Ani Kawanku


Aku mengenalinya ketika bekerja di sebuah syarikat pelancongan. Kemudian kami tidak berhubung sekian lama sehinggalah kami bertemu semula di pasar borong. Kami saling bertukar nombor handphone dan dari situlah kami saling berhubungan semula. Aku hendak menceritakan bagaimana aku melakukan seks ringan kepadanya.

Ianya terjadi selepas aku mengadakan sessi fotografi bersamanya untuk laman web butik kakakku. Dia mengenakan baju kurung berwarna purple dan aku mengarahkannya memberi posing-posing yang mengancam seperti menonggeng di keretaku, berdiri sambil mengetatkan kebayanya dan sebagainya. Sepanjang sessi fotografi aku menahan batang aku yang mengeras geram melihat tubuhnya yang berpunggung besar itu. Ya, memang punggungnya besar. Malah ianya lebar dan sedikit tonggek. Badannya ramping dan bertubuh gebu.

Selepas makan malam, Ani mengajak aku stay di rumahnya. Parent dia tiada, yang ada hanya sedara-sedara dia. Mereka semua sudah tidur sewaktu aku dan Ani masuk ke bilik. Kami menonton cerita perang-perang sehinggalah ani tertidur di katilnya. Aku mengambil kesempatan ini untuk menguji dia.

Aku tutup tv dan aku terus duduk di tepi katilnya. Kelihatan ani nyenyak tidur dengan hanya berbaju singlet tanpa coli dan berseluar pendek. Dapat aku lihat puting teteknya menonjol di bajunya. Aku tunduk merapatkan muka ku ke mukanya. Aku kucup bibirnya dan aku sedut lembut. Sesekali lidah ku mencuri masuk dan bermain dengan lelangitnya. Kelihatan ani membalas kucupan aku dengan matanya yang terpejam. Sejenak kemudian, dia perlahan-lahan membuka matanya dan mengalihkan mukanya.

“Din, aku nak tidur lah…” sapa ani lemah.

Aku hanya tersenyum melihatnya kembali terlena. Mataku kemudiannya tertumpu di dadanya. Putingnya yang menonjol di balik singlet yang dipakainya seakan memanggil minta di nyonyot. Aku terus selak bajunya ke atas. Terpapar sepasang buah dada sederhana besar yang tidak bercoli di depan mata ku. Perlahan-lahan aku usap teteknya dari pangkal hingga ke putingnya yang kehitaman itu. Belaian ku yang lembut membuatkan putingnya mengeras dan jelas terjojol. Aku suakan mulut ku di putingnya, aku hisap perlahan dan aku sedut putingnya manja. Kedengaran nafas ani semakin galak. Namun dia masih berkeadaan seperti tidur. Aku semakin galak menghisap tetek ani, tak puas yang kiri, yang kanan pula menjadi habuan. A

ni memberi tindak balas yang mengghairahkan. Dadanya semakin dilentikkan ke atas. Seolah menyuruhku menelan keseluruhan dadanya. Aku ambil kesempatan atas kenikmatan yang dikecapinya dengan membuka seluar pendeknya. Ani masih berpura-pura tidur namun reaksi kenikmatan tetap terserlah. Yang tinggal akhirnya adalah seluar dalamnya sahaja. Singletnya juga ku buka setelah seluarnya di tanggalkan. Aku terus bertelanjang dan dengan batang ku yang dah keras mencanak. Aku kembali menghisap tetek ani. Ani kelihatan masih memberi tindak balas yang ghairah. Aku usap tundunnya hingga terus ke celah kelengkangnya. Aduhai! Dia datang bulan rupanya. Dapat aku rasa pad di dalam spendernya.

Namun idea aku untuk menikmati ani tidak mati begitu sahaja. Aku terpandang mulutnya yang cantik manis itu. Aku terus berniat untuk menikmati mulutnya di batangku. Lantas aku hisap sekali lagi teteknya dengan harapan dia kembali bernafsu, namun nampaknya ani sudah dibuai mimpi. Tiada lagi reaksi ghairah, hanya dengusan nafas perempuan yang tidur kedengaran. Aku tidak putus asa, aku nekad, aku mesti lakukannya. Aku palingkan muka ani ke tepi katil. Aku pun berdiri sambil melancap dan melihat seluruh tubuhnya. Sambil itu,aku selitkan jari aku di mulutnya. Aku buka rahang mulutnya perlahan-lahan.

Setelah agak muat dengan batang ku, aku terus junamkan batang aku yang keras itu dalam mulut ani. Sebahagian batang aku memenuhi separuh mulut ani. Dia kelihatan masih nyenyak. Perlahan-lahan aku hayun batang aku keluar masuk. Terasa lidah ani bergerak-gerak menyentuh batangku di dalam mulutnya. Aku tanamkan niat untuk pancut cepat, agar dia tidak terjaga sekiranya dia benar-benar tidur. Taktik ku berhasil, batangku semakin berkembang di dalam mulutnya walau pun baru sekali dua sorong tarik. Aku terus benamkan batangku berhati-hati agar tidak terkena tonsilnya. Akhirnya, batang kenikmatan aku memancut-mancut memuntahkan air mani di dalam mulutnya.

“Ohhh… aku cinta kau aniii… ooohhh.. aniii… aku sayang kauu…” aku merintih perlahan menahan kenikmatan.

Batang aku berdenyut-denyut di dalam mulut ani. Kelihatan tekak ani berdenyut seperti menelan air mani yang aku pancut di dalam mulutnya. Memang tidur mati dia malam tu. Pasti kepenatan lepas seharian enjoy sakan. Nampaknya malam tu aku enjoy tubuh dia pula.

Lepas aku kelesuan memerah air maniku di dalam mulut Ani, aku berehat di balkoni biliknya sambil menghisap rokok. Kepala ku ligat memikirkan apa lagi aktiviti tidak sihat yang aku boleh lakukan kepada Ani. Tiba-tiba setan memberikan aku ilham. Ye, aku yakin, kali ni pasti aku puas hati. Bontotnya, ye bontotnya yang besar dan yang aku geramkan tu.

Aku kembali masuk kebilik dan menghampirinya. Kelihatan dia mengiring membelakangiku. Punggungnya yang besar hanya ditutupi seluar dalam putih. Berkali-kali aku menelan air liur kegeraman melihat bontot lebarnya yang aku gilakan itu. Aku cium punggungnya dan kucup penuh rasa sayang. Andai kata aku kena tangkap basah pun malam tu aku tak menyesal. Kalau kena kawin dengan dia pun aku tak kisah, aku nekad.

Batang aku dah kembali tegang. Aku urut-urut batang aku, kemudian aku lancap sambil memerhati dan mengusap bontotnya. Aku rapatkan batang ku yang keras gila tu di lurah bontotnya. Kelembutan seluar dalam cotton yang dipakai Ani terasa merangsang segenap pembuluh darah batangku. Aku geselkan kepala takuk ku di lurah yang paling dalam. Ohhh… Alangkah sedapnya. Hampir suku batang aku tenggelam ke dalam lurah punggungnya. Aku lakukan sorong tarik berkali-kali hingga nafsu ku sudah tak keruan. Memang puas hati kalau dapat bontot dia ni. Aku sanggup bayar berapa sahaja kalau lubang bontotnya jadi milik aku.

Aku semakin tak keruan, air mani ku semakin hampir meledak. Batangku yang keras semakin mengembang. Seolah menanti saat untuk meletup melepaskan air nikmat atas dasar keberahian yang teramat. Aku dah tak boleh tahan. Seluar dalamnya aku selak ke bawah, mempamerkan separuh bontotnya untuk menjadi mangsa nafsu ku. Aku jilat lurah bontotnya, hingga tenggelam tak kelihatan lidahku. Akhirnya aku halakan batangku ke lurah bontot Ani. Aku lakukan sekali lagi sorong tarik yang hanya melalukan sebahagian batang aku di lurah bontot Ani yang dalam itu. Hinggalah, meledaknya sekali lagi lendir cinta yang mengejangkan seluruh otot tubuhku. Berkali-kali aku mengucapkan kata cinta dan kenikmatan dengan perlahan di saat aku mengejang menahan kenikmatan melepaskan air mani ku di bontot Ani.

Selepas habis aku menjalankan aktiviti tak sihat yang memuaskan itu, aku tutup kembali punggung Ani dengan seluar dalamnya yang aku selak tadi. Kelihatan seluar dalamnya sedikit demi sedikit basah. Nampaknya air mani aku sudah meresap di seluar dalamnya. Ohh.. puas.. Aku kemudiannya tidur sekatil bersamanya sehinggalah apabila pagi menjelma, Ani merajuk sakan apabila mendapati dirinya hanya memakai seluar dalam. Dia tak tahu, yang seluar dalamnya dah bertompok dengan air mani aku di bahagian bontotnya, dia tak tahu bontotnya pasti dah berkerak dengan sisa air mani aku yang dah kering dan yang paling best, dia tak tahu betapa lazatnya air mani aku dia telan hingga tiada setitik pun yang tinggal.

Namun itu semua tinggal kenangan, aku sekarang dah tak jumpa dia lagi. Sekarang dia menetap bersama ibunya di KL. Namun, aku masih mengharap dia untuk hadir dalam hidupku walau pun aku terpaksa bermodal untuk mendapatkannya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 16, 2015, in Kwn Laki - Kwn Pmpn and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: