Pusat Sumber


Salah seorang wanita yang menjadi modal untuk aku melancap ketika itu adalah kak Eton, atau Zaiton. Beliau adalah penjaga pusat sumber. Orangnya bertubuh gempal, tidak gemuk, malah ada shape. Aku memang stim dengannya, malah sering menjadi modal aku membazirkan air mani setelah aku pandai melancap. Faktor aku berahi kepadanya adalah kerana wajahnya yang cantik, buah dadanya yang besar dan punggungnya yang bulat dan besar.

Namun, setelah kerap membayangkan dirinya dalam perlakuanku yang sumbang itu sendirian, akhirnya aku telah mengambil keputusan untuk melakukan onani yang lebih mencabar. Aku akan melancap sambil memerhatikannya dari dekat dan kalau boleh, aku nak pancut kat tubuh dia. Namun, adakah rancangan aku itu akan berjaya? Ikutilah cerita ini sampai habis.

Dah seminggu aku perhatikan bahawa pusat sumber akan kosong selepas balik sekolah. Memang tiada siapa akan ke pusat sumber pada waktu itu. Tengahari, semua pelajar lebih gemar stay di dorm masing-masing sementara menunggu masuk waktu belajar. Manakala pusat sumber tidak tutup, kerana waktu rehatnya hanyalah dari pukul 12 tengahari hingga 1 petang. Oleh itu, aku mempunyai masa selepas balik sekolah iaitu di antara pukul 1 petang hingga 2.30 petang. Satu jam setengah.

Pertama kali aku melangkah masuk ke pusat sumber, hati aku berdebar-debar. Maklumlah, di hati dah niat nak buat jahat. Jahat yang memalukan pula tu. Kalau kantoi, sure malu gila. Lebih malu daripada kantoi hisap rokok, belasah budak, lompat pagar dan lain-lainnya.

Bila aku masuk, aku lihat kak Eton sedang menyorong troli yang berisi buku-buku menuju ke rak-rak buku untuk di susun. Kak Eton menyedari kehadiranku. Dia menoleh ke arah ku, tersenyum, dan menyambung kembali menyorong troli buku tersebut.

Aku yang memang stim kat dia tu hanya mampu membalas senyuman dan terus menuju ke rak buku yang terhampir sambil memerhatikan lenggok punggungnya yang sedang membuai menyorong troli. Aku stim. Aku usap-usap batang aku yang dah keras di dalam seluar jeans. Mahu je aku terkam dan tempekkan muka aku kat lurah bontot dia yang bergoyang tu sambil hidu aroma bontotnya sedalam-dalamnya.

Aku lihat Kak Eton menuju ke dalam barisan rak buku fiksyen. Aku terus menuju ke rak buku yang berada di belakangnya. Hanya satu rak buku yang memisahkan kami. Aku lihat, di trolinya mengandungi banyak buku-buku sejarah untuk di susun. Aku tahu, pasti dia akan mengambil masa yang lama untuk menyusun buku-buku sejarah itu di raknya kerana ianya terlalu banyak. Maka aku pun terus menuju ke rak yang bersebelahan dengan rak buku sejarah. Aku menanti di sana sambil buat-buat membaca buku yang aku ambil di rak.

Akhirnya kak Eton menuju ke rak buku sejarah setelah buku-buku fiksyen habis di susun. Aku menanti masa yang sesuai penuh sabar. Ruangan rak buku buku sejarah hanya dipisahkan oleh rak buku-buku sains. Susunan buku sains yang agak jarang memberikan aku kelebihan untuk memerhatikan setiap tingkah laku Kak Eton yang sedang menyusun buku di rak sebelah. Semakin aku hampir dengannya, hati aku semakin berdebar. Namun, batang yang dah menggila di dalam seluar ni menguatkan semangat aku. Akhirnya aku berada di posisi yang perfect. Kak Eton berdiri membelakangiku. Khusyuk meletakkan buku dari troli ke rak lalu menyusunnya mengikut abjad. Kerjanya yang teliti itu memberikan beliau banyak masa untuk siap, manakala ianya memberikan aku masa yang cukup untuk merealisasikan rancangan aku tu. Aku berdiri di belakangnya, dengan batang aku yang sudah tegang, terjulur menegak keluar dari zip seluar yang aku buka. Batang aku menuju ke arahnya. Hanya rak buku-buku sains yang memisahkan kami, manakala buku-buku sains yang tersusun di rak itu menjadi perisai untuk aku sekiranya dia berpaling ke belakang.

Aku memulakan kerja gila ku itu. Tangan kanan ku memegang buku yang sudah sedia di buka, bertujuan untuk berpura-pura sedang membaca buku tersebut sekiranya dia berpusing ke belakang. Manakala tangan kiriku, tak henti-henti mengocok batang ku yang keras teramat sangat sambil mataku tak berkelip memandang susuk tubuhnya yang bergerak sedang menyusun buku itu. Tubuhnya yang memakai baju kurung merah satin itu menggiurkan aku. Punggungnya yang besar itu bergegar setiap kali dia bergerak menunduk mengambil buku di rak dan membawanya ke rak untuk di susun. Dari celah-celah buku-buku yang tersusun di rak yang memisahkan kami, mata aku memerhati tubuhnya dari hujung tudungnya hingga hujung kakinya. Setiap inci tubuhnya yang gebu itu membangkitkan seleraku. Nafsuku kian memuncak. Nafasku kian mengganas. Akhirnya, terpancutlah air mani keluar dari batang yang aku kocok tak henti itu. Kelebaran rak buku yang memisahkan kami hanyalah lebih kurang 1 kaki setengah. Maka anggaran jarak antara aku dan Kak Eton hampir kepada 2.5 kaki. Maka dengan jarak yang sebegini, aku benar-benar gembira dengan hasil kerja ku. Nak tahu apa dia?

Dapat aku lihat dengan jelas sebilangan kecil air mani ku mengenai tepat punggungnya yang bulat dan besar itu. Kelihatan beberapa tompok cairan yang pekat mula meresap di kain baju kurungnya. Oleh kerana kain baju kurungnya adalah satin merah yang plain, maka ianya dapat di lihat dengan jelas. Nampaknya kak Eton langsung tidak menyedari bahawa baju di bahagian punggungnya telah ternoda dengan cairan maniku. Sebahagian besar air mani ku nampaknya mengenai rak yang memisahkan antara aku dan Kak Eton. Perlahan-lahan aku lap dengan tangan danlap di seluar. Banyak juga, hampir dua tiga kali lap barulah clear. Aku zipkan seluar aku perlahan-lahan dan berlalu keluar dari pusat sumber bersama kepuasan…

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 23, 2015, in Penjaga - Pelajar and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: