James Dan Nelson


Semalam ketika aku merayau-rayau di Bukit Bintang, aku memakai gaun putih yang jarang. Tudung yang aku pakai aku lilitkan dileher. Dengan bra hitam yang kelihatan samar samar, ianya mampu membuatkan orang tertoleh-toleh ke arah aku. Tujuan utama aku adalah untuk mencari barang di Watsons tetapi apabila sudah keluar, baik aku bersiar-siar.

Semasa di shopping complex yang terkenal di Bukit Bintang, aku disapa oleh dua orang warga eropah. Pada mula-mulanya aku malas hendak melayan mereka, namun setelah dipujuk-pujuk mereka akhirnya aku pun sudi berkenalan dengan mereka. kemudiannya mereka mengajak aku keluar minum di Café Starbuck yang berdekatan.

Disana kami berbual-bual untuk saling kenal mengenali diri masing masing. Salah seorang antara mereka asyik melihat ke arah dadaku. Setelah berbual-bual lebih kurang, mereka pun mengajak aku pergi ke bilik hotel mereka dengan alasan untuk berbual-bual dengan lebih selesa.

Setibanya disana, mereka pun mengajak aku melakukan seks. Pada mula-mulanya aku menolak untuk melakukan seks dengan mereka, namun setelah dirayu-rayu akhirnya aku pun bersetuju. Aku meminta mereka membayar sebanyak RM1500 dan mereka bersetuju membayarnya. aku pun mula melucutkan pakaian aku satu persatu sehingga aku berbogel tanpa seurat benang pun.

Kemudiannya aku pun membuka pakaian mereka dan dengan itu ternampaklah butuh mereka yang bagi aku terlalu besar. Ianya menyebabkan aku terkejut dan dengan secara spontan terkeluar “wow you have very big cock”.

Selepas itu Hana isap satu persatu kedua-dua butuh mereka itu dengan kepala butuh mereka yang masih bersarung itu sehingga kepala butuh mereka itu pun mula keluar. oleh kerana butuh mereka begitu besar sehingga aku tidak mampu menghisap-hisap keseluruhan butuh mereka itu.

James meramas-ramas tetekku sambil memuji-muji aku. katanya “you also have very nice breast”

Setelah menghisap-hisap butuh mereka, James mengarahkan aku supaya aku mengangkang pula. Selepas itu James pun tanpa berlengah-lengah lagi mula menjilat-jilat dan menyedut-nyedut cibai aku aku manakala rakannya Nelson pula menghisap-hisap dan meramas-ramas tetekku dan menyebabkan lendir ghairah aku pun mula keluar dengan deras dari cibai aku dan aku pun mula mengerang-ngerang.
“Arhh ! arhhh ahhh ahhhh! it is so good ahhh” James pun semakin galak menjilat-jilat kelentik dan menggigit-gigit bibir cibai aku.

Nelson terus melakukan asakan yang sama kepada tubuh aku. Habis tetek dan badan aku digigit. Akhirnya badan aku pun mula terasa terkejang-kejang kerana aku dah pun hampir mencapai klimaks yang pertama.

Apabila dah mencapai klimaks yang pertama aku pun menjerit ghairah Dengan jeritan yang kuat-kuat dan Habis memancut lendir nikmatku manakala Cibai aku pula terasa mengemut-ngemut.

Mendengarkan jeritan ghairah aku, maka James pun mula menghalakan butuhnya itu yang besar itu kearah cibai aku dan mula menujah-nujahkan butuhnya itu masuk kedalam cibai aku.

Pada mula-mulanya butuhnya yang amat besar dan panjang itu amat sukar untuk masuk namun dengan cairan yang semakin banyak di cibai aku, akhirnya butuhnya yang amat besar dan panjang itu berjaya masuk sedikit demi sedikit.

Oleh kerana butuhnya itu begitu besar maka ianya menyebabkan aku sakit. Apa lagi aku pun terus menjerit-jerit t kerana aku terasa cibai aku seakan-akan koyak.

Bagaimanapun James tidak menghiraukan jeritan-jeritan aku itu sebaliknya semakin lama semakin laju butuhnya itu menujah-nujah masuk kedalam cibai aku tanpa simpati dan tujahan-tujahannya itu hanya berhenti setelah butuhnya itu masuk habis kedalam cibai aku hingga habis tenggelam butuhnya itu hingga sampai ke pangkal.

Selepas itu James berhenti sekejap dan menarik nafasnya sebelum melakukan henjutan-henjutan keluar masuk butuhnya yang amat besar dan panjang itu dalam cibai aku dengan kuat-kuat dan laju-laju. Ianya menyebabkan aku menggelepar-gelepar kesakitan bercampur sedap.

Baru sahaja 4 minit James menghenjut-henjut aku, aku sudah pun mencapai klimaks untuk kali yang kedua. Menyembur lendir ghairah aku keluar. James terus menghenjut-henjut aku tanpa henti. Aku betul-betul merasakan nikmat sekali. Riuh mulutku menjerit-jerit ghairah.

Akhirnya James pun mencapai klimaks dan memancutkan benihnya yang pekat kedalam cibai aku. Setelah James mencabut butuhnya itu, Nelson pula tanpa berlengah-lengah lagi terus mengambil alih dan memasukkan butuhnya yang amat besar dan panjang itu kedalam cibai aku menyebabkan aku kembali menggeliat-geliat bagaikan cacing kepanasan.

Dengan garang dan ganasnya Nelson menghenjut aku sekuat-kuat hatinya. Ianya sekal lagi menyebabkan aku menjerit-jerit kesedapan. Butuhnya yang panjang itu terasa mencecah kedalam perutku. Tidak berapa lama kemudiannya Nelson mula melepaskan benihnya. Memancut mancut benihnya masuk kedalam cibai aku.

Selang beberapa lama, Nelson meminta aku menonggeng pula.Katanya dia mahu membuat style doggy. Setelah butuhnya yang amat besar dan panjang itu ditarik, aku terus duduk menonggeng. Dan Nelson pun mula menujah-nujahkan butuhnya masuk kedalam lubang dubur aku. Kali ni makin sedap aku rasa.

Lubang dubur aku itu terasa ketat kerana ianya tidak pernah dibolosi sebelum ni dan ianya menyebabkan aku menjerit kesakitan. Butuh Nelson yang amat besar dan panjang itu terus masuk sehingga ke pangkal. Ianya menyebabkan aku terasa seakan-akan koyak dubur aku dibuatnya.

Rakannya James pula masuk melentang dibawah tubuh aku dan kemudiannya memasukkan butuhnya yang amat besar dan panjang itu ke dalam cibai aku.

Kali ini, kedua-dua lubang nikmatku dipenuhi dan ianya menyebabkan kedua-dua lubang cibai aku dan lubang bontot aku terasa penuh dan padat.

Henjutan dari mereka berdua membuatkan aku merasakan sedap sekali. Air liurku terus menitis kerana kesedapan yang dirasa. Akhirnya mereka berdua pun mencapai klimaks. Aku terbaring keletihan dibuatnya. Cibai aku dan dubur aku bengkak dan berair. Namun aku gembira dan puas sekali urmmm.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on November 15, 2015, in Kwn Laki - Kwn Pmpn and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: