Kerana Simpati


Kadang-kadang aku baca cerita-cerita blue kat internet ni aku ingat semuanya bohong je. Tapi lepas kat paper keluar macam-macam cerita pasal skandal seks yang berlaku kat sana sini aku mula terfikir, memang betul jugaklah apa yang ada dalam internet tu. Tak mustahil benda-benda tu boleh berlaku. Orang pegawai syariah pun dah ada yang kena tangkap basah. Nenek umur 50-an pun ada jugak yang kena cekup tengah bertenet dengan boyfriend yang jauh lebih muda darinya. Dan satu peristiwa yang berlaku kepada aku tahun lepas membuatkan aku teringin nak cerita kat sini.

Aku keluar minum dengan kawan-kawan pada satu petang tu. Anak dengan bini aku tak bawak sekali. Masa minum tu aku nampak ada seorang perempuan tu dengan bawak anak kecik masuk ke dalam restoran mamak tu. Kalau dari umur aku yang dah dekat 40 tahun ni aku rasa layak aku panggil dia akak je. Aku tersentuh tengok akak tu melayan karenah anaknya yang masih kecil. Aku tak tahu dia order apa. Yang pastinya dia siap tengok dulu dalam beg duitnya ada berapa ringgit.

Dari muka akak tu aku rasa dia tu orang susah. Sebab kat muka dia langsung tak ada mekap. Tak bertudung dan berbaju kurung lusuh yang nampak ketat. Kulit dia pun agak gelap sikit. Tak adalah gelap macam orang india. Kira dia lagi cerahlah nak bandingkan dengan mamak kat kedai tu. Ala-ala orang Burma. Sekali aku tengok dia cuma order nasi putih letak kuah kari dan air kosong segelas. Kesian aku tengok akak tu. Aku memang betul-betul tak sampai hati. Aku panggil sorang mamak datang dan aku orderkan mi goreng. Aku suruh mamak tu bagi kat akak tu dan biar aku yang bayar. Aku siap suruh dia bungkuskan satu lagi untuk akak tu bawak balik.

Akak tu terkejut bila tetiba sepiring mi goreng sampai kat meja dia. Mungkin lepas mamak tu bagi tau aku yang belanja, akak tu pun tengok aku dari mejanya dan dia senyum sambil cakap terima kasih walau pun aku tak berapa dengar tutur katanya sebab suasana memang bising jugak kat situ. Dari gaya akak tu makan memang nampak sangat dia tengah lapar masa tu.

Tak lama lepas tu kita orang pun blah dari restoran mamak tu. Aku bayar sekali mi goreng yang aku orderkan untuk akak tu dengan nasi berlauk kuah kari yang anak dia makan bersama harga minumnya sekali. Masa aku on the way berjalan ke kereta kat belakang kedai tu, aku dengar ada suara perempuan panggil aku. Bila aku toleh, aku nampak akak tu datang sambil dukung anak dia. Bila dia dah dekat baru aku nampak muka dia lebih jelas. Kulit hitam manis macam orang asli. Dah biasa berjemur akak tu rasanya. Nak kata lawa pun tak jugak. Biasa-biasa je rasanya. Orang hidup susah agaknya.

Akak tu ucap terima kasih kat aku. Aku pun berbual kejap dengan dia dan offer untuk hantar dia balik. Dia pun tak kisah. Kat dalam kereta, kami pun berkenalan. Namanya Hasnah. Panggil Senah je. Umurnya 46 tahun. Anak dia yang kecil tu berusia 4 tahun rupanya. Anaknya semua 7 orang. Punyalah ramai. Aku anak baru 2 orang pun dah kelam kabut. Lakinya kerja kontrak dan ikut tokei sampai berminggu-minggu. Dia mengaku memang tak ada duit dan bagi dia memang normal keadaan tu. Penangan kahwin awal semasa usianya 15 tahun dan lahir dari keluarga yang susah. Dari 7 orang anaknya, hanya 3 orang yang bersekolah. Tidak termasuk anak bongsunya yang ada sekali masa tu. Yang lain berhenti sekolah awal dan bekerja untuk tanggung diri sendiri dan keluarga.

Aku hantar kak Senah ke kawasan setinggan kat pinggir bandar. Dia tinggal kat situ sejak 10 tahun dulu. Dia ajak aku datang ke rumahnya. Segan juga tapi orang dah pelawa aku ikut je. Lepas parking kat kawasan yang selamat, aku ikut dia pergi ke rumahnya ikut celah-celah rumah orang. Aku follow belakang dia yang dukung anaknya kat sisi badan dia. Aku tengok body kak Senah tu geram juga. Baju kurungnya walau pun warnanya dah macam lama tapi ia sendat membaluti tubuhnya. Body dia agak gempal juga tapi shape bodynya masih nampak mengancam. Membonjol punggungnya. Bontotnya dahlah besar, menonggek pula tu.

Bila aku masuk ke dalam rumahnya dia pelawa aku duduk kat lantai. Dia bawak anak dia yang tertidur masa dia dukung tadi masuk dalam bilik. Sorang anak dia keluar dari dapur. Kak Senah cakap kat anaknya aku ni kawan dia. Dia suruh anaknya tu keluar bermain dengan jiran-jiran. Kak Senah ke dapur kejap dan keluar balik dengan air kopi secawan. Dia minta diri masuk bilik. Bila dia keluar balik dari bilik dia dah pakai kain batik dengan baju t. Dia duduk depan aku dan borak-borak.

Dia kata lakinya dah 2 minggu tak balik. Ikut tokei buat kerja kontrak kat kawasan pedalaman. Kesian juga. Lepas tu dia asyik betulkan duduknya. Makin lama dia makin dekat dengan aku. Lepas tu dia letak tangan dia kat peha aku dan cakap dia terima kasih banyak-banyak kat aku pasal belanja dia hari tu. Aku cakaplah aku tak kisah. Niat hati cuma nak tolong je. Kak Senah pulak cakap dia tak tahu nak balas budi aku macam mana. Masa tu tangan dia dah meramas-ramas peha aku. Aku dah rasa lain macam. Berdebar juga masa tu. Aku pun bukannya pernah buat benda-benda tak senonoh.

Aku pegang tangan kak Senah supaya dia stop ramas peha aku. Aku tengok matanya renung aku. Dia pegang tangan aku dan dia letak kat kangkangnya. Dia siap tekan tangan aku sampai aku dapat rasa apam dia yang tembam tu. Kak Senah cakap kat aku, dia tak ada apa-apa nak bagi kat aku. Dia cuma boleh bagi aku tubuhnya sahaja. Dia juga cakap dia tak nak duit aku sebab dia bukannya pelacur. Dia cuma nak berterima kasih kat aku. Pelik juga aku dibuatnya. Takkan sebab aku belanja dia makan tu je dah offer aku tubuhnya. Aku syak ini mesti sebab lain. Aku rasa dia ni sebenarnya gersang selain hidup tertekan sebab mana nak jaga anak, mana nak dapat duit nak bagi makan anak, laki pulak tak balik-balik.

Aku tolak tangan kak Senah dan cakap aku tak ada niat buruk kepada kak Senah. Aku ikhlas nak tolong dia masa kat restoran. Itu je. Kak Senah tarik tangan aku dan aku pun terpaksa berdiri. Dia tarik aku masuk dalam satu lagi bilik. Dalam rumah tu cuma ada 2 bilik je. Bilik yang aku masuk tu bilik anak-anak dia. Aku nampak kain baju anak-anak dia bersepah sana sini. Tak terurus langsung.

Dia tarik aku sampai ke tengah bilik tu. Kami berdiri je. Lepas tu kak Senah berdiri mengiring di depan aku. Dia letak tangan aku kat atas punggungnya. Fuh memang betul-betul tonggek kak Senah tu rupanya. Bila dia dah pakai kain batik lusuh tu dengan baju t, barulah aku nampak dia memang betul-betul tonggek bontotnya. Kak Senah cakap, dia tak paksa kalau aku tak nak ‘bersama’ dengannya, tapi dia minta aku usap dulu punggungnya. Aku yang macam berdebar-debar masa tu pun usap jugalah. Montok betul bontot kak Senah. Memang empuk. Besar berlemak bontotnya. Tonggek pulak tu. Memang kena dengan saiz badan dia yang agak gempal tu.

Dia tekan-tekan batang kontol aku dengan pinggulnya. Punyalah empuk betul daging pinggul dia. Berlemak sedap. Kena pulak tu kain batik dia memang sendat betul dipakainya. Lama-lama aku sendiri yang tak tahan. Kak Senah buka seluar aku dan aku biarkan je. Sampailah dia pegang batang kontol aku yang dah keras sangat masa tu. Dia rocoh-rocoh batang aku dan cakap kat aku supaya jangan ingat dia tu perempuan murahan sebab buat benda tak senonoh tu dengan aku. Dia kata dia buat benda tu bukan sebab duit.

Kak Senah tarik aku atas tilam dan kami berbaring. Kak Senah selak kain batik dia. Aku nampak apam tembam kak Senah yang berbulu. Mulut apamnya dah berair. Aku naik atas badan kak Senah dan dia tarik kontol aku masuk lubang beranak dia. Aku henjut dari slow terus ke laju. Kak Senah terkangkang menadah. Kain batiknya terselak tinggi sampai ke pinggang. Aku paut peha kak Senah yang besar tu dan aku henjut lagi cukup-cukup. Berhenjut aku atas body kak Senah yang berlemak tu. Sedap gila. Walau pun lubang dia dah longgar tapi dia punya sedap peluk badan empuk dia tu memang betul-betul best.

Lepas tu kak Senah mengiring. Lagilah aku tak boleh tahan. Pinggul berlemak dia tu nampak seksi sangat. Aku henjut dia sampai bontot dia bergegar kuat. Air kak Senah jangan cakaplah. Banjir besar kontol aku jadinya. Aku tak tahan pulak. Kak Senah tanya aku dah nak sampai ke. Aku pun cakap je la memang aku dah tak boleh tahan sangat. Dia tolak perut aku sampai keluar kontol aku lepas tu dia menonggeng dan dia tarik kontol aku masuk bontot dia. Perghhhh! Tak pernah aku main bontot. Bila aku rasa kontol aku masuk dalam bontot kak Senah, punyalah sedap. Dahlah masa tu aku memang tengah tertahan-tahan nak terpancut. Sekali dua tolak tarik je terus keluar memancut air mani aku dalam bontotnya. Kak Senah siap kemut-kemutkan bontotnya masa aku terpancut-pancut tu. Aku pam air mani aku sampai ke titisan terakhir. Sedap betul isi tubuh empuk dia tu dengan air mani.

Masa aku nak balik aku tanyalah kenapa baju kurung yang dia pakai tadinya tu nampak sendat dan lusuh warnanya. Kak Senah bagi tahu itu adalah baju kurung lamanya. Nak beli baru tak mampu. Selagi boleh pakai dia pakai walau pun dah nampak sendat. Aku cakap kat dia, esoknya aku datang ajak dia keluar untuk beli kain buat baju kurung baru. Dia kata dia tak ada duit. Aku pun cakaplah aku tanggung semuanya termasuk harga tempah baju kurung tu. Kalau ada yang boleh beli kat kedai terus lagi bagus. Aku tanya pendapat dia kalau aku nak baju kurung baru tu ukurannya sama dengan baju kurung lamanya yang nampak sendat bila dia pakai. Dia kata dia tak kisah.

Lepas dari hari tu aku pulak yang asyik teringat-ingat kat kak Senah. Bini aku pun sedar jugak kenapa aku asyik duduk termenung sorang-sorang. Aku masih belum sampai tahap gila angau. Sebenarnya aku masa tu risau jugak sebab dah berdosa berzina dengan bini orang. Aku ni dah la laki orang. Main bontot lagi tu. Risau juga. Tapi setan memang kuat gila hasut aku pergi jumpa kak Senah.

Aku pun pergi rumah kak Senah. Nasib dia ada kat rumah dan anak-anak dia pun ada yang sekolah dan ada yang pergi kerja. Yang tinggal anak dia yang bongsu dengan dia kat rumah. Bila aku masuk je rumah dia, aku dah tak boleh tahan tengok kak Senah. Aku tengok anak dia tengah tengok tv. Aku pun tarik kak Senah masuk dalam bilik. Aku peluk kak Senah dan aku cium dia. Aku raba bontot dia yang sendat dengan kain batik tu. Aku ramas bontot dia yang empuk berlemak tu. Lepas tu aku pusingkan badan kak Senah, aku cium bontot dia pulak. Bau-bau masam kat kain batik lusuh di bahagian bontotnya buat aku makin stim. Aku selak kain batik kak Senah dan aku jilat celah bontot dia. Aku pun buka seluar, aku terus jolok kontol aku masuk lubang bontot kak Senah. Kak Senah merengek sikit masa tu. Aku pun apa lagi teruslah henjut. Sempit betul lubang bontot kak Senah. Sebab masa tu kami sama-sama berdiri. Sedapnya peluk badan dia yang gebu tu jangan cakaplah. Bergegar bontot kak Senah aku hentam kuat-kuat. Aku buat macam tu sampai aku terpancut dalam bontotnya. Esoknya aku datang lagi. Waktu yang sama. Kak Senah goreng sayur kacang yang aku bawak sambil bontotnya aku liwat sampai aku lepas kat dalam. Memang kerap juga aku bertandang ke rumahnya sebab nak bertenggek kat tubuh gebu dia yang empuk tu.

Sekarang ni dah setahun lebih tapi aku masih lagi berhubungan dengannya. Lakinya masih kerja kontrak macam dulu dan bagi peluang besar untuk aku selalu memantat dengan kak Senah. Masa bini aku pergi kursus memang pesta la untuk aku. Tak kira siang ke malam ke kalau aku nak aku mesti datang rumah kak Senah. Kalau kat dalam rumah tak selamat sebab anak-anaknya ada, kita orang buat dalam kereta. Bila balik tak sah kalau kain batiknya basah kat bontot.

Selain main lepas dalam bontot yang sememangnya favourite aku, aku pun selalu juga main lepas dalam apam tembam dia. Dah tersedap sangat henjut body berlemak kak Senah yang empuk tu aku selalu juga terlepas kat dalam. Dah gian sangat tak kira apa pun. Dia tengah duduk berlunjur tengok tv pun aku selamba je selak kain batik dia, baringkannya dan terus bertenggek kat kangkang kak Senah sampai terlepas dalam sambil peluk badan dia yang sedap tu. Sebab tu sekarang ni aku terpaksa kurangkan sikit sebab kak Senah sekarang ni tengah mengandung 7 bulan. Sedap memang sedap henjut bontot tonggek dia yang makin menonggek sebab mengandung tu tapi kesian jugak pasal berat dia bawak anak aku dalam perut tu.

Bila aku cakap aku nak buat dia beranak setiap tahun dia tak kisah pun. Dia cakap dia akan beranak selagi boleh. Tak kisahlah anak aku atau anak laki dia. Yang penting duit RM500 yang aku bagi setiap bulan tak putus. Bulan lepas duit aku dekat RM1000 melayang. Kemaruk dengan bontot dia yang makin tonggek punya pasal aku ambik cuti seminggu dan tinggal kat hotel. Bini aku ingat aku pergi kursus. Tiap pagi aku ambik dia ke hotel dan tiap petang aku hantar dia balik ke rumah. Ada la sekali dua aku ambik dia balik ke hotel time malam. Kalau siang dia main dengan aku pakai baju kurung. Biasanya baju-baju kurung yang nampak sendatlah. Kalau malam pulak dia pakai je kain batik dan berbaju t. Senang sikit kak Senah nak bagi alasan kat anak-anak dia kononnya pergi berbual di rumah jiran. Kat hotel kita orang masuk ke bilik dari parkinglah, jadi tak payah nak lalu kat lobby. Takkan la aku nak bawak makcik tu dengan berkain batik lusuhnya kat situ. Dari parking terus masuk lif. Lepas tu keluar kat tingkat bilik aku dan terus ke bilik.

Kak Senah pernah juga suarakan keinginan dia nak jadi bini aku. Aku tak kisah kalau betul dia nak jadi bini nombor 2 aku. Umur kita orang pun tak jauh sangat bezanya. Setakat 6 tahun je. Tapi yang aku malas sebab anak dia ramai sangat. Anak aku yang dalam perut dia tu aku tak kisahlah. Aku lebih suka buat skandal macam ni je. Aku anggap je la duit yang aku bagi tiap bulan tu sebagai gaji dia jadi tempat takung air mani aku. Manalah tahu esok lusa aku insaf ke jadi aku boleh terus blah gitu je. Kalau dah ada ikatan ni leceh sikit.

Jadi, aku pun tak tahu aku akan terus bersama kak Senah sampai bila. Apa yang aku tahu kalau aku nak, on the spot aku terus dapat. Kecuali kalau dia period. Masa laki dia ada pun aku kalau nak selamba je datang. Tapi tunggu kat jambanlah. Dia masuk jamban je aku dah ada kat dalam. Peluk cium dulu kasi panas lepas tu dia menonggeng, selak kain batik dia terus masuk dalam bontot atau apam dia. Bila dah puas, dah penuh lubang dia barulah aku balik. Camtulah ceritanya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 7, 2015, in Laki Org - Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: