Kak Esah


Aku tengok iklan Silkygirl kat tv tadi, watak seorang akak atau mungkin lebih sesuai dipanggil makcik yang bertugas di jabatan pendaftaran itu mengingatkan aku kat kak Esah sewaktu aku bekerja di sebuah syarikat guaman dahulu. Orangnya yang berisi, atau mungkin paling sesuai dipanggil gemuk, bertudung, berkaca mata dan rambutnya yang ikal sesekali keluar sedikit di tepi tudung memang sebijik macam kak Esah yang bekerja sebagai kerani di syarikat tempat ku bertugas dahulu.

Kak Esah merupakan isteri orang dan mempunyai 4 orang anak. Ketika aku bekerja di sana, umurnya 40-an. Aku memang stim juga dengan kak Esah ni. Sebab orangnya bertubuh gebu, bontotnya bulat dan lebar, lengannya yang montok, perutnya yang buncit serta mukanya yang berkaca mata dan bertudung itu sungguh comel.

Aku selalu ambik peluang untuk bersentuhan tubuh dengannya. Terutamanya ketika kami berdua di pantry yang muat-muat untuk 2 orang dan ketika kami melalui ruang antara meja yang agak sempit. Selalunya aku ambik peluang memegang pinggang dan pinggulnya sekali. Kak Esah nampak tak kisah, malah dia selalu buat bodoh je kalau aku minta laluan untuk melalui kawasan yang mana terpaksa berhimpit dengannya. Biasanya aku mintak kebenaran time nak lalu tu jugak, dan time tu lah aku ambik kesempatan nak pegang body dia yang montok habis tu.

Aku mula rapat dengannya sejak aku melalui satu peristiwa yang memang aku nantikan. Segalanya sewaktu selepas majlis makan malam antara staff pejabat di sebuah hotel. Bos belanja, kena pulak tu lepas menang kes. Makan besar kita orang malam tu. Lepas dah habis majlis, dia orang nak berjoget kat club, aku malas nak follow, lagi pun aku tengok kak Esah dah mula blah tinggalkan majlis. So, aku pun follow dia dan aku panggil dia sewaktu kak Esah sedang menunggu di depan pintu lif. Di dalam lif kami berbual seketika.

“Akak balik dengan siapa malam ni?” Tanya ku.
“Suami akak ambik, tapi tadi akak bagi tahu ambik pukul 12.00 malam. Sekarang baru 10.00… tak taulah camne.. ” rungut kak Esah.
“Akak dah call dia?” Tanya ku.
“Akak dah call, tapi dia tak jawab. Akak kat rumah tak pasang telefon, guna handphone je..” kata kak Esah lagi.
“Kalau saya tak bawak si Fendi dan Anis tu, saya rasa saya boleh hantar akak balik sekali, tapi dia orang tu nak bersuka ria dulu..” kata ku.
“Ehh… tak pe lah Man… Akak boleh tunggu… ” kata kak Esah sambil terus melangkah keluar dari lif yang sudah tiba ke lobby hotel.

Dari jauh aku lihat kak Esah sendirian menunggu di perkarangan hotel. Berkali-kali dia kelihatan cuba mendail suaminya namun, dari riak wajahnya aku tahu dia hampa. Aku berjalan menuju kak Esah.

“Kak.. dapat dah call suami akak?” Tanya ku.
“Tak dapat lagi lah Man… Akak tak biasa balik lewat macam ni…” rungut kak Esah seperti kerisauan.
“Camne kalau akak balik je pukul 12 malam nanti, macam yang akak cakap kat suami akak. Sementara tu macam mana kalau saya bawak akak kat tempat paling best dalam bangunan ni yang mana akak boleh nampak pemandangan seluruh Bandar XXX.” Pelawa ku.
“Hmm… boleh jugak. Jom” kak Esah setuju dengan pelawaan ku.

Aku pun bersama kak Esah masuk lif dan menuju ke tingkat 28. Itu adalah tingkat dimana terletaknya gymnasium dan spa. Aku yang dah biasa ke gym di situ tahu ada tempat yang menarik untuk melepak. Gymnasium dan spa dah tutup ketika itu, tetapi level tu memang selalu open.

Aku membawa kak Esah ke kawasan taman mini yang dipenuhi pokok-pokok. Kami menuju ke tepi tembok besi yang terletak terlindung dari sesiapa yang datang ke taman mini itu. Dari situ, kami nampak pemandangan seluruh Bandar XXX. Kesamaran lampu taman memberikan aku peluang untuk menatap tubuh gempal kak Esah yang berdiri menyiku tembok besi paras perutnya itu. Tubuh gempal kak Esah yang memakai baju kurung satin berwarna purple itu kelihatan sungguh menarik perhatian aku.

Dari sisinya, aku lihat bontotnya yang besar itu kelihatan melentik di tubuhnya. Wajahnya yang comel berkacamata itu aku tatap pipinya. Kegebuan pipinya buat aku macam nak cium je kat situ jugak. Tudungnya yang hanya dililitkan di kepala style selendang kelihatan anggun menutup rambutnya yang ikal dan terkeluar di tepi tudungnya. Kak Esah sedar aku memerhatikannya.

“Kenapa Man tengok akak macam tu… ” Tanya kak Esah sambil tersenyum.
“Akak ni cantik lah… ” kata ku ringkas.
“Ye ke… akak kan dah tua Man… Gemuk pulak tu… macam ni kau kata cantik?” kata kak Esah.
“Ye… saya nampak akak cantik.. saya rasa macam nak cium akak..” kata ku berani.
“Kau jangan Man… Akak ni bini orang.. anak dah berderet tau…” kata kak Esah.
“Alah.. pandai makan pandailah simpan… kita berdua je kat sini… cium je… bukan luak pun… ” kata ku meyakinkannya lagi.

Kak Esah diam. Aku tak tahu samada dia setuju atau tidak, sebab pandangannya hanya jauh ke seluruh pemandangan Bandar yang menarik minatnya.

Aku berdiri semakin rapat di sisinya. Kelengkang ku yang membonjol aku sengaja tekankan di tubuhnya. Kak Esah seperti membiarkan aku merapatkan bonjolan batang aku yang semakin keras di dalam seluar. Aku usap pipinya yang gebu dan aku palingkan dagunya mengadap wajah ku perlahan-lahan. Kak Esah seperti lembut sahaja menurut. Wajah isteri orang beranak 4 yang terlalu tua untuk aku panggil ‘sayang’ itu kelihatan sungguh ayu di hadapan mata ku.

“Kenapa Man…. Akak dah tua lah Man…. ” kata kak Esah perlahan.

Wajahnya semakin rapat aku dekatkan dengan muka ku. Akhirnya aku mengucup bibirnya lembut. Kak Esah cuma memejamkan mata tanpa memberi sebarang tindak balas. Kaku membiarkan aku mengucupi bibirnya. Aku terus memaut tubuhnya agar rapat ke tubuh ku. Tubuh gempal wanita matang itu aku dakap erat. Seluruh tubuhnya yang licin berbaju kurung satin purple itu aku raba dan usap. Bontotnya yang lebar dan lentik itu aku ramas geram.

Kak Esah masih lagi tak de respond. Dia tegak je berdiri membiarkan setiap inci tubuhnya aku usap. Kemudian bibir aku beralih ke telinganya. Aku kucup telinganya yang ditutupi selendang yang menjadi tudungnya. Sedikit pergerakan dari tubuhnya yang gempal itu mencuri perhatian ku. Aku ligatkan lagi mengucup telinganya. Hembusan nafas hangat dari mulutku perlahan-lahan menerjah lubang telinga kak Esah.

“Inilah masanya kak… Kita berdua je…. ” bisik aku di telinganya.

Kucupan aku di telinganya kemudian beralih ke lehernya dan lengannya. Bahunya yang gebu itu aku kucup lembut. Kemudian aku beralih ke dadanya. Buah dadanya yang melayut di dalam pakaiannya aku hisap. Meskipun masih kemas di dalam balutan coli di dalam baju kurungnya, namun aku tetap dapat memasukkan buah dadanya ke dalam mulut ku.

Kemudian aku beralih ke perutnya yang buncit. Aku berlutut di depannya sambil menciumi perutnya sambil tanganku tak henti-henti meramas bontotnya penuh geram. Aku selak, baju kak Esah tetapi segera dia menahan. Aku kemudian beralih ke belakangnya. Aku peluk tubuhnya. Kehangatan tubuh gempal kak Esah menyemarakkan rasa berahi ku. Kelembutan dagingnya yang berlemak itu aku usap-usap dan peluk erat. Batang ku yang semakin stim dalam seluar aku geselkan di bontotnya. Tengkuk Kak Esah aku kucup. Berdiri bulu tengkuknya aku rasakan.

Aku kemudian berlutut di belakangnya. Bontotnya yang lebar itu aku cium. Aku letakkan muka aku di celah-celah belahan bontotnya. Kak Esah masih membiarkan. Aku selak baju kurungnya ke atas, kali ini hanya kainnya sahaja yang menutupi bontotnya. Aku lakukan kembali ciuman dan sedutan aroma celah bontot kak Esah. Aku pekup muka aku celah bontot kak Esah. Aku bernafas sedalam-dalamnya, menghidu bau bontotnya yang sedikit busuk dan masam.

Aku kembali berdiri memeluknya dari belakang. Kali ini aku keluarkan batang aku dan aku letakkan di celah bontot kak Esah. Aku lalukan batang aku di celah bontotnya berkali-kali. Memang sedap. Bontot kak Esah yang lebar dan besar tu seolah mengepit batang aku. Lebih-lebih lagi, kain satin yang dipakainya sungguh lembut dan licin. Sedap je aku rasa daging bontot dia yang lembut tu bergesel dengan batang aku yang keras gila tu.

Aku capai tangan kak Esah dan aku letakkan di batang aku yang menempel di bontotnya. Tanpa diminta, Kak Esah terus melancapkan batang aku.

“Ooo… kak Esahhh… Sedapnya tangan akak lancapkan…” aku memuji kesedapan tangannya.
“Akak dah lama kawin Man…. Dah tahu mana sedap mana tak untuk lelaki ni… ” kata kak Esah selamba.

Dari jawapannya, aku sudah tahu bahawa dia memang berpengalaman besar di dalam aktiviti seks sepanjang dia menjadi isteri orang. Yelah.. dah empat kepala keluar dari perut dia tu.

“Man nak apa sebenarnya ni… kata tadi nak tengok pemandangan je… Man ada niat lain kat akak ye?” Tanya kak Esah, tangannya masih melancapkan batang aku di bontotnya.
“Saya nak akak…. ” jawab aku ringkas.
“Man… kau dah gile? Akak yang gemuk macam ni pun kau selera ke?” kata kak Esah seiring dengan tangannya yang terhenti melancapkan batang ku.
“Sebab akak gemuklah saya selera kak…. ” kata ku lagi.
“Man… akak takut kita ter’berat’ lah Man… Akak suka sangat bila akak tahu Man suka kat akak.. tapi Man kena tahu.. akak ni isteri orang…. ” kata Kak Esah.
“Saya tak minta yang berat kak… dapat yang ringan-ringan macam ni pun cukup lah kak… Asalkan akak happy sudahlah… ” kata ku sambil meramas-ramas buah dadanya.
“Man… akak lancapkan saja ye…” kata Kak Esah.
“Ok…. Teruskan kak…. ” kata ku.

Kak Esah pun terus melancapkan batang ku di bontotnya. Setelah penat, kami berdiri berhadapan pula. Sambil dia melancapkan batang ku yang keras menghala ke perutnya, aku meraba seluruh tubuhnya. Sesekali aku berkucupan dengannya dan nampaknya Kak Esah semakin memberi respon yang positif.

Sampailah masanya aku terasa nak terpancut. Aku terus peluk tubuh gempal kak Esah. Batang aku yang dilancapkannya rapat di perutnya yang lembut. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku. Dan akhirnya batang aku memancutkan air mani terus ke perut kak Esah. Berdenyut batang aku dalam genggaman tangan Kak Esah. Agak lama juga air mani aku nak habis memancut. Setelah aku reda, aku lepaskan pelukan. Dari kesamaran cahaya lampu taman, aku lihat kak Esah menyapu-nyapu perutnya yang buncit itu. Kesan tompokan air mani aku yang kelihatan amat besar dan banyak membasahi baju kurungnya yang licin itu.

“Man… habis basah baju akak… Man nih… ” kata Kak Esah sambil mencubit lengan ku.
“Alah kak.. baru pukul 10.30. Lama lagi nak balik. Sempat kering tu.. ” kata ku menyedapkan hatinya.
“Ye lah tu… ” jawabnya ringkas.

Kemudian mata ku terpandang kerusi panjang tidak jauh dari tempat kami berdiri. Aku kemudian mengajak kak Esah duduk bersama di kerusi itu. Selepas kami duduk berdua-duaan di tempat yang gelap dan suram itu, kami pun berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sambil-sambil tu aku pegang peha kak Esah yang gebu tu. Kelicinan kain yang dipakainya menambah keberahian aku tatkala tangan ku mengusap-usap pehanya.

Kemudian aku kembali mengeluarkan batang ku. Kak Esah melihat batang aku yang separa keras itu terjulur keluar dari seluar ku. Aku minta kak Esah melancapkan aku sekali lagi. Kak Esah menurut sahaja dan sekali lagi batang aku dilancapkan oleh kak Esah. Sambil dia melancapkan batang aku, sambil itulah aku raba seluruh pelusuk tubuh kak Esah yang gempal tu. Kak Eah membiarkan aku meraba tubuhnya, malah tangannya melancapkan batang aku lebih mengasyikkan.

“Kak… saya minta tolong sikit kak… ” kata ku.
“Apa dia…. ” Tanya kak Esah.
“Hisap kak…” jawab ku sambil menarik bahunya agar tubuhnya tunduk ke kelengkang ku.
Dalam kesamaran cahaya, aku lihat kak Esah tersenyum sambil menjelingkan matanya tajam ke arah ku. Aku lemparkan senyuman kepadanya. Pipinya aku cubit manja.
“Gatal… ” kata kak Esah sambil mulutnya terus menghisap batang ku.

Sambil kak Esah menghisap batang aku yang keras di dalam mulutnya, aku meraba seluruh tubuh kak Esah yang rebah di peha ku. Sungguh enak aku rasakan disaat batang aku yang keras tu dihisap mulut wanita gempal yang comel itu.
“Kakk… saya rasa nak pancut kak…” aku merengek kesedapan.

Kak Esah pun terus menghentikan hisapannya. Dia keluarkan batang aku dari mulutnya dan terus dia melancapkan dengan laju. Batang aku yang tegak di hadapan mukanya dilancapkan dengan khusyuk. Matanya yang berkaca mata itu seolah tidak mahu melepaskan peluang melihat batang aku memancutkan air maninya. Akhirnya aku terpancut-pancut di mukanya.

Kak Esah membiarkan mukanya di nodai air mani aku yang memancut-mancut keluar. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku seperti hendak aku mengeluarkan semua isi kantung mani ku. Setelah habis air mani, kak Esah kembali menghisap batang aku dan aku rasa benar-benar high time tu. Hampir menggelitik aku dibuatnya, lebih-lebih lagi kepala takuk ku dihisapnya kuat. Rasa macam nak menjerit pun ada time tu. Memang sedap gila.

Lepas tu kami pun berdating berdua-duaan di situ. Tubuh Kak Esah yang gempal tu rapat dan rebah dalam dakapan ku. Kami saling bersentuhan dan meraba, mengisi kekosongan masa. Selepas itu kak Esah mendapat call dari suaminya yang sedang menunggu di luar hotel, kami pun bersama-sama meninggalkan tempat itu. Sepanjang jalan kami ke lobi, kak Esah asyik bertanyakan kepada aku samada ada atau tidak sisa air mani aku di mukanya.

Aku membantu membersihkan mana-mana sisa yang masih melekat di wajahnya hingga benar-benar bersih. Kesan air mani yang aku pancutkan di perutnya kelihatan jelas membasahi baju kurungnya. Kak Esah bijak menutupnya dengan beg tangan yang dibawanya. Sebelum pintu lif terbuka. Aku sempat merangkul tubuh gempal kak Esah. Terasa sayang nak lepaskan tubuh gebu yang berlemak itu pergi.

Peristiwa itu berlanjutan dari hari ke hari. Tugas kak Esah di pejabat bukan lagi sekadar sebagai seorang kerani, malah dia kini mendapat jawatan penting dari ku. Bila-bila masa yang aku inginkan, aku akan panggil kak Esah masuk ke pejabat ku atas alasan urusan kewangan kerana aku penolong pengurus akaun di situ. Jadi apabila kak Esah masuk je, aku dah standby dengan seluar yang dah terbuka zipnya. Kak Esah seperti biasa, akan duduk dikerusi aku sementara aku duduk di atas meja. Dia akan hisap seluruh batang aku sampai aku terpancut-pancut di mukanya yang bertudung dan berkaca mata itu.

Kadang kala, kalau aku inginkannya melancapkan batang aku, aku akan melakukannya dalam berbagai cara. Samada berdiri berpelukan berhadapan sambil tangannya melancapkan batang ku hingga memancut di tundunnya, atau aku akan duduk bersebelahan dengannya di sofa dan dia akan melancapkan batang aku sampai terpancut di pehanya. Paling best adalah ketika memeluknya dari belakang dan menggeselkan batang ku di celah bontotnya sampai aku terpancut-pancut di celah bontotnya. Biasanya ini aku lakukan kalau dia pakai baju kurung yang licin. Memang sedap, lebih-lebih lagi bila nampak kain dia bertompok dengan kesan air mani aku kat celah bontotnya.

Sepanjang kak Esah menjadi tukang lancap dan hisap batang aku, tak pernah sekali pun kita orang kantoi. Cuma selepas aku dapat offer kerja kat tempat lain, aku akhirnya dapat menjalankan projek yang lebih hebat dengan kak Esah. Sepanjang 1 bulan terakhir aku bekerja di sana, kak Esah dengan rela hatinya menyerahkan seluruh tubuhnya untuk aku nikmati. Pertama kali aku meratah tubuh gebu kak Esah yang berlemak tu, tak sampai 5 minit, terpancut-pancut air mani aku dalam cipap dia. Sedap gila. Dahlah gebu, lembut, air banyak pulak tu.

Aku buat ketika kerja overtime bersama dengannya. Sofa di pejabat aku menjadi saksi. Selepas tu, aku dah dapat tune yang betul untuk bersetubuh dengan wanita yang gebu tu. Berbagai posisi yang kami lakukan. Malah di berbagai tempat kami lakukan. Paling bahaya adalah sewaktu aku menghantarnya pulang pada suatu malam selepas kami kerja overtime. Dah lah kat ofis dapat tibai dia doggie style. Bogel lak tu. Lepas tu dalam kereta dia bantai blow job batang aku. Kalau tempatnya selamat tu tak apa lah, tapi ini depan rumah dia.

Aku tengok kereta laki dia tak ada, cuma kelibat anak-anak dia dapat aku lihat dari luar. Disaat aku menggelepas melepaskan air mani dalam mulutnya yang menghisap batang aku tu, aku nampak kelibat kereta laki dia masuk ke garaj. Kelam kabut dia cabut batang aku yang tengah memancut tu dari mulut dia. Akibatnya, berselaput mulut dan dagu dia dengan air mani aku yang meleleh. Lepas dah bersihkan dia pun akhirnya masuk ke rumah.

Klimaks hubungan kami ketika hari terakhir aku bekerja di sana. Setiap beberapa jam, aku akan panggil dia masuk ke pejabat. Bila dah jumpa tu, aku belasah cukup-cukup. Hampir kering jugak air mani aku hari tu. Belum sempat air mani aku yang bertakung dalam cipap dia tu nak kering dah kena pancut lagi. Malam tu aku bawa kak Esah ke hotel. Dia bagi alasan kat laki dia ada farewell dinner untuk aku, tapi sebenarnya dia yang menjadi dinner untuk aku malam tu.

Dari pada lepas habis waktu pejabat, hingga tepat jam 12 malam, kami berdua berasmara penuh perasaan di bilik hotel. Tubuhnya yang gempal dan perutnya yang gendut itu puas aku tatap dan kecapi tanpa seurat benang. Bontot kak Esah yang bulat dan lebar tu menjadi mangsa kerakusan nafsu aku malam tu. Menjerit dia disaat aku merogol lubang bontot dia. Rupanya itulah kali pertama lubang bontotnya dimasuki batang lelaki dan pertama kali juga lah dipenuhi benih lelaki.

Kak Esah bagaikan hamba aku pada malam itu. Setiap keinginan ku dipenuhi. Coli dan seluar dalamnya aku campak keluar hotel dari tingkap. Mulanya merajuk juga dia, tapi lepas dah kena tutuh, cool balik. Akhirnya kak Esah aku hantar pulang malam itu dengan hanya lengkap bertudung dan berbaju kurung sutera yang nipis, namun tidak langsung memakai pakaian dalam. Jika baju kurungnya diselak ke atas, pasti kesan tompokan air mani yang melelah keluar dari cipap dan bontotnya dapat dilihat membasahi kainnya.

Dia juga pulang dengan kesan gigitan cinta aku yang memang jelas dilihat di lengan, perut, buah dada, peha dan bontotnya bersama dengan muatan air mani yang cukup untuk membuncitkan perutnya yang sudah memang buncit itu. Kami tidak lagi berhubungan lagi selepas itu hinggalah kini.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 24, 2015, in Kwn - Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: