam-dalam papa! Lagi! Lagi! Oh papa! Dalamnya papa jolok!!!” “Oh Lisa manja papa… Lembutnya pantat Lisa!!! Suka tak papa manjakan Lisa macam ni???” “Lisa suka papa!!! Lisa sayang papa sangat-sangat!!!” Mereka berdua mengawan sambil meraung-raung kenikmatan. Rosnah mengeluh kerana dia tahu peluang dia telah terlepas malam ini.

Selepas 20 minit Elisa akhirnya tewas. “Papa!!! Lisa puas!!! Lisa puas, papa!!!” Gadis remaja itu melalak dan menggelinjang kepuasan. Roslan memeluk anaknya dengan sangat erat dan menyantak sepadu mungkin supaya Elisa benar-benar puas. “Oh anak papa puas ya??? Tengok tu… Comelnya muka dia kepuasan… Sedap sayang???” “Sedap sangat-sangat papa… Lisa puas sangat” Jawab Elisa sambil tersenyum bila rambutnya dibelai manja oleh papanya. Secara tiba-tiba Roslan semula menyantak-nyantak padu ke dalam tubuh montok ranum Elisa. Elisa tersentak sedikit tapi oleh kerana dia sudah tewas dan lemah, dia hanya memeluk papanya dan membiarkan cipap tembamnya dirodok sebegitu rupa.

“Oh suburnya pantat anak papa!” “Papa! Papa! Papa… Oh!!!”
“Lisa… Papa nak mancut benih! Papa nak mancut sangat dah sayang!!!”
“Papa!!! Mancut puas-puas papa! Mancut pekat-pekat dalam pantat Lisa!”
“Oh Lisa! Oh Lisa! Bagi pantat tembam Lisa kat papa! Bagi papa sayang!!!”
“Nah, papa! Nah, cipap tembam Lisa untuk papa pancut!!! Pancutlah papa!!!”
“Lisa… Menyerah sayang… Menyerah badan subur Lisa untuk papa!!!”
“Nah, papa!!! Lisa nak papa buntingkan Lisa!!! Lisa nak mengandung anak papa!!!”

“Oh Lisa sayang!!!” Crot! Crot! Cret! Cret! Menyembur-nyembur benih jantan Roslan yang amat pekat dan subur ke dalam pantat Elisa. Roslan menyantak padu ke atas, manakala Lisa melenyek padat ke bawah. Jelas kelihatan batang Roslan mengepam air mani semahu-mahunya ke dalam lubuk betina Elisa. Benih jantan Roslan membuak-buak tak terkawal, dengan banyak dan deras ke dalam tubuh remaja anaknya. Anak-beranak itu berpelukan erat, sambil menggelupur menanggung kenikmatan yang tak terhingga ketika Roslan membenihkan Elisa. Pada pancutan pertama benih papanya, Elisa juga tewas sekali lagi. Lubuk betinanya puas buat kali kedua apabila menerima ledakan padu air mani papanya yang putih dan pekat itu. Banyak sungguh Roslan memancut.

Setelah hampir 2 minit menikmati puncak zina, Roslan tersandar manakala Elisa longlai di dada papanya “Banyaknya air mani papa!!! Pantat Lisa sedap sangat eh, papa?” “Papa pun tak sangka boleh memancut sebanyak ni, Lisa… Pantat Lisa sendat dan lembut sangat… Itu yang papa memancut macam gila tu…” Sambil Elisa menggosok-gosok perut gebunya “Papa… Nanti Lisa mengandung eh??? Nanti kita ada anak eh, papa???” “Ya, sayang, papa pasti Lisa akan mengandung… Nanti kita dapat anak… Lisa dapat adik… Lisa suka tak???” “Lisa suka!!! Mama!!! Lisa akan dapat adik nanti!” Jerit gadis manja itu pada mamanya. Rosnah hanya mampu tersenyum. Nak harap si Lisa ni jaga bayi… Jangan harap. Aku juga yang kena jaga nanti, fikir Rosnah.

Elisa yang manja itu masih belum mahu bangun. Cipap tembamnya masih mengemam-ngemam belalai zakar papanya. Emir yang dari tadi menunggu peluang sudah mula hilang sabar. Dia pergi kepada pasangan yang baru puas mengawan itu lalu “Papa… Bagilah Emir jamah Lisa pula… Boleh ya papa?” Papanya menyuruh Elisa bangun “Lisa sayang… bangunlah… Abang Emir nak jamah Lisa tu…” Elisa menggeleng manja dan terus memeluk papanya. Roslan tidak mempunyai pilihan lalu dia bangun berdiri dengan Elisa masih memeluknya seperti anak monyet. Zakar Roslan masih tertancap dalam pantat remaja Elisa apabila dia mendukung anaknya itu ke arah bilik Emir. Emir melonjak riang kerana peluang dia untuk menikmati Elisa sudah tiba.

Mencanak zakar Emir melihat adiknya yang montok dan gebu itu bogel selambak atas katil. Dia memang giankan ketembaman cipap remaja Elisa tapi Elisa terlebih dahulu menutup cipapnya dengan tapak tangan. “Abang Emir jangan jolok cipap okay… Tadi papa dah pancut dalam… Lisa tak nak benih papa bercampur dengan benih abang…” “Okay lah Lisa… Abang masuk dubur ya… Dubur Lisa pun sedap walaupun abang lebih suka pantat Lisa yang comel dan tembam tu…” Emir membalikkan tubuh Elisa supaya adiknya itu meniarap. Meleleh air liur dia bila menatap bontot yang ranum dan lebar itu walaupun masih muda remaja. Dia naik ke atas bontot Elisa lalu menguak belah bontot yang amat montok dan berisi itu. Dubur Elisa tampak bersih sekali.

Oleh kerana air mazi Emir sudah mula meleleh daripada tadi, agak mudah untuk takuk zakarnya memasuki lubang dubur Elisa yang sempit tetapi lembut itu. Meremang bulu roma Emir tatkala kulit zakarnya bergesel dengan rongga dalam dubur adiknya yang comel. Elisa menggeliat manja bila zakar abangnya menyelinap perlahan-lahan sehingga akhirnya santak ke pangkal. “Oh Lisa!!! Nikmatnya!!!” Jerit Emir. “Abang… Abang… Dah santak dah… Zakar abang dah santak dubur Lisa…” Rengek Elisa pula. Emir menyontot dubur segar adiknya dengan rakus. Dilanyaknya punggung yang padat berisi itu sehingga Elisa tertonggeng-tonggeng. Dalam keadaan begitu, kelihatan seperti seorang adik menadah bontot untuk zakar abangnya.

Emir mendengus-dengus ketika menikmati keenakan badan mantap Elisa. Kalaulah Elisa bukan adik kandungnya, mahu saja dia berkahwin dengan budak manja itu supaya dia tak terlepas kepada jantan lain. Sesungguhnya Emir amat menyayangi Elisa. Sodokan Emir padu dan dalam supaya seluruh kepanjangan belalainya dapat merasai ruang dubur Elisa yang rasanya suam dan manis itu. Geramnya kepada Elisa menjadi-jadi kerana di depan matanya terpampang bentuk punggung Elisa yang lebar dan padat, dan juga paha Elisa yang montok dan gebu itu. “Abang… Abang sayang Elisa sangat-sangat eh???” “Ya Lisa sayang, abang sayang sangat pada Lisa… Adik abang yang comel manja ni…” “Sedap tak dubur Lisa abang?” Tanya Elisa manja sambil dia melentikkan punggungnya lebih tinggi. “Sedap sangat Lisa!!! Oh Lisa!!!” Emir menyantak padu.

Crot! Crot! Crot! Crot! Memancut-mancut air mani Emir ke dalam lubuk najis adiknya yang ranum itu. Sambil memancut dia menyantak-nyantak padu demi mahu menikmati kelazatan memancut yang maksimum. Setiap kali air mani Emir terpancut setiap kali itulah dia menjerit nama adik kesayangannya “Oh Lisa! Oh Lisa! Abang pancut sayang! Abang pancut mani dalam dubur Lisa!” “Abang!!! Oh!!! Nah bontot tembam Lisa! Nah dubur manis Lisa! Pancut puas-puas abang!!!” “Nah Lisa! Nah air mani abang!” Crot! Crot! Adik-beradik itu menikmati kemuncak zina sambil menggelinjang dan menggelupur sambil Elisa dipeluk erat oleh Emir. Emir telah meledakkan lebih 10 das air mani ke dalam dubur Elisa yang telah mula kuyu akibat keletihan. Mata Emir terasa begitu berat dan dia juga akhirnya lelap sambil memeluk erat tubuh montok adiknya.

Abangku Sendiri

Aku Azeera seorang gadis yang berasal dari utara. Aku baru berusia 23 tahun. Figure aku 34-24-35..kira memang bole menarik perhatian orang lah!!!!Apa yang aku nak citer kan di sini adalah sebuah kenangan manis yang tak dapat aku lupakan sampai sekarang ni….ia terjadi pada bulan 12 tahun lepas…aku kongkek ngan abang aku sendiri!!!!!

Aku dah lama dok nonton vcd blue kepunyaan abang aku di bilik home teater kita rang!!!Kekadang tu..sampai melancap aku di buat nyer….Apa sajer objek yang ader dekat aku..terus aku gunakan untuk menjolok paya bakau aku…..

Tiba lah suatu hari tu..di mana parents aku telah berangkat ke Mekah..untuk menunaikan umrah….so, tinggallah aku dan abang aku yang macho kat rumah..tnpa di temani sesiapa… Lepas jer parents aku blah..abang aku pun mula lah tayangkan vcd blue yang terbaru…bilik tak berkunci so…aku pun tolak sikit pintu bilik tu…then aku nampak yang abang aku ni.. jap-jap..pegang konek dia..jap-jap..pegang konek dia…. aku pun stim jugak..basah lah jugak panties aku ni.. air mazi keluar…

Aku pun masuk bilik tu..then aku nak join sekali..tapi abang aku tak kasi…aku pun gertak lah dia..kalau dia tak kasi aku nonton sama..aku nak report pada parents.. so dia pun mengalah…at last kita orang tengok sekali… aku pun baring sekali lah kat atas carpet tu…

Pehhhh!!!!! cerita dia memang best giler…dasyat!!!! aku yang baru tengok tak sampai 15 minit ni pun dah banjir kilat…jap-jap..kena gi toilet basuh pantat….Aku perasan jugak yang abang aku ni asyik dok..usharing aku punyer gunung semanggol yang nak meletup ni…tapi aku buat dek jer!!!maklumlah aku pakai baju tidur yang jarang tu…tanpa bra..puting aku pulak dah mula menegang.. terpacak jer..mencengkam…

Ehhhh..abang aku ni makin lama makin berani pulak… tak saangka aku yang dia berani datang kat sebelah aku… belum sempat aku kata apa..dia terus kiss my lip… aku tak menolak sebab seronok..so aku sambut mesra lah… lama jugak kita org french kiss…sampai nak mengerang aku di buat nyer….pantat aku pun dah banjir kilat!!!! makin lama nafas aku makin kencang…

abang aku pun mula menjalar kan tangan nyer ke gunung semanggol aku….aku rela digomoli…terus aku bukak butang baju aku sendiri….apa bila dah tersembul gunung semanggol aku tadi..maka abang aku dengan rakus nyer..meramas breast aku…tak ubah macam orang yang mengantuk disorong kan bantal….aku pun apa lagi..bila dia mula bermain-main di sekitar breast.. aku jadi stim yang teramat sangat…tapi aku still tak puas hati..so..aku pun sumbatkan puting aku ke dalam mulut dia….apa lagi..di hisap nyer puting aku…pantat aku pulak semakin berair..bijik kelentit aku pulak makin berkembang pesat….aaaahhh…

Eeeemmmmm..sedap siol…aku pun terus lucutkaan saja.. kain pelekat dia tu….fuuuhhhh…besar nyer kepala butoh dia….kalau kena ni..sure sangkut… standard melayu lah…61/2 inci…aku pun dah tak sabar nak lolo…aku tolak jer..abang aku..then aku terus lolo..jer…memang sedap lah….cara kuluman aku sajer..sudah bisa membuatkan..dia terangkat kaki…STOP!!!!aku ingatkan dia nak apa..rupa nya dia nak pancut…..pancut luar..rupa nyer…..

Aku pun apa lagi…terus jer hisap konek abang aku…kasi jaga balik lah..air mani yang still dok terlekat kat konek dia..lagi menghairahkan aku untuk menjilat nyer!!!!! pantat aku makin basah…air semakin meleleh.. bijik aku pulak dah mula kembang..kumcup!!! Aku pun boleng lah..bila jer..dia nampak hutan dara aku yang fresh lagi lembab ni..apa lagi terus dia sedut pantat aku macam orang tak jumpa air 1 minggu….aku memang tak tahan bila kena jilat..digigit nyer dinding pantat aku..di hisap nyer bijik aku yang merah menyala ni…. abang aku memang the real pussy licker lah…seluruh pelusuk pantat aku di gerudi dengan lidah nyer tu…rasa nak terkeluar semua isi pantat aku tu…

Air aku pulak makin lama…makin melimpah.. sampai berlumus muka abang aku …air aku mula meleleh ker ass hole aku…dia pun apa lagi…mula menjelajah ker ass hole aku yang cute ni… di jolok nyer ass hole aku dengan lidah nyer..sambil jari nyer menjolok masuk ke dalam pantat aku ni… part ni yang paling aku best… di korek nyer lubang pantat aku dengan jarinya…sambil meneruskan proses pengerudian..aku jadi terawang-awang… macam lemas di lautan atlantik…habih carpet rumah aku basah..akibat terkena tumpahan air aku..lebih kurang 45 minit dia service pantat aku..dan aku pun dah berkali-kali klimaks….

Pelayaran semakin memuncak…aku sudah bersiap-sedia untuk melayari bahtera…kangkang luas-luas….supaya senang konek giant tu tikam pantat aku ni…baru jer kepala takok terkena bijik..aku dah menggeliat macam cacing kepanasan….abang aku teruskan menjolok konek nyer ke dalam pantat aku…..makin lama…aku terasa sakit pulak..perit..aku tolak abang aku..sebab sakit..maklumlah virgin…. tapi abang aku ni ganaz…dia teruskan tikam jugak pantat aku ni…ppprraaaaapppp!! sah pantat aku dah terkoyak dara nyer…. abang aku mulakan tarik-tolak…. tarik-tolak…mula tu..dia rendam lama sikit…fuhhhhh..sedap siol…. kemudian..dia start speddy…rasa macam nak tercabut pantat aku di buat nyer….memang sedap..sebab batang dia besar giler….aku pun kemut lah….

Air aku tak tahu lah nak cakap macam mana..punyer lah banyak…aaaaahhhh… eeeeemmmmm….fuck me…fuck me……abang aku pulak tersenyum….then dia tekan lagi dalam..aku tahu itu isyarat nak cum..so.. aku kasi mampat aku punya kemutan lah…… tetiba..aku rasa satu cairan panas terpancut dalam lubang pantat aku……aaaaaahhhhhhh.. aku jadi fana……aku rasa der sesuatu…di sedut oleh pantat aku..panas jer rasa …… kami terdampar…tapi aku tetap tak mahu mengakhiri nyer..aku bangun then aku kulum konek abang aku….terkena jer kuluman aku.. konek dia terus terjaga..bila dah keras giler..aku pun tonggang lah kuda putih tu…..siap kemut lagi….cara macam ni.. aku cepat cum…..baru 20 min…aku tonggang..air aku mula membanjiri….. meleleh sehhhhh!!!!!!..aku klimaks lagi…..aku pun terus sental kan kepala abang aku kat pantat aku..aku suruh dia jilat.. sex ganaz aku ni….di ramas nyer tetek aku.. pastu dia gigit puting aku yang keras giler ni…..aku mengerang pagai nak rak…..

Pas tu kita orang main doggy lak….aku pun tahan pantat kasi mampat..kaki kasi rapat.. pas tu..sambil meramas tetek aku..sambil tulah.. dia mula menikam pantat aku…peeeeehhhhhh…. perrrritttt siol..tapi sedap giler….. di rodok nyer..konek dia dalam pantat aku..siap ngan henjutan lagi….aku.. memang dah tak tahan lagi..hanya aku mampu mengerang..terasa mamcam kayu balak..menusuk pantat aku ni….. air aku memang melimpah-limpah ….habih meleleh dah……aku teruskan kemut…. abang aku pulak meraung ..diaa nak cum sekali lagi…..aku pun mampatkan kemutan..tapi kali ni..diaa pancut daalam mulut aku…. aaaaaaaahhhhhhhh…yummmmmyyyyyy…sedap siol..ai nyer yang fresh lagi panas….. akhir nyer kami berdua terdampar..setelah melaayari bahtera…. kami still melayarkan bahtera pada hari berikut nyer..dan sehinggalah..kesaat ini……..

Pertama Kali

Nama saya ina. Ini ialah pengalaman saya semasa saya berusia 17 tahun. Masa itu saya belajar kat kawasan KL…tapi bukan ini yang saya nak cerita kan…

Ini kisah semasa saya ngan abang saya sendiri…pada suatu hari, mak bapak saya takde kat rumah…mereka pegi ke melaka…semasa saya sedang belajar kat meja dapur..ada abang saya sibuk buat minuman kot..selepas dia buat minuman..dia duduk depan saya..kite borak2 lah..smpai satu topic ni dia sibuk sangat nak tahu..”Dik,adik suka tak tak pkai baju semasa tido?”abang saya tnya..”Adik suka pkai panties ngan bra je”jawap saya..Abang saya lihat kat dada saya..buah dada saya ada gak 35D…saya perasan gak yang dia dok siok liat kat buah dada saya…dan abang saya ni tngah stim kot..tiba2 je kaki nya gosok2 kai saya ngan lembut…dan saya naik stim ler..iyelah sape tak stim..saya buat2 je macam nak elak..tetapi hati cukup ghairah..lepas tu tak tahu ler pulak saya tiba2 ajak abang saya masuk bilik..

Dalam bilik abang saya peluk saya dan dia belai rambut saya..diam cium leher saya..saya makin stim lerr…berdenyut2 kelentit saya dibuatnya..dan abang saya terus ramas tetek saya ngan kuat..lepas tu dia limpangkan saya atas katil..lepas tu abang saya buka baju saya…terserlah ler tetek saya depan nya…dia terus je hisap tetek saya..saya menutup mata…setelah 10 minit dia hisap dia buka seluar ngan panties saya sekali…namapk lah cipap saya yang dari tadi berair bnyak..muka dia dh di tengah2 kangkangan kaki saya..”eeemmmm…arrrghhh…eemmmm”merengek saya semasa dia hisap kelentit saya..ngan mata yang tutup rapat…setelah 5 minit dia kerje kan cipap saya…dia terus berdiri…saya masih tutup mata..selepas tu saya buka mata liat abang saya dah bogel..kite dua pun bogel tanpa seurat benang…

Setelah itu,dia suruh saya kulum konek nyer yang tegang..ngan panjang 8 inci besar gak..”muat ke dalam cipap saya?”bisik hati saya…saya terus je kulum konek nyer yang stim tu..setelah 10 minit saya kulum dia suruh berhenti kerana dia nak terpancut..yelah baru first time kena kulum..lepas tu dia suruh saya limpang atas katil..dan terus je kami french kiss..konek nyer pun terkena ler biji kelentit saya..setelah beberapa minit kite kiss dia pun tuju kan konek nyer kat cipap saya yang masih dara..dan abang saya pun masih gak teruna..lepas tu dia masuk kan konek nya dalam cipap saya..”argggh sakit bang..”saya ingin menepis tapi tak sampai hati plak..saya pun nak gak rasa konek sebesar tu..dia cuba lagi untuk masuk kan..dah setengah masuk…dia tekan dengan sekuatnya..dah masuk semuanye dlam cipap saya..”eerrrrrghhh…saa…saaakkkiiittt bangg”rengek saya…abang saya pun benam kan koneknye dalam cipap saya seketika sehingga rasa sakit saya hilang…

Selepas je hilang rasa sakit saya,dia mulakan kan tarik dan tujah…dari rasa sakit menjadi sedap…makin lama makin laju gak abang saya tarik tujah..”eemmm…aaaahhhhh….eeerrrrmmm…laju lagi bang laju lagi..errrmmmm”rengek saya…setelah 30 minit dia tarik dan tujah…tiba2,abang saya berkata”dik,abang coming”katanyee…”pancut kat luar bang”kata saya..takut gak pregnant..tapi tak sempat abang saya keluar kan konek nyer..kerana lambat sngat nak bgtau yg dia nak pancut…”dik,sori abang pancut kat dalam cipap adik..tak sempat nak keluar kan”kata abang saya..”takpe..nanti adik makan ubat supaya tak pregnant”kata saya..abang saya terus je limpang atas saya ngan koneknye masih kat dalam cipap saya..lepas tu dia tarik keluar.saya liat kat koneknye ada darah..itulah darah dara saya yang dipecahkan..saya berdiri dan saya tengok ada air mani bercampur ngan darah meleleh kat peha saya…terkangkang gak saya jalan masuk jamban..

Sampai lah esok pagi kami berbogel je tido..semasa bangun tido tiba2 ada benda keras masuk dalam cipap saya..rupanya abang saya tengah mengerjakan saya..saya pura2 gak tido…smpai lah abang saya pancut baru saya bangun dan pura2 bertanya..”abang buat apa tu?”tanya saya..”abang tengah layan nafsu ghairah abang”jawap nyer..saya pun membiar kan..

Sampai sekarang kami masih berbuat hubungan itu walaupun dah ada laki bini dan jugak anak…