Author Archives: mrselampit

Jamu Mujarab

Masa terus beredar, setahun berlalu, Robin telah enam bulan tidak menghubungi aku, jika dia tidak hubungi aku, dari apa yang aku dengar, Robin telah tertangkap ketika sedang menceroboh masuk rumah mangsanya.

Selama enam bulan ini, aku bagaikan rasakan hari-hari yang aku lalu sungguh hambar, aku menagihkan kenikmatan. Benar, aku benar-benar mendambakan kenikmatan didalaam hubungan seks. Suamiku ? Ya, walaupun aku mencapai klimaks hanya sekadar kemuncak dari rasa rangsangan itu sahaja. Jauh dari itu, jauh didalam lubuk nikmat aku yang tidak terjangkau oleh zakarnya, aku rasa kekurangan, belaian.

Malam lepas, suamiku membawa DVD blue, dia ajak aku menonton bersama. Kami menonton sambil suamiku merangkul pinggangku kami menyandarkan badan dibibir sofa.

“Hisshhhh…. panjangnya bang…. tipulah….” Tegur aku bila melihat zakar pelakon didalam DVD yang sedang berbogel. Zakarnya lebih panjang dari suamiku dan hampir panjang aku kira lebih kurang ukuran Robin.

“Ada…. Ina nak ker?” Usik nakal suamiku sambil tangannya membelai rambut aku yang terjuntai diatas bahu. Aku mencemekkan bibir. Dalam hati aku meronta-ronta untuk meminta kepada suami aku supaya didatangkan seorang lelaki yang memiliki zakar yang panjang, tapi aku pendamkan. Kira set-set alimlah kan….

Sebenarnya cerita didalam DVD itu meneritakan bagaimana seorang lelaki (aku kira suami kepada perempuan dalam DVD tu) membawa dua orang rakannya dan mereka menyetubuhi wanita dalam DVD itu sambil diperhatikan oleh lelaki (suami kepada wanita itu)

“Hey…hey… apa motif abang ajak Ina tengok DVD ni…. ada apa-apa ker?” Aku berbisik manja ke telinga suamiku. Dia hanya tersenyum, matanya tertumpu kepada babak close up yang menunjukkan zakar lelaki yang sedang menjunam perlahan kedalam faraj wanita itu disamping lelaki kedua sedang menghisap punting tetek wanita itu.

“Ina sangup ker? nak layan dua orang sekali? he he he he” Tiba-tiba terpacul ayat yang bagaikan satu cabaran kepada aku. Ini benar-benar tamparan kepada kealiman yang aku pamerkan selama ini. Suamiku memeluk aku dengan erat, lagak mahu memujuk agar aku tidak tersinggung. Aku membalas pelukannya dengan memberikan kucupan mesra dibibir, kami berkucupan agak lama.

“Abang kalau sanggup tengok bini abang kena ‘rogol’ depan abang, buatlah….buat…” Aku membalas dengan menekankan perkatan”bini” agak kuat sikit. Suami aku tersenyum..

“Apa…apa senyum senyum…, kalau berani buat… Ina nak tengok keberanian abang” Aku mencabar sambil mencemekkan bibir dengan melemparkan senyuman manja. Memang aku dah terasa terlalu ‘miang’ untuk disetubuhi oleh lelaki yang punya zakar yang panjang agar seluruh lubang faraj yang tidak tercapai oleh zakar suami aku dapat dibelai dan di’garu’ oleh zakar lelaki yang bertuah itu.

Akmal memeluk Ina meramas buah dada Ina yang sememangnya tidak memakai bra. Nafas Ina tidak teratur. Akmal membenamkan mukanya kepermukaan lubuk nikmat Ina. Lidahnya segera mencapai butiran permata yang tersembul agak terkeluar. Menjilat biji kelentit Ina sambil sesekali lidahnya menusuk kedalam lubang faraj Ina.

“Arrrhhhhhbbaaanggg….sedapppaaaahhhh” Ina merintih nikmat, Akmal terus merangsang Ina sambil tangannya mengapai puncak gunung Ina yang pejal. Mengintil-gintil puncak gunung yang telah tegang dan meramasnya membuatkan Ini hilang ingatan.

“Arrrrr…arrrr…arrrrhhhhhhhhhhhhh hhiiiiisssss…..aaaaaa” Ina mengeliat badannya kejang dan terketar-ketar beberapa kali. Selesai klimaks pertamanya, badan Ina kembali lemah dan mengumpulkan tenaga untuk menghadapi pertarungan dengan Akmal yang tidak menunjukkan ia akan berhenti dari menjilat biji kelentik Ina.

Setelah dua kali Ina klimaks, Akmal mendakap Ina dan sambil membuka kedua belah kaki Ina agar terkangkang luas. Akmal memasukkan zakarnya.

“Arrhh..hhhh” Ina mengerang nikmat tapi tidak lama zakar Akmal terkucil keluar, Ina mencapai zakar Akmal dan membantu agar terus masuk agar tidak terkucil.

“Ohhhh hiiisssssaaaaaahhhhh” Ina merintih nikmat bila zakar Akmal yang sepanjang 3 inci waktu sedang mengeras itu menusuk masuk kedalam lubang farajnya. Akmal semakin galak melakukan sorong tarik.

“Aaaabbbbbbgggggg…aaaaaaa uuuhhhhhhh…aaahhharrrrr” Sekali lagi tubuh Ina kejang dan tersentap beberapa kali, sewaktu Ina mengemut kuat zakar Akmal terkucil keluar, namun Ina tidak memperdulikan dia terus mengemut kuat agar klimaksnya tidak terganggu.

“Sayang….aaaaa…Inaaa… ooouhhhhhhaaahhhhh” Akmal tidak dapat bertahan, air maninya tertumpah dialur faraj Ina, meleleh membasahi cadar. Ina memeluk Akmal. Walaupun dia tahu hajatnya tidak kesampaian tapi Akaml tetap suminya yang harus dilayan. Akmal terkapar kelelahan dan terus terlina.

“Ina lagi dua hari kawan abang nak datang, boleh?” Soal Akmal kepada isterinya keesokan hari sewaktu mereka sedang menikmati sarapan.

“Boleh… abang yang ajak, kannnn?” Ina membalas manja sambil menjeling kearah suaminya dengan jelingan penuh bermakna. Akmal menunjukkan ibu jarinya keatas.

“Apa tu… takkan dah bangun, kot….” Ina mengusik Akmal.

Hari yang diberitahu oleh Akmal telah tiba, hari sabtu. Sebuah kereta berhenti dihadapan rumah dan keluar dua orang lelaki menuju kerumah kami. Memang semangt kejiranan dikawasan yang kami tinggal tidak ada, mereka tidak ambil tahu aktiviti jiran mereka.

“Kenalkan ini, Mr. James Smith, dari German, ketua jurutera, dan yang ini Mr Yap ketua akauntan” Suamiku memperkenalkan dua orang rakannya kepadaku. Mereka melabuhkan punggung diatas sofa sambil berborak-borak.

“Mr. James nie fasih bahasa Melayu, dah 10 tahun tinggal di Malaysia” Terang suamiku sewaktu aku sedang menatang dulang air untuk tetamu yang baru sampai.

Setelah hampir 15 minit berborak, suami aku meyuruh aku masuk kedalam bilik, aku bagaikan dipukau menurut tanpa bantah. Suami aku menghampiri lampu dan mengurangkan kecerahan lampu didalam bilik. Aku nampak Mr James mengekori suami aku dari belakang terus menuju kearah aku yang sedang duduk ditepi katil.

Mr. James sungguh romantik, dia membelai aku dengan lembut, didalam dia membelai lembut aku itu, satu persatu pakaian aku dilucutkan, aku antara sedar dengan tidak tapi aku bagaikan merelakan. Perlahan badan aku direbahkan keatas tilam, dan Mr James menanggalkan pakaiannya. Bila seluar dalam dilondehkan, aku nampak zakar Mr James terjuntai diselubungi dengan kulit. Mr. James merapatkan tubuhnya dan menyuruh aku memegang zakarnya, sumpah aku katakan genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Mr. James. Dia tersenyum.

Mr James mengambil bantal dan meninggikan kepala aku, dan kaki aku diangkat keatas bahunya. Perlahan Mr James mengesel-geselkan zakarnya dialur farajku.

“Arrhrhhhhh” Aku keghairahan… air mazi aku telah lama membasahi alur farajku. Mr James memegang zakarnya dan menyuakan kelubang farajku. Kepala zakr Mr James menguak daging faraj aku agar mengikut acuan zakar Mr James. Sedikit demi sedikit aku perhatikan zakar Mr James terbenam. Zakar Mr James yang aku kira sekitar 8-9 inci masih berbaki, namun aku sudah cukup merasakan kenikmatan.

“Arrrrrrhhhhhhhaaaaaaahhhh” Aku menjerit sedikit sambil punggung aku sepontan terangkat, dan tangan aku segera mengapai tubuh Mr James. Aku benar-benar terkejut dan terasa senak dan sungguh nikmat bila dengan tiba-tiba Mr James menjunamkan baki zakarnya yang masih tersisa dengan laju hingga keseluruhan zakarnya tenggelam. Mataku sentiasa terpejam, nikmat yang tidak terperiku rasakan.

“Ohhhhh…..yeeeaa” Mr James mengeluh nikmat, kerana mungkin kemutan dari otot-otot faraj aku yang sentiasa mengemut-ngemut zakar Mr James. Tidak lama Mr James menikmati kemutan otot-otot farajku dia segera mendayung didalam farajku dengan laju. Kedua buah payu dara aku bergoyang kekiri kekanan keatas.

Mr Yap yang sejak mula menjadi pemerhati bersama suami Ina menjadi teruja. Melihat Ina yang sungguh seksi bertelanjang sedang disetubuhi oleh Mr James. Mr. Yap segera berbogel dan menghampiri Ina yang sedang didayung dengan rakus oleh Mr James. Payu dara Ina yang berbuai tidak menentu akibat goncangan yang kuat dari dayungan mr James segera digenggam oleh Mr Yap, dengan menggunakan dua belah tangannya, Mr Yap meramas payu dara Ina dan sebelah lagi menghisap punting payu dara Ina.

“Aaaarrrr…aaahhhhh…..ahhhhh….oooooo” Ina melepaskan klimaksnya yang kelima. Mr James masih gagah, peluhnya membasahi badan Ina. Mr Yap memalingkan kepala Ina kearahnya dan terus menyuapkan zakarnya kedalam mulut Ina. Mr James mencabut zakarnya dan meletakkan dialur faraj Ina dan melakukan sorong tarik dicelah lorong faraj Ina agar kepala zakarnya merangsang biji kelentit Ina.

“Uhhhhhh..aaaahh…aaaaaaaaiiiissshhh” Dengan penuh kesukaran bernafas melalui hidung terkeluar suara rintihan nikmat Ina bila biji kelentitnya digesel oleh kepala zakar Mr James. Zakar Mr Yap telah memuntahkan sperma didalam mulut Ina, berdas-das sperma menembak kearah kerongkong Ina dan sebahagiannya meleleh keluar. Mr James, membalikkan tubuh Ina dan mengangkat punggung Ina agar lebih tinggi. Lubang lubuk nikmat Ina kelihatan ternganga luas mengikut acuan zakar Mr James. Zakar Mr James mula memasuki lubang yang ternganga itu.

“Arrrrrrrrrraaaaahhhhhhhhh uhhhhh” Ina terjerit bilamana zakar 8-9 inci panjang itu tidak memasuki lubang farajnya secara perlahan tapi dengan sekali terjahan seluruh zakar Mr James telah terbenam kedalam lubang faraj Ina. Mr James dapat rasakan sentuhan kepala zakarnya didasar rahim Ina. Dinding rahim Ina membelai zakarnya bagaikan berirama. Sungguh nikmat Mr James rasakan kemutan demi kemutan dari Ina.

“Ouuhhhh..” Rintih Ina bila Mr James menarik keluar zakarnya perlahan dan bila kepala zakarnya telah berada dibibir faraj Ina, Mr James dengan pantas menujah zakarnya hingga tenggelam sepenuhnya. Perbuatan Mr James ini benar-benar memberikan kenikmatan yang tidak berbelah bahagi.

Mr James membalikkan semula badan Ina dan memasukkan zakarnya dari arah depan semula. Tiba-tiba Mr James mengangkat tubuh Ina dan Ina kaki Ina segera memeluk pinggang, dan tangannya merangkul tengkuk Mr James.

“Haus, nak minum air…” Ujar Mr. James sambil membawa Ina yang melekap pada padannya ke dapur. Zakar Mr James masih tidak tercabut dari dalam lubang Ina. Semasa berjalan Mr James mengangkat pinggul Ina membuatkan zakar Mr James terkeluar sedikit dari dalam lubang faraj Ina, dan Mr James menolak pula tubuhnya agar zakarnya kembali memasuki lubang Ina. Sewaktu Mr James hendak masuk dia sempat memberikan isyarat ibu jari keatas kepada Akmal yang menjadi pemerhati pada malam itu. Sampai diatas katil Mr James merebahkan Ina, zakarnya masih tidak  tercabut.

“Ohhhhaaahhhhhhhuuuuuuhhhyeeeessss…..yesss..aaarrhhhh” Mr James semakin menggila, sorong tarik zakarnya semakin laju dan akhirnya Ina dapat rasakan semburan air mani yang banyak dan hangat kedalam rongga rahimnya. Setelah semburan air mani dari Mr. James berakahir, Ina rasakan zakar Mr James masih mengeras dan Mr James terus menyetubuhinya dengan rakus. Seluruh badan Ina digigit dan di ramas oleh Mr James. Seluruh tubuh Ina bahagian dada dipenuhi tanda-tanda merah hasil hisapan Mr James yang semakin rakus.

Bermacam-macam bunyi terhasil dari rodokan zakar Mr James, faraj Ina yang dipenuhi air mengeluarkan bunyi yang merangsangkan sesiapa pun yang mendengarnya. Setelah 20 minit Mr James meratah tubuh Ina akhirnya semburan air mani Mr James kali kedua menerpa dinding rahim Ina. Dan Mr James terus lemah dan terdampar diatas tubuh Ina. Zakar Mr James yang sedikit demi sedikit menjadi lembik masih tidak terkeluar dari lubang faraj Ina. Mereka terus lena tertidur kerana keletihan. Entah bila masa Mr James mengeluarkan zakarnya tak siap tahu, yang pasti Mr James tidur berbogel disebelah Ina yang juga turut berbogel. Jam didinding dalam cahaya yang samar-samar menunjukkan 2 pagi.

“Aduuuuhhhhhhh sakitttt….. bangggg…sakitttt… aduhhhhh” Ina menjerit kuat bila Mr Yap memasukkan dengan paksa zakarnya kedalam dubur Ina. Mr James dan Akmal yang nenyak tidur terbangun. Akmal keletihan kerana terpaksa melancap tidak tahan melihat isterinya yang penuh ghairah menikmati persetubuhan dengan Mr James. Sebelum memasukkan zakar kedalam dubur Ina. Mr Yap telah membangunkan Ina dan mereka telah bercumbuan, Mr telah membasahi dubur Ina dengan pelincir  tapi kerana saiz zakar Mr Yap yang agak besar tapi lebih kurang sama dengan saiz Tacap, ditambah pula dubur Ina tidak pernah diterokai oleh sesiapa sebelum itu membuatkan Ina merasa begitu sakit.  Semasa Mr Yap membangunkan Ina, jam menunjukkan jam 4 pagi, bererti Ina baru 2 jam terlena dari kepenatan disetubuhi oleh Mr James. Kedua tangan Ina mencengkam cadar dengan kuat, Mr Yap menarik perlahan dan menolak sedikit zakarnya kedalam dubur Ina. Air mata Ina meleleh menahan rasa ngilu dilubuang duburnya. Tidak lama Mr Yap melepaskan air maninya dicelah lubang dubur Ina. Mereka tidur keletihan.

“Dubur orang pun Mr Yap tala, tak senonoh… sakit tau…” Ina mengadu sewaktu mereka sarapan pagi, sebenarnya bukan pagi pun dah jam 11.30  mereka baru terbangun. Ina jalan agak mengengkang kerana rasa lenguh dibahagian faraj dan duburnya pula rasa sakit dan ngilu.

“Kira I orang pertama pecah dara dubur, Puan Akmal, ye…” Mr Yap tersenyum  melihat Ina yang jalan mengengkang.

“Kalau dah selalu ok dah tu….” Sampuk Mr James yang baru duduk diatas kerusi untuk menikmati roti bakar yang disediakan oleh Ina.

Akmal keluar dari bilik dengan bertuala mandi menuju kedapur. Setelah mereka selesai bersarapan, mereka duduk berehat diatas sofa. Akmal sofa yang Mr James duduk, dan dengan sekali sentapan tuala mandi yang menutupi tubuh Akmal tertanggal. Akmal cuba menutup tubuhnya tapi Mr James menghalang, dan memegang kedua belah tangan Akmal. Mr Yap mengusap zakar Akmal dan mengelikan kepala zakar Akmal. Ina yang dari dapur melihat kelakuan mereka terus kedepan, melihat suaminya sedang ditindih oleh Mr James, dan Mr Yap sedang melancapkan zakar suaminya. Ina memandang Akmal dengan tersenyum. Mr James mengarahkan Ina membuka pakaian dan menyuruh Akmal menjilat faraj Ina. Sementara itu Mr. Yap sedang menghisap zakar Akmal yang telah mengeras.

Mr James berdiri dengan mengangkangkan tubuh Akmal dan membuka pakaian. Terpamer zakar Mr James yang panjang dan besar. Segera Mr James menyuruh Akmal menghisap zakarnya yang panjang dan besar, isteri Akmal pula disuruh berdiri menghadap kearah James dan James menjilat biji kelentit Ina dengan dan jari Mr James menjolok masuk kedalam lubang faraj Ina. Akmal dapat melihat dengan jelas jari Mr James menjolok lubang faraj isterinya membuatkan ghairan Akmal menjadi-jadi.

“Aaaaaaarrrrrhhhhhhhooohhhhh…” Akmal tidak tertahan dia terus memancutkan air maninya membasahi gengaman tangan Mr Yap, dan belakang Mr James.

Mr Yap menghampir Ina dan menolak badan Ina kearah Mr James, dari belakang Mr Yap memasukkan zakarnya kedalam faraj Ina, Akmal memerhatikan zakar Mr Yap keluar masuk mulutnya masih mengulum dan menghisap zakar Mr James. Hampir 8 minit Mr Yap menarik zakarnya dan mengelonsor dicelah dubur Ina, tidak sempat memasuki lubang dubur Ina, Mr Yap terus memancutkan air mani membashi lubang dubur Ina dan meleleh keatas badan Akmal.

Mr Yap terduduk diatas sofa keletihan. Akmal yang telah tewas masih melancapkan konek Mr James. Ina terjelepok diatas lantai , Mr James bangun dan mendapatkan Ina, lalu disuruh Ina memalingkan badan kearah sofa. Mr James terus menjolok faraj Ina dari arah belakang. Terangkat punggun Ina menerima tujahan Mr James. Akmal melihat zakar Mr James yang perkasa panjang dan besar itu meneroka lubang faraj isterinya.

“Aaaaaaarrrrrr….ooohhhh…….bangggg… seeeeedapppp uhhhuhuuhuhh” Jerit Ina melepaskan rasa nikmat yang tidak terperi.

Sebenarnya panjang untuk aku ceritakan namun apa yang terjadi bagaikan yang aku dambakan selama ini, hasilnya aku dapat. Setiap bulan aku bagikan seorang pelacur menyediakan diri untuk diratah oleh Mr James. Memang Mr James akui ia amat menyukai akui. Mr Yap yang sentiasa tewas tidak mahu datang keran mungkin ia malu sebab terpancut awal… suamiku seperti biasa, perubungan kami mesra dan ceria tapi ia tetap jadi lelaki dayus yang mengambil keseronokan menonton aku disetubuhi oleh Mr James. Jamu yang aku makan dan amalkan benar-benar mujarab.

 

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan angan2 aku nak main dengan dia. Rumah aku ni cuma ada 2 bilik. Itah terpaksa tidur bawah. Sebab bilik atas penuh. Masa satu malam tu aku nekad nak raba atau pun buat ape2 yang patut.

Dalam pukul 1. 30 pagi aku pun turun nak melaksana kan hasrat aku tu. Tapi Itah tak da dekat sofa yang dia tidur. Aku cari dan tengok lampu bilik air terpasang. Aku cuba megendap dari bhagian dapur macam mane ayng selalu aku buat dekat adik2 perempuan aku. Pegh. . . . megancam tetek dia masih segar puting merah. Aku tengok dia tengah bersih kan badan dengan sabun dan span. Kote aku mase tu jangan cerita la. . naik 100% aku rase masa tu nak terkeluar air mani tapi aku tahan.

Lepas dalam 30 minit aku ngendap , Itah aku tengok dia lap badan dengan tuala. Aku mase tu nak lari masuk bilik tapi tak sempat. Hajat aku tadi tak jadi sebab aku tergamam. Aku sembunyi di balik pintu. Lepas tu Itah keluar dari bilik air. Darah aku punye la berderu mase tu. Itah keluar bogel dari bilik air. Dia tak perasan aku agaknye. Aku diam aje. Lepas tu mase dia nak ambik pakaian baru dia nampak aku. Dia tersu sound lame dah ke kat situ?. Aku diam tergamam. Baru je. Nak ambik air. Aku kate. Lepas tu ape punye bodah tah aku naik atas bilik. Malam tu aku berangan , meyesal dan megatur rancagan baru.

Bila siang je aku turun nak mandi. Itah nampak aku dan dia senyum. Aku mase blur lagi baru bangun tidur. Aku masuk bilik air lepas keluar aku tengok mak dan ayah aku siap2 nak keluar adik2 aku pon ikut same. Tapi Itah duduk kat meja siap kan sarapan. Aku naik atas nak berpakaian. Aku tak pakai sepender. Seluar epndek tak pakai baju. Bile aku turun aku tengok family aku dah tak de. Itah masih makan kat meja. Aku pun duduk nak makan sekali.

Tiba-tiba Itah bersuara “seronok la ko eh nampak aku bogel semalam. Ingat aku tak tau ke. Kecik-kecik dah nak mengatal”. Herm. . . Aku mase tu macam nak pengsan. “Mane ade tak nampak ape-ape pun semalam. Biasa je minum air lepas tu naik atas. “Aku konon ye nak bohong la. “Sudah la jangan nak tipu. Aku tau la ko ngendap aku kan. “Perg. . . nak tercabut lutut aku. Aku diam je sampai habis makan. Lepas tu aku naik bilik siap2 nak keluar dengan member. “Ko tak ade seminar hari ni ke?” aku tanye. Dia kate dah habis . Aku keluar selamba.

tangg tu aku balik macam biasa. Bila sampai rumah aku tengok tutup aje. Aku masuk la pakai kunci sper. Punye la tekejut + gelabah + suka bila aku tengok Itah tengah tidor kat sopa pakai tuala je. Sambil aku tengok tv terbuka dengan vcd blue aku punye. Aku mase tu dah gelabah. Itah tiba-tiba bangun. “eh bila balik ? sory pinjam cd ko kejap “. Aku mase tu dah nak tumbuh tanduk aku beranikan diri. “Body ko lawa la “. Aku ayat dia. “Kenape nak ke ?”Dia tarik tangan aku sembam kan kepala aku dekat tetek dia. Pergh. . . tangan aku mula mainkan peranan kejap ketas kejap kebawah. Dia tolak aku. Aku bangun bukak baju seluar yg tak pakai seluar dalam tu. Kote aku dah macam nak tercabut naik 100%. Dia kate jgan gelabah rilexs aje. Mase tu aku tau la yang dia ni memang dah berpengalaman. Dia terus suck batang aku. Aku yag baru 1st time ni dah rase dah nak terpancut. Itah duduk dekat sofa aku pulak berdiri. Mase nak terkeluar air mani aku cepat2 keluarkan batang aku tu. Itah ketawa. Aku punye la bengang mase tu. Lepas tu dia cium mulut dengan aku. Dia ajar aku step ciuman.

Aku tak tahan lagi dah batang aku aku tala dekat tetek dia yang aku selalu idam2 kan tu. “Nak masuk kan tak ? ” Diatanye. aku punye la bodoh mase tu. “Masuk ape?”kene gelak aje la aku. Dia ambik batang aku gesek2 dekat pantat dia. Aku kate nak jilat dulu. Aku tengok dekat vcd tu macam tu la aku buat. Sembam kat mulut kat pepek dia. Lidah aku gerakkan . ” ah. . . . . . . . . . . . . . . . agh. . . . . . . . . agggggh. . . . . . . . . !

Laju lagi. . . . Arg. . ah. . . . . . Huh. . ah. . . !”Kesedapan Itah aku tengok. Lepas 5 minit aku tray nak masuk batang aku pelahan-lahan. Itah tarik terus termasuk. “a. . . . . . hhhhhhh. . ah. . “Makin kuat. Mula-mula susah sikit. Mase tu la Itah jerit punye la kuat. Lame sikit makin senag aku masukan. Aku dah naik letih turun naik. Berpeluh. Dalam dua jam lepas tu aku tengok Itah dah terkulai. Aku pun penat tapi cover macho la. Dia tarik aku pergi bilik air.

Dekat bilik air aku tu luas ade tub mandi. Dia bukak air kami mandi same2. Kami cium mulut. Aku raba dia sepuas hati. Aku nyoyot tetek dia sampai merah padam. Aku punye kote dia suck sepuas-puas ye. Aku baring dalam tub dengan dia. Kami mandi sabun dia basuh pepek dia bersih2. Aku terus jilat lagi. Argh. . . argh. . . . Suara halus dia keluar. Mase tu aku rase dah 4 kali aku terpancur. Yg pertama punye la banyak sampai kene puji. Yang kedua boleh tahan sampai yang ketiga keempat dah macam tak ade. Kami mandi sampai kecut jari. Lepas tu nail atas bilik . Main lagi dekat katil bujang aku. Pendek kate dalam satu hari tu sampai ke pag aku bergelombang dengan Itah. Seronok giler.

Lepas kejadian tu Itah balik kampung semula. Tapi aku yang dulu jarang ikiut family aku balik kampung, sekarang ni jadi rajin. Sebab ade Itah yang dah menjadikan angan-angan aku jadi keyataan. Setiap minggu aku ikut family balik kampung dan setiap itu la Itah tewas dalam gengaman aku.

Setiausahaku Chindian

Aku bekerja di sebuah syarikat pembekal barangan elektrik di Bandar Ipoh. Sebagai pengurus bahagian pemasaran aku dibantu oleh seorang setiausaha. Shanti, setiausaha baruku telah dua bulan bekerja dibawahku menggantikan setiausahaku yang lama yang bertukar ke Pulau Pinang. Shanti bertukar ke Ipoh kerana mengikut suaminya. Aku kenal suaminya bernama Thomas Wong yang bekerja di syarikat kereta terpakai.

Pada mulanya aku tidak percaya Shanti berketurunan india. Wajahnya cantik, kulitnya cerah, tinggi lampai mirip model. Bila melihat biodatanya baru aku percaya. Rupanya Shanti keturunan chindian. Bapanya india sementara ibunya cina. Wajahnya mirip orang hindi sementara kulitnya dan perawakannya mirip orang cina.

Shanti Olivia masih muda, umurnya 27 tahun baru dua bulan berkahwin. Suaminya adalah sepupu jauh di sebelah ibunya. Tak bosan aku melihat wajah Shanti yang cantik dan tubuhnya yang menawan. Jalan dan lenggoknya membuat hati setiap lelaki yang melihatnya menjadi cair. Apalagi mendengar tutur katanya yang lembut dan fasih, boleh menawan hati setiap orang yang mendengarnya.

Aku juga sudah berkahwin. Isteri dan anak-anak aku tinggal di KL. Aku dan isteriku selalu bergaduh kerana aku tidak ingin balik kerja di KL. Aku lebih suka balik pada hujung minggu dan kembali bekerja pada pagi hari Isnin. Aku mendiami sebuah rumah yang disediakan oleh syarikat.

Petang itu hujan mulai turun tidak berhenti-henti. Kesemua kakitangan pejabat telah balik lebih awal dari waktu biasa kerana keesokannya hari krismas.Aku terpaksa kerja lewat kerana ingin menyiapkan proposal untuk client besar kami. Aku pula tidak balik ke KL kerana isteri dan anak-anak aku telah pergi ke Melaka melawat ibu mertuaku.

Jam tangan sudah menunjukkan pukul 7.30 malam. Hujan masih lebat di luar. Badanku terasa letih dan ingin berehat buat seketika waktu. Teringat aku pada VCD X-rated yang diberi kepadaku pagi tadi oleh seorang pelangganku. Lalu aku mengambilnya dari laci kabinet dan memasangnya di komputer baru aku. Nak cuci matalah kira-kiranya.

Oooh… cerita Indonesia Extra X rupanya. Cerita tentang seorang tua sedang mengintai melalui lubang kecil dinding buatan buluh bilik mandi sebuah rumah. Dilihatnya seorang gadis bertubuh seksi sedamg mandi. Buah dadanya dengan tetek yang subur – amat menghairahkan. Macam buah betik baru belajar berbuah di tepi rumah kampungku. Bulu cipapnya pula lebat tapi dipangkal pendek. Aku stim lagi-lagi bila tundunnya yang bengkak digosok-gosok dan lubang cipapnya dikorek dengan jarinya.

Si tua yang sedang mengintip kelihatan amat bernafsu. Gadis yang sedang berada dalam bilik air membangkitkan ghairahnya. Dan ghairah aku sendiri pun bangkit waktu itu. Si tua menolak kuat pintu dan menerkam gadis yang sedang telanjang bulat. Gadis cantik itu dipeluknya. Leher gadis cantik itu diciumnya. Aku menguatkan bunyi speaker komputerku.
“Tolong… jangan, sakit…!”
Si gadis menjerit bila cipapnya dikorek dan lubang punggungnya ditonjol-tonjol dengan batang pelir situa yang keras menegang.

“Ahh… oohhhh….”

Jeritan si cantik makin kuat bila batang keras si tua terbenam ke dalam lubang cipapnya. Si tua tersenyum riang bila dia merasai nikmatnya lubang sempit gadis cantik. Adengan hebat ni telah memanaskan aku. Aku dah tak tahan lalu aku pun membuka zip seluarku dan mengasah batang pelir aku yang keras macam tiang bendera.

Sedang leka aku menikmatinya tiba-tiba pintu bilikku dibuka lalu terdengar suara manis perempuan. Aku menoleh ke pintu sementara tanganku masih di batang kerasku.

“Sorry boss, you nak kopi ke? ” Shanti bersuara mengejutkanku.

“Ape bunyi tu? Oh! I am Sorry..” Shanti bersuara lagi. Matanya melekat di skrin komputerku.

Shanti dengan malu berkata apabila dia ternampak adegan yang ditayang di skrin komputer. Dia makin bertambah malu bila terpandang batang pelirku yang besar berkembang. Aku terkaku buat seketika.

“Maaf Shanti, I tak tahu you belum balik..”

Dengan cepat aku zipkan seluarku. Muka aku merah menahan malu. Terasa panas kulit mukaku. Nasib baik pelirku tak tersepit zip. Malunya , kenapa aku bodoh tidak mengunci pintu bilikku tadi.

“Emmm … tak ape la I faham. Biasalah tu…. orang lelaki, apalagi berjauhan dengan isteri.” Jawab Shanti dengan sporting.

“I buat kopi untuk you.Ok?” Sambungnya lagi. Aku hanya mengangguk.

Apabila dia bawakan aku kopi panas ke bilikku, aku terus menarik tangannya dan bawanya ke atas pehaku. Aku memeluknya. Aku geram dengan wanita chindian ini. Sejak awal lagi memang aku tertarik dengannya.

“Jangan begitulah boss. I malulah..” Dia cuba memprotes tapi taklah kuat.

Aku tahu Shanti juga terangsang dengan adegan di skrin komputerku. Malam itu baru aku benar-benar sedar yang Shanti memang menarik orangnya. Shanti ni bertubuh seksi dan cantik orangnya. Butang bajunya terbuka sedikit. Kulitnya putih.

Aku terus menonton VCD tu, begitu juga Shanti. Tanganku tanpa disedari telah menggosok dicelah kedua pehanya. Aku menarik naik skirtnya dan menggosok dengan kedua jariku di celah pehanya.

“Janganlah boss, nanti I stim ni. I married tau. Janganlah, please… nanti I basah susah pula…” Shanti cuba membantah tapi nadanya sudah melemah.

Dia macam meronta tapi aku terus membelai cipapnya yang masih berbungkus seluar dalam nipis.Mukanya merah betul dan aku tahu dia sudah terangsang. Tangan sebelah kiriku pula mula meramas buah dadanya. Perlahan-perlahan aku masukkan tanganku kedalam bajunya. Bukitny a yang kenyal menjadi habuan tapak tanganku.

Aku terus masukkan jari tanganku ke dalam seluar pantynya. Aku korek dan masukkan jariku ke dalam cipapnya itu. Cipapnya ketat macam anak dara. Tak percaya kalau dia sudah berkahwin. Shanti mula mengerang dan cipapnya mula basah. Jariku terasa lendir yang hangat.

Aku sudah tidak tahan. Batang pelirku sudah berdiri tegak hampir menembusi seluarku. Aku menarik zip seluarku dan bebaslah batangku. Terpacak keras bagaikan batang kayu. Mata Shanti terbeliak memandang zakarku yang sedang mengeras.

“Boleh tahan juga besar batang boss dan panjang juga ye.” Shanti bersuara.

“Lainlah batang you, mana kulitnya boss? Shanti bertanya ingin tahu.

“Orang melayu bersunat, kulitnya sudah dipotong.” Jawabku.

Ni pertama kali I tengok batang yang sunat tau,” kata Shanti sambil membelek-belek batang aku yang sudah mengeras.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Shanti masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Puas membelek, Shanti mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Shanti mengulum batang aku dan memasukkan hampir tiga suku batangku ke dalam mulutnya. Lama juga Shanti bermain-main dengan batangku. Sambil dia beroperasi di batangku, tangan aku juga tidak tinggal diam. Aku buka butang kemeja yang dipakainya dan juga cangkuk branya. Bila tercabut saja bra merah jambu, terserlah tetek Shanti yang putih sederhana besar. Putingnya berwarna pink dan sungguh indah. Aku bertambah geram ingin menikmatinya. Tangan aku berlegar dan berputar-putar pada puting tetek Shanti. Aku tengok Shanti menggeliat kesedapan.

Shanti makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia berlutut di hadapanku. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Shanti yang berharga itu. Aku mengangkat Shanti supaya dia berdiri. Shanti seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Shanti amat berselera menyonyot batang pelirku.

Aku mengajak wanita chindian muda tersebut duduk di sofa di bilikku. Shanti duduk di sofa dan aku menyelak skirt hitam yang dipakainya. Ternampak panties Shanti warna merah muda yang dah mula basah. Aku terus menarik seluar dalam Shanti ke bawah dan terpampang depan mata burit wanita chindian yang tembam dan berbulu nipis. Aku tak menunggu lama terus aku buka kelangkang Shanti dan aku jilat kelentitnya yang tertonjol. Ada bau sikit sebab mungkin berpeluh. Aku tak menghiraukannya kerana aku amat bernafsu ketika itu.

Aku mendengar nafas Shanti sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Baru aku tahu kelentit perempuan kacukan cina dan india yang tak sunat ni panjang sikit dari melayu sebab orang melayu sunat masa kecil. Kelentit yang panjang ini memang sedap dihisap. Shanti tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir puki Shanti dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Shanti ni kerana aku teramat geram.

Aku ingin saja membenamkan batangku ke dalam lubang merah tersebut. Tapi aku masih geram dengan farajnya yang indah itu. Aku mula menjilat lagi bibir-bibir tebal tersebut. Tak terkecuali biji kelentitnya yang merah dan kenyal menjadi habuan lidah dan mulutku. Shanti makin mengerang dan cairan hangat berlendir makin banyak keluar membasahi lurahnya yang merkah. Aku jilat cairan payau tersebut dan telan. Makin di jilat makin banyak cairan berlendir itu keluar. Makin dijilat makin kuat Shanti mengerang. Aku hulurkan lidahku dan buat putaran ke atas punatnya yang merah itu. Dia pun terus mengerang dan menarik-narik rambutku.

Permainan di taman rahsia memang seronok. Aku mereggangkan paha Shanti dan mulai membuka bibir kemaluannya. Aku berikan sentuhan kecil di kelentit dengan hujung lidahku. Shanti mengerang lagi sambil memegang kepalaku. Jari tengahku mulai menggerudi lubang kemaluannya, sementara lidahku putar-putar di sekeliling kelentit merah itu. Aku juga menghisap-hisap kelentitnya, hujungnya aku tarik-tarik dengan bibir, sambil jariku bermain-main di lubang kemaluannya.Shanti mengangkat-ngangkat punggungnya kegelian.

Aku terus menjilat dan menggigit lembut bibir burit bahagian dalam. Sambil menjilat tanganku bermain dengan lubang dubur wanita muda tersebut. Jariku meraba-raba dan kadang-kadang menjolok lubang buntutnya. Shanti kegelian dan mengeliat badannya kiri kanan. Bila bertambah geli dia melentikkan badannya hingga melengkung ke atas. Makin rapat pula mukaku dengan taman rahsia yang memberahikan itu. Batang pelirku makin keras dan cairan licin makin banyak membasahi bahagian kepalanya.

Muka Shanti makin menjadi merah dan cara dia bernafas yang pendek-pendek itu memperlihatkan Shanti sudah berada pada tahap ghairah dan nafsu puncak. Dia mula merengek dan mengemis supaya aku memulakan perjuangan nafsu penuh nikmat. Nafasku sendiri sudah amat berat dan batang keramatku sudah tak sabar-sabar ingin memasuki sasarannya.

“Boss… I dah tak tahan, masukkan batang boss.” Shanti meminta.

Aku baringkan Shanti di atas sofa panjang. Shanti memandang ke arahku sambil membuka pahanya lebih luas dan merayu supaya aku memasukkan batangku ke dalam lubangnya. Keadaan Shanti yang terkangkang itu sungguh membangkitkan nafsuku. Nampaknya Shanti sudah tak mampu menunggu lagi. Bibir farajnya yang sudah terbuka dan mengemut-ngemut itu siap sedia untuk menelan batangku yang keras.

Waktu itu, aku tak tahan lagi dan terus membenam batangku secara perlahan-lahan. Mulanya dengan seinci, bahagian kepala mula terbenam. Tarik separuh dan tekan lagi masuk dua inci. Shanti mula menonggekkan punggungnya dan separuh batangku terbenam. Shanti mula menggoyangkan punggungnya dan aku menekan lebih kuat dan batangku terus masuk secara penuhnya. Lubang Shanti sungguh sempit, terasa otot-otot dinding farajnya mencengkam erat batangku. Kepala pelirku meluncur masuk ke dalam lorong yang hangat dan sempit. Terasa sungguh geli, enak dan lazat bila batangku mula diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti.

Dikala batangku sedang terbenam dalam lubang nikmat Shanti, aku meniarap di atas badannya dan memeluk badan berkulit putih bersih itu. Aku menghisap tetek kenyalnya bagaikan bayi yang sedang menyusu, sekali-sekala aku gigit-gigit kecil di putingnya, dan memainkan ujung-ujung lidah berputar di sekeliling putingnya. Lidahku juga turun bermain di belahan antara dua bukit kembar tersebut. Berganti ke arah kiri dan kanan tubuhnya. Aku mengangkat lengan Shanti dan mula memainkan hujung lidahku di pangkal lengannya terus di ketiaknya yang bersih tak berbulu. Aku sedut dalam-dalam aroma ketiaknya yang sungguh segar. Shanti seperti meronta-ronta kegelian bila lidahku menari-nari di kulit ketiaknya.

Secara perlahan aku mula mendayung. Habis sudah seluruh batang kemaluanku terbenam ke liang nikmat. Selanjutnya aksi sorong tarik berjalan lancar. Makin lama makin asyik terasa. Memang luar biasa kemaluan Shanti, begitu lembut, hangat dan mencengkam. Ingin rasanya berlama-lama dalam liang kemaluannya. Semakin lama semakin dahsyat aku membenamkan batangku sampai Shanti menjerit tak kuasa menahan kenikmatan yang menjajahnya. Hingga akhirnya Shanti diamuk histeria sambil meramas ganas rambutnya sendiri. Wajahnya memerah seakan segenap pembuluh darahnya terpenuhi, hingga mulutnya mengerang kuat. Kiranya Shanti tengah mengalami puncak orgasme yang merasuki segenap hujung syarafnya.
Melihat Shanti yang longlai aku memperlahankan gerakan. Aku menarik nafas dalam-dalam supaya kegelian pada kepala pelir sedikit berkurang. Aku ingin bertahan lama kerana terlampau nikmat batangku diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti.

Selang beberapa waktu tenaga Shanti mulai pulih. Kemutan demi kemutan mula terasa pada batangku yang sedang terendam. Shanti mulai berghairah lagi. Kali ini dia mendorong badanku hingga terbaring telentang di atas sofa. Shanti mencelapak di atas badanku. Dia duduk mencangkung di atas badanku dan memegang batangku yang masih keras dan berlendir. Shanti merapatkan lubang kemaluannya ke kepala pelir dan menurunkan secara perlahan badannya. Jelas sekali terlihat kepala pelirku mula membelah sepasang bibir yang sedang ternganga merah. Pelan-pelan kepala dan batang zakarku terbenam ke dalam lubang hangat. Sekarang Shanti sedang berkuda di atasku. Dia mula mengambil peranan aktif sementara aku hanya bertahan. Badannya mula digerakkan naik turun dan pemandangan yang sungguh indah bila lubang merah sedang mengulum batang keras.

Memang benar-benar syurga dunia. Gerakan Shanti sungguh memberi kenikmatan padaku. Lubangnya yang mencengkam itu menjepit erat batangku. Terasa sungguh sedap, nikmat dan lazat.

“Aaahhh… sedapnya batang boss… sedap.” Shanti bersuara terengah-engah.

Shanti melajukan gerakannya. Dia menggerakkan badannya ke hadapan dan ke belakang. Setiap kali bongkah kelentitnya bergeser dengan batangku, air nikmatnya melimpah keluar membasahi batangku dan dia mengerang kesedapan. Shanti makin mempercepatkan gerakan naik turun dan saya melihat wajahnya bertukar meringis seperti sedang menahan derita (sebenarnya dia sedang klimaks) menjadikan saya lebih teruja.

“Aaaaah….babe……so nice…..hold on…. I am cuming……..”
Aku pun pada ketika itu sudah tak mampu bertahan lagi. Aku lonjakkan badanku ke atas hingga seluruh batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Bulu-bulu di tundunku menyapu bibir kemaluannya yang basah. Gempa berlaku, badanku bergegar dan gunung berapi memuntahkan laharnya. Tujuh das aku melepaskan peluru nikmat ke rahim Shanti. Shanti juga sepertinya siap sedia menyedut benih-benihku. Tiap kali aku menembak terasa pangkal rahim Shanti berkerut seperti sedang menyedut. Macam ada alat vacuum yang mengisap-isap. Badanku terasa mengejang tiap kali mani memancut. Hingga akhirnya tubuhku rasanya langsung tak bermaya, tenagaku tersedut sehabis-habisnya.

Shanti terbaring lesu di atasku. Aku memeluk badannya yang lembut. Aku kucup bibirnya yang basah warna merah muda. Shanti memejamkan matanya menikmati lazatnya berhubungan kelamin.

“Sedapnya boss. Sungguh sedap batang melayu,” Shanti bersuara lemah.

Aku tersenyum kepuasan. Perhubungan kami berterusan. Bila ada peluang kami akan belayar bersama dan kami sama-sama puas terdampar di pantai nafsu. Lubang Shanti yang ketat dan sempit, kemutannya yang enak, badannya yang lembut kenyal membuat aku ketagih. Shanti pula amat menggemari pelirku yang bersunat

 

Rahsia Aina

 

Kerana keletihan kami tertidur sampai pagi. Bila aku terjaga, Aina tidur membelakangi aku. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut aku. Kalaupun tidak kerana punggungnya itu, memang aku sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya kerana ingin ke bilik air. Aku bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja aku masuk semula ke dalam.

Aina masih tidur dalam posisi yang sama. Aku mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir puki Aina. Batang aku mengeras sekali lagi. Aku membongkok dan mengucup bibir puki itu buat seketika. Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Aku baring semula dan memeluk Aina dari belakang. Dia menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala pelir aku berada di pintu masuk ke puki Aina. Jari aku menguakkan bibir indah Aina sebelum menyelit kepala pelir di celah-celah bibir indah itu.

Posisi itu memang membuat lubang Aina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala pelir saja di dalam, aku menggerakkan punggung. Tangan kanan aku memegang punggung Aina sambil aku mengayak-ngayak punggung. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Aku pun terus menekan batang ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru aku bergerak-bergerak mengocak kemaluan Aina.

“Mm..” terdengar Aina mengerang. “Sedap..?” Aku berbisik di telinga Aina. “Mm..” terdengar bunyi dari mulut Aina. “Nak abang teruskan?” “Mm.. Sedapnya abanggg..”

Aku bangun, mengangkat peha kanan Aina supaya tidur melentang. Kemudian sekali lagi aku menekan batang aku ke dalam puki Aina yang sudah basah.

“Oo.. Oo..” Aina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat. “Laju lagi abanggg,” dia memberi arahan.

Aku menuruti saja kehendak Aina. Aku melajukan tujahan batang aku ke dalam puki Aina sehingga tubuhnya tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Aku mencabut batang aku walaupun belum pancut. Aku turun ke bawah, sekali lagi menjilat puki Aina.

Aina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada aku. Aku menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuhnya. Aina mencari-mencari batang aku yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir aku di pintu pukinya, dia mengangkat punggungnya.

“Aa.. Hh,” dia mengerang apabila batang aku tenggelam sepenuhnya ke dalam pukinya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang aku keluar masuk dari dalamnya. “Sedapnya abanggg..” dia membisik di telinga aku.

Aku merangkul tubuh Aina sambil punggung aku bergerak laju ke depan dan belakang. Batang aku semakin rancak keluar masuk dari puki Aina yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian aku menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.

Selesai sarapan kami ke Mid Valley untuk membeli barangan keperluan Aina. Hampir tengahari baru kembali semula ke hotel. Selesai aku mandi, aku menyalin pakaian dan berehat di atas sofa. Sambil duduk di samping aku dan menikmati minuman kopi, Aina mempelawa untuk mengurut tubuh aku yang nampak keletihan itu. Aku setuju sahaja, tetapi mengajak Aina ke atas katil.

Aku berbaring di atas katil dan Aina mula mengurut. Mula-mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan peha pula. Kemudian Aina menyuruh aku mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian depan pula. Apabila aku mengalih posisi, ternampak sesuatu menongkat kain sarong. Aku tersengeh. Aina pura-pura buat tak nampak sambil dia mengurut. Aku menyentuh buah dada Aina, dibiarkannya sahaja. Aku terus meramas-meramas kedua payu dara Aina.

“Itu nak mengurut ke nak apa tu..?” Aina berkata sambil ketawa. “Tengah urut le ni..” aku tersengeh. “Nak Aina urut kat sini juga?” perempuan muda itu menyentuh tempat yang menongkat kain sarong aku. “Urut situ pun bagus juga..” kata aku. “Tapi biar abang urut Aina dulu. Nak?” “Mm..” jawab Aina manja. “Kalau nak, Aina baringlah.”

Tanpa disuruh dua kali, Aina pun merebahkan badannya ke katil. Aku menyuruhnya meniarap. Aina mengikut perintah lagi. Aku bangun dan duduk di atas punggung Aina sambil tangan mula memicit bahunya. Kemudian ke bawah, ke pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian dalam pehanya diurut, Aina menggeliat keenakan. Memang dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia memicit tubuh aku, kehangatan telah merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang aku menongkat kain sarung.

“Abang rasa Aina buka semua pakaian. Lagi senang abang urut..” “Ya ke?” kata Aina sambil menoleh ke belakang, melihat aku tersengeh saja. “Abang bukakanlah untuk Aina..” dia menyuruh manja.

Tanpa disuruh dua kali aku melondehkan kain sarung dan membuka baju Aina. Aina memang tidak memakai baju dalam jadi terdedahlah tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram oleh aku.

“Nak abang urut dengan lidah ke dengan ini?” tanya aku sambil mengisyaratkan batang aku yang dah keras menunjuk langit. “Suka hati abang lah..” jawab Aina sambil ketawa.

Aku kembali duduk di atas buntut Aina. Batang diletakkan di rekahan punggung Aina sambil dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan belakang. Aina menggeliat kegelian. Aku dapat rasakan celah kangkangnya mulai basah sedikit. Aku kuakkan rambut Aina untuk mencari belakang tengok Aina. Aku cium dan menjilatnya hingga ke telinga.

“Mm..” Aina mendengus apabila cuping telinganya dijilat. Baru dia tau aku pun tahu memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya.

Walau aku tidak sekacak atau sekaya suaminya, tapi bukan itu yang diimpikannya. Cara aku melayan dan memuaskannya dikatil, itu yang lebih penting untuk Aina kini. Dalam dua hari ini dia merasa lebih puas digomoli daripada 10 tahun hidup bersama
suaminya yang kurang memberikan kepuasan seks kepadanya. Dan aku yang 10 tahun lebih tua darinya menjadi pemuas nafsunya sejak setahun ini.

Pinggul Aina mula terangkat-terangkat menerima geselan batang yang keras di celahan punggungnya yang masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh aku berada di celah kangkangnya. Bahagian depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Aku menggerakan tubuh ke bawah sedikit sehingga kepala pelir aku sesekali tersentuh dengan bibir kemaluan Aina.

Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelir aku. Aku tahu isteri orang ini sudah betul-betul berada di bawah taklukkan aku. Aku tersenyum puas kerana berjaya memperolehi perempuan muda, cantik dan kaya ini bukan dengan kekayaan atau ketampanan, tapi dengan batangku yang keras dan besar itu. Aku yakin Aina sanggup mengabdikan diri kepada aku selagi aku masih berupaya memuaskannya. Aku sanggup melakukan segalanya supaya Aina akan tetap membantu aku dari segi kewangan.

Sengaja aku ulit-ulitkan kepala pelir aku di kelopak puki Aina, namun tidak juga dimasukkan. Setiap kali kepala pelir itu tersentuh pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah berkali-berkali membuatnya orgasme.

“Cepatlah, abang!” Aina merayu. “Cepat apa?” “Masukkanlah cepat..” “Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?” “Aina nak batang abang lah..” Aina merenggek seperti anak kecil mahukan susu. “Ya ke? Nak sangat-sangat?” “Mm.. Nak sangat-sangat..” “Nak dekat mana?”

“Aina mahu abang.. fuck me abanggg..”. “Pussy Aina dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa batang abang tu..”

Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut perempuan muda itu membuat
aku makin terlonjak nafsu. Aku tau perempuan semuda dan secantik Aina sekarang sudah ketagih dengan batang aku. Aku mengambil bantal untuk mengalas bahagian bawah perut Aina. Dalam keadaan begitu Aina tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Aku sekali lagi mengacukan hujung pelirku kebelahan yang dipagari bulu-bulu halus di celah kangkang Aina. Tangan aku ke kemaluan Aina dan dengan menggunakan kedua ibu jari aku merenggangkan bibir yang dibasahi lendir itu.

“Sayang, tolong masukkan batang abang..” aku memberi arahan.

Tanpa menoleh tangan Aina dengan cepat saja ke belakang mencari-mencari batang
aku. Apabila ketemu terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan pukinya yang sudah siap direkahkan oleh aku. Hanya selepas aku menekan kepala pelir ke dalam pukinya baru Aina melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan untuk membantalkan kepalanya.

“Sedapnya, abang..” dia merenggek lagi sambil punggungnya bergerak ke kiri dan
ke kanan perlahan.

Surprise!!! Phhaapp..! Aku merejam batang aku ke dalam dengan puki Aina dengan pantas hingga tenggelam sepenuhnya dan perut aku menghempap punggung Aina.

“ADUHhhh.. Oh mak..” isteri muda itu berteriak kuat.

Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan batang yang besar itu ke
dalamnya dengan tiba-tiba mungkin bukan saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.

“Oh.., abang..!” Maria mengerang. “Sayang suka main macam ni?” “Sedap, abang. Kuat lagi banggg, Aina dah nak sampai ni.” dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan dia sudah orgasme. “Ohh.. Aarrgghh..!” Aina meraung, diikuti dengan ledakan umpama bom air diicelah kangkangnya.

Aku menarik dan menekan dengan laju sehingga sekali lagi Aina menggerang-menggerang dibuatnya. Isteri muda itu membalas tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya. Kini giliran aku pula mendengus apabila merasakan liang puki Aina seperti mengurut-mengurut batang aku. Semakin aku melajukan permainan, semakin galak pula aku merasakan batang aku dikemut. Akhirnya aku sendiri juga tidak dapat bertahan lagi untuk kali terakhir aku terjunam ke dalam lubang nikmat itu. Buat sejenak aku menahan nafas dan diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Aina. Aku merangkul kemas pinggang Aina sehingga ke pancutan terakhir.

“Arrgghh..!” dia mendengus.

Kehangatan pancutan itu juga aku rasa dengan sendirinya membuat Aina sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak sehebat kali pertama tadi. Aku membongkok sambil mencium pipi Aina yang dibasahi keringat.

“Sedap kan kalau kita boleh begini selalu?” aku berbisik di telinga Aina. “Kenapa tidak boleh? Abang Usin kan selalu outstation, tentulah takda banyak masa dengan Aina” Aina menjawab. Aku tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati bersama Aina pada hari-hari mendatang.

Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar menjadi malam. Perlahan-Perlahan batang aku yang sudah sederhana keras tercabut dari celah kangkang isteri muda itu dan aku tertiarap di samping Aina keletihan…

 

Aisyah Rakan Sekolahku

 

Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media.

Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr.

Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku.

Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia.

Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku.

Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah.

Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia.  Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia.  “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”.

Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia.

Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak.

 

Penjenayah

Nama aku Liz. Aku seorang janda yang mencari nafkah dengan menjual kuih muih di gerai. Rutin harian aku membuat kuih di waktu malam dan menjual kuih di siang hari. Dipendekkan cerita, pada suatu hari rumah aku dimasuki penjenayah yang berjaya melepaskan diri dari penjara. Pada waktu itu jam 5 pagi. Keadaan masih gelap lagi dan memang kebiasaannya aku menjemur baju awal pagi sebelum bergerak ke gerai menjual kuih muih.

Selepas menjemur baju aku terdengar bunyi orang menggeledah dapur dan selepas diperiksa kelihatan seorang lelaki berjambang sedang mengunyah habis kuih muih aku yang baru je nak jual pagi ini. Aku diterkam olehnya sebelum aku sempat menjerit. Dia mengacukan pisau ke arahku dan meminta aku diam. Tanpa berfikir panjang aku mendiamkan diri sambil melihat susuk tubuh lelaki itu. Orang nya sangat tinggi dan sasa.

Setelah semua kuih muih aku dihabiskan olehnya dia lalu menarik aku ke dalam bilik tidur ku. Kain batik aku dilondehkan dan baju aku direntap dengan kuat. Aku tidak memakai seluar dalam dan baju dalam pada masa itu.

“Tolong encik..Lepaskan saya”, rayu ku padanya.

“Jangan melawan dan ikut arahan aku”, kata penjenayah itu.

Selepas melihat aku berbogel di depan mata nya, lalu dia pun menanggalkan baju penjara nya. Kelihatan batang keris dia berdiri tegak dan aku memang terperanjat melihat saiz batang yang sebegitu panjang dan sangat besar. Aku mula takut dan membayangkan kesakitan yang bakal aku hadapi. Aku cuba meronta bila dia mula memegang bahu ku tapi sekali lagi dia berbisik kuat menyuruh aku diam dan jangan melawan.

Aku mula menutup mata dan membiarkan apa saja penjenayah itu bakal lakukan. Dia mula menjilat dan menggigit manja telinga ku. Arghhhhh.. Tiba-tiba nafsu ku datang. Dengan tangan kanan dia mula meraba segitiga ku. Jari tengah nya mula menggentel biji ku. Arghhh aku mula menggeliat. Dia mula menghisap breast aku dengan perlahan, gigitan manja pada puting aku. Tangan kiri dia mula merayap ke punggung aku.. Dan jari tengah tangan kiri dia mula menjolok lubang belakang aku..

Aku tak tau ape perasaan aku pada masa itu. Yang aku tau makin lama makin banyak air nafsu aku keluar dan tangan dia makin rancak memainkan peranan. Arghhhh aku mula tak tentu hala. Selepas puas menghisap buah dada aku kedua nya, dia mula mencium perut aku, dan kepala dia turun lagi sehingga ke segitiga aku. Aku makin tak tentu hala dan secara automatik aku menolak kepala nya ke segitiga aku.

Dengan perlahan dia mula menjilat biji aku. Aku terangkat dan terangsang! Arghhh

“Sedap bang”, kataku..

Mendengarkan kata-kata aku itu, dia terus bertindak ganas. Jilatan ke biji aku semakin laju dan padu. Arghhhhh arghhhhh arghhhh aku tak tahan lagi. Dia menjilat tanpa henti dan dalam masa yang sama tangan kiri dan kanan dia memegang peha aku. Dengan kaki tak dapat meronta aku dapat rasakan yang aku akan cepat klimaks. Dia begitu hebat sehinggakan semua air nafsu aku kering dihisap nya dan dengan jambang dan bulu misai dia terkena kat biji aku membuatkan aku semakin gila. Tanpa henti dia menjilat dan menggigit manja biji aku. Akhirnya aku tewas. Arghhhhhhhhhhh.. Jeritan kuat di pagi hari. Aku dapat rasakan air mani aku deras terpancut keluar. Dia tersenyum.

Dia bangun dan memanjat aku. Dia cuba memasukkan batangnya yang keras, panjang dan aku hanya mampu menutup mata kesakitan. Setelah sekian lama lubang aku tidak diterokai. Batang nya masuk penuh dan aku dapat rasakan batangnya menyentuh pangkal rahim ku. Dia henjut kuat, kuat dan kuat sangat sehingga kan katil aku bergegar kuat. Aku tak dapat bayangkan perasaan aku ketika itu. Selepas beberapa minit aku mengalah. Aku klimaks sekali lagi selepas dihenjut dengan kuat dan dalam masa yang sama jari nya menggetel biji aku tanpa henti.

Dia bangun dan memusingkan badan aku. Aku mula menggelabah sebab lubang belakang lagi sakit walaupun aku tidak pernah merasa. Dia mengambil air mani ku yg melimpah keluar tadi dan menyapu nya di lubang belakang. Dengan perlahan dia mula memasukkan batang nya.

“Arghhh, sakit nya”, kataku lagi

Dia tidak memperdulikan aku dan menyapu batang nya dengan air mani ku dan memaksa masuk batangnya. Amat sakit! Tetapi selepas dia memasukkan keseluruhan batangnya aku mula bernafsu. Dia mula menghenjut aku dengan kuat sambil menggentel biji aku lagi. Arghhhhhhhhh sedapp.. Itu saja yang aku mampu jeritkan.. Hampir 10 minit dia mendayung lubang belakang aku dan aku tidak mampu bertahan lagi. Arghhhhhhh sekali lagi aku klimaks. Aku sudah terkulai layu dan tidak mampu protes.

Dia memusingkan aku dan memasukkan batangnya ke dalam segitiga aku. Dengan dayungan kuat dan tanpa henti aku nampak nafas dia tercungap-cungap dan dengan sekali henjutan yang sangat kuat dia melepaskan air mani nya ke dalam rahim ku. Dia menjerit halus. Ternyata dia sudah klimaks.

Selepas itu dia meminta aku tidak keluar rumah hari itu dan memberi amaran untuk tidak menghubungi polis. Aku tahu aku di dalam situasi bahaya. Tetapi kepuasan yang aku kecapi tadi membuatkan aku menerima amaran itu dengan hati senang.

Kenikmatan di Malam TBC

Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat dengan tali.

“Jangan menjerit, jangan melawan…” Arah perompak itu, aku menganggukkan kepala sambil badan aku mengeletar ketakutan.

“Awak ikut apa kami cakap, paham?” Sergah perompak itu lagi, aku menganggukkan kepala, setelah itu perompak itu mengalihkan pisau dari leher aku. Aku berdiri seperti jaga tegak dan mengeletar ketakutan.

Perompak itu meramas tetek aku, diusap-usapnya punting tetek aku perlahan sambil lidahnya menjalar menjilat leher aku.  Setelah puas menguli tetek aku tangan perompak itu beralih mengusap-usap lurah kemaluan aku sedangkan aku masih lagi berdiri menahan nafsu agar tidak terperangkap dengan rangsangan yang diberikan itu. Namun aku hanya mampu bertahan dua minit sahaja, nafsu aku meronta dan mengharapkan lebih dari sekadar usapan dan ramasan. Aku nampak suami aku telah terjaga dengan mata yang sayu dia cuba bergerak namun tidak berjaya.

“Abang, tengok saja… abang melawan, menjerit… ini!!!! nampak?” Perompak itu mengugut suami aku sambil menujah  pisau diperut suami aku. Aku lihat baju suami  aku berdarah, walupun tujahan itu tidak kuat sekadar melukakan sedikit, ia sudah cukup sebagai satu amaran untuk suami aku agar tidak melawan dan bertindak untuk menarik perhatian orang ramai.

“Tanggalkan pakaian awak, satu persatu..” Arah perompak itu kepada aku. Aku memandang suami aku dia menganggukkan kepalanya sebagai isyarat agar aku mengikut kehedak perompak itu. Dengan perlahan aku menanggalkan baju kurung yang aku pakai.

“Wowwww… cantik…. memang cantik dua buah gunung yang amat cantik. Patutlah waktu aku pegang tadi ia pejal, memang bertuah abang dapat bini yang gunungnya pegal dan cantik” Puji perompak itu apabila aku melepaskan baju kurung yang aku pakai. Kini aku hanya berkain batik dan bercoli. Perompak itu mendekati aku dan meramas-ramas kedua belah tetek aku. Setelah puas dia berundur dan menatap tubuh aku dengan rakusnya.

“Kain…kain tu bukak…” Arah perompak yang seorang lagi. Aku sekali lagi dalam terpaksa melurutkan kain batik yang aku pakai kebawah. Kini aku hanya memakai seluar dalam dan bra. Mata perompak itu menjilat tubuh badan aku yang separuh bogel.

“Alah… kasi buka semualah…” Arah perompak itu, sekali lagi aku terpaksa akur, aku membuka kancing bra dan melepaskan kelantai, perompak itu bersorak gembira melihat kedua belah tetek aku berbuai apabila bra yang mengampunya terlucut. Aku membongkokkan badan dan melurutkan seluar dalam kini aku telah berbogel sepenuhnya.

“Wowww!!!! cantik…., bini kau…, malam nie, kami pinjam dulu yer…” Ujar salah seorang perompak itu kepada suamiku yang masih terikat dikerusi. Air mata suamiku berlinangan kasihan kepada nasib diriku dan sebab tidak berdaya untuk melawan perompak yang telah menguasai sepenuhnya keadaan.

“Mari sini, kasi bukak aku punya baju dan seluar semua sekali..” Arah perompak itu kepada aku, dengan perlahan aku menghampiri perompak yang berada disisi suami aku. Aku membuka baju-t yang dipakainya kemudian aku membuka ikatan talipinggang, lepas itu aku membuka butang seluar jeans dan perlahan aku melucutkan seluar yang dipakainya.

“Apa tunggu lagi!!! seluar dalam nie takkan nak biarkan, kasi lucut sekali…!!” Bentak perompak itu aku terperanjat dan menggigil ketakutan. Aku menarik seluar dalam yang dipakainya dan bila seluar dalam itu terlucut separuh, aku tersentak sebab konek perompak itu menghala kearah mukaku, setelah seluar dalamnya ditanggalkan aku dapat melihat konek perompak itu tegak keatas.

“Sekarang pegang konek aku nie, lepas tu kau kasi komen…” Arah perompak itu, aku berusaha mencapai konek perompak itu dalam keadaan aku begitu takut. Genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam konek perompak itu sepenuhnya, besar lebih besar dari konek suami aku.

“Abang… apa komen abang?” Tiba-tiba perompak yang seorang itu bertanyakan kepada suami aku.

“Besar…panjang…tegang” Jawab suamiku ringkas, memang jawapan suamiku itu ikhlas aku sendiri akui kebenarannya kerana aku yang mengenggam konek perompak itu.

“Abang punya?” Soal perompak itu lagi. Suami aku mengelengkan kepala. Perompak itu ketawa girang.

“Kasi hisap konek aku” Arah perompak itu dan aku lemah melutut dan memegang konek perompak itu sambil membuka mulut lalu menghisap dan mengulum konek perompak itu, manakala perompak yang seorang lagi meramas tetek aku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya mengusap biji kelentit aku. Air mazi aku telah meleleh keluar dan ini membuatkan jari-jari perompak itu dapat melicinkan alur faraj aku dan memasukkan jarinya lalu melakukan sorong tarik. Aku tidak dapat menahan keghairahan lebih banyak air mazi aku meleleh keluar.

“Dah.. bangun…” Arah perompak itu, aku menghentikan hisapan dan bangun berdiri.

“Sekarang hisap konek kawan aku tu sambil cik adik berdiri” Arah perompak itu aku mengikut arahannya. Aku yang membelakangkan suami aku dan perompak yang berikan arahan terus menghampiri kawan perompak itu dan membongkokkan badan terus mengulum dan menghisap konek kawannya itu.

“Wowww… cantik pantat bini kau nie… memang cantik…dah banyak air dah tu..” Puji perompak itu dan tiba-tiba aku rasakan ada sesuatu sedang menjalar dan menekan-nekan dialur farajku, tidak lama konek perompak itu membelah farajku dan mula tenggelam sedikit demi sedikit hingga tenggelam sepenuhnya. Aku rasa lubang farajku begitu sendat dengan kemasukan konek perompak itu. Walaupun aku mahu mengerang kenikmatan tapi tidak mampu aku lakukan kerana mulut aku dipenuhi oleh konek kawan perompak yang sedang menikmati hisapan dari mulut aku.

“Wowww… memang sedap. Ketat, dan pandai mengemut, oooohhhhhh yesss.. lagi kemut… kemut kuat lagi.. yaaaa….” Puji perompak itu yang melakuan sorong tarik kedalam farajku, ada masanya dia berhenti seketika dan waktu ia berhenti itu, lubang farajku mengemut-ngemut batang koneknya mahu ia meneruskan tusukan.

“Lagi dalam lagi sempittttt woooo….sedap… ini gaya pantat bini kau nie jenis ‘lubang tanduk’” Puji perompak itu lagi. Aku tidak tertahan lagi kerana setiap kali tujahan koneknya menyentuh dasar farajku dan sekali gus merangsangkan lubuk-lubuk nikmat yang ada didalam farajku yang selama ini tidak pernah diterokai oleh konek suamiku.

Hampir lima belas minit aku tidak lagi mengulum konek kawan perompak itu, aku kini terbaring diatas katil. Perompak itu mengarahkan kedua belah kaki aku dibuka seluas-luasnya, aku akur setelahh kedua belah kaki aku dibuka terus dengan laju memasukkan koneknya kedalam farajku.

“Arrrrrr…ooohhhhhh…. seeeedaapppp” Aku mengerang kenikmatan, erangan aku membuatkan nafsu perompak itu semakin membuak-buak.

“aaaaaahhhhhhhuuuuhhhhhhhhhhhyyyyyyyeeeeaaa……..ssssssssss” Terangkat punggung aku menerima tusukan dan terus mencapai klimaks kali yang ketiga. Sebenarnya sewaktu aku mengulum konek kawannya itu aku telah dua kali klimaks kerana tidak tahan dengan kenikmatan tujahan dari konek yang besar dan panjang didalam farajku.

“Oooooooouuuuuuhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaahhhh” Perompak itu mengerang dan menujah dengan ganas dan terus membiarkan koneknya didalam farajku seiring dengan klimaks aku, akhirnya perompak itu turut mencapai klimaksnya, dapat aku rasakan semburan hangat air mani perompak itu menyembur dinding rahimku. Setelah perompak itu puas, dia mencabutkan koneknya. Kawannya menelangkupkan badan aku dan kini sekali lagi aku diratah dari belakang pula.

“Ohhhh….sssseedappp” Rintih aku bila konek kawannya itu memasuki farajku yang telah berair, mudah sahaja koneknya melunsur masuk, tapi cara doggy ini memang memberikan kenikmatan kepada aku, walaupun suami aku selalu lakukan cara doggy tapi disebabkan konek perompak ini lebih panjang dan besar ia memberikan kenikmatan yang berbeza. Setelah kawan perompak itu memancutkan air maninya didalam faraj aku, aku menjadi begitu letih dan terlentang kepenatan.

Kedua-dua perompak itu masih lagi berbogel. Aku tidak tahu apa yang ingin dilakukannya lagi, kerana aku kini pasrah menyerahkan tubuh aku untuk dilakukan apa sahaja. Salah seorang perompak itu mengambil gambar video aku yang terlentang keletihan tanpa seurat benang dari muka perlahan-lahan kamera dihalakan keseluruh tubuh aku, kemudian terus memfokos kearah lubang faraj aku, dan membuat close-up kearah farajku yang menampakkan lubang yang terlopong luas akibat dari acuan konek mereka sebentar tadi.

“Buat apa ambil gambar bini aku telanjang?” Soal suamiku marah, sudahlah tubuh aku lunyai disetubuhi kini gambar aku berbogel pula diambilnya, memanglah suamiku marah, ini kira sudah melampau.

“Kalau kau, atau bini kau buat report, video nie akan beredar di yotube. Alah… kira sebagai geran jaminan, kau atau bini kau akan tutup mulut, paham?” Balas perompak itu. Tiba-tiba kawan perompak itu datang dan menindih badan aku, sekali lagi aku disetubuhi, tapi kali ini setiap inci badan aku dirakamkan. Setiap keluar masuk konek kedalam faraj aku dirakam, setiap jeritan kenikmatan yang terpacul dari mulut aku dirakam begitu juga apabila aku klimaks kamera difokuskan kearah muka aku, kerutan wajah aku menerima kenikmatan dirakam. Tubuh aku kini berada didalam kamera handphone perompak itu. Setelah klimas aku sekali lagi terlantar tidak bermaya.

“Bangun, dan buka ikatan suami kau tu…, tapi jangan melawan..” Gertak perompak itu. Aku bangun lesu menghampiri suami aku yang terikat dikerusi. Aku membukakan ikatannya.

“Sekarang kau bogelkan suamiku, kemudian hisap konek dia” Arah perompak itu lagi, aku mengikut perintahnya dan suami aku pula tidak berani hendak melawan kerana nyawa lebih bermakna dan tidak dapat dicari dimana-mana. Aku melucutkan pakaian suami aku dan menghisap koneknya. Perbuatan aku dirakamkan oleh perompak itu.

“hahahahaha…. konek pendek dan kecik.. hahahaha” Perompak itu mempersendakan suami aku, tapi aku tidak peduli aku terus menghisap dan kemudian aku terdengar arahan dari perompak itu menyuruh suami aku menyetubuhi aku. Tanpa bantahan suami aku terus menyetubuhi aku, perompak itu masih merakamkan perbuatan kami.

“Hahahhaa… macam ayam mainnnn!!!…” Perli perompak itu apabila suami aku memuntahkan air maninya tak sampai lima minit mendayung.

“Cik adik manis, memang laki kau macam ini ker?” Soal perompak itu kepada aku. Mahu tak mahu aku terpaksa juju dan mengakui hakikat kebenarannya bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama. Aku menganggukkan kepala membenarkan bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama didalam melakukan adegan seks.

Jujur aku katakan setiap kali suami aku memuntahkan air maninya tak sampai 10 minit aku masih belum klimaks lagi, koneknya akan lembik dan dia akan terus lena, aku akan masuk kedalam bilik air dan melancap dengan jari hingga aku mencapai klimaks.

“bang… kami akan datang lagi nanti, tolong bini abang nie… kesian ke dia…, paham tak?” Soal perompak itu yang telah berpakaian semula. Suami aku menganggukkan kepala. Didalam hati aku rasa kegirangan kerana kegersangan aku selama ini akan terisi dengan kehadiran dua orang lelaki yang menceroboh rumah aku dimalam Tahun Baru Cina. Terus terang aku katakan, siapa yang tak mengidam konek panjang dan besar orang tu pembohong.

 

Murni dan Kawan-Kawan

 

Semasa aku duduk dekat Penang dulu. Aku selalu malam-malam duduk lepak dekat luar. Kadang-kadang dekat Padang Kota, kadang-kadang dekat tepi pantai. Tapi pada satu malam aku ingat lagi malam Merdeka 31hb Ogos tahun dia aku dah lupa. Aku dengan member aku pergi lepak dekat Pantai Kilat. On the way tu kami belilah ayam goreng Kentucky buat alas perut. Sampai kat sana mak oiiiii banyaknya kereta dok parking. Biasalah tu tengah projek.

Sampai satu spot kami pun park lah kereta. Pada malam tu kami tak bawa awek (atau pun dekat Penang kita orang dulu panggil “Aci”). So plan kita orang cuma nak lepak sampai pagi. Bagus punya dok sembang tiba-tiba kami terdengar suara budak perempuan. Makin lama makin dekat. Pada masa tu kita orang tengah lepak atas gigi pantai. Bila kami usar-usar, sahlah tu tengah dalam perjalanan kearah kami tiga orang Aci.

Tapi masa tu agar samar-samar pasai tau-tau sajalah tepi laut, mana ada lampu! dah la tu tengah malam pulak . “Alamak ada Acilah” kata salah seorang dari member aku. “OOooooo yalah bro”jawap yang sorang lagi. Sampai saje dekat kita orang aku pun teguk. “Hai..” . Mereka pun berhenti dan terdengar salah seorang dari mereka menbalas “Hai..” Aduh ada respon la…ini sudah bagus. “Bertiga aje ke” tanya member aku. Mereka hanya menganggukkan kepala. ” Ye ke..Kalau macam tu marilah join kita orang..Boleh temankan kami makan ayam” tanya ku. “Kami pun ada bawa makanan juga nanti kami pergi ambil” jawap mereka. Bila mereka sudah jauh aku pun berkata pada member2 aku. “Ha, O.K Aci yang paling kecik tu aku yang punya..yang lain kalau hangpa nak tak apa”. Member aku bersetuju. Kemudian Aci bertiga tadi pun datang balik dan membawa kuih dan air kotak.

“Amboi macam nak ada kenduri..” kata ku cuba berjenaka. Kami pun makan makanan yang terhidang sambil bersembang-sembang. Dari situ dapat tahu nama mereka adalah Ida, Murni dan Ani. Tapi yang aku nak sangat tu adalah Murni. Body dia peehhhhh montok gila punya..pendek dan padat..sekali tengok punggung,,tongek macam macam makan tak habis. Tapi yang aku tahu Ida ni cuba nak rapat dengan aku..Aku buat tak paham pasal otak aku dah set kat Murni.

Dalam tengah bersembang tu..Aku punya tangan naik gatal..”Murni you ni cantiklah..geram abang tengok.. kalau abang buat macam ni Murni marah tak..”kata ku sambil mencium telinganya. ” Tak…”jawabnya dengan suara yang dah terketar dan tersekat. “Kalau macam ni.” kata ku sambil meraba belakang badannya. “Pun tak..” katanya sambil tersenyum. “OOoooo jadi Murni sukalah ya” tanya ku lagi. Murni cuma ketawa kecil. “Ala asyik abang saja yang pegang Murni…tak bestlah macam ni.” kata ku cuba mendapatkan reaksi darinya. “Abang nak Murni pegang dekat mana” tanyanya…Pada masa tu aku dah syok habis “Ada can” kata hati ku. “Peganglah dekat hidung abang ” kata ku dengan serius.

Murni semacam terkejut “Heh betul ke ni..Abang nak Murni pegang hidung abang aje “. Hah soalan dan reaksi yang aku tunggu-tunggukan. “Habis takkan abang nak s! uruh Murni pegang dekat sini kot ” kata ku sambil mengeluarkan batang pelirku dari seluar. “Heh..Benci betullah dengan abang” katanya dengan mata tertumpu pada pelir aku. “Ye ke benci…benci tapi rindu kot.” usik ku. Ida dan Ani yang masih bersembang kosong dengan member2 aku pun terkejut. “Eh tak senonoh betulah member you tu…nampak tadi macam dialah yang paling baik..Tapi tengok2 terbalik pulak.” Kata Ida sambil mata terpaku pada kepala kotek aku. “Buaya sedang tidur tu…”kata member aku sambil ketawa berdekah-dekah. ” Ah dia orang ni kacau ajelah Murni..jom kita pergi tempat lain.” kata ku sambil menarik tangannya. Sampai satu spot yang baik aku pun menarik tangan Murni duduk.

Kemudian aku letakkan tangannya di atas kepala batang ku yang pada masa tu dah berdenyut-denyut. “Malulah…”kata Murni. “Malu apa bukan ada orang sini” kata ku. “Urutlah kotek abang sayang ” sambil aku memegang tetek Murni yang kecil macam nak tumbuh dengan tidak tu.

“Berapa umur Murni” tanya ku . “Lima belas..”balasnya. “Wow ini mesti barang best ni” kata hatiku. “Murni biasa ke buat benda tu” tanya ku lagi. “Biasa..” jawabnya ringkas. “Dengan siapa” aku tanya. “Dengan abang Murni” kata Murni. Terkejut aku pada masa tu. “Ha! dengan abang Murni….Tak takut mak, bapak tahu ke.”tanya ku. “Ala nak takut apa kakak kita pun join sekali..Selalu kita main bertiga.” jawabnya . Aduh cemburu gila aku pada masa tu dengan abang Murni. “Kakak Murni siap! a.” tanya ku lagi. “Tu Kak Ida yang datang dengan Murni sekali tu” jawapnya selamba.

Sekali lagi aku terkejut. Air mani aku masa tu rasa macam dah duduk kat kepala dah. Aku raba Murni dari hujung rambut sampai hujung kaki. Pada masa tu Murni dah buka habis baju dia. Aduh body dia masa tak dapat aku bayangkan. Dengan putih gebu, tetek dia kalau dalam siri masakan boleh diketegorikan sebagai “secukup rasa”. Tundum dia tembam habis…membukit..Kalau dicekup dengan tangan aku ni…,penuh rasanya. Pantat dia dah berair. Aku pun apa lagi..jilat habislah. Aku ingat punyalah lama aku jilat sampai lenguh lidah dan dagu aku.

Murni punya mengerang huuiiiiii, sapa yang dengar mesti keras batang punya. Pantat dia gila-gila punya kecil.. tak ada bulu pulak tu…Bila aku masukkan jari kelingking aku dalam lubang pantat dia…Dia punya kumut aduh mahu putus rasa jari aku tu. Aku pun dah tak tahan. Aku buka seluar aku kemudian aku melutut dekat peha Murni. Aku pegang kedua2 lutut dia dan aku kangkangkan seluas-luasnya. Hui dalam hati aku berkata “Hari ni aku dapat bonus besar”. Baru saja aku nak tekan batang aku dalam pantat Murni..ada orang datang..”Alamak..tak cover” kata hati ku. Tapi bila aku hayati betul-betul rupa-rupanya Ida yang datang.

Aku pun apa lagi …ada orang tengok lagi best.. Kakak Murni pulak tu..Manalah tahu kalau-kalau dapat memantat Ida pulak lepas ni. Aku tekan batang konek aku pelan-pelan masuk dalam lubang pantat Murni..Meraung dia..”Aduuuiiiiiiiiiii Bang Sakitttttttttttt… Pelan Sikit Bang Pelannnnnnnnn……..” Ini baru masuk kepala konek saje. Sesekali aku tengok muka Ida yang duduk melutut disebelah aku. “Ketat betul pantat dia” kata ku pada Ida. Ida cuma tersenyum sambil mata dia tak lekang dari melihat konek aku. Lepas tu a! ku tekan lagi konek aku dalam pantat Murni. Dia punya meraung “Aduuuiiiiii Bang Sakittttttt…Sakiiitttttttt Bangggggggg. Lagi aku dengar bunyi dia macam tu lagi aku tekan.

Tak dapat aku nak bayangkan pantat Murni punya ketat. Kepala konek aku macam ada benda dok gigit. Pantat Murni dah masuk kedalam akibat dari tekanan konek aku. Baru masuk suku batang aku. Aku tarik keluar sampai ke kepala konek….Berkilat batang aku di bawah sinar bulan. Aku tekan lagi konek aku masuk balik. Meraung lagi Murni. “Aduiiiiiiii Banggg…Aahhhhhhhhhh OOohhhhhhhhhh Aaaahhhhhhhhhh. Kali ni aku rasa lincin sikit pantat Murni so aku tekan pelan-pelan sampai habis….Sampai ke telur aku. Aku rasa macam tiga jam aku nak masukkan konek aku sampai habis dalam pantat Murni. Berpeluh badan aku macam orang mandi laut.

Sampai saja Ke pangkal batang aku, Aku biarkan kemudian aku mula sorong-tarik secara pelahan dan romantik. Masa tu aku tengok dada Murni membusung ke atas sambil dia meraung macam budak kecil tak henti-henti.

Aku ramas tetek Murni…aku picit puting susu dia…Sampai keluar angin dari mulut dia “AAAaaaahhhhhhhhhh..” Aku memaling muka ku ke arah Ida sambil berkata. “Wow Ida, Pantat adik you ni sedaplah….I rasa macam tak nak keluar dari pantat dia sampai bila-bila..Kalau pantat adik sedap macam ni tentu kakak dia pun best jugak atau mungkin lagi best.”kata ku cuba mengumpan Ida. “Barang I tentulah lagi sedap….sebab I pandai kumut…”kata Ida. “Aduh bestnya….Ida lepas ni Ida boleh tolong kumut batang I.” kata ku sambil badan ku masih lagi mengayak pantat Murni.

“Amboi..satu-satulah dulu, belum habis tu dah nak yang ni pulak.” kata Ida sambil menunding kearah Murni. Aku ketaw! a sebentar dan kemudian meneruskan ayakan ku. Pantat Murni terasa begitu panas sekali. Dia masih meraung dan sesekali kepalanya dipusingkan ke kiri dan ke kanan. Aduh macam pantat anak dara rasanya. Aku hairan juga pada masa itu..macam mana kotek ku ini boleh masuk dalam pantat budak ni. Tapi layan sajalah…barang orang dah bagi…takkan nak banyak cerita pulak. Lepas beberapa ketika Murni pun terkejang-kejang macam kena sawan.

Pantatnya mengumut-kumut batang ku dengan cepat. Rupa-rupanya dia dah keluar air……”AAAaaaaahhhhhhhhh Bangggg Sedappppppppppp OOohhhhhhhhh Bangggggggg Sedapppppnnyyaaaaaaaaa…Awwwwwwwwww….” Sambil membusungkan dadanya buat kali yang terakhir dia pun terkapai lesu ditasik madu. Aku memandang pada Ida. “So nampaknya gilir I rasa barang Ida pulak” kata ku sambil tersenyum. Ida membuka baju dan seluarnya dan berbaring di atas pasir…. “Oh tidak…I nak tukar posisi pulak…I nak you tungging macam anjing.” kata ku dengan penuh berahi. Ida tersenyum dan memusingkan badannya..

Dia merendahkan dadanya dan meninggikan punggungnya..dan pantatnya dihalakan kepada ku. Sambil memegang pinggangnya aku main-mainkan kepala konek ku di pantatnya. Aku rasa pantatnya sudah basah..Pasti kerana melihat aksi aku dengan adiknya tadi. “I dengar you pernah main dengan abang you betul ke..”kata ku sambil memasukkan konek ku kedalam pantat Ida yang sudah terbuka luas menantikan batang hikmat aku. Ida cuma diam dan memandang pada Murni yang pada masa ini menjadi penonton pulak bagi babak yang kedua. “Ala nak segan apa..I ni pun pasal tak ada adik perempuan..Kalau ada dah lama I tutuh pantat! dia..I nak Ida berlakon jadi adik I hari ni…..Boleh ” kata ku.

“Bolehhhhh abang ku sayang….Adik rindukan batang abang yang besar tu…. Malam ni tinggal kita berdua saja…jadi abang bolehlah main dengan adik sampai puas.”jawap Ida dengan respond yang di luar dugaan aku. Aku pun bila mendengar Ida memanggil aku abang, terus merasa satu kenikmatan yang luar biasa..Dan aku merasakan bagai aku sedang menutuh pantat adik ku yang sebenar.. Aku terus menghentak batang ku ke pantat Ida dengan sekuat hati…kegeraman..kenikmatan..kehangatan..aku sampai ke puncak.

Tak pernah aku rasa begini….”Ooooohhhh pantat adik sedapppppppp….. Ooooohhhhh Aahhhhhhh………………. Kumut kuat lagi Adikkk Sayangggggggggg… OOooohhhhhhhh.” kata ku. Setiap hentakkan batang ku ke pantat Ida disambut dengan deruan angin yang keluar dari mulutnya..Ida bagai menahan kesakitan yang amat sangat…. EEeeeeeehhhhhh……. OOOOooooohhhhhhhhh… Uuuuuuuuuhhhhhhhh…Tangan ku menarik pinggang Ida kebelakang sambil batang ku ditujahkan ke depan. Aku tak ingat dunia lagi… Cuma yang ada adalah kenikmatan yang semakin memuncak…Aku tak kira siapa..

Yang aku tahu aku mesti menutuh pantat Ida sampai habis-habisan. Agak lama juga kami berada dalam keadaan demikian sehinggalah aku merasa air ku hendak terpancut… Aku menarik kepala Murni kearah konek ku dan aku m! emancutkan air mani ku ke mukanya sambil aku terkejang-kejang buat seketika disitu….

OOOooooooooooooooohhhhhhhhhhhhhhhhh………. Pantat Adik sedappppppppp..Best Ooooo Barang Baikkkkkkk….. ooooooooo….. Itu lah bunyi yang keluar dari mulut ku. Selepas berehat seketika, kami mengenakan pakaian kami semula dan menuju balik ketempat member2 aku. Dan di sana aku dapat tahu yang salah seorang dari member aku sedang mendapat habuannya dengan Ani… iaitu member Murni dan Ida. “Hemmmmmm malam masih muda, sebelum pagi aku nak rasa pantat Ani pulak” kata hatiku sambil aku baring manyambung makan ayam yang kami beli tadi.

 

Melayan Janda

Hi.. Aku nak ceritakan kisah benar yang baru saja aku lalui tempoh hari.. kira-kira minggu lepas, 19 Mac 2012.

Waktu tu aku kat Taman Melati, main bola friendly match. Masa tu agak hujan sikit.. dan padang becak dan kotor. Dan kebetulan masa kat situ.. ada laaa dua tiga orang awek lepak kat bangku bawah seating berbumbung… aku tengah pakai kasut masa tu… Aku pun saja la ayat… (pada mulanya takde niat nak pasang perangkap… )

“Nak tengok abang main bola ker?”

Awek tu menjawab…

“Takde laa saja turuun boring duduk kat rumah!”

Hmm tak kisah laaa.. awek tu tak la cun sangat.. ok biasa jer.. tapi seksi la jugak.. tu yang meruntun jiwa tuh… So macam biasa aku pun main la bola.. sesekali tu tayang gak skill kat depan awek tuh.. ceh wah… nak berlagak la pulak… Pedulik ahapa aku kaann…

Nak dipendekkan cerita.. habislah pulak game tu… Geng aku menang besar… aku la heronya.. striker beeebbbb… 4 gol berbalas 0 aku score 3 bangga giler aku, depan awek pulak tu. Aku pun dengan kotoor-kotor di baju dan badan pun pergi la kat wek tu… dengan sengih yang menyeringai aku pun menyapa kat awek tu…

“Tinggal kat mana?” Dia pun menjawab…

“Kat belakang ni haa… rumah bujang jer..”

Dalam hati aku.. hmm rumah bujang… anak dara ler ni… baiikkk punyer… bagus gak buat sup…. sedap menjilat hehehe.. kegatalan aku mula naik… stim pulak tengok dia dalam keadaan seksi meksi… Dia tanya aku..

“Basah kotor ni.. tak nak cuci ker?”

” Nak cuci kat mana? Ada tempat cuci ke?”

“Sini takde.. tapi kalau nak cuci kat rumah saya pun boleh

Terkedu aku dengar… terdiam kejap.. fikir kejap.. tapi takpe laa.. nak cuci jer bukannya buat apa2 pun… hehehe.. niat nak pasang perangkap tu takde lagi… tapi kalau dah rezeki takkan nak tolak… rugi laaaa…. Aku pun ikutlah dia balik rumah…. Masuk je dalam rumah.. fulamak.. rumah dia bersih.. cantik.. segan aku nak masuk dengan kotor2 begini. Rumah dia rumah apartment… 3 bilik 2 bilik air…

“Masuk je la bang… takpe… bukannya ada orang…”

Waktu tu dah senja dah.. gelap.. segan gak aku takde orang tapi takpe laa takkan nak balik kotor camni kan? Dia pun suakan tuala kat aku… ceh.. tuala dia tak la besar sangat.. muat-muat jer.. nak kasi aku nampak seksi jugak ker… tak kisah.. aku belasah jer… masuk bilik… terlupa nak tutup pintu…

Aku pun tanggal semua pakaian… bogel kejap sebelum capai tuala nak tutup bahagian yang perlu… Aku terperasan bayangan orang tengah perhatikan aku… aku nampak gak kat cermin… aku rasa si Ema ni intai aku… tapi aku rasa perasaan aku jer masa tu… Keluar saja dari bilik aku tengok dia sengih menyeringai macam clown… apehal lak? takpe laa.. aku terus masuk bilik air mandi lama-lama adalaaaa agak-agak setengah jam…

Keluar dari bilik air.. aku terus menghala ke bilik tadi… Sebelum masuk tengok dia kat depan ruang tamu… pakai tuala.. berkemban… Mak oi.. seksi habis.. lagi seksi.. siot betul… Tergoda aku dibuatnya… Aku rasa memang macam nak serbu dia.. nak romen dia.. tapi hati aku kata sabar… dahlaa orang bagi tunmpang bersihkan diri, pastu nak buat hal pulak…

“Aik.. seksinya… baru nak mandi ker.. ”

“Taak.. baru je sudah…”

Aku mula naik gatal..

“Kenapa tak salin baju.. kang abang londehkan tuala Ema kang”

“Elee.. kalau abang londeh towel Ema, towel abang tu tak londehkan ker?”

Aku dah mula stim dengar dia respon baik…

“Meh sini abang nak londehkan..”

“Kalau nak.. marila sini cuba”
Aku pun terus pergi kat dia.. tarik towel dia… Dia pulak tarik towel aku…

“Kenapa abang lambat sangat respon?”

“Ema tak tahan sangat ker?”

“Hmmm…”

Aku pun terus kucup bibir dia, dan dia terus balas… Kami sama-sama hanyut. Body dia fulamak toksah cakap… potongan model beb… Terliur tengok… Aku teruskan ciuman mesra dan romantik aku tu. Dia peluk aku… kami geselkan kemaluan kami… dia dah stim..

“Ahh.. bang… ”

Aku teruskan ciuman aku ke seluruh badan dia. Sampai ke puki dia aku jilat sikit-sikit.. bulu dia sikti jer.. tu yang sedap menjilat tu.

“Abaaaanngg… aaahhh” Dia dah mula mengerang…

Agak lama jugak aku menjilat.. sampaikan dia dah tak tahan dan terus nak kulum batang aku. Kami pun buat la posisi 69. Sedap jugak dia kulum batang aku.

“Aaahh… isap kuat sikit…”

“Baanngg.. mainkan lidah tu kuat sikti bang.. Ema tak tahan ni”

“Ema nak fuck tak”

“Lagi cepat lagi bagus bang”

Aku pun tukar posisi… kangkangkan kaki dia.. suakan batang aku… tak kecik tak besar.. normal asian size.. 6″ kekadang 6-1/2 “.

“Baannggg” TUP… aku jolok masuk… senangnyaa….

“Aik biasa buat ker?”

Dia senyum simpul..

“Saya ni janda bang..”

Aku senyum… Peduli apa aku.. barang pun masik okay… senang masuk memang la.. ketat tu ada la sikit.. sedap tu tak terkira laa…

“Abang… jangan pancut dalam yee..”

“Takpe.. jangan risau ..dengan syarat..”

“Apa dia?”

“Abang nak pancutkan dalam mulut Ema.. Ema kena telan semua”

“Orait. takde haall”

Akupun apalagi.. terus la mendayuung….

“Aaahhh…!” Ema mengerang tak tentu hala… menjerit kuat… sampai aku pun risau dia sakit.. tapi dia ni cekap. Pegang peluk pinggang aku kuat-kuat! Tak boleh la nak lari… terpaksa la aku terus menjolok dalam-dalam. Dan aku bagaikan terasa sehingga terkena dinding faraj dia.. Sedap tak teer kira la masa tu…

Lama jugak kitorang main.. tukar posisi… main agak dalam masa 20 minit.. Masa tu masing2 dah nak kejang.. dah rasa nak klimaks.. Ema dah sound aku..

“Baanngg.. aahh… tak tahan.. laju lagi bang..”

Aku pun standby nak pancut..

“Abang nak keluar ni.. Ema standby ye” terketar-ketar suara aku cakap kat dia Ema terus nganga mulut dia luas-luas… Aku pulak dah nak terpancut sangat-sangat.

Aku terus tarik batang aku… masuk kat mulut dia.. goncang dengan tangan… Ema pegang pulak dengan tangan dia.. aku dan tak tahan sangat… cuuutt.. crruuttt… cruuttt…

“Aaahhhhhhh.. Aaarrgghhh!!!” Dengan segera dan sepenuh kederat aku memancutkan semua air mani aku ke dalam mulut dia… Bagaikan gunung berapi..

Aku pun terkulai layu… mulut dia masih lagi mengulum batang aku… menghisap dan menjilat.. aku kira dia ni tak puas lagi…

“Tak puas lagi ke Ema…?”

“Ema puas main.. tapi tak puas minum air mani abang…”

“Hm… sikit sangat ker..”

“Tak laaa banyak.. tapi sedap pulak rasa.. ”

“Kita rileks kejap… nanti kita main lagi nak tak?”

“Eeee Mestilaaaa naakk.. bestnyaa abang ni.. Aabng tidur sini malam ni okay”

“Orait jer.. takde hal… tapi apa kata kengkawan Ema nanti”

“Alaa diorang tu takde hal laa.. kekadang diorang tu bawak jantan balik gak.. kejap orang tu kejap orang ni…”

“Hmm… Ema?”

“Alaa abang ni…”

Aku tak kisah la dia bawak jantan lain.. peduli apa.. dia pun dah syok kat aku.. janda pun janda laaa. dapat gak aku main free.. Kebetulan pulak janda kaya… hmm sedap aku dapat makan…

Dia ni kuat gak sponsor aku… Kaya katakaaaan… Dia yang nak sponsor.. aku tak mintak pun… bagus gak.. kirra sugar mummy ler ni.. heheh

“Kalau macam tu.. malam ni sampai ke esok pagi… Abang nak main ngan Ema.. non-stop… okay tak?”

“Hmm.. takan nak tolak pulak… sorry la nak cakap taknak.. hehehe” Kitorang gelak jer lepas tu.. Ema ni kuat sex rupanya..

“Ema… kalau setipa malam buaat nak tak?”

“Lagi Ema suka.. kalau boleh sepanjang masa atas katil dengan abang…”

Aku pun dengna bangganya mencium dia.. dan teruskan game round yang kedua… Dalam amsa yang sama… aku beranikan diri tanya dia…

“Ema…”

“Kenapa?”

“Hmm… takpela..”

“Alaaa bang ni cakap laa..”

“Nanti Ema tak suka… Ema marah..”

“Alaa.. janji Ema tak marah… bang cakap laaa”

“Kalau kawan Ema balik nanti… ajak diorang main sekali boleh tak?”

Ema senyap kejap.. tunduk…

“Sorry la Ema.. okay tak payah la ajak diorang kita main dua saja okay..”

“Ema tak marah laa abang… terpikir jer.. larat ker abang nak layan 3 orang sekali..”

Aku senyum..

” Alaa cuba la dulu.. kalau tak larat… kita dua dah laa..”

Dia senyum dan membalas…

“Kalau diorang tak bawak jantan lain boleh la kut.. tak tau la diorang camna..”

“Ajak la jantan2 tu main sekali… kita party sex..”

Ema terus dakap aku.. dan cium aku dan terus kulum batang aku…

“Abaanngg… pancut dalam mulut ye bang…”

“Arrgghh… dah tentu…”

Kitorang teruskan permainan yang amat dahsyat… sampai yang paling dahsyat.. aku main bontot dia.. ketat beb… Dan paling best.. main dengan 3 orang sekaligus… dengan dua rang kawan dia lagi.. Cun tu cun la sikit.. dan seksi tu memang laa… Aku cukup bertuah kenal dengan janda sorang ni…

Hujung minggu ni aku akan ke rumah dia lagi.. dia ajak aku stay ngan dia… untuk dua malam sebab dia tak ke mana. Dan aku pun tak kemana… jadinya.. Kitorang akan buat seks selam dua hari tanpa henti lagi ler… Penat jugak melayan janda sorang ni.. kuat seks sangat. Lain kali kalau ada masa mengizinkan, aku akan cerita aku main ngan dia… dengan dua orang kawan dia…

Sempadan

Ceritanya begini, setelah saya telah tamat penugasan saya di seberang laut iaitu di Kemboja jadi saya telah diberi cuti selama 2 minggu, aku pun berangkat pulang ke kampung aku di utara tanahair iaitu Perlis. Setelah aku sampai di Kg aku, aku pun pergi berjalan-jalan kerumah kawan-kawan yang lama aku tak berjumpa dengan mereka. Setelah aku pergi ke rumah salah seorang kawan aku, dia telah mengajak aku untuk pergi ke sempadan iaitu ke Padang Besar. Aku terus saja setuju dengan ajaknya itu.

Setelah hari dan masa tetapkan telah sampai aku dan kawan-kawan aku pun berangkat ke Padang Besar. Sampainya aku disana kami pun masuk ke salah sebuah hotel untuk kami tempah tempat tidur sebab kami akan bermalam disana. Setelah kami semua tempah bilik hotel, kami pun pergi ke sebuah Bar. Kami masuk ke dalam Bar tersebut tujuan untuk menempah perempuan untuk menemani kami tidur pada malam nanti.

Aku lihat dalam Bar itu sungguh manarik sekali dan tuan bar itu pun datang berjumpa kami dan bertanya samada kami nak tempah perempuan ataupun tidak, kawan aku terus menyampuk dan memberitahu tuan bar itu yang tujuan kami untuk menempah perempuan. Maka tuan bar itu pun memanggil perempuan-perempuan dalam Bar itu. Mereka pun beratur di atas pentas yang telah disediakan untuk kami memilih mana-mana perempuan yang kami berminat. Aku masa itu malu-malu sikit sebab tak pernah menghadapi setuasi begitu.

Kawan-kawan aku pun menegur aku, kenapa tak pilih lagi? Pilihlah cepat! Aku pun terus saja memilih dan tak kiralah asalkan dia perempuan dan dapat menyedapkan naluri ku. Setelah aku dan kawan-kawan memilih perempuan Yang kemi berkenan. Kami pun memberikan nombor bilik kami dan beritahu hotel mana kami menginap. Setelah kami selesai memilih perempuan untuk menemani tidur kami nanti,. Kami pun pergi minum. Kawan-kawan aku telah meminta air minuman keras. Kami pun minum dan berkaroke dalam kedai minum tu melayan kepala kami yang sedang tak berapa betul oleh kerana mabuk dengan minuman keras. Selesai kami minum kami pun balik ke bilik masing-masing.

Bila aku buka saja pintu bilik aku tu, aku dapat perempuan yang aku tempah tadi telah menunggu aku kat dalam bilik aku tu, aku lihat dia terbaring terlentang sedang menuntut TV. Aku pun menyapa dia dan memberi ucapan selamat berjumpa dan aku berbual seketika dengan perempuan tersebut kepala aku masa itu sudah tak betul sebab mabuk. Dalam masa aku sedar tak sedar oleh kerana kemabukan aku tu.

Aku mengajak perempuan itu mengadakan hubungan sex. Perempuan tu tanpa banyak soal dia membuka baju dan seluar yang dipakainya sebab kerja dia hanya memuaskan nafsu sex lelaki dan kehendak batin setiap lelaki. Setelah semua pakaiannya ditanggalkan. Aku pun mengambil kesempatan itu untuk menanggalkan pakaian aku juga. Kami masa itu hanya tinggal pakaian dalam saja yang belum kami tanggalkan.

Kami pun berbaring atas katil. Aku baring disisi sebelah kirinya. Dalam masa aku baring itu tangan aku terus mancapai ke buah dadanya yang berisi serta pejal itu. Setibanya tangan kanan aku kebuah dada perempuan tersebut dalam masa yang sama mulut aku mencari mulutnya, kami berkucupan dan bermain kulum lidah. Agak lama juga mulut aku dan mulut perempuan tu bertemu. Sambil mulut mengulum lidahnya jari-jari aku terus meramas-ramas teteknya yang masih berbalut dengan colinya. Makin lama aku meramas, aku rasa makin keras pula jadinya tetek perempuan tu.

Perempuan itu mula bergerak dan mengeliat kecil bila teteknya kena ramas oleh jari-jari aku. Mulut aku tadi dimulutnya mula turun sedikit demi sediki kebahagian dagu dan merayap disekitar lihatnya itu membuatkan dia lebih tidak bernafas jadinya dan mula mengerang kecil dengan tindakan tangan dan mulut aku. Jari-jari aku merayap kebelakang badannya untuk melepaskan butang colinya dan jari aku pun berjaya melepaskan butang coliya. Bila terlepas saja butang colinya maka terserlahlah teteknya yang sedang mengeras dan menegang itu. Mata ku rasa macam nak terkeluar bila melihat teteknya.

Bagitu cantik dan gebu serta muntok sekali. Putihnya memang terserlah sebab orang siam memang putih-putih belaka. Putting susunya yang kemerahan itu terus saja jari-jari aku bermain disitu mengentil dan memutar-mutar puting teteknya dengan perbuatan aku itu perempuan tu lagi ku lihat tidak menentu jadinya, matanya sedah lama terpejam dik kenikmatan yang diterimanya dari hasil kerja jari-jari dan juga mulut serta lidah ku.

Setelah aku puas mengentil puting teteknya aku pun membawa mulut aku ke lurah antara kedua gunung busut yang sedang membengkak itu, aku jilat dengan lidah aku disekitar situ dan mulut serta lidah aku naik mendaki ke gunung busutnya sampai kepuncaknya. Kini lidah aku bermeluasa di puting susunya. Mulut aku meyuyut puting teteknya seperti anak kecil yang kehausan susu dari ibunya. Lama juga aku berbuat begitu dan lidah aku pula terus memainkan peranannya di tetek perempuan itu. Perempuan itu aku lihat dah tak tentu arah dah bila lidah dan mulut aku berada di teteknya. Sekejap badannya bergerak kekiri sekejap bergerak kekanan punggungnya pun sama juga.

Setelah aku puas mengerjakan teteknya yang membengkak itu, jari-jari aku terus merayap lagi kini jari-jari aku merayap kebawah lagi kebahagian perutnya jari aku terus mengusut pada perut perempuan tu, lepas tu kebawah lagi ke bahagian celah kelangkangnya pula. Jari aku meraba pada seluar dalamnya dan aku dapati seluar dalamnya sudah basah oleh air mazinya. Jari antu aku terus melurut pada lurah pantatnya di atas seluar dalam. Lama juga aku berbuat demikan. Setelah puas aku mengusut dan mangais-gais jari aku pada lurah pantatnya di atas seluar dalam tu, aku pun membuka seluar dalamnya.

Bila aku tarik saja seluar dalam perempuan itu kebawah aku dapat lihat dengan jelas didepan mata aku pantatnya yang begitu cantik, gebu dan tembam tu. Bulunya tak berapa banyak jarang-jarang saja tumbuhnya maklumlah perempuan itu dalam lingkungan 18 tahun saja. Cukup cantik pantatnya, bila aku melepaskan seluar dalamnya kebawah jari aku semula memainkan peranan tadi mengais-gais luruh yang telah dibanjiri oleh air mazinya.

Jari aku tak puas-puas mengais lurah pantatnya terus jari aku menjolok lubang pantatnya dan terasa ditangan aku suam-suam bila jari aku berada di dalam lubang pantatnya. Dalam masa yang sama mulut serta lidah aku tetap pada tetek perempuan itu. Dan kini mulut aku mula turun kebawah sampai kepusatnya. Lidah aku menjilat lubang pusatnya dulu sebelum lidah aku menneruskan hayat aku untuk kepantatnya.

Lidah aku pelahan-lahan turun kebahagian pantatnya. Aku terhidu sesuatu yang aku tak suka iaitu aku terhidu hancing kencingnya. Rupanya-rupanya kencing tak basuh. Bila aku berbau hancing pada pantatnya jadi aku terpaksa membatalkan hasrat aku nak menjilat lubang pantatnya. Bila aku batalkan hasrat aku untuk menjilat lubang pantatnya. Jari-jari aku begitu laju sekali memain sorong-tarik dalam pantatnya. Dengan perbuatan aku tu, aku lihat dia menjadi tidak menentu dah dan seketika saja aku lihat dia telah mengejangkan dirinya itu tanda dia telah mencapai klimetnya yang pertama.

Aku pun bertanya dia adakah dia sudah bersedia untuk menerima konek ku masuk dalam lubang pantatnya. Dia mengangguk saja tanda setuju dan aku pun mengambil kondum atau tempat aku panggil setokin/sarung kaki. Aku pun menyarungkan kondum tu pada konek kau. Untuk menjaga keselamatan. Maklumlah dia dipakai oleh berbagai orang dan tak tahu orang apa yang pakai dia dan berbagai bangsa yang pakai dia. Setelah selesai aku sarung aku pun naik kecelah kelangkang yang sedia terkangkang itu. aku meletakkan konek aku ke permukaan pantatnya dan menepuk-nepuk kepada pantatnya. Lepas aku menepuk pantatnya dengan konek ku tu, sampailah masanya aku nak merasa pantat perempuan tu.

Kepada konek aku telah pun berada dilubang pantatnya dan dia menanti kemasukannya. Aku dengan sekali hantak saja telah masuk sampai kepangkalnya. Dengan masuk saja batang konek ku kedalam lubang pantatnya. Dan dalam masa yang mulutnya terbuka luas dan mengerang yagn amat sangat kerana menahan kemasukan konek ku yang panjangnya 6 in dan besarnya 2 jari tu. Bila masuk saja batang konek aku dalam lubang pantatnya aku tak terus gerak lagi. Mulut aku terus mencari mulutnya. Sebab aku nak merasa hawa dalam pantatnya, rupanya begitu panas dan rasa suam-suam gitu.

Lepas tu aku mula mengerakkan batang kau tu naik agak lama kat permukaan pantatnya dan hantak dengan laju sekali ke dalam pantatnya. Aku main naik turun agak pelahan sekali sebab aku nak rasakan kehangatan lubang pantatnya. Sekali aku tusukan batang konek ku dalam pantatnya lama aku rendam di dalam pantatnya. Aku tarik balik sampai ke permukaan pantatnya dan aku benamkan lagi batang aku. Bila aku lihat dia dah tak tahan dengan permainan aku tu aku dan air mazinya pun dah melimpah-limpah aku pun main laju sikit.

Aku cuba ubah cara main kakinya aku sangkut pada bahu aku. Batang yang sedang keras itu terus masuk keluar dengan lajunya dalam pantatnya yang sudah basah itu dan masa tu punggung aku saja yang bergerak tangan aku menyukung aku supaya aku lurus tegak atas perempuan tu. Naik turun batang aku masih berjalan dan tak henti-henti lagi. Perempuan tu sudah tak tahan lagi dah dengan permainan aku tu. Kakinya yang diatas bahu aku melunjak-lunjak kerana tak tahan menerima tikaman batang konek aku dalam pantatnya.

Aku pun dah merasa nak sampai klimet aku setelah lebih kurang 1 jam aku bertarung dengannya. Akhirnya konekku pun memuntakan air mani aku yang begitu pekat sekali dalam kondom yang aku pakai tadi. Dengan pelahan aku pun menarik keluar batang aku dari dalam lubang pantatnya dan menanggalkan kondom yang penuh dengan air mani aku tu. Dalam aku lihat perempuan itu begitu penat dan keletihan sekali. Aku sudah tentu penat sebab aku banyak yang memainkan peranan utamanya.

Setelah itu aku dan perempuan itu pun tertidur dalam dakapan masing-masing dia memberi satu kucupan puas pada aku dan aku pun mengucup keningnya tanda puas dengan layangnya pada malam itu. akhirnya kami tertidur tanpa seurat benang pun dibadan kami sampai pagi dan pagi itu dia pun minta diri untuk pulang ketempat yang mana aku tempahnya tu. Sekali lagi dia kucup aku tanda terima kasih. Dan aku rasa kawan-kawan aku pun mengalami pengalaman seperti aku juga dengan perempuan-perempuan yang mereka tempah tu.