Nikmat Sama Dirasai


Ceritanya begini. . . pada tahun 2004 pkck ku telah meinggal dunia dan telah meninggalkan seorang isteri dan seorang anak perempuan. Isterinya aku panggil makcik ida je. . berumur lebih kurang 37 tahun. aku sememangnya tertarik pada m. ida ni. . . putih, seksi dan suka menggatal.

Dia ni kalau bercakap, byk yg lucah-lucah dan beraksi manja-manja. . ok kita berbalik kepada bagaimana aku dapat menakluk tubuh gebunya. Ceritanya begini, setelah kematian pakcik ku, . . makcik ida telah menumpang di rumah ku bersama anak perempuannya. setelah 2 bulan tinggal bersama. . aku perhati makcik ida selalu mengusik ku dengan bercakap lucah dan kadang-kadang tangan nya sengaja terrrsentuh dengan batangku bila kami berselisih.

Bila melihat tindakan beraninya itu aku pun makin nakal la. . sengaja aku lawan dia bercakap lucah. . adakalanya aku katakaN. . “makcik taknak rase batang Mat ker?”. . Dia cuma tersenyum sambil berkata “larat ke nk lawan ni?. . Jgn tewas sudah. . hi. . hi. . hi. . “aku pun balas balik “mlm ni kita cuba nk x?” and dia jawab “ok kita tgk ye”.

Bila menjelang malam aku rase gelisah je ye la lum pernah tgk and merasa pantat. Bila dah pukul 2 pagi aku pelan-pelan turun dari katilku and menuju ke ruang tempat makcik ida tido bersama anak nya iaitu diruang tamu rumah ku. . . . aku tgk dia dah tertido la. . . pelan-pelan aku merapati dia dan cuba tido di sebelahnya. . . tiba-tiba dia terjaga dan terkejut bila melihat aku nekad untuk menyetubuhinya.

Dengan terketat-ketar dia berkata “mat. . makcik takut la. . nti ma abah bangun mampus kita”. . . aku lak sebagai hero jwb. . . “ala Jgn la makcik takut skrg kn dh kul 2 pagi. . diaorang semua dh nyeyak tido. . mat dah check sat ni”

Walaupun aku dah menerangkan padanya tapi dari raut wajahnya dia tetap juga takut dan bimbang jika aksi kami nti terrrr. . kantoi. .

aku yg berdegil ni tetap juga dengan keinginan ku untuk menyetubuhi makcik ku yg gebu slim ni. . . sehingga aku sedikit memaksanya supaya berbaring dan ada sedikit penentangan olehnya. . “jgn mat. . makcik takut. . . tolong la. . . makcik gurau je td. “. . Namun bagi aku untuk mengalah tntunya tidak kerana btg ku telah pun mengeras lalu aku menolaknya supaya berbaring.

Muka nya seakan mahu menanggis tapi dengan rakusnya aku mencium bibirnya. . ermmmm. . mmhp. . . mmm. . . kelemasan dia aku kerjakan tapi akhirnya makcik ku mula melawan dan membalas setiap tindakan ku. . . . mungkin dia mula stim kerana tindakan agresifku tadi. . sikapnya makin tenang dan makin lama makin liar sehingga meleleh air liur kami. . mungkin dia telah lama gersang dan tidak menikmati nikmat seks terutama nya dengan lelaki muda hehehe. . . .

Tangan ku juga tidak tinggal diam kiri kanan semua bekerja. . . 1 ramas tetek dan 1 lg ramas pantatnya. . . setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja’ahh. . ahh’. ‘mat, dahlah ye. ‘Aku tak peduli permintaan makcik ku. Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan. Makcik ku terus mengeluh’ahh. . aduh. . mat, please, dah. ‘Aku mula bertindak berani. Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras. ‘mat, please mat. jangan buat camni. ahh. . ahh. . ‘Aku dah tak peduli. Aku terus hisap putingnya dengan rakus.

Akhirnya dia semakin tewas. ‘Mat, makcik dah tak tahan. Ahh. . ahh. . ‘makcik ku terus mengeluh. Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia. Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas. Terserlah buah dada idaman aku. Mata makcik ida semakin kuyu. Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti. Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu. makcik ida semakin lemas. Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.

Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya. Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat. ‘ahh. . ahh. . ‘aku dah tak ingat siapa makcik ku dan dia juga begitu. Selepas itu aku mula menurunkan sekaki lagi tangan aku ke cipapnya. Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya. Aku baru sedar makcik ku tidak berseluar dalam. Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku. ‘Mat, please. ini makcik la mat. Jangan camni. ‘Aku dah tak ambil peduli. Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha makcik ida secara kasar.

Makcik ida terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya. Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya. Aku tau pertahanan akhir makcik ida telah tewas. Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir. Aku memainkan jari aku di kelentitnya. Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya. Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya. Ketika itu dia sudak tak melawan. Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya. Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya. Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah. Makcik ida kini tanpa seurat benang.

Khayalan aku selama ini tepat. Memang makcik ida mempunya tubuh badan yang menggiurkan. Antara sedar atau tidak makcik ida menarik seluar aku ke bawah. Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan. Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap makcik ida. Ketika ini respon makcik ida semakin menjadi-jadi. Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . aduh. . mat. . sedap. ‘Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap, kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya. Air mazi makcik ida semakin melimpah. Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.

makcik ida semakin hilang kawalan. Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya, aku mula kembali keatas. Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya. Makcik ida mula memegang batangku. Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas. Aku bisikkan ditelinga makcik ida’makcik, nak hisap ke?’Dia hanya menggelengkan kepala. Takpe, aku paham. Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya, makcik ida sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya. Aku tau maksud makcik ida. Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba. Aku memainkan batang aku dikelentitnya.

Dia semakin tak tentu arah. ‘Ahh. . ahh. mat. . masukkan cepat. . makcik tak tahan dah. ‘Atas permintaan makcik ida, aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. ‘Ahh. . makcik’aku pula mengeluh kerana cipap makcik begitu ketat. Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan. Aku mula mendayung perlahan-lahan. Diatas sofa makci mengeluh dan berbunyi begitu kuat. ‘Ahh. . ahh. . lagi mat. . lagi mat. . ahh. aduh. . aduh. . ‘Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan. Badan makcik ida semakin bergegar. Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik. Memang itu yang nak aku lihat. Makcik ida menutup matanya.

Dia benar-benar menikmati permainan ini. Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan. Cara ini yang membuatkan makcik ida semakin resah. Makcik ida mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik. Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat. Berlaga peha aku dan peha makcik. . fuhhh ganas sungguh cara kami. Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh makcik ida kedalam lubang cipapnya.

Hampir 20 minit aksi seperti itu. Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab makcik ida semakin ghairah dengan cara ini. Semakin lama semakin laju makcik ida menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku. ‘Ahh. . ahh. . ahh. . lagi mat. . lagi mat. . lagi. . ‘aku dapat rasakan makcik semakin hampir nak terpancut maninya. Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks. Hayunan semakin laju. makcik ida semakin hilang arah. Aku sudah hampir klimaks.

Aku cuba nak tarik keluar tapi makcik ida memegang kuat pinggang aku. Aku tak boleh buat apa-apa. Semakin laju tindakan kami. Badan makcik ida mula mengeras. Mata makcik ida terbuka sedikit. Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang makcik ida. makcik ida menjerit kuat ‘ahh. . . . . . . . . ahh. . . . . . . . . ‘akhirnya kami klimaks secara serentak. Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap makcik ku. Badan makcik ida terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.

Aku terdampar di dada makcik ida. Kami keletihan yang amat sangat. Hampir 5 minit tanpa bersuara. Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani makcik ida. Aku bangun dan memakai seluar kembali. makcik ida masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel. Tiba-tiba aku dengar dia menangis teresak-esak. aku cakap’maaf makcik. ‘Makcik ida cuma diam. Dia bangun mengambil baju dan segera kebilik air. Aku lak tersenyum PUASSSSSS. . . . . . . . . . . . .

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 28, 2015, in Mak Cik - Anak Sdra and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: