Aku Jururawat Tembam


Aku Linda, seorang jururawat di sebuah bandar. Aku berumur 37 tahun. Aku berkenalan dengan suami orang yang kebetulan menghantar anaknya untuk dirawat. Usianya ketika itu tua 5 tahun dari ku iaitu, 42 tahun. Dari pandangan matanya yang kerap memerhatikan aku serta senyuman yang tak lekang dari bibirnya membuatkan aku memberanikan diri menegurnya dan seterusnya berbual sambil berkenal-kenalan.

Razman namanya dan bekerja sendiri mengusahakan perniagaan kontraktor. Kami saling bertukar nombor telefon sebaik dimintanya. Sejak itulah kami saling mengenali dan saling berhubung melalui sms. Dia juga kerap menalifon ku sewaktu aku sedang bertugas.

Hampir sebulan kami berkawan, akhirnya kami bertemu. Pujukan Razman untuk bertemu dengan ku akhirnya ku penuhi. Aku menaiki Toyota Harrier miliknya selepas dia mengambil ku di klinik. Kami keluar dari pekan menuju ke sebuah pekan lain. Kami minum petang di sebuah gerai dan kemudian balik kembali ke pekan asal.

Sewaktu tiba di pinggir pekan, Razman memberhentikan keretanya di tepi jalan yang gelap. Cahaya dari lampu jalan di simpang yang berada dalam 200 meter dari kami membantu kami untuk melihat sesama sendiri.

Sambil berbual, tangan Razman mula menggatal meraba peha ku. Baru pertama kali bersua berdua-duaan dia sudah berani menyentuh tubuh ku. Aku tepis tangannya tetapi ia berlaku sekali lagi. Perbualan yang agak romantik dari Razman membuatkan aku akhirnya malas untuk menepis lagi rabaannya. Ku biarkan tangannya meraba peha ku yang sendat dengan seluar putih uniform. Tubuhnya turut semakin rapat kepada ku. Akhirnya aku jatuh dalam pelukan suami orang yang rakus itu.

Sewaktu kami berciuman, Razman membaringkan penyandar tempat duduk ku membuatkan aku terbaring dan membiarkan tangannya meraba perut ku yang berlemak dari luar baju jururawat ku. Razman mengucupi bibir ku membuatkan aku hanyut dalam asmara.

Tangan ku diletakkan di koneknya yang terjulur dari seluarnya yang sudah terbuka. Aku sendiri tidak sedar bila dia membuka seluarnya. Aku pegang koneknya yang keras dan hangat itu. Memang agak sasa konek Razman. Penuh tangan ku memegangnya. Masa itu, aku memikirkan entah macam mana agaknya rasanya kalau masuk mulut aku.

Sambil aku membelai koneknya, sambil itulah Razman membuka seluar ku dan membelai pepek ku. Basah seluar dalam ku. Razman mencium perut ku yang buncit berlemak. Dia bertanya adakah aku sedang mengandung ketika itu. Aku menidakkan sambil mencubitnya. Aku sedar perut ku buncit macam orang mengandung 3 bulan. Walau pun berlemak, tak adalah sampai berlapis dengan tayar spare…

Razman turut menyelak baju uniform ku dan membuka coli ku. Tetek ku yang kecil di hisap bibirnya membuatkan aku semakin bernafsu. Aku merengek dalam khayal. Kelentit ku di gentel dan tetek ku di hisap. Alangkah sedapnya.

Razman menarik seluar dalam ku ke bawah dan dia terus menjilat tundun ku. Sedap sekali lidahnya menjilat biji dan juga lubang pepek ku. Aku benar-benar ghairah dalam hubungan seks itu.

Kemudian Razman meminta ku menghisap koneknya. Memangnya itulah yang ku nanti-nantikan. Kepala ku yang bertudung jururawat itu di usapnya dan sesekali dia menghenjut koneknya keluar masuk mulut ku. Mulutnya berkali-kali melahirkan kesedapan yang dinikmati. Konek Razman yang pejal itu ku rasa memenuhi rongga mulut ku. Tidak mampu untuk ku masukkan semuanya, hanya separuh sahaja yang mampu mulut ku terima. Air mazinya tidak henti bergenang dari lubang kencingnya. Bergaul sebati dengan air liur ku dan aku merasakan lazat sekali menelannya.

Nafsu ku yang semakin berahi membuatkan aku semakin ghairah menghisap koneknya. Sesekali ku lancapkan koneknya yang licin itu dan ku pandang wajahnya sambil bertanya kepadanya tentang rasa yang sedang dikecapinya. Sudah tentu sedap sekali koneknya di hisap oleh seorang jururawat.

Sambil menikmati koneknya ku hisap, Razman turut meluahkan perasaannya yang berahi kepada ku. Dia mengatakan betapa dia terpesona melihat wajah ku dan keinginan melihat wajah tembam ku yang berkacamata ini menghisap koneknya nampaknya terlaksana. Sambil itu dia turut memberitahu bahawa dia begitu berahi melihat tubuh ku yang gebu berlemak di dalam uniform jururawat kerajaan. Bontot ku yang bulat dan lebar itu di tepuknya sambil dia memberitahu bahawa dia stim sangat kepada bahagian tubuh ku itu.

Aku tahu Razman begitu ghairah sekali waktu itu. Koneknya betul-betul kembang di dalam mulut ku dan tanpa sebarang amaran, air mani Razman memancut laju sewaktu aku menghisap koneknya lebih dalam. Razman keghairahan dan menarik kepala ku dengan kuat hingga aku terpaksa menganga seluas mungkin. Perut Razman kekejangan dan berombak menandakan dia mengepam air maninya agar dia puas memancutkannya di dalam mulut ku. Aku tidak mampu berbuat apa-apa lantaran kepala ku kuat dipaut tangannya. Aku hanya menadah dan menelan setiap pancutan air maninya yang disalurkan di tekak ku.

Razman berehat sebentar selepas dia puas memberikan ku kepuasan menikmati santapan benihnya. Koneknya terbiar terjulur lembik. Aku membetulkan kembali uniform ku namun Razman menegah sebaik ku ingin sarungkan kembali seluar dalam ku. Kelihatan koneknya kembali keras.

Dengan senyuman buaya darat di bibirnya, Razman terus membaringkan aku dan dia naik ke atas tubuh ku. Peha ku dibukanya lebih luas dan kepala cendawannya ku rasa menunjal masuk lubang pepek ku. Cepat betul koneknya stim lagi. Terkangkang luas kaki ku menerima koneknya yang besar itu. Senak perut ku apabila Razman menyondol koneknya lebih dalam. Dapat aku rasakan ruang rahim ku hangat dijengah koneknya di muara.

Razman tersenyum melihat wajah ku. Dia menunduk melihat perut ku. Lantas Razman terus henjut koneknya di pepek ku dengan perlahan-lahan. Semakin lama semakin laju. Aku terasa antara nikmat dan sengsara kerana koneknya yang benar-benar merabakkan lubang pepek ku.

Rentaknya yang sekejap perlahan dan sekejap laju bagaikan membuai aku di dalam asmara. Begitu asyik sekali aku menikmatinya. Padat dan padu menghentam lubang kemaluan ku. Aku ghairah dan kemuncak syahwat ku pun melanda. Aku peluk Razman dan koneknya menceroboh rahim ku dengan kuat. Aku menjerit sambil terkejang-kejang. Sedap betul rasanya masa tu. Aku akhirnya termengah-mengah melepaskan pelukan. Razman tersengih melihat aku. Nampaknya dia berjaya menyetubuhi seorang isteri orang yang juga seorang jururawat hingga klimaks.

Razman menarik koneknya keluar. Dia meminta aku menonggeng. Aku pun buat seperti yang disuruh. Razman mengeluh kuat di belakang ku. Ku toleh dan aku lihat dia terpegun melihat bontot ku sambil melancap koneknya. Begitu asyik sekali dia melancap dengan berahi.

Tiba-tiba dia menjolok pepek ku kuat dan menghentam koneknya jauh di dalam rahim ku. Aku meraung kuat kerana sakit. Dia hanya mengatakan tidak sangka air maninya begitu cepat hendak terpancut. Manakan tidak kerana dia melancap koneknya sambil melihat bontot ku. Bagaikan disampuk setan, Razman menghenjut pepek ku sambil menekan pinggang ku agar semakin melentik bontot besar ku yang tonggek.

Walau pun ghairah tapi aku rasakan juga seksanya dijolok kasar seperti itu. Koneknya keras dan mengembang memenuhi lubang pepek ku. Oleh kerana tidak tahan, aku laungkan permintaan supaya dia memancutkan benihnya di rahim ku. Sambil ku berpaling memandangnya, aku lentikkan punggung ku. Biar dia tak tahan melihat tonggeknya bontot lebar ku. Aku mahu air maninya terpancut-pancut sebab tak tahan melihat bontot bini orang yang berlemak ni.

Terbeliak mata Razman melihat tubuh ku. Kejang wajahnya diikuti tubuhnya selepas itu, sambil tangannya meramas geram kedua-dua belah bontot ku. Keras sekali tubuhnya menghentak koneknya dengan penuh perasaan. Mulutnya tak henti memuji bontot ku.Segala perasaan dia kepada ku diluahkan. Dari situlah aku tahu apa pandangan dia kepada ku. Seorang jururawat bertubuh berisi yang memiliki bontot bulat dan lebar serta tonggek yang menjadi idamannya. Dia turut meluahkan keinginannya yang meluap-luap ingin menyetubuhi tubuh gempal ku yang masih beruniform jururawat. Tidak ketinggalan keinginannya dikolom mulut ku hingga air maninya pancut di dalam wajah tembam jururawat bertudung yang berkacamata ini.

Razman selepas itu diam kaku di saluran peranakan ku. Lalu berhamburanlah benih hangatnya meletup mengairi ruang persenyawaan di rahim ku. Berdenyut kuat sekali koneknya mengepam air mani masuk ke dalam tubuh ku.

Sambil aku layan sedapnya konek lelaki menyalurkan mani di dalam rahim, aku lentikkan lagi bontot ku sambil ku kemut koneknya yang berdenyut melepaskan pancutan-pancutan air mani yang semakin lemah. Mendengus kuat Razman dibuatnya. Terhoyong hayang sebab tak boleh tahan dengan godaan aku.

Sebaik dia habis sahaja menghabiskan saki baki pancutan maninya, Razman pun menarik koneknya keluar dari pepek ku. Aku lega tak terkata. Kami terduduk di tempat masing-masing dengan nafas termengah. Masing-masing membetulkan pakaian. Kemudian Razman menghantar ku pulang.

Esoknya kami bertemu lagi. Lorong belakang kedai-kedai yang kosong menjadi tempat Razman meletakkan keretanya dan seterusnya bersetubuh dengan ku. Aku rela tubuh ku menjadi tempat simpanan air maninya. Kerelaan aku itu juga yang membuatkan aku bagaikan orang bodoh menurut saja kata Razman. Aku rasa dia tak bomohkan aku, cuma aku sendiri yang terlalu syok sangat nak main dengan Razman.

Aku tahu sememangnya aku tak mungkin akan mengandung. Selama beberapa bulan hubungan sulit ini berjalan, tiada tanda-tanda aku mengandung. Walau pun sampai naik letih rahim ku menadah benih-benih Razman yang kerap di semai, tetap juga tidak dapat bersenyawa dengan telur ku. Bukan sikit-sikit Razman menyalurkan dana benihnya kepada ku. Termasuklah benihnya yang telah banyak terhadam di dalam perut dan entah berapa baldi sudah ku berakkan di jamban.

Tetapi sebaik terjadinya peristiwa isterinya menghubungi handphone Razman sewaktu tubuh kami berdua bersatu tanpa seurat benang di dalam kereta membuatkan aku rasa tidak sedap hati. Ianya membuatkan aku semakin menjauhkan diri darinya dan tidak mengangkat panggilan darinya, termasuklah tidak membalas setiap sms darinya. Lama kelamaan Razman pun dapat menerima hakikat bahawa aku tidak sesuai untuknya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 8, 2015, in Laki Org - Kwn and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: