Usahawan Bekas Tentera


Setelah tamat kursus Binaan di PERHEBAT, aku terus memulakan perniagaan kecil dan sederhana di Sungai Buloh membuka sebuah kedai membuat frame aluminium tingkap dan pintu; serta kerja kerja berkenaan kaca, dan cast iron. Berbekalkan duit caruman lembaga tabung dan sedikit simpanan ASB aku nekad memulakan perniagaan kerana sudah tidak mahu bermajikan lagi setelah 23 tahun berkhidmat dengan Kor JLJ pasukan tentera. Alhamdulillah perniagaan aku maju kerana di lembah Klang ni ada saja orang yang membuat atau mengubahsuai rumah. Aku telah mengambil adik ipar aku bekerja dengan aku sebagai pembantu kerana pada masa itu dia baru kena VSS bank tempatan dan sedang mencari kerja baru. Aku anggap dia sebagai adik aku sendiri dan dia amat boleh diharapkan serta dipercayai, Di samping menjaga kewangan dan pentadbiran syarikat dia juga boleh menyelia bahagian teknikal perniagaan kami kerana kerjanya tidak rumit, manakala aku pula banyak menumpu perhatian kepada penghantaran barangan dan mencari pelanggan di luar. Perniagaan kami berkembang dari lot kedai di Paya Jaras dan berpindah ke lot kilang di Bukit Rahman Putra.

Adik ipar aku ini bernama Haslina memang cantik dan amat seiras dengan isteri aku. Aku tidak berniat untuk berskandal dengan dia tetapi sejak kebelakangan ini aku rasa ingin mengurat dia setelah 5 tahun lebih bekerja dengan aku. Biasanya aku hanya bercakap sebagai boss dan pekerja atau abang dengan adik; dan tak lebih dari itu. Dia telah bersuami dan mempunyai seorang anak. Perasaan gatal aku terhadapnya mula timbul apabila aku aku mula rasa cemburu bila melihat dia mudah mesra dengan lelaki lain di pejabat atau di luar. Dia ni memang mudah mesra dengan semua orang. Mulai dari itu aku cuba mencungkil hal peribadinya secara diam-diam. Akhirnya aku tahu dan merumuskan bahawa dia kesepian belaian seorang lelaki, jeritan batinnya tidak diambil peduli.,,, Manakala suaminya buat tidak kisah kerana suka bermain golf dan memancing ikan pada setiap masa terluang. Suaminya seorang yang berpangkat pegawai di Penjara Sg Buloh. Tahu-tahu saja lah, kedua dua hobi ini memakan masa dan Haslina sentiasa ditinggalkan keseorangan kedinginan,,, patutlah dia sering datang kerumah ku bersama anaknya semasa hujung minggu.

Aku tidak pernah bergurau atau cuba memikat dia,,, cuma kadang-kadang kami bergurau dalam SMS,, atau dalam email padanya..,, pada mulanya pada tahap biasa,,, tetapi selepas itu mula ke topik topik panas dan berkongsi cerita-cerita panas yang di forwardkan oleh kawan-kawan,,,,, dan resposnsenya membuatkan gelora nafsu aku terhadapnya mula naik dan aku mula merancang….. Aku rajin berada di kilang dan jika tidak sibuk kami akan keluar makan bersama di tempat tempat eklusif sekitar KL atau Damansara;; atau menonton wayang gambar semasa waktu pejabat.

Hinggalah pada penghujung tahun lepas 2012, satu kejadian yang tidak disangka telah berlaku tanpa sengaja di antara kami berdua …….. kami terpaksa stayback di pejabat untuk menyiapkan tender PKNS, secara tak sengaja kami terlanggar dan muka berdepan,,. Secara sepontan aku terus cium dia di pipi, dia menolak tetapi tidak marah,,, dan aku mencuba lagi dengan mencium mulutnya dan lantas dia telah memberi response yang positive,, dan kami terus beromen agak lama juga sehingga 15 minit,, dia kelihatan malu,, lantas aku minta maaf dan katakan padanya lupakan perkara tadi. Dia angguk dan kami terus selesaikan kerja, sebelum balik kami beromen sekali lagi dan terus pulang.

Pada keseokan harinya dia datang kerja dan nampak ceria, pada mukanya tidak nampak perasaan marah pada ku malah lebih mesra lagi. Bila ada kesempatan kami akan beroman dan ringan ringan dengan penuh kerelaan kami berdua. Perkara ini berlanjutan hingga beberapa bulan,, hinggalah disuatu petang;;; aku mula pandai menghisap teteknya, dan meraba bahagian bawahnya, dia mulanya menolak tanganku,, bila aku cuba kali ketiga barulah dia membiarkan aku meraba seluar dalamnya yang mula basah.

Aku baringkan dia di atas sofa dalam pejabat ku, dan membuka tudung dan baju kurungnya.. menanggalkan colinya…., nampak jelas teteknya yang putih melepak menjunam keatas bagaikan dua bukit yang berkembar,,,, aku sungguh teruja,,, tanpa di suruh aku menjilat dan menghisap teteknya dengan penuh nikmat diantara kami. Aku membuka baju dan seluar ku,, hanya tinggal seluar dalam saja,, dia terus menolak dan kata tak nak la macam ni,, merayu rayu pada ku agar berhenti,,, nanti kakak dan suami tahu habis kita,,,, aku kata tiada orang di sini,, dan janji tidak mengapa apakan dia dan tidak melakukan berlebihan padanya, kami terus beroman dan aku mula menjilat teteknya lagi dan menjilat pusatnya.

Haslina mengeliat kesedapan,,,, aku terus menyelak kainnya dan menjilat sekitar paha dan kemudian keseluar dalam… aku jilat pepetnya, sambil menjelir lidahku kebawah seluar dalam,,, dan menarik seluar dalam dia kebawah, dia memang suka bila aku menjilat pepetnya,, dia mengeluh kesedapan beberapa kali dan kakinya nampak kejang menahan nikmat..,, dia bersuara minta aku berjanji jangan apa apakan dia dan tidak membuat lebih dari itu,,,,, aku janji tidak,,, aku terus menjilat pepetnya,,,, airnya memang banyak keluar kerana dia tengah syok dan stim,,, aku kulom dan hisap kelentitnya manakala tanganku terus menolak kakinya keatas,,, lama juga aku menjilat pepetnya dan beberapa kali dia mendengus dan perlahan lahan meraung kesedapan…

Aku menanggalkan cangkuk kainnya dan menanggalkan kain sarongnya,,,, kainnya tidak lagi terselak ke atas tetapi telah tanggal sepenuhnya… Haslina kini terbogel bulat di depan ku tanpa seurat benang terbaring di atas sofa,,,, aku minta nak main dengan dia,, aku bisikan pada telinga Haslina,,, abang dah tak tahan dan minta izin untuk main… dia hanya diam berbaring di atas sofa sambil memejam mata rapat dan menggelengkan kepala… ,, aku tahu itu isyarat dia nak dan tak sabar untuk disetubuhi tetapi malu kepada abang iparnya…,, aku menanggalkan seluar dalam ku sepantas kilat,.. senjata ku keras terpacak kedepan,,, sejak dari tadi senjata aku sudah keras dan kepalanya sudah lama berair…, aku perlahan-lahan menyuakan senjata ku yang keras ke depan muka pepetnya yang berair itu,,,, perlahan lahan aku tekan senjata keras ku kedalam pepet tanpa apa apa bantahan dari Haslina.

Dia mengangkang pehanya luas bagi memudahkan pergerakan ku tanpa halangan,, aku terus menyorong tarik senjata ku untuk beberapa ketika.. aku nampak muka Haslina sungguh seronok dan menikmati persetubuhan yang tidak terancang ini dengan ku,,,, dia mendengus kesedapan beberapa kali,,, dan suaranya merengek manja kerana kesedapan,,,, setelah mendayung beberapa ketika senjata memancutkan muntahnya ke dalam pepet Haslina… Ternyata Haslina amat puas bersetubuh yang agak lama dengan ku,,,,, aku merasa sungguh nikmat yang amat sangat dan mengucup dahi Haslina dengan penuh romantis dan kasih sayang….. selepas seketika senjata ku terkulai layu kerana keletihan namun begitu Haslina sudah merasa puas dan aku pula merasa lega,, maklumlah masuk bertabik keluar bersalam,,,,, kedua dua telah kami menikmati persetubuhan yang tidak diduga ini.,, dia terus memeluk erat tubuhku dan kami berpelukan hingga kami terlena di atas sofa.

Haslina memang suka bersama dengan ku kerana menikmati setiap saat pertubuhan antara kami berdua,, kami tidak lagi melakukan di office tetapi akan menyewa hotel-hotel yang strategik di sekitar lembah KL atau Damansara, atau Hotel Indigo Kepong..….. Tiada siapa yang syak pada hubungan kami kerana kami pandai menyimpan rahsia,,,, Birasku terus sibuk dengan alam golf dan juga projek pancing ikan setiap hujung minnggu dan malam…Manakala aku pula terpaksa bertungkus lumus mengerjakan ladang isterinya yang sentiasa gersang.. Haslina sangat sayang pada ku dan ingin mengandung anak ku………

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on November 1, 2015, in Adik Ipar - Abang Ipar and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: