Otai Lejen


Aku adalah wanita kampung yang diberi didikan agama yang secukupnya. Oleh kerana cinta aku dibuang oleh keluarga kerana memilih Nizan menjadi suamiku. Pada awal perkahwinan memanglah indah dan aku merasakan pilihan aku adalah tepat.

Aku boleh dikatakan cantik berumur dalam 23 tahun, berkulit cerah aku ada iras-iras macam sorang pelakon tu, kata kawan-kawan aku masa sekolah dulu, ramai jugaklah jejaka-jejaka yang nak buat aku gf lah dan nak buat bini.

Tapi itu dulu. Aku memilih Nizan menjadi teman hidup aku. Masa itu aku baru habis SPM dan bekerja di sebuah kilang aku bertemu dengan Nizan. Nizan ketika itu ialah supervisor aku.

Setelah berkahwin dan mendapat anak pertama Nizan telah dibuang kerja kerana terlibat dengan dadah. Nasib baik majikan aku tidak menyerahkan kepada pihak polis, kalau tidak tak tahulah apa nak jadi.

Setelah beberapa bulan pihak syarikat aku hendak mengurangkan pekerja dan akan membuang pekerja, diantaranya termasuklah dengan aku. Aku masih baru ketika itu cuma dapat sagu hati, tak banyaklah sangat.

Pada mula hari itu, hiduplah aku sebagai isteri sepenuh masa. Suami aku masih dengan perangainya itu, kerana sayang aku terpaksa memberi wang simpanan aku kepadanya untuk membeli keperluan suamiku itu.

Ketika itu aku dan suami aku menyewa sebuah rumah kepunyaan sepasang suami isteri, yang ku panggil Pak Aji dan Mak Aji, anak-anak mereka tidak duduk dengan mereka.

Setelah 3 bulan suami aku tidak dapat membayar sewa. Pak Aji telah datang ke rumah aku, ketika itu Nizan sedang bermain dengan anak aku diruang tamu. Pak Aji berbual-bual dengan Nizan dan menyatakan bahawa sudah 3 bulan kami tidak membayar sewa. Nizan meminta tempoh seminggu dua lagi.

Setelah sampai masa yang dijanjikan sekali lagi Pak Aji datang, aku masih tidak berani bersua muka dengan Pak Aji.

Sehinggalah pada suatu hari Pak Aji datang aku ketika itu tengah mandi. Suami aku entah kemana, mungkin kerana lama Pak Aji memberi salam, Pak Aji pun masuk kedalam rumah, suami aku keluar tak kunci pintu ketika itu.

Bermulalah episod hitam dalam hidup aku, Pak Aji telah merogol aku. Aku cuba untuk menjerit, namun takut jiran-jiran pulak mendengar. Setelah puas aku diratah oleh Pak Aji. Pak Aji berkata kalau Nizan balik nanti, suruh dia jumpa Pak Aji. Pak Aji nak suruh aku dan Nizan serta anak aku pindah ke rumah sewa yang lain dekat dengan kebunnya, sambil itu Nizan boleh jaga kebunnya sekali.

Setelah kata putus dibuat, aku dan Nizan berpindahlah ke rumah yang dijanjikan oleh Pak Aji. Perkara yang terjadi pada aku tempoh hari, masih aku rahsiakan.

Setelah 3 bulan aku berada di rumah baru itu, selama itulah Pak Aji akan datang, itu pun masa suamiku tiada. Rupa-rupanya kegiatan suamiku telah diketahui oleh Pak Aji dan setiap kali dia datang dia telah memaklumkan kepada Nizan.

Pada suatu pagi Nizan telah tercakap akan halnya dengan Pak Aji. Dari situlah aku mengetahuinya bahawa Pak Aji menyara Nizan dengan dadah kerana nikmat yang aku alami…
Satu pagi Sarah merasa loya hendak muntah. “Mungkin mengandung” bisik hati kecilnya.

Sarah memberitahu Nizan. Nizan kelihatan biasa saja walau pun berkali-kali Sarah meyakinkannya mungkin benih Pak Aji, kerana kebelakangan ini setelah Nizan terlibat dengan dadah dia kurang bernafsu untuk meniduri isterinya. Kalau pun dia bersama air yang dipancutnya keluar dengan lesu.

Sarah menberitahu Nizan untuk bertemu dengan Pak Aji, kalau Mak Aji ada katakan baja dan racun sudah habis. Kalau Mak Aji tak ada, beritahu Pak Aji yang Sarah hendak jumpa.

Selang beberapa jam Pak Aji tiba semasa Sarah dan Nizan sedang membersih halaman rumah. Nizan dan Sarah menghampiri Pak Aji dan mereka duduk di atas pangkin di bawah pokok jambu bol. Sarah memberitahu Pak Aji apa yang sedang dialaminya. Juga menyatakan kemungkinan benih yang sedang hendak subur adalah benih Pak Aji sendiri dan hendak mengugurkan kandungannya.

Pak Aji menghalang tujuan Sarah untuk mengugurkan kandungannya dan dia bertanggung jawab dengan syarat Nizan dan Sarah merahsiakan semua perkara. Nizan bersetuju dengan syarat Pak Aji sanggup membiayai hidungnya yang berair. Setelah semua kekusutan dapat diurai Pak Aji minta diri untuk pulang dan berjanji akan datang malam nanti.

Tepat sebagai dijanji Pak Aji tiba. Sebelum Nizan melangkah pergi Pak Aji menyuruh dia balik dalam masa dua jam kerana Pak Aji tidak akan menemani Sarah tidur kerana Mak Aji ada di rumah. Sambil menunggu Sarah menidurkan anaknya, Pak Aji bereihat di katil. Setelah anaknya tidur Sarah ke bilik dan mendapati Pak Aji sudah telanjang bulat dengan KALAM-NYA keras mencodak.

“Sarah kalau lepas ini dan bila-bila saja Sarah mengandung dan pasti yang benihnya hasil dari tujahan KALAM Pak Aji, cepat beritahu dan jangan cuba-cuba untuk menguggurkannya,” Pak Aji bersuara semasa Sarah hendak merebahkan badan di sebelah Pak Aji dalam keadaan sudah tidak ada seurat benang di badan.

Bila Sarah sudah baring, Pak Aji turun mengosok perut Sarah yang belum ketera lagi akan kandungannya. Pak Aji melebarkan kangkang Sarah. Sebelum KALAM-NYA dibenamkan, Pak Aji menjilat-jilat alur lurah nekmat Sarah.

Setelah puas dan Sarah sendiri sudah menyerah Pak Aji membenamkan KALAM-NYA yang disambut penuh takzim dengan satu kemutan mesra oleh lubang lembah nikmat Sarah. Pak Aji mendayung hingga lengguh seluruh angkota badan Sarah sebelum mereka sama-sama sampai ke puncak jaya yang membuatkan Pak Aji tersenyum puas.

Semasa Sarah sedang mengenakan pakaian, Nizan balik dan senyum melihat Pak Aji tersandar di sofa sambil menghisap rokok daunnya. Kami berbual buat seketika sambil menikmati kopi O.

“Nizan, Sarah semasa Mak Aji ada di rumah, Pak Aji hendak tukar jadual. Akan datang hanya di sebelah pagi dan engkau Nizan jangan ke mana-mana, duduk rumah jaga anak agar nanti dia tidak menganggu,” Pak Aji bersuara.

“Tahu ajalah kalau benih yang baru ditanam mesti dijirus air tiap-tiap hari baru ianya tumbuh subur,” Pak Aji bersuara lagi sebelum melangkah pergi.

“Saya faham,” balas Nizan pendek.

Pagi esoknya Pak Aji datang dan terus ke bilik tidur. Nizan berada di belakang rumah membersih kebun. Melihatkan yang Pak Aji sudah bersedia, Sarah memanggil Nizan untuk memerhati anak mereka yang leka bermain di laman.

Setelah semuanya beres, Sarah melangkah masuk bilik sambil menanggalkan pakaiannya. Melihat Sarah datang, Pak Aji terus menarik tangan Sarah untuk naik ke atas badan nya. Mereka bercumbuan dengan KALAM Pak Aji bergerak ganas di alur ponggong Sarah. Kedua-dua tetek Sarah dinyonyot silih berganti.

Merasakan yang lurah lembah Sarah sudah agak lecah, Pak Aji menyuruh Sarah mencangkung di celah kangkangnya sambil Pak Aji menyuakan KALAM-NYA tepat ke sasaran. Merasakan yang kepala KALAM Pak Aji sudah mula hendak menerjah masuk, Sarah menurunkan badannya membuatkan KALAM Pak Aji hilang dari pandangan.

Sarah memusingkan badannya sambil mencangkung membelakangkan Pak Aji, kerana Pak Aji hendak meramas-ramas ponggongnya. Dengan berbuat demikian Sarah pula berpeluang melihat KALAM Pak Aji keluar masuk dari cermin meja make-up.

Melihatkan yang Sarah sudah terair, Pak Aji menyuruh Sarah berpusing menghadap ke arahnya. Dengan memeluk erat tubuh kecil Sarah, Pak Aji memusingkan badannya dengan Sarah ke bawah. Dengan henjutan yang berterusan Pak Aji melepaskan satu pancutan padu untuk mengairi benih yang sedang bercambah agar ianya tumbuh dengan subur.

Beres semua kerja dan sebelum melangkah pergi, Pak Aji meninggalkan sedikit wang buat belanja dapur dan membeli untuk untuk memulihkan hidung Nizan yang berair. Melihatkan yang Pak Aji sudah pergi Nizan masuk ke bilik dengan Sarah masih lagi baring terlentang kepenatan.

“Boleh tahan lama Pak Aji mengemudi,” Nizan bersuara sambil menghampiri dan menolak Sarah untuk baring kerana dia hendak lihat lubang lurah Sarah yang baru diterokai oleh KALAM Pak Aji.

“Nasib baik siang, kalau malam pasti belum tamat lagi,” Sarah bersuara.

“Anak kita mana?” Tanya Sarah apabila melihat Nizan mula menanggalkan pakaiannya.

“Ada bermain di ruang tamu,” jawab Nizan sambil menopok lurah Sarah yang masih lecah.

Nizan menyonyot tetek Sarah sambil menjolok-jolok lubang lembah Sarah dengan jarinya. Sarah mengusap-usap batang Nizan yang sederhana saiznya. Bila sudah benar-benar keras Nizan membenamkan batangnya yang masuk dengan mudah ke dalam lubang lurah nikmat Sarah.

Sarah kurang pasti bila anaknya yang baru pandai berjalan berada di tepi katil memerhatikan dengan kehairanan perilaku Nizan yang sedang membuat aksi sorong-tarik batangnya di dalam lubang lurah Sarah. Baru beberapa kali henjut saja Nizan sudah terair dan terkulai lesu di atas badan Sarah buat beberapa ketika sebelum berlalu pergi.

Sarah mengangkat anaknya dan ditiarapkan ke atas tubuh-nya yang masih bertelanjang bulat untuk menetek sebelum terlena di atas badan Sarah. Dengan cermat Sarah mengalih anaknya untuk baring di atas tilam sebelum ke dapur untuk menyediakan makan tengah hari.

Petangnya Sarah menghulurkan wang pemberian Pak Aji dan menyuruh Nizan membeli barang-barang keperluan dapur sebagaimana yang telah disenaraikan dan menyuruh Nizan menghantar pulang dulu barang-barang sebelum dia lepak di sarangnya.

Seperti biasa buat beberapa ketika Pak Aji pasti datang di sebelah pagi tanpa miss. Setiap kali dia berkunjung KALAM-NYA mesti dibelai mesra oleh kemutan manja lubang lurah nikmat Sarah.

Satu petang bila kandungan Sarah mencecah lima bulan dengan tidak disangka-sangka Pak Aji terjenggul di muka pintu dengan wajah yang berseri-seri. Melihatkan yang Pak Aji datang Nizan senyum kerana dia begitu pasti yang Pak Aji akan membelikan ubat untuk mengubati hidungnya yang berair, kalau tidak diubati.

Pak Aji memanggil Nizan seraya menghulurkan sedikit wang untuk membeli VCD Blue cerita perempuan mengandung. Menurut katanya, dia akan tinggal dan menemani tidur Sarah selama sebulan kerana Mak Aji sudah ke Ipoh menguruskan anak sulung mereka yang baru bersalin.

Setelah Nizan pergi dan melihatkan yang anak Sarah sedang lena, Pak Aji menghampiri dan terus mengusap-usap perut Sarah yang sedang membesar.
“Bukankah malam nanti Pak Aji hendak tidur sini,” Sarah bersuara setelah merasakan yang tangannya ditarik menuju ke bilik.

Pak Aji hanya diam sambil menyuruh Sarah memegang KALAM-NYA yang mengeras dan terjulur keluar dari celah zip seluarnya

Di dalam bilik mereka menanggalkan pakaian. Sarah baring terlentang sambil Pak Ajimengusap-usap perutnya yang sudah berisi. Puas mengusap Pak Aji menjilat-jilat hingga ke lembah dan bermain seketika biji kelentit Sarah dengan lidahnya.

Setelah puas menjilat, Pak Aji membetulkan kedudukan sebelum membenamkan KALAM-NYA hingga ke pangkal. Pak Aji baru mula hendak membuat aksi sorong-tariknya apabila Nizan pulang.

Nizan terus ke bilik dan itulah pertama kali bagi dirinya melihat secara live aksi sorong-tarik senjata sulit seorang lelaki kedalam lubang rahsia seorang wanita. Sebelum ini dia pun tahu yang Sarah mengangkang buat santapan KALAM Pak Aji, tetapi belum pernah melihat.

Pak Aji memandang ke arah Nizan sambil mendayung dengan melemparkan satu senyuman penuh makna. Nizan membalas senyum yang Pak Aji lemparkan dan mencium pipi Sarah yang sedang menahan henjutan Pak Aji dengan setia.

Nizan memerhatikan gelagat mereka hingga selesai. Sekali sekala Nizan membongkok menghisap tetek Sarah. Ada juga Sarah mencuba meraba batang Nizan, tetapi tak diizinkan. Bila Pak Aji mencabut KALAM-NYA yang masih keras setelah selesai permainan baru Nizan percaya tentang saiznya yang pernah Sarah ceritakan.

“Puas Pak Aji,” Nizan bersuara semasa hendak melangkah menuju ke bilik air.

“Tanya Sarah,” balas Pak Aji. Sarah mencebikkan bibir sambil membisikkan sesuatu ke telinga Nizan.

Nizan mengelengkan kepala dan terus ke ruang tamu menantikan Pak Aji siap berpakaian. Seperti biasa sebelum round kedua bermula, Pak Aji menghisap rokok daunnya sambil menghirup kopi O special. Pak Aji senyum apabila Nizan menghulurkan beberapa keping VCD blue yang dipesannya sebelum beredar.

“Nizan kalau engkau rasa malas hendak keluar, walau pun Pak Aji tinggal di sini tak payahlah keluar, beli benda yang engkau perlukan dan hisap di sini. Tak kan engkau hendak tidur luar selama sebulan, lagi pun engkau sudah lihat permainan Pak Aji dengan Sarah dan kalau Sarah izinkan apa salahnya sekali sekali kita beraksi bersama,” Pak Aji bersuara.

“Betul cakap Pak Aji tu bang,” sampuk Sarah.

“Tak apa-lah malam ini biar saya lepak di tempat biasa, malam-malam berikutnya saya cuba tinggal di rumah,” Nizan bersuara dan terus pergi.

Pak Aji duduk di ruang tamu seorang diri dan menanggalkan pakaiannya setelah Nizan pergi sambil menonton VCD blue yang baru Nizan belikan. Sarah di bilik menidurkan anaknya.

Setelah anaknya tidur, Sarah menanggalkan pakaiannya, (perbuatan biasa kalau Pak Aji bermalam di rumahnya) dan terus mendapatkan Pak Aji di ruang tamu Pak Aji sedang asyik menonton adegan seorang Negro sedang membalun seorang MEM yang sarat mengandung sambil mengosok-gosok KALAM-NYA yang sudah keras.

Melihat Sarah datang Pak Aji membetulkan duduknya kerana dia hendak Sarah baring berbantalkan pehanya untuk membolehkannya mengosok-gosok perut Sarah dengan selesa. Sarah kegelian apabila KALAM Pak Aji mengesel-gesel pipinya.

Setelah puas mengosok perut dan lurah Sarah, Pak Aji menyuruh Sarah mengambil lembet kerana dia hendak mendayung sambil menonton VCD blue. Sarah setuju kerana dia pun hendak menonton sama, maklumlah sebelum ini dia sendiri belum pernah menonton cerita demikian.

Lembet dibentang dan Sarah terus baring menghadap TV. Entah bila sedang Sarah asyik menontonTV, KALAM Pak Aji dirasanya sendat di dalam alur lurah nikmatnya. Pak Aji tekun menghenjut walau pun penglihatannya ditumpukan ke screen TV. Dengan rangsangan dari cerita yang terpapar di screen TV dan ditambah dengan pergerakan keluar-masuk KALAM Pak Aji Sarah sudah terair buat beberapa kali.

Sarah kurang pasti Bila Pak Aji melepaskan ledakan cecair pekatnya. Apa yang dia tahu Pak Aji sudah mencabut kalamnya dan baring di sebelah Sarah sambil mengosok-gosok dan menjilat perut Sarah yang membuncit.

Tamat VCD pertama, Pak Aji memasang yang kedua. Selepas membersihkan badan sambil bersandar di sofa menghisap rokok sambil menghirup kopi O. Sarah sedang bebaring berbantalkan peha Pak Aji. Belum pun tamat cerita yang sedang mereka tonton, KALAM Pak Aji sudah mula bergerak dengan liar di bawah kepala Sarah.

Pak Aji bangun mematikan TV dan lampu di ruang tamu. Setelah pasti yang semua switch telah dimatikan, Pak Aji menatang Sarah. Sebelum melangkah ke bilik Pak Aji mencium dan menjilat perut Sarah. Dengan cermat Pak Aji membaringkan Sarah di atas katil.

Sebelum membenamkanKALAM-NYA, Pak Aji menjilat-jilat alur lembah dan biji kelentit Sarah buat seketika. Melihatkan yang Sarah sudah bersedia Pak Aji membenamkan KALAM-NYA. Sarah menahan dengan sabar tujahan KALAM Pak Aji sehingga dia puas.

Sebulan penuh Pak Aji belayar menyusuri lembah nikmat Sarah dengan KALAM-NYA sebagai kemudi dan penunjuk arah. Ada juga sekali sekala Nizan bersama bila dia tak gian. Tetapi kasihan kebanyakan masanya dihabiskan sebagai penonton saja. Belas juga Sarah tengokkan, tetapi hendak buat macam mana kerana dia sendiri tak bertenaga.

Setelah Mak Aji pulang dari Ipoh terpaksalah Sarah melayan karenah Pak Aji di sebelah pagi. Pak Aji terus mengemudi hingga Sarah melahirkan anak kedua. Seorang bayi lelaki persis Pak Aji.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 4, 2015, in Penyewa - Tuan Rumah and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: