Menebuk Dua Pupu


Aku ni Andartidar (anak dara tiada dara). Age/Sex/Location/Name: F/20s/Png/Farah.. To be exact 28(tahun), tinggi 5’3″, figure 35c 29 37.. Complexion fair, open minded, attitude happy go lucky kut. Kerja aku sebagai merchandising manager. Fesyen pakaianku depends pada keadaan. So aku tak particular sangat.

Pagi tadi pergi Registrar Of Companies (ROC) punyalah menunggu dekat sejam sampai opis dah nak tutup sebab computer brokedown. Ini ler yang dikatakan Malaysia BOLEH..!! Nasib tak baik betul lah aku. Ini ler akibatnya kebergantungan masyarakat Malaysia BOLEH yang keterlaluan dengan komputer. Yet the people in ROC is not helpful at all..

Ntah mana pergi piagam pelanggan yang digembar-gemburkan itu? Semuanya hanyalah indah khabar dari rupa. Alamatnya aku kena bertandang kesana minggu depan lagi, nak kena tunggu sampai Rabu. Isskh sia-sia betul lah aku rasa.. Anyway dalam kesempatan aku kat KL tadi aku pergi lawat kedai buku. Orang pun tak ramai hari ni gamaknya masing-masing beriya-iya hendak menyambut perayaan besuk. Aku rasa macam tak ada feel nak raya jer. Macam hari-hari biasa juga.

Kemeriahan nak sambut raya mungkin terbantut sebab tak jadi balik kampung. Auntie Mimah aku ajak pergi hari Isnin instead of tomorrow. Mak aku ntah apa persiapan yang disediakan untuk majlis makan besar esok. Mungkin tak banyak yang hadir sebab dah plan awal-awal nak balik kampung.

Sebelum balik opis sempat aku menyundalkan diri kat LOT10 tadi, lama sungguh aku tak kesana. I spent about two hours at a bookstore. They’ve lots of interesting collections there but the price perghh.. Kalau tak pasal appointment aku later this evening, mau aku duduk kat bookstore tu sampai malam kut. Bukannya nak membeli, membelek buku yang lebih.

Jantanz pun tak banyak yang aku nampak sepanjang liburan aku di sana. Bukannya mata aku dok meliar mencari pasangan pun saja window shopping. Banyak betul perubahan kat sana yang aku pasti dia punya parking charge pergh RM5.00 per entry. Lagi satu yang amat memeranjatkan aku toliet charge RM0.50 per entry. Whatt..!! Kalau tak terkucil tadi mau sahaja aku tahan sampai balik ke rumah auntie aku.

Iskh.. Iskh.. Iskh.. Lima kupang punyalah mahal nak guna toilet. Aku ingat ni mesti pasal toilet bowl dia bersadur emas. Tapi nampak macam toilet bowl kat rumah aku jer siap dengan contengan-contengan di dinding menawarkan perkhidmatan-perkhidmatan seks sekitar KL.

Biasalah masyarakat Malaysia BOLEH kita, Nak service first class tapi mentality masih second class. I was tempted to leave the tap open tapi fikir semula silap haribulan depa ada kamera tersembunyi sia-sia kena compound RM500 pulak. Lagipun aku tak mahu dicop sebagai mentality second class. Iskh rasa tak puas hati betul guna toilet tu dengan harga lima kupang tak sampai seminit pun aku kat dalam tu. Patutlah tak ramai orang masuk dan yang menggunakan toilet mahal tu.

Malam tadi tak macam malam sebelumnya aku mengantuks giler kalau tak rasanya dah siappun kerja yang tertangguh itu aku langsaikan. Balik rumah punyalah horny semacam aku.. DIYkan ajer ni gara-gara surfing laman web lucahlah semalam mungkin sebab tu yang buat aku ngantuks giler kut. Mana lah Abang pomen aku ni.. Tak call callpun muahahhahahah..

Taulah waktu tu aku memang hantu chat. Bila free asyik chatting jer. Tambah bila boring dan malas nak study. Auntie Mimah(34thn) yang ajar aku chatting nie sebab masa tu aku tinggal menumpang di umah dia. Auntie Mimah kecil molek orangnya. Mukanya lebar dan senyuyman dia manis. Biz lady sebab dia ada butik. Husband dia 40thn, uncle Kamal kerja kat pelantar minyak. Uncle Kamal seorang engineer dan masa dia dua minggu di laut dan dua minggu di darat. So auntie Mimah selalulah bored dan lonely. Tambah mereka tiada beranak. Saper yang mandul entahlah, aku tak kuasa hendak bertanya..

Ni story lama.. Six years ago.. Sungguh tak sangka wei.. I was twenty two masa tu.. Cun melecun.. Sekarang pun cun juga cuma matanglah sikit baik fikiran atau body.. So masa chatting tu aku guna nick bidasari.. Dan chater aku tu guna nick Lelakiterpilih..

Masa mula-mula chat..
Lelakiterpilih: hi asl/name pliz
Bidasari: f/22/png/farah
Lelakiterpilih: m/40/kl/Abang N.. U mind?
Bidasari: No.. Bagus juga Abang N jadi chater pertama I.. Dapat orang berpengalaman..
Lelakiterpilih: tq.. Pandai you cakap.. Dah lama chatting?
Bidasari: First time. Baru jer masuk cenel dan Abang dah tegur.
Lelakiterpilih: nasib I baiklah. Dah keje atau student lagi?
Bidasari: student..
Lelakiterpilih: Bagus.. Belajar kuat-kuat and be smart. Tentukan yoiu graduate sejuk hati mak bapa you.
Bidasari: tulahh.. Masa ni rasa sedaplah sebab belum dapat kerjanya, nanti kalau dah dapat lain citer lak..
Lelakiterpilih: hehehe.. Biasalah.. Apapun tugas pertama grad dulu ok. Can we be close and good fren?
Bidasari: ya why not?
Lelakiterpilih: this is my contact number farah.. SMS me kalau u free and I need to gtg now. U take care ok. Bye.. N

Itulah permulaan chatting aku dengan Abang N yang short dan sharp. Aku kemudian menghantar SMS to say helo dan pass nombor hanset aku. Abang N replied dan ucapkan tq.

From that day kami either SMS atau chat. Selepas tiga bulan chatting dan bersms, Aku jumpa Abang N di Penang. Dia datang sebab dia ada tugas di sini. We met at Padang Kota. First time aku kenal Abang N dan dia kenal aku secara peribadi. Tanggapan aku dia ok. Tampan juga. Tak nampak tua macam orang bujang juga. Dia memang duda kematian isteri. Tinggi dan sihat. Non smoker.

“You look beautiful my lady,” Puji Abang N ketika kami have tea di Rasa Sayang.
Angin laut menerjah muka kami sambil mataku melihat manusia-manusia yang berlegar di lobby dan coffe housenya. Asing.

“Takdelah Bang, biasa je. Cam lain-lain awek gak.” Jawabku kekeh kecil. Dan Abang N senyum sahaja.
Mata Abang N seperti meratah tubuhku sebab aku pakai kemeja T putih yang melekat tubuh menampakkan buah dadaku yang membonjol sambil memakai tudung, dengan skirt labuh ke bawah warna ungu muda. Seronok juga melihat lelaki dewasa memandang dan menikmati ubuh kita. Fikir aku pada waktu itu.

Jadi bila Abang N datang ke sini, aku tidak ketinggalan berdate dengan Abang N, rakan chatku yang pertama. Selalunya kami jumpa dan have food sambil borak-borak je. Perjumpaanpun kat public places.

Ada ketikanya aku swimming kat kolam renang hotel dengan Abang N. Kami berseloroh dan bergurau. Kejar mengejar dan usik mengusik dalam air. Aku rasa seronok juga sekali sekala diraba dan digesel oleh Abang N. Baik tetek atau cipap aku. Dari luar jelah. Aku dapat rasa juga kote Abang N mengeras dari dalam seluarnya diacu dan digeselkan ke belakang punggungku. Cuak, risau, takut juga tapi syok, sedap dan meremang bulu roma dalam keadaan sedemikian. Hehehehe!!

Perhubungan antara aku dengan Abang N makin intim dan bertambah rapat. Aku sudah tidak segan dan tidak silu. He is a good man and friend. Aku sudah berani ke bilikya bila dia ada di Penang. Aku suka berada bersama dengan Abang N sebab dia ada laptop dan boleh chatting dari biliknya.

Masa foreplay..
Bayangkan.. Sukar aku nak melupakan kali pertama aku dikucup oleh Abang N. Bibir aku ditaup dengan bibirnya, Betapa dia menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Dioa memainkan lidahku dengan lelangit mulutku. Hangat dan menelan air liurku. Lemas sekali.

Bayangkan.. Bagaimana aku mengeliat dan mengelinjang bila puting tetekku yang berwarna cklat muda tu berada di hujunglidahnya, kemudian dihisap, kemudian dinyonyot dan dissedut. Terasa karan nyonyotan Abang N di puting susu ku menjelajah ke kelentit dan lubang farajku. Aku merasaeli dan ngilu dan sedap bila cipap ku basah. Sama juga rasanya bila buah dadaku yang menegang keras itu diramas perlaahn dan kuat oleh tangan sasa Abang N.

Bayangkan.. Bila mulut Abang N dengan lidahnya menjalari tubuhku di dan menyepuh tempat-tempat sensitif ditubuhku. Aku mula mengerang kemudian meraung kemudian menjerit..

Bayangkan bila mulut dan lidahnya di kelentit, di alur puki dan lubang farajku.. Aku memang fana.. Mata hitamku hilang yang kelihatan mata putihku sahaja.. Aku mengelinjang, mengejang tubuh mengangkat punggung dan merapatkan pussyku ke mulut Abang N sambil aku mendesah, meracau, mengerang dan menjerit-jerit.. Nafasku tercunggap-cunggap dan kasar dan aku merasakan seluruh tubuhku disambar karan asyik dan memabukkan deria rasa masyuk-ku.

Bayangkan first time-aku melihat memegang batang zakar Abang N. O migod.. Astonished and shock. Tak pernah aku melihatnya melainkan dalam filem blue milik orang negro dan mat salleh. Kini aku melihat dan memegang kote Abang N, melayu-massive huge, thick and long cock. Yes.. Aku khuatir dan takut..
Bayangkan.. Aku fana bila Abang N mula memasukkan lidahnya dalam lubang farajku, bila menyedut lubang farajku dan menyedut jus maduku dan aku terkapar-kapar ke kemuncak..

Bayangkan air tidak pernah kering dari pussyku.. Bayangkan Abang N menyedut jusmaduku dari lubang pukiku..
Bayangkan aku bertanya-tanya apakah batang butuh Abang N ini bole masuk dalam lubang cipapku??
Bayangkan bunyi apa yang tidak keluar dari mulutku..
Bayangkan tubuhku yang pejal dan padu ini sedang diulit dan diuli dengan bagus oleh Abang N..
Masa penetration

Bayangkan..
“Ohh.. Noo.. Abangg.. Sakitt..” Jeritku sambil memukul-mukul dada Abang N ketika kepala kotenya menerjah masuk ke lubang farajku.. Sekeliling kulit bibir farajku berteriak sakit dan pedih.. Aku menjerit dan menolak dada Abang N..
“Farahh love… relax sayang. Relaxx.. Nanti sayang akan rasa sedap..” Bisik Abang N yang mengucup dahi dan menaup bibirku memberi kucupan yang hangat sambil tangannya yang sasa meramas buah dadaku yang keras. Dia mengucup keliling puting susu dan meninggalkan love bites di kulit tetekku. Aku dapat melihat tanda-tanda lebam yang merah kehitaman.

Bayangkan..
O migod.. Dia masukkan kepala kotenya semula.. Aku mereasa sakit aku merasa pedih aku merasa bagaikan tersiat kulit farajku menerima kepala kote Abang N mengembang bagaikan kepala ular senduk.. Itu belum lagi semua batangnya ditujah masuk ke dalam lubang farajku..
Aku menjeritt.. Aduhh!! Arghh..!! Abang N relax semula. Dia mencumbui aku. Dia meminta aku bertenang dan dia mengatakan mahu menjadikan aku seorang wanita sejati. Dan terus terang aku katakan sessi pertama itu aku masih gadis dan Abang N masih relax tidak meragut kegadisanku.. Terus terang aku katakan.. Aku hanya membenar dan bersedia diambil daraku ketika dipersetubuhan keempat di hari ketiga bersama Abang N dalam bilik hotelnya.

Yes aku akui it was pleasure but mostly sakit. But Abang N treat me tender and nice walaupun butuh dia besar dan panjang. But pada waktu darah keluar selepas dipenetrate oleh kote Abang N di lubang cipapku, hanya setengah batang butuh dia yang tertanam dan aku susdah menjerit-jerit dengan kakiku terkial-kial. Mataku bergenang dengan tangis kesedapan dan kesakitan.

Yes aku melihat darah yang mengalir keluar dari celah-celah pukiku dan menyelaputi butuh Abang N menumpuki cadar katil queen size itu. Dan at twenty two years old-aku tahu apa itu nikmat bersetu-buh. I am well prepared by Abang N to be fucked again and again and be a good active fucker myself. Dan aku belajar the tricks and the treads of fucking with Abang N.

Nampaknya trip aku nak membalikkan diri ke kampung mungkin terpaksa dibatalkan kut. Ni semua gara-gara auntie Mimah aku tak jadi pergi. Hrmm.. Mungkin juga merajuk sebab family opahs aku tak jemput dia dan family aku juga. Lagipun majlis tu bakal dihadiri oleh warga-warga emas keluarga opahs aku so tak ralat sangat lah pun kalau aku tak pergi. Aku tak pulak di soundnya pasal nak balik kampung so I guess me and my family’s not in her list of invitations too.

Well tak kuasalah aku nak merajuk bermasam-masam muka hanya pasal tak diperlukan dalam majlis diorang. Okies jugak save duit minyak, mileage dan toll aku. Agaknya duduk rumah sahaja aku menyudahkan semua job aku. Esuk masih dikira hari bekerja di tempat aku banyak jugak benda kena buat. Hari ini punya program ada yang terpaksa ditunda ke esuk hari.

Nak kena pergi KL lagi. Hendak pergi ROC, rasa malas betul aku kalau nak ke area the mall tu. Tapi ndak tak ndak aku terpaksa jugak lah pergi sebab dah nak dikenakan penalti lambat renew. I’ve to source for other merchandise too tomorrow sebab client dah tanyakan suruh cari barang. Nampak gayanya satu hari lah aku akan ada kat kl esuk.

Hurrah..!! I’ve got a new car bumper dan it only cost me half the price. I’m pretty excited about driving the car around town now, showing off my new car bumper. Kenalah aku drive dengan super extra berhemat lebih-lebih lagi body kereta aku dah dibaik pulih sepenuhnya sekarang ni. I was very pleased with the work the uncle did to the car. Tak nampak cacat cela langsung, nampak very professional dia punya hasil kerjatangan.
Semalam time aku hendak ambil kereta sempat aku merendut dengan brother pomen tu, si Abang Joe.. Iskh iskh iskh mantap nye tubuh, siap posing posing depan aku menarik baju dia mengelap peluh di depan mukaku seraya menampakkan perut dia dilitupi dengan bulu-bulu halus.

Sempat juga aku have sex dengan brother pomen tu belakang bonet kereta diworkshop tu semalam ala-ala cerita blue. Lepaskan gian dan horny aku. Jadi aku selak kain aku, tonggengkan buntutku suruh dia main doggie style. Bagus juga tak ramai customer dan sempat-lah aku dikongkek oleh Abang Joe. Dapatlah aku merasa kote dia yang keras tu dan dia menjilat cipap aku semau-maunya.

Menjerit-jerit aku bila dikongkek doggie style tu membuatkan kote Abang Joe keras. Hihihi notty aku nie, dengan Abang pomen kereta pun jadi. Kan dia manusia juga aku manusia juga. Tengah stim layanlah. Best jugakkan kalau berlakikan pomen ni, pendek kata dia boleh service kereta kita secukup rasa. Apa yang perlu aku buat hanya service dia jer apabila diperlukan diwaktu dia kegersangan ~ kangkang.. Henjut ~ kangkang.. Henjut ~ kangkang.. Henjut.

Boss had changed the dates for our breakaway, alhamdulillah gives us ample time to make our preparations. Unlike Pantai Merdekathis time we really need to do more. Especially the pesta sukan rakyat part. Masa di Pantai Merdeka aku buat tak endah haram satu game pun aku tak buat dan tak prepare that makes her really upset.

Kali ini she wanted me to make an early preparations. Aku dah kehabisan idea nak menganjurkan sukan rakyat. Kebanyakan sukan rakyat dah pun kami utilizedkan masa gathering kami yang terdahulu, takkan nak buat benda yang sama kot. Asyik-asyik lari dalam guni dan tarik tali serta beberapa game skema yang lain. Masalahnya dengan diorang ini tidak boleh hendak adventure sikit buat games yang susah-susah. Awal-awal lagi dah mengaku kalah kata susahlah tak boleh buatlah. Aku pantang betul kalau orang kata tak boleh without trying it out first.

Sama lah kalau ada anak buah yang cakap tak boleh buat memang lah nak kena palangkung dengan aku. Itu ler satu kelemahan aku memang tak boleh terima orang kata tak boleh tanpa mencuba dulu. Staff lelaki diberitakan kena bermalam dalam khemah. Alah itu pun nak dijadikan issue macam lah tak biasa duduk dalam khemah. Sounds interesting kan duduk dalam khemah.

Masa mercy Malaysia dulu dalam khemah tu jugak ler aku dibesarkan. Hari tu ‘M’, bf aku ada ajak aku camping tapi aku tolak sebab dia pergi dengan kawan-kawan dia. Pakat kalau pergi gamaknya dok romen dalam khemah tu ajer ler jawabnya ~ pasang pelita minyak tanah for sure dari jauh boleh nampak silhouette tengah buat doggie style. Lama jugak aku tak call dia, malaspun ada sebab batuk aku belum baik sepenuhnya.

Aku agak excited nak balik kampung setelah sekian lama tak menjenguk cousin-cousin, sedara-sedara, sepupu-sepupu dan sahabat handai serta rakan taulan opah aku di sana. Actually bukannya kenal sangat pun dengan diaorang saja nak tumpang gembira jer yang lebihnya. Aku yakin mensti soalan cepu Mas akan dihumbankan dekat aku kelak. Soalan ni kalau tak ke udara memang tak lengkaplah hari-hari mereka. Tengok jer ler apa jawaban aku nanti. Yang pasti opah aku ada nak kenen-kenenkan satu anak teruna mana ntah, agaknya relatives jugaklah.

Aku selalu argue dengan aunties aku mengapa jodoh aku mesti ditentukan mereka sedangkan anak-anak mereka semuanya diberi hak dan kebebasan untuk memilih pasangan hidup masing-masing? Aku rasa sejak aku keluarkan statement macam tu nampak reda sikit soalansoalan cepumas tu di kemukakan pada aku.

Nasib juga ada auntie yang memhami “Alah biar lah dia mak kang kalau dah gatal kang kahwin lah tu..” bukannya aku tak sedar umur dah meningkat walaupun aku rasa masih terlalu awal bagi aku berbanding Abang-Abang dan cousin-cousin aku yang lain-lain semua kahwin masa umur 30++.

Bila opah bising mulalah aku kata “Alah opah apa nak risau saya tiru orangs putehs, kahwin umur.. Umur dah lanjut.. Tak pun kahwin package pun boleh..” gamaknya dia risau tak sempat tengok aku naik pelamin kut ker aku yang tak sempat naik pelamin..? *cuak jugak aku fikir soal berumahtangga..*

Boss tak ada opis hari ni. Agaknya tengah pergi tinjau tempat percutian kami di Nordean Camps. Dia call akupun aku tak jawab sebab sengaja aku tinggalkan phone kat opis. Aku ada sampai 4 missed call today. Nombor-nombor yang tak penting sangatpun. Biasa lah kan kalau tak ada kepentingan tu malas aku nak return call. Kalau kamu hendak jumpa sesangat pepandailer kamu cari aku.

Saat-sat macam ni aku rasa nak buat satu panggilan pun terasa macam satu kos yang amat besar bagi aku. Phone company dah bertalu-talu SMS mengingatkan aku tentang outstanding balance aku. Macam ler aku tak tau. Isskh.. Hendak bar line aku bar ajer ler. Macam ler bulan depan tak boleh nak bayar. Kereta pulak kena masuk workshop satu hari. Tak boleh nak mengularlah nampaknya.

Apapun aku ke rumah auntie Mimah. Petang Sabtu selalunya dia ada di rumah sebab dia akan tutup butik. Aku cuba call hanset dia, tak berjawab dan aku tingalkan voice message. Apakah dia dengan uncle Kamal, suaminya seorang jurutera yang kerja kat pelantar minyak?

Aku sendiripun tidak boleh jawab. Tapi dia yang SMS minta aku call semula. Tengah takde kereta hari nie, apa lagi boleh pergi ke rumah auntie Mimah lepak-lepak, fikirku. Lama jugalah aku tak berbual dengan dia.
Aku dapatkan teksi lalu menuju ke rumah auntie Mimah. Thought she would be resting, kalau uncle Kamal ada, biarkan dia dengan suami dia happy-happy dulu. Mereka duduk di sebuah bangalo kat Jalan Perak peningalan keluarga uncle Kamal. Aku sampai rumah sepi. Mercedes uncle Kamal bawah porch seperti selalu. Waja Auntie Mimah dalam garaj agaknya, sebab tak dipark sebelah Mercedes suaminya.

Macam sunyi aje. Pintu rumah berkunci sebaik aku sampai ke main door bawah porch. Aku perlahan turun ke belakang mencari maid, wajah maid juga tak nampak. Agak aku auntie Mimah bagi maid dia off petang sabtu. Well seperti biasa aku ke pasu bunga depan kereta Mercedes. Aku raba bawah pasu, yess masih seperti biasa. Di situ kunci diletakkan. Aku ambil kunci itu dan terus membuka pintu. Lega hatiku. Thought nobody is at home but.. Terdengar suara-suara manja dan mulus, bunyi-bunyi siut, jerit-jerit asyik..

Aku tergamam sekejap. Aku memperlahankan gerakku.. Meninjau ke arah hall.. Gelap walaupun cahaya matahari petang dapat kelihatan.. Hati aku dub dab.. Takkan nak skodeng laks.. Hatiku berdebar kencang juga.. Kalau Auntie Mimah nak mengongkek dengan uncle Kamal selalunya di bilikmerekalah.. But apakah mereka.. Dan aku pelan-pelan berjalan menghampiri ke pintu bilik bacaan belakang grandfa-ther’s clock dan meninjau ke dalam..
O migod.. O migod.. Aku tersentak. Mengucek mataku sambil menutup mulutku. Lopong dengan mataku terjojol.. Sungguh tidak kusangka sunguh tak aku percaya..

“Huhaa.. Hmm. Arghh.. Bestt.. Abang nn fuck me..” Raung auntie Mimah sambil menelan butuh besar, lebar, panjang dan keras Abang N oleh lubang cipapnya.
“O yess love.. Ketat lubang cipap you Mimah.” Puji Abang N sambil menghenjut..
“U like my cock sayang.”
“Oh yes Abang N.. O yess.. Sendat sakitt.. But nice.. U know”

“You know better Abang N, I have always love your cock in my cunt. Sayang dan suka butuh Abang N dalam puki Mimah..” Balas auntie Mimah mengoyangkan punggungnya menerima kemantapan butuh Abang N dalam pussynya.
Oo Abang N dan auntie Mimah dah kenal lama agaknya? Apakah mungkin aku lebih dulu dari auntie Mimah? Lama juga tak mengongkek dengan Abang N? Getus hati kecil ku. Aku pun stim melihat mereka tengah bersetubuh cara doggie. Stim melihat batang besar itu masuk ke lubang puki kecil auntie Mimah. Terkejut juga aku melihat butuh itu dapat diterima oleh pussy auntie Mimah. Aku mula memasukkan jariku dalam seluar dalamku dan mula mengentel biji kelentitku..

Abang N sedang menghayun butuhnya kuat-kuat ke puki auntie Mimah yang sedang menunggeng di tubir katil. Abang N menjolok keluiar masuk butuhnya dari lubang cipap auntie Mimah yang mengeluarkan lendir kelabu. Akupun tidak tahan melihat kesedapan mereka berdoggie itu.

“Sedap Mimah? Lubang You ketat dan kuat kemut..” Puji Abang N sambil meramas buah dada auntie Mimah yang bergayutan.

Auntie Mimah mengertap bibirnya. Kemudian memusingkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Dia mengikut rentak henjutan dan kongkekan Abang N dari belakang punggungnya. Mata ku terbelalak melihat Abang N menarik butuhnya keluar dari lubang cipap auntie Mimah. Aku melihat tubuh auntie Mimah yang gebu dan sedang melentik menerima kemasukan butuh Abang N. Cipapnya bertrim dan gebu serta tembam.

Kini kulihat Abang N memasuk dan menekan butuhnya ke dalam lubang jubur auntie Mimah. Auntie Mimah menjerit sambil memutarkan punggungnya untuk menerima kebesaran butuh Abang N dalam lubang buntutnya..
“Abangg nn fuhh arghh sedapp.. Nicee.. U fuck my anal..my asshole.. Oohh.. How good and nice, love itt” jerit Auntie Mimah dan aku terus mengentel kelentitku bersandarkan grandfather’s clock.
Aghh.. Persetan.. Aku nak join depa.. Bisik hatiku. Pantas aku bogel. Stripped off my clothes and masuk ke bilik bacaan dan berada di posisi doggie..

“I join u all ok?” kataku memegang dan membelai buah pelir Abang N dan mengulumnya.
Auntie Mimah terjojol matanya.. Abang N sengih dan ketawa lalu mencabut butuhnya.. Mengucapkan welcome dalam keheranan auntie Mimah.
“Hai Farahh.. Nice of you to join us..” Balas Abang N lalu memegang buntutku dan menjilat cipapku dari arah belakang punggungku.
“Nice cipap..” Pantas dia memasukkan butuhnya ke lubang cipapku dulu.
“Hangatt dan ketat lubang puki you sayang.”

Dan aku menjerit kesekian kalinya bila butuh Abang N memasuki lubang juburku. Aku rasa nikmat bila butuh Abang N menerjah lubang cipapku. Auntie Mimah terkejut sekejap, dia meneruskan persengamaan yang sama. Kali ini Abang N, aku dan auntie Mimah menikmati tubuh masing-masing.

Satu pengalaman yang seronok dan best bila aku 3some dengan auntie Mimah dan Abang N. Kuat Abang N memacu dan menghenjut kami dan aku serta auntie Mimah menjerit-jerit masa klimaks. Dan ia bukanlah pwengalaman dan perlakuan yang pertama dan terakhir buat kami bertiga.

Dari situ fantasi kami mengembara. Kali ini kami 3some di atas batu-batu besar kat pantai Batu Feringghi dan Abang N mengongkek aku dan auntie Mimah di atas batu batan dan di dalam laut yang bergelora. Best..

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 21, 2015, in Kwn Laki - Kwn Pmpn and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: