Dilancap Hani


Sedap betul rasanya dilancap Hani, adik angkat ku. Nasib baiklah dia masih sekolah, kalau dia dah kerja memang aku lamar dia jadi bini aku. Mak aku pun kekadang asyik tanya bila aku nak kawin. Ala baru 25 tahun, orang kata tak puas enjoy lagi.

Adik angkat aku ni masih sekolah tingkatan 3. Orangnya cantik biasa-biasa je. Cuma body dia yang buat aku terpikat. Tak adalah slim ramping, bodynya chubby tapi cutting dia yang buat aku tak tahan. Bontot bulat selambak baik punya. Melentik menonggek-nonggek berjalan macam itik serati. Kalau setakat baju uniform sekolah dia tu memang favorite akulah sebab dia punya lentik memang jelas gila sebab baju kurungnya agak sendat ikut bentuk body dia. Jadi lentikan body dia memang nampak marvellous.

Satu hari tu aku bawak Hani ni pergi jalan-jalan lepas ambik dia balik sekolah. Sanggup aku ambik cuti semata-mata nak lepas gian peluk dan cium dia puas-puas. Rupa-rupanya hari tu rezeki aku lebih dari tu.

Hani nak gi jalan-jalan kat shopping complex. Aku pun bawak dia. Kita orang pergi kedai buku. Kat situ aku gesel-gesel body aku dengan dia. Sambil tu aku gesel sekali batang aku kat bontot dia yang nampak sendat dengat baju kurung sekolahnya. Empuk bukan main lagi.

Lepas tu kita orang gi minum kat cafe pilih sudut yang terlindung supaya lebih privacy. Kat situ kita orang sambil minum sambil borak. Tangan dah tak reti dok diam, asyik nak memegang je. Kalau tak pegang tangan, pegang peha dia. Sesekali merayap juga ke bontotnya. Duduk pun sebelah-sebelah, memang senanglah nak merayapkan tangan.

Hani ajak blah, dan kita orang pun pergi ke kereta. Dalam kereta kita orang pun bercium mulut macam nak rak. Seluruh tubuhnya aku raba, termasuklah bontotnya yang gebu dan empuk tu. Syok betul masa tu sebab kain sekolah biru dia tu lembut gila dan jelas tapak tangan aku rasa bontot dia yang empuk tu.

Pelan-pelan aku keluarkan batang aku dan letakkan tangan Hani kat situ. Sambil berkucupan Hani pegang batang aku dan dia goncangkannya. Aku stim gila dan tak tahan dengan kelembutan tangan dia yang menggoncang tangan aku. Memancut air mani aku kat body dia.

Bila aku dah puas, aku tengok rupa-rupanya aku pancut kat peha dia. Basah kain sekolah dia dengan air mani aku. Puas gila rasanya.

Lepas tu esoknya aku jumpa dia lagi. Dah suka punya pasal, Hani ikut je cakap aku bila aku suruh dia pakai baju sekolah. Sedangkan hari tu hari Sabtu. Dia pun kata lebih mudah sebab boleh bagi alasan tipu mak bapak dia kata ada aktiviti kat sekolah.

Aku ambik dia dan bawak ke hotel. Kat hotel tak cakap banyak. Terus naik katil dengan tak bukak tudung dan uniform sekolahnya. Bergomol macam dah setahun tak main. Hani keluarkan batang aku dan dia lancapkan je sambil aku cemolot dengan dia. Lepas tu aku mintak dia hisap tapi dia cakap dia tak pandai. Aku pun sebab dah stim dan malas nak buang masa terus buat aksi seterusnya. Aku gentel cipap dia dari luar kain sekolah sampai Hani stim tak tahan. Lepas tu aku selak kain sekolah dia dan gentel pulak dari luar spende dia. Basah gila spende dia masa tu.

Lepas tu aku bukak spende dia dan nampaklah cipap dia yang tembam dan berbulu nipis tu. Aku tak cakap banyak, terus je jilat cipap dia. Aku nyonyot biji kelentit dia sampai Hani menggeliat macam cacing kepanasan. Mengerang sedap tak henti-henti. Sampailah badan dia terangkat dengan kakinya keras. Peha dia menggeletar macam agar-agar. Dia climax rupanya.

Lepas tu giliran aku pulak nak climak. Aku naik atas body dia dan nak sumbat batang aku dalam cipap dia. Tapi Hani halang dengan tapak tangan dia. Dia kata dia masih virgin. Aku pun kesian jugak sebab tak nak rosakkan anak dara orang (kira aku ni masih baik lagilah). Aku pun mintak Hani lancapkan aku. Bukan dengan tangan, tapi dengan celah bontot dia.

Hani pun menonggeng atas katil dan aku pun landing baik punya belakang dia. Batang aku keras gila sebab stim sangat tengok bontot dia yang open depan mata aku. Bulat dan gebu. Sure berlemak punya. Aku jilat lubang dubur Hani dan dia menggelitik sebab geli. Aku letak batang aku dan tengelamkan kat celah bontot dia. Lepas tu aku sorong tarik. Syok juga sebab dapat rasa bontot gebu dia tu menghimpit batang aku kanan dan kiri. Aku sorong tarik batang aku atas lubang dubur dia sampai licin seluruh batang aku dengan air liur yang melekat kat lubang duburnya masa aku jilat sebelum tu.

Lepas tu suruh Hani berdiri kat tepi katil. Dia pun follow je. Dalam keadaan berdiri tu aku letak balik batang aku kat celah bontot Hani macam tadi. Lepas tu aku turunkan kain sekolah dia tutup batang aku. Aku sendat-sendatkan kain sekolah dia dekat bontot dia. Lagi kaw-kaw aku stim.

Aku pun sorong tolak balik batang aku kat celah bontot Hani. Aku ramas bontot dia kanan kiri. Dahlah empuk, tonggek pulak tu. Sedap gila melancap pakai bontot besar awek sekolah tu. Aku buat macam tu sampai terpancut-pancut.

Bermula dari masa tu, aku dan Hani menjadi satu couple yang cukup close. Air mani aku dah jadi sebahagian dari hidup Hani. Melancapkan batang aku menjadi salah satu kewajipan Hani setiap kali kami berjumpa. Dan semestinya memancutkan air mani di tubuhnya yang berbaju kurung sekolah menjadi kegemaran aku. Jika tidak di peha, pasti di bontotnya. Tak sah kalau kain sekolahnya tak basah dengan air mani. Kadang-kadang dia lancapkan batang aku pakai kain sekolahnya dan baru-baru ni aku terpancut di mukanya gara-gara nak penuhi permintaan dia yang nak tengok camne batang aku pancutkan air mani.

Aku berdiri depan dia dan Hani lancapkan batang aku pakai tangan. Aku suruh dia hisap dia tak nak. Tak apa slow-slow, lama-lama nanti dia naklah tu. Oleh sebab lama sangat aku nak pancut, dia pun lancapkan batang aku kain tudung yang dia masih pakai. Pehh… Lagi aku tak boleh tahan. Dia goncang batang aku depan muka dia sampai dia kata dia nampak lubang kencing aku kembang dan kepala takuk aku semakin keras kembangnya.

Masa dia tanya aku nak terpancut ke masa tu, aku pun high gila dan climax lepaskan air mani aku menembak muka dia. Ada dalam sepancut dua air mani aku yang tembak tepat masuk mulut dia. Hani cepat-cepat tutup mulut dan matanya aku tengok terbeliak tengok batang aku yang tengah memancutkan mani. Kena mata dia dan kena hidung dia. Sebelah mata Hani tak boleh buka sebab dah kena tembak air aku. Lepas tu sebelah lagi. Hani terpaksa pejamkan dua-dua belah matanya. Last shot kena kat bibir dia. Aku high gila tengok muka dia berlumur dengan air mani yang mengalir pekat. Dahlah masa tu dia masih bertudung, memang stim gila.

Hari tu dia ambik result PMR, tak berapa best keputusannya. Memang tu yang aku nak. Aku tak nak dia sekolah jauh-jauh. Aku nak dia sentiasa dekat dengan aku supaya mudah aku nak jumpa dia dan sedap-sedap. Kalau boleh lepas dia habis SPM aku nak minang dia jadi bini aku. Aku nak jaga dia sekarang ni. Main berat-berat no way sebab aku nak jaga barang baik dia tu untuk aku nanti. Yang penting aku dapat pancutkan benih aku dekat bontot dia dah kira ok.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 20, 2015, in Adik Agkt - Abg Agkt and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: