Skandal Bersama Kak Ju


Kak Juriah semakin lama semakin mesra dengan aku. Sejak aku masuk kerja kat sini 2 tahun lepas, kami tak pernah berbual sangat. Setakat tegur menegur kalau jumpa tu biasalah. Aku ni pun sebenarnya rambang mata jugak bila masuk kompeni ni. Ramai sangat yang menarik. Awek-awek bujang masih ramai walau pun masing-masing dah ada boyfriend. Akak-akaknya pun sama juga, masing-masing dah kawin tapi sesetengahnya tu jatuh iman kalau tak betul-betul tahankan. Walau pun semua pakai uniform korporat tapi bentuk tubuh masing-masing yang beraneka saiz dan bentuknya membuatkan terlalu banyak pilihan untuk diberahikan. Lebih-lebih lagi masing-masing ada citarasa sendiri nak tempah baju korporat yang diberi syarikat. Ada yang buat kebayalah, baju kurunglah, kebarunglah. Ada juga yang ketat sangat, terbelah sana terbelah sini, dan yang biasa-biasa pun ada juga. Salah seorangnya adalah kak Juriah atau pun nama glamernya kak Ju kat sini.

Orangnya tak cantik sangat. Umur 42 tahun. Anak dah 5 orang. Tetek biasa-biasa je. Bontot melentik dan tonggek macam bonet Gen-2. Dia biasa pakai baju kurung syarikat yang diperbuat dari sutera tu. Baju kurungnya biasanya dibuat muat-muat tubuhnya, tak terlalu gedoboh macam sesetengah makcik kat sini. Kalau dia jalan memang jelaslah bentuk bontotnya yang tonggek tu.

Satu hari tu kak Ju masuk pejabat aku dan minta tolong sikit. Walau pun aku ni pegawai atasan tapi staff-staff bawahan memang mesra dengan aku macam kawan sekerja biasa. Aku respek dia orang sebab dia orang banyak yang old timer, termasuklah kak Ju ni.Dia minta aku tolong hantarkan dia balik petang tu sebab laki dia ke KL bawa keretanya. Kereta suaminya kena repair kat bengkel. Aku tak kisah sebab aku lagi suka.

Petangnya aku hantar kak Ju balik. Masa on the way tu aku tahan je stim tengok peha dia yang sendat dengan kain sutera yang licin. Masa kat traffic light aku ambil kesempatan berbual sambil tengok peha dia lama-lama. Dia tahu aku asyik tengok peha dia je jadi dia usap-usap tangannya kat peha buatkan aku tersedar yang aku dah lama sangat perati peha dia dan cover malu tengok kat tempat lain.

Kak Ju cakap lakinya seminggu kat KL dan aku tanya macam mana dia nak balik esok. Dia kata dia tak tau. Aku pun offer diri nak tumpangkan dia pergi dan balik kerja. Kak Ju setuju. Masa sampai depan rumahnya, kak Ju pegang tangan aku sebelum dia keluar dari kereta. Dia tanya betul ke esok dia boleh tumpang aku pergi balik kerja. Aku pegang tangan dia dan genggamnya erat sambil bagi tau aku akan datang ambilnya pagi esok. Dia senyum dan keluar dari kereta.

Esoknya masa kat tempat kerja aku tengok kak Ju ni asyik senyum-senyum bila jumpa aku dan aku tengok dia kadang-kadang asyik tengok aku dari jauh. Aku yang memang mengidam sangat dengan bodi sedap dia tu dah mula pasang plan macam mana nak rasa bontotnya yang tonggek tu. Aku plan, petangnya masa hantar dia balik aku nak mengayat dia sampai ke ranjang.

Petangnya masa on the way balik, aku sengaja genggam tangan dia sambil drive. Dia nampak tak kisah. Sambil borak-borak aku letak pulak tangan aku kat peha dia. Yes, dapat pun aku rasa peha dia yang aku geram sangat masa tu. Kak Ju tak kisah tangan aku usap-usap peha dia yang licin dengan kain sutera masa tu. Makin lama aku usap peha dia makin hampir ke tundunnya dan bila tersentuh je apam dia yang tembam tu kak Ju cepat-cepat tahan tangan aku sambil cakap kat aku tak boleh.

“Sorry kak.. ingatkan boleh tadi sebab akak boleh pulak bagi saya pegang peha akak..” cakap aku.

“Peha tu lain Lan.. kat situ dah lain nanti…” kata kak Ju.

“Kalau akak pegang saya boleh tak?” sengaja aku nak test market kak Ju.

“Kalau Lan tak kisah maknanya bolehlah…” kata kak Ju pulak.

“Abis kalau akak pegang kat sini camne?” tanya aku sambil usap batang aku yang keras kat dalam seluar slack aku.

Kak Ju diam je sambil tersenyum-senyum tengok aku. Lepas tu dia cubit peha aku dan kata aku nakal. Aku pun tengok macam respon baik je terus melencong masuk ke jalan kecil yang tak berturap dan menuju ke bawah jambatan. Kak Ju macam cuak juga bila aku melencong ke arah lain. Aku suruh dia rilek sebab aku tahu kawasan tu macam mana. Aku pernah memancing kat bawah jambatan tu dengan member aku. Ikan memang tak de, boring gila. Tapi boleh jadi port baik punya.

Lepas park kereta aku pun terus ambil tangan dia dan aku cium tangan dia dari belakang tapak tangannya terus naik ke bahunya. Masa aku cium lengannya yang gebu dan dibaluti lengan baju kurung yang licin tu, nafsu aku dah mencanak masa tu. Lepas tu aku lingkarkan tangan aku kat perut dia dan aku rapatkan muka aku ke muka dia dan kami pun berkucupan. Kak Ju pada mulanya macam malu-malu tapi lama-lama hilang malunya, terutamanya bila tangan aku dah meraba tubuh dia dari peha sampai ke teteknya. Sedap gila berciuman dengan bini orang yang dah pangkat akak-akak ni. Kena pulak tu sambil cium tu aku dapat raba tubuh empok yang berbaju kurung sutera yang lembut dan licin macam tu.

Tangan aku menjalar masuk ke kelengkang kak Ju. Kehangatan apam tembamnya aku rasa sungguh mempersonakan sekali. Aku gosok-gosok apam tembamnya sampai lama kelamaan aku dapat rasa kebasahan cipapnya menembusi kainnya. Aku pun selak kainnya dan lepas tu aku usap cipap dia sampai lecun basah dengan air nafsu kak Ju. Aku buka seluar aku dan keluarkan batang keramat aku. Aku baringkan seat kak Ju dan aku naik atas tubuhnya. Tanpa buka seluar dalamnya, aku selak je kat bahagian yang menutup lubangnya dan aku sondol batang perkasa aku masuk ke dalam lubang peranakan kak Ju. Kak Ju tergamam masa aku tolak batang aku dalam-dalam.

“Lan… betul ke apa kita buat ni.. Akak tak pernah tau buat macam ni selain dengan laki akak…” kata kak Ju dengan muka yang macam confuse.

Aku tak cakap apa-apa pun. Sebaliknya terus tarik dan henjut lagi dengan lebih dalam. Terus terpejam mata kak Ju masa tu sambil mendesah sedap. Aku buat perlahan-lahan supaya kak Ju dapat rasa batang aku keluar masuk cipap dia dengan lebih dramatik. Aku nak lubang cipapnya rasa kekerasan batang aku menjalankan tanggungjawab kepada seorang isteri yang dahaga.

Makin lama makin licin laluan cipap kak Ju. Air dia punyalah banyak melimpah. Walau pun lubangnya dah tak ketat macam anak dara, tapi kalau dah tengah sedap henjut body bini orang yang empuk berbaju kurung sutera tu memang dah tak peduli apa-apa lagi dah. Kalau ada orang datang tengok apa kita orang buat kat cermin kereta pun aku dah tak kisah asalkan dapat menikmati tubuh kak Ju yang sedap tu. Muka kak Ju masa tengah stim memang seronok aku tengok. Cantiknya semacam. Macam high gila nampaknya. Walau pun tak berapa lawa dan tak mekap sangat, aku makin stim pulak tengok muka dia masa tengah mengerang kena sontot batang aku. Tudung dia masih maintain kat kepala dia.

Aku henjut dengan macam-macam pukulan. Pukul serong, pukul tegak, pukul atas bawah semua aku buat. Kak Ju punyalah dia tak tahan. Terkangkang kak Ju menadah cipapnya kena henjut. Bunyi cipap dia yang kena sontot batang aku macam bunyi soundtrack pulak. Becak betul cipap bini orang anak 5 nih. Henjut punya henjut kak Ju dah berpeluh sakan. Muka merah padam. Matanya merenung mata aku dengan dalam. Hidungnya kembang kempis. Kak Ju peluk aku kuat-kuat. Dia hentam cipap dia kat batang aku sekuat hatinya dan lepas tu cipap dia grip batang aku kuat. Merengek kuat kak Ju masa tu. Nafasnya macam orang marathon 10km.Kejang gila badan kak Ju. Aku tau dia klimaks masa tu. Aku pun bagi dia sentuhan-sentuhan nikmat sebagai trademark aku. Supaya dia terindu-rindu trademark aku tu dan mintak lagi lain kali.

Kak Ju dah kepuasan. Lembik tak bermaya terbaring kat seat. Aku pun bangun dari seat dia dan mintak kak Ju mengiringkan badannya. Aku terus landing belakangnya dan aku selak kain dia yang basah dengan air persetubuhan kami. Aku tengok bontot dia yang masih ditutupi seluar dalam. Montok betul daging bontotnya. Aku tarik seluar dalamnya ke bawah, memantul daging punggung macam agar-agar. Aku ramas bontot dia dengan nafsu yang betul-betul kemaruk nak main bontotnya.

Aku celup batang aku dalam lubang cipapnya dan henjut lebih kurang. Lepas tu aku tarik keluar batang aku dan aku selit kat celah bontotnya. Aku buka belahan bontot kak Ju dan aku selit batang aku masuk lubang bontotnya. Kak Ju merengek sampai melentik badannya. Dia cakap aku salah masuk. Aku tak cakap apa-apa, sebaliknya aku tekan batang aku sampai masuk separuh batang aku dalam lubang bontot kak Ju. Kak Ju menerit kecil dan sekali lagi cakap aku salah masuk lubang. Aku tekan lagi sampai batang aku sepenuhnya tenggelam dalam lubang bontotnya.

Aku peluk kak Ju dan aku cakap kat dia memang aku nak masuk kat situ. Aku bagi tau dia yang dah lama aku mengidam nak membontot dia. Kak Ju diam je. Setiap kali aku henjut batang aku masuk bontot kak Ju, dia akan merintih. Yang aku pulak memang sedap je membontot bini orang tu. Aku tolak belakang badan kak Ju dan tarik pinggul dia. Lepas tu aku tarik tudung dia sampai kepala dia tertarik ke belakang. Dia punya melentik punyalah tak boleh tahan siapa tengok.

Sedap punya pasal, aku pun henjut gila-gila. Bontot kak Ju yang lemak berselulit tu aku hentam cukup-cukup. Tak cukup mengiring, aku suruh kak Ju menonggeng atas seat tu. Memang agak sempit tapi dah tengah naik syeh, apa pun jadi. Time posisi macam tu lagilah aku tak boleh handle. Bontot dia melentik macam pelakon cerita blue. Baik punya tonggek. Aku sodok batang aku cukup-cukup sampai bontot kak Ju aku rasa macam mengemut batang aku yang menjoloknya. Masa tu aku dah tak boleh tahan lagi. Aku tekan batang aku sedalam-dalamnya dan aku lepaskan benih-benih berkhasiat dari lubang kencing aku mengisi lubang bontot kak Ju. Setiap kali benih aku memancut, kak Ju mengemut bontotnya. Sedap yang tak terhingga. Rasa macam kena perah batang aku dalam lubang bontot kak Ju.

Bila aku tarik keluar batang aku, melopong lubang bontot kak Ju. Bila lubang bontot dia terkatup balik, mencirit air mani aku keluar. Memancut-mancut dari lubang bontot dia. Kak Ju terduduk sambil mengerang. Aku dah tak kisah seat aku basah ke kotor ke hape ke, sebab dah lepak sangat. Kak Ju tak mampu nak bersuara. Dengan muka dia yang macam penat sangat, dia betulkan kain dan tudungnya dalam keadaan lemah. Aku pulak sarung balik seluar dan start kereta terus jalan.

Esoknya perkara sama berulang lagi sampailah laki kak Ju balik dari KL dan kak Ju pun drive sendiri pergi balik kerja. Tapi itu tak bermaksud aku dan kak Ju dah tak buat skandal. Kadang-kadang kat pejabat kalau aku stim sangat tengok bontot kak Ju yang memantul masa tengah jalan, kalau tak pun kalau dah tak tahan sangat sebab asyik dapat pegang bontot dan perut dia tapi tak dapat pancut, biasanya aku akan set appointment dengan kak Ju untuk stayback kat office dan meja akulah yang jadi mangsa. Kalau tak pun sofa dalam office aku jadi port.

Stimnya aku kat kak Ju membuatkan aku selalu juga melepaskan benih berkhasiat dalam mulutnya. Biasanya kita orang buat masa keluar makan tengahari berdua kat luar. Kalau tak buat dalam kereta masa on the way pergi lunch, masa balik lunch pun jadi jugak. Aku drive sambil merasakan keseronokan batang aku di hisap kak Ju. Memang stim gila tengok kepala perempuan yang bertudung turun naik kolom batang dalam mulutnya. Dia punya sedut masa aku tengah stim tu membuatkan air pekat aku cepat betul menembak tekaknya. Paling best adalah masa batang aku terpancut-pancut tu, kak Ju tak berhenti kolom dan hisap dalam-dalam batang aku. Aku terpaksa berhenti kat tepi jalan sebab tak boleh tahan dengan kesedapan yang luar biasa tu.

Hari demi hari berlalu, kita orang semakin serius dan diluar kawalan. Memang kami dah gian sebenarnya. Kalau aku tak call, dia yang call. Kalau dia tak call, aku yang call. Pantang lakinya keluar outstation, memang berpesta la kami berdua kat hotel. Benih-benih subur yang aku lepaskan dalam cipapnya tak sangka pula menjadi dan memboyotkan perut kak Ju. Sedangkan aku lebih banyak pancut dalam bontot dan mulutnya je. Sekali keluar budak ada iras-iras muka aku. Kak Ju mintak aku jangan lepas dalam cipap dia lagi. Cukuplah anak hasil benih aku tu jadi yang bongsu. Dia kata dah penat nak beranak lagi. Tapi kadang-kadang tu terlepas juga. Nak buat macam mana, dah tengah sedap. Dia pun selamba je. Tengoklah sebulan dua ni, kalau dia tak period lagi macam tahun lepas, jadi budak lagilah jawabnya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 6, 2015, in Kwn - Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: