Kawan Lamaku


Pagi sabtu sedang aku dan suamiku duduk menonton tv keseronokan menonton tv terganggu apabila telefon rumah berdering berkali2. Suamiku dengan malas melepaskan rangkulan tangannya di leherku sambil bangun.malas menuju ke meja telefon.

“Ida, telefonnn…. ” Suamiku meletakkan telefon sambil menuju ke sofa, kini giliran aku pula yang bangun denga malas menuju ke meja telefon. Hamlir setengah jam aku berborak di telefon. Rupanya kawan satu kolej dengan aku yang telefom, puas dia mencari aku setelah kami meninggalkan kolej dulu. Jadi kami berborak bertanyakan kawan-kawan yang lain dan hal-hal peribadi kami dulu.

“Faridah, kawan satu kolej dengan Ida, dia orang nak adakan reunion pelajar-pelajar kolej pada bulan Disember nanti” Aku melaporkan kepada suami aku yang sedang asyik menonton tv sambil menghirup secawang kopi yang telah sejuk..Suamiku tersenyum sambil merangkul leherku erat.

Tiga hari kemudian, setelah suamiku keluar ke pejabat aku mendapat panggilan telefon dari kawan aku Faridah.

“Kau tak kerja ker, telefon aku pagi-pagi nie? Soal aku bila dihujung talian terdengar suara yang pernah menghubungi aku tiga hari lalu. Aku kenal betul suara di talian itu adalah suara Faridah.

“Aku macam kau juga, bendahari terhormat, hehehh” Ujar Faridah sambil ketawa kecil. Kami sama2 ketawa. Kami berborak bertanyakan kawan2 ada yang telag meninggal dunia ada yang berada di luar negara.

“Suami kau macam mana? okay ker dia?”
“Dia okay, orangnya sporting, tak mudah marah, understanding… eemmm”
“Iyea ker? kalauuuu…. ” Faridah tidak menghabiskan katanya, ia bagaikan tersangkut antara kerongkong dan ganggang telefon.
“Kalau apa? cakap biar habis…. ” Aku bertanyakan Faridah.
“Tak adalah, jika suami kau sporting, understanding, kau pulak macam mana?” Faridah ketawa nakal. Aku kenal betul ketawa nakalnya itu memang menanti mangsa untuk dia bahan agar dia terbahak2 ketawa nanti.
“Aku macam suami aku jugaklah.. hishhhhh kau nie…. apa helah kau kali ini ha? Aku pula memanaskan kawan aku.
“Aku nak test, suami kau, boleh?” Ringkas Faridah meluahkan isi hatinya
“Kau nak test apa” Aku mula curiga dengan idea gila kawan aku tu.
“Macamlah kau tak ingat, masa kita buat majlis perpisahan di kolej dulu… kau lupaaaa…. atau buat2 lupa?” Faridah mula membuka kotak memori silam aku.

Memori aku ligat memutarkan ke malam perpisahan kami dulu. Ya, aku baru teringat sekiranya kami telah bersuami nanti, kami berjanji untuk menikmati layanan seks dari suami masing2. Nafsu aku mula membawakan gambaran2 bagaimana suami Faridah akan melucutkan pakaian dan melayari pertempuran seks, aku membayangkan suami Faridah akan tewas ketika bertempur dengan aku nanti.

“heloooooo….” Imiginasi aku terputus bila terdengar suara Faridah.
“Aku baru teringat, nak ker suami aku nanti” Aku mula rasa ragu jika suamiku menolak idea kami nanti.
“Minggu ini kami ziarah kau, beri alamat rumah, nanti kami cari” Faridah namlak bersunguh2 untuk bersua dgn aku dan suamiku..Aku memberikan alamat rumahku.

Sekembalinya suamiku dari pejabat aku beritahu hujung minggu kawan lama aku akan dtg bersama suaminya. Suamiku menyuruh aku bersiap dan merancangkan.masakan utk mereka nanti.

Setiap pagi Faridah akan telefon dan berborak dengan aku hingga sejam lamanya..Tiap kali berborak Faridah akan bercakap pasal seks. Aku ikut tertarik dengan perbincangan yang Faridah adakan.di telefon.

“Suamiku keturunan mamak, panjang 8 inci, suami kau panjang.berapa?”
“Aku tak ukur pulak.., yg aku tahu tiap kali selesai bersama, aku pengsan sampai ke pagi tak bermaya” sahut aku ringkas.

Hari yang dinantikan telah tiba, aku tak tahu pulak kawan aku dapat mencari rumah aku dengan mudah. Faridah mengayakan baju kebaya sendat. Aku seperti biasa di rumah hanya memakai baju-t lengan pendek.

“Senang cari rumah kami, kan” aku bertanya kawan aku sambil mengenalkan suami aku kepada mereka.
“Guna waze, search alamat, terus dia bawa kesini.” Ujar Rauf suami Faridah sambil menjeling kearah aku. Senyumannya sungguh manis, memang tampan orangnya.
“Silalah minum…. ” Sambil membongkok aku menuangkan air teh ais yang aku bawa dari dapur. Sambil menuang air, aku lihat kedua mata Rauf tertumpu kearah dadaku. Aku pura-pura tidak perasan, memang Rauf sedang menjamu matanya dengan isi buah dadaku yg terdedah sewaktu aku membongkokkan badan. Aku memperlahankan menuang air utk beri lebih masa Rauf menikmati alur buah dadaku.
“kita orang mintak diri dulu” aku meminta izin untuk beredar bersama Faridah.
“nak kemana?” soal suamiku sambil melemparkan senyuman kepada kami.
“hal orang perempuan” balas Faridah ringkas.

Aku perasan suamiku tidak berkelip mata memandang alur buah dada Faridah yang terdedah sedikit kerana fesyen baju kebaya yang dipakainya itu. Aku dan Faridah berborak sambil berbincang strategi untuk kami bertukar suami. Aku tahu suami aku tertarik dengan bentuk badan Faridah begitu juga dengan suami Faridah terliru dengan buah dadaku. Setelah bermacam idea diberikan, akhirnya kami dapat satu idea, iaitu berterus terang dengan suami masing2. Aku memanggil suami aku ke dapur manakala Faridah mendapatkan suaminya di ruang tamu. Pada mulanya suamiku keberatan setelah aku pujuk akhirnya dia bersetuju. Aku tahu suamiku sengaja menolak padahal dia pun berhajat untuk menikmati tubuh kawan aku Faridah. Setelah suamiku bersetuju kami kembali ke ruang tamu, aku melihat dari jauh Faridah mengangukkan kepala perlahan, aku tahu Faridah memberikan isyarat suaminya juga telah bersetuju.

“Dah lewat malam nie, esok saja balik” aku memberikan cadangan setibanya aku di sofa dan melepaskan punggung..Rauf sekali lagi menatap buah dadaku yang bergoyang bila aku melepaskan.punggung keatas sofa.
“menyusahkan saja..” ujar rauf sambil menjeling Faridah.
“ahaa…. menyusahkan saja” faridah menyambung matanya melihat kearah aku.
“dah dekat pukul 12 malam, tidur sini sajalah, esok tak kerja, kan?” Suamiku pula mengajak, aku bangun meninggalkan mereka bertiga.masuk kedalam bilik dengan mengeluarkan tuala mandi dan kain pelekat dan batik untuk Faridah dan suaminya.

Rumah aku hanya ada satu bilik air jadi kami bergilir2 masuk mandi. Setelah kami selesai mandi tiba2 Faridah memeluk Rauf dan berkucupan depan kami. Rauf juga bertindak ganas dengan meramas buah dada Faridah. Bunyi nafasnya membangkitkan birahi aku. Tiba2 tangan suamiku merangkul aku dan meramas lembut buah dadaku. Kami terangsang aku memejamkan mata menikmati rangsangan dari suamiku. Tidak lama kemudian aku dipimpin keatas katil tempat kami selalu bertempur. Aku telah tidak memakai seurat benang terlentang sempat aku melihat Faridah dan Rauf bergomol, aku menggamit Faridah datang kearah kami. Faridah membisikan sesuatu ketelinga Rauf, tidak lama kemudian Rauf mendukung Faridah menuju kearah katil kami sambil merebahkan Faridah sebelah aku dan aku melihat kearahnya, kami berbalas senyuman.

Tangan aku mencapai gulungan kain pelikat Rauf dan meruntunnya hingga tertanggal, Faridah juga membuat apa yang aku buat keatas suamiku, kemudian Faridah mengambil tempat aku dan aku mengambil tempat Faridah. Cahaya lampu dari luar jendela membantu kami melihat tubuh badan pasangan masing2. Benar apa yg pernah Faridah katakan, zakar suaminya memang panjang dan besar. Aku terpegun seketika, didalam hatiku terasa gerun jika zakar sebegitu besar dan panjang akan menyakitkan farajku. Namun aku pasrah, nafsu aku tidak mengizinkan aku berfikir yang bukan-bukan. Rauf begitu rakus mengomoli tubuhku, setelah puas mengomoli tubuhku, Rauf beralih perlahan-lahan, menjilat seluruh tubuhku hingga alur farajku. Lidahnya tidak terhenti disitu, tangan Rauf membuka alur farajku dan lidahnya segera menjalar lembut membelai biji kelentikku.

“Arrrrr……..” Aku mengeluh kenikmatan bila lidah Rauf menggintil biji kelentik aku dan sekali sekali lidahnya dibenamkan kedalam faraj, aku benar-benar jadi bernafsu. Aku membuka mataku yang amat berat dan aku nampak Faridah sedang mengulum zakar suamiku seperti anak-anak mengulum aiskirm. Suamiku pula terlentang sambil memerhatikan Rauf yang sedang meneroka seluruh tubuh badanku. Suamiku tidak perasan dengan mataku yang separuh terbuka aku memerhatikan dirinya dicumbui oleh kawanku Faridah. Buah dada Faridah dicapai oleh suaamiku dan meramasnya samabil menggintil punting susu buah dada Faridah. Aaahhh pedulikanlah mereka, bentak hatiku. Aku kembali memejamkan mata menikmati kenikmatan yang sedang aku alami.

Setelah puas meneroka seluruh tubuh badan aku yang telah tiada seurat benang, tiba-tiba Rauf mengangkat kedua belah kaki ku kearah bahunya. Aku tahu, dia akan memasukkan zakarnya kedalam farajku, memang aku mendambakan saat itu. Aku membiarkan kakiku diatas kedua belah bahu Rauf.

“Auwwwwww….” Rintih aku manja bila terasa sesuatu yang besar sedang menolak-nolak lubang farajku yang telah basah akibat dari rangasangan-rangsangan yang diberikan oleh Rauf sebentar tadi. Rauf menolak perlahan zakarnya kedalam lubang farahku, dan aku dapat rasakan farajku begitu perit bila kepala zakar Rauf mula terbenam kedalam lubang farajku sedikit.

“Oooooohhhhhh aaaaauuuwwww….” Aku merenget menahan keperitan bila Rauf menusuk zakarnya lebih dalam lagi, sedikit demi sedikit zakar Rauf terbenam. Rauf tidak bertindak menekan zakarnya tapi dia membenamkan sedikit kemudian ditariknya keluar berkali-kali hingga aku tidak rasa lagi keperitan tetapi diganti dengan kenikmatan, seluruh otakku tertumpu kepada kenikmatan yang luar biasa yang sedang aku perolehi.

“Aaaaaaaaauuuuhhhhhh” Aku merintih nikmat panjang, bila zakar Rauf yang panjang itu mencecah dinding rahimku. Entah bila Rauf dapat memasukkan keseluruh zakarnya kedalam farajku aku sendiri tidak sedar.

“Sedappppp….banggggg….aaaahhh” Aku merintah kenikmatan, Rauf terus mensetubuhi aku dan sambil menghisap buah dadaku. Aku benar-benar terangsang yang amat sangat.

“Macam anak dara, ketat sangat…” Bisik Rauf ketelingaku penuh rasa birahi.

“Ohhhh… lagiii…lagiiii…aaaaaahhhh” Jerit Faridah disebelah aku. Aku memaksa kelopak mataku untuk terbuka, didalam samar aku nampak suamiku sedang menghayunkan zakarnya kedalam faraj Faridah dari arah belakang.

“Aaaaahhhh…lagiii…lagiiii..aaaaaahhhhh” Jerit Faridah meminta suamiku memasukkan zakarnya lebih jauh kedalam farajnya. Aku tahu dengan hanya 5 inci panjang, suamiku tidak akan dapat memasukkan zakarnya hingga mencecah dinding rahim kawanku Faridah yang telah biasa disetubuhi oleh suaminya yang mempunyai zakar 8 incin panjang itu.

“Ooooohhhhhhhhhh yaaaahhhhh aaaaaahhh” Aku tiba-tiba bagaikan kena histeria bila Rauf melajukan tusukan zakarnya kedalam farajku.
“Aaaaaaaaaahhhhhhhh….uuuuuummmmmm” Badanku kejang, aku menghamburkan air nikmatku membasahi zakar Rauf yang sedang menghayun keluar masuk dengan laju kedalam farajku. Bila Rauf merasai badanku kejang, dia memberhentikan tusukan kedalam farajku. Aku dapat merasakan seluruh ronga farajku sedang mengemut zakar Rauf berirama. Setelah kemutan aku mula berkurangan, Rauf mencabut zakarnya dan membalikkan tubuhku, kini aku meniarap diatas tilam dan Rauf membuka kelangkang aku dan memasukkan zakarnya dari arah belakang.

Aku memusingkan kepala kearah Faridah aku lihat suamiku sedang mengasak menghayun zakarnya dengan laju sekali, aku tahu suamiku tidak dapat bertahan lagi tidak lama kemudian suamiku memancutkan air maninya kedalam faraj Faridah. Setelah seketika, suamiku terdampar keletihan disebelah Faridah. Aku lihat Faridah bagaikan belum dapat dipuaskan oleh suamiku.

“Aaaarrrrhhhhhh….hhaaaaa” Aku menjerit kenikmatan bila Rauf menarik zakarnya laju dan kemudian membenamkannya perlahan-lahan dalam waktu yang sama ronga faraj aku mengemut zakar Rauf erat, zakar Rauf terus menjunam perlahan disambut kemutan-kemutan dari dalam ronga farajku.

“Uuuuuhhhhh…aaaaaaaahhhhhhhhhhrrrrrrhhhhhhhh h” Aku meraung kuat sambil mencengkam cadar menahan kenikmatan klimaks aku entah kali yang ke berapa, tidak sempat untuk aku kira yang masih aku ingat aku telah klimaks sebanyak 4 kali, selepas itu aku telah klimaks lagi, aku tak sempat untuk mengingatinya. Rauf mencabut zakarnya setelah kemutan faraj aku mula perlahan. Dia menghampiri Faridah dan menyetubuhi isterinya. Faridah bagaikan orang gila terus memeluk dan mendakap erat Rauf.

Suamiku yang dari tadi terdampar memerhatikan aku disetubuhi oleh Rauf menghampirku dan memeluk erat tubuhku. Aku membalasnya.

“Ida, puas?” Bisik suamiku ketelinga, aku menganggukkan kepala sambil mataku terus terpejam.
“Ida, nak lagi bersama Rauf?” Soal suamiku lagi, aku tidak berani untuk menganggukkan kepala, bimbang suamiku berkecil hati. Namun sejujurnya hatiku mengiyakan pertanyaan suamiku itu.

“Uuuuuhhhh….uhhhhhhhh….uhhhhhh….aaaaaaaaaaa. …” Keluh Rauf sambil menghentak laju zakarnya kedalam faraj Faridah.

“AAAaaaaaaaaaahhhhhhhh……….bbbaaaannggggg g” Jerit Faridah sambil kakinya memeluk erat pinggang Rauf. Mereka serentak mencapai kalimaks. Jeritan kenikmatan mereka membuatkan aku membuka mata memandang kearah mereka, aku nampak Rauf menginyitkan matanya sambil tersenyum. Aku membalas lemah kenyitaan mata dari Rauf.

Malam itu kami berempat tidur tanpa seurat benang kerana keletihan. Keesokan paginya kami bangun dan membersihkan diri. Jika ikutkan aku, aku ingin menyambung lagi kenikmatan yang aku terima dari persetubuhan dengan Rauf malam tadi, tapi aku pendamkan saja. Rauf dan Faridah pula mahu balik segera kerana menguruskan perniagaan mereka.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 15, 2015, in Group and tagged . Bookmark the permalink. 1 Comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: