Adik Iparku Siti


Aku nak cerita tentang kisah ku ketika aku adakan hubungan persetubuhan dengan adik ipar ku Siti dirumahnya dekat Shah Alam. Kisahnya bermula ketika aku menumpang untuk beberapa lama dirumahnya kerana aku tidak mempunyai tempat tinggal pada masa itu. Jadi aku pun menumpang dirumah adik ipar ku Siti dan suaminya Zul. Itu pun setelah mereka pelawa aku dan isteri ku, Jadi setujulah daripada sewa rumah mahal di Shah Alam.

Pada suatu hari isteri ku balik kampung kat Kedah selama satu minggu. Entah macam mana suami Siti pula kena pergi outstation ke Johor dari hari Jumaat hingga ke hari Ahad. Suami Siti bagi tahu kat aku yang dia kena pergi Johor. Aku kata tak apalah. Mungkin aku boleh tidur dirumah kawan ku kat Kelang. Dia pun angguk saja. Kira bereslah masaalah. Apabila sampai masanya aku tak jadi tinggal kat rumah kawan ku kerana dia pun balik kampung. Terpaksalah aku menemani Siti kat rumah.

Apabila tiba waktu malam aku tak ke mana. Bukan apa-apa sebab pada petang itu aku saja-saja tidur ayam. Cuma baring-baring tapi mata ku meliar saja. Kira-kira pukul 6 petang ku lihat Siti pergi mandi tapi yang bestnya selepas mandi dia cuma berkemban saja. Puh bukan main putih kulitnya aku lihat dari kaki hingga ke peha. Bukan main geram aku dibuatnya. Batang ku pun mula menegak. Aku pun sambil memerhati bodynya bukan main solid dan kecil molek walau pun dah ada anak seorang tapi tak apa. Aku sabarkan perasaan ku ini.

Kira-kira pada pukul 12 malam aku pun nak jalankan aku punya projek. Yang pasti Siti mungkin tertidur kat luar kerana kat dalam bilik panas. Maka mudahlah tugas aku. Dia pun tidur pakai kain saja. Sambil memeluk anaknya, aku memberanikan diri untuk keluar dan mendekati Siti dimana aku pegang tangannya. Dia terperanjat dan terbangun. Dia kata, Ada apa abang Yus? . Tak, tadi kat tangan kau tu ada nyamuk, jadi abang pun pukullah , kata ku. Tipu punya alasanlah nak hidup. Aku pun mula bercerita dengan Siti.

Siti, kalau Zul pergi kerja luar tak sunyi atau takut ke? . Dia jawab, Buat apa nak takut. Kat sini ramai. Jiran pun dekat-dekat saja. Sunyi memanglah sunyi tapi nak buat macam mana. Itu dah kerja dia. Siti kena sabarlah. Kalau tidak nanti gaduhlah hari-hari. Betul tak abang Yus? . Aku kata betul juga. Nak buat apa gaduh-gaduh. Kan buang masa saja. Entah macam mana aku mula memegang tangan Siti semula dan aku mula cakap, Siti sesungguhnya dalam rumah ini cuma kita berdua saja dan anak Siti masih kecil. Dia tak tahu apa-apa . Dan Siti cakap, Ada apa bang Yus? .

Rupanya dia masih tak faham tentang perasaan ku ini. Aku mula memberanikan diri lagi. Kali ini aku peluk tubuh Siti. Dia meronta dan berkata jangan buat macam ni. Dia takut tapi aku tak beri dia lepas. Maka tambah kuatlah pelukkan ku ni lalu aku cium pipinya dan aku pun kulum lidahnya. Dia mula kelemasan. Kini tubuhnya aku naiki dan aku sekarang diatas perutnya. Lidahnya masih aku kulum lagi dan aku membisikkan ketelinganya, Sayang ku Siti. Kau tetap akan aku setubuhi. Daripada kau melawan lebih baik kau bekerjasama. Nanti sama-sama dapat nikmat . Pujukan ku nampaknya menjadi. Kini dia mula bekerjasama dengan aku.

Dia mula cakap, Abang Yus nak buat apa? . Aku kata, Abang Yus akan buat macam mana abang Zul buat kat Siti. Sayang, ok jangan melawanlah ya . Dia pun mengangguk saja. Kini Siti sudah ku kuasai sepenuhnya. Ku buka bajunya. Waoii bukan main putih perutnya. Lalu ku cium perutnya. Bang sedapnya bila abang jilat perut Siti bannnnggg . Ya ke Siti? . Ya bannngg . Kini tangan ku pun membuka colinya. Dengan tak sabar-sabar aku hisap teteknya. Hoiii masih keras. Sebelahnya pula aku uli-uli macam menguli tepung. Kini tangan ku merayap bahagian bawah pula. Aduh tersentuh akan bulunya. Mak oiii bestnya.

Lalu ku buka seluar dalamnya. Kain juga aku buka. Kini Siti dah telanjang bulat. Tidak ada seurat benang pun yang menutupi tubuhnya. Aku masih tetap di atas tubuh Siti lagi. Kini aku mula mencari pukinya. Hoii mak, pukinya bukan main tembam lagi. Kini aku jolok pukinya dan aku mula gentel biji kelentitnya. Lepas tu aku jilat. Siti cuma mengerang. Bang bang bannnngggg Yus. Siti tak tahan ni, bang . Namun pukinya masih tetap ku jilat. Siti masih tetap mengerang kesedapan. Lidah ku mula menjolok dalam lubang puki Siti. Haiii bau aromanya sungguh harum bagai taman-taman syorga. Kini batang ku memang dah tegang. Kat luar pun hujan namun kat dalam rumah ini akan ku basahi tubuh Siti, adik ipar ku dengan air mawar ku. Yang pasti dia akan puas pada malam ini.

Aku kangkangkan peha Siti lalu aku pun masukkanlah zakar ku ke dalam pukinya. Hooiiii betapa nikmatnya. Aku pun membisikkan ke telinga Siti. Sayang, abang sungguh bertuah malam ini dapat menikmati puki Siti , lalu aku pun sorongkan zakar ku ini ke dalam puki Siti. Kemudian aku tarik. Siti cuma mengerang sementara mulut pukinya cuma dengar kocakkan air ˜plupppp pluppp pluupppp™ saja. Setelah sorong tarik sorong tarik Siti pun dah klimaks. Tibalah air syorga ini akan ku tinggalkan dalam lubang pukinya. Apabila air aku terpancut Siti sungguh erat memeluk tubuh ku. Banggg Yuusss, bang Yuss dah pancutkan air? . Ya , aku kata Ya sayang ku Siti. Segala nya dah selesai .Batang konek ku ini masih lekat kat dalam lubang puki Siti lagi. Aku dan Siti pun berpelukkan. Sedar-sedar dah pukul 4.30 pagi. Maka ada masa lagi lalu aku pun sambung lagi apa yang aku lakukan ke atas puki Siti, adik ipar ku ni.

Siti cakap kat aku yang dia tak pernah lepaskan air nikmatnya selama dia mengadakan hubungan dengan suaminya kerana terlalu cepat habis. Aku tanya kat Siti, Apakah hari ini saja Siti beri? . Tak bang Yus, selagi abang Yus mahu dan mampu Siti tetap menyerahkan tubuh Siti kepada abang . Maka mulai dari hari itu aku selalulah menyetubuhi Siti dan menikmati pukinya. Siti pun puas dengan aku. Bukan dengan suaminya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 15, 2015, in Adik Ipar - Abang Ipar and tagged . Bookmark the permalink. 4 Comments.

  1. Best sangat cerita ni.. Buatkan saya nak baca tiap hari..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: