Setelah Sebulan


Ketika aku berusia lima belas tahun, aku telah ditawarkan ke asrama penuh perempuan. Aku begitu gembira sekali menantikan hari kemasukan aku ke asrama penuh. Sebuah sekolah yang ternama, tentu membangakan aku. Segala persiapan telah dibeli. Tiba hari yang dinantikan penggal persekolahan bermula, ayah dan ibu aku menghantar aku mendaftar masuk ke sekolah dan asrama.

Ditinggalkan dengan kawan-kawan adalah satu pengalaman yang menyedihkan, kerana selama ini aku selalu didampingi oleh kedua orang tua ku, tapi kini, aku bersendirian dikelilingi kawan2 baruku. Setelah selesai minggu orantasi, aku rasa hidup aku diasrama telah tiada sebarang gangguan lagi.

Setelah sebulan berlalu, aku telah dapat menyesuaikan diriku dengan dunia baru. Ramai kawan-kawan baru dapat aku temui kami belajar bersama.

“Adik, Ina, kan?” Sapa seorang kakak sambil duduk disebelah katilku. Waktu itu telah jam 12 tengah malam.
“Iya… ngapa, kak?” Soal aku risau, pada fikiranku mungkin kakak itu perlukan bantuan aku.
“Akak nak belanja adik…” Ujar kakak itu lagi sambil merapatkan dirinya kearah aku, sambil menghulurkan sebungkus maggie mee.
“Tak maulah… saya tak ada pemanas air” Aku menolakk pelawaan akak itu dengan berhemah.
“Jomm…” Pantas kakak itu menarik tangan aku, aku bagaikan dipukau terus mengikut kakak itu sampai ruang belajar, suasana gelap hanya limpahan lampu jalan yang menerangi samar didalam bilik itu.

Kakak itu terus memeluk aku dan mencium tengkuk aku, rimas aku cuba melawan, tapi aku terkejut kerana didalam bilik itu terdapat dua orang lagi senior yang telah menanti.

“Jangana bising…” Bisik kakak senior bernama Anita yang memeluk aku dan mengajak aku ke bilik itu. Aku dapat merasakan ada tangan sedang meramas buah dadaku. Aku meronta kuat, tapi tidak berjaya kerana seorang lagi kakak bernama Jenny memaut pinggang aku. Mereka merebahkan aku kelantai.

“Kalau adik bising, nanti akak beritahu kawan2 lain” Ugut kakak bernama Jennya sambil menarik kain batik yang aku pakai dengan kuat hingga terlucut. Kakak bernama Anita meramas kedua-dua buah dadaku. Kakak bernamaa Anita menarik baju-t yang aku pakai hingga tertanggal, kini aku hanya berbaju dalam sahaja. Kakak seorang lagi bernama Aini melondehkan baju dalam aku keatas dan dia menggintil punting buah dadaku sambil itu kakak Anita meramas-ramas kedua-dua buah dadaku. Aku tidak lagi melawan sebaliknya aku rasa satu perasaan yang amat berbeza dari biasa. Kakak Anita menanggalkan baju dalam yang aku pakai, kini aku hanya berseluar dalam sahaja sambil terbaring diatas simen bilik belajar yang telah tiada pelajar lagi. Aku terasa dingin bercampur keganjilan perasaan yang merasap kedalam diriku.

“Sysss… adik jangan bising, warden datang tu” Bisik kakak Aini. Aku jadi kecut dan terus mematikan diri, derap kaki warden begitu kuat dan beransur perlahan meninggalkan kami. Kakak Jenny menarik seluar dalam aku dan setelah seluar dalam aku ditanggalkan, aku telah berbogel tanpa seurat benang, sedangkan ketiga-tiga orang kakak senior aku masih lengkap berpakaian. Kakak Jenny mengusap alur farajku lembut dan waktu itu, air mazi aku telah meleleh keluar dari celah farajku. Kakak Jennya menggunakan air mazi yang keluar dari celah farajku itu dan melumurkan keseluruh alur farajku. Jarinya yang telah basaah dengan air mazi itu mengusap lembut biji kelentik aku membuatkan aku tersentak kenikmatan.

“Auwwww…” Rintih aku setiap kali biji kelentit aku digentel oleh jari kakak Jenny. Perlahan jarinya menjalar kecelah lubang farajku dan menusukkannya sedikit kedalam faraj dan menariknya keluar perlahan. Kakak Anita dan kakak Aini sedang menghisap punting buah dadaku sebelah kiri kakan Aini dan sebelah kanan kakak Anita, mereka menghisap menggentel dan meramas kedua-dua belah dadaku.

“Aaaaaakkkkkkkk…aaaaaauuuuuhhhhffff” Badanku tiba-tiba menjadi kejang dan melentik satu perasaan yang sungguh nikmat menjalar kedalam tubuhku, tidak lama kemudian tubuhku kembali seperti biasa.

“Adik dah klimaks tu…” Bisik kakak Anita tangannya masih meramas buah dadaku dan lidahnya masih menggintil punting buah dadaku.

“Auwww…” Aku tersentak lagi, bila kakak Jenny menjilat alur farajku dengan lidahnya dia memainkan biji kelentiku, dan jarinya dimasukkan sedikit kedalam lubang farajku. Aku kembali bernafsu. Mereka bergilir-gilir menjilat kelentitku dan aku juga hampir lapan kali mencapai klimaks.

Setelah hampir sejam, akhirnya kakak Anita menyuruh aku mengenakan pakaian semula. Dan aku mencapai seluar dalam dan baju dalam dan memakai sambil diperhatikan oleh ketiga-tiga orang kakak senior.

“Adik suka tak?” Tanya kakak Aini sambil mencium pipiku, mungkin ia mahu menunjukkan rasa sayangnya pada aku. Dengan hanya limpahan sinar lampur jalan, aku nampak mereka tersenyum apabila aku menganggukkan kepala.

“Sedap tak?” Soal kakak Jenny pula kepadaku. Aku turut menganggukkan kepala. Memang aku rasa seronok dan sedap diperlakukan oleh ketiga-tiga orang akak senior itu tadi.

“Ada lebih sedap lagi dari yang tadi, tau…” Kakak Anita pula memberitahu aku.
“Apa dia…” Aku membuka suara lemah, perlahan
“Nanti adik taulah…, dah .. jom balik tidur” Ujar kakak Aini, mereka mencium pipiku dan beredar, aku menuruti mereka dari belakang.

Malam berikutnya kakak Anita, Aini dan kakak Jenny datang lagi, mereka bawa aku ketempat yang sama. Dengan lembut, kakak Anita merebahkan aku kelantai, kemudian kakak Aini menanggalkan seluar dalam. Kakak Jenny memimpin tangan aku dan mengosok-gosok biji kelentit aku dengan tangan aku. Kakak Anita menghisap punting buah dadaku.

“Adik usap sendiri sampai rasa seperti semalam” Bisik kakak Jenny sambil memerhatikan aku mengosok-gosok faraj aku sendiri. Terangkat-angkat kaki aku bila tangan aku menyentuh biji kelentit, kemudia tangan aku menjalar kecelah alur faraj dan memasukkan jari kedalam lubang faraj. Tiba-tiba kakak Jenny segera menghalang.

“Jangan masukkan dulu, buat yang kami ajar dulu… jika nak masuk nanti kami beritahu” Ujar kakak Jenny. Aku menganggukkan kepala.

Setelah dua minggu kami dibenarkan outing. Minggu outinglah peluang pelajar yang duduk diasrama keluar membeli kelengkapan seperti sabun mandi, sabun basuh dan lain-lain lagi. Kakak Anita menghampirku dan mengajak aku outing bersama mereka. Aku yang telah bersiap terus mengekorinya. Setibanya kami dipintu pagar asrama, Kakak Jenny dan kakak Aini telah menanti kami. Aku menuruti mereka tanpa bertanya mereka hendak kemana, pada fikiranku tentulah mereka akan kebandar untuk membeli barang keperluan. Kami tidak menaiki bas yang disediakan, sebaliknya kami berjalan kaki, tidak lama berjalan kaki, kami melalui kawasan rumah kedai terbengkalai.

“Clear..” tiba-tiba kakak Jenny bersuara. Aku tidak mengerti apa maksudnya, tapi setelah kakak Jenny bersuara, kakak Anita dan Aini segera membelok kerumah kedai yang terbengkalai. Aku dan kakak Jenny menurut dari belakang. Kakak Anita menaiki tangga dan terus menuju ketingkat dua rumah kedai dua tingkat yang kosong. Setiabanya kami ditingkat dua, aku nampak ada empat budak lelaki sedang duduk diatas lantai.

“Perkenalkan, ini Amran BF akak, itu Rosli BF akak Jenny, itu pula yang gendut tu BF akak Aini namanya Imran dan yang hensem ini Boy kawan kami” Kakak Anita memeperkenalkan aku kepada kawan2nya. Aku tidak tahu untuk apa dia membawa aku didalam rumah kedai yang terbengkalai itu jika hanya untuk perkenalkan dengan kawan2 dia.

“Mereka semua satu sekolah dengan kita, cuma adik tak pernah jumpa sebab kami di kelas lain, tak sama denga kelas adik” Ujar kakak Aini lagi. Dalam berbual ringkas itu, Amran BF kakak Anita telah merapatkan diri sambil berkucupan begitu juga dengan Imran yang gendut memeluk kakak Aini sambil tangannya meramas mesra buah dada kakak Aini. Rosli juga tidak ketinggalan berkucupan. Setelah mereka berkucupan dan bergomol, tiba-tiba kakak Anita menarik tanganku supaya duduk diatas lantai. Aku segera duduk bersama diatas lantai. Kakak Jenny mendekati aku dan meramas buah dadaku. Muka aku jadi merah padam kerana malu dengan keempat-empat budak lelaki yang ada didalam bilik itu. Kaki aku ditarik oleh kakak Aini hingga berlunjur. Kakak Anita menarik baju kurung yang aku pakai hingga tertanggal.

“Nak rasa sedap lagi tak?” Soal kakak Anita ketelinga aku. Aku menganggukkan kepala lemah. Amran telah mendekati aku dan menarik seluar dalam aku, manakala Imran telah menanggalkan kancing baju dalamku. Dari pinggang keatas tiada yang menutupi tubuhku, dari pinggang kebawah hanya kain yang aku pakai masih tersingkap manakala seluar dalam aku telah dilucutkan. Anita menjilat farajku manakala Rosli meramas buah dadaku rakus. Mereka membangkitkan nafsu aku hingga aku klimaks dua kali, seluruh alur faraj aku diteroka, buah dadaku merah dihisap oleh ketiga-tiga orang budak lelaki itu.

Melihat aku telah pasrah lemah, Anita, Aini dan Jenny membuka pakaian masing-masing kini Rosli merangkul tubuh Jenny yang bertelanjang bulat, tangan Jenny melucutkan seluar yang dipakai oleh Rosli, dan Rosli pula menanggalkan baju yang dipakainya, kini Rosli hanya berseluar dalam. Mereka berdakapan sambil berkucupan, Jenny menarik seluar dalam yang dipakai oleh Rosli. Aku nampak zakar Rosli terpacak keras satu pandangan yang tidak pernah aku lihat sebelum ini. Aku jadi takut melihat zakar Rosli yang panjang dan besar itu. Jennya telah terbaring sambil mengangkangkan kakinya, tanpa disuruh oleh sesiapa Rosli memasukkan zakarnya perlahan kedalam faraj Jenny.

“Auwww… seeeddddaaapp” Rintih Jenny bila seluruh zakar Rosli terbenam kedalam farajnya, Rosli mendayung dengan laju dan setiap kali Rosli menusuk zakarnya Jenny akan mengangkat punggungnya untuk membolehkan zakar Rosli masuk lagi dalam kedalam farajnya.

“Adik tengok.. akak Jenny sedang kesedapan” Bisik kakak Anita sambil buah dadanya diusap oleh Amran. Aku memerhatikan adegan kakak Jenny dengan penuh bernafsu.

Sedang aku asyik memerhatikan Jenny bersetubuh dengan teman lelakinya, Amran teman lelaki kakak Anita telah memeluk aku dari belakang sambil meramas buah dadaku. Aku yang telah terangsang membiarkan apa yang saja yang diperlakukan oleh Amran. Sedang aku asyik menikmati rangsangan dari Amran, tiba-tiba aku terasa biji kelentit aku disentuh oleh sesuatu yang lembut, aku memaksa membuka kelopak mata dan aku melihat rupanya Imran BF Aini sedang menjilat farajku. Anita dan Aini mereka aku lihat sedang berkucupan sesama mereka. Aku tidak pernah menyaksikan perempuan berkucupan sesama perempuan, inilah kali pertama kau menyaksikan Anita dan Aini yang berbogel sedang berkucupan dan tangan masing2 sedang merangsang kelentit sesama sendiri.

“Aaaarrrr…” Aku terangsang amat sangat bila Imran membuka kelangkang aku seluas-luasnya dan dia menghalakan zakarnya kearah farajku. Imran memasukkan zakarnya kedalam lubang faraj aku perlahan, sedikit demi sedikit amat berhati-hati.

“Sakittttttt……” Aku meraung sambil menolak badan Imran, tapi tidak berjaya, Imran menarik zakarnya dan aku mula rasa sedikit selesa. Melihat aku meraung kesakitan tadi, Anita dan Aini datang mendapatkan aku.

“Mula-mula memang sakit… tahan sikit ya, dik” Pujuk Anita sambil tersenyum menarik Aini dan mereka berkucupan disebelah aku.

“Sakittttttt… takkkk nakkkkkkkk….aduhhhh…” Aku menjerit kesakitan lagi kali ini aku menolak lebih kuat tapi tetap tidak berjaya melepaskan rangkulan Imran. Zakar Imran ditarik perlahan dan disorong sedikit dan beberapa kali.

“Adddddduduuhhhhhhhaaaaaaaahhhh….” Aku menjerit lagi bila Imran terus menusuk zakarnya hingga tenggelam keseluruhan zakarnya didalam faraj aku. Imran membiarkan zakarnya berendam didalam faraj aku, aku menahan rasa ngilu. Imran menarik zakarnya perlahan rasa ngilu masih ada. Kemudian Imran memasukkan zakarnya, aku masih rasa ngilu didalam faraj aku.

“Aaaaaaaaaa..oooohhhhhh” Aku merangkul leher Imran bila Imran melanjukan tujahannya, rasa ngilu dan sakit tadi telah bertukar kepada rasa nikmat yang amat sangat. Tidak lama kemudian Imran mencabut zakarnya dan dia menarik Anita lalu Imran menyetubuhi Anita dan aku disetubuhi pula oleh Amran.

“Ohhhh…saaaaakiiitttt…” Aku menjerit lagi bila zakar Amran menujah hingga kepangkal rahimku, Amran mendayung dengan laju hinga buah dadaku turut berbuai. Air mazi yang banyak membuatkan faraj aku berbunyi tiap kali zakar Amrana keluar masuk. Aku dapat rasakan setiap kali zakar Amran terbenam, aku akan rasa begitu nikmat.

“Aaarrrrrrrhhh….hhhaaaahhhh..uuuuhhhyyyyaaaaoooo oooahhahhhh” Aku meraung sambil badan aku bergetar dan kejang seketika.

“aaaaaaahhhhh….aaaahhhh…uuuuuuhhhhh” Amran mencabut zakarnya dan meletakan dicelah alur farahku serentak itu air mani Amran memancut laju jingga terkena pipi aku. Aku tidak larat lagi rasa lenguh seluruh badan. Amran telah terdampar disisi aku. Aku lihat Aini dan Anita tersenyum dan Jenny dan temannya sedang lepak kepenatan bertarung. Dalam kelesuan itu aku lihat Boy sedang asyik merakam gambar kami. Rupanya boy menjadi jurukamera untuk adegan kami.

“Kak, kata sakit sekali saja, tapi dua kali sakit nie…” Setelah mengenakan pakaian aku bertanyakan kepada kakak Anita kerana sebelum itu dia kata, aku hanya akan alami sakit sekali saja tapi aku dua kali sakit.

“Imran tu anu dia pendek, jadi dia hanya dapat robek sikit saja selaput dara adik, bila si Amran setubuhi adik, baru selaput dara adik terkoyak semua” Bisik kakak Anita sambil tersenyum.

Kini aku telah tidak mempunyai dara, keperawanan aku telah dirobek oleh Imran dan Amran dari mulut kakak Anita, dia dan kakak Aini dan Jenny juga telah diragut keperawanan oleh Imran kemudian setelah Imran baru Amran kerana Imran mempunyai zakar yang pendek yang tidak dapat menusuk hingga jauh kedalam faraj, jadi zakar Imran hanya dapat mengoyakkan sedikit selaput dara tidak dapat mengoyakkan keseluruhannya. Bila Imran telah selesai, Amran yang mempunyai zakar yang panjang enam inci itu akan membuatkan selaput dara terkoyak keseluruhannya.

“Jadi untunglah Imran dan Amran” Ujar aku kepada kakak Anita sewaktu kami meninggalkan rumah kedai yang terbengkalai itu.

“Untung apanya?” Soal kakak Anita keheiranan.
“Untung, dua orang lelaki dapat dara satu orang perempuan, untunglah…” Ujar aku sambil tersenyum rasa puas, nikmat tadi tidak dapat dilupakan. Sakit dirobek dara hanya seketika, tapi nikmatnya sungguh tidak terkata.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 15, 2015, in Group and tagged . Bookmark the permalink. 1 Comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: