Ku Lancap Batang Adikku


Aku ada seorang adik lelaki. Zul namanya. Aku nak cerita dari awal biar korang faham. Sejak aku masih tingkatan 5 lagi aku dah rasa semacam dekat adik aku tu. Bukannya apa, aku selalu rasa dia macam suka perhatikan aku. Kadang-kadang dia mengintai aku mandi. Tengah berak pun pernah. Aku diamkan je sebab aku tahu dia bukan berani buat apa pun. Tapi rasa macam tak sangka pun ada juga sebab dia masa tu masih darjah 6.

Bila aku tamat sekolah dan adik aku naik tingkatan 1, semakin luar biasa rasa semacam aku dekat adik aku. Aku tengok dia semakin hari semakin parah nampaknya. Dia makin tak keruan. Maksudnya dia nampak serba gelisah bila aku ada. Kena pulak tu dia baru sembuh dari sunat. Pernah juga aku ternampak batangnya mengeras dalam kain pelikat atau pun seluarnya.

Biasanya aku tengok dia serba tak keruan bila aku pakai kain batik kat rumah. Bagi aku mulanya aku rasa macam biasalah sebab dari mak aku, kakak aku yang sulung, kakak aku yang kedua dan aku sendiri memang biasa pakai kain batik kat rumah. Tapi apa masalahnya dengan adik aku tu. Aku memang tak faham sangat dengan nafsu orang lelaki masa tu. Walau pun aku pernah lancapkan batang boyfriend aku masa sekolah dulu tapi aku masih tak berapa faham gelagat nafsu dia orang ni.

Lama-kelamaan aku mula sedar yang aku sendiri sebenarnya yang membuka pintu syahwat adik aku tu. Aku mula sedar antara aku, mak aku, kakak-kakak aku, yang paling menyerlah seksinya adalah aku. Aku tahu yang aku suka pakai baju T yang singkat dan ketat masa kat rumah. Kadang-kadang aku selamba je pakai baju yang jarang-jarang. Bila abah aku ada aku tak berani sebab pernah kena marah dengan dia. Tapi sebab abah selalu keluar outstation, kadang-kadang mak pun ikut sekali jadi aku bebas buat apa saja di rumah. Kakak-kakak aku pula masing-masing dah hidup sendiri di perantauan sebab kedua-duanya jurutera dan baliknya sekali sekala. Masa tu dia orang masih bujang lagi. Jadi kebanyakan masa aku berdua bersama adik aku yang sorang tu je kat rumah.

Satu lagi halnya aku ni pulak suka posing seksi. Entahlah. Dah semula jadi agaknya. Bagi aku semua tu biasa-biasa je tapi tak sangka pulak adik aku boleh ‘terambik’ serius pulak sampai terangsang. Alah kalau setakat suka menggeliat, tubuh melentik masa ikat rambut, duduk melentik dekat kerusi, suka menonggeng, suka selak kain sampai peha masa tengok tv dan macam-macam lagi tu bagi aku biasa je. Biasalah aku ni kan perempuan. Normal la tu. Kadang-kadang aku rasa body aku ni seksi sebab nak bandingkan dengan kakak-kakak aku, kita orang lebih kurang je slimnya. Mak aku pulak berisi, biasalah mak orang. Cuma aku je yang tonggek sikit. Boyfriend aku masa sekolah dulu suka sangat pegang bontot aku. Dia cakap aku tonggeklah, melentiklah, seksilah. Itu yang asyik nak berlendir je kat celah bontot aku. Asal jumpa je mesti basah kain aku. Entah apa cerita dia sekarang.

Satu lagi yang aku rasa masa tu adalah cara jalan aku yang macam itik serati pulang petang, bak kata bekas boyfriend aku dulu. Bila aku try jalan depan cermin aku rasa macam biasa je, tapi lama-lama baru aku faham apa yang boyfriend aku cakap dulu. Memang nampak jelas melenggok bentuk bontot aku bila berjalan. melentik pulak tu. Barulah aku rasa macam kesian pulak kat adik aku yang sorang tu asyik selalu je kena gangguan seksual dari aku. Sorilah Zul akak mana tahu masa tu. Akak pun hampir-hampir terlupa jugak yang engkau tu pun ada nafsu.

Cuti krismas tahun 1993. Aku masih ingat lagi hari tu. Mak dan abah pergi Singapore. Kakak-kakak aku balik rumah nenek. Aku dan adik aku pulak tinggal dekat rumah. Pada hari tu aku sengaja nak dengki dia. Aku nak tengok macam mana gelisahnya dia bila berdua dengan aku hari tu. Jadi sengajalah aku pakai baju T yang ketat hari tu. Sengaja aku nak tengok macam mana gayanya adik aku yang sorang tu bila tengok body aku berpakaian sendat. Aku nak dengki dia supaya dia tak keruan tengok bontot aku yang ketat dengan kain batik.

Jadi pagi-pagi lagi aku dah siapkan dia sarapan. Memang itu rutin aku bila mak tak ada. Bila dia bangun tidur, dengan bertuala lagi dia dah duduk dekat meja makan bersarapan sorang-sorang. Aku pun dengan selambanya mundar mandir dekat dapur. Buat-buat sibuklah kononnya. Susun gelas dalam kabinetlah, cuci pasu bunga dekat table top dan macam-macam lagilah. Asalkan aku boleh bagi adik aku tu tengok body aku puas-puas hari tu. Sengaja nak dengki dia biar tak keruan dia sepanjang hari tu.

Masa aku susun cawan dalam kabinet bahagian bawah, aku sengaja melentikkan bontot aku dan menonggeng-nonggeng. Jadi makin sendatlah kain batik aku tu melekat dekat bontot. Aku dengar bunyi kerusi meja makan tu ditarik dan aku toleh dan nampak adik aku bergegas masuk tandas. Aku sempat ternampak batangnya menonjol dalam tuala. Stim la tu. Aku dah fikir sah dia melancap dalam bilik air. Aku pun mengintai ikut lubang yang selalu adik aku guna untuk mengintai aku. Terbeliak mata aku tengok batang dia yang keras berurat tu. Baru tingkatan satu tapi batang dah nak hampir sama saiz dengan bekas boyfriend aku dulu. Berdebar-debar aku tengok dia. Aku tunggu punya tunggu nak tengok betul ke tidak dia melancap. Dari awal dia mandi sampai habis dia tak melancap langsung. Batangnya dari keras sampai lembik aku tengok. Aku pun tanam niat dalam hati, tak apa, hari masih panjang. Aku akan buat dia betul-betul tak boleh tahan hari tu.

Lepas tu aku cakap awal-awal dekat adik aku masa dia tengah tengok tv yang dia tak boleh keluar hari tu sebab mak abah pesan suruh tolong aku kemas rumah. Sebenarnya aku sendiri yang reka alasan tu, tak nak dia lari keluar dari rumah sebab tak tahan tengok body aku. Jadi adik aku yang baik tu pun tolonglah aku kemas rumah. Aku kemas area ruang tamu, dia pun ikut kemas. Aku kemas area ruang tengok tv, dia pun ikut kemas. Mana-mana aku pergi dia ikut je. Aku jeling-jeling juga, dia asyik tengok body aku je bila ada peluang. Aku pun sengaja la lentik-lentikkan body masa ikat rambut, menonggeng-nonggeng dan kadang-kadang sengaja aku betulkan kain batik aku depan dia.

Aku tengok dia dah macam tak tentu arah. Seluar pendek dia pun aku tengok dah mengelembung, tanda batang dia dah keras macam apa dalam seluarnya. Aku tau dia menahan je masa tu. Lepas dah siap kemas rumah, aku ajak adik aku tolong aku masak kat dapur. Kononnya panas, jadi aku tukar T shirt yang aku pakai masa tu kepada yang lebih singkat dan jarang. Aku sengaja tak pakai coli. Aku tau dia mesti boleh nampak puting tetek aku sebab aku sendiri pun boleh nampak warna puting aku yang tersembul bila tengok depan cermin.

Aku suruh adik aku potong kacang panjang. Jadi dia boleh tengok body aku puas-puas dari belakang masa aku tengah tumis rencah dalam kuali. Malas aku nak masak lauk. Jadi masak nasi goreng kampung sajalah. Adik aku pun tak komplen. Janji kenyang. Bila dah siap masak, kita orang pun makan sama-sama. Masa makan sengaja aku bidang-bidangkan dada aku depannya. Dia asyik curi-curi pandang.

Lepas makan, aku tengok dia tengok tv. Aku pun ikut menyibuk baring melintang depan tv. Aku mengiring membelakangkan dia yang duduk dekat sofa. Lepas tu aku sendat-sendatkan kain batik aku dengan tariknya ke depan supaya adik aku nampak bontot aku betul-betul sendat dengan kain batik. Tak lama lepas tu aku tengok dia dah tak ada kat belakang aku. Sofa kosong. Aku rasa dia ke bilik air melancap. Aku pun tinggalkan tv yang masih hidup nak ke bilik air. Bila aku melalui depan bilik dia, aku dengar suara adik aku macam menangis dalam biliknya. Pintunya tutup rapat. Aku rapatkan telinga aku kat pintu biliknya dan memang betul adik aku menangis dalam bilik.

Aku pun pulas tombol pintu bilik dia. Nasib baik tak berkunci. Aku pun terus masuk dan terperanjat betul bila aku tengok adik aku duduk dekat tepi katil dengan tak pakai seluar. Batangnya keras macam tiang. Adik aku terperanjat bila tengok aku masuk dan cepat-cepat tutup batang dia dengan bantal. Aku tutup pintu dan terus duduk sebelah adik aku. Aku tengok air matanya masih basah dekat pipinya. Kesian pulak aku tengok dia macam tu. Takkan tak tahan tengok aku dah menangis macam tu sekali.

Aku tanya dia apa masalahnya, menangis tak pakai seluar dalam bilik. Dia diam je tak nak cakap. Aku pujuk dia. Dia diam jugak. Lepas tu aku tanya kenapa batang dia keras. Dia diam juga. Aku rasa dia malu masa tu. Jadi dengan selambanya aku tanya dia menangis sebab tak tahan tengok aku ke. Adik aku tengok muka aku. Dari muka dia aku rasa dia macam tak sangka aku tanya soalan tu. Lepas tu dia tundukkan muka dia. Aku tarik dagu dia ke atas dan aku tengok muka dia kemerahan. Memang betul dia malu gila dengan aku masa tu. Masa aku tengok muka dia tu sayu pulak hati aku. Aku dera perasaan adik aku betul-betul hari tu sampai dia tak tahan dan menangis sebab tak tahu nak buat apa dengan keberahian tu.

Aku rasa bersalah juga sebab aku ingat paling kuat pun dia melancap je. Tapi tanya punya tanya, walau pun bila aku tanya, sepatah je jawabnya, aku tahu juga akhirnya yang adik aku tu tak tahu melancap. Bila aku tanya dia dah mimpi masah ke belum, jawabnya “mimpi basah tu macam mana kak?”. Memang betul adik aku tu betul-betul lurus bendul. Memang aku akui yang adik aku tu budak baik. Ada budak perempuan suka kat dia pun dia lari.

Jadi oleh sebab kesian dan tak nak dia murung sepanjang hari, ditambah pulak dengan miang aku yang tiba-tiba jadi rindu nak pegang batang lepas nampak batang adik aku masa masuk ke biliknya awal sebelum tu, aku pun dengan selambanya tarik bantal yang menutup batangnya tu kuat-kuat dan campak ke lantai. Kelam kabut adik aku tutup batang dia pakai tangan. Dah lembik rupanya. Aku cuba alihkan tangannya tapi dia kuat betul tutup batang dia. Jadi aku cakap aku nak tolong dia hari tu dan minta dia buang perasaan malu kat aku. Akhirnya dia pun buka tangannya.

Terliur pula aku tengok batang adik aku tu. Kepalanya masih kemerahan. Lebih merah dari batang bekas boyfriend aku dulu. Aku cuit sikit kepalanya. Mendesis adik aku. Mukanya macam ngilu masa tu. Aku pun pegang batangnya. Dia mendesis lagi. Lepas tu aku usap-usap batangnya. Aku kocok-kocok lembut. Tapi dia tak naik-naik juga. Aku tanya adik aku kenapa tak naik batangnya. Dia diam je. Mungkin malu dekat aku rasanya. Tak boleh jadi. Sebelum aku malu sendiri sebab aku cakap nak tolong dia kononnya, tapi batang dia tak naik. Jadi aku perlu buat sesuatu.

Aku berdiri depan adik aku. Aku lentik-lentikkan bontot aku masa aku ikat rambut aku dekat depan cermin. Aku sengaja buat-buat getah pengikat rambut aku jatuh ke lantai. Aku berlutut dan menonggeng kat lantai depan dia masa nak ambil balik getah rambut tu. Lepas tu lentikkan bontot aku depan dia. Bila aku tengok adik aku, dia dah gelisah. Batangnya dah keras balik. Memang itu yang aku nak. Dia macam malu-malu dekat aku masa tu.

Sebelum malunya membuatkan batangnya turun kembali, cepat-cepat aku berlutut depan dia dan aku goncang batangnya. Dari hampir-hampir nak lembik balik sebab terkejut dengan tindakan aku yang tiba-tiba tu, batangnya keras balik bila aku pegang dan lancapkannya depan muka aku. Aku tengok je batangnya yang keras tu bergegar kena lancap. Aku tengok muka dia, merah macam udang kena bakar. Nafasnya macam tengah berlari. Aku tambahkan lagi berahinya. Aku berlutut di lantai dan berdiri mengiring di hadapannya. Biar dia tengok body aku dari tepi. Aku tarik tangan dia dan letak dekat bontot aku. Adik aku ramas bontot aku.Batangnya makin keras. Lubang kencingnya dah makin banyak keluarkan air mazi. Sampailahh aku dengar ucapan pertamanya dalam nafsu yang masih aku ingat sampai hari ni,

“NAK BONTOT KAK CIKKKKK!!!!”

Masa tulah menyembur air mani pertamanya ke dunia. Banyak yang sememangnya banyak. Terlalu banyak kalau nak dibandingkan dengan air mani bekas boyfriend aku masa sekolah dulu. Dalam dua tiga kali ganda rasanya. Aku betul-betul terkejut tengok batangnya keluarkan air maninya yang banyak. Aku teruskan lancap batangnya dan biar dia puas habiskan air maninya menembak tubuh aku. Pinggul aku yang sendat dengan kain batik tu berlumuran dengan air maninya.

Lepas tu aku berdiri dan tarik tangan dia supaya berdiri sama. Aku selak kain batik aku tinggi dan aku lap batangnya gunakan kain batik aku. Menggeletar badan dia sampai dia peluk aku sebab tak nak terjatuh. Begitu hebatnya dia terpancut mani buat kali pertama dalam hidupnya. Aku dah buatkan adik aku akil baligh hari tu, 25 Disember 1993.

Petangnya aku tak pakai kain batik tu. Aku pakai kain sarung uniform sekolah bersama baju T yang sama, yang nipis dan ketat gila tu. Aku nak tengok pula dia stim tak kalau aku pakai macam tu sebab kalau sebelum tu, bekas boyfriend aku memang tak tahan kalau nampak aku berpakaian macam tu. Jadi petangnya aku buat kat adik aku sama macam yang aku buat dekat bekas boyfriend aku. Aku tarik adik aku supaya dia peluk aku dari belakang, dan aku gesel-geselkan bontot aku dekat batang dia yang stim. Aku buat dia rasa best batangnya kena lenyek bontot aku yang tonggek tu. Baru aku ingat nak lancapkan dia pakai kain sekolah aku tu, dah menyembur air mani dia basahkan bontot aku.

Malamnya, adik aku mintak nak tidur dengan aku, aku faham apa dia nak. Jadi sebelum tidur tu aku lancapkan dia dan aku sempat ringan-ringan dengan dia. Memang kaku tak macam boyfriend aku. Aku pun cuma nak lepas gian je sebab dah lama tak romen. Bukan masuk dalam pun. Aku pun masih dara masa tu. Aku siap buka baju dan bagi adik aku hisap tetek aku. Aku lancap batang dia pakai tangan, tak pancut-pancut. Sampai lenguh tangan aku. Aku lancapkan pakai kain batik. Pun sama juga. Last-last aku guna losyen. Barulah dia terpancut.

Sejak dari hari tu, dengan rasminya aku menjadi pelancap batang adik kandung aku tu. Sepanjang minggu pertama tu, aku terpaksa melayan permintaannya sebab dia dah kemaruk sangat mintak dilancap. Kalau aku sibuk kemas rumah ke, memasak ke, dia lancap sendiri dan bila nak terpancut cepat-cepat dia halakan dekat bontot aku. Bila mak dan abah dah balik pun dia asyik ambil kesempatan nak peluk aku je. Asalkan dapat tembab sekejap batang dia kat bontot aku cukuplah. Lepas tu kita orang dah slow sikit sebab dia dah mula sekolah balik dan aku pulak dah dapat kerja dengan kawan mak aku. Tapi masa hujung minggu pantang ada peluang, mesti dia nak pancutkan air mani dia dekat bontot aku.

Masa umur aku 24 tahun aku dah couple dengan suami aku sekarang ni. Lepas tu pada usia aku 25 tahun, aku jadi isteri orang. Sehari sebelum aku nikah, adik aku murung je. Aku pun bila ada peluang nak borak berdua dengan dia pun tanya dia kenapa. Rupa-rupanya dia sedih sebab aku akan jadi milik orang dan mungkin aku takkan bagi dia kenikmatan yang selalu dia dapat dengan aku. Aku kesian dengan dia dan suruh dia masuk bilik aku bila semua orang dah tidur. Masa tu akak-akak aku dah balik dengan suami masing-masing. Dia orang dah kawin masa tu.

Malam tu adik aku masuk bilik aku dalam pukul 2.30 pagi. Aku tengah tidur dikejutkan dan aku bangun dari katil dan buka lampu. Aku tersenyum tengok muka dia yang innocent tu. Aku buka almari dan aku keluarkan baju kebaya singkat yang aku pakai masa kakak aku yang kedua tu kawin. Aku masih ingat baju kebaya tulah yang buat kami adik beradik hampir-hampir terlanjur sebab aku terlalu khayal dengan nafsunya yang betul-betul ghairah kat aku. Bayangkan masa majlis kawin kakak aku tu, aku dengan adik aku sempat buat projek dalam bilik pengantin. Dia punya tak tahan sebab kebaya tu dahlah pendek dan ketat, kainnya pula licin dan terbelah belakang sampai ke peha. Memang seksi pakai kain ketat tu. Adik aku peluk aku dan selak kain aku. Dia selit batangnya dalam seluar dalam aku sampai aku sendiri tak tahan. berdecit bunyi pepek aku bergesel dengan batang dia sebab aku sendiri dah betul-batul basah. Aku punya tak tahan sampai biar batang adik aku yang tak sengaja termasuk dalam pepek aku. Bila aku terasa sakit baru aku sedar kepala batangnya dah terjerlus dalam lubang pepek aku. Cepat-cepat aku tarik badan aku sampai batang dia terkeluar dan menganjal balik melekat kat atas bontot aku yang ditutupi kain licin. Masa tulah membuak-buak air mani dia keluar. Habis basah kain aku. Adik aku pulak dia goncang batang dia pakai kain satin aku tu. Lagilah bersepah air mani dia yang pekat kat kain aku. Bila masing-masing dah slow, barulah aku perasan yang kain aku tu dah tak layak nak pakai hari tu sebab terlalu bersepah sangat dengan air mani adik aku yang berlumuran di sana sini. Berdebar-debar aku sebab dahlah buat masa orang tengah ramai kat luar bilik. Dibuatnya ada orang masuk nak tengok bilik pengantin memang naya kita orang hari tu. Lepas tu hampir-hampir nak terlanjur pula tu. Aku pun terpaksa pinjam kain akak aku yang ada dalam bilik tu sebab tak kan aku nak keluar bilik dengan kain aku yang basah dengan lendir pekat air mani adik aku tu.

Jadi untuk sesuatu yang istimewa kepada adik aku malam tu, aku pakai baju kebaya tu lagi. Aku sengaja telanjang depan dia dan masa dalam keadaan telanjang tulah aku lentikkan bontot aku masa nak sarungkan kebaya tu ke badan. Terpacak batang adik aku dalam kain pelikatnya. Bila aku dah pakai kebaya tu, bulat mata adik aku tengok body aku. Aku tarik dia berdiri bersama. Pertama kali dalam sejarah, kami berdua berpelukan dan berkucupan malam tu. Aku lancap batangnya dan biar dia raba body aku, terutamanya di bahagian bontot.

Aku gesel-geselkan kepala batangnya dekat perut aku. Biar kepala batangnya yang kembang sangat tu rasa betapa licin dan lembutnya perut aku yang berkain satin. Aku tarik adik aku naik ke katil dan berpelukan sambil baring. Lepas tu aku selak kain aku dan menonggeng atas katil. Aku jambak rambut adik aku dan tarik kepalanya ke bontot aku. Adik aku bila dah dapat peluang macam tu, di jilatnya celah bontot aku macam orang kebulur setahun tak makan. Aku punya sedap kena jilat tu biar je sebab aku tahu dia memang suka kat bontot aku. Jadi malam tu aku bagi dia main bontot aku puas-puas. Asalkan tak masuk dalam cukuplah. Lepas tu dia kata lidahnya penat. Aku baring sebelah dia dan sambung lancapkan batangnya. Aku goncang-goncang batangnya sampai akhirnya dia terpancut juga. Itu pun lepas aku balut batangnya dengan kain yang aku pakai. Biar dia rasa sedapnya kena lancap pakai kain yang licin tu.

Lepas kawin aku ikut laki aku. Sesekali aku balik juga ke rumah mak dan abah. Kalau adik aku tak kerja, dapatlah kita orang jumpa lepaskan rindu. Aku pun tak tahu kenapa aku rindu sangat bila tak jumpa dia. Beberapa bulan lepas tu aku mengandung. Masa aku mengandung 7 bulan, adik aku call aku dan cakap dia tak tahan sangat tengok bontot aku yang semakin tonggek masa tu. Dia rindu sangat nak pancutkan air mani dia kat bontot aku. Aku faham sebab memang lumrah orang mengandung perutnya berat ke depan. Aku kesian pulak kat adik aku dan suruh dia datang ke rumah sewa aku bila aku ambil cuti rehat sehari.

Dia pun datang. Laki aku kerja masa tu. Aku pun sambil hilangkan rindunya, aku hilangkan sekali rindu aku kat adik aku tu. Aku memang teringin sangat nak kena mandi air maninya kat bontot. Aku memang rindu sangat dengan kehangatan air maninya yang banyak tu. Rupa-rupanya hari tu adalah permulaan kepada jalan hidup yang semakin hitam dalam hidup kami berdua.

Aku sengaja pakai kain batik hari tu. Memang agak susah sikit nak pakai sebab perut dah besar. Tapi itu semua boleh adjust. Aku jugak sengaja pakai baju T. Makin tonggeklah aku pakai baju yang sendat kat perut. Adik aku dah tak tahan. Aku di suruh menonggeng dekat sofa. Dia jilat lubang bontot aku dan korek lubang bontot aku pakai lidahnya dalam-dalam. Aku geli campur sedap juga masa tu.

Lepas tu di luar jangkaan aku, aku yang mulanya mengharapkan dia memancutkan air maninya di bontot aku dan paling tidak pun aku lancapkan batangnya sampai pancut kat atas perut aku yang tengah mengandung tu terkejut besar sebab adik aku sumbat batangnya masuk ke dalam lubang bontot aku. Aku menjerit sebab sakit dan terperanjat. Aku tarik badan aku supaya batangnya tertanggal keluar tapi dia cepat-cepat tarik rambut aku sampai aku rasa tak dapat nak bergerak sebab kepala aku sakit setiap kali aku berkeras.

Akhirnya dia tekan sedalam-dalamnya dan aku betul-betul rasa bersalah hari tu. Aku nak marah dah memang salah aku sebab akulah manusia pertama yang buat dia akil baligh dulu. Dan aku juga yang selalu bermain-main dengan air mani dan batangnya. Terus terang aku rasa yang aku ni dah tak layak untuk jadi kakaknya. Aku ajar dia buat benda tak senonoh dan akhirnya ianya memakan diri aku sendiri.

Aku diliwat adik aku pagi tu. Aku menangis di sofa sebab sakit di bontot. Adik aku pulak entah kenapa lambat betul nak terpancut mani. Bila aku rasa batangnya berdenyut-denyut kuat dalam bontot aku barulah aku rasa lega. Pertama kali aku rasa betapa hangatnya lubang bontot aku diisi air mani. Sedap juga tapi pedih kat lubang bontot jangan cakaplah. Tuhan je yang tahu. Bila dia keluarkan je batangnya dari lubang bontot aku, cepat-cepat aku lari masuk ke bilik. Masa tulah aku rasa air maninya mengalir laju keluar dari lubang bontot aku. Masa aku berlari masuk bilik tu aku dengar macam aku tengah berak cair. Menciritkan air mani adik aku dari lubang bontot.

Aku lupa nak kunci pintu. Aku menangis atas katil. Adik aku datang dan peluk aku. Dia minta maaf dan bagi tau dia sebenarnya rindu yang teramat sangat dekat bontot aku. Dia kata dia sanggup mati untuk aku. Aku pulak yang jadi sedih dan aku terima kemaafannya tu.

Tengaharinya masa aku tengah masak kat dapur, adik aku tolong masak sekali. Masa tu aku teringat hari pertama aku menggodanya dulu. Aku di dapur bersama dengannya. Cuma bezanya aku dah mengandung masa tu. Adik aku tak tahan rupanya tengok bontot aku yang melentik tonggek dengan kain batik yang sendat. Dia peluk aku dan tembab batang dia dekat bontot aku. Dia puji aku tinggi melangit. Langit pun aku rasa tak setinggi pujiannya. Dia kata aku cantik pakai kain batiklah. Dia kata bontot aku memang tak ada perempuan yang boleh lawanlah. Sambil tu aku dapat rasa dia selak kain batik aku dan letak batang dia kat celah bontot aku. Bergesel kat celah bontot.

Air maninya yang masih ada sikit dalam lubang bontot aku memudahkan dia masukkan batangnya ke dalam bontot aku. Walau pun aku rasa sakit, tapi perasaan sayang aku yang melampau-lampau dekat adik aku tu buatkan aku rasa macam kena bius. Aku biar je dia sorong tarik batangnya kat lubang bontot aku. Masa tu dia kata bontot aku sedap dan dia tak tahan tengok bontot aku yang makin lebar tu. Dia kata aku perempuan paling tonggek dalam hidupnya. Semakin lama dia semakin tak tahan dan semakin laju dia jolok bontot aku. Akhirnya dia pancutkan lagi air maninya ke dalam bontot aku. Walau pun aku sakit aku masih boleh tanya dia sedap ke pancut dalam bontot. Sedangkan masa tu batangnya masih terpacak dalam bontot aku. Dia jawab sudah tentunya sedap.

Bermula dari tu aku dan dia menjalinkan hubungan sulit yang songsang. Hubungan sumbang mahram yang selamat sebab aku tak akan mengandung janin yang tercipta dari benihnya. Masa aku mengandung anak ke dua pun sama juga. Terlalu kerap bontot aku di sondolnya sampai aku berak air maninya selalu. Sekarang usia aku 35 tahun. Adik aku pulak 30 tahun. Dia dah kawin. Dengan awek dia yang bertubuh lagi montok dari aku yang slim ni. Bontot bini dia lagi besar dari aku tapi adik aku cakap bontot aku lebih tonggek dan lebih menggoda berbanding bontot bininya. Dia cakap bontot aku pun lagi sedap dari lubang bontot bininya.

Sekarang ni walau pun tak seaktif macam dulu, aku masih lagi menyerahkan bontot aku untuk melakukan hubungan seks luar tabie dengannya. Kalau hari raya tu memang peluang besar untuk kami. Kalau dalam rumah tak selamat, belakang rumah pun jadi dalam gelap-gelap malam. Asalkan dia dapat lepaskan rindu jolok bontot kakaknya ni sampai puas. Yang aku pulak memang dah gian nak rasa batang dia keluar masuk ikut bontot. Paling best masa dia pancutkan air maninya.

Aku sebenarnya teringin nak luahkan cerita songsang ni sebab aku sekarang ni tengah mabuk betul dengan adik aku tu. Sebenarnya aku sekarang ni dah tak tinggal sebumbung dengan suami aku. Dia bawak anak-anak aku tinggal dengan mak dia. Kita orang memang ada salah faham sikit. Dia syak aku ada affair dengan lelaki lain di belakangnya dan aku menafikan. Takkan aku nak mengaku yang aku ada affair dengan adik sendiri. Puncanya masa aku balik kerja laki aku nampak kesan basah dekat kain aku. Betul-betul dekat tengah bontot aku yang lebar ni. Aku pulak sengaja pakai kebaya singkat berkain satin kuning. Sengaja nak bagi lebih seronok bila aku bersama adik aku dekat hotel. Itulah puncanya.

Jadi dah alang-alang tinggal sorang-sorang, aku pun bagilah lampu hijau kat adik aku supaya selalu datang. Masuk hari ni dah sebulan kami jadikan rumah aku ni sebagai tempat melepaskan rindu dan nafsu kami. Tiap-tiap hari adik aku balik ke rumahnya lambat sebab dia singgah dulu rumah aku untuk menjamu seleranya. Sekarang ni dah pukul 2.20 pagi dan esok hari minggu. Aku masih dapat rasa kain batik di bontot aku ni masih basah dengan air mani yang aku ciritkan dari lubang bontot aku beberapa jam sebelum ni. Adik aku sondol bontot aku cukup-cukup hari ni, dari tengahari sampai ke malam. Patutnya hari ni dia tak kerja sebab hari sabtu tapi dia bagi tau bini dia dia kerja. Sedangkan dia mengerjakan aku cukup-cukup hari ni.

Pagi aku berkebaya singkat. Kainnya tak sah kalau tak licin. Kat ruang tamu kami berasmara sampai dia puas penuhkan lubang bontot ku. Lepas tu tengahari, dia minta aku pakai kain batik dan bercoli sahaja. Dekat dapur aku menonggeng menerima batangnya menjolok bontot ku. Petangnya, aku keluar dengan dia ke pasar malam. Aku pakai seluar palazzo dengan tak pakai seluar dalam. Nampak tembam pepek aku dan bontot aku. Adik aku asyik bisik cakap tak tahan dekat pasar malam. Baliknya belum sempat nak masuk rumah kami dah beromen dalam kereta kat garaj. Memancut air mani dia keluar balik dari bontot aku membasahkan kerusi kereta aku. Dan tadi, sebelum balik aku goda dia. Aku ingat nak hisap batang dia sampai terpancut dalam mulut je sebab kadang-kadang adik aku ni bila dah puas, dia tak nak dah nak main bontot aku. Biasanya aku hisap je batang dia dan sebenarnya dari pertama kali aku hisap batangnya dulu sampailah sekarang, tak pernah sekali pun aku tak telan. Memang habis masuk dalam perut aku telan. Tapi entah kenapa dia bernafsu betul dan benihkan bontot aku lagi.

Aku semakin gila kepada adik kandung sendiri dan dia pun begitu juga. Sebagai adik beradik sedarah seibu dan sebapa, tergamak kami melakukan persetubuhan sumbang mahram dan lebih menghayutkan adalah melalui jalan yang tidak sepatutnya. Masih terngiang-ngiang di telinga aku macam mana dia cakap kata aku tadi yang dia betul-betul cintakan aku dan sanggup ceraikan bininya kalau betul aku akan berpisah dengan suami aku nanti. Aku pulak melayan dan tanya kenapa. Dia luahkan kat aku betapa dia menyanjungi aku sebagai kakak kandungnya dan dia meluahkan cintanya kepada aku lebih hebat berbanding kepada bininya. Dia lebih puas bersama aku dan dia tak nak perempuan tonggek yang seksi ni jadi milik orang lain. Dia nak aku jadi miliknya yang mutlak! Aku terdiam dengar dia cakap macam tu sebelum dia pergi tinggalkan aku tadi.

Baru kejap tadi dia sms aku,

“k cik. Apa yg ucuk ckp td tu mmg bnr2 dr hati ucuk. ucuk cintakn k cik. k ciklah satu2nya wanita yg seksi & mjd idamn ucuk. ucuk syg k cik slama2nya”

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 22, 2015, in Adik - Kakak and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: