Asmah


Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku ke Kuala Lumpur untuk menjadi orang gajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.

Aku tinggal d iAmpang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik tidor dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai kerani disebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun.

Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila menonton TV diruang tamu. Pada satu malam mereka menonton TV, tetapi programnya tidak begitu menarik. Mereka mengambil Video tape dan menayangkan Movie. Semasa mereka nak memulakan jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidor kerana mereka mengatakan mereka nak ke Port Dickson besok. Aku pun masok kebilik ku dan cuba untuk memejamkan mata, namun tidak juga kerana aku diganggui oleh impian semasa aku disekolah. Ada jejaka yang aku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia telah meneruskan pelajarannya.

Aku terasa nak kencing, lalu kebilik air. Semasa kebilik air aku ternampak tayangan Tv memaparkan adengan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan sex dengan seorang mat salleh perempuan. Aku terpegun, kerana aku belum pernah melihat adengan sex. Ku jengah bapa saudaraku, namun dia juga melakunkan apa yang tayangan tv lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku lihat bapa saudaraku melelapkan mata.

Aku tergamam. Mata ku tajam kekaca Tv dan tanpa ku sedari jariku merayau kedalam seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising. Ku buka mataku dan aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia mengadu isterinya. Dia melambaikan tangannya pada ku. Aku takut. namu kerana desakan nafsu aku hampirinya. Berderau darahku keranaku lihat konek bapa saudaraku memasoki lubang burit isterinya. Ku terus lari ke bilik. Malam itu ku tidak dapat tidor kerana teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.

Sekembalinya dari Port Dickson saperti biasa aku mengemas rumah dan keadaan seperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku sedari.

Suatu malam isterinya memasoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan ke Kuantan selama dua malam. Bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan resmi nya. Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku semasa dia tiada dirumah.

Pada malam kedua bapa saudaraku balik agak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka pintu rumah. Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabok. Dia menyuruhku membuka seluar bajunya untuk pergi mandi. Ku membuka semua baju dan seluarnya termasok seluar dalamnya. Pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa saudaraku mengesaku. Apabila ku buka seluar dalamnya ku nampak butuhnya yang agak sederhana besarnya. Tidaklah seperti dalam video .

Perasaan ku mula resah kerana aku teringat peristiwa malam dulu. Tanpa paksaan dariku aku memegang butuhnya dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok pula mengosok butuhnya.

Ku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan. Aku sendiri membuka kesemua baju dan kain ku serta seluar dalamku. dalam hatiku biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskan perasaanku. Bapa saudaraku membaringkan ku di sofa yang sama di malam kejadian dulu.

Dia mula menghisap puting tetekku. Ku kegeklian serta sronok. Tanganku tidak lepas dari mengosok kepala butuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnya mula memuntahkan. Aku idak dapat nak menahan,lalu aku membawa kepala butuhnya kemulutku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya. Sedekit demi sedikit butuhnya memasoki ruang mulutku. Ku rasa kepala butuhnya membesar dan hangat. Bapa saudara tidakmelepas peluangnya untuk menhisap pantatku. Sentohan hujung lidahnya kebiji kelentitku amat mengetarkan badanku. Berpeloh aku dibuatnya. lama juga aku berkeadaan 69 dengan bapa saudaraku.

Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku samaada aku pernah melakukannya. Aku diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. lalu dia berkata, kita lakukan dengan perlahan. Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya. Sambil meletakkan kepala butuh nya kemulut pantatku dia mengucupi mulutku. Bau beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan. Kepala butuhnya mula membenamkan hujungnu ke dalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangan tangan bapa saudara ku dengan kuat.

Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku membuka luas pantatku. Ku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula masok. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya kedasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia menanyaku, sakit lagi ? Ku diam dan aku menjawab dengan mengangkat buntutku supaya butuhnya masok lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala butuhnya sampai kedasar pantatku. Alangkan seronoknya.

Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka hanya itu saja. namun dia memberitahu ku agar relax dan belumsempat kepalabutuhnya keluar dia memasokkan nya semula ke dalam pantatku. Ku rasa sedap……sedap……sedap. Ku bisik …teruskan dan lajukan sikit. Permintaanku itu dipenuhi. Dia melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa disekolah dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah….ia manambahkan kesedapan dan ku lihat bapa saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat peloh dan air liornya.

Seketika ku terasa satu perasaan saperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. baru ku tahubagaimana rasanya CLIMAX.ahhhhhhhhhhhh Sedapnya. kalau ku tahu lama sudah ku buat.

Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat buntutku. Sekarang ku faham dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan kepada lubang buritku. Ku rasa panas air liornya. Dia mula memasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Dia menyuruh ku membuka lubang buritku. Ku turuti dan ku terasa kepala butuhnyatelah masok kedalam lubang buritku. Ku rasai perit kerana selama ini cuma laluai ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liornya membuatkan aku keseronokkan. Dia membenamkan butuhnya kedalam buritku. kali ini sampai kepangkal butuhnya. Agak lama juga dia ,elakukan FOWARD-BACK.

Ku rasai kepala butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuh nya lalu menyuruh ku menghisap butuhnya. Ku kesat dulu butuhnya kerana ku tidaktahan BAUnya. Setelah kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai kepangkal. Dia menyuruh ku hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ketetekku ku tahu dia dah nak SAMPAI. Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai air maninya memancut terus ketekakku. Kepanasan air maninya kurasai masok sampai keperutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya kembali keluar. Dia berpeloh dan baring atas belakang badanku. Aku juga keletihan serta keseronokkan.

Esoknya saperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada dirumah aku akan dapat mengecap kesedapan

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 9, 2015, in Bpk Sdra - Anak Sdra and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: