Bertudung Tapi Seksi


Aku pernah terbaca kat internat cerita pasal awek bertudung yang kerja kat cyber cafe suka pakai seksi-seksi. Kalau tak silap aku tajuknya “Aku Seksi Bertudung”. Sebenarnya aku pun sama juga dengan awek tu. Aku bertudung tapi aku suka bila orang tergoda tengok aku terutamanya orang lelakilah.

Aku sekarang berusia 29 tahun dan kerja kat cyber cafe juga. Aku kerja dengan sorang lagi akak tu. Aku kerja dari 1 petang sampai 10 malam dan akak tu dari pukul 8 pagi sampai 5 petang. Bos aku kadang-kadang tak masuk ofis sebab dia ada bisnes lain. Bos aku tu dah kawin dan ada anak sorang. Sekarang ni usia dia 36 tahun. Orangnya hensem dan aku “admire” giler kat dia.

Aku memang suka pakai seksi-seksi kalau aku bertudung. Kalau pakai t-shirt memang ketat-ketat walau pun aku bertudung. Aku tahu tetek aku taklah besar sangat. Kata bos aku ‘comel je’. Jadi kalau dah pakai baju ketat memang tersembul sangatlah tetek aku. Kalau pakai push-up bra lagilah menonjol. Pernah juga aku sengaja tak pakai bra, pulak tu pakai baju t-shirt ketat warna putih, ramai mata customer tersembul tengok tetek aku.

Tapi keseksian aku bukanlah pada tetek. Badan aku slim dan ketinggian aku agak rendah. Aku lebih seksi pada bentuk badan aku yang melentik dan punggung aku yang tonggek. Bontot aku yang bulat dan tonggek adalah kelebihan yang ada pada aku.

Jadi untuk selalu kelihatan cantik dan seksi aku pakailah pakaian-pakaian yang ketat-ketat. Kalau jalan-jalan dengan kawan-kawan kat town, aku suka pakai jeans dan baju t-shirt ketat. Sekali-sekala aku pakai juga jeans dan memang ketat juga. Kalau aku pakai baju kurung pun aku mesti tempah yang katat-ketat juga. Kalau bajunya longgar aku buatlah kainnya terbelah tinggi. Tak kiralah belah depan atau belakang. Jadi kalau aku jalan orang boleh nampak kaki aku sampai ke lutut. Kalau rezeki dia orang lebih sikit boleh nampak sampai peha.

Kalau baju kurung aku jarang, tak payah susah-susah sebab memang nampak lentikan punggung aku dengan jelas. Tinggal pakai je kain sarung yang licin-licin mesti ramai lelaki meleleh kat aku. Kebaya toksah cakaplah, tak ada langsung kebaya longgar dalam almari pakaian aku.

Masa aku kerja, kadang-kadang tu aku ada juga tolong customer-customer yang ada masalah dengan PC yang dia orang pakai. Jadi dikesempatan macam tu aku pergunakan keseksian yang aku ada untuk menggoda dia orang.

Aku pernah buat sorang mamat bangla tu geram giler sangat kat aku. Dia datang cyber cafe tu nak main chat dengan member dia kat bangladesh. Entah macam mana PC dia pakai tu hang. Dia panggil aku. Masa tu akak sorang lagi tu masih ada juga kat kaunter.

Bila aku sampai kat bangla tu, dia tengok aku dari atas sampai bawah. Aku buat bodoh je dan tengok PC dia. Aku nak shutdown tak boleh. Jadi aku pun nak matikan suis utama PC tu yang ada kat dinding belakang monitor. Aku rapatkan perut aku kat meja dan hulur tangan ke dinding belakang monitor tu. Tak sampai la pulak. Aku pun menonggeng giler la masa tu sebab nak capaikan jari aku kat suis tu. Masa tu otak aku dah fikir mesti bangla tu puas giler tengok bontot aku menonggeng depan dia. Aku jeling dia dan memang betul mata dia bulat tengok bontot aku yang menonggeng depan mata dia. Masa tu aku pakai kebaya yang bajunya ketat dan pendek kat pinggang. Kainnya pulak licin dan ketat dengan belah kat belakang sampai lutut.

Jadi aku terfikir nak goda bangla tu dan buat dia tak tahan tengok keseksian body awek melayu ni. Sebaik je jari aku dapat matikan suis, aku toleh kat bangla tu dan tanya dia lampu kat CPU dah mati ke belum. Dia cakap lampunya dah mati dengan kepalanya yang tergeleng-geleng macam tenggiling. Aku suruh dia tunggu kejap dan masa tu aku masih menonggeng dengan jari masih dekat suis di dinding belakang monitor tu. Aku biarkan dia tengok puas-puas bontot aku sambil tu aku cuba lentik-lentikan lagi bontot aku. Bila aku jeling tengok mamat bangla tu dia terpukau tengok bontot aku. Tangan sebelahnya macam pegang konek sendiri.

Lepas tu aku hidupkan suis tu dan aku berdiri balik macam biasa. Aku berlutut kat lantai karpet dan aku hidupkan pulak suis kat CPU. Aku sengaja lentikkan bontot masa tu dan masa aku nak kembali berdiri pun aku lentikan bontot lagi. Merah padam muka bangla tu aku tengok.

Rerupanya dia aim aku hari tu. Malam tu pulak aku tutup kedai sorang-sorang. Bos aku tak dapat datang sebab ada dinner dengan client. Jadi lepas tutup kedai aku pun jalan balik ke rumah. Rumah mak bapak aku tak jauh. Rumah teres selang 3 blok kat belakang rumah kedai tu je.

Aku jalan sorang-sorang kat kaki lima kedai yang banyak dah tutup sebab dah pukul 10.30 malam. Tiba-tiba je ada orang tarik aku dari belakang sambil tutup mulut aku pakai tangan. Aku meronta-ronta dan cuba jerit tapi tak mampu. Dia tarik aku masuk dalam tangga dan naik ke lot rumah kedai yang kosong. Bila sampai je ruang kosong lot kedai tingkat 1 yang tak berpenghuni tu, baru aku dilepaskan dan aku tengok mamat bangla yang aku goda masa siangnya tu rupanya yang punya angkara.

Aku punyalah bengang dan aku marah dia. Dia tersengih je. Bila aku nak lari menuju ke tangga dia halang aku dan peluk aku. Bau minyak atar dia kuat sangat sampai aku pening kepala. Mesti dia dah standby hensem-hensem sebab nak rogol aku malam tu.

Dia cakap dia tak tahan kat aku dan nak main dengan aku. Aku meronta-ronta suruh dia lepaskan. Entah macam mana aku tolak dia dan tolak punya tolak aku tertolak konek dia. Dah lepas keluar dari seluar rupanya. Punyalah keras konek dia. Aku masa tu dah terfikir akan jadi mangsa rogol. Masa tu mulalah menyesal sebab suka sangat pakai seksi-seksi dan goda bangla tu kat kedai.

Bangla tu asyik peluk aku dan ramas bontot aku kuat-kuat. Aku dapat akal macam mana nak lepaskan diri. Masa tu dia peluk aku dari depan, jadi aku cuba sekuat hati untuk pusingkan badan supaya dia peluk aku dari belakang. Aku berjaya juga akhirnya.

Aku dapat rasa konek bangla tu keras betul kat bontot aku. Tak banyak cakap, aku terus gelek bontot aku kat konek bangla tu. Sambil aku meronta-ronta tu aku lentikkan lagi bontot dan aku hayun bontot aku kat konek dia cukup-cukup. Nafas bangla tu dah makin kuat dan dia cakap dia suka body aku. Konek dia makin kuat tekan kat bontot aku sampailah aku rasa konek dia berdenyut-denyut kuat dan pinggang aku rasa macam kena air yang hangat. Dia peluk aku kuat gila. Aku pun cepat-cepat tarik punggung aku ke depan dan aku hayun balik ke belakang sekuat hati aku. Mengadoi kuat bangla tu sampai terlepas pelukan dia kat badan aku. Hahaha mesti dia senak gila masa tu. Aku pun cepat-cepat langkah seribu turun tangga dan lari ikut bawah lampu jalan.

Bila dah jauh dari kawasan kedai aku pun stop kejap check bontot aku. Basah bontot aku kena air mani dia. punya bangla. Lepas dari hari tu aku tak nampak muka dia lagi sampailah sekarang. Tapi sejak dari hari tu jugaklah aku dapat rapat-rapat dengan bos aku.

Oleh sebab aku takut nak balik sorang-sorang lagi, aku pujuk bos aku supaya temankan aku balik. Alasannya takut balik sorang-sorang. Aku jumpa bos masa kedai dah tutup. Bos pun tengah kira duit masa tu. Bos setuju dan aku sengaja goda dia dengan duduk sebelah dia kat atas meja. Sesekali duit yang dia letak kat atas meja tu kena punggung aku. Aku sengaja tindih duit tu dengan bontot aku. Bila bos suruh aku beralih sikit sebab dia nak ambil duit-duit tu, aku pun dengan beraninya melentikkan bontot sampai aku tengok bos aku menelan air liur tengok bontot aku melentik depan dia.

Lepas dia simpan duit dalam peti besi bawah mejanya, kita orang pun borak-borak kosong. Aku pakai blouse pendek malam tu. Sememangnya ketat dan sememangnya aku bertudung. Skirt satin hitam yang aku pakai pulak belah kat depan. Aku pun silangkan kaki dan biarkan kain aku yang terbelah tu terbuka dan jatuh. Jadi kaki aku pun terdedah dari hujung sampai ke peha. Bos aku tersenyum tengok aku. Dia macam speechless. Aku pun layan senyum je tengok dia. Kita orang dah tak tau nak borak apa-apa lagi.

Lepas tu bos aku pun berdiri dan dia bagi tau supaya aku jangan bimbang sebab dia boleh temankan aku balik tiap malam. Dia pun jalan depan aku dan aku tarik tangan dia dan letak kat peha aku yang tak tertutup kain skirt. Terhenti langkah bos aku dan dia tengok tangan dia yang kat peha aku dan lepas tu dia rapatkan badan dia kat aku. Aku pun turunkan kaki dari duduk bersilang. Aku tarik badan dia sampai dia berdiri antara dua peha aku. Aku tengok muka dia makin rapat dan aku tahu mesti dia nak cium aku.

Aku pejamkan mata dan bibirnya pun bersatu dengan bibir aku. Aku peluk dia dan sambil tu aku rasa tangan dia usap kedua-dua belah peha aku. Makin lama tangan dia makin masuk dalam belahan kain aku sampai akhirnya tangannya sampai ke kedua belah bontot aku. Dia tarik bontot aku sampai pepek aku rapat kat badan dia. Aku dapat rasa bahagian badannya yang rapat dekat pepek aku tu makin keras. Konek dia rupanya.

Aku buka seluarnya dan aku keluarkan koneknya. Aku pegang konek bos aku dan aku lancapkan. Aku masih berciuman dengannya masa aku lancapkan koneknya sampai aku rasa koneknya berdenyut dalam tangan aku dan air maninya memancut ke peha dan perut aku.

Esoknya pagi-pagi bos aku telefon cakap akak sorang lagi tu cuti emergency. Dia jaga kedai dari pagi sampai ke malam. Jadi maknanya aku masuk kerja hari tu boleh bersama bos. Awal aku masuk hari tu sampai mak aku pelik sebab pukul 11 pagi aku dah siap nak kerja.

Bila aku masuk kedai, tak ada customer. Bos ada kat kaunter sorang-sorang tengok tv. Dia pun pelik sebab aku datang awal sangat. Aku pun terus pergi kat dia dan berdiri tolong kemas meja kaunter. Sebenarnya aku sengaja nak dia tengok body aku yang berseluar jeans ketat masa tu. Baju pulak kemeja ketat yang pendek dan semestinya bertudung.

Entah kenapa bos aku berani pulak tepuk bontot aku. Aku toleh kat dia tengok dia tersengih. Aku pun duduk atas riba dia sambil ketawa-ketawa aku tarik tangan dia ke peha aku. Dia cakap dia suka aku lancapkan dia malam semalam tu. Sambil dia usap kepala aku yang bertudung, dia cakap dia teringin nak rasa aku lancapkan pakai mulut.

Aku pun berdiri balik ke lantai dan aku cium bibir dia. Sambil tu aku buka seluar dia dan aku pegang konek dia yang keras terpacak. Aku berlutut kat lantai dan dekatkan badan aku antara peha dia. Aku pun hisap konek dia sampai air maninya memancut dalam mulut aku. Aku nak keluarkan konek dia dari mulut aku tapi tak boleh sebab dia tekan kepala aku kuat sangat. Apa lagi boleh aku buat kalau air maninya masuk kat tekak, telan sajalah sampai habis.

Sekarang ni dah 5 tahun aku kerja dengan dia. Tiap Jumaat aku mesti pakai kebaya sebab dia yang mintak. Hari lain dia tak kisah aku nak pakai apa pun. Kalau dulu aku selalu lancapkan dia pakai tangan dan mulut, sekarang aku lancapkan dia pakai bontot.

Mula-mula aku goncang konek dia kat bontot sampai pancut kat bontot aku. Beberapa minggu lepas tu aku lancapkan dia pakai celah bontot aku. Kepit kat celah bontot lepas tu gesel koneknya sampai pancut. Beberapa minggu lagi lepas tu aku dah lancapkan dia pakai lubang bontot aku pulak. Punyalah merana masa mula-mula kena dulu. Sekarang sedap tak ingat. Kadang-kadang aku sendiri yang gian.

Walau pun macam tu, dia masih tak cuit pepek aku. Sebab tu aku masih virgin sampai sekarang. Aku rasa dia simpan aku untuk jadi bini agaknya. Sekarang ni pun rumah tangga dia dah retak menanti belah. Bini dia tak puas hati sebab bos aku ada affair dengan aku. Lantaklah orang nak cakap aku ni perampas ke apa ke yang penting aku cintakan bos aku. Aku tak suruh pun bos aku tu ceraikan bini dia. Tapi bini dia sendiri yang nak mintak cerai. Dia orang pun dah tak tinggal bersama. Makin gersanglah bos aku tu.

Sekarang ni bos aku kat dalam biliknya. Dari tengah hari tadi aku taip cerita ni sikit sikit sampai malam baru siap sepenuhnya. Akak sorang lagi tu cuti hari ni. Biasalah orang anak ramai memang macam-macam masalah. Petang tadi aku dah menonggeng kat meja dia bontot kena jolok konek dia lepas dia jilat celah bontot aku. Kejap lagi mesti dia nak lagi tu. Memang dia geram sangat kat aku hari ni sebab aku pakai baju kurung moden warna putih yang ketat dan berkain satin dari tudung sampailah ke kain sarung. Ramai juga customer yang ambil kesempatan tengok body seksi aku terutamanya punggung aku yang nampak sendat bila aku menonggeng nak ambil kertas kat bawah meja printer. Masa aku tukar ink baru dalam printer pun aku sengaja berdiri sambil lentikkan bontot. Mesti ramai yang balik melancap bayangkan aku hari ni. Bos aku pun dah nampaknya melambai aku dari dalam biliknya. Maka aku sebagai bakal isterinya pun sedia menjalankan tugas penuh kasih sayang untuk lelaki yang memuja keseksian tubuh aku tu. Sekian.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 7, 2015, in Pekerja - Pelanggan and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: