Sayang Ku Pada Si Dia


Aku berasal dari Sabah dan sudah berkahwin.

Bentuk badanku boleh dikatakan menarik jugalah. Tinggi lebih kurang 5” 3’, berkulit cerah, buah dada berukuran 38D, pinggang yang ramping dan pinggul yang lebar. Pendek kata memang boleh menjadi perhatian mata-mata lelaki yang memandang.

Kisah seks aku bermula sebelum aku berkahwin lagi. Ketika itu aku sedang menuntut di IPTA di Sabah. Waktu tu aku baru belajar untuk bercinta. Sebelum itu, kalau sekadar ciuman di pipi pernah la juga waktu aku berada di tingkatan 6.

Aku berkenalan dengan Halim melalui seorang kawan sebilik aku sewaktu kami berada dalam tahun pertama di IPTA tersebut. Itu pun kerana Halim adalah rakan kepada teman lelakinya. Mulanya aku berasa janggal juga sebab usia Halim 10 tahun lebih tua dari aku. Dari kenalan biasa, hinggalah perasaan cinta mula berputik dalam hati.

Setelah sekian lama bercinta, ketika aku berada ditahun ketiga baru dapat bersua. Aku sendiri sebenarnya tidak menjangkakan kerana Halim berada di Semenanjung manakala aku berada di Sabah. Aku rasa sedikit terharu apabila Halim secara diam-diam telah datang ke Sabah semata-mata untuk bertemu dengan aku.

Untuk tidak menghampakan Halim, banyak juga kelas pengajian yang aku ponteng untuk menemankan Halim. Disebabkan aku tinggal di dalam kampus, agak susah juga untuk aku dapat meluangkan banyak masa dengan dia.

Pada hujung minggu ketika kelas pengajian berakhir petang jumaat tu, aku memberitahu pada rakan sebilik bahawa aku ingin pulang ke kampong. Sedangkan sebenarnya aku ingin sekali menemankan Halim walaupun ada sedikit rasa risau.

Hanya sedikit baju persalinan yang aku bawa. Petang itu aku bertemu dengan Halim di tempat yang dijanjikan. Terasa bahagia apabila berada bersama insan yang aku cintai waktu tu. Kami berjalan berpimpinan tangan melihat matahari tebenam di hadapan restoran SeaView di Bandar Kota Kinabalu.

Selepas menikmati makan malam, aku mengikuti Halim ke bilik hotel yang disewanya. Berdebar juga hati aku kerana ini kali pertama aku akan bermalam bersama lelaki lain. Ketika masuk ke dalam bilik, aku terus duduk di bucu katil. Halim meminta izin untuk mandi terlebih dahulu.

Selesai dia mandi, kini giliran aku pula. Terkedu juga aku bila Halim keluar dari kamar mandi dengan hanya bertuala. Ketika berada dalam kamar mandi, bermacam perasaan yang bermain dalam fikiran aku. Rasa bagaikan tidak percaya kini aku berada bersama seorang lelaki berduaan di dalam bilik hotel.

“Lamanya ayang mandi, berangan ke ?” tegur Halim ketika aku keluar dari kamar mandi, siap berpakaian baju tidur.

“Abang ni..mana ada, sedap mandi dengan air panas tu,” balas aku manja.

Aku mengambil tempat disebelah Halim di atas katil untuk menonton siaran TV. Ketika aku merapatkan tubuh aku disebelahnya, Halim perlahan merangkulkan tangannya agar aku lebih hampir dalam dakapannya.

“Dup Dap Dup Dap”…

Jantungku berdengup kencang. Aku memberanikan diri menggenggam tangannya. Halim juga membalas. Terasa hangat menjalar ke seluruh tubuhku. Kami tidak banyak berbual, hanya mata memerhatikan rancangan di TV manakala aku dapat rasakan Halim seakan-akan mengucup kepalaku yang lentok dibahunya.

“Emmm..abang tak mengantuk lagi ke ?” tanyaku pada Halim.

“Ayang nak tidur dah ? Kalau macam tu jom kita tidur, penat la berjalan tadi.” Halim segera mematikan lampu. Hanya samara-samar cahaya dari TV yang masih belum ditutup.

“Abang masih nak tengok TV lagi ke ?” Soalku bila TV dibiarkan terpasang. Memang aku susah sikit nak tidur kalau ada cahaya terang.

“Gelap sangat nanti, takpe ke ?” Tanya Halim kepadaku pula.

“Takpe la bang, ayang tak lari ke mana pun.” Jawabku sambil terus merebahkan tubuh.

Halim merebahkan tubuhnya disebelah aku setelah mematikan TV. Aku dengan rela membetulkan posisi untuk berada dalam dakapannya. Terasa hangat nafas Halim di ubun-ubun kepalaku. Sambil tangannya membelai rambutku.

“Good nite sayang,” ucap Halim sambil mengucup dahiku.

“Emm..good nite abang, I love you.” Balasku sambil mengucup dadanya yang telanjang tanpa baju tu.

Mungkin kerana kepenatan, kami sama-sama tertidur lena berpelukan. Aku hanya sedar apabila terasa ada kucupan yang singgah ke pipi gebuku. Aku segera merangkul leher Halim yang ketika itu merenung wajahku.

Dengan perlahan, bibir kami bertautan. Terasa enaknya berkucupan buat pertama kali. Aku dapat merasakan lidah Halim cuba untuk membelah bibir ranumku. Bila aku bukakan sedikit mulutku, segera lidahnya mengulit-ulit lidahku.

Entah kenapa tiba-tiba aku rasakan nafsu syahwatku seakan bergelora hanya dengan permainan kucupan mulut tu.

“Ermm..mmm..” aku berpaut kuat pada rangkulan tanganku di leher Halim. Nafasku mula tidak teratur. Halim juga mendakapku kemas. Tanpa sebarang kata-kata, hanya lidahnya yang bermaharajalela bermain lidahku malah sekali sekala Halim menghisap kuat lidahku dan aku juga berusaha membalasnya.

Aku dapat merasakan farajku terkemut-kemut akibat berahi berkucupan begitu. Panties yang aku pakai juga terasa sedikit lembab dengan air mazi yang meleleh keluar dari farajku. Halim meletakkan sebelah pehanya diantara peha aku. Aku dapat rasakan sesuatu yang keras dicelah kangkangnya ditindihkan pada sisi peha aku.

Aku berasa lemas kerana begitu lama sekali kami berkucupan dan bermain lidah. Malah celahan farajku juga semakin menerbitkan air mazi dengan banyak sekali. Terasa farajku berdenyut-denyut seakan ada seribu jari halus menggeletek setiap inci farajku.

“Aahhhh…”, aku melepaskan satu keluhan panjang ketika aku rasakan farajku mengemut kuat dan mengeluarkan sedikit cairan. Halim tersenyum memandang wajahku yang kemerahan menerima nikmat berahi.

Malu juga aku rasakan kalau dia mengetahui aku telah mencapai orgasm hanya melalui kucupan. Halim bangun dari katil meninggalkan aku untuk mandi. Sempat juga aku menjeling kain pelikat yang dipakainya menonjol dibahagian pangkal peha. Aku tidak dapat membayangkan andainya tadi Halim meneruskan permainan dengan lebih lanjut lagi. Pastinya selaput dara aku akan dirobekkan oleh batangnya yang keras tu.
Hari kedua aku menemani Halim banyak masa kami habiskan dengan berjalan-jalan disekitar Bandar Kota Kinabalu. Bagaikan merpati dua sejoli, aku sentiasa merangkul lengan Halim sambil berjalan santai menikmati keindahan permandangan yang ada di Bandar Kota Kinabalu.

Malam itu kami agak lewat pulang ke bilik hotel kerana kami menonton wayang lewat malam. Hampir jam dua pagi baru kami keluar dari panggung. Mujur juga jarak antara panggung wayang ke hotel penginapan kami itu tidak begitu jauh.

Sampai ke bilik hotel, kami berpelukan bagaikan baru bertemu kembali setelah lama tidak bersua. Sebenarnya malam ini adalah malam terakhir Halim berada di Sabah kerana keesokan harinya dia akan pulang kembali ke Semenanjung.

“Ayang nak mandi dulu”, kataku kepada Halim. Dia hanya menganggukkan kepala.

“Kalau abang nak ikut, mari la”, entah kenapa tiba-tiba aku berani berkata begitu ketika ingin melangkah masuk ke kamar mandi.

“Takpe ke ?”, balas Halim bagaikan terpaku dengan pelawaan aku tadi. Aku cuma membalas soalannya dengan senyuman menggoda. Sengaja aku tidak kuncikan pintu kamar mandi, hanya merapatkan pintu itu sahaja.

“Boleh abang masuk ?”, kedengaran suara Halim disebalik pintu kamar mandi ketika aku sedang melucutkan pakaian. Belum sempat aku menjawab, pintu sudah dikuak terbuka. Aku tidak berkata apa, ketika itu aku benar-benar sudah berbogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuhku.

Aku perhatikan Halim sudah sedia bertelanjang bogel ketika melangkah masuk ke kamar mandi. Kelihatan batangnya separa mengeras. Mungkin membayangkan aksi di kamar mandi bersama aku. Aku melarikan pandangan mataku dari terus memandang tubuhnya. Itu pertama kali aku melihat tubuh seorang lelaki berbogel secara ‘live’ dihadapan mata. Walaupun sebelum ni pernah juga aku melihat susuk tubuh lelaki tanpa pakaian tapi hanya melalui gambar diinternet.

Halim mendekati aku yang kaku berdiri. Dengan perlahan dia memusingkan badan aku membelakangi tubuhnya dibawah pancuran air. Terasa hangat tubuhnya merapati belakang aku yang telanjang. Halim memeluk tubuh aku dari belakang. Aku dapat merasakan batangnya dengan perlahan semakin mengeras.

Aku kini berada dalam rangkulan Halim. Begitu kejap dan rapat. Dingin air pancuran yang membasahi tubuh kami berdua pun tidak terasa. Tangan Halim yang merangkul pinggangku kini mengusap-usap perutku. Aku kegelian dengan perlakuan Halim.

Dalam keadaan Halim masih dibelakangku, dia mencapai krim mandian lalu melumurkan ke tubuhku. Dari mengusap kawasan perutku, tangannya kini nakal menjelajah ke buah dadaku yang montok. Aku memejamkan mata menikmati layanan dari Halim. Usapan tangan Halim di sekitar buah dadaku membuatkan puting buah dadaku mengeras.

“Aahhhh..abang..”, aku mengeluh keenakan dibelai begitu.

Kini tangan Halim beralih menuju ke arah pangkal pehaku. Bagaikan meremang bulu romaku apabila jari jemarinya mencecah alur farajku yang sememangnya telah mengalirkan air mazi. Sambil mengucup batang leherku, aku dapat merasakan batang Halim yang sedia keras tu menyondol dicelah pehaku.

Aku meluaskan sedikit kangkangan kakiku agar mudah batangnya menyusuri celah pehaku. Halim mula menyorong tarik batangnya melalui celahan pehaku. Sengaja aku melentikkan sedikit pinggulku kerana aku juga terasa nikmatnya bila hujung batangnya menggesel celahan farajku.

Aku semakin tenggelam dalam kenikmatan walaupun Halim cuma menggeselkan batangnya dicelahan pehaku. Sambil itu juga, tangannya tidak henti-henti meramas dan menggentel puting buah dadaku yang semakin mengeras. Telingaku juga menjadi mangsa jilatan lidahnya hingga membuatkan aku menggeliat keenakan.

Tidak tahan dengan keadaan sebegitu, aku merasakan ada ledakan-ledakan yang bertali arus melalui liang farajku yang semakin kian mengemut. Nafas Halim juga kedengaran semakin mendengus kencang. Aku merapatkan pehaku ketika aku merasakan cairan hangat seakan memancut keluar dari liang farajku. Serentak dengan itu aku dapat merasakan Halim seakan menekan pinggulnya rapat ke pinggulku.

“Aaaahhhhhh…”, kami sama-sama mengeluh keenakan. Berdenyut-denyut dapat aku rasakan batang Halim diapit kemas kedua pehaku. Kelihatan dua tiga pancutan air maninya mengenai dinding kamar mandi.

Aku segera berpaling dan dengan pantas jari jemariku mengurut-urut batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air mani. Berkerut wajah Halim menahan kegelian apabila aku mengusap-usap hujung batangnya. Selepas batangnya mengendur, kami berpelukan sambil berkucupan lama.

“Abang minta maaf sayang, tak tahan”, Halim memecah keheningan dalam kamar mandi.

“Emm..takpe bang, ayang jugak yang goda abang tadi kan ?”. Balasku manja. Padahal aku juga menikmati permainan dalam kamar mandi tadi.

Selesai mandi, kami berpelukan dibawah selimut tanpa seurat benang pun. Kehangatan tubuh kami berdua menjalar. Peha telanjang kami bersilang-silang. Halim sengaja menggosok-gosok pehaku dengan pehanya membuatkan liang farajku kembali terkemut-kemut.

Aku melarikan tanganku ke pangkal peha Halim. Batangnya yang mula menegang ku genggam perlahan. Boleh tahan juga saiz batangnya. Aku mula mengurut-urut batangnya. Halim terpejam keenakan menikmati urutan dan usapan tanganku pada batangnya.

Tanpa perlu disuruh, aku bingkas bangun menunduk ke arah pangkal peha Halim. Kini batangnya yang tegang itu benar-benar berada dihadapan mata ku. Perlahan ku jilat hujung batangnya yang kembang. Terangkat punggung Halim akibat perbuatanku itu.

Melihatkan reaksi Halim keenakan menikmati permainan lidahku pada hujung batangnya, aku bertindak dengan lebih agresif lagi. Kini dengan perlahan-lahan aku memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Agak sukar juga pada mulanya kerana aku tiada pengalaman. Sambil aku mengulum dan menghisap batang Halim, tanganku mengelus manja kedua buah zakarnya.

Tiba-tiba Halim menarik pehaku mengangkangi kepalanya. Aku masih lagi mengulum batangnya ketika Halim tanpa ku duga bertindak menjilat alur farajku yang kebasahan.

“Emphhhh..”, aku mendengus ketika lidahnya melurut alur farajku.

Aku menekan farajku rapat ke mulut Halim akibat keenakan. Semakin laju tanganku melurut dan mulutku menghisap batangnya. Lidah Halim juga ku rasakan semakin meneroka liang farajku yang semakin becak.

Dalam posisi Halim masih berbaring telentang, aku berpusing mengadap wajahnya. Farajku yang lecak dengan air mazi dan air liurnya aku geselkan ke atas batangnya yang melintang tegak. Semakin ku geselkan semakin banyak air maziku meleleh keluar. Tangan Halim juga tidak diam. Kedua buah dadaku yang montok menjadi mangsa ramasan tangannya. Ketika aku merasakan ledakan puncak kenikmatan bergetar dalam liang farajku, sengaja aku menekan keras ke atas batangnya yang tegang itu. Rupanya Halim juga mencapai penghujung klimaks. Bertakung air maninya di atas perutnya sendiri. Kami sama-sama ketawa melihatkan keadaan begitu.
Selesai membersihkan sisa-sisa air mani kami berdua, aku terus merebahkan diri dalam rangkulan Halim. Terasa longlai tubuhku melempiaskan puncak kenikmatan. Dalam fikiranku membayangkan bagaimanalah andai Halim memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mungkinkah perasaan nikmat dan kelesuan yang bakal dirasai lebih hebat dari yang aku alami ini.

“Abang..”, aku memulakan perbualan setelah rasa sedikit ‘bernyawa’.

“Ye sayang..”, jawab Halim pendek.

“Boleh ayang tanya sesuatu ?”

“Ayang nak tanya apa ?” Halim mengerengkan badannya dan menopang siku kepalanya mengadap wajahku.

“Kenapa abang tak masukkan ?”, soalku sambil tersipu malu.

“Ayang nak ke ? Kalau ayang nak, abang turutkan je”, balas Halim sambil tersenyum.

“Erkk..”, lidahku tiba-tiba kelu untuk menjawab.

“Yang ni abang nak simpan untuk lepas kita nikah nanti”, jawab Halim sambil mengusap farajku. Aku rasa sungguh terharu dengan jawapan yang diberikan oleh Halim. Malam itu aku dibuai mimpi indah dalam dakapan Halim.

Masa terus berlalu, kini aku berada dipenghujung pengajianku di IPTA. Hubungan aku dengan Halim banyak pasang surutnya sepanjang hubungan kami terjalin. Sekali sekala aku ada juga merindui belaian dari Halim namun aku pendamkan sahaja.

Pernah juga beberapa kali aku pergi ke Semenanjung untuk bersama Halim, namun kebanyakan masanya dia banyak menghabiskan masa dengan kerjanya atau membawa aku keluar bersama dengan rakan-rakannya yang lain sedangkan aku inginkan waktu berdua sahaja dengannya.

Keadaan itu membuatkan aku merasa semakin dingin terhadapnya. Bagi mengisi kebosanan, aku banyak meluangkan masa berbual di internet. Dan dari situlah aku berkenalan dengan suamiku sekarang ini.

Selepas bertukaran alamat email dan nombor telefon bimbit, kami tidak pula selalu berhubungan. Hinggalah satu malam, aku menerima panggilan telefon darinya. Walaupun ianya hanya perbualan yang singkat, tapi bermula dari malam itu aku semakin kerap menerima kiriman sms darinya.

Mulanya aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim. Dan dia juga tidak pernah bertanya kiranya aku mempunyai teman lelaki ataupun tidak. Malah dengan jujurnya dia menceritakan segala kisah silamnya kepada aku tanpa berselindung.

Pernah juga aku berbalas kiriman sms sewaktu aku berada dengan Halim. Namun aku katakan kepada dia bahawa aku sedang ber’sms’ dengan kawanku. Sedangkan waktu itu entah mengapa aku merasakan ada perasaan yang timbul melalui perhubungan aku dengannya.

Paling mengejutkan apabila dia mula memberikan kiriman sms berbaur perasaan seperti ‘I miss u’ dan sebagainya. Hinggalah satu ketika dia meluahkan perasaannya padaku hingga membuatkan aku terharu dan terkedu. Terharu dengan pengakuan ikhlasnya untuk menyintaiku dan terkedu kerana aku tidak tahu bagaimana untuk aku menjelaskan kepadanya tentang perhubunganku dengan Halim.

Setelah tamat pengajianku, aku menerima tawaran untuk menjalankan latihan di sebuah syarikat di Selangor. Waktu itu, hubungan aku dengan Halim sudah semakin dingin malah ada ketikanya aku sudah tidak merasakan wujudnya cinta dalam hatiku untuknya. Halim juga seakan tidak peduli dengan keadaan begitu yang membuatkan aku semakin jauh darinya.
Setelah tiga bulan aku menjalani latihan kerja, Halim menawarkan diri untuk menghantar aku ke lapangan terbang. Ada juga aku memberitahu kepada teman baruku itu bahawa aku akan pulang ke Sabah namun kerana aku lambat bagitahu tarikh kepulangan aku tu maka dia tidak sempat untuk memohon cuti.

Ketika aku ingin melangkah masuk ke balai berlepas, aku meluahkan perasaanku kepada Halim. Aku katakan padanya bahawa aku sudah tidak dapat merasakan cintanya lagi dalam hatiku. Dan aku juga sempat memintanya untuk melupakan aku dan mencari gadis lain untuk dijadikan teman hidupnya kelak.

Halim tidak berkata apa. Aku mengharapkan ada sesuatu yang diluahkannya namun hampa. Hanya lambaian tangan yang diberikan padaku. Aku melangkah masuk ke balai pelepasan tanpa menoleh lagi kepadanya.

Setelah beberapa bulan kepulangan aku ke Sabah, aku memberanikan diri untuk menceritakan tentang hubunganku bersama Halim kepadanya. Pada mulanya dia agak sukar untuk menerima kerana katanya andai sejak awal lagi aku memberitahu kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim pasti dia tidak akan meluahkan perasaannya padaku.

Dan kebetulan pula tidak lama selepas itu Halim datang bertemu keluargaku membawa bersama ayah dan ibunya dengan harapan untuk menjalinkan tali pertunangan. Namun aku menolak dengan baik. Mujur juga ibu bapa Halim memahami walaupun mungkin mereka sedikit terluka.

Selepas itu aku berasa lebih bebas untuk menjalin hubungan dengan si dia yang kini menjadi suamiku. Banyak kisah yang kami kongsikan bersama. Sikap jujurnya sangat menambat hatiku. Kenakalannya juga menghiburkan. Dia mula membahasakan diriku ‘mama’ dan dirinya sebagai ‘papa’.

Pernah juga sekali dua kami berbalasan kiriman sms yang agak nakal dan berbaur seks namun semuanya aku sukai. Mungkin kerana dia pernah melaluinya sepertimana yang aku lalui ketika bersama Halim dahulu.

Hubungan kami juga diketahui oleh keluarga malah ibu dan bapaku sedikit pun tidak menghalang atau membantah. Hinggalah suatu hari dia memberitahu padaku bagi membuktikan kesungguhannya untuk melamar aku menjadi isterinya, dia akan datang bertemu kedua ibubapaku untuk meminta izin menjalinkan hubungan denganku.

Hari yang dijanjikan telah tiba. Aku dan si dia merancang untuk menginap terlebih dahulu di Bandar Kota Kinabalu sebelum pulang ke kampong halamanku. Walaupun itu adalah pertemuan pertama kami namun tidak terasa sedikit janggal pun. Mungkin kerana kami sentiasa berhubungan walaupun hanya melalui panggilan telefon dan kiriman sms.

Pertemuan pertama ini sebenarnya mendebarkan juga kerana pada hari-hari sebelum si dia datang ke Sabah, kami kerap berbual tentang seks melalui kiriman sms malah saling cabar mencabar untuk melakukannya apabila bertemu kelak.

Malam pertama aku bersamanya di dalam sebuah bilik hotel di Bandar Kota Kinabalu terasa sedikit janggal. Sesekali aku terkenangkan kenangan aku ketika bersama Halim dahulu. Selesai aku mandi selepas kami pulang dari bersiar-siar dan menikmati makan malan di Bandar Kota Kinabalu, kami sama-sama melihat gambar-gambar yang diambil didalam kamera digital yang dibawanya.

Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya.

Si dia kemudiannya menempelkan hidungnya ke pipiku lantas mengucupnya perlahan. Tangannya merangkul erat tubuhku yang masih berpakaian. Aku membalas rangkulannya. Pada waktu ini, aku terbayangkan fantasi-fantasi yang sering kami bualkan melalui telefon.

Dari pipiku, si dia meneruskan penjelajahan bibirnya menuju ke bibirku. Dalam debaran aku menantikan tindakan selanjutnya.

Bibir kami bertaut. Lidahnya membelah kelopak bibirku. Aku memberikan ruang pada lidahnya untuk meneroka mulutku. Kami saling hisap menghisap lidah antara satu sama lain. Aku merapatkan tubuhku ketika tangannya mengusap belakang badanku.

Sambil berkucupan, tangannya mula menyelusuri ke arah punggungku. Tangannya meramas lembut punggungku hingga membuatkan tubuhku sedikit melentik keenakan. Si dia kemudian menarik pehaku ke atas pehanya. Terasa pehaku tersentuh zakarnya yang mengeras disebalik kain yang dipakainya.

Si dia melepaskan kucupan dari bibirku lalu merenung wajahku dengan penuh kasih sayang. Aku tersipu malu lalu menundukkan wajahku. Si dia mengusap rambutku lalu mengucup bibirku dengan lembut.

Tiba-tiba si dia bingkas melepaskan dakapannya dari tubuhku. Aku terkelu seketika. Dalam keadaan aku berbaring terlentang, si dia kemudiannya mengereng disebelah tubuhku. Bibir kami bertaut kembali. Sebelah kakinya diselitkan dicelah kedua pehaku.

Zakarnya yang keras itu jelas terasa menindih pehaku. Tangannya mula mengusap leherku sambil mulutnya menyedut lidahku dengan agak kasar. Usapan demi usapan membuatkan ghairahku memuncak.

Farajku terasa seakan mengembang. Seluar dalam yang ku pakai juga terasa lembab akibat cairan berahi yang mengalir keluar.

Tangannya kini beralih mengusap turun ke arah buah dadaku. Dari luar baju yang ku pakai, terasa ramasan lembut disekitar buah dadaku.

“emmphhh..” hanya erangan yang mampu aku suarakan. Buah dadaku seakan mengeras malah aku rasa tidak begitu selesa kerana himpitan bra yang ku pakai.

Si dia meneruskan usapan tangannya beralih dari buah dadaku ke bahagian perutku pula. Aku menggeliat kegelian. Bajuku disingkap hingga menampakkan kulit perutku yang putih. Tanpa disangka, si dia bingkas mengucup perutku dengan romantis. Aku terdongak kenikmatan.

Tangannya menjalar naik mencari buah dadaku disebalik baju yang ku pakai. Kehangatan telapak tangannya menyentuh buah dadaku. Ramasan demi ramasan membuatkan aku semakin tidak keruan.

Bra yang ku pakai disingkap ke atas mendedahkan buah dadaku yang sejak dari tadi kelemasan. Puting buah dadaku dielus lembut. Bahagian perut dan buah dadaku kini terdedah. Lidahnya mula menjalar naik bersama kucupan demi kucupan menuju ke arah buah dadaku.

Aku mengepit pehanya yang berada diantara kedua pehaku ketika dia memainkan lidahnya dikeliling punting buah dadaku. Farajku terasa semakin mengalirkan air berahi. Bulu romaku tegak berdiri. Aku memejamkan mataku menikmati setiap usapan, ramasan, kucupan dan jilatan darinya.

Aku meramas rambutnya. Sekali sekala aku rapatkan kepalanya ke tubuhku ketika dia menghisap kuat puting buah dadaku. Putingku menegang menerima belaian lidah dan hisapannya.

“aahhhh…papaaa…” aku mengeluh keenakan.

Tangannya menjalar ke belakang tubuhku mencari kancing bra yang ku pakai. Aku mengangkat sedikit tubuhku bagi memudahkannya. Bagaikan dipukau, aku membiarkan sahaja ketika dia menelanjangkan bahagian atas tubuhku.

Si dia juga melucutkan baju yang dipakainya. Kini bahagian atas tubuh kami sama-sama tanpa seurat benang. Si dia mengucup bibirku untuk kesekian kalinya. Sengaja dadanya yang bidang itu ditindihkan perlahan di atas dadaku.

Tangannya menjalar menyusuri tubuhku. Pehaku diramas perlahan. Aku hanya membiarkan segala tindakannya. Lehernya ku rangkul bagaikan tidak mahu terlepas dari pautan bibir kami berdua.

Tangannya mula meraba-raba dicelahan kelangkangku. Farajku terasa diramas mesra. Aku melebarkan bukaan pehaku. Tanpa disuruh, aku melurutkan seluar yang ku pakai berserta seluar dalamku membuatkan aku kini pasrah tanpa seurat benang.

Si dia seakan memahami lantas membuka kain yang dipakainya. Kami berdua kini dalam keadaan berbogel. Jari jemarinya mengelus belahan farajku yang kebasahan. Kelentitku diusap membuatkan aku hampir terjerit nikmat.

Aku memberanikan diri untuk menghulurkan tanganku ke arah pangkal pehanya. Si dia membetulkan pososinya bagi memudahkan aku mencapai zakarnya yang tegang itu.

“wow..kerasnya” kataku dalam hati.

Aku cuba untuk mengukur zakarnya dalam genggamanku. Keras, panjang dan besar. Itu sahaja yang mampu aku fikirkan. Terasa seperti menggenggam botol susu bayi. Aku cuba menggenggam dengan kedua tanganku namun ianya masih berbaki membuatkan aku tidak dapat membayangkan adakah mampu farajku untuk menampung kepanjangan zakarnya kelak.

Tanpa sebarang kata-kata, si dia mengesot ke bawah menghampirkan mulutnya ke celah kangkangku. Farajku dikucup sambil kedua tangannya mengusap dan membelai kedua belah pehaku.

Aku meramas rambutnya perlahan ketika lidahnya membelah pintu farajku. Air maziku semakin banyak mengalir. Farajku mengembang bersedia untuk menerima asakan seterusnya.

Kelentitku dihisap seperti bayi menghisap susu. Aku terjerit keenakan dalam kenikmatan. Segala fantasi yang pernah kami kongsikan kini menjadi realiti. Sambil menghisap kelentitku, tangannya tidak diam meramas dan menggentel puting buah dadaku.

Seakan ada letupan-letupan kecil di dalam liang farajku. Kemutanku semakin menjadi-jadi hingga akhirnya aku merasakan ada cairan hangat yang terpancar dari liang farajku ketika tubuhku mengejang.

Hampir seminit aku menikmati puncak keghairahan dari permainan lidahnya, barulah aku dapat mengumpulkan kembali tenaga tubuhku. Si dia kembali merebahkan tubuhnya sambil merangkul tubuhku yang tadi kelesuan.

“papa pandai..” bisikku sambil tersenyum padanya.

“mama nak lagi ?” soalnya sambil mengusap pipiku dengan ibu jarinya.

“emm..nanti jap” balasku sambil menolak tubuhnya terlentang di atas katil.

Otakku berfikir ligat ketika aku mengucup dadanya yang bidang. Tanganku mengusap zakarnya yang tegang itu.

Sukar untuk aku membayangkan zakarnya menerobos liang farajku namun aku sudah nekad untuk menyerahkan daraku kepadanya biar bila pun waktunya.

Perlahan aku menundukkan kepalaku menghampiri zakarnya. Terasa kagum juga aku apabila melihat betapa kekarnya zakar yang bakal memecahkan daraku kelak. Aku mengucup lembut kepala zakarnya sambil tanganku mengurut-urut batang zakarnya yang berurat itu.

Seperti anak-anak kecil yang menjilat aiskrim, ku jilat bahagian kepala zakarnya hingga membuatkannya sedikit menggeliat mungkin kegelian. Aku memberanikan diri untuk mengulum zakarnya yang besar itu.

Terasa penuh dan sendat di dalam mulutku. Sambil mata terpejam membayangkan zakarnya memenuhi liang farajku, aku meneruskan kuluman dan hisapan dizakarnya. Buah dadaku kembali diramas lembut.

Dia kemudiannya menarik kakiku mengangkangi kepalanya. Farajku sekali lagi disentuh oleh lidahnya. Aku menjadi semakin tidak keruan. Sekali sekala kulumanku terpaksa aku hentikan kerana menahan keenakan apabila kelentitku dihisap dengan kuat.

Aku segera berpusing lantas merangkul tubuhnya.

“pa..mama nak..” kataku dengan manja sambil merebahkan diri.

Si dia kemudian merangkak ke atas tubuhku. Pehaku dikuakkan luas. Buah dadaku diramas kedua-duanya. Zakarnya digeselkan dibelahan farajku.

“please be gentle pa” rayuku padanya kerana aku risau juga andai farajku terkoyak.

“sure ma..kalau sakit, kita stop dulu okay”

Farajku yang kebasahan menanti dengan pasrah. Aku menggenggam bantal yang melapik kepalaku. Kepala zakarnya perlahan-lahan menguak liang farajku. Sedikit demi sedikit aku dapat merasakan kepala zakarnya tenggelam dalam farajku hingga aku dapat merasakan sedikit kesakitan bagaikan isi dalam farajku tersiat.

“aww pa..slowly” berkerut dahiku apabila terasa kesakitan disekitar liang farajku.

Si dia tidak meneruskan tusukan zakarnya tapi hanya membiarkan kepala zakarnya yang terbenam dalam liang farajku. Bibirku dikucup. Syahwatku diransang kembali dengan ramasan tangannya pada buah dadaku.

Keperitan yang ku rasai di liang farajku mengendur malah liang farajku kembali mengemut dan mengembang. Dengan perlahan aku sendiri yang mengangkat sedikit punggungku membuatkan zakarnya menusuk lebih dalam sedikit demi sedikit.

Aku memejamkan mataku. Walaupun masih terasa sedikit kesakitan, aku cuba untuk menenangkan diri menerima kemasukan zakarnya didalam liang farajku. Aku membuka mataku ketika aku merasakan tubuhku sudah bersedia untuk menerima langkah seterusnya.

Liang farajku terasa sendat dengan zakarnya. Si dia masih membiarkan aku membiasakan kemasukan zakarnya sambil lidahnya menggentel puting buah dadaku.

“dah habis ke pa ?” tanyaku apabila aku rasa seakan zakarnya sudah santak memenuhi liang farajku.

“not yet ma..mama dah sedia ?”

Aku menarik nafas panjang. Liang farajku seakan penuh dengan zakarnya tapi masih belum habis masuk sepenuhnya. Denyutan zakarnya berbalas dengan kemutan liang farajku.

“sakit sikit tapi sedap. slowly ye pa” kataku padanya.

Si dia mula meneruskan aksi ranjang kami berdua. Aku merasa bagaikan melayang-layang dan diawang-awangan ketika dia menghenjut pinggulnya menyorong menarik zakarnya di dalam liang farajku yang seakan mahu meletup.

“Aahh..aahh..aahh..sedapnya pa..” aku mengerang keenakan. Aku merangkul lehernya. Mahu saja aku menjerit kuat kalau tidak aku fikirkan risau didengari oleh orang lain dari bilik sebelah.

Aku mengalami klimaks berkali-kali akibat tusukan dan asakan zakarnya yang aku rasakan maha hebat itu. Setelah aku rasa bagaikan berjam-jam lamanya kami bersetubuh, si dia menarik keluar zakarnya lantas memancutkan air maninya di atas perutku.

Aku yang tidak berdaya hanya mampu tercungap-cungap kelesuan. Banyak juga air maninya yang bertakung di atas perutku hingga ada yang mengalir membasahi tilam. Aku kepuasan walaupun ada keinginan untuk merasai pancutan air maninya di dalam liang farajku.

Namun risau juga sekiranya benih yang ditabur itu bercambah. Selepas membersihkan sisa air maninya yang bertakung di atas perutku, dia merangkulku erat.

“thanks ma..and sorry” bisiknya seraya mengucup dahiku.

“thanks pa..mama puas betul..papa pandai..but kenapa sorry pulak ?” soalku.

“mmm..sorry sebab papa cum kat luar” katanya sambil tersenyum.

“owhh..it’s okay pa..maybe one day soon” aku membalas senyumannya. Malam itu aku tidur sangat lena dan nyenyak. Lena dalam dakapan insan yang aku cintai. Lena dalam kepuasan nikmat persetubuhan yang pertama dalam hidupku.

Kami menghabiskan dua malam di bandar Kota Kinabalu. Kebanyakan masanya dihabiskan dibilik hotel tempat penginapan kami berdua. Menjelang petang baru kami keluar dari bilik untuk mencari makan malam.

Sepanjang tempoh dua malam itu, kami melakukan persetubuhan berulang kali. Dan aku seakan menjadi semakin ketagih untuk menikmati persetubuhan. Perkara yang paling aku dambakan apabila zakarnya berada didalam liang farajku.

Setelah mendaftar keluar, kami berdua menuju pulang ke kampung halamanku. Memang itu antara tujuan dia datang ke Sabah untuk menemui kedua orang tuaku. Sepanjang perjalanan didalam teksi yang disewa, si dia tidak melepaskan rangkulannya dari tubuhku membuatkan aku begitu selesa disisinya.

Setibanya di rumah orang tuaku, kami disambut mesra oleh kedua ibu bapaku dan ahli keluarga yang lain. Aku gembira kerana si dia begitu pandai mengambil hati kedua orang tuaku malah kedua mereka amat menyenangi kehadiran si dia waktu itu.

Aku mempelawa si dia untuk tinggal menggunakan bilik tidurku sendiri kerana bilik tetamu yang ada dipenuhi dengan barang-barang disebabkan rumah orang tuaku kini dalam proses pengubahsuaian.

Ibu bapaku juga tidak membantah. Mungkin untuk memberikan keselesaan kepada tetamu yang datang. Bilik tidurku itu agak luas juga dengan dilengkapi katil bersaiz besar dan mempunyai bilik mandi didalamnya.

Malam pertama di rumah keluargaku, kami banyak menghabiskan masa dengan berbual bersama kedua orang tuaku. Aku sangat terharu kerana si dia secara jujur dan berterus terang meminta izin dari kedua orang tuaku bagi merestui hubungan kami berdua.

Tiada sebarang bantahan dari pihak orang tuaku. Mereka juga meminta agar si dia tidak berasa malu-malu atau janggal selama berada di rumah keluargaku.

Hampir lewat malam, kedua orang tuaku meminta diri untuk masuk ke kamar lalu meninggal kami berdua yang masih menonton filem yang ditayangkan di kaca televisyen. Aku menghampiri si dia yang sedang duduk di sofa lantas aku duduk membelakanginya di lantai.

Si dia kemudian merangkul leherku dari belakang. Terasa hangat nafasnya menghembus rambutku. Satu kucupan kemudian singgah di pipiku.

“papa ni..nakal” tegurku sambil mata mengerling ke arah pintu kamar kedua ibu bapaku yang tertutup rapat.

“i love you ma..papa ingat kalau dah kena reject tadi papa nak terus lari balik je” katanya sambil tersenyum padaku.

“i love you too pa..mama rasa bahagia sangat” balasku sambil mengucup tangannya yang melingkari leherku.

Aku melentokkan kepalaku ke pehanya. Cuping telingaku dikuis manja dengan ibu jari tangannya. Aku menghela nafas panjang ketika terasa nafsu syahwatku kian teransang.

Si dia masih lagi duduk di atas sofa. Aku berpaling menghadap tubuhnya. Tanpa disuruh, aku menjalarkan tanganku mengusap pehanya disebalik kain yang dipakainya.

“eeiii..nakal jugak mama ni ye ?” bisik si dia apabila jari jemariku menghampiri pangkal pehanya.

Aku tahu si dia juga sudah teransang dengan usapan tanganku itu malah aku sendiri dapat merasakan cairan berahi yang mula terbit mengalir di alur farajku.

Aku hanya tersenyum manja. Zakarnya segera ku lurutkan perlahan. Semakin lama semakin tegang dan keras didalam genggamanku. Bagaikan terlupa kami kini berada dirumah ibubapaku, mahu saja aku meneruskan aksi ghairah di situ juga.

Aku menyingkap sedikit kain yang dipakainya hingga mendedahkan zakarnya yang tegak berdiri. Sebelum itu lampu ruang tamu terlebih dahulu aku padamkan. Hanya cahaya dari kaca televisyen yang menerangi ruang tersebut.

Aku mulakan aksi nakalku dengan menjilat bahagian kepala zakarnya. Entah mengapa aku seakan begitu obses dan ketagih dengan zakarnya. Puas aku menjilat, dengan perlahan aku memasukkan zakarnya sedikit demi sedikit ke dalam mulutku.

Si dia terdongak menahan berahi akibat dari kuluman dan hisapan mulutku ke atas zakarnya. Liang farajku terkemut-kemut bergelora seakan meminta untuk dibelai.

Hampir lima belas minit aku mengulum zakarnya, aku meminta izin untuk ke tandas sebentar. Si dia hanya menganggukkan kepala dan mengucup bibirku sebentar sebelum aku bergegas masuk ke bilik air di dalam kamar tidurku.

Sebenarnya aku berasa tidak selesa dengan seluar dalam yang ku pakai kebasahan setelah dibanjiri oleh air maziku yang banyak mengalir keluar. Ketika mencangkung untuk membasuh farajku, sempat ku usap-usap alur faraj dan kelentitku sendiri hingga aku menggeletar keghairahan.

Seluar dalamku yang basah itu aku tinggalkan di dalam bilik air. Malah bra yang ku pakai juga ku tanggalkan hanya tinggal baju tidur kelawar yang ku pakai.

Ketika aku keluar dari bilik mandi untuk mengambil seluar dalam yang bersih di dalam almari pakaianku, aku terkejut melihat si dia sudah pun berada di atas katil di dalam kamarku. Tanpa berbaju dan hanya ditutupi dengan selimut yang berada di paras pinggang.

“papa dah nak tidur ke ?” keluar pertanyaan spontan dari mulutku. Jam di dinding kini menunjukkan hampir pukul dua pagi.

“mama tak nak tidur ke ? dah pukul berapa ni” jawabnya sambil membetulkan kedudukannya berbaring di atas katilku.

“kalau papa tidur mama pun tidur la jugak” kataku sambil melangkah ke arah pintu kamar. Keadaan di luar sungguh sunyi sepi. Sesekali kedengaran dengkuran dari kamar orang tuaku.

Aku merebahkan diri di atas sofa cuba untuk melelapkan mata. Kedengaran dari kamar tidurku si dia baru keluar dari bilik mandi. Aku bingkas bangun menghampiri kamar tidurku. Pintu kamar yang sengaja tidak ku tutup rapat tadi ku buka.

“eh..mama tak tidur lagi” sapanya perlahan apabila melihat aku melangkah masuk ke kamar tidur.

“tadi lupa nak kiss good night kat papa” jawabku sambil tersenyum manja. Aku melabuhkan punggungku di birai katil lantas memberikan kucupan ke bibirnya. Sempat juga kami berhisapan lidah sebentar.

“papa tidur la, berehat dulu. esok kita nak pergi bersiar-siar” kataku padanya.

“papa tak dapat nak tidur la ma..ni ha, dari tadi tak pandai nak turun” ujarnya sambil jarinya menuding ke arah bonjolan yang kelihatan disebalik selimut yang dipakainya.

“aik..lamanya. emmm..nak mama tolong tidurkan dia tak ?” kataku dengan menggoda.

Si dia lantas memimpin tubuhku rapat ke tubuhnya. Bibir kami bertaut kembali. Nafsu terasa begitu bergelora ketika itu. Alur farajku kembali menerbitkan cairan berahi. Aku segera mengangkangi tubuhnya yang telentang di katil.

Bila ku singkap selimut yang dipakainya, rupanya si dia tidak memakai sebarang pakaian. Zakarnya yang sedia keras itu ku tempelkan dicelah alur farajku. Aku sendiri sebenarnya tidak memakai sebarang pakaian dalam.

Walaupun selepas keluar dari bilik mandi tadi niatku untuk memakai seluar dalam yang bersih, namun ianya terbantut apabila disapa olehnya dan aku terus terlupa untuk memakainya.

Tanpa menunggu lama, aku posisikan zakarnya untuk menerobos liang farajku yang sudah sedia untuk menerima tusukan demi tusukan waktu itu. Dengan perlahan aku menekan punggungku agar zakarnya tenggelam di dalam liang farajku.

Aku hanya mampu menahan suaraku dari keluar. Risau juga kalau didengari oleh kedua orang tuaku nanti. Setelah berkali-kali melakukan persetubuhan, farajku kini sudah boleh menerima kemasukan zakarnya hingga ke pangkal walaupun terasa sedikit senak apabila ianya santak habis ditelan farajku.

Aku memulakan dayungan pinggulku. Sekali sekala si dia mengangkat punggungnya hingga membuatkan aku terjerit kecil menerima asakan zakarnya. Tangannya tidak diam dari meramas kedua buah dadaku yang mengeras.

Aku mencapai klimaks ku yang kedua apabila si dia mengatakan bahawa dia terasa seperti mahu terpancut. Aku segera mengeluarkan zakarnya dari liang farajku lantas ku kulum zakarnya dengan rakus.

Si dia menggelejang kenikmatan apabila memancutkan air maninya memenuhi rongga mulutku. Dengan ghairah, aku meneruskan kuluman dan hisapan mulutku pada zakarnya. Tanpa ada perasaan geli atau jijik, air maninya ku telan malah ku sedut-sedut zakarnya hingga tiada lagi air mani yang tersisa keluar dari lubang zakarnya.

“wow ma..i never expect that” si dia terkejut dengan reaksi aku menelan air maninya tadi.

“emm..mama puas tadi. ma harap papa pun puas jugak”

Si dia mengucupi dahiku seraya merangkul tubuhku erat. Aku yang kelesuan memeluk tubuhnya bagaikan tidak mahu terpisah.

Si dia mengejutku bangun apabila jam sudah menghampiri pukul empat setengah pagi. Rupanya aku terlena dalam dakapan si dia. Nasib baik juga dia tersedar. Aku bingkas keluar merebahkan tubuhku selepas berkucupan seketika.

Pagi itu hampir pukul sepuluh pagi baru aku tersedar. Itu pun setelah ibuku sendiri yang mengejutku dari lena. Ku lihat si dia sudah pun siap berpakaian lengkap dan sedang berbual-bual dengan bapaku di halaman rumah. Satu senyuman penuh erti dilemparkan kepadaku yang kelihatan kusut masai bagun dari tidur.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on April 2, 2015, in BF - GF and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: