Si Dia


Pagi itu aku menemani si dia untuk bersiar-siar ke tempat menarik yang ada di daerah kampungku. Bapaku menawarkan agar kami menggunakan keretanya bagi memudahkan kami untuk sampai ke destinasi yang kami pilih.

Bagaikan pasangan yang sangat romantik, aku memeluk lengan si dia sepanjang perjalanan di dalam kereta ketika si dia sedang memandu. Sebenarnya aku lebih mahukan waktu yang lebih untuk bersama si dia dari melawati tempat-tempat menarik yang ada.

Ketika melewati Pekan Kundasang, kami singgah di sebuah taman strawberi namun malangnya ianya telah ditutup dan hanya tinggal sebuah kafe yang sudah tidak beroperasi lagi.

Kafe tersebut agak tertutup dari pandangan orang yang lalu lalang. Kami mengambil peluang untuk merehatkan diri seketika disitu. Si dia duduk disatu kerusi sementara aku berjalan melihat-lihat suasana didalam kafe tersebut.

Susun aturnya agak menarik bagiku yang juga bercita-cita untuk membuka sebuah kafe suatu hari nanti. Aku menghampiri si dia yang masih duduk berehat di suatu sudut di dalam kafe tersebut.

“lepas ni kita nak ke mana pulak ?” soalnya padaku.

“hmm..kita balik je la. tapi sebelum tu kita singgah makan dulu kat Kundasang ok.” aku menjawab sambil melabuhkan punggungku di atas ribanya.

Si dia merangkul pinggangku dari belakang.

“kalau boleh papa nak hari-hari macam ni”

“hari-hari macam mana pa ?” aku menoleh kepalaku meminta kepastian.

“ye la, hari-hari bersama mama. cuti dua minggu pun rasa macam sekejap sangat pulak”

“mmm..mama pun kalau boleh nak macam tu pa. mesti mama sedih bila papa dah nak balik nanti” kataku sambil menyandarkan tubuhku padanya.

Kami sama-sama membisu seribu bahasa. Si dia mengeratkan rangkulannya pada tubuhku. Memang suasana ketika itu semakin sejuk kerana sudah lewat petang. Aku mengusap-usap tangannya.

Pipiku dikucup perlahan dan aku membiarkannya sahaja. Bahagianya ku rasakan dimanjakan sebegitu rupa. Tangannya yang merangkul tubuhku dari belakang perlahan-lahan beralih posisi.

Kedua tangannya kini mengelus dan meramas kedua buah dadaku dengan lembut. Tubuhku melentik menikmati ransangan berahi yang dilakukannya. Aku memejamkan mata sambil membayangkan aksi seterusnya.

Si dia menghentikan ramasan tangannya pada buah dadaku lantas kembali merangkul erat pinggangku. Aku sedikit tersentak apabila permainan dihentikan begitu.

Keadaan di luar kafe semakin berkabus dan sejuk. Kedinginannya juga terasa di dalam kafe tinggalan tersebut. Ketika aku merasakan permainan sudah dihentikan, si dia bingkas bangun mencampung tubuhku dan melangkah menuju ke arah meja kaunter yang terletak agak terpencil di satu sudut kafe itu.

Punggungku dilabuhkan di atas meja perlahan. Kami berkucupan dengan penuh ghairah. Aku merangkul lehernya untuk menampung tubuhku dari tertolak ke belakang. Si dia mengusap-usap belakang tubuhku dari luar baju yang ku pakai.

Permainan kali ini aku rasakan lebih mencabar. Maklum sajalah melakukan melakukan aksi sebegini ditempat yang agak terbuka walaupun berada di dalam binaan yang ditinggalkan.

Cairan hangat dapat ku rasakan mengalir keluar dari liang farajku. Aku menguak kedua pehaku memberikan ruang untuk si dia lebih rapat ke tubuhku. Aku cuba untuk menggapai celahan kangkangnya mencari zakarnya yang sentiasa ku idamkan.

Terasa zakarnya membengkok di dalam seluar jeans yang dipakainya. Bibir kami masih bertautan dan aksi menghisap lidah masih berterusan. Buah dadaku diramas sedikit rakus menaikkan berahi yang ku rasakan semakin memuncak.

Si dia berusaha untuk membuka kancing seluar yang ku pakai. Liang farajku ketika itu memang sudah bersedia untuk disetubuhi. Air maziku yang mengalir bagaikan titisan paip yang kebocoran.

Seluarku dilurutkan ke bawah hingga paras lutut. Begitu juga dengan seluar dalam yang ku pakai hingga mendedahkan farajku yang tembam seperti mana katanya padaku.

Tubuhku diturunkan dari meja tersebut lalu dipusingkan membelakangi tubuhnya. Aku merendahkan bahagian tubuhku dan meluaskan kangkangan kakiku ketika si dia melutut untuk menjilat kelentitku.

Tubuhku tersentak-sentak menahan gelora berahi. Malah buah dadaku yang berhimpitan dengan meja juga terasa sangat sensitif dengan setiap gerakan. Aku melepaskan luahan yang panjang ketika aku mencapai klimaks ku yang pertama hasil dari hisapan dan jilatannya di sekitar farajku.

Si dia mengeluarkan zakarnya yang besar dan panjang itu melalui zip seluarnya yang dibuka. Aku menyediakan tubuhku untuk disetubuhi. Dengan perlahan zakarnya disuakan masuk ke dalam liang farajku hingga santak ke pangkal.

Senak terasa di dalam liang farajku namun aku menikmatinya. Belum pun si dia memulakan hayunan zakarnya, aku mengalami klimaks yang kedua. Kemutan farajku semakin menjadi-jadi.

Si dia mula menghayun zakarnya di dalam liang farajku. Ketika ini aku lansung tidak memperdulikan tentang perkara lain. Biarlah andai ada mata yang memandang aksi kami berdua ketika itu asalkan kepuasan bersetubuh itu dapat aku nikmati.

Hampir kejang kakiku disetubuhi dalam posisi begitu. Seakan memahami, si dia mengeluarkan zakarnya yang diselaputi dengan air maniku lantas membaringkan tubuhku di atas meja itu. Sekali lagi zakarnya yang ku banggakan itu dimasukkan ke dalam liang farajku.

Aku sudah tidak tahu entah berapa kali aku mencapai klimaks dalam persetubuhan di kafe yang ditinggalkan petang itu. Si dia mengeluarkan zakarnya dari liang farajku apabila air maninya mahu terpancut. Aku membantu mengurut batang zakarnya hingga terpancut air maninya mengotori lantai kafe tersebut.

Kami sama-sama ketawa kecil memikirkan tindakan nakal kami berdua petang itu. Setelah membersihkan diri dan mengumpul sedikit tenaga selepas penat bertarung, kami meneruskan perjalanan mengikut perancangan yang ditetapkan tadi.

Habis juga sepinggan nasi goreng dan sepuluh ketul kepak ayam panggang yang aku makan lewat petang itu. Memang agaknya bersetubuh ni membuka selera makan sebab habis tenaga ketika beraksi.

Hari hampir gelap ketika kami sampai di rumah ibu bapaku. Buah tangan yang kami beli ketika berada di Kundasang tadi ku serahkan kepada ibuku.

“puas juga kah kamu berjalan ini hari ?” tanya ibuku pada si dia.

“boleh tahan jugak. dua tiga tempat jugak kami singgah tadi” jawabnya sambil menunjukkan beberapa gambar yang sempat kami berdua ambil menggunakan kamera digitalnya.

“sudah juga tu kami makan tadi masa di Kundasang”. aku menyampuk perbualan antara ibuku dengannya.

“jadi kalau begitu tiada la kamu mau makan lagi ini malam ?” tanya ibuku lagi.

“rasanya macam tu la kot mak. nak berehat je la lepas ni.” si dia menjawab pertanyaan dari ibuku. Aku tersengih-sengih mendengarkan si dia memanggil ibuku ‘mak’.

“kenapa juga kamu senyum-senyum. biar la dia panggil sia mak kalau gitu. mau kawin juga kan kamu nanti.” ujar ibuku apabila melihatkan reaksiku terhadap si dia sebentar tadi. Si dia pula yang tersengih-sengih mendengarkan jawapan ibuku itu.

Malam itu kami tidur awal. Mungkin kerana letih berjalan dan penat beraksi petang tadi. Tidur malam ku juga dihiasi mimpi-mimpi indah bersamanya.

Hujung minggu itu keadaan di rumah kedua ibu bapaku agak riuh rendah sedikit dengan kehadiran anak-anak buahku yang seramai empat orang datang menziarahi datuk dan nenek mereka.

Sebenarnya abang dan kakak iparku sengaja meninggalkan mereka di rumah kedua ibu bapaku dengan alasan tidak perlu susah untuk mengawal anak-anak mereka kerana hujung minggu itu abangku terpaksa menghadiri satu seminar di bandar Kota Kinabalu.

Padahal aku tahu bahawa mereka berdua ingin lebih masa untuk bersama. Ketika aku masih menuntut dulu pun sering kali aku dijadikan pengasuh kepada anak-anak mereka sekiranya mereka ada urusan di bandar Kota Kinabalu.

Sering juga aku terdengar suara-suara mereka melakukan hubungan seks ketika bermalam di bilik hotel. Maklum sahajalah sekiranya mereka ke bandar Kota Kinabalu pasti abang aku tu akan menempah dua bilik yang bersebelahan.

Satu bilik untuk mereka berdua manakala satu bilik lagi untuk menempatkan aku bersama anak-anak mereka. Namun ketika itu aku tidaklah begitu mengendahkan tengan perhubungan kelamin ni.

Anak-anak buahku itu memang agak rapat dengan aku. Anak buahku yang pertama baru bersekolah darjah empat dan adiknya yang paling bongsu baru berusia tiga tahun.

Si dia juga kelihatan tidak kekok melayan karenah anak-anak buahku yang agak nakal dan aktif. Malah mereka juga seronok dapat bermain bersama ‘pakcik’ mereka yang baru.

Malam itu seusai menikmati malam malam, anak buahku yang sulung itu mengajakku untuk menonton filem di kamar tidurku. Adik-adiknya yang lain juga mendesak untuk menonton bersama kecuali yang bongsu itu sudah dibawa masuk tidur bersama kedua ibu bapaku.

Si dia juga tidak keberatan untuk melayan permintaan anak-anak buahku itu. Aku tidak mampu untuk berkata apa hanya menuruti kehendak mereka semua.

Setelah filem yang dipilih ku tayangkan. Mereka tiga beradik duduk di atas lantai di hadapan katil menghadap televisyen yang ada di kamar tidurku. Si dia berbaring mengereng di atas katil manakala aku pula duduk menyandar ke tubuhnya.

Memang kebiasaan bagi anak-anak buahku itu bila menonton apa-apa filem pasti mereka akan khusyuk menontonnya sehingga selesai tanpa memperdulikan apa-apa pun yang berlaku dipersekitaran mereka.

Andai dipanggil makan atau diajak keluar sekalipun, pasti mereka tidak akan memperdulikannya. Cuma apabila tidak menonton filem barulah keaktifan mereka itu bagaikan tidak dapat diredakan.

Si dia merangkul pinggangku dengan sebelah tangan kerana sebelah tangan lagi digunakan untuk menompang kepalanya sambil menonton filem yang ditayangkan. Mataku juga masih terarah ke kaca televisyen.

Tangan nakal si dia mengusap-usap perutku diluar baju tidur yang ku pakai. Sekali sekala tangan nakalnya naik meraba buah dadaku yang masih berbalut dengan bra dan ada kalanya tangan nakalnya mengusap-usap kawasan ari-ariku hingga membuatkan aku tidak senang duduk.

Aku meminta izin dari si dia untuk ke bilik mandi sebentar. Sebenarnya nafsuku sudah teransang dari usapan tangannya dan aku juga tidak melepaskan peluang mengurut zakarnya yang menegang disebalik kain sarung yang dipakainya itu.

Di dalam bilik mandi, aku menanggalkan bra dan seluar dalam yang ku pakai. Selepas membuang air dan mencuci farajku yang berlendir dek air maziku yang mengalir keluar tadi, aku menyalit sedikit pewangi ke leherku.

“auntie tutup lampu ah, baru syok mau filem bah” kataku kepada anak-anak buahku yang terus khusyuk menonton. Kebetulan pula filem yang aku pasangkan itu filem berunsur seram, maka jalan ceritanya lebih banyak dalam suasana gelap.

Selepas lampu kamar ku padamkan hanya cahaya samar-samar dari televisyen yang menerangi kamar tidurku. Aku merebahkan diri dihadapan si dia turut sama mengerengkan badan. Lengannya ku jadikan ‘bantal’ manakala si dia pula sudah meletakkan bantal bagi menampung kepalanya.

Zakarnya yang masih tegang itu sengaja ku tempelkan ke arah punggungku. Aku menoleh sambil tersenyum penuh erti. Si dia membalas senyumanku lalu memberikan kucupan dipipiku.

Sambil mata terarah ke kaca televisyen, tangannya meramas buah dadaku yang mengembang akibat teransang. Aku menarik kain sarung yang dipakainya hingga mendedahkan zakarnya yang tegang itu untuk ku usap dengan tangan.

Tiada sebarang suara yang dapat ku luahkan. Cuma sekali sekala hembusan nafas kencang dan panjang yang mampu kami suarakan. Tayangan filem sudah entah ke mana kerana aku dan si dia lebih menumpukan perhatian kepada aksi yang bakal kami lakukan.

Cuma sekali sekala mata terpaksa juga memerhatikan ke arah anak-anak buahku. Risau juga kalau-kalau mereka berpaling ke belakang dan terlihat ‘filem’ yang lebih menarik untuk ditonton.

Aku menyelak bahagian belakang baju tidur kaftan yang ku pakai hingga mendedahkan punggungku yang montok. Si dia kemudiannya menarik kain selimut menutupi bahagian kaki kami berdua ke paras pinggang.

Dalam keadaan begitu, aku tidak perlu risau andai anak-anak buahku berpaling ke belakang. Tidaklah nanti mereka akan terlihat baju yang ku pakai itu terselak.

Aku merapatkan punggungku ke pinggulnya. Zakarnya yang keras dan tegang itu aku suakan ke arah pintu liang farajku yang sememangnya telah cukup bersedia menantikan tujahan dari zakarnya.

Aku memejamkan mata membiarkan si dia membenamkan zakarnya dengan perlahan hingga menyentuh pangkal rahimku. Tanpa banyak gerakan, zakarnya yang memenuhi rongga liang farajku terasa berdenyut-denyut mengiringi kemutan liang farajku.

Cuping telingaku dijilat manja menaikkan lagi berahi tubuhku. Dengan hujung zakarnya yang menekan pangkal rahimku, aku mencapai klimaks ku yang pertama sambil merapatkan kedua pehaku dan menunggingkan punggungku rapat ke pinggulnya.

Belum sempat aku meredakan syahwatku, si dia mula menyorong tarik zakarnya perlahan-lahan. Terasa bagaikan isi farajku mengepit erat batang zakarnya. Aku meramas rambutnya yang sedang menjilat-jilat belakang batang leherku.

Sungguh enak ku rasakan diperlakukan sebegitu. Sekali sekala aksi kami terpaksa dihentikan apabila anak-anak buahku bergerak.

“auntie sejuk ka ?” tanya anak buahku melihatkan kami berselimut kaki.

“iya la, kamu orang tidak sejuk ka bah ?” soalku pula. Si dia hanya mendiamkan diri sambil mata terus menatap kaca televisyen. Tangannya pula merangkul pinggangku dari belakang.

“wah..romantik ah auntie” kata anak buahku apabila melihat keadaan kami berdua.

“mesti la kan pa. uncle sayang sama auntie kan.” ujarku sambil menolehkan kepala ke arah si dia yang hanya tersenyum. Agak sukar juga untuk aku menunjukkan muka selamba kepada anak buahku kerana ketika aku sedang bersembang itu, si dia masih lagi dengan perlahan menyorong tarik zakarnya di dalam liang farajku.

Anak buahku meneruskan menonton filem yang dipasang manakala kami pula meneruskan persetubuhan terselindung kami berdua. Menggigil tubuhku setiap kali mencapai klimaks. Hampir berakhir tayangan filem itu barulah si dia memancutkan air maninya dicelah pehaku.

Bayangkanlah hampir satu jam zakarnya terbenam di dalam liang farajku. Tubuhku terasa kelesuan. Aku hanya mampu menyuruh anak buahku memasang sendiri filem lain yang ingin mereka tonton kerana rasa seperti tidak mampu untuk aku berdiri ketika itu.

Aku tidak sedar entah pukul berapa aku tetidur. Aku hanya tersedar apabila terasa sesuatu yang keras sedang membelah alur liang farajku.

“emmm..pukul berapa ni pa ?” aku bertanya kepada si dia sambil membetulkan posisi tubuhku memudahkan zakarnya memasuki liang farajku.

“tiga lebih kot. budak-budak pun dah tertidur kat bawah tu” jawabnya sambil memulakan dayungan zakarnya.

Aku memejamkan mata keenakan menikmati tujahan zakarnya. Dengan pintu kamar yang tertutup rapat, keadaan di dalam bilik cukup gelap tanpa ada sebarang cahaya.

Si dia membuka baju yang dipakainya dan melucutkan kain sarungnya sekali. Aku juga melurutkan baju tidur kaftan yang membungkusi tubuhku. Kehangatan tubuh kami berdua bersatu apabila kulit bersentuhan.

Si dia menunggingkan tubuhku tanpa melepaskan zakarnya yang terbenam di dalam liang farajku. Sengaja aku melentikkan badanku agar bahagian punggungku lebih tinggi. Si dia menghenjut perlahan sambil memaut pinggangku.

Aku menekupkan mukaku ke bantal sambil mendesah keenakan. Di dalam hatiku terlintas fakta mengenai syurga dunia bagi pasangan yang sudah berkahwin. Tidak dapat untuk aku nafikan tentang nikmatnya persetubuhan. Lebih-lebih lagi mungkin bagi wanita seperti aku yang amat mudah teransang dan sering dahagakan hubungan kelamin.

Hampir lima belas minit aku disetubuhi dalam keadaan menungging, aku menukar posisi berbaring telentang sambil mengangkat kedua kakiku diletakkan di atas bahunya.

Aku menggigit bibirku menahan agar tidak terjerit tanpa sengaja. Semakin laju si dia menghayun zakarnya semakin aku rasa bagaikan hendak meletup farajku menerima setiap asakan.

Aku mengemut kuat ketika si dia mencabut keluar zakarnya dari liang farajku. Kedengaran sedikit bunyi seakan gambus yang dipisahkan dari mulut botol. Si dia menyuakan zakarnya ke mulutku.

Dengan rakus aku memasukkan zakarnya ke dalam mulutku sambil tanganku mengurut-urut batang zakarnya. Tidak lama kemudian terasa pancutan-pancutan hangat memenuhi rongga mulutku lantas ku telan sedikit demi sedikit bagaikan orang yang menghilangkan dahaga.

Kami tidur berpelukan disebalik selimut yang menutupi tubuh bogel kami berdua hingga ke pagi. Aku tersedar apabila mendengar ketukan dan panggilan dari ibuku yang mengejutkan kami dari lena.

Mujur juga anak-anak buahku tidak terjaga lebih awal dari kami berdua. Setelah menyarungkan baju tidurku, aku membuka pintu kamar tidurku.

“aii..kenapa pula kamu kunci pintu ni ?” soal ibuku sambil menjenguk ke dalam kamar.

“bukan saya bah tu, diorang juga tu barangkali” jawabku memberikan alasan padahal memang aku yang mengunci pintu kamar tersebut malam tadi.

“jadi bagaimana kamu urang tidur di sana ? sejuk bah tu tidur sana lantai” kata ibuku melihat cucu-cucunya yang bergelimpangan lena dihadapan televisyen.

“bah, saya tidak sadar tu jam berapa saya tertidur di bawah sana sama diorang. diorang masih juga lagi mau tengok sana filem tidak pandai mau tidur awal” aku cuba meyakinkan ibuku agar ibuku tidak mengesyaki apa-apa.

“sudah la bah. kejut tu ‘suami kamu’ nanti kita sarapan sama-sama” kata ibuku melihat si dia yang masih berbaring membelakangi pintu kamar.

“apa tu mak ? suami saya ?” kataku sambil tersengih dan membiarkan ibuku berlalu menuju ke dapur.

Kalaulah ibu aku tahu tentang kami berdua yang sudah memang bagaikan pasangan suami isteri. Aku tersenyum sendirian.

Kami menghabiskan hari terakhir si dia bercuti di Sabah di bandar Kota Kinabalu. Hatiku berasa cukup sayu mengenangkan kami akan berpisah sementara. Sengaja kami bertolak sehari awal sebelum tarikh penerbangannya untuk pulang ke semenanjung.

Selepas mendapatkan kunci bilik hotel, aku dah dia terus ke bilik. Kami hanya berpelukan melayani perasaan masing-masing.

Petang itu kami keluar bersiar-siar di sekitar Pantai Tanjung Aru. Si dia sentiasa merangkul tubuhku membuatkan hatiku terasa berat untuk melepaskannya pulang namun apakan daya, kami terpaksa juga berpisah untuk sementara.

Selepas menikmati makan malam, kami terus pulang ke bilik hotel. Sesudah mengunci pintu bilik, si dia memeluk tubuhku erat sambil mengucupi bibirku.

“emm..mama nak mandi dulu boleh ?” ujarku setelah kucupan bibir kami terlerai.

“sorang je ke ? papa nak ikut boleh ?” pertanyaanku dijawab dengan soalan.

Aku menarik tubuh si dia ke arah pintu bilik mandi. Ku lucutkan pakaian yang membaluti tubuhku satu persatu hingga aku berdiri telanjang dihadapannya.

“jom la” ajakku manja sambil melangkah masuk ke bilik mandi.

Si dia mengikutiku masuk ke bilik mandi setelah membuka kesemua pakaiannya. Kelihatan zakarnya separuh menegang. Aku menggamit dirinya menghampiri aku yang sedang menikmati kedinginan air pancuran.

Si dia memeluk tubuhku dari belakang. Kucupan demi kucupan hingga di batang leherku. Tangannya meramas kedua buah dadaku yang semakin kencang. Aku menggeliat kegelian.

Kami sama-sama berganti menyabunkan tubuh yang terdedah. Farajku terkemut-kemut ketika si dia mengusap tangannya menyabuni pangkal pehaku. Tiba giliran aku pula, zakarnya yang tegang ku saluti dengan buih sabun. Hampir tergelak aku dibuatnya melihatkan reaksi si dia menahan kegelian apabila aku mengurut batang zakarnya.

Selesai membilas semua buih sabun yang menyaluti tubuh, kami bersama keluar dari bilik mandi. Si dia hanya bertuala di paras pinggang manakala aku hanya berkemban tuala. Baru aku hendak mengeringkan rambutku yang basah, pantas si dia menarik aku terbaring di atas katil.

Tuala yang ku pakai terungkai. Tubuh bogelku ditatap penuh makna. Si dia menanggalkan tuala yang dipakainya. Zakarnya yang masih tegang sejak tadi kelihatan terangguk-angguk.

Betis kakiku diusap dan dikucup. Aku memejamkan mata menikmati ransangan berahi. Apabila kucupannya semakin hampir ke pangkal pehaku, aku menguakkan kakiku luas menantikan belaian seterusnya.

Kelentitku dijilat perlahan. Ada kalanya terasa hisapan mulutnya dikelentitku membuatkan tubuhku melentik keghairahan. Si dia memasukkan jarinya ke liang farajku yang mengalirkan air maziku sambil menghisap kelentitku seperti bayi yang menyusu.

Klimaks ku datang bertalu-talu. Cukup lama permainan syahwat yang ku rasakan kali ini. Ketika tubuhku longlai akibat permainan lidahnya pada farajku, si dia mengucupi setiap inci tubuhku dengan penuh ghairah.

Tidak cukup dengan itu, disekitar kawasan pangkal pehaku, ari-ariku, malah sekitara kedua buah dadaku dipenuhi dengan kesan lebam gigitan cinta yang dilakukannya.

“paaa..mama dah tak tahan. masukkan la cepat” pintaku merayu. Liang farajku terasa sangat lama dibiarkan kekosongan.

Sedikit demi sedikit si dia menolak masuk zakarnya ke dalam liang farajku. Aku berasa seperti diawang-awangan menerima kemasukan zakarnya itu. Si dia mula menghenjut pinggulnya sambil mulutnya menghisap puting buah dadaku.

“aahhh..aahhh..aahhh..sedap pa..dalam lagi pa..” aku menikmati tusukan demi tusukan dari zakarnya.

Dari berbaring telentang, kemudiannya mengereng, kemudiannya menonggeng. Berkali kali aku mencapai klimaks dalam persetubuhan malam itu. Apabila aku yang berada di posisi atas, senak pangkal rahimku akibat tusukan zakarnya yang sangat dalam.

Aku kembali berbaring telentang apabila si dia kasihan melihat aku yang semakin kelesuan. Setiap inci tubuhku berasa sangat teransang dengan setiap gerakan. Setiap kali si dia menusuk zakarnya sedalam yang mampu di liang farajku, aku mengemut kuat hingga dapat aku rasakan seakan pancutan-pancutan kecil mengiringi klimaks yang ku alami.

Si dia semakin melajukan gerakan pinggulnya. Aku tahu si dia juga menghampiri klimaksnya. Kakiku merangkul erat pinggulnya. Aku juga terasa klimaks ku semakin hampir.

“aaahh..aaahh..owhh..laju lagi pa..mama nak..aahhh..oowhh..”

“aahh..papa nak cum dah sayang..” si dia berbisik ditelingaku.

“pancut dalam pa..mama nak..” aku mengeratkan rangkulan kakiku di pinggulnya.

Menggigil-gigil tubuh kami berdua menikmati puncak persetubuhan kali ini. Cairan hangat air maninya terasa memenuhi rongga liang farajku.

Aku mengemut kuat bagaikan memerah sisa-sisa air maninya. Zakar si dia juga terasa berdenyut-denyut memuntahkan segala isinya ke dalam liang farajku.

Tubuhku berasa sangat lemah. Si dia mengucupi dahiku perlahan. Aku menarik nafas panjang mengumpul tenaga yang tersisa.

“mmm..thanks ma. but..” aku mengucup bibirnya sebelum habis si dia sempat meneruskan kata-katanya.

“it’s okay pa, really want it. hadiah untuk papa sebelum balik” kataku sambil tersenyum. Sebenarnya ada juga sedikit kerisauan dalam hatiku andainya aku termengandung hasil dari persetubuhan kami kali ini. Tapi mengikut perkiraan kitaran haid ku, aku yakin esok atau lusa haidku pasti akan datang.

Malam itu kami berulang kali melakukan persetubuhan. Cuma kali ini, si dia tidak lagi memancutkan air maninya di luar farajku. Aku juga amat menikmati pancutan air maninya yang memenuhi liang farajku.

Sebelum kami mendaftar keluar dari hotel untuk ke lapangan terbang, sempat lagi si dia menyetubuhi aku untuk kali terakhir. Aku hanya membiarkan seluar dalamku kebasahan dek air mani kami berdua yang mengalir keluar dari liang farajku biarpun terasa agak kurang selesa ketika berjalan.

Sepanjang perjalanan pulang dari bandar Kota Kinabalu menuju ke kampung halamanku, aku hanya menangis sendirian. Menangis kerana perasaan rinduku padanya membuak-buak. Aku mengusap perutku.

“bahagianya kalau nanti aku mengandungkan anak kami berdua” aku bermonolog sendirian di dalam hati. Sampai di rumah, aku terus berbaring di kamar tidurku. Ibuku seakan memahami dan membiarkan aku melayani perasaan sendirian.

Walaupun kami sering berhubungan melalui telefon dan skype bagi melepaskan kerinduan, aku tetap merasakan ada kekosongan yang tidak terisi. Bagi memenuhi masaku yang banyak terluang, aku memohon untuk mengikuti beberapa kursus bagi lepasan siswasah menganggur seperti aku.

Aku menerima tawaran untuk mengikuti satu kursus selama tiga bulan di bandar Kota Kinabalu. Si dia juga tidak keberatan mengizinkan aku untuk mengisi masa luangku dengan mengikuti kursus itu.

Setelah hampir tamat aku mengikuti kursus tersebut, rakan-rakan sekelasku bercadang untuk mengadakan aktiviti perkemahan. Kononnya sebagai kenangan sebelum kami membawa haluan masing-masing selepas tamat kursus itu nanti.

Aku tidak lupa untuk memberitahu dan meminta izin dari si dia yang jauh di semenanjung tentang perancangan rakan sekelasku itu. Pada hari yang dirancangkan, aku dan rakan-rakanku seramai sepuluh orang bertolak menaiki dua buah van yang disewa menuju ke tempat yang dipilih.

Setibanya di sana, kami mendirikan empat buah khemah. Oleh kerana kami seramai lima orang perempuan dan lima orang lelaki, kami membahagikan Khemah mengikut keselesaan masing-masing.

Aku berkongsi khemah bersama Wani, rakan sekelas kursus yang berasal dari Likas. Orangnya kecil molek dan sangat peramah. Tunangnya, Reza juga ada bersama mengikuti kursus dan perkhemahan itu.

Petang itu kami lebih banyak menghabiskan masa dengan mandi manda dan bermain air. Tubuhku menjadi perhatian mata rakan-rakan lelakiku yang mengikuti perkhemahan tersebut. Manakan tidak, bra dan seluar dalam hitam yang ku pakai jelas kelihatan kerana aku memakai baju T dan seluar yang berwarna putih.

Ada juga rakan lelakiku yang agak nakal sengaja menyimbah air ke tubuhku membuatkan baju yang ku pakai menempel mendedahkan buah dadaku yang membusung.

Khairil selaku ketua perkhemahan mencadangkan permainan kejar-kejar di dalam air. Oleh kerana semua rakan-rakanku bersetuju, aku juga turut terpaksa ikut bermain bersama. Riuh rendah juga suasana apabila kami cuba melarikan diri dari dikejar.

Aku dapat merasakan beberapa rakan lelakiku cuma mengambil kesempatan memeluk dan memegang tubuh kami ketika suasana kecoh kerana melarikan diri dari ditangkap di dalam air itu. Malah ada kalanya aku sendiri tersentuh di bahagian sulit mereka tanpa sengaja.

Nafsuku sedikit teransang dari pelukan dan sentuhan yang berlaku ke atas tubuhku namun aku pendamkan sahaja. Maklumlah, sudah berbulan lamanya tubuhku tidak disentuh dan dibelai oleh tangan lelaki.

Si dia pula jauh di semenanjung. Aku hanya mampu menahan gelora nafsu menantikan saat untuk si dia datang bercuti bersamaku lagi kelak.

Malam itu selepas selesai menikmati hidangan makan malam, kami berkumpul beramai-ramai di keliling unggun api sambil berbual dan usik mengusik. Aku mengambil kesempatan untuk menghubungi si dia.

Sambil merendamkan kakiku ke dalam air sungai yang cetek, aku melabuhkan punggungku di sebuah batu yang agak besar dan terlindung dari rakan-rakanku yang sedang bergelak ketawa berhampiran kawasan khemah.

“papa..really miss u soo much” kataku setelah mendengar suaranya melalui corong telefon bimbit.

“miss you too ma. best camping ?”

“mmm..best jugak” jawabku sambil mula bercerita panjang.

“mesti seronok kan tidur tepi sungai. sejuk je ye tak ?” kata si dia padaku.

“mama kat tepi sungai la sekarang ni. rendam kaki je. memang sejuk. kalau papa ada dengan mama sekarang ni kan seronok.” ujarku.

“tak kecut ke kaki berendam dalam air sungai tu ?”

“hehehe..biar kecut situ, bukan ada orang nak tengok pun” balasku manja.

“kalau papa ada kat situ, habis semuanya kembang. hehehehe..” si dia mula mengusikku.

“papa ni, dah la mama rindukan papa. saja je nak tambah rindu mama ni” kataku seakan merajuk.

“aik..rindu yang macam mana tu ?” si dia bertanya seakan-akan tidak memahami gelora yang melanda jiwaku waktu itu.

“emmm..mama rindu belaian papa, saat kita bersama berdua. ni pun mama tahan-tahan je tau” kataku sambil terbayang-bayang saat aku berdua bersamanya dahulu.

“bukan mama sorang je tau, papa pun asyik teringat mama je bila nak tidur. kesian tau”

“kesian kat siapa ? kesian kat papa punya tu ke ?” tanyaku sambil tergelak perlahan.

“ye la, kadang-kadang dia naik sendiri bila teringat kat mama lepas tu tak pandai nak turun”

“ala kesiannya. papa turunkan la sendiri kalau macam tu. bayangkan je mama ada dengan papa” ujarku sambil membayangkan zakarnya yang sentiasa ku idamkan itu.

“mama ni..tengok dia dah naik..buat papa geram je”

“hehehe..papa nak mama ? datang la sini, mama pun dah basah sekarang ni” kataku menggoda. Memang aku juga teransang apabila membayangkan zakarnya yang tegang itu. Aku menyeluk seluar yang ku pakai lalu mengusap-usap alur farajku.

“emmm..bestnya kalau papa ada sekarang ni” kataku sambil menghembuskan nafas keghairahan.

“mmmm..i wish i were there ma..rindu nak jilat mama punya” balasnya membuatkan farajku semakin becak.

“tak puas la macam ni pa..mama nak yang betul-betul punya. nak papa masukkan papa punya dalam mama punya ni sampai kita betul-betul puas” kataku sambil mengeluh kecil. Aku menarik tanganku keluar dari seluar. Melekit-lekit air maziku membasahi jari jemari.

“Ye la sayang..tunggu la dulu nanti papa apply cuti lama sikit. papa nak bagi kejutan untuk mama nanti” balasnya sebelum kami menukar topik perbualan.

Sesudah selesai berbual di telefon, aku duduk sebentar memerhatikan keindahan bintang-bintang yang menghiasi langit malam itu.

Tiba-tiba tubuhku dipeluk dari arah belakang. Aku cuba meronta untuk melepaskan diri namun tangan yang memeluk tubuhku itu semakin kuat merangkul pinggangku.

“syyyhhhh..jangan bising. nanti diorang ingat apa pulak” arah satu suara yang aku kenali.

“kau nak apa ni Reza ? lepaskan aku” aku cuba untuk merungkaikan pelukannya dari pinggangku.

“aku nak apa yang kau nak tadi. hehehe..dari siang tadi lagi aku dah tak tahan tengok badan kau” jawabnya sambil tangannya mula meramas-ramas buah dadaku yang tidak dibaluti bra.

“patutlah masa makan tadi aku nampak lain macam je tetek kau ni. memang tak pakai coli rupanya” kata Reza manakala tangannya semakin rakus meramas buah dadaku.

“jangan la macam ni Reza, nanti diorang nampak” rayuku agar dia melepaskan aku. Memang malam itu aku tidak memakai bra kerana aku terlupa untuk membawa bra lebih. Bra yang ada masih lembab kerana ku basuh untuk di pakai keesokan hari.

“asalkan kau tak bising diorang takkan tahu punya” Reza semakin berani bertindak. Tangannya mula menyeluk seluar yang ku pakai lantas jarinya mengusap-usap alur farajku yang sememangnya basah sejak tadi.

“wahh..banyaknya air kau. ni yang buat aku makin tak tahan” ujar Reza sambil jarinya semakin rancak menguliti kelentit dan farajku.

Aku rasa teransang akibat dari sentuhan tangan Reza walaupun secara terpaksa. Tanganku yang tadi berusaha untuk meleraikan tangannya dari menodai tubuhku tadi kini hanya mampu memegang dan membiarkan tangannya menikmati tubuhku.

Seluar sukan yang ku pakai dilurutkan ke paras peha bersama dengan seluar dalamku mendedahkan punggungku yang montok. Entah bila dia melurutkan seluarnya, aku pun tidak perasan.

Tubuhku ditundukkan ke hadapan dan tanpa membuang masa, Reza menggesekkan kepala zakarnya di alur farajku. Aku hanya mampu terdiam dan menantikan tindakan seterusnya dari Reza.

Memang aku sangat bernafsu saat itu walaupun aku sedar bahawa aku sedang dirogol oleh rakan sekelas dan tunangan rakan baikku sendiri. Namun entah mengapa keinginan untuk disetubuhi mengatasi segalanya.

Reza dengan mudah memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku yang basah. Agak kecil andai dibandingkan dengan zakar si dia. Reza memulakan dayungan zakarnya dengan laju. Mungkin risau disedari oleh rakan-rakan lain tentang kehilangan kami berdua.

Aku berusaha mengemut kuat liang farajku agar aku segera mencapai klimaks. Ku rasakan hayunan zakar Reza semakin laju dan zakarnya seperti semakin mengembang di dalam liang farajku.

Reza menarik pinggangku rapat ke pinggulnya sambil menekankan zakarnya sedalam mungkin di liang farajku. Aku yang sedang cuba untuk menikmati puncak klimaks terus tersedar dan melepaskan zakarnya dari liang farajku dengan segera.

Kelihatan air mani Reza terpancut keluar dari hujung zakarnya. Wajahnya ku lihat sedikit kecewa kerana tidak berjaya untuk memancutkan air maninya di dalam liang farajku. Aku segera membersihkan farajku dan membetulkan kembali seluar yang ku pakai.

“kenapa tak boleh pancut dalam, baru la puas” kata Reza sambil tersengih-sengih padaku.

“jangan kau harap. and this is first and last for you. dan jangan kau nak bercerita dengan orang lain pulak kalau kau tak nak berperang dengan Wani” ugutku pada Reza. Aku tahu dia memang lemah bila bersama Wani.

Lelaki mana yang boleh nak melepaskan Wani tu. Bapanya seorang pengurus sebuah syarikat perkapalan di Sabah ni. Ibunya pula seorang usahawan yang berjaya dan memiliki beberapa buah kilang. Kebetulan pula Wani adalah anak tunggal mereka maka segala kemewahan diberikan kepada dia seorang.

Reza pula kira bernasib baik kerana Wani sangat menyintai dia walaupun dia hanyalah berasal dari keluarga yang sederhana sahaja. Malah ibu bapa Wani juga merestui hubungan mereka. Kerana itulah mereka ditunangkan dan bakal melansungkan pernikahan hujung tahun ini.

Reza hanya mengangguk mendengarkan ugutan dariku. Aku tahu dia pasti tidak sanggup untuk menyakiti hati Wani dan lebih pasti dia takkan sanggup untuk melepaskan kemewahan yang diberikan kepadanya.

Aku melangkah cepat menuju ke khemah. Memang aku tidak merasa puas disetubuhi oleh Reza tadi. Belum sempat aku mencapai klimaks, dia pula yang sudah terpancut lantas membantutkan nafsuku yang sedang memuncak.

Aku harap takkan ada benih dari Reza yang terlepas masuk dalam liang faraj aku tadi. Sekarang ni memang waktu aku tengah dalam fasa subur. Tak sanggup aku nak mengandungkan anak orang lain.

Aku cuba melelapkan mata dan melupakan peristiwa yang berlaku sebentar tadi. Tanpa disedari, air mataku mengalir tanpa dapat ku kawal.

“maafkan mama pa..mama berdosa pada papa..” luah hatiku mengenangkan perbuatanku bersama Reza tadi. Aku terlena dalam tangisan.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 15, 2015, in Tunang Org - Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: