Berahi Kepada Janda


Bermula kisah apabila aku tinggal menyewa di sebuah kampung setinggan di pinggir bandar. Kerja sebagai penjaga stesyen minyak memberikan aku pendapatan yang tidak seberapa. Lumayan jika aku banyak buat overtime. Nak buat macam mana, nak kerja yang sesuai dengan kelulusan aku masih tak dapat. Semua mahukan yang ada pengalaman. Kerja pam minyak pun jadilah, yang penting aku tak menyusahkan mak bapak aku.

Menyewa serumah dengan seorang kawan aku, Zaid yang berkerja di kilang sebagai juruteknik mesin. Rumah setinggan yang aku diami merupakan rumah 2 bilik 1 bilik air dengan sewa RM300 sebulan. Bolehlah kongsi 2 orang.

Teres dan dinding batu memisahkan dengan rumah sebelah. Di sebelah kanan didiami keluarga pak seman, pemandu teksi. Manakala di sebelah kiri didiami kak dewi, janda anak dua. Bekerja di sebuah kedai buku sebagai pembantu kedai.

Hidup berjiran dengan mereka memang seronok. Mereka tahu kami bujang dan selalu jugalah mereka menghantar kuih dan lauk pauk ke rumah kami. Tambahan pula kami memang rajin membersihkan kawasan rumah dan memotong rumput di sekeliling rumah. Pernah juga mereka memberi kami duit sebagai tanda terima kasih kerana menjaga kebersihan kawasan rumah tetapi kami tak ambil, memang kami lakukan dengan ikhlas. Sebab itulah kami adalah dua orang bujang yang disegani di deretan rumah sewa itu.

Hidup berjiran dengan mereka kadang kala menyeronokkan. Mana taknya, Zaid berkali-kali menceritakan kepada aku bahawa dia selalu mendengar suara Pak Seman berasmara dengan isterinya. Bilik Zaid dengan bilik Pak Seman memang bersebelahan, hanya dinding batu menjadi pemisah hingga ke bumbung yang agak rendah itu. Memang tiada siling di deretan rumah sewa itu. Manakala bilik aku pula bersebelahan dengan bilik kak Dewi. Setiap hari aku hanya mendengar suara celoteh anak-anak kak Dewi. Nak dengar suara kak Dewi mengerang memang tak pernah, maklumlah janda. Nak main dengan siapa? Dengan aku? No problem, tapi nak ke dia?

Aku memang stim gila dengan kak Dewi. Orangnya cantik, wajahnya langsung tiada kedutan. Licin dan putih melepak. Ketika itu umurnya 39 tahun. Body kak Dewi memang cantik. Orangnya bertubuh gebu dan buah dadanya tidak besar. Sesuai dengan badannya. Namun tubuhnya yang montok itu selalu saja menjadi bahan aku melancap. Mana taknya, perutnya yang sedikit buncit dan punggungnya yang besar itu membuatkan badannya kelihatan melentik. Bontotnya yang lebar dan tonggek itu selalu membuatkan batang aku berasap dalam seluar.

Ketika Zaid bekerja pada hujung minggu, aku selalu mengambil kesempatan mengintainya menjemur pakaian di belakang rumah melalui tingkap dapur dan seperti biasa aku akan lakukan ketika aku tidak berkerja atau jika aku kena syif malam. Kak Dewi kerja cuma hari biasa dan pada sabtu dan Ahad dia bercuti. Selalu juga aku mengendap kak Dewi, entah berapa banyak air mani aku yang dah dibazirkan pun aku tak tahu.

Memang stim gila memerhatikan lenggok tubuhnya ketika menyidai pakaian di ampaian. Terutamanya ketika dia membongkok mencapai pakaian di dalam bakul dan ketika dia membetulkan pakaian yang disidai di ampai. Punggungnya akan melenggok dan sesekali bergetar ketika melangkah.

Sepanjang aku mengendap, sekali pun aku tak pernah nampak dia berkemban, dia hanya berbaju t dan berkain batik. Namun punggungnya yang tonggek dan besar itu memang seronok ditatap, apatah lagi jika baju t nya tersingkap di bahagian belakang selepas dia membongkok dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik itu.

Suatu petang, selepas aku balik dari kerja, aku mencuci motorsikal di belakang rumah. Zaid belum balik, dia biasanya akan balik pada waktu malam. Aku yang hanya berbaju t dan berseluar pendek tanpa seluar dalam terus khusyuk mencuci motorsikal. Tiba-tiba aku sedari pintu belakang rumah kak Dewi terbuka dan kelihatan dia keluar dan terus berdiri di pintu memerhatikan aku mencuci motor.

“Baru balik kerja?” tegurku.

“Ha’ah. Akak tengah basuh cawan kat dapur tapi terdengar ada bunyi air kat belakang rumah. Rupa-rupanya Amin tengah basuh motor.” Jawabnya.

“Motor dah kotor lah kak, kena cuci kalau tak nanti berkarat pulak.” Kataku.

Kak Dewi terus memerhatikan aku mencuci motor. Sesekali aku menjeling dan aku lihat dia hanya berbaju blaus dan sudah tidak bertudung. Kain yang dipakainya adalah skirt labuh satin berwarna hitam. Kelihatan kainnya ketat di bahagian peha dan perut.Terpamer kemontokan perut, tundun dan pehanya yang gebu itu di baluti kain satin hitam yang berkilat. Nafsuku serta merta bangkit, namun aku terus mencuci motorku tanpa mempedulikannya dan sesekali aku mencuri pandangnya jika ada peluang.

Dari apa yang aku nampak, kak Dewi kelihatan khusyuk memerhatikan bonjolan yang semakin mengeras di dalam seluar pendek ku. Aku sengaja biarkan dia menatap puas bonjolan yang memang jelas kelihatan menujah seluar pendekku itu. Aku buat-buat tak tahu apa-apa. Bila aku sengaja pandang dia, dia akan mengalihkan pandangan ke tempat lain dan ketika itu aku mengambil kesempatan menatap peha dan punggungnya. Bila aku sedari dia memandangku semula, aku pun selamba menatap wajahnya dan aku lemparkan senyuman dan terus menyambung kerjaku.

Apabila hampir selesai kerjaku, aku lihat kembali di pintu belakang rumahnya, dia sudah tidak kelihatan. Mungkin dia dah masuk ke dalam rumah. Ah, biarlah. Aku pun ingat nak masuk cepat, nak lancap.

Malamnya, satu kejadian yang aku tidak duga berlaku, sewaktu aku berada di bilik hendak tidur, aku terdengar suara kak Dewi mengerang berkali-kali. Aku pasti, itu bukan suara mengerang kesakitan tetapi mengerang kenikmatan. Kak Dewi main dengan siapa agaknya? Terus sahaja aku berasa cemburu. Siapalah yang bertuah sangat dapat Kak Dewi tu? Aku tak boleh tidur hingga ke pagi.

Di kesempatan itulah aku menunggu mendengar bunyi pintu rumahnya di buka, kerana aku ingin mengintip adakah sesiapa yang menyelinap keluar dari rumah kak Dewi. Namun sehingga pagi, aku tidak dengar apa-apa, entah-entah Kak Dewi melancap kot?

Esoknya, aku pulang lewat sedikit. Bila aku sampai di rumah, aku terdengar suara Kak Dewi di belakang rumah menyuruh anak-anaknya menyiapkan kerja rumah. Terus sahaja aku mengintip dan aku lihat kak Dewi baru sahaja hendak menyidai pakaian. Terlihat susuk tubuhnya yang mengghairahkan itu membongkok mengambil pakaian di dalam bakul. Kelihatan dia memakai baju kebaya tanpa tudung. Nampak sangat baru balik kerja. Aku dapati bajunya tidak terlalu ketat, jenis kainnya sama dengan kain yang dipakai. Kain satin berwarna biru muda dengan corak bunga-bunga. Namun kerana tubuhnya yang montok itu, setiap lengkuk tubuhnya jelas kelihatan terutamanya di bahagian pinggang, punggung dan pehanya. Serta merta batangku keras dan minta dilancap.

Tiba-tiba timbul idea jahatku untuk menatap tubuhnya dari dekat dengan berpura-pura mengajaknya berbual. Ye, idea setan yang bijak. Tetapi lagi bagus kalau aku pakai seluar pendek tanpa memakai seluar dalam, biar dia nampak batang aku mencanak menonjol di kelengkang. Ye, satu lagi idea setan yang berani.

Terus aku masuk ke bilik dan memilih seluar pendek bola sepak kerana ianya lembut dan bentuk batang aku akan lebih mudah kelihatan apabila stim nanti. Apabila aku keluar dari pintu belakang, aku buat-buat terkejut sambil memandang kak Dewi yang memandang aku berdiri di muka pintu.

“Saya ingatkan ada pencuri tadi, bunyi ampai macam kena langgar orang. Rupa-rupanya kak Dewi.” Kataku berlagak seperti terkejut.

“Hai, akak ni ada macam pencuri ke?” tanyanya dengan gaya manyindir.

“Ada kot, pencuri hati.”kataku selamba.

“Hati siapalah yang akak nak curi Min. Akak dah tak laku.” Katanya sambil terus menyidai pakaian tanpa melihatku yang berjalan semakin menghampirinya.

Kini aku sudah berdiri semakin hampir kepadanya. Jaraknya adalah dalam 6 kaki. Aku hentikan langkah ku dan memandang seluruh tubuhnya penuh nafsu, memerhatikan setiap gaya dan perbuatannya menyidai pakaian di ampai.

“Hati saya boleh tak kak?” Tanya ku sambil tersengih memandangnya.

Kak Dewi menoleh memandangku yang sedang berpeluk tubuh sambil tersengih memandangnya. Dia tersenyum dan terus menyambung kerjanya. Aku pun terus berbual dengannya mengenai anak-anaknya, tempat kerjanya dan hal-hal sekeliling sambil mataku tak putus memerhatikan setiap lengkuk tubuhnya penuh nafsu.

Selepas selesai menyidai pakaian, dia terus meletakkan bakul pakaiannya yang sudah kosong di pintu rumahnya yang terbuka dan terus berdiri mengiring mengadapku dengan bahunya bersandar di dinding menyambung perbualan. Aku pun ikut juga berdiri mengiring mengadapnya dengan bahuku bersandar di dinding. Jarak antara kami tidak jauh, lebih kurang setengah meter.

Sesekali aku lihat matanya mencuri pandang kelengkangku yang membonjol. Sengaja aku biarkan dia melihatnya. Aku juga sesekali memandang pinggulnya dan pehanya yang gebu itu. Bibirnya aku tatap ketika dia berbicara dan ianya membuatkan aku berasa geram. Rasa seperti nak sahaja aku lumatkan bibirnya di situ juga. Berkali-kali aku menelan air liur menahan gelora nafsu. Aku tahu dia sedar bahawa aku sedang bernafsu kepadanya ketika itu. Pandangan matanya juga sudah berani tertumpu kepada bonjolan yang semakin menonjol di kelengkangku.

Ketika sedang berbual, dia akan mengambil kesempatan menundukkan pandangan memandang bonjolan yang berbentuk batang ku di seluarku. Suaranya ketika itu sedikit bergetar dan nafasnya juga seperti tersekat-sekat. Aku tahu dia juga bernafsu, tetapi mungkin kami sama-sama malu ketika itu. Batang aku yang menonjol di dalam seluar pendekku ketika itu memang 100% keras dan jika panyangkut baju disangkutkan, sudah pasti ia akan tergantung dan tidak jatuh.

Namun perbualan kami akhirnya terhenti apabila Syakila, anaknya yang darjah 1 itu tiba-tiba datang dan meminta ibunya membukakan penutup botol sos cili. Kak Dewi terus memusingkan badannya ke belakang mengadap anaknya yang sedang tunggu di muka pintu di belakangnya dan menunduk mengambil botol sos itu dari tangan anaknya. Ketika itulah nafsu aku benar-benar memuncak. Bontotnya yang tonggek dan besar itu menjadi tatapan aku dalam jarak yang dekat. Aku terus menggenggam batangku dari luar seluar dan aku kocok-kocok hingga kekerasannya berada pada tahap paling maksimum.

Melihatkan Kak Dewi yang membelakangiku itu sukar hendak membuka penutup botol, aku pun dengan sukarela menawarkan diri untuk membantu sambil menghampirinya. Batangku di dalam seluar aku dongakkan ke atas, aku rapatkan badanku kepadanya dan aku lepaskan batangku. Terasa seperti batangku menyebat punggungnya. Kak Dewi kelihatan seperti tersentak, dia menoleh kepadaku sambil tersenyum dan menghulurkan botol sos.

Aku mencapainya dan ketika aku membukanya, sengaja aku menekan batangku ke punggungnya. Kak Dewi berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Dia membiarkan aku menekan batangku semakin rapat ke punggungnya sambil bertanyakan kepadaku adakah boleh membuka penutup botol itu. Mungkin kerana dia tidak mahu anaknya mengesyaki yang bukan-bukan kepadanya. Penutup botol pun terbuka dan aku terus menghulurkan kepada kak Dewi. Kak Dewi pun mengambilnya dan terus dihulurkan kepada anaknya.

Ketika itu juga terdengar bunyi deringan handphonenya. Terus dia meminta izin untuk masuk dan aku sempat juga bertanyakan nombor handphonenya. Dia pun menyebut nombor handphonenya dan aku terus mengingatinya. Aku masuk ke rumah dan terus menyimpan nombor handphone kak Dewi ke dalam handphone ku sebelum aku terlupa.

Pada malamnya, Zaid tidur awal. Dia kata terlalu penat kerja. Terlalu banyak mesin yang breakdown di kilang. Tinggal lah aku terkapai-kapai seorang diri menonton tv. Jam menunjukkan sudah hendak pukul 12 tengah malam. Aku perlu tidur, kerana esok aku hendak kerja. Ketika aku hendak melelapkan mata, aku terdengar suara kak Dewi mengerang. Aku terus teringat nombor handphone yang diberinya petang itu. Dengan selamba aku mendail nombornya dan terdengar handphonenya berdering di sebelah.

“Hello,” suaranya seperti orang kepenatan.

“Hello… kak.. saya Amin..” kataku perlahan.

“Oh, Amin.. Ada apa Min?” tanyanya.

“Tak ada apa kak. Saja nak borak, akak tak kisah ke?” tanyaku.

“Boleh, akak tak kisah. Amin belum tidur ye?” Tanya kak Dewi pula.

“Belum, tak boleh tidur lah kak.” Kataku.

“Kesian, kenapa? Amin demam ke?” Tanya kak Dewi lagi.

“Tak… Saya tak boleh tidur sebab…. Akak dah curi… Hati saya,” terangku sambil ketawa kecil. Kak Dewi juga tertawa kecil.

“Ye ke? Maaflah, akak tak tahu.. Nak akak pulangkan ke?” Tanya kak Dewi berseloroh.

“Boleh juga, bila akak nak pulangkan hati saya?” tanyaku

“Sekarang, akak tunggu kat belakang. Nanti akak buka pintu.” Kata kak Dewi separuh berbisik.

“Ok, bye..” kataku.

“Bye” jawabnya…

Aku perlahan-lahan masuk ke rumahnya. Pintu dapurnya kembali di tutup perlahan. Dalam kegelapan, kak Dewi terus menyambar tanganku dan memimpin aku masuk ke bilik. Di biliknya, kak Dewi terus merangkul ku dengan erat. Aku membalas pelukannya dan tanganku tanpa membuang masa terus meramas punggungnya yang aku idam-idamkan itu. Kami berkucupan penuh nafsu. Lidah bertemu lidah, air liur pun bersatu.

Sesudah puas melumat bibirnya, aku beralih ke leher dan telinganya. Kak Dewi menggeliat kegelian, tangannya terus sahaja masuk ke dalam seluar pendek ku dan terus memegang batangku yang dari tadinya sudah keras dan asyik mencucuk-cucuk perutnya. Aku biarkan dia mengocok batangku, aku tahu dia dah lama tak merasa batang lelaki.

Aku teruskan adegan panas itu dengan menyelak ke atas baju t yang dipakainya. Dalam kegelapan dapat ku lihat samar bentuk teteknya. Namun bila aku usap dan ramasnya lembut, dapat aku rasakan teteknya sudah benar-benar mengembang dan pejal. Putingnya pula benar-benar tegang dan keras.

Tanpa membuang masa, aku terus suakan mulutku di puting teteknya dan menghisapnya penuh nafsu. Kak Dewi mendesah kecil dan terus memaut kepalaku supaya semakin rapat ke dadanya. Gayanya seolah menyuruhku menelan seluruh teteknya. Genggaman tangannya di batangku juga semakin erat dan dia semakin melajukan tangannya melancap batangku. Ohh, aku benar-benar terasa nikmat tatkala batangku dilancapkan tangannya yang lembut sambil dapat menghisap tetek seorang janda yang amat cantik itu. Lepas sebelah, sebelah lagi aku hisap. Aku nyonyot dan sesekali aku mainkan lidahku di putingnya. Perbuatan ku itu membuatkan Kak Dewi semakin bernafsu.

“Min, sedapnyaaa… Akak tak tahan….” Kak Dewi berbisik di telingaku.

Aku berhenti menghisap teteknya. Aku berdiri dan kembali mengucup bibirnya. Lidahku bermain-main di lelangit mulutnya. Kak Dewi semakin tidak keruan. Tangannya melepaskan batangku dan terus memelukku erat. Agak lama juga kami berkucupan sambil berdiri.

Kemudian aku menghentikan kucupan. Aku lepaskan pelukannya dan aku terus berdiri di belakangnya. Aku rapatkan tubuhku ketubuhnya dan merapatkan batangku di lurah punggungnya yang masih berlapik kain batik yang dipakainya. Aku geselkan batangku turun naik sambil lidahku menjilat telinga dan tengkuknya. Kak Dewi menggeliat kenikmatan. Punggungnya semakin tertonggek ke belakang menekan batangku lebih rapat sambil membiarkan tanganku yang melingkari tubuhnya meramas-ramas teteknya.

Tanganku kemudian turun ke pinggulnya yang lemak berdaging itu. Aku ramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggungnya semakin rapat menghenyak batangku. Aku semakin tidak keruan dengan punggungnya. Aku terus berlutut di belakangnya dan merapatkan muka ku di celah bontotnya. Kain batik yang dipakainya menghalang aku untuk menghidu aroma sebenar bontotnya. Aku selak kainnya ke atas dan aku terus melekapkan mukaku di bontotnya. Dapat ku hidu bau kewanitaannya mencucuk hidungku. Aku terus julurkan lidahku mencari lurah yang sedia berair di kelengkangnya. Terasa cairan yang masam membanjiri lidahku. Aku teruskan menjilat lubuk wanitanya itu sambil hidungku terus berada di lubang bontotnya.

Kak Dewi semakin tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepalaku di bontotnya dan terus menariknya supaya semakin rapat sambil tubuhnya dilentikkan membuatkan aku hampir lemas di bontotnya. Perlakuannya itu seolah ingin memasukkan kepalaku ke lubang bontotnya. Aku berasa terangsang dengan tindak balas Kak Dewi. Aku sedar, cairan lubuk nikmat Kak Dewi mengalir tanpa kawalan. Sungguh banyak dan aku rasa, itu mesti penangan seorang janda yang dah lama gian batang. Mesti dah nak sangat tu. Aku lantas bangun dan menghunuskan batangku di celah lurahnya melalui punggungnya. Aku gosok-gosokkan batangku di muara lurahnya dengan harapan dapat memandikan batangku dengan air gatalnya, namun Kak Dewi terus bertindak.

Tanpa membuang masa, Kak Dewi terus menyumbat batangku ke dalam lubuk nikmatnya. Sekali tekan sahaja, hampir separuh batangku berendam di dalam liang kewanitaannya yang licin itu. Kak Dewi mendesah kenikmatan. Aku cuba tekan supaya dapat masuk lebih dalam, terasa agak sempit namun airnya yang licin itu membantu memudahkan kerja ku. Akhirnya aku berjaya menyantakkan batangku terus ke dasar lubuk wanitanya.

Kak Dewi mengemut batangku yang tenggelam di dalam lubangnya. Terasa nikmat batangku dihimpit dinding yang hangat dan lembut itu. Tanpa membuang masa, aku terus menghayun batangku keluar masuk sambil Kak Dewi yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batangku keluar masuk dari belakang. Posisi kami yang sedang berdiri itu langsung tidak membosankan aku kerana dalam keadaan begitu, aku dapat menikmati pemandangan susuk tubuhnya dari belakang, lebih-lebih lagi aku dapat menikmati bontotnya yang aku gilai itu.

Tiba-tiba tubuh kak dewi mengejang dan menggigil. Dia terus menarik tanganku supaya memeluknya dari belakang. Aku menghentikan hayunan namun aku tekan batangku supaya masuk lebih dalam sambil memeluknya. Kemudian kak Dewi berbisik kepadaku.

“Min…. Akak dah klimaks… Seedappp…. “ bisiknya perlahan.

“Sedap ye kak… nak lagi? Malam ni saya akan puaskan akak..” kataku pula.

“Selagi Min tak pancut, selagi tulah akak nak… Jom sayang atas katil…” pelawa Kak Dewi sambil menganjakkan tubuhnya ke hadapan membuatkan batangku terlepas keluar dari lubang nikmatnya.

Kak Dewi terus terlentang di atas katil. Dapat aku lihat gayanya yang mengghairahkan itu walau pun dalam kesamaran gelap malam. Aku tanggalkan seluar pendek yang sudah terlondeh dari tadi, kemudian disusuli baju t aku. Kak Dewi nampaknya tidak membuka pakaiannya, seperti dia ingin aku menyetubuhinya dalam lengkap berpakaian. Tak kisahlah, yang penting, batang aku time tu betul-betul nak rasa nikmatnya tubuh janda yang cantik tu.

Aku baring di sebelahnya. Mulut kami sekali lagi berkucupan sambil tanganku meramas-ramas segenap pelusuk tubuhnya dan tangannya ligat melancapkan batangku. Nafsu aku semakin tak keruan. Batang aku benar-benar keras di dalam genggamannya.

“Minn.. kerasnya batang Minnn…” Kak Dewi berbisik kepadaku.

“Keras sebab akaklah… Saya dah lama stim kat akak tau…” kataku pula.

“Akak tahu. Akak pun dah lama tak dapat batang… “ katanya sambil tangannya tak henti melancapkan batangku.

“Mulai saat ini, akak tak perlu risau lagi sebab akak ada saya…” kataku meyakinkannya.

Mulut kami bersatu kembali, namun kali ini penuh berahi yang sekian lama terpendam. Kak Dewi seperti benar-benar kerasukan nafsu. Nafsunya benar-benar sudah meninggi. Lantas dia menyelak kain batiknya dan menarik batangku ke kelengkangnya serta memelukku agar lebih rapat.

“Minnn.. akak dah tak tahan lah sayang… Masukkan ye sayang…. “ pinta kak Dewi penuh berahi.

Aku terus menukar posisi dengan berbaring di atas tubuhnya. Perlahan-lahan aku masukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya. Kak Dewi mendengus kenikmatan disaat batangku tenggelam sepenuhnya menyentuh dasar rahimnya. Tanpa membuang masa aku terus menghayun batangku keluar masuk. Kak Dewi menikmati tujahan nafsuku penuh nikmat. Berdenyut-denyut aku rasakan batangku di kemut lubang nafsunya.

Agak lama juga aku menyetubuhinya, Kak Dewi terus merengek namun dalam suara yang agak perlahan. Takut anak-anaknya dengar. Manakala aku semakin hilang kawalan menikmati tubuhnya yang gebu itu. Sesekali aku terpaksa menghentikan dayungan kerana takut terpancut awal. Kak Dewi faham dan dia turut membantu dengan mengemut batangku sekuat mungkin agar dapat melambatkan pancutan benihku.

“Minnn… akak nak klimaks lagiii…. Oh.. sedapnyaaa… “ rintih Kak Dewi.

Aku melajukan dayungan dan sesekali aku menekan dasarnya dengan padu. Akhirnya Kak Dewi sekali lagi menggigil diiringi tubuhnya yang mengejang. Dipeluknya tubuh aku rapat kepadanya. Aku sedar, Kak Dewi sedang kenikmatan akibat klimaks, aku cium dan jilat leher dan telinganya membuatkan Kak Dewi memelukku semakin erat dan erangannya sudah tidak dapat dikawal. Agak lama juga tubuhnya mengejang, hinggalah keadaannya reda sedikit barulah dia melonggarkan pelukannya.

“Minn.. sedap sangattt…. Akak puas Minnn….” Katanya kepenatan.

“Akak nak lagi?” tanyaku.

“Selagi Amin tak pancut selagi itulah akak nak..” katanya.

“Baiklah sayangg.. tukar posisi ye sayang…” pintaku sambil mengeluarkan batangku yang berlendir itu dari lubang nikmatnya.

Aku memintanya menonggeng di atas katil. Punggungnya yang bulat dan lebar itu masih ditutupi kain batik yang dipakai. Aku selak kain batiknya dan aku dapat menghidu bau cairan yang meleleh keluar dari cipapnya. Bau-bau masam itu membangkitkan seleraku.

Tanpa banyak bicara, aku terus masukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya dan terus aku henjut semahu hatiku. Kak Dewi hanya menonggeng dan menyerahkan lubang kewanitaannya di nikmati batangku. Memang aku benar-benar bernafsu di tahap paling maksima. Gaya yang aku paling idamkan untuk menikmati tubuhnya kini aku kecapi tanpa sebarang halangan. Malah tuan punya badan sendiri yang merelakan aku menyetubuhinya.

Aku sudah hampir sampai ke kemuncak. Menyedari batang aku yang semakin mengembang dan semakin luar biasa kerasnya di dalam lubuk birahnya, Kak Dewi lantas menarik tanganku membuatkan tubuhku merapati tubuhnya dan di saat itulah dia berbisik ke telingaku,

“Amin… Jangan lepas dalam ye sayangg… tolonglahhh.. akak merayuuu….” Pintanya kepadaku.

“Baiklah sayang… “ jawabku dan terus menyambung kembali menikmati lubang berahinya.

Akhirnya, aku sudah tidak dapat bertahan. Dengan pantas aku keluarkan batangku dari lubangnya yang becak itu dan serta merta itu jugalah air maniku memancut-mancut ke lurah punggungnya. Aku tidak tahu berapa banyakkah benih yang aku keluarkan kerana kegelapan malam namun dari pancutan yang aku rasakan, ianya luar biasa dan sungguh berlainan berbanding ketika aku melancap sendirian. Sesudah habis air mani aku lepaskan di lurah bontotnya, aku terus memusingkan badannya membuatkan Kak Dewi terlentang dan aku terus baring di sebelahnya.

“Amin, banyaknya air mani Aminnn.. Meleleh sampai ke lutut akak. Nasib baik tak lepas dalam.. “ katanya sambil memeluk dadaku.

“Dah lama saya pendam perasaan kak… “ jawabku sambil mengusap pipinya dan mencium dahinya.

“Amin… Lepas ni, boleh tak akak nak lagi bila-bila masa Amin free?” Tanya Kak Dewi.

“Boleh kak… kalau boleh, saya pun nak selalu..” jawabku.

“Ohh… Aminnn…” bisik Kak Dewi sambil terus mendakap tubuhku yang sedang terlanjang bulat itu.

Aku mengusap-usap tubuhnya dan sesekali aku meramas-ramas punggungnya yang masih berkain batik itu. Malam itu, kami berdua terlena bersama hinggalah aku dikejutkan oleh azan subuh dari surau yang berdekatan. Terus sahaja aku bergegas keluar dari rumahnya dan pulang ke bilikku meninggalkan Kak Dewi yang terus terlena sendirian di katilnya… kepuasan…

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on May 6, 2015, in Jiran - Jiran and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: