Tumpang Kasih


“Liza tak boleh berpakaian seperti ini. Aurat perlu di tutup, aurat adalah maruah kita.”

Abang iparku yang bertugas sebagai ustaz di sekolah menengah menegurku pada suatu hari. Pada waktu itu aku sedang menghabiskan cuti semester unviersiti di rumah kakakku. Kakakku yang bertugas sebagai guru tinggal di kuarters guru di sebuah sekolah menengah di Terengganu. Kuarters di tepi pantai dengan pasir memutih itu sungguh nyaman.

Angin dingin sepoi-sepoi bahasa dan deruan ombak memukul pantai sungguh indah. Kerana keindahan itulah aku sentiasa menghabiskan cutiku di rumah kakakku. Hampir setiap petang aku ke pantai mandi manda dengan hanya berpakain sekadar menutup dada dan pinggangku. Pakaianku seperti inilah yang selalu ditegur oleh abang iparku yang alim. Abang iparku kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengah malam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya. Kerana itu orang tuaku tak ragu-ragu bila aku meminta izin bercuti ke Terengganu.

Kedatanganku ke rumahnya kali ini tidak disambut mesra oleh kakakku seperti selalu kerana dia kurang sihat. Kakakku selalu muntah-muntah kerana mengidap “morning sickness” bila dia hamil kali kedua. Badannya selalu demam dan kepalanya sentiasa pening. Beberapa kali aku mengikutnya ke klinik berjumpa doktor bila kesihatannya terganggu. Tiap kali berjumpa doktor dia akan diberi cuti sakit beberapa hari dan disuruh berehat di rumah.

Hampir setiap hari kakakku mengadu penat dan dia akan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku. Aku perasan yang abang iparku kerap menjeling ke arahku. Pandangan mata bernafsu itu kadang-kadang membuat aku risau dan takut. Abang iparku yang masih muda tentu saja mengharapkan belaian dari isterinya tetapi keadaan kakakku seperti itu tentu tidak mengizinkan. Kerlingan-kerlingan matanya yang tajam menatap dada dan pahaku merimaskan aku.

Bagi mengisi masa lapang pada malam hari aku hanya menonton tv. Kerapnya aku berdua saja dengan abang iparku kerana kakakku sentiasa tidur awal. Anak tunggal mereka kebiasaannya Tiba-tiba rancangan tv yang kami sedang tonton pula ada adegan yang mengghairahkan. Aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur. Tapi mataku tidak lelap kerana sememangnya aku belum mengantuk.

Pintu bilikku terbuka beberap ketika kemudian. Abang iparku sedang mengangkat anaknya masuk ke bilikku kerana aku tidur bersama anak buahku itu. Aku hanya memerhatikan saja abang iparku menidurkan anaknya itu tanpa bersuara. Tiba-tiba abang iparku menghampiri katilku dan memelukku sambil mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku ke katil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya.

Dengan penuh nafsu dia menarik skafku dan mencium telingaku. Aku rasa geli dengan tindakannya itu. Perasaan ghairahku bangkit ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku dan dan aku membiarkan saja. Oleh kerana dia berpengalaman maka aku cepat menjadi longlai dan dia terus meramas buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak braku dari atas dan menghisap puting tetekku. Tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kali aku di perlakukan demikian. Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan lebih berani menyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku. Dia berbisik menyuruh aku mengangkangkan kakiku.

Seperti terkena pukau aku patuh dan menurut. Aku akur dan dia terus menjilat lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilat dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku. Aku rasa sungguh nikmat. Mungkin kerana usia mudaku dan nafsuku mudah terusik maka cepat saja aku mengalami orgasme. Hanya dengan sentuhan, rabaan dan hisapan-hisap di kemaluanku maka dalam masa singkat saja sudah dua kali aku klimaks.

Aku merengek dan mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain pelekatnya. Dia memegang kedua pahaku dan menolak hingga aku terkangkang luas di hadapannya. Dengan pengalamannya dia menempelkan kepala pelirnya dan dengan cekap dia menolak kepala bulat itu sedikit demi sedikit menyelam ke dalam rongga kemaluanku. Walaupun sukar pada mulanya tapi dengan pengalaman yang ada pada dirinya maka batang zakar yang besar panjang itu muda saja meneroka lubang keramatku yang masih dara.

Kami bersetubuh di dalam bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini aku masih lagi disetubuhi olehnya. Hanya kenikmatan dan kelazatan saja yang aku rasa.

Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada dan kadang-kadang ketika aku berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ketika anak-anak tertidur depan tv maka kami akan bersetubuh di ruang tamu dan tvlah yang menyaksikan kami.

Kejadian terlarang ini terus berlangsung sepanjang aku menghabiskan cuti semesterku tanpa pengetahuan kakak iparku. Bila dia makin sarat dan berada dalam pantang, aktiviti kami berjalan lebih kerap. Aku dan abang iparku benar-benar menikmatinya. Aku tak takut hamil kerana aku mengambil pil anti hamil. Kegiatan kami ini berlangsung hingga sekarang.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 19, 2015, in Adik Ipar - Abang Ipar and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: