Malam Reunion


Aku nak cerita tentang kisah lama zaman aku student, aku pernah mengadakan hubungan sex dengan kawan sekolah menengah aku. Nama dia sueraya hani dan dia juga jiran dikawasan rumah aku. Masa tu kami sama-sama masih belajar di uni dia di utara buat famasi dan aku di KL buat accont. Su memang cantik orangnye dan memang jadi awek idaman ramai budak lelaki kat sekolah dulu. Rupa su ni macam muka dan susuk tubuh Scarlet Ortiz tapi kulit je sawa matang cerah..

Hubungan aku ngan die hanya seorng kawan biasa sahaja tapi dalam hati aku pun syok kat die, kadang-kadang kami pergi sekolah sama-sama atau balik sekolah sama-sama. Diri aku nie pun bukan baik sangat pun sebelum aku main dengan su aku pernah main ngan bohsia gak. Nak dijadikan cerita masa kami akan cuti semesta bebrapa kengkawan sekolah lama rancang nak buat reunion so masa cuti semesta. So sapa ade e-mail semua dijemput. Aku nampak address email su ade kat dalam email tu. Aku pun email kat die tanye dia pergi atau tidak ke reunion tu. Bila die balas die kata dia pergi dengan kawan die siti, linda dan janet. So aku kata jumpa la masa reunion dinner kat hotel nanti. Malam reunion tu aku ingat nak tumpang kawan-kawan baik aku rupe member2 plan bawak awek dieorg ke reunion tu.. Terpaksa la aku pakai kereta bapak aku dan pi sendiri.

Memang seronok jumpa kawan lama ramai-ramai yang dah tak jumpa 4 tahun masing-masing sibuk ngan belajar aku pun masa tu baru habis diploma dan akan sambung belajar ke Melbourne. Tak berapa lama tu si su dan kengkawan die datang tegur aku. Wow.. Dalam hati aku si su pakai baju kebaya warna putih yang jarang dengan kain belah tepi. Siap nampak cami top dia tu, malam tu memang nampak lagi susuk tubuh die yang sexy tu. Kami pun duduk semeja masa dinner tu. Malam tu macam games and activity dieorg buat and last die buka dance floor tuk sape2 nak menari. Aku tak de pasangan so aku pun lepak la kat luar isap rokok. Aku tgk si su ade la yang kengkawan lelaki ajak die menari tapi die tolak sebab sibuk bergosip ngan kengkawan lama. Hehehe..

Tengah aku lepak isap rokok ngan kengkawan kat lounge hotel tu su datang kat aku nak tumpang balik ngan aku sebab umah kat satu kawasan dan kawan die siti tu nak hantar janet & linda jauh dari kawsan rumah kami. Jam masa tu dah pukul 12:30 mlm, aku dapat tau bebudak nie bayar lebih tuk buka dance floor sampai kul 2:30pagi.. So aku bawa la balik si su ke rumah die. Masa sampai rumah die dah pukul 1:15pagi aku nampak lampu hall depan die terpasang. Die ajak aku singgah sebab dah biasa ngan rumah die aku pun masuk aku ingat uncle ngan aunty ade rumah sebab kete dua-dua. Su adalah anak no.3 dalam family adik die sekolah asrama, kakak ngan abag die dah kawin an dok rumah sendiri. Aku pun masuk dan dok kat sofa kat hall die pastu die datang bawa minuman kat aku dan die on tv kami pun start borak.

Aku tanye die uncle ngan aunty dah tido ke? Dia bagitahu yang papa ngan mama die pi oversea ade trade mission ke South Afica. Aku pun kata sama la kite dok bujang ye bapak ngan mak aku plak pi UK tgk kakak aku konvo dan diorg pi dok sana 1 bulan makan angin. Pastu aku tanya maid tak de ke? Dia balas maid die dah lama berhenti lagi pun keje rumah boleh buat sendiri. So malam tu aku ngan su sahaja dalam rumah tu. Kami pun sambung berborak. Dalam masa berborak aku tanye die pasal personal life die tanye pasa boyfriend die, die jawap die dah putus dah dua bulan sebab boy die main kayu tiga.

Tetiba tak pasal2 die menangis dalam hati aku gembira nak masuk jarum die pulak yang menangis terus die letakkan kepala die kat bahu aku. Masa tu batang aku dah mula nak naik. Aku biarkan saja dia menangis kat bahu aku aku pun amik kesempatan gak pi peluk tubuh dia. Aku kata kat die relaks bukan die sorang laki je dalam dunia ni, samabil tu aku pun bergurau ngan die yang aku nie pun leh jadi pengganti boy die.. Aku tergelak nak hiburkan hati yang tengah sedih tu. Lepas tu dia anggkat tubuh die dari pelukan aku dan pandang aku dengan tenungan yang macam orang marah. Aku ingat dia marah kat aku rupanya tak semena-mena dia start cium bibir aku dan aku pun balas ciuman su.

Su bisik kat aku kalau aku sanggup terima dia, disanggup berikan segalanya pada aku. Aku pun terlepas kata yang aku suka kat dia dari form 4 lagi. Malam tu kami mula bermadu asmara berdua. Aku teruskan dengan mencium mulut su sambil bermain lidah dengan su. Tanganku pun mula meneroka segenap tubuh su yang masih berkebaya kain belah tu dari buah dada su sehinggalah ke celah peha su. Sambil mulut kami bertautan dengan mata su yang kuyu, aku mula memegang dan meramas lembut buah dada kiri su disebalik kebaya itu. Su mula mengerang “mmmpphhh”.

Kemudian aku memgang kedua-dua belah buah dada si su sambil ciuman aku turun ke leher dan ke lurah buah dada su yang nampak dari kebaya dia. Sesekali aku larikan tangan aku ke celah peha su yang sawa matang cerah tu dan mengusap cipap su dari luar panties dia. Tangan su pula cuba mencari batang aku dari luar seluar aku. Nafas dan nafsu aku dan su semakin ghairah sesekali aku dengar rengekkan su yang manja. Aku pun dah tak tahan nak main, ye la 2 bulan lebih aku tak main pompuan, aku kemudian membuka butang baju kebaya su satu per satu hingga nampak top, su memberi kerjasama yang baik dengan menanggalkan baju kebaya yang dipakainya tadi. Ternampak seolah-olah su tak pakai bra tapi masa aku pegang buah dada die ada die pakai tapi bila dia buka top die rupanya su pakai strapless half-cup bra warna peach.

Sungguh menawan aku lihat bahgian tubuh atas su yang masih pakai bra sahaja cuma. Buah dada yang sederhana besar sahaja ukuran dia 32 kalau aku tak silap. Aku kembali memberi cium yang ghairah kepada su, aku juga tidak terlepas mengambil kesempatan meramas buah dada su dan menarik kebawah bra yang su pakai. Lalu terkeluarlah buah dada su yang terkurung dari tadi dalam cup bra yang berwarna peach tu. Puting berwarna coklat terang, tengah tegang tanda su ghairah dengan foreplay aku. Aku tanpa berlengah terus ku mainkan puting su dengan menghisap dan menjilat disekeliling puting su. Sambil aku mengerjakan buah dada su, aku berjaya membuka cangkuk bra su, tak sia-sia pi main ngan bohsia sebelum nie ada gak die ajar buka bra ngan mudah.

Sesekali tengah mengerjakan buah dada su sempat juga aku bagi gigitan manja di lurah dan ditepi puting su aku juga memberi gigitan manja puting su yang tegang tu. “ah.. Ah.. Dan auw..auw.” rengakkan dan dengusan nafas su yang makin kencang membuatkan aku lebih ghairah lagi untuk aku teruskan permainan ini. Batang aku jangan kata la dah tegang dalam seluar ni. Su minta aku buka baju sebab die kata nak tgk gak badan aku sebab aku dah tengok die punya, tanpa fikir panjang aku pun buka baju kemeja dan siglet aku sambil su memberikan cium ke mulut ku.

Apabila aku sudah membuka baju su terus mainkan puting aku juga, terasa geli mula2 lama2 best gak bile su buat tu, aku biarkan seketika untuk su teroka tubuh aku pula. Sesekali su juga meraba mencari batang aku dari luar seluar dan die kata boleh tahan tegang batang you sam. Aku cuma balas “thanks for the compliment”. Kemudian aku baringkan su atas sofa panjang yang kami duduk tu cuma aku di sisi tubuh su. Aku kembali meneroka tubuh su dengan mencium bibir su sambil meramas manja buah dada su, cium ku beralih arah dari bibir ke leher su kemudian ke buah dada su.

Sekali lagi aku mengomol buah dada su yang lembuut dengan ciuman, hisapan dan gigitan manja, kali ini su pula merengek sambil meminta aku menjilat dan menghisap buah dada dia. Tangan su pula sedang sibuk membuka zip seluar ku dan mencari batang aku yang dah tegang, aku biarkan saja seronok bila perempuan pegang batang aku yang masih dalam spender aku. Sambil aku memenuhi permintaan su untuk menghisap puting dia tangan aku ligat mencari cipap su yang masih di dalam panties die. Aku perasan peha su terkeluar dari belahan kain yang su pakai sesekali aku raba bahagian celah peha dan kelangkang su. Aku dapat rasakan panties su dah basah, aku terus mencari cangkuk kain sarung yang su pakai dan membukanya, su mengangkat punggungnye sedikit untuk memudahkan aku menarik kain sarung yang su pakai.

Aku lurutkan kain sarung su pelahan-lahan dan sempat aku melihat panties su, rupanya bukan panties die pakai g-string satin warna hitam yang menutupi tundun dan cipap su, so tak la nampak tompuk basah cipap su cuma bentuk dan lurah cipap su memang terserlah timbul melalui g-string su. Aku kata kat su “patut la nampak mantap punggung you su masa kat reunion tadi”. Balas kata su ” nakal tul you ni b punggung i pun b tengok. Tak pe pas ni b you tengok la i bagi b tengok.” “b?” aku tanya. “yup b for hubby la, start saat ni i nak panggil you b and you pulak panggil i hani ok?” jawap su.

Aku kata “i’m honour” but aku tanye lagi “b?”. Lalu su menjawab “from now on you are my hubby, and i’m your wify. You are mine and i am yours”. Maka masa tu la kami declare couple bersama. Jam dinding rumah su dah tunjuk pukul 2 pg, dah 45minit kami foreplay bersama. “su… Sori hani why dont we get more comfortable in your bed hani?” pujuk ku. “aa.. Bukan su ok b kene panggil hani ok. My bed?” balas su. “yup!! Your bed la takan nak main kat sini aje lagi pun pussy hani tu dah basah” pujuk ku lagi. Dengan keadaan muka su hampir merah dia kata “mane ada basah pun.” sambil mengangkang sedikit dan menunjukkan g-string yang dipakainya.

Aku dengan pantas menyentuh celah kelangkang su yang masih berg-string. Su cuba mengepit celah kelankangnya supaya aku tidak dapat pegang cipap dia tetapi sia-sia usaha su lalu aku berkata “hani.. Ni bukan basah ke g-sting hani nie.”. Kami tergelak sesama sendiri. Dengan pantas cakap kat aku “b jom gi bed hani, tapi sebelum tu hani minta b, b main cam nie aje ye, main kat luar aje?”. Aku tak putus asa untuk pujuk su untuk sexual intercourse sebab batang aku dah tegang “Kata b, hubby hani, hani wify b” su nampak serba salah “ala b kalau boleh kat luar aje ye b”. “jangan risau hani b akan buat terbaik untuk hani tapi b tak janji tau main kat luar aje” pujuk rayu ku lagi. “b kalau hani pegnant b kena kawin betul2 ngan hani tau” su hampir hilangkan mood sex aku.

Aku dengan tidak mengalah dan meyakinkan su lagi “ok Sueraya hani… Kalau kita main malam ni hani pegnant b akan kawin ngan hani”. Setelah beberapa ketika aku yakinkan su dia mula bangun daripada sofa yang kami telah buat foreplay tu. “jom b kita gi bed hani” ajak su sambil memimpin tangan ku dari belakang. Aku bangun lalu seluar aku jatuh kebawah dan tinggal spender aku yang menampakkan batang aku yang tengah tegang, entah bila masa si su sempat buka kacing seluar aku puntak tau. “wow.. Besar gak b punye nye, nie baru dari luar hani tengok” sambil tangan aku yang dipimpin untuk ke bilik tidur su. Masa kami masuk bilik bersama hani hanya buka lampu di side table sahaja katanya nak suasana romantik. Aku pun ikutkan saja apa yang dia nak sebab malam nie aku dah dapat dia.

Aku turutkan lagi bila su minta aku menanggalkan spender ku, dengan pantas die menolak ku ke atas katil lalu aku rebah atas tilam katil tu lalui su mengeluarkan pita pengukur untuk die ukur batang aku “wow.. Panjang 16cm, ukur lilit 6cm besarnye b, nanti senak hani tau”. Tak pernah aku ukur batang aku pun si su pulak yang rajin ukurkan. Lalu su tanya lagi “b dah pancut ke? Nape nampak ade air kat batang b ni” aku pun jawab “tu la air mazi laki macam air mazi perempuan bila ghairah”. “oh.. Begitu” jawap su dengan pendek. Giliran aku pula mengganas. Aku campakkan pita pengukur tu ke tepi katil dan aku mengangkat badan ku dan rebahkan su keatas katil pulak. Aku mulakan semula dengan cium pada bibir dan mainkan lidahku dengan lidah su.

Su kembali ghairah dengan nafas yang kuat. Sambil memberi kucupan asmara untuk su, tangan ku kembali meneroka tubuh su semula daripada buah dada hingga ke tundun yang masih berg-string. Aku kemudian mulakan ciuman manja ke leher turun ke buah dada ke bahagian pusat dan perut yang slim seterusnya ke bahagian tundun su. Aku mencium bahagian tundun su yang masih berg-string perlahan-lahan sambil menikmati bau feramone yang dikeluarkan oleh air mazi su. Sungguh menghairahkan bila bau air mazi dan cipap perempuan. Sambil aku mencium cipap su aku nampak mata su dah terpejam, aku pun mula menarik gstring yang su pakai perlahan-lahan.

Belum sempat aku tarik habis daripada pinggang su tangan su sudah menutup bahagian cipapnya daripada aku melihatnya tetapi aku terus melurutkan g-string sampai tanggal dari tubuh su yang bekerjasama untuk mengangkat punggungnya untuk memudahkan aku menanggalkan g-string yang su pakai. “kenapa hani tak bagi b tengok?” su jawab “malu la b nak tunjuk pussy hani kat”. “mana aci cam nie b dah tunjukkan batang b tau lagi pun b nak buat mlm ni malam yang indah yang tak dpat hani lupakan” jawap ku dengan nada kecewa. “ala b jangan merajuk hani tunjukkan jap lagi, tapi promise tau jangan gelakkan kan pussy hani ni” su berikan aku semangat.

Dengan perlahan aku mengalihkan tangan su yang menutupi cipapnya lalu aku nampak satu betuk cipap yang cantik kena dengan orgnya tak de bulu langsung. “malu la b.. Hani buang pagi tadi” kata su. “hani.. B suka bila hani tak de bulu, nampak lagi cute” pujiku pada su. “ada-ada je b nie” jawap su sambil tersipu malu. Akhirnya dapat juga aku melihat tubuh bogel sueraya hani tanpa seurat benang di tubuhnya yang selalu diidamkan oleh budak kat sekolah dulu, sehinggakan aku aku sendiri berkata “hani you are one sweet honey to me and i never let you go”. “thank you for your compliment b” balas su dengan ciuman.

Tanpa berbicara panjang lagi aku pun mula cium bibir su semula dan terus menikmati cipap si su, dengan ciuman dan jilatan di antara bibir cipap su. Sesekali aku larikan lidah ku ke biji kelentitnya teranggkat la badan si su. Sambil ah..ah..ah..uh..uh..uh.. Su mula merengek dan mengerang kesedapan su merayu pada aku untuk main kelentitnya dengan su mengangkang dan membuka bibir cipapnya untuk memudahkan aku memuaskan nafsu sex su. “ah..ah.. B… Ah.. Ah.. Main kat biji pussy hani b” pinta su lagi. Untuk beberapa ketika aku main cipap su tiba-tiba su menjerit lalu terpancut air mani su buat pertama kali ke muka aku.

Wow dahsyat betul si su nie klimaks. Su nampak puas cuba tenangkan diri selepas klimaks. Aku kembali ke sisi su dan berikan cium pada bibir semula dan seketika su mebisik pada ku “b hani puas sangat belum pernah su dapat macam ni, memang hani takkan lupakan malam ni”. Aku balas “memang b buat terbaik malam ni untuk hani”. “hani.. B nak masuk dalam pussy hani ye” bisikku kepada su. Su hanya senyum dan menganggukkan kepalanya tanda membenarkan aku menyetubuhinya. Su ingatkan aku “b jangan kasar-kasar ye hani sakit nanti”. Aku pun kata “mula2 memnag sakit hani nanti dah dapat hani tahu la nikmatnye”. Aku membetulakan posisi su supaya aku mudah untuk menusuk cipap dia yang indah itu.

Aku tidak tidak terus tusukkan batang aku ke cipapnya tapi aku buat geselan pada cipap su dengan batang aku. Su mula memejamkan matanya tapi aku teruskan geselan pada bibir cipap su dan sesekali terkena pada biji kenetit su. Erangan dan rengakan manja yang keluar dari mulut su. Aku memberi ciuman dan bermain lidah dengan su sebelum aku mulakan tusukan dan aku tidak lupa untuk bermain dengan puting buah dada su. Apa bila aku lihat su sudah khayal dengan layanan aku kembali ke posisi untuk menusuk cipap su.

Perlahan-lahan aku geselkan kepala batangku dengan biji kelentit su. Aku lihat tubuh su yang sedang aku jamah dan aku lihat matanya terpejam sambil menggigit bibirnya menunggu tusukan batang ku. Aku masukkan sedikit kepala batangku di pintu cipap su, dapat kurasa badan su menegeletar untuk menerima batang ku. Aku menolak bantangku pelahan hingga kepala batang masuk ke dalam cipap su. Su mula menegerang “oh..oh.. B slow lagi”. Tanpa menghiraukan su aku memberi tusukan sedarhana “auw..auw..auw… Sakit b, hani sakit sangat” repon tusukan pertama. Aku dapat rase batang aku senag untuk masuk ke cipap su sebab air mani su yang dah keluar masa klimaks tadi.

Aku tak mengalah aku hentakkan satu tusukan kedalam cipap su tapi tak berjaya untuk masuk. “auw..auw.. Sakit b… Hani sakit ni” su mengerang kesakitan tusukan batang aku. Kali ni aku nekad untuk menusuk penuh kedalam cipap su. Sambil tu aku mengeluarkan kata-kata manis dan pujuk rayu “i love u hani… I love u hani”. Dengan sekali hentakan tusukan kuat dari batang aku terus masuk kedalam cipap su. Su menjerit kesakitan akibat tusukan aku, aku lihat air mata mengalir dari mata su “sakit b pussy hani sakit” keluhan su. “tak pe hani batang b dah boleh masuk dengan mudah dalam pussy hani” aku cuba buat gerakan keluar masuk beberpa kali walaupun ketat sikit dan aku nampak darah pada batang aku. Rupanya si su ni masih dara lagi sebelum aku tusuk dan aku la yang mengambil mahkota suci gadis yang bernama sueraya hani ni, aku gembira bila aku tahu si su ni dara lagi.

Aku lapkan air mata yang mengalir di mukanya dan aku meminta su untuk releks dan mengemut. Wah memang best bila rasa kena kemut. Aku biarkan seketika batang tegang ku didalam cipap dara su lalu aku menindih tubuh su yang sedap tu. Aku kembali mencium bibir su untuk mengkhayalkan dia dari kesakitan tusukan. Aku juga membuat gerakkan keluar masuk perlahan-lahan dan sikit-sikit supaya cipap su tak sakit. Permainan ciuman ku bukan setakat di bibir aku mulakan gerakakn turun ke buah dada su hingga aku hisap dan jilat, buatkan puting su bertambah tegang. Su mulai khayal dengan ransangan aku dan aku memulakan dayungan untuk sampai kepulau impian. Hanya bunyi erangan dan rengekkan su sahaja bergema dalam kamarnya itu.

Aku dapat rasakan cipap su dapat menerima kehadiran batang ku dan mula menikmatinya. Aku teruskan dayungan ku dari perlahan hingga lajukan dayuanganku kedalam cipap su. Sedang aku mendayung su meminta pada ku “ah.. Ah.. Laju lagi b, hani suka sangat” setelah beberapa ketika badan su mula mengeletar dan klimaks buat kali kedua. Yang aku nie lum klimaks lagi. Aku dapat rasa air mani su keluar macam air paip. Aku tidak menyerah begitu sahaja aku teruskan dengan melajukan dayungan aku, baru aku dapat rasakan ransangan bila cipap su banjir rasa licin dan mudah nak terpancut. Erangan dan rengekkan manja memecah kesunyian kamarnya “ah.. Ah.. Ah..”. Beberapa ketika selepas itu aku pun mula mengerang kesedapan cipap su yang licin “ah..ah.. Ah.. Hani b dah nak cum ni”… Aku terus kan dengan dayungan, aku lihat su terus khayal dalam nikmat yang aku berikan.

Dalam kenikmatan menusuk cipap su, su pun kata “b hani pun sama nak cum” aku lajukan lagi dayungan “aargghh… Argghh… Arghh..” erangan ku dan su sama-sama bergema dalam bilik tidur su. Kuterasa air mani su keluar lagi dan akhirnya setelah berhempaspulas satu erangan dan jeritan kepuasan aku keluarkan “aaaaarrrrggggghhhhh……aaaaaarrrrggghhhh… . I LOVE u Sueraya Hani” 5 das pancutan benih ku lepaskan dalam cipap su. Aku sudah sampai ke pulau impian bersama su. Aku biarkan batang ku terbenam di dalam cipap su yang indah itu dan nikmat batang ku dikemut oleh su. Aku memberikan satu ciuman pada dahi su dan mengucapkan “terima kasih hani dapat puaskan b”. “hani la patut terima kasih kat b sebab buatkan hani tak lupakan malam ini.

Kami teruskan dengan berciuman dan membuat afterplay yang mana aku menghisap buah dada dan puting su. Dan akhirnya kami tertidur hingga ke pagi dalam keadaan berbogel bersama. Sebelum kami tertidur aku tanya pada su “hani tak menyesal ke bagi kesucian hani pada b?”. “memang hani menyesal b tapi, demi b hani ketepikan semua tu sebab hani sayang sangat kat b dah lama juga tapi tak pernah hani ucapkan” jawap su dengan pertanyaan ku.

Dari saat itu hubungan kami macam suami dan isteri dan su membuat pengakuan yang dia pernah ringan-ringan ngan x boy die tapi tak sampai apa yang kami buat. Aku pun confess gak yang aku pernah main ngan pompuan dan kami bersetuju untuk lupakan perkara lama dan teruskan hubunagan kami. Keesokan pagi aku baru teringat yang aku dah pancutkan air mani aku dalam cipap su. Aku tanya pada die gak masa die bangun die kata “b jangan risau hani baru je habis period 2 hari sebelum kita main, hani takkan pegnant la” lega seketika hati ku dari fikir jadi bapa.

Dari situ si su ajar aku pasal period cycle dia. So aku boleh tau bila aku leh main ngan dia tanpa kondom dan bila perlu aku pakai kondom untuk elak daripada dia pregnant dan menjadikan ia sebagai syarat untuk aku mengadakan hubungan sex dengan dia. Selama 3 hari aku duduk kat rumah su, aku tanpa segan silu meminta su untuk mengadakan hubungan sex lagi dan sebab aku dah tau period cycle die, pancut dalam cipap dia aje kerja aku. Lepas first time main, kami buat pelbagai cara dan semua tempat kat dalam rumah su. Setiap kali mandi aku dan su pasti akan mandi bersama dan melakukannya dalam bilik air. Hubungan kami seolah-olah seperti pasangan suami dan isteri selepas kejadian itu, kawan2 aku dan su tahu kami dah couple sampai la aku kene sambung belajar kat melbourne selama 3 tahun.

Aku pernah mengajak su ke melbourne dia ada datang waktu cuti semesta dia. Kami banyak habiskan masa di gold coast untuk memadu asmara ketika kami di Australia. Kadanga-kala aku balik ke m’sia pun aku pi jumpa dia kat peneng tempat dia belajar. Aku akan sewa hotel kat batu ferringhi untuk kami melepaskan rindu. Tapi hubungan kami tak lama sebab jodoh su sudah diaturkan oleh family dia, tapi tak bahagia sangat. Aku membujang sampai sekarang hati aku tak terbuka lagi untuk mana2 perempuan lain selain sueraya hani. Kami baru berjumpa semula pada reunion tahun lepas badan su tetap maintain walaupun dah 2 anak dan bermulalah hubungan sulit aku dan su yang masih aku teruskan. Dan aku mempunyai seorang anak bersama su iaitu anak ketiga su. Itu la hasil hubungan terlarang kami berdua.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 10, 2015, in Kwn Laki - Kwn Pmpn and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: