Stim Gile


Ini bukan cerita tipu beb. Beberapa bulan lepas aku pergi rumah member aku kat XX. Kebetulan pulak adik member aku tu nak pergi cabut gigi. Jadi aku pun ikut la pergi ke Klinik Gigi gomen kat situ. Time kat klinik tu aku pun menunggu la turn adik member aku tu. Tengah tunggu tu nampak sorang awek nurse keluar dari bilik. Aku syak dia tu nurse je sebab aku tengok uniform semua lebih kurang jek. Cuma tak de line la kat tudung dia tuh.

Muka kira orait gak cun. Hidung ada kembang sikit. Tapi yg buat mata aku terbelolok adalah sebab baju uniform dia terangkat kat belah belakang. Tersangkut kat pinggang siot. So memang terselaklah dan menampakkan bontot dia yang ketat dengan seluar putih tu. Bontot dahlah bulat, montok licin. Memang nampak gebu. Jadi bila dah terselak macam tu nampaklah tonggeknya tu. Yang paling aku tak tahan sebab aku nampak warna spender dia. Jelas gila warna merah jambu! Stim gila aku masa tu.

Nurse tu asyik lalu lalang depan aku. Nak tunjuk bontot dia ke hape ke aku pun tak taulah. Yang aku tau aku stim gila masa tu tengok bontot dia yang dia macam sengaja tayang tu. Bila dia masuk dalam bilik yang pesakit keluar masuk untuk diperiksa tu, aku pun bangun dari kerusi menuju ke carta organisasi. Kat situ ada gambar dia. Rupa-rupanya dia bukan nurse. Pembantu aje. Patutlah tak de line kat tudung dia. Ah lantaklah kalau dah bajunya lebih kurang je aku panggil cik nurse jugaklah. Namanya Mimi.

Lepas tu aku tak nak nampak dia keluar dari bilik tu sampai aku dan kawan aku blah dari situ lepas adik dia dah settle. Tapi aku tak puas hati sebab tak puas tengok bontot dia. Jadi lebih kurang pukul 4.45 aku dah standby parking depan klinik tu. Situ line clear sebab area rumah kedai yang tak berapa sibuk.

Tunggu punya tunggu sorang-sorang dalam kereta akhirnya dia pun muncul keluar dengan kawan dia yang nampak memang macam nurse betul. Sekali lagi mata aku terbelolok tengok dia sebab baju dia terselak lagi kat belakangnya. Kali ni lebih tinggi lagi. Aku ingat masa tu mungkin air liur aku meleleh agaknya. Mana taknya kalau dah jelas gila nampak bentuk bontot dia yang melentik montok tu dibaluti seluar putih yang ketat gila babi. Pulak tu dia punya spender punyalah jelas nampak warna pink. Aku melancap dalam kereta masa tu tengok bontot dia punya pasal. Mulut mengomel nama dia je “Mimi… Mimi… Mimi….” sambil goncang kote.

Masa dia lalu depan kereta aku nak ke parking, aku lagilah tak boleh tahan. Licin gebu je bontot dia. Dia langsung tak turunkan baju uniform dia yang terselak kat bontot dia tu. Makin stim aku tengok bontot dia. Warna pink spender dia jelas betul. Memancut air mani aku sambil sebut nama dia. Dia naik kereta Satria Putih standard dan terus blah.

Esoknya aku pergi lagi untuk last chance sebab malamnya aku nak balik KL. AKu tengok kereta satria putih yang dia bawak semalamnya tak ada. Aku ingatkan dia cuti. Tapi hati aku kuat suruh aku tunggu dulu. Aku pun tunggu lagi kat depan klinik tu dan sekali lagi aku nampak dia. Memula aku boring jugak pasal baju uniform dia tu tak terselak belakangnya. Nampak biasa je sebab baju dia tu labuh dan agak longgar jugak. Tak nampak la bentuk body dia tu.

Aku tengok bawak helmet. Aik naik motor pulak. Dia naik motor kapcai dia kat depan klinik tu dan nak pakai helmet. Dia tak jadi start motor, dia turun balik dari motor dia. Masa tulah aku nampak baju dia terselak kat pinggang. Stim terus kote aku. Tapi tak sempat nak tengok lama-lama dia dah hilang masuk dalam klinik yang macam rumah kedai tu.

Adalah dalam seminit dua aku tunggu dia pun turun balik. Memang rezeki aku sebab baju uniform dia masih kekal terselak belakangnya. Seluar ketat dia warna putih tu jelas mempamerkan ketonggekkan bontotnya yang bulat tu. Kali ni tak nampak warna spender dia mungkin dia pakai spender putih atau krim agaknya. Tapi memang puas tengok bontot dia yang seksi tu.

Beberapa minggu lepas tu aku turun XX lagi. Bukannya ada apa pun cuma teringin pulak nak tengok awek nurse tu sambil melancap macam hari tu. Aku tunggulah dalam kereta kat tempat biasa kat parking depan klinik gigi tu. Last-last dia pun keluar dari pintu tangga klinik situ.

Aku happy betul sebab dia masih lagi membiarkan baju uniformnya yang putih tu terselak kat bontotnya. Bulat memantul bontotnya. Nampak licin je bila dia pakai seluar putih ketat macam tu. Aku bertuah betul sebab dia pakai spender warna pink lagi hari tu. Jelas sangat warna spendernya kat bontot dia.

Aku tengok dia keluarkan handphone dari kocek depan bajunya. Dia jawab call tu dan berbual. Lagilah best sebab dia berdiri je kat sebelah motor dia. Tak jauh pulak tu dari aku. Adalah dalam 3 ke 4 meter je. Makin stim aku tengok dia punya bontot. Aku tengok masa tu dia buat tak kisah je berbual dengan handphonenya. Aku melancaplah puas-puas tengok bontot dia tu kat dalam kereta. Memancut air mani aku kena stereng.

Aku rasa dia ni memang tak ambik kisahlah pasal penampilan. Dia selamba je biar bontot dia jadi pameran. Kalaulah dia tu awek aku, mesti aku suruh dia beringat untuk turunkan baju dia dan beringat supaya tak tayang bontot. Atau dia tau bontot dia tu power sebab tu dia tayang je selamba dengan bangganya sampai aku stim dan melancap tengok dia. Sebabnya, dari pertama kali aku tengok dia sampailah kali terakhir yang macam aku cerita tadi, dia langsung tak kisah baju uniformnya terselak sampai nampak bontot dia. Bontot sedap pulak tu. Tak tau la pulak dia sengaja nak pancing orang supaya dapat main dengan dia ke. Ah, lantak dia lah. Apa-apa sajalah….

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 8, 2015, in Jururawat - Stalker and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: