Aku Dan Pak Usu


Sudah lebih 2 bulan aku hidup bersama pak usu. Dan selama itulah aku menjadi pemuas nafsunya. Tidak kira waktu dan tempat, kalau dia nak aku akan turuti. Samada yang simple atau yang berat, semua aku lakukan dengan rela. Aku rela menjadi hamba seks pak usu. Aku rela menyerahkan seluruh tubuhku untuk di ratah siang dan malam. Hidup bersama pak usu benar-benar memberikan aku kepuasan dan kenikmatan. Malah, aku seolah sudah menjadi isterinya. Setiap hari, aku tak jemu menggoda. Aku cuba berbagai cara dan gaya yang kelihatan seperti tidak dibuat-buat, semata-mata untuk memberikannya keghairahan kepadaku. Memang dari dulu aku suka orang menilai aku seksi, walau pun aku bertudung.

Tubuh badan aku sudah lali dengan bau dan rasa air mani pak usu. Jika tak pancut di luar, dia akan pancut di dalam. Hinggakan kadangkala cipap aku rasa ketagih dengan semburan air maninya yang panas itu. Nasib baik selama aku bersama dengannya, aku masih lagi datang bulan.

Rasanya ada yang tak kena dengan system peranakan salah seorang dari kami. Sebab, kalau dari segi logik, rasanya aku sepatutnya dah mengandung. Kalau dulu aku ambil pil perancang, tapi lepas pak usu dah tak mahu belikan, kami melakukannya tanpa sebarang perlindungan kehamilan.

Dari segi pakaian, pak usu gemar membelikan aku pakaian yang memberikannya sentuhan nafsu. Setiap pakaian yang dibelikannya pasti ada ciri yang membuatnya bernafsu kepadaku. Baik skirt, skaf, kemeja, baju T dan pakaian tidur. Aku akui, tubuh badan aku gempal dan tadi seorang cashier mat salleh memanggilku fat lady ketika menegurku kerana aku terlupa mengambil wang baki. Rasa nak lempang je mamat tu. Nasib baik pak usu memujuk aku dengan mengatakan aku tak gemuk. Dia kata body aku sedap dan berkhasiat. Dan setibanya kami di hotel, kami berehat di kerusi.

“Noreen, bagi pak usu ambil gambar Noreen ye?” tiba-tiba pak usu offer hendak menangkap gambar ku.

Aku hanya tersenyum sambil mengangguk. Kemudian aku just posing kat atas kerusi dan aku sengaja menarik kainku lebih tinggi dan mempamerkan peha ku dari belahan kain yang aku pakai. Sengaja aku biar pak usu tangkap gambar aku yang mengghairahkan itu. Aku lihat pak usu asyik menelan air liurnya. Mesti dah tak tahan tengok peha gebu aku.

“Sayang, abang ambil gambar bontot boleh tak?” Tanya pak usu lembut seperti memujuk.

Aku hanya tersenyum, tiada jawapan yang keluar dari mulutku. Namun dari perlakuanku, pak usu tahu jawapannya. Aku bangun dari kerusi dan berdiri. Aku angkat kainku tinggi-tinggi hingga sedikit demi sedikit menampakkan keseluruhan pehaku dan akhirnya separuh dari punggungku jadi tatapan pak usu. Segera pak usu menangkap gambarku dari sisi.

Kemudian aku berikan pos yang paling menarik untuk pak usu. Aku dedahkan seluruh punggungku namun aku menarik kebawah sedikit kain di bahagian belakang agar aku kelihatan seperti dahaga nafsu. Kemudian pak usu meminta aku membuka blaus tanpa menanggalkan tudung. Dia memintaku melorotkan kainku hingga ke bawah punggung. Aku turuti kemahuannya, kemudian dia snap lagi gambar punggungku dari belakang. Kemudian pak usu memelukku dan mengatakan bahawa dia mencintai aku. Dia tanya kepada ku adakah aku mencintai dia. Lalu aku jawab,

“Noreen juga cintakan abang.” Kataku lembut.

“Sayang, abang rasa, kita balik Malaysia nanti kita nikah nak tak?” pak usu tanya kepadaku sambil menggeselkan batangnya yang sudah keraske lurah punggungku.

“Noreen tak kisah. Asalkan abang berjanji tak akan curang kepada Noreen.” Kataku.

“Abang tak akan curang.. malah abang makin stim kat Noreen..”katanya sambil mencium telingaku yang masih berbalut tudung.

“Abang, kenapa abang stim kat Noreen?” tanyaku sengaja nak tahu

“Sebab cinta sayang..” katanya sambil tangannya membuka kancing coli yang ku pakai dari belakang.

“Jadi, adakah itu bermaksud abang memang sudah cintakan Noreen sejak dari kenduri kahwin pak uteh dulu?” tanyaku pula.

“Ye sayang…”

“Abang ingat lagi tak kita pernah bersama-sama dalam satu bilik. Masa tu Noreen tengah siapkan hantaran pak oteh. Abang kemudiannya ke bilik air. Masa abang di bilik air tu abang melancap ye?” tanyaku.

“Sayang masih ingat lagi ye.. abang ingatkan sayang dah lupa.. memang abang melancap dalam bilik air malam tu. Kenapa sayang?” Tanya ingin kepastian.

“Takde apa, pasal masa abang masuk balik dalam bilik, muka abang nampak lain. Macam lesu kepuasan. Errr.. abang bayangkan siapa masa tu?” tanyaku lagi.

“Noreen lah…. He he he…” jawabnya sambil ketawa kecil.

“Abang stim kat Noreen ye? Kenapa abang stim kat Noreen?” tanyaku memancing supaya dia makin stim.

“Err.. time tu abang stim tengok peha Noreen yang sendat berkain batik. Bontot Noreen yang bulat dan besar tu buat abang hampir hilang akal” katanya sambil menekan batangnya yang semakin stim itu ke lurah punggungku.

Time tu, aku rasa aku dah tak perlu tanya dia apa-apa lagi. Aku tahu dia dah betul-betul stim dengan soalan-soalan yang aku bagi.Malah, aku sendiri juga terangsang mendengar setiap jawapannya. Tambahan pula, batangnya yang keras tu sentiasa bergesel dengan punggungku. Aku berpaling kebelakang mengadap dirinya. Kelihatan dia sedang membuka seluar dan diikuti oleh seluar dalamnya. Kami berdua memang seperti sudah kerasukan nafsu. Pak usu kemudiannya terus memelukku dan mengucup bibirku. Aku pun membalas kucupannya dan mendakap tubuhnya yang hangat dengan penuh rasa berahi. Merasakan batangnya mencucuk-cucuk perutku, terus sahaja aku mencapai batangnya dan melancapkannya sambil mulutku dan mulutnya masih lagi bersatu.

“Sayang, jangan buka kain ye.. abang stim tengok sayang pakai kain ni..” pintanya sambil tangannya meramas dan mengelus lembut tetekku.

“Baiklah kandaku sayang..” kataku sambil membetulkan kedudukan kain yang tadinya aku londehkan hingga ke bawah punggung.

Pak usu kemudiannya memaut pinggangku dan membawaku ke atas katil. Di situ kami berasmara dengan perasan yang sukar untuk diucapkan. Mulutnya mencium seluruh tubuhku yang masih bertudung dan berkain itu. Aku semakin berahi melihat batangnya yang keras mencanak itu. Lantas aku capai batangnya dan aku jilat dari telur hingga ke hujungnya. Pak usu kegelian ketika aku mengjilat lubang kencingnya yang telah kembang itu.

Melihatkan pak usu yang begitu asyik menikmati jilatan lidahku di batangnya, aku terus menyumbat batangnya ke dalam mulutku. Aku sedut kepala takuknya yang berkilat kemerahan itu semahu hatiku dan kemudian aku kolom batangnya keluar masuk mulutku hingga berciciran air liurku membasahi pehanya. Pak usu mengerang kenikmatan. Aku tahu, dia benar-benar merasakan kenikmatan batangnya dihisap olehku. Aku juga benar-benar bernafsu ketika menghisap batangnya. Kekerasan batangnya yang berurat itu membuatkan aku hilang kawalan. Aku dapat rasakan kelengkangku semakin licin akibat limpahan air nafsuku.

“oohhh noreennn.. sedapnyaaa…” pak usu merintih kenikmatan.

Aku juga merintih penuh nafsu. Cuma mulutku yang penuh dengan batang dan air liurku yang bercampur dengan air mazi pak usu membuatkan suaraku tenggelam. Kemudian pak usu menarik batangnya hingga keluar sepenuhnya dari mulutku. Aku yang masih tak puas mengolom batangnya ternganga sambil terpejam membuatkan air liur dan air mazinya melimpah keluar dari mulutku.

Pak usu terus membaringkan ku dan menyelak kainku ke atas perutku. Aku tahu dia ingin terus menikmati tubuhku. Tetapi aku tolak badannya yang cuba hendak menindih tubuhku.

“Abanggg… masuk ikut belakang Noreen..” kataku

Pak usu seperti tercengang kehairanan. Namun dia terus tersenyum selepas melihatku berpusing dan berposisi seperti merangkak sambil melentikkan punggung. Pak usu menciumi punggungku yang tonggek minta di jimak. Meman aku nak dia stim gila. Aku tahu, dia stim gila dengan bontot aku. Malah aku tak kisah kalau dia prefer lubang bontot dari lubang cipap. Kainku di selak ke atas pinggangku, ciumannya kini beralih ke lurah punggungku pula. Aku dapat rasakan punggungku digigit kecil dan lubang bontotku dijilat dengan penuh nikmat. Aku kegelian ketika dia menjilat lubang bontotku dan ianya mendorong nafsuku lebih memuncak. Tanpa aku sedari aku telah membiarkan lubang bontotku sedikit ternganga hinggakan aku menyedarinya apabila sedikit lidahnya menerjah masuk ke dalam lubang bontotku.

“Abang, Noreen tak tahan.. masukkan banggg” rintihku penuh berahi

“Noreen nak abang masuk mana, sayangg..” Tanya pak usu

“Mana-mana lah bang… tak tahan niii…” rayuku

Serta merta aku rasakan batang pak usu perlahan-lahan memasuki lubang bontotku dan tenggelam sedalam-dalamnya. Dapat aku rasakan bulu air-arinya menyentuh punggungku. Sungguh padat batang pak usu aku rasakan. Aku mengemut batang pak usu membuatkan ruangan lubang bontotku menjadi semakin sempit. Pak usu mendengus kenikmatan.

Kemudian dia mula menghayun batangnya keluar masuk bontotku dengan agak perlahan, mungkin kerana terlalu sempit dan kerana dia takut aku kesakitan. Tetapi sebenarnya aku sudah lali dengan kesakitan. Kalau mula-mula dulu memanglah sakit, tapi sekarang ni dah biasa, dah banyak kali masuk memang dah tak rasa sakit. Sedap adalah. Tambahan pula air liur hasil jilatan dan hisapan pak usu di lubang bontotku dah lebih dari cukup sebagai pelincir untuk batangnya keluar masuk.

“Abang.. sedapnya batang abanggg…” rintihku kenikmatan.

“Sedap sayang.. bontot Noreen juga sedapp… oohhh… noreennnn….” Rintih pak usu kenikmatan.

Kenikmatan yang aku rasakan memang sukar hendak dikatakan. Aku klimaks sambil menggigil walau pun batang pak usu tiada dalam lubang cipapku. Kemudian aku menganjak ke hadapan membuatkan batang pak usu terkeluar dari gua larangan milikku.

Aku pun baring terlentang sambil mengangkangkan kakiku. Pak usu mengelap batangnya dari sisa lubang bontotku dengan kain yang ku masih pakai. Kemudian dia terus menikam cipapku dan terus menghayun penuh keberahian bagaikan tiada hari esok. Aku menikmati tujahan kenikmatan yang dia berikan.

” Abang, sedapnya…” rintihku.

Tak lama kemudian, pak usu menarik batangnya keluar dan dia meminta aku melancapkan batangnya. Aku tahu, dia stim melihat aku berkain satin hitam itu. Aku juga tahu dia hendak air maninya memancut di atas kainku. Aku pun lancapkan batangnya menggunakan kain yang aku pakai.

Terasa batangnya keras dan mengembang menunggu masa hendak melepaskan peluru birahnya. Pak usu kelihatan semakin hilang kawalan. Kepala batangnya terasa semakin mengembang didalam genggaman tanganku. Dengan pantas aku lepaskan kain yang aku guna untuk melancapkan batangnya dan aku sambung kembali melancapkan batangnya tanpa menggunakan kainku lagi. Akhirnya, aku lihat batang pak usu memancutkan air maninya terus ke atas kain yang aku pakai. Aku teruskan melancapkannya sehingga tiada lagi benih yang dipancutkan. Pak usu tersenyum kepuasan, begitu juga aku. Pak usu kemudian melarangku dari bergerak kerana dia hendak menangkap gambar benihnya di atas kainku.

Oh, pak usuku.. aku rela lakukan apa sahaja untuknya asalkan dia tidak jatuh ke tangan orang lain. Aku ingin jadi permaisurinya yang tiada tolok bandingnya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 22, 2015, in Bpk Sdra - Anak Sdra and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: