Layan Batang Benggali


Halim meminta anaknya yang berusia enam tahun itu menjengok di luar rumah untuk melihat sama-ada sesiapa yang datang ke rumahnya. Bunyi deruan angin lori yang agak kuat di luar seolah ada orang datang ke rumahnya. Setahunya tidak ada pun dia menempah atau meminta sesiapa menghantar barang untuknya. Setelah dia sendiri menjengoknya, barulah dia tahu ada orang yang akan duduk atau sewa rumah kosong di sebelahnya.

“Dah ada orang sewa rumah sebelah tu. Nampaknya benggali pula yang sewa rumah Che Ibrahim tu” kata Halim bila ditanya oleh isterinya.
Kesal juga Halim kerana sepanjang dia menyewa di rumah itu, belum ada lagi jiran-jiran terdekatnya orang melayu. Kesemuanya berbangsa asing. Di depan dan di sebelahnya kesemuanya bangsa cina.
“Apa khabar”.

Halim menjengok keluar bila terdengar dirinya dipanggil. Seorang lelaki yang lebih kurang sebaya dengannya telah mencegat dan tersenyum ke arahnya di muka pintu. Rupa-rupanya penghuni baru yang akan menyewa di sebelah rumahnya yang datang. Terkejut juga Halim kerana sebelum ini jiran-jirannya yang lain yang berbangsa asing itu tidak pernah datang ke rumahnya.

Setelah lelaki tersebut memperkenalkan diri barulah Halim tahu bahawa yang menyewa rumah itu adalah sepasang suami isteri berbangsa benggali. Walaupun lelaki tersebut tidak memakai sarban, Halim tahu yang dia adalah berbangsa benggali, kerana beberapa orang keluarganya yang datang sama adalah memakai sarban di atas kepalanya. Hanya lelaki yang ingin menyewa rumah itu saja yang tak memakai sarban..

Setelah beberapa hari benggali itu tinggal di situ barulah Halim merasa lega. Didapatinya Jagjit (namanya) baik orangnya dan tahu menghormati dia sekeluarga yang berbangsa melayu. Isterinya Susmita juga ramah orangnya, walaupun cakapnya agak pelat, tidak seperti suaminya yang begitu fasih berbahasa melayu. Jagjit juga tidak memelihara anjing seperti jiran cinanya yang lain. Jadi bila Jagjit mengajak mereka sekeluarga bertandang ke rumahnya, tidaklah menjadi masaalah bagi Halim sekeluarga.

“Milah, pergilah bertandang ke rumah sebelah tu. Tak ada salahnya kita berbuat baik kepada jiran walaupun dia berbangsa asing. Kebaikan kita adalah mencerminkan kebaikan bangsa kita” kata Halim menasihati isterinya.

Setelah beberapa bulan berjiran, hubungan Milah dan Susmita begitu baik sekali. Oleh kerana mereka sama-sama tidak bekerja dan saling menghurmati antara satu sama lain, hubungan mereka berjalan dengan baik. Malah mereka juga saling menghulurkan apa saja makanan. Susmita juga lebih suka dengan masakan melayu, jadi dia selalu meminta Milah mengajarnya.

Pendek kata, bila saja ada masa terluang atau ketika anaknya ke tadika, Milah akan berkunjung ke rumah Susmita. Apatah lagi sekarang ini Susmita telah mengandong, kadang-kadang dia banyak bertanya dan meminta nasihat dari Milah. Milah sendiri bukannya tahu sangat, tapi pengalamannya ketika mengandungkan anaknya itu dapat dikongsinya dengan Susmita. Walaupun ketika Jagjit ada di rumah, Milah tak rasa kekok untuk berbual-bual dengan Susmita. Tambah-tambah lagi Jagjit pandai mengusiknya dan agak kelakar juga.

Tapi yang Milah terpesona ialah dengan ketampanan Jagjit. Rupa paras Jagjit tak ubah seperti DJ Dave, penyanyi pujaannya semasa anak dara dulu. Bukan saja Milah yang selalu berkunjung ke rumah Susmita malah Halim juga suka berbual-bual dengan Jagjit. Tambah lagi Jagjit cukup pandai berbual.

Sejak akhir-akhir ini Milah rasa satu kelainan ketika dia berada di rumah Susmita, terutama ketika suaminya Jagjit ada bersama. Jagjit yang selalu berseluar pendek dan tak berbaju itu kadang-kadang membuatkan dia geli melihatnya. Tubuhnya yang sasa dan dadanya yang bidang serta ditumbuhi bulu-bulu itu agak menyeramkannya. Tambahan pula Jagjit sekarang sering memerhatikannya.

Dalam kekerapan Jagjit memerhatikan dirinya begitu, perasaan bangga Milah datang juga dalam dirinya. Dia yang sudah beranak satu itu, dapat juga menarik perhatian lelaki setampan Jagjit, fikir Milah dalam hati. Pernah pada suatu hari Milah sedang mangajar Susmita membuat kueh karipap. Jagjit yang kebetulan ada di rumah telah ikut sama memerhatikan cara-cara membuat kueh karipap. Dan dalam berbual sambil membuat kueh ketika itu, Milah telah bertanya kepada Jagjit, kueh apakah yang disukainya. Lalu dengan selamba sambil tersenyum Jagjit menjawab yang dia sangat suka makan “apam melayu”.

Milah berubah mukanya tiba-tiba bila mendengar jawapan tersebut kerana Milah faham sangat bila disebut “apam”. Tapi Milah tak tahu sama ada Susmita faham atau tidak maksud “apam” yang dikatakan oleh suaminya itu. Tapi Milah pasti maksud “apam” yang dikatakan oleh Jagjit itu adalah kemaluan perempuan. Yang lebih tak sedap lagi di hati Milah ialah bila Jagjit kata “apam melayu”. Mungkinkah Jagjit maksudkan yang dia suka pada kemaluannya?, fikir Milah dalam hatinya.

Bulu romanya mula berdiri.. Bukan itu saja yang membuatkan Milah seram, malah pada suatu malam, ketika Susmita mengajak keluarganya makan malam bersama-sama. Kebetulan pula malam itu suaminya tidak dapat bersama kerana ada kelas tambahan, jadi hanya dia dan anaknya saja ke rumah Susmita. Semasa makan Milah duduk di hadapan Jagjit. Anaknya duduk di sebelahnya dan Susmita pula duduk di sebelah Jagjit.

Ketika Susmita bangkit menuju ke dapur untuk tambah makanan, Milah terasa kakinya disentuh-sentuh. Dia ingatkan ada kucing atau lain-lain binatang peliharaan, tapi bila dia menjengok ke bawah meja, didapatinya kaki Jagjit yang menyentuh-nyentuh kaki dan betisnya. Lalu dia mengalih kakinya ke belakang. Tapi selepas itu, walaupun Susmita ada bersama, Milah terasa kaki dan betisnya disentuh lagi walaupun sudah dijauhkannya.

Milah begitu serba salah. Nak bangkit dan bertukar tempat dengan anaknya, takut Susmita perasan atau bertanya kenapa dia tukar tempat. Bagi Milah, dia tidak ingin Susmita mengetahui akan perkara ini. Ia bimbang akan terjadi perkelahian pula di antara mereka suami isteri. Dia memang menghurmati Susmita selama ini. Jadi nak tak nak Milah terpaksa bertahan dan membiarkan saja kaki Jagjit menyentuh-nyentuh betisnya. Tapi rupanya tidak betis saja yang disentuhnya, malah kaki Jagjit semakin ke atas dan sudah menyentuh pada pahanya pula.

Dari rasa geli menjadi bertambah geli lagi. Dan dari bertambah geli, Milah mula terasa lain macam pula. Naluri wanitanya mula datang, maklumlah bila betis dan pahanya disentuh-sentuh begitu. Suaminya Halim tidak pernah pun mengusik-usik di betis dan pahanya begitu. Yang suaminya sentiasa sentuh ialah pada buah dadanya dan terus pada kemaluannya. Milah pun tidak tahu bahawa betis dan pahanya itu akan memberikan rasa nikmat bila diusik-usik dan disentuh begitu. Milah semakin serba salah. Dan akhirnya dia cepat-cepat menghabiskan makanannya, lalu bangkit dari kerusi dan menuju ke dapur.
“Eh.. Tambah lagi. Makanan banyak lagi kat dapur tu” kata Susmita pada Milah.

Tapi Milah segera menjawab bahawa dia sudah kenyang. Walhal kalau dikirakan dia masih ingin menambah lagi. Semenjak malam itu Milah agak takut untuk ke rumah Susmita ketika Jagjit ada. Tapi Susmita pula yang selalu sangat mengajaknya, tak kira suaminya ada di rumah ataupun tidak. Kerana memikirkan pada Susmita, Milah pergi juga. Dia tidak ingin mengecilkan hati Susmita yang sangat baik kepadanya itu. Dia juga tidak ingin Susmita mengesyaki apa-apa dan tak ingin menunjukkan perubahan pada dirinya.

Milah tahu yang Susmita tidak mengentahui akan kegatalan suaminya itu. Dan bila mereka sama-sama berada di meja makan, Milah cuba mengelak untuk duduk berhadapan dengan Jagjit lagi. Kalau Jagjit hendak perhati dan renung dirinya, biarkanlah. Bukannya mendatangkan kerugian apa-apa pada dirinya.
Halim terpaksa menghadiri kursus kaunseling yang dianjurkan oleh Kementerian Pendidikan. Kursus yang akan diadakan di Pantai Timur itu memakan masa selama sebulan. Halim menyedari bahawa dengan ketiadaannya di rumah, agak susah sikit bagi isterinya jika memerlukan apa-apa keperluan rumah. Kalau sekadar lauk dan sayur tu memang ada yang datang menjaja di hadapan rumahnya, tapi kalau lain-lain keperluan terpaksalah ke bandar.

Walau bagaimana pun Halim meminta isterinya menumpang Susmita jirannya itu jika kebetulan dia dan suaminya hendak ke bandar. Ataupun kirim saja kepada mereka. Bagi Milah, kalau tidak kerana anaknya bersekolah tadika, lebih baik dia balik kampong selama sebulan itu. Tapi kerana anaknya terpaksalah dia tinggal di rumah sewanya ini.

Setelah dua minggu Halim menghadiri kursus, baru kali ini Milah akan ke bandar. Susmita yang mengajaknya menemani beliau. Kata Susmita, dia ingin membeli pakaian bayi yang bakal dilahirkan itu. Lagipun pada minggu depan Susmita akan balik ke kampongnya. Dia akan melahirkan anak sulongnya itu di rumah keluarganya di kampong. Walaupun jangkaan doktor lebih kurang dua minggu lagi, tapi doktor menasihatkan supaya balik awal kerana kebiasaannya kelahiran berlaku lebih awal dari yang dijangkakan.

Susmita yang akan balik kampong besok pagi telah bersungguh-sungguh meminta Milah menemaninya. Kata Susmita, kalau berlaku apa-apa di tengah jalan nanti, bolehlah juga dia meminta tolong Milah. Nak harapkan suaminya, memang mereka berdua tak tahu apa-apa. Maklumlah mereka baru kali ini menempuh keadaan begini. Baru anak pertama. Kata Susmita, kalau Milah tak nak bermalam pun tak apa, Milah boleh terus balik pada petangnya kerana memang suaminya akan balik pada petang itu juga disebabkan dia tak dapat cuti.

Milah agak serba salah juga. Tapi tak sampai hati juga dia untuk menghampakan Susmita. Dan setelah Milah menalipon suaminya untuk meminta izin, dan suaminya membenarkannya, Milah telah memberikan kesanggupan. Pukul 9.00 pagi Milah dan anaknya bertolak bersama-sama Susmita dan suaminya untuk menghantar Susmita. Tengah hari baru mereka sampai di rumah keluarga Susmita. Milah merasa terharu dengan penerimaan keluarga Susmita.

Patutlah Susmita peramah dan baik, kerana keluarganya juga memang begitu. Keluarga Susmita membeli makanan di kedai untuk dijamu kepadanya kerana bimbang dia tidak memakan masakan mereka. Milah juga agak kembang hidungnya bila dipuji oleh Susmita di depan keluarganya. Pada sebelah petang Susmita telah meminta keluarganya memasak kueh-kueh makanan orang benggali. Dia ingin agar Milah mencuba bagaimana rasanya kueh tradisional mereka. Dan bila Milah cuba didapatinya sedap juga kueh tradisional mereka.

“Orang melayu pun, kalau dah rasa kueh benggali, pasti nak lagi” kata Jagjit suami Susmita ketika mereka semua sedang makan.

Dan sekali lagi Milah berdegup jantungnya bila mendengar kata-kata Jagjit itu. Dalam hati Milah berkata bahawa Jagjit ni tak habis-habis dengan gatalnya. Milah tahu sangat yang Jagjit tujukan kata-kata tersebut ditujukan kepadanya. Dari air muka dan senyumannya pun Milah sudah dapat membacanya.
Pukul 8.00 malam Milah bertolak balik ke rumahnya. Susmita beberapa kali telah meminta Milah datang lagi ke rumahnya. Dan Milah memberi jaminan bahawa dia akan datang lagi bila Susmita melahirkan anaknya nanti. Milah duduk di tempat duduk belakang. Dia telah meminta anaknya duduk di kerusi hadapan di sebelah Jagjit. Bukannya apa-apa kerana ada juga perasaan bimbangnya, manalah tahu Jagjit mengambil kesempatan menghulurkan tangannya untuk merabanya nanti.

Semasa isterinya ada bersama pun Jagjit boleh mengambil kesempatan menghulurkan kakinya di bawah meja, inikan pula hanya dia dua beranak saja. Setelah sampai di pertengahan jalan, anak Milah telah mula mengantok. Kepalanya terhoyong-hayang ke kiri ke kanan. Seringkali kepalanya terhantok pada pintu kereta. Jagjit memberhentikan kereta. Dia mencadangkan agar anak Milah dibaringkan di tempat duduk belakang. Tempat duduk hadapan sememangnya tidak dapat direbahkan kerana rosak. Kata Jagjit dia bimbang anak Milah akan terlintok ke arahnya dan terkena stering dan tentu akan membahayakan. Dan Jagjit sendiri yang menolong mengangkat anak Milah yang lena itu. Dan oleh kerana anaknya telah baring di tempat duduk belakang maka terpaksalah Milah duduk di kerusi hadapan.

Yang ditakuti dan dibimbangkan oleh Milah memang benar terjadi. Setelah beberapa lama perjalanan Milah terkejut bila tiba-tiba sebelah tangan Jagjit berada di atas pahanya. Milah cuba menepis dan mengalihkan tangan yang dipenuhi bulu-bulu itu, tapi Jagjit lebih kuat darinya. Untuk ditepis dengan lebih kuat lagi, Milah bimbang kerana Jagjit hanya memandu dengan sebelah tangan saja. Manalah tahu steringnya akan terbabas pula nanti.

Milah cuba untuk menjerit, tapi tak jadi bila teringatkan anaknya yang sedang lena di belakang. Milah bimbang bila anaknya terjaga dan melihat tangan Jagjit di atas pahanya, pasti anaknya akan beritahu pada suaminya dan sudah tentulah akan kecoh keseluruhannya. Mungkin juga suaminya nanti menganggap yang dia sendiri sememangnya gatal. Atau pun mungkin berlaku pergaduhan bahkan mungkin hingga ke mahkamah dan sebagainya. Dan bagi Milah yang pastinya dia yang akan mendapat malu nanti. Jadi nak tak nak, Milah cuba bertahan dan menenangkan keadaan.

Tangan Jagjit dipegangnya supaya hanya berada setakat di atas pahanya saja, tidak bergerak kebahagian-bahagian lain. Walaupun tangan Jagjit tidak bergerak dan hanya terpekap di pahanya saja, tapi jari-jari Jagjit bergerak juga. Kulit paha Milah digaru-garunya perlahan-lahan. Dan cara Jagjit menggaru-garu inilah yang membuatkan Milah terasa geli. Walaupun pahanya ditutupi kain baju kurung tapi kegeliannya terasa juga.

Dan tanpa Milah sedari kegelian itu telah membuatkan bulu romanya mula berdiri dan naluri nafsunya mula datang. Milah yang sudah beberapa minggu tidak menikmati hubungan sex itu agak cepat terangsang. Tangannya yang mengawal tangan Jagjit tadi sudah mula semakin longgar menyebabkan tangan dan jari-jari Jagjit semakin bebas bergerak. Milah bertambah geli bila tangan Jagjit menyentuh pada celah kangkangnya. Apa lagi Jagjit telah mengusap-usap perlahan celah kangkangnya itu.

Dia dengan sendirinya mula semakin tersandar pada kerusi dan membiarkan saja tangan Jagjit untuk terus mengusap-usap di celah tersebut. Bukan setakat itu saja, malah Milah juga sudah membiarkan saja walaupun dirasanya tangan Jagjit mula menyingkat kainnya ke atas. Dan selepas itu Milah terasa tangan Jagjit menyelinap masuk ke bawah kainnya pula. Milah bertambah khayal bila bersentuh dengan tidak berlapikkan lagi itu. Apa lagi jari-jari Jagjit mula menyelinap masuk ke bawah seluar dalamnya pula. Dan tanpa disedarinya juga yang dia sendiri sudah membuka kangkangnya.

Milah terkejut bila kereta Jagjit terhenti. Rupa-rupanya mereka sudah sampai ke rumah. Kereta Jagjit sudah sudah pun berhenti di bawah porch rumah Jagjit. Ketika ini hanya dua tiga buah rumah yang masih cerah. Yang lainnya sudah gelap, mungkin telah tidur. Maklumlah jam sudah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.

Milah yang tengah syok tadi membetulkan kain baju kurungnya yang disingkat oleh Jagjit lalu turun dari kereka. Dia sebenarnya masih khayal lagi dengan kenikmatan sebentar tadi. Dan Milah seakan-akan menyesal kenapa begitu cepat sampai ke rumah. Milah cuba mengejutkan anaknya yang masih lena dengan nyenyaknya untuk balik ke rumahnya, tapi Jagjit mengatakan tak apalah, biar dia tolong dukong dan angkatkan anaknya itu untuk hantar ke rumahnya. Milah hanya mencapai bag yang dibawanya dan keluar dari perkarangan rumah Jagjit untuk masuk ke rumahnya.

Jagjit yang mendukong anaknya mengekori dari belakang. Anaknya yang mungkin keletihan itu masih terus lena. Milah telah meminta Jagjit meletakkan anaknya di dalam bilik tidurnya. Memang ada satu katil kecil di bilik itu yang khusus untuk anaknya. Dan di katil itulah Jagjit membaringkan anaknya. Setelah Jagjit membaringkan anaknya, Milah membongkok mengambil selimut untuk diselimut anaknya itu. Tapi sekali lagi Milah terkejut bila Jagjit telah meraba punggongnya. Tapi Milah sudah tidak lagi menepis tangan itu. Dia yang tidak puas merasa syok tadi, seakan-akan ingin merasanya lagi.

Semakin punggongnya diraba-raba begitu, semakin syok dan nikmat lagi. Dan di dalam keadaan nikmat begitu Milah tidak sedar yang dia hanya menurut saja bila Jagjit memimpinnya menuju ke katilnya. Milah merasa begitu cepat Jagjit menerkam kepadanya. Telinga dan tengkoknya terus dicium oleh Jagjit. Tangan Jagjit pula merayap-rayap pada dadanya dengan sesekali buah dadanya diramas-ramas olehnya. Milah yang semakin nikmat ini telah membiarkan saja Jagjit membuka baju kurungnya.

Dan sekejap saja tubuhnya sebelah atas telah terdedah kesemuanya. Inilah pertama kali tubuh Milah terdedah begitu. Suaminya tidak pernah mendedahkan begitu, sebaliknya ditutupnya dengan kain selimut. Malah ketika melakukan hubungan sex dengan suaminya, Milah tidak pernah dalam keadaan bogel. Suaminya mengatakan tidak boleh berbogel kerana iblis akan melihatnya sama. Jadi mereka melakukannya dalam kain selimut.

Milah semakin kelemasan bila Jagjit telah mengucup dan mencium pada dadanya. Dan dia seakan-akan meraung kenikmatan bila kedua buah dadanya dihisap bergilir-gilir oleh Jagjit. Puting buah dadanya seringkali digigit-gigit perlahan. Dan inilah pertama kali dirasanya yang buah dadanya dihisap begitu. Suaminya hanya meramas-ramasnya sahaja. Barulah Milah tahu betapa nikmatnya dia bila kedua-dua buah dadanya dihisap begitu. Selain dari itu Milah juga terasa geli bila dadanya tersentuh dengan dada Jagjit yang berbulu itu.

Entah bila Jagjit membuka bajunya, Milah tidak perasan. Tahu-tahu dada mereka sama-sama terdedah. Milah tidak menyangka yang Jagjit terus mencium dan mengucupnya semakin ke bawah lagi. Dari buah dadanya, mulut dan lidah Jagjit terus mencium dan menjilat-jilat pada perutnya. Kemudian turun lagi hingga ke pusatnya dan akhirnya Jagjit mengucup dan mencium pada seluar dalamnya. Milah seakan-akan ingin bertempek kenikmatan bila seluar dalamnya dikucup dan dicium oleh Jagjit.

Dan dalam keadaan dia tengah khayal begitulah, dia merasa Jagjit telah menanggalkan kain baju kurungnya. Kemudian Jagjit telah menanggalkan pula seluar dalamnya. Milah yang dalam keadaan nikmat begitu sudah tidak kesah lagi walaupun dirinya telah bogel kesemuanya. Suara Milah semakin kuat merengek bila Jagjit mula mencium dan menjilat pada kemaluannya. Milah sudah tidak malu lagi untuk membuka kangkangnya. Milah sudah lupa segalanya. Dan Milah akhirnya mendengus dengan kuat bila Jagjit mengulum kelentitnya. Dia menggelepar mencapai kepuasannya yang pertama.

Jagjit masih menjilat-jilat kemaluan Milah. Lidahnya sentiasa berlegar-legar pada sekeliling bibir kemaluan dengan sesekali dijelirnya masuk ke dalam lubang kemaluan Milah. Kelentit Milah menjadi kemerahan dikucup dan dikulum olehnya membuatkan Milah yang telah mencapai kepuasan pertama tadi datang ghairah semula. Bagi Milah tidak ada tandingnya kenikmatan yang dirasainya bila kelentitnya itu dikulum oleh Jagjit. Lalu Milah memegang kepala Jagjit agar kelentitnya itu terus dikulum-kulum begitu.

Milah yang telah ghairah kali kedua seakan-akan tidak sabar untuk merasa nikmat yang seterusnya. Dia memerhatikan ke arah seluar dalam Jagjit. Dia begitu ingin supaya benda yang ada di dalam seluar dalam itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Dan bila Jagjit melurutkan seluar dalamnya ke bawah, Milah dapat melihat betapa besar dan panjangnya konek Jagjit. Dan Milah cuba membayangkan betapa nikmatnya bila konek itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya.

Milah mengangkangkan kakinya lebar-lebar supaya Jagjit terus memasukkan koneknya. Tapi Jagjit masih lagi mengesel-geselkan kepala koneknya di celah kemaluannya saja. Milah begitu tidak sabar untuk merasa konek yang besar dan panjang itu. Tapi tidak lama kemudian Milah mula merasa yang kemaluannya mula dimasuki oleh konek Jagjit. Seakan ingin terkoyak rasanya lubang kemaluannya untuk menerima kemasukan konek tersebut. Dan tanpa disedari Milah terbeliak matanya bila Jagjit terus menjunamkannya.

Milah dapat merasa yang kepala konek Jagjit telah sampai ke dasarnya. Milah sudah tidak menghiraukan keadaan sekeliling. Dia terus meraung dan merengek-rengek bila Jagjit menghenjutkan punggongnya. Konek Jagjit yang besar dan panjang itu keluar masuk seolah-oleh mengorek-ngorek lubang kemaluannya. Milah terasa dirinya seperti diawang-awangan.

Jagjit juga sudah tidak menghiraukan rengetan Milah lagi. Dia terus menghenjutnya semakin laju, dan laju. Dan laju. Dan akhirnya Jagjit mencabut koneknya lalu dilepaskan air maninya dan terpancut pada pusat, perut dan dada Milah. Jagjit juga sudah mendengus-dengus dan berdesis-desis mulutnya seperti orang kepedasan. Mungkin dia begitu nikmat ketika air maninya terpancut itu.

Jagjit memakai semula pakaiannya. Dia ingin segera balik ke rumahnya. Kalau anak Milah terjaga nanti buruk padanya. Milah yang masih terkangkang dan telentang di katil diperhatikannya sekali lagi. Tercapai sudah hajatnya untuk merasakan ‘apam melayu’. Dan memang Jagjit cukup puas hati dengan kemaluan Milah. Dia dapat merasa betapa kuatnya kemutan dan cengkaman kemaluan Milah.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 24, 2015, in Jiran -Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: