Bos Perempuan


S merupakan bos perempuan kedua, selepas ditukarkan dari ibu pejabat. Orang nya memang sangat tegas, cepat panas baran. Badannya gempal, agak chubby dan muka serious. Staff bawah dia memang kecut bila dia ada termasuk aku la. Dia boleh jerit sampai satu bangunan boleh dengar. Kerja memang kena tip top dan on time. Walaupun macam tu, dia baik hati sebenarnya. Kalau dia balik outstation, selalu lah aku dapat hadiah, paling koman pun coklat. Umur dia lebih 2 tahun lebih tua dari aku, bujang dan takde boyfriend. Dia ni memang taksub sangat dengan kerja dan sangat disiplin.

Hampir 6 bulan, pada hari jumaat 26 Mac kami sepejabat menyambut birthday dia di rumahnya. Aku sebagai seorang staff kanan, membuat persiapan yang patut – perhiasan, makan minum, cake, muzik dan sebagainya. Ramai juga tetamu yang datang termasuk orang luar yang aku tak kenal. Masa dia bagi ucapan, dia kata terhutang budi pada aku dengan segala persiapan dan perancangan, dan akan balas dengan cara dia sendiri. Aku dipanggil, dipeluk dan ciuman di pipi, disambut tepukan tetamu. Parti berjalan seperti dirancang hingga ke lewat malam.

Bila semua tetamu dah balik, aku bersama 2 staff lain last sekali yang sepatutnya kemas. Tapi S kata tak payah kemas sebab esok maid akan settle. Cuma 2 staff lagi yang tumpang aku tadi disuruh balik dulu dan dia akan hantar aku setelah kami selesai pack makanan yang terlebih yang memang banyak. Dia kata nak tukar pakaian yang lebih selesa dan aku terus membungkus apa yang patut. Bila dia kembali…… terbeliak mata aku.

Dia pakai baju tidur yang nipis, nampak semua bentuk tubuh dia termasuk bra dan seluar dalam merah dia. Aku buat tak kisah je la sebab dia bos aku. Masa kami sama sama kemas tu, selalu lah kami tersentuh dan kadang-kadang tu dia menghimpit badan aku. Aku control macho je la, takut dan malu pun ada. Dia tolong aku kemas sampai siap dan aku minta diri sebab rumah aku tak jauh sangat, menapak dalam 15 minit je. Dia cakap tak payah balik, sebab dia dah sediakan bilik tetamu untuk aku. Nak tak nak aku setuju je la, sebab bos suruh. Dia bagi aku tuala dan rob.

Selesai mandi, aku masuk bilik dan baring kepenatan. Tak sempat nak lelap mata, S masuk dan kata nak urut aku sebab dia tahu aku penat. Aku cakap tak perlu, lagi pun aku segan. Belum sempat aku bangun, tangan dia dah melekat pada peha aku. Redha je la. Sambil tu dia berceritalah kisah patah hati dengan boyfriend dia dulu, dia pernah jadi lesbian, dan dia kesunyian. Dia mintak sempena birthday dia hari ni, jangan anggap dia bos, nak suruh jadi kawan. Aku cakap la, bila bila masa je kalau dia nak borak, perlu teman, beritahu aku, aku sedia untuk teman dan jaga dia.

Terus dia suruh aku pusing terlentang dari meniarap. Dia terus mengurut di bahu dan tengkok aku yang mendekatkan lagi jarak muka dan dada kami. Memang banyak kali tersentuh bra dia pada muka aku masa dia tekan pakai siku. Wanginya S ni. Dia terus mengurut ke dada, turun ke peha depan. Batang aku memang dari tadi mengeras dengan keseksian bentuk badan dia dan urutan celah peha. Memang dia nampak la underwear aku terbonjol. Yang aku paling tak sangka……. “This is a bonus..” sambil S urut batang aku atas seluar dalam dan lepas tu dia keluarkan dan terus kulum.

Seluar dalam aku dah dilondehnya dan kuluman semakin hebat. Aku kesedapan menikmati kuluman dan lancapan bos aku sendiri. Aku mampu pejam mata je la menahan nikmat mulut kakak Swedish ni. Sampai batu aku pun dia jilat dan kulum! Aku sebenarnya nak sangat fuck dia, tapi takut nak mintak, so aku biarkan je dia blow aku. Lama jugak aku bertahan, hingga bila dia kulum laju, sambil tangan dia lancap dan satu tangan ramas batu, aku memang tak tahan. Aku pancut habis habis dalam mulut bos aku dan lepas tu dia bangun dan keluar bilik. Aku bangun ke bilik air untuk basuh batang aku, tapi aku ternampak S baring dalam bilik dia. Aik… dia telan ke air mani aku?

Keluar bilik air, aku perasan bos aku ni baring meniarap. Kesian pulak aku tengok, baru lepas puaskan aku, terus tidur. “Miss S, are you ok?”, sapa aku dimuka pintu bilik dia. Senyap tanpa balasan. Tak sedap hati, aku masuk mendekati S. “Miss S, is everything ok?”. Bos aku berpusing dan cakap, “I am so ashamed of myself, I molested you on my birthday. I was so selfish, thinking you would sleep with me. You are a muslim, and you wouldn’t do that before marriage. You are a nice guy, I am so sorry.”
“Its ok Mss S, you haven’t done nothing wrong. Thank you and I enjoyed it”, kata aku sambil baring sebelah dia.

Ini peluang aku nak pussy awek swedish ni. So aku mula lah peluk dia dan cium. Belum sempat aku cium pussy dia, dia dah bangun dan baringkan aku. Dengan selamba dia buka underwear dan merangkak atas badan aku. S mula meletakkan batang aku dimuka pussy dia yang dah basah. Dia mula tekan sedikit dan perlahan. Henjutan S semakin menenggelamkan batang aku hingga ke pangkal. Bila semua dah masuk rapat, dia berhenti seketika dan aku boleh rasa dia mengemut batang aku dan tangan dia membelai batu aku.

Bila dia tarik keluar, aku nampak lendir keputihan melekat pada pangkal batang. Dia dah syok rupanya. S menghenjut perlahan dan yang specialnya bos aku ni, bila dia tarik, dia kemut kuat. Masa dia main pada hujung batang aku lagi sedap. Henjutan dia semakin kuat dan laju. Mulut dia semakin bising berdengus. Nasib baik aku baru lepas pancut, so boleh tahan kontrol air nikmat dari cepat keluar. Tiba tiba S berhenti menghenjut, dan rebah atas badan aku. Aku dapat rasa badan dia seolah mengigil dan dalam pussy dia macam krem.

Aku baringkan dia dan aku naik atas dan mula menujah perlahan. Banjir sampai berdecet bunyi tujahan aku. Lendir putih membasahi pussy dia dan batang aku. Henjutan aku semakin laju dan mulut S semakin bising. Kaki dia dah terlipat dan menekan punggung aku. ‘Oh yes…. cum in me, yes cum in me’. Aku pun pancutlah benih Melayu ke dalam rahim awek Swedish, sambil tangan dia memeluk erat badan aku. Kedua kaki dia menekan punggung aku hingga habis saki baki air nikmat aku semaikan dalam pussy dia. Aku rebah dalam pelukan bos aku. Malam tu aku tidur bersama dia setelah 30 minit berjuang menanam benih.

Pagi tu kami dikejutkan dengan ketukan pintu maid dia yang datang awal pagi. Kelam kabut aku bangun dan masuk bilik tetamu, masa S pergi buka pintu dengan baju tidur dia. Cepat cepat aku pakai baju dan seluar, dan sepahkan katil, takut Puan M, maid tu perasan aku tidur bilik Miss S. “Oh Encik tidur di sini ke malam tadi?”, tanya Puan M. Aku pesan kat maid dia aku balik dulu, tanpa jumpa bos aku. Separuh jalan je aku menapak, kereta Miss S berhenti depan aku. Dia suruh aku naik dan nak bawa aku untuk breakfast. Aku cakap tak perlu sebab nak balik mandi. Aku setuju ke rumah dia selepas mandi, sebab dia kata dia nak breakfast bersama aku. Mulanya dia nak tunggu kat rumah aku sementara aku mandi, tapi aku risau staff lain nampak pulak.

Dengan berat hati aku pergi balik ke rumah dia dan breakfast bersama. Aku serba salah sebab malam tadi aku tidur dengan dia, dan pagi ni pulak dia jadi bos aku. Kalau dgn awek boleh bermanja manja, tapi ni bos aku….. pening! Masa breakfast tu dia cakap la yang kita kena rahsiakan apa yang berlaku. Dan dia minta anggap dia sebagai kawan bila luar dari pejabat. Aku setuju je. Lepas breakfast aku minta diri, dan dia bagi aku satu envelop. Sampai rumah baru aku bukak sampul surat tu…… ada nota ‘Thank you for everything” dan duit $500.

Pagi isnin kita ada mesyuarat staff dipengerusikan oleh CEO dan Miss S duduk sebelah kanan CEO. Biasanya aku duduk sebelah Miss S, tapi pagi tu aku duduk bertentang dengan dia. Nampak sangat dia gembira hari tu, senyum memanjang, sampaikan staff lain cakap apasal Miss S tak marah marah hari ni. Biasanya dialah selalu bambu head of dept lain. Aku senyap je la, sambil dalam hati kata dia puas dapat batang melayu tu.

Tapi sejak itu, boleh dikatakan setiap minggu aku kena puaskan nafsu bos aku ni, kadang tu hari kerja pun aku kena bermalam kat rumah dia. Mula mula tu best la, dapat fuck awek mat salleh dan dapat duit poket lagi. Tapi lama lama rasa tak bebas. Pergerakan aku betul betul kena kawal oleh dia. Aku tak boleh baik baik dengan awek lain, malam minggu tak boleh keluar dengan geng lelaki aku. Setiap perjalanan aku kena beritahu dia. Habis kerja kena interkom dia cakap nak balik dan report apa aku nak buat malam tu. Kadang tu dia minta datang ke rumah dia.

Hinggalah rahsia kami sampai ke CEO dan kami berdua dipanggil mengadap. Dia mengaku yang dia yang mulakan dan bersalah. Tak lama lepas tu dia dipindahkan ke cawangan lain dan aku bebas semula.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 29, 2015, in Pekerja - Majikan and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: