Pak Su ku Sayang


Peristiwa itu masih menghantui diriku.. Aku confuse dan tak tahu kepada siapa aku harus mengadu. Sejak peristiwa itu aku sering tak dapat tidur dan sakit kepala memikirkan nya.. Ianya berlaku semasa cuti sekolah yang lalu. Aku pergi ke rumah Pak Su ku di Kuantan untuk berjumpa sepupuku Atie. Aku dan Atie adalah sebaya memang kawan baik sejak kecil. Setelah keluargaku berpindah ke Temerloh aku jarang berjumpa Atie. Apabila tiba cuti sekolah aku gunakan peluang itu untuk bertandang ke rumah Atie.

Aku dan Atie sama-sama dalam tingkatan dua. Dalam usia 14 tahun ini aku mengalami perubahan badan yang amat ketara. Malah ibuku sering menegurku bila aku tidak memakai bra dirumah. Kewanitaanku amat terserlah. Aku mula mengenakan bra 33 B. Dgn ketinggianku 160 cm dan berat badanku 43 kg, aku mampu menarik perhatian setiap lelaki yang memandangku. Biasalah anak dara sunti yang baru tengah naik, semuanya segar dan montok. Terutamanya buah dada aku ni.. Aku pun rasa malu dengan kawan-kawan sekelasku bila aku dianggap simbol seks.

Tapi Nak buat cammana bukannya aku boleh mengawal kesuburan tubuh badanku.. Aku mewarisi kecantikan rupa paras ibuku dengan kulit yang putih halus serta susuk tubuh yang montok. Ibuku saling tak tumpah seperti pembaca berita TV tu.. Aku ni lain sikit. Ada iras-iras saja. Berbalik kepada cerita aku tadi, bila aku tiba kat rumah Atie lebih kurang pukul 10 pagi.. Pak Su ada kat rumah kerana hari tu Hari Sabtu. Pak Su bagitau Maksu dan Atie pegi ke bandar Kuantan shopping katanya. Pak Su suruh aku masuk dan tunggu dalam rumah manakala dia ada kat laman tengah basuh kereta. Aku kata takpalah baik aku duduk kat laman boleh bual-bual dengan Pak Su.

Pak Su masa tu hanya mengenakan seluar pendek tak berbaju.. Nampakla bulu dada dia dan bulu kat bawah pusat dia. Aku memang minat lelaki berbulu dada seperti hero hindustan tu.. Naik syok pula aku tengok badan Pak Su aku ni.. Orangnya tinggi lampai.. Tak kurus tak gemuk.. Ada lebih kurang badan pelakon terkenal badan dia.. Nampak tegap juga.. Umur baru 35. Habis badan Pak Su aku aku tengok dari dada, perut, peha, betis, belakang.. Asyik betul aku sampai bila Pak Su tegur pun aku tak dengar.. Malu juga aku bila dia sedar aku asyik perhatikan dia. Dia kata.

“Wanie berangan kat pakwe ke..”
Aku tersipu-sipu malu.. Aku ni tengah dara sunti.. Keinginan pada lelaki sudah mula tumbuh selari dengan tumbuhnya bulu-bulu halus disekitar bibir cipapku.. Aku kata.
“Tak adalah Pak Su, mana Wanie ada Pak we”.
“Takkan dah besar macam ni pun tak ada pakwe”.

Aku bertambah malu bila Pak Su kata aku ni dah besar.. Mesti dia imply kat buah dada aku ni.. Yelah badan aku bukannya besar sangat.. Figure aku cuma 33-23-33. Cuma bra aku ajelah dan saiz B cup.. Agak besarlah bagi gadis seusia ku ni.. Atie baru pakai saiz 32A. Aku masa tu pakai kemeja ketat pendek dengan seluar jeans. Memang nampak terbonjol juga dada aku ni.. Aku memang suka pakai macam tu.. Biar budak lelaki terliur tengok aku.. Nak dijadikan cerita, Pak Su tiba-tiba ajak aku masuk dalam rumah kerana dia Nak tunjukkan sesuatu pada aku. Aku ikut saja.. Aku tidak mengesyaki apa-apa bila dia bawa aku masuk bilik dia. Bila dia kata dia Nak cium aku.. Aku terkejut dan terpinga-pinga..

Zass.. Satu ciuman hinggap kat pipi aku.. Kemudian dia peluk aku.. Aku bagaikan terpukau dan membiarkan dia memelukku. Semasa dia memelukku aku merasa benda keras tertancak katperut aku ni.. Memang sah la batang Pak Su aku ni dah keras dan tegang.. Aku mula takut bila terbayang kes kes rogol yang aku baca kat paper.. Aku mula cuba membebaskan diri aku dari pelukan Pak Su. Kemudian membisikkan ke telinga ku.. Dia kata ‘Jangan takut Pak Su cuma Nak cium Wanie aje.. Pelukannya makin erat.. Aku mula lemas dalam rangkulannya. Ciumannya mula mengganas.. Dari pipi ke mulut, leher dan dada.. Pendek kata habisla aku dicumbuinya. Kemeja aku dibuka dan tinggallah dadaku berbalut bra saja.. Buah dada aku yang baru Nak membesar ni terus diramas-ramas dari luar bra..

Aku mula asyik dan seronok.. Tak pernah aku diperlakukan begitu.. Terasa sedap dan mengasyikkan. Aku mula merengek-rengek kegelian bila lidah Pak Su mula menjilat-jilat buah dadaku.. Aku sendiri tak sedar bila bra ditanggalkan kerana aku pejam mata sepanjang dicumbui oleh Pak Su.. Aku sedar aku dah tak pakai bra bila terasa puting buah dadaku dihisap dan dijilat.. Ketika itu aku dah tak boleh fikir secara rasional.. Cipap aku mula berair.. Daripada dada ciuman Pak Su turun ke perut dan pusat aku dijilat.. Aku bertambah geli.. Aku cipapku semakin banyak keluar.. Bila Pak Su menaggalkan seluar jeans aku, aku bagaikan menyerah sahaja.. Dah dapat dapat mengawal nafsu aku ni.. Lepastu habisla cipapku diterokai..

Habis basah lencun cipap aku kena jilat kat Pak Su aku. Ditambah pula dengan air aku tak henti-henti keluar.. Terus banjir kilat. Aku mengecapi orgasm pertama aku selepas beberapa minit kelentit aku kena jilat kat Pak Su. Aku terus mengerang-ngerang tanpa rasa malu lagi.. Pak Su terus meneroka cipap aku yang sebelum ini belum pernah diterokai mana-mana lelaki.. Jari aku pun tak pernah meneroka sejauh itu.. Habis la dijilatnya seluruh bibir kelentit aku yang selama ini asyik menggatal bila tengok lelaki. Malah punggung dan lubang dubur aku pun kena jilat kat Pak Su.. Tak senonoh betul orang tua ni. Masa tu aku rasa aku terkangkang macam katak kena pijak kat lori.

Tilam bawah punggung aku dah basah dengan air aku. Kemudian aku rasa benda keras menujah masuk ke alur cipap aku.. Aku terus pejam mata.. Aku dah tak fikir apa Nak terjadi. Walaupun masa tu aku tahu akan dijolok oleh Pak Su aku, aku biarkan saja kerana dah tak mampu Nak mengawal keadaan. Tusukan pertamanya terhalang oleh selaput dara aku.. Aku tersentak sambil mengaduh sakit tapi Pak Su tak mempedulikan aku dan terus menekan masuk.. Srett.. Aku rasa kangkangku ngilu dan benda keras terus menembus masuk ke celah kangkangku.. Aku rasa macam cipap mengembang ketahap maksima bila batang tu masuk semakin dalam. Bila Pak Su tarik batang dia aku rasa macam cipap aku melekat kat batang Pak Su. Pak Su menyorok tarik batangnya keluar masuk cipap aku..

Rasa sakit pada mula-mula tadi mula bertukar dengan rasa sedap. Aku terus menahan tusukan demi tusukan Pak Su dengan penuh nikmat. Bukan senang Nak dapat benda macam ni. Berdecap-decup bunyi cipap aku kena tikam. Lazatnya tak dapat Nak cerita. Tak lama kemudian aku rasa cairan panas memancut memenuhi liang faraj aku.. Pak Su dan pancut dam cipap aku.. Lebih kurang 2 minit Pak Su tak bergerak-gerak atas badan aku dengan batang dia terendam dalam cipap aku. Aku ingat dia dah pengsan.. Rupa-rupa dia kumpul energy semula.. Lepas tu 3 round lagi dia belasah cipap aku.. Aku sendiri pun tak tahu berapa kali aku orgasm. Ada 5-6 kali rasanya. Lebih kurang pukul 1 tengah hari baru habis.

Hampir 2 jam Pak Su memantat aku.. Habis sengal-sengal seluruh badan aku.. Cipap aku tak yah cerita la.. Rasa kembang semacam aje.. Jalan pun rasa lain aje lepas tu.. Rasa menyesal ada juga pasal aku dah tak virgin lagi. Dah kena robek kat Pak Su aku. Tapi rasa menyesal tu rasa berbaloi juga dengan nikmat yang aku kecapi. Aku tak sangka sex begitu sedap. Patutla orang Nak kahwin sangat. Bagi aku at least aku dah rasa, Nak tunggu kahwin lambat lagi, paling awal pun ayah aku bagi kahwin umur 21. Tak sanggup rasanya Nak tunggu 7 tahun lagi. Cipap aku ni asyik terkemut-kemut aje bila tengok balak hensem. Last sekali sebagai upacara penutup Pak Su suruh aku kulum batang dia.. Aku mengikut aje walaupun tak pandai aku cuba juga. Separuh aje batang Pak Su dapat aku kulum. Kira okay jugaklah untuk yang tak ada pengalaman macam aku ni.

Itulah first time aku tengok batang lelaki dewasa, selalunya aku tengok konek adik aku yang sebesar ibu jari je. Terkejut juga aku bila tengok batang Pak Su yang hampir sebesar lengan aku. Panjangnya lebih kurang 6 inci saja tapi agak besar. Kepala batangnya pun besar macam cendawan.. Suka betul aku bila tengok kepala batang Pak Su mengembang dan berkilat bila kena kulum. Masa aku kulum batang Pak Su ramas-ramas buah dada aku.. Sekali-sekali jari jahat dia korek lubang dubur aku. Pengotor betul Pak Su aku ni. Ada ka dia kata lubang dubur aku cute. Kalau kata cipap aku cute logik juga.. Pasal cipap aku belum ada banyak bulu.. Ada bulu pahat saja.. Nipis dan halus. Nampak bersih dan cute.. Lebih kurang pukul 2 barulah Mak Su dan Atie balik.. Sempatlah aku aku mandi dan berehat lepas kena kongkek kat Pak Su.

Lepas mandi aku tengok cadar bilik Pak Su berterabur macam tempat kucing beranak. Aku kemaskan sikit. Ada beberapa tompokan basah tu.. Bila aku cium ada bau macam air aku je. Tompokan darah pun ada juga. Dah sah darah dara aku. Cadar tu warna pink dan tompokan tu nampak jelas. Bila aku tanya Pak Su macam mana ni.. Dia suruh aku buka balik cadar tu dan rendam dalam besin biar MakSu basuh. Bila diaorang balik aku control aje bila depan Pak Su.. Macam tak ada apa-apa berlaku. Pak Su tersenyum aje tengok aku. Dia tahu aku tak kan bagitau sesiapa pasal upacara pecah tanah hari tu. Malam tu aku tidur awal dengan Atie dalam bilik dia. Atie pun penat katanya pasa lbanyak jalan-jalan shopping. Aku pun penat jugak kena kongkek kat Pak Su. Besoknya aku balik rumah aku kat Temerloh.

Sepanjang jalan atas bas ke Temerloh aku asyik terbayang pengalaman aku dengan Pak Su aku.. Best juga. Bila ada peluang aku akan dapatkan lagi batang Pak Su yang besar dan gemuk tu. Aku rasa aku ni silap-silap akan jadi bohsia memandangkan selera aku pada zakar lelaki amat kuat sekali. Kalau boleh aku nak setiap masa batang zakar ada dalam cipap aku. Kepada sesiapa yang berminat utk mengenaliku boleh hubungi aku. Aku hanya berminat dengan lelaki berbulu dada dan berbatang besar spt Pak Su aku.

Peristiwa ini berlaku 3 minggu yang lalu dan selepas itu aku sentiasa menginginkan lagi dan lagi tapi aku tak mempunyai peluang kerana ayah dan ibuku mengawal pergaulanku. Lelaki nak telefon aku kena marah kat ayah aku. Untuk melepaskan gian aku, aku hanya melancap sambil membayangkan pengalaman aku dengan Pak Su aku.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on November 26, 2015, in Bpk Sdra - Anak Sdra and tagged . Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. Hye. Saya tak laa boleh puaskan awak mcm pak su awak tapi maybe setanding dgn kepuasan yang awak kecapi malah lebih lagi. If you interested laa

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: