Untung Bang Long


Ramai kenal Samad sebagai Bang Mat…. dan kpd adik2nya Bang Long. Dia abg yang sulung kpd 4 org adik-adiknya. Ibu bapa mereka meninggal dunia dalam satu tragedi jalanraya lama dulu dan sejak itu dan masih lagi kini dia lah yang menjadga dan membela mereka sehingga mereka semua berjaya lepas sekolah… sebahagian besar dari hidupnya diperhambakan kepada MEMBESARKAN ADIK2NYA.

Azlan kini dah 25 dan telah tamat pelajarannya, seorang yang baik hati dan lurus. Pandai berjimat dan berjaya dalam perniagaannya – ada syarikat jual kereta sendiri. Aznim – 22 masih menganggur setelah tamat belajar, kini bekerja sebagai pekerja di sebuah kedai makanan ringan.
fida – 19 masih belajar di sebuah kolej swasta. Azlee – 18 telah tamat bersekolah dan menunggu untuk ke pusat pengajian tinggi.

Bang long Samad – sudah cecah 30an dan masih bujang. Ada calon isteri, Kamsiah, anak jiranya dan juga kawan sekolah Azlan dulu… sebaya dengan Azlan. tapi dia masih menangguh utk bekeluarga kerana wang selalu tak cukup, habis dibelanjakannya untuk membiaya kehidupan dan pengajian adik2nya. Suatu hari Azlan balik ke kampung memberitahunya yang dia akan berkahwin. Pilihannya adalah seorang gadis KL. “kau bawaklah calon kau tu balik, biar kami jumpa” kata abg longnya. Dua minggu kemudian Azlan pun membawa dua org tetamu balik. Diperkenalkan kepada Bg LOngnya. Dilla dan Suria.

Adik beradik katanya. Dilla lah calonnya. Muda lawa orangnya, sudah bekerja tetapi di tmpt Azlan sama bekerja…sebagai kerani di situ. Suria adik Dilla masih belajar di IPTS…sebaya dengan Aznim… Samad agak ragu2 sebab dari pakaian mereka, mereka ni berpakaian macam tak kena pulak – dtg bertandang ke rumah keluarga bakal suami … pakaian macam menjolok mata pulak…Mereka berkenalan dan calon Azlan, Dilla namanya, nampak baik dan Bg Long fikir itu lah yang terbaiknya, jika dua dua dah setuju, dan berkenan maka akan diusahakannya. yg dia bimbang tu pakaian Dilla dan Suria…. tapi Suria tu tak ada lah kena mengena, dia temankan saja….Samad agak khuatir juga, sbb masa asa datang tu, walaupun Dilla memakai kain labuh tetapi blousenya terdedah di bahagian atas, melebihi pulak sehingga boleh nampak alor dadanya tu, kalau kecik tak apa, ini besar… Azlee adiknya menjengok jengok memanjangkan leher nak tengok ‘buah dada’ bakal kakak iparnya…. Samad perasan tu…ini yang merisaukannya… dia pun rasa macam tak sedap, ada juga rasa macam tergoda sikit!

Blouse nipis, warna putih dan nampak lah samar samar bra pink yang dipakai Dilla. Begitu juga si adiknya Suria, jeans dan baju t ketat, yelah, bentok badan yang cantik. Samad bukannya kolot sangat dia tahu, pernah nampak dalam majalah dan akhbar dan di tv… mereka yang begini, pada pendapatnya tak tahu menjaga aurat… Samad, walaupun bukannya tak kesekolah agama, tiada pelajaran agama secara formal, tapi dia tahu juga sikit2 ttg agama ni.

Risau dia , takut adik2 pompuannya akan terpengaruh pula… dan Azlee yg muda tu, takut dia mempunyai pandangan serong pulak terhadap mereka berdua tu.

Makan malam dan mereka bersuai kenal dan amat mesra sekali. Sekali lagi Samad macam risau saja… pakaian mereka malam tu, tak spti yang lain, baju kurung, mereka berpakaian seluar tidur hingga ke paras lutut, dan baju T. Suria hanya pakai singlet… dan seluar panjang ketat… Dilla seluar ketat tapi kemeja lengan pendek berbutang, tapi butang2 di atas tak dikenakan… Nanti aku kena bagitahu Azlan ni… kata hati Samad.

Masa makan tu, semua se keluarga tu bermesra… ketawa dan makan, Samad berbelanja lebih ke pasar pagi tu. masa makan tu, sesekali diperhatikan Samad, Dilla dan Suria suka menyentuh nyentuh, kalau sama pompuan tak apa lah, tapi dengan Azlan dan Azlee juga, mudah mesra merekani… tapi kelakuan itu bukan lah yang selalu mereka buat… Samad pun disentuh Dilla, semasa bertanya “nak tambah nasi ke Bang Long?” lengan aku disentuhnya…. manja pulak tu? kata hati Samad.

Lepas makan malam mereka berbual dan berkenalan dengan lebih rapat lagi, masa itu lah Samad dapat berkenalan dengan Dilla dgn lebih rapat lagi. Mereka berbual di tangga dan Dilla tanpa segan dan dgn mesra memeluk lengan Samad. “Saya sayang Azlan tu Bg Long, dan saya mesra sgt dgn semuanya, dgn abg LOng pun…” dan Dilla memeluk Samad. Samad tak pernah merasa dipelok oleh seorg pompuan dan dia terasa lain macam je, bila bersama Dilla. Dilla tak kisah buah dadanya menggesel gesel Samad… dia dah selalu begitu dan selalu denganlelaki, lagipun dia telah punyai ramai boyfriend sebelum Azlan.

Dilla tahu dia cantik dan sexy dan disenangi oleh ramai lelaki. Sambil berbual itu Samad dengan kekok, kerana terlalu rapat dengan Dilla, dia tersentuh peha Dilla, ttp Dilla tak kisah pun. Samad perlahan lahan menarik tangannya dari tersentuh peha Dilla. Dilla tak marah… Malah Dilla meletakkan semula tangan Samad di pehanya…diramas2nya jari2 Samad…. manja Dilla masa tu.

Samad terasa dirinya teruja… dan horny. Batangnya naik keras, perasaannya bergelora dengan keingSurian yang sangat memberangsangkan, ingin mengadakan hubungan sex dengan dua dua gadis tetamunya itu…. batangnya mengeras perlahan lahan. Ia menjadi keras dengan Dilla yang melentukkan kepalanya di lengannya….dan tangan Samad pula di peha Dilla… peha yang gebu dan kulit yang halus…. peha pompuan yg pertama disentuhnya.

Kemudian Suria pula datang, Suria begitu juga. Suria mesra dan memeluk Samad juga di lengan dan Samad lagi bertambah ghairah. Buah dada Suria lebih besar sebab dia berisi sedikit. Samad membiarkan sentuhan dan tamparanmanja itu berterusan dengan adanya Suria pula.

Dia nak merasa peha dan menyentuh badan dan bahagian yang terdedah Suria… peha dan lengan gadis itu. Tempat di tangga itu sempit sedikit, jadi mereka bersenggulan… Samad terasa teruja dan ghairah dengan sentuhan dua dua gadis tetamunya itu. Dalam masa berbual seketika itu banyak yang diketahui Samad. Dia mengetahui bahawa Dilla sangat sayangkan Azlan dan ingin menjadi isterinya dan sebahagian dari keluarganya. Dan Samad dalam delima apabila dia merasakan secara sexualitinya dia ingin meniduri kedua dua gadis itu…. di sini lah masalahnya bermula.

Malam itu gadis2 tetamunya itu tidur di bilik Aznim dan Dilla. Dan yang lelaki tidur di bilik mereka di bawah, hanya Samad tidur di bilik arwah ibubapa mereka. Dia memang tidur di situ, itu biliknya sejak ibubapa mereka meninggal dunia. malam tu setelah semuanya selesai dan oleh kerana rancangan TV tidak menarik, semua nya masuk ke bilik masing2. Tiada siaran astro di rumah kampung tu, dan tiada juga servis internet… seperti biasa Samad akan tidur lewat… dia akan duduk membaca atau menghabiskan masa terluang itu menyiapkan ukirannya di bilik bawah di belakang… dia gemar mengukir barang2 perhiasan, spti bingkai gambar, ash tray rokok, alas gelas dll.

Samad duduk di meja bengkelnya dan melukis lukis gambar pompuan sexy dan cantik… dia merasa horny dari tadi memikirkan Suria dan kakaknya Dilla – yg juga bakal adik iparnya. Serba salah dibuatnya… tapi

“bang Long?” suara Suria di belakangnya mengejutkannya dari angan2nya.
“Eh? Tak tidur lagi, Suria? dah …” Samad melihat jam didinding ‘jam 230 pagi ni…” dia melihat Suria yang hanya bersinglet dan seluar pendeknya…. tergerak gerak horny batang Samad dalam seluar treknya itu. Peha Suria nampak menarik grbu sangat pada Samad yang jarang sangat berdepan dengan gadis sexy macam Suria ni.

“Tak ngantuk dan nak ke bilik air…. ” kata Suria dan matanya nampak apa yang dilukis oleh Samad…. “Ehh? cantik tu… sketching gadis sexy tu…” senyum Suria memandang Samad.
“Oh? Alamak…” Samad terkial kial cuba nak melindungi apa yang dilukisnya, tapi kertas itu dalam tangan Suria.

“Pandainya abang Mat lukis… macam saya dan Kakak pulak.” dia perasan dua figures itu memakai pakaian seperti yang dipakainya dan kakaknya tadi. “Abang nak lukis dan buat ukiran ke?” tanya Suria. “Tak lah… err…” Samad tak terjawab. Suria pulak melangkah perlahan lahan dan kemudian menghampirinya. “banyakbarang ukiran sini kan? dan luikisan? Abang nak lukis saya ke?” Suria hampir pada Samad.

Samad melihat Suria. Tangan Suria di pinggangnya. Suria tersenyum. “Nak lukis Suria, lukis lah… pakai baju atau bogel sexy macam dalam gambar sketch abang tu?” tanya Suria memandang pada Samad. Suria tahu dia sexy dan cantik, dan pernah dan pandai menggoda. Dia tak berniat nak mengoda Samad, tapi ada sesuatu pada Samad yang menarik pada Suria – mungkin kerana Samad ni nampak baik dan naif? “Abang? Nak ke lukis Suria?” Suria rapat semula ke meja panjang bengkel tu dan menghulurkan lukisan kepadanya. Suria pun berdiri posing , tangandirambut menguraikannya dan berdiri , kaki terbuka…. Samad memandang dengan ghairah. “Macam ni ke bang? Boleh lukis Suria macam ni?”

“Err…” abang lukis siang je lah…”atau macam ni, nak Suria duduk ke?” Suria duduk dengan bersilang kaki, nampak pehanya… gebu… Samad horny. “Suria selalu posing ke utk org melukis?” tanya Samad, matanya pada body Suria yang cukup sexy menggodanya… terutama buah dadanya dan pehanya. “Tak lah, tak pernah bang. Posing utk camera handfon sendiri je…” Suria senyum, dia perasan yang abang Samad tu nampak interested padanya…
“Kalau ada gambar lebih senang abg lukis, kalau lukis dengan Suria berdiri depan abang macam tadi, nanti lama lah… lagi pun dah jauh malam ni.” kata Samad.

Suria rapat kepada Samad, “Ini ada beberapa keping gambar Suria dalam handfon ni…” dia pun meletakkan berrynya di meja workshop tu, depan Samad. “err… yang ni, bukan, yang ni tak leh lah…” satu persatu Suria memetik punat yang membuat gambar tu berpindah dari satu keping ke satu keping di skrin berrynya. Samad ternganga melihat gambar2 sexy Suria…. kebanyakkannya sexy.

“Err orang ambikkan ke atau Suria yang ambik sendiri foto2 ni?” tanya Samad… Suria rapat padanya dan dia terbau wanginya bau rambut Suria. ‘Sexy budak ni…’ kata Samad dalam hatinya. “Hmm… banyak Suria yang ambik sendiri… nak cari gambar muka saja lah… Suria sexy ke bang?” tiba2 Suria tanya…”Eh? Kenapa Suria tanya tu pulak, Suria cantik lah…” kata Samad.
“Suria tanya sebab ni…!” Suria memegang batang Samad…

“Ohh! Suria?” Samad terperanjat memandang Suria, Suria bangun dan berdiri di depannya. Samad masih lagi duduk di kerusi. “Suria rasa keras je dan Suria terasa tadi…keras besar bang!” Suria rapat ke Samad. tangannya memeluk Samad… “Bang… sorry lah , Suria buat abang keras… tapi Suria pun terasa horny juga bila dekat dengan abang…” dan Suria memaut tengkok Samad dan dirapatkan bibirnya ke bibir Samad.

“Ohhh…hmmmphhh!!!” dan diciumnya Samad. Samad tak pernah dan belum pernah dikucup begitu… dia tak tahu nak berbuat apa apa, dia bergantung kepada pengalaman dan intuisi nalurinya saja dan memeluk Suria kembali. Tangannya terus saja menekap pinggang Suria… ramping… kulit lembut. Dia juga horny dan batangnya dah keras sangat… menonjol nonjol perut Suria.

Tangan Suria bergerak ke bawah ke batang keras Samad. Suria menyentuhnya perlahan lahan. Samad mengeluarkan dengusan. Mereka meleraikan diri mereka dan Suria memberikan senyuman puas… “Ohhh!!! Bang Samad punya besarnya… besar dari yang pernah saya pegang, bang…” dan perlahan lahan dia menarik kain Samad. Samad diam tak terkata apa apa… Suria gadis sexy depannya ini merupakan gadis pertama yang memegang batangnya… “Hmmm… ini ‘long’ (panjang) abang Mad… abang LONG! hihiihi!” ketawa kecil Suria… ada nada nakal…
“Abang Mat bagi Suria tengok ye… Suria nak tengok sangat… nanti Bang Samad tengok Suria punya pulak…” kata Suria manja. Samad berdiri, dia tak selesa duduk lagi. Suria pun dah wet sikit dah, pantatnya terkemut kemut…

“Err… Suria nak bagi abang tengok Suria punya? Suria nak …” kata Samad… terketar ketar sedikit….macam tak percaya pulak. “Hmmm… kalau abang nak nengok lah body Suria ni…. ” tangan Suria meramas tbuah dadanya… “Abang… Hmmm…. Ada ccecair keluar ni di…” air mazinya dah keluar. Samad teruja dan horny sangat hngga dah keluar air mazinya… “Hmmm…” Suria mengetap bibirnya dan meggosok gosk batang Samad… melumurkan air mazi yang licin tu ke selurh kepala takok Samad. Samad mendesah… tak tahan dia. Kalau lama lagi dilakukan begini dia pasti akan teropancut ni…. macam dia mimpi minggu lepas…

“Errr…. Suriaaa… abang rasa…” keluar kata kata dari mulut Samad terketar ketar. LIKE?
“Alaaa… abang ni… Suria nak tengok…” Suria senyum memandang tepat pada Samad. “Ermm…dan raba lagi…ye? Tunggu lah… tahan lah sikit je lagi…” kata Suria, sebab dia nak hisap batang keras besar Samad tu. “Suria, errr, abg tak pernah …” Samad terasa gharah sangat.

“Banggg… tak apa lah Bang Mat…Suria nak bagi Bang Mat rasa sedap je… Suria tolong ye…?” tangan Suria dah masuk ke dalam kain dan masa tu sedang menggenggam kemas batang keras besarnya tu. “Hmm…. belum pernah kena pegang macam ni ke bangg…” tanya Suria… panjangnyer abang Mad ni punya…. longest yg pernah Suria jumpa…

Memang sedap rasanya batang dipegang gadis cantik mcm Suria ni….. “Belum… err…” jawab Samad dengan jujur. Diarasa kakinya lemah tapi batangnya dia rasa kuat dan keras sekali… dia tahu apa yang perlu dilakukan bila begini, semasa sex, Samad cuma tak ada pengalaman dengan pompuan, tapi dia tahu apa hubungan intim sex… dan ke mana dia nak masukkan batangnya itu nanti…”Sedap kan bang…?” tanya Suria dan tangan sebelah lagi masuk ke dalam kain dan memegang kantol buahnya pula… Samad terasa sangat nak memuntahkan benihnya… nikmatnya sama macam dia mimpi , tapi ada kelaSurian.

“Hahh! Ohhhh!!!” keloh Samad bila Suria yang melutut depannya itu menggosok gpspk kepala takoknya dan meramas manja buah2nya itu. Samad perlahan lahan memandang pada Suria. Dia nampak Suria tersenyum padanya, dan dia tahu masa tu, si Suria ni memand dah pernah buat ni semua… gadis ni tahu tahu apa yang sdg dilakukannya.
“Suria pun rasa sedap bang… basah dah Suria punya ni…” kata Suria dan masih meneruskan menggosok dan mengoncang2 batang bakal abang ipar kakaknya itu….
“Basah dah? apa tu?” tanya Samad, dia kurang faham tentang tu?
“Suria punya lubang pantat lah, bang… ” jawabnya manja. “…dah basah…” Suria masih menggenggam batang Samad. “Bebe…besar abang punya ni…kalau masuk mesti Suria rasa senak sampai kat dalammm bangg…” Suria dah mula horny sgt sgt…
Samad diam. “Suria… abang rasa macam nak..”

“Suria tahu bang… Suria pun dah sekali kuar air ni… ketar2 Suria bang…” Suria menanggalkan kain pelekat Samad. Kini Samad hanya berdiri denganbatang besarnya yang keras tu tegak dan Suria di bawah melutut.”Tak apa banggg… kalau keluar pun mani abang tu, Suria ada sini… sembur je kat muka Suria ni bang…” manja dan sexy suara Suria. Samad menarik nafas panjang menahan maninya dari terpancut keluar… dia suka dengan apa yang dilakukan oleh Suria.
“Suria nak batang abang ni….” kata Suria dan dia terus memasukkan batang yang diurut dan dimain2 lama tu ke dalam mulutnya… “Omphhhh!!!” dan dia menghisap dan mula menjilat…tak dipedulikan nya apa Samad nak jawab pun… yang penting dah masuk mulutnya…

Ini semua membuat Samad hilang kawalan…dia nak pancut dah. Diramasnya rambut Suria… Suria terus menghisap dan keluar masuk, dan keluar masuk motion yang diulang dan diulangnya. “Arghhh!!” dikeluarkan batang tu dari mulutnya. “Arghhh besar panjang banggg..” air liur Suria berlumuran di kepala takok Samad, kini macam kepala cendawan besar. Samad dah tak tahan , dia tahu dia nak lepaskan benihnya…dah dekat dah…. “arghhhh Suria… Suria???? abg dah nak pancut ni…””Omphhhhhh!!! Ermmmm….” Suria menghisap dan mengurut urut batang dengan kedua dua tangannya…. sambiil memandang Samad. Suria teruja dapat membuat Samad klimaks…..teruja dan wet pantatnya… dia suka membuat lelaki mcm Samad ni climax…
“Ohhhh!!! Suriaaa!!! nahhhh!!!” dan Samad pun melepaskan bekalan yg ada dalam kantol telornya… memasukki mulut Suria.. Suria menghisap dan “Hmmm….” kemudian dia mengnganga… di lepaskan kepala takok tu dan Samad melepaskan lagi beberapa das mani pekat mengenai muka Suria.

“ohhhhh banggg!!! Banyaknya…!! Ohhh ada lagi?” Suria memegang dan menggenggam kemas… menyembur lagi beberapa das, terus ke dahi dan matanya. “Heeeehihihi!! Banyaknyerrr banggg!!!? Panasss!!!” di halakan ke dadanya pula, lagi menyembur keluar… mengairankan Suria yang berpengalaman itu, ini kali pertama dia disembur dengan begitu banyak mani.
Samad mengerang “Arhhhhhh!!! Ohhhh!!!” dekat 30 saat mani Samad menluru keluar menembak Suria di muka, di dahi, pipi dan di dada gadis muda itu. Suria hanya senyum puas…
“Ohhh! Bang Samad! kalau abang lepaskan kat dalam pantat Suria ni, mesti Sur mengandung bang!! hihihihi!!! Bestnyer abang Mat…” kata dan ketawa kecil lagi Suria.
Samad terduduk…. dia menccapai klimaks yang luar biasa, tak pernah dia mencapai klimaks begini, dulu masa dia belasantahun, kalau melancap pun tak macam ni… “Ohhh Suria… maaf kan abg Suria…” keloh Samad sambil menarik nafas, dan menelan airliurnya… dia puas sungguh…. tapi tiba2 ada pula rasa kesalnya.

“Tak apa bang, Suria suka… suka sangat. Kalau kakak ada ni mesti dia pun tak percaya! Hihihihi!!!” Suria membaringkan kepalanya di peha Samad, Samad tersandar di kerusi… Suria pula di batangnya nya, menyapu nyapukan mani yang banyak di mukanya.
Tiba tiba… “bang, masukkan dalam pantat Suria bang?” Suria memandang pada Samad. “Keras lagi ni….batang abang ni keras lagi ni…” kata Suria selamba. Samad tak terkata apa apa, dan dilihatnya Suria mengangkang di atas ribanya sambil memegang batangnya yang masih lagi keras itu… digeselkan kepala takok Samad di lubang pantatnya… memang dah basah, dan dia pun bukan dara, mestiu mudah masuk, macam mana besarpun kepala takok Bang Samad, mesti muat…

“Ohhhh!!! Aabang mad punya kembang besar?!!!” Suria memasukkan dengan diamenurunkanberat badannya ke atas batang Samad. Samad hanya memandang, dia takk berdaya melawan nafsunya sendiri, dan juga nafsu Suria… selalunya Samad ‘kebal’ , boleh menahan nafsu dan tak berbelanja dan tahu bagaimana nak kawal nafsunya, tapi kali ni dia mudah tewas… dia lihatnya mata Suria pejam sambil dia terasa kepala batangnya masuk ke dalam lubang pantat Suria yang ketat danpanas tu… “Ohhhh Suria… Ohh Suriaaa..”
“Ohh ye bang… dah masuk sikit dah bang… ada lagi tu.. pelan pelan ye bang… pantat Suria kecik…” Suria tahu batang bang Mad, saiz nya yang terbesar diapernah jumpa, ini batangnya yang ke 7, dan terbesar pernah dia jumpa. Itu sebab dia nak sangat rasa batang Samad. Lagipun Suria mmg gian nak sex…

“Ohhhh banggg!!!” sedikit lagi masuk… sedikit demi sedikit. Samad dapat rasa batangnya ditelan pantat Suria…perlahan lahan dia menurunkan badanya nya, Samad memerhatikan muka dan juga buah dada besar Suria….dipegangnya dan diramasnya… “Ohhhh!!! banggg!!!” mata hitam Suria hilang apabila keselurhan batang Samad habis masuk.
Samad memeluk Suria… mereka diam sebentar. Samad tak mahu bergerak dulu, sebab dia nak rasa kepanasan pantat Suria pada batangnya itu. “Ohhh Suria… sedapnya… ngilu kepala takok abang tu…” “Ohhh abang, terasa bulu abang kat pantat dan tundun Suria bang…” dia tersenyum, tepat gadis itu memandang pada Samad. “Ramas dan hisap tetek Suria bang!” kata Suria… senyum dia. kali ni Kamal dapat membalas senyuman Suria.

Diramas ramasnya manja dan Suria mengerang sikit…. dua sensasi nikmat pada tetekdan juga dalampantatnya – dia merasai Samad pandai memainkan peranannya sebagai lover. Tak macam lain lain lovers tu, nak henjut cepat saja….”Nah…” Samad menghulurkan baju tidur Suria. “Sapu dan lap muka tu…” Samad tak suka merasa lekit pada tangannya tu, mani di dada Suria dah disapunya… Suria mencolek ssedikit mani Samad dandijilatnya jarinya. “Hmmm… rasa mani dalammulut dan rasa batang dalam pantat Suria bang… dua dua Ohhh best ni banggg!!!” Suria yang tak pernah merasakansex begitu, merasakan semuanyaindah dan puas.

lama juga dia duduk… Suria mula mengayak ayak punggungnya.. selepas mukanya bersih dari mani Samad. Samad terasa batangnya dikemut dan dibawa bergerak dalam lubang panas tu. “Ohhh Suriaaa!!!” Samad mengeloh lagi… mengeloh sedap. Merekaberkucupan, kali ni Samad mengucup bibir Suria, Suria membuka mulutnya dan memainkan lidah nya di dalam mulut Samad. Samad membalas, disedutnya lidah Suria dan Suria berdengus…

Suria mula bergerak perlahan-lahan, naik ke atas dan sebelum batang Samad terkeluar, ditolaknya pantatnya ke bawah, dan dia mengeloh…. Samad melepaskan mulutnya dan Suria mengerang sama. “Ohhh Suria…!!!”Keloh Suria manja… “Ohhh!! abanggg!!! Besarrrr!!!”
Dan Suria mula menghenjut atas ke bawah dan mengulangi menghenjut. Samad melihatkan dada Suria bergegar gegar tu, diramas nya…. “Ohhh Suria…. abang tak pernahhh….” dan samad biarkan batangnya ditelan dan dilihatnya berair basah dengan air pantat Suria. Buah dada Suria diramasnya.

“Ramassss bangg!!! Ramasss lahh…hisappp!!” Suria mengerang dengan perbuatan Samad itu, digentelnya puting Suria.. Suria mengerang lagi. “Gentel dan hisap … lahhh banggg!” Dihisapnya… puting tegang Suria… dua dua belah… Samad terasa sedap sangat… batangnya kemas dan ketat dikemut Suria! Suria semakin laju turun naik, dan turun naik, sesekali Samad terasa seluruh batangnya ditelan pantat Suria, dan dikemut kuat… setiap kali Suria turun, Suria akan mengerang… Samad takut juga suara erangan Suria akan didengar oleh sesiapa di atas rumah… Bergegar gegar buah dada Suria… memang buah dada dah besar, mesti lah bergegar gegar.. tegang pulak tu. Diramas ramasnya oleh Samad….

Setelah sekian lama, “Bang… bangun bang, masukkan dari belakang Suria pulak …..” dan Samad pun membantu, Suria mengucup Samad, dan dia senyum menonggeng, bulat nya bontot Suria ni… putih melepak punggung kau, mulusnya kulittt… kata hati Samad. Samad nampak lubang pantat Suria, ternganga bulat… batangnya terangguk angguk, kepala takok Samad besar dan berat… dipegangnya dan dihalakannya ke arah lubang pantat gadis muda ni… sundal yang datang ke rumahnya ni… sundal yang pantatnya sedap sangat ni… ketat mengemut kepala takoknya ni….

Samad menghalakan batangnya yang panjang besar berkilat itu ke dalam lubang pantat Suria. “Abang masuk ni Suria….” Dimasukkan perlahan lahan, Samad memejam mata menikmati kemutan ketat lubang pantat gadis tetamunya ini… punggung nya dipegang Samad dan dia menolak… sedikit demi sedikit… kepala takok Samad besar cendawan busut!
“Masuk lah dan Suria mengerang… “Ohhhhhh banggg !!! Besar rasa kepala takok tu bang…. Panjangnya banggg!!!” dan Samad pun menujah masuk dan ditarinya keluar dan tujah masuk lagi, mainlama makin laju. Sampai Suria mengerang kuat dan panjang.

Suria mengerang dan mengatakan macam macam…. “Abang Mad… fuck!!! Dalamnyer tuuu!!!” tapi Samad tak peduli, disondolnya kuat dan dalam… jauh ke dalam pantat budak muda tu… buah dada Suria dipegang dan diramasnya, mula mula perlahan dan lembut… tapi setelah lebih lima minit Samad mula meramas kuat, puting Suria ditarik2 nya. Mengerang Suria dibuat Samad. samad memang nak buat Suria mengerang… dia teruja dan horny dgn renggekan dan erangan Suria tu… dia suka bila Suria kata batangnya besar dan memenuhi pantat kecik Suria…

Dipautnya pinggul Suria dan ditariknya ke belakang… dan Samad menyondol.. memang mengerang Suria dibuat Samad. Kemudian diayak ayaknya pula punggung Suria dengan tangannya… samad dah mula naik ghairah dan rasa sedap… “pang!” ditamparnya punggung putih melepak Suria! Samad dah geram sangat… sebab pinggul Suria yang penuh tu bergegar gegar macam jelly bila disondol sondolnya… “Aduhhh bang!”
“Sikit je…geram pulak abang…urghh!!” dan samad terus menujah dan menujah, tarik sondol tarik sondol. Suria mengetap bibirnya dan mengerang, berdengus melalui hidung… sedapnya batang abang Samad dalam pantatnya tu…

Suria mengerang lagi… Suria merasakan dia nak klimaks… dia mengerang “Ohhhh bang Ssamaaaaaddd!!! Ohhh!!!” Pantat Suria mengemut dan mengeluarkan air pantatnya… Samad rasa kepanasan air pantat Suria. Kedua dua peha Suria mengepit… dan otot2 dalam pantatnya mengemut ngemut… Suria mengerang panjang, pada telinga Samad itu lah bunyi yang enak pada nya ketika itu…

Setalah reda sikit, dia nampak Suria tunduk lemah… lengandan kepala di kerusi, Samad menujah keluar masuk semula dan lagi dan lagi… disondol sondolnya dari belakang dan punggung Suria diramas ramasnya.
pantat Suria, dia pun memancutkan lagi maninya. Kali kedua ini tak begitu banyak tapi masih lagi banyak. Digenggamnya tetek Suria masa dia memancutkan maninya di dalam pantat Suria… “Ohhhh!!! Suriaaa.”
“Banggggg!!! Panasnya….. bang!!!” Suria merasakan kepanasan mani yang meluru masuk dalam lubang pantatnya itu.

Mereka berrehat seketika, Suria bangun dan Samad duduk semula, Suria duduk di atas riba Samad sekali lagi dan dengan mudah batang Mad masuk, “ohhh!!” licin…mudah… Suria kemudiannya meletakkan mukanya di bahu Samad. Suria nampak manja.
“Bang… sedap bang… Suria suka bang, puas abang kerjakan pantat Suria…” dan Suria mencium pipi Samad, dia merebahkan kepalanya semua di bahu Samad, dan pantatnya mengemut ngemut… Samad hanya memeluk dan puas dengan apa yang berlaku, walaupun dia kesal… kesal dia bukan teruna lagi, kesal dia tak begitu kuat rupanya… dan dia nak lagi… dan Samad tahu, dia tak akan dapat menahan jika digoda begini lagi… nafas Suria senada dan dah tenang, dia terlena, Samad terasa berat badan Suria berubah sikit, berat sikit dari tadi… Suria dah lena. Dia diam membiarkanSuria begitu. Dimain mainkan batangnya yang berendam di dalam pantat gadis muda tu…. sesekali terdengar suara dengusan Suria.

Diramas ramas tetek Suria… diramasnya manja…digentelnya puting Suria, .. Samad keras lagi. Dia mmg suka pengalaman baru ni. dan dia mencium cium Suria yang lena di bahunya itu, wangi…. Suria lena dengan klimaks batang Samad di dalam pantat nya tadi.

Mereka duduk begitu hampir setengah jam, batang Samad masih lagi keras di dalam pantat Suria… sampai batang nya berubah mengecil ke saiz biasanya… itu pun masih lagi besar. “mari Suria, kita tidur… ” kata Samad.
“Hmm…. nak macam ni je bang, nak tidur dengan batang abang dalam pantat Suria…” bisiknya manja. “Tak nak lah tidur kat atas… kita tidor sini je bang Samad….” Samad tewas dengan kata2 manja Suria….

“Syyyy!!! Tak leh di sini Suria… Jom kita naik ke bilik…” kata Samad perlahan ke telinga Suria.
Suria dengan lemah memakai semula bajunya, Samad melihat dengan geram, dia nak rasa pantat Suria lagi… “tak apa, abang simpan je seluar dalam Suria….. buat kenangan…” dia senyum lagi… masih mengoda Samad.

Sambil mereka berdua naik tangga ke atas, Samad memerhatikan punggung Suria yang penuh dan sexy itu…. air mani aku di dalam tuu… kata hatinya. “Selamat malam bang! Esok atau malam esok Suria nak lagi?” kata nya dengan senyuman, dia menjengket dan mencium Samad… Samad meraba buah dada Suria….diramas2nya dan mereka kiss…mengakhiri malam yang sungguh bermakna pada Samad.

Samad turun semula utk memadamkan lampu di bawah… dan dia melangkah ke pintu yang menghala ke luar, duduk di situ…. ada sebotol air mineral di situ, dia pun minum… tiba tiba.. “Bang Samad?” Samad terkejut dan menoleh ke belakang.
“Eh? Dilla? Tak tidur lagi? Err?” Samad serba salah nampaknya. Dia masih nampak Dilla dalamsamar2 malam tu…

“Bang Samad main Suria tadi kan?” bisik Dilla yang berdiri di depannya…. dia memandang ke atas ke arah Dilla. “Dilla tahu bang, Lla nampak tadi…”
“Errr… apa? apa ?” hilang perkataan dari kepala Samad, tak tahu dia nak kata apa.
“Tak apa lah Bang Mad…Dilla nampak tadi, Dilla tak sengaja, Dilla nak ke tandas…. nak buang air kecil, Dilla terdengar bunyi Suria mengerang sedap…..bila Dilla tinjau Dilla nampak abang dengan Suria.” Dilla duduk dan memegang bahu Samad, dia mengucup bibir Samad yang terketar ketar… Dilla sexy… hanya berpanties dan t shirt singkat saja… tak pakai seluar tidor pun. Tangan Samad secara automatik melabuh di peha Dilla…. dan bergerak ke tundun gadis itu, bakal tunang dan isteri adiknya… “Dilla nampak batang abang masuk keluar dalam pantat Suria…hehehehe!!!”

“Ohhh? Ahh….arrr…” terketar ketar pulak suara Samad.
“Hmmm… banggg samad…” Dilla mengerang perlahan. “Dilla boleh simpan rahsia bang…. tapi abang Samad kena buat sesuatu utk Dilla lah…” manja je bunyinya.

Pelukan dan ciuman mereka terlerai… “Hmmm…. Best kan Bang?” bisik Dilla, dia nak tahu apa kata Samad ttg adiknya tadi….
“Hmm… sedap…. ” kata Samad…dia meraba pulak buah dada Azie…saiz lebih kurang sama, dia masih tak tahu nak bezakan, ini hanya kali kedua bagi Samad.
“Hmm… ramas bang…Hmm…” pejam mata Dilla menikmati ramasan Samad pada buah dadanya. Tangan Samad lebih besar dari Azlan. “Hmm… Dilla tahu sebab Zie nampak tadi, Suria tu puas abang kerjakan…” kata Dilla dan tangannya ke batang Samad. Dia nampak dan mengintai bagaimana Samad main adiknya doggie dan duduk tadi… Sekali lagi batang Samad bergerak gerak…. dalam genggaman Dilla… bakal tunang adiknya.

Samad risau juga takut adik2nya terjaga dan nampak mereka begitu. “Dilla.. pergi tidur… lupakan apa yang kau nampak tadi ….abang tak sengaja… maafkan abang, ye?” kata Samad – nampak mukanya bersalah, serba salah….kalau ikutkan hati memang nak ditujahnya Dilla ni kuat2…Sementara itu di bilik. “Hmmm mana kak Dilla ni? Dia pergi tidur dengan Azlan agaknye, hihihi’ tersenyum Suria, ‘aku dapat abang Mat, kakak dapat rasa batang Azlan malamni agak nyer…’ kata hati Suria dan dia pun terus tidur, air mani dalam pantatnya mengalir je keluar… air mani bg Samad…

“Aalaa bang Mat ni… tak apa lah.” macam nada merajuk pula Dilla bunyinya. “Azie tak marahpun, abg dah fuck Suria tu, lagipun Suria tu memang macam tu bang…. suka sex…” kata Dilla dan tangannya menyentuh batang Samad dalam kainnya. Sekali lagi batang tu mengeras, dan membesar.”Bukan apa Dilla, kau ni macam keluarga kan?” tangan Dilla dipegangnya dan berhenti seketika jari2 Dilla memegang batang Samad.”Tak apa lah bang Mat, kalau kita buat pun, kita bukan keluarga lah, dan belum pun jadi keluarga lagi….” kata Dilla majna memberi senyuman dan mula merapatkan tubuhnya pada Samad.

Betul juga kata Dilla tu… mereka bukan ada apa2 pertalian persaudaraanpun… Tangan Dilla mula kembali bergerak gerak di batang abang pada kekasihnya…. batang Samad mula mengeras… Dilla memandang Samad, dan perlahan lahan dia menarik kain pelekat Samad, dia nak merasa apa yang membuat Suria mengerang nikmat tadi. “Hmmm… besar keras dah bang Mat… Ohhh!” keloh Dilla apabila batang Samad muncul dari bawah kain… “Hmm… ” digosok2nya… “Patutlah Suria mengerang kuat sangat…” kata Dilla….
Tersenyum Samad…. aku menunggu saat ini sejak aku tahu apa dia sex… dan mlm ni aku dapat dua sekali…. dan malam tu masih lagi awal….

“Bang Mat Dilla nak rasa ni…pleaseee….” tangan Dilla dah memegang batang Samad. samad serba salah… jari jari halus tu dah mula menyentuh , maraba raba, menggenggam perlahan lahan batangnya itu… batang tu dah masuk pantat Suria… baru saja lagi.
“Isyyy Dilla… Dilla kan nak bertunang dengan adik abang Azlan… tak baik lah kita buat macam ni… errr… abg tahu abg Mat dah buat silap tadi dgn adik Dilla… maafkan abang Mat…maafkan abang Long ni…” sedu sikit bunyi nada samad. dan tangannya perlahan lahan menarik tangan Dilla dari memegang batangnya… dia tahu kalau lagi lama tangan dan jari jemari Dilla di situ, akan keras besar batangnya… dan dia susah nak kawal diri nya tu… lagipun dia dah dapat rasa pantatnya yang pertama… baru tadi… dan sedap pantat ketat Suria tadi…
“Alaaa… Bang Mat… masa ni belum bertunang lagi lah… baru kawan rapat je..” jawab Dilla. “Baru nak kenal kenal isi hati… nak kenal kenal saudara mara…” dan tangan Dilla mula semula berada di peha Samad. Wangian Dilla merayap ke hidung Samad… memang wangi rambut Dilla ni… menaikkan semangatnya… keghairahannya.
“Err… dah kenal dah lah… setakat ni je lah, errr… ok, Dilla?” sekali lagi bang Samad cuba nak menolak keinginan Dilla dan keinginan nafsunya… sedaya upaya dia nak bangun dari situ… dari duduk berdua duaan dengan rapat begitu…

Malam sunyi…sepi…semua dalam rumah lama tu dah nyenyak tidur…. dan mereka berdua saja di bilik bawah… di dalam bilik kerja Samad… dibangku tempat Samad selalu membuat kerja… pintu dah rapat… Dilla pulak, amat sexy dan memberangsangkan… tapi hati samad… dah mula rasa bersalah sebab tadi dia dah fuck adik pada Dilla… dan kini Dilla pulak yang menggodanya.
“Bang Mat, tadi tu tak silap lah Bang Mat.” Duilla senyu manja… “Dilla perhatikan yang Bang mat memang gagah mendorong batang abang Mat ni…” tangan Dilla kini sekali lagi menyentuh dan menggenggam batang Samad. “…tak silap lah… memang Dilla tengok batang ni masuk dankeluar tadi Bang mat… mengerang je adik Dilla abang Mat kerjakan tadi…” Dilla menggenggam dan bila dia perasan yang Samad tidak berbuat apa apa utk mengelak, dia mencium pipi Samad.
“Err… tadi tu silap abang Mat , dilla…. kau ni milik Azlan lah…” kata Samad sekali lagi mencuba nak mengelak tekanan perasaan dan sexual Dilla.
“Dilla belum milik sesiapa lagi lah, Bang Mat… macam batang Bang Mat ni….” sekali lagi batang Samad digenggamnya… mula mula kemas ketat digenggam Dilla, kemudian kendor genggamannya dan mula melancap lancapkan dengan perlahan lahan… membuat Samad berdengus seketika. “… batang besar ni… belum berpunya Bang Mat…” Dilla manja menggoda samad.
“Errr kan Dilla ni nak bertunang dgn Azlan…” terketar ketar samad cuba nak menjawab, tapi dia terganggu dengan horny nya masa tu dan tak tahu dia menjawab…. batangnya dalam kain dan yang sedang dilancap oleh Dilla tu dah mula menegang panjang.
“Batang ni tadi yang masuk pantat Suria …. adik Dilla tu… ” kata Dilla. “Suria tu muda lagi Bang Mat… tak patut BangMat buat dia gitu… saya boleh laporkan pada Azlan, tau Bang mat…?” kata kata Dilla tu membuat Samad berfikir. tadi dia asyik cuba nak mengelak, tapi kata kata Dilla tu membuat dia gerun dan kerisauan…
“Err… Errrr…. maafkan abang Mat, Dilla. Abang … err…” terkiyal kiyal Samad nak menjawab… memang benar dia dah masukkan batangnya ke dalam pantat Suria…. samad dah fuck Suria, adik Dilla.
“Dah lah Bang Mat, Dilla perhatikan tadi, dah nampak semuanya… Bang Mat suka sex dengan adik saya tu…” kata Dilla yang dah mula pulak menarik kain pelekat Samad… sedikit demi sedikit kain pelekat tu naik ke atas… Samad dalam keadaan duduk, dan tak pula memakai seluar dalam…
“Errr… Dilla maafkan abang Mat… kita selesai kat sini je lah Dilla.” kata Samad yang serba salah. Dia takut dan khuatir Azlan akan tahu… ‘Mari lah kita masuk tidur Dilla.
“Errrmmmm… jom, tidor dgn abang? Hihihi!” Dilla senyum… mengusik Samad.

“Alaaa Dilla, tak lah tidor dengan abang…” kata samad.

“Alaaa…apa salahnya bang… mari lah bang… abang jilat pantat Dilla je, tak nak sex tak apa lah….” Dilla menggoda lagi… kali ni samad terhenti nak cakap apa pun tak tahu… jilat pantat dia? erghhh? sedap ke dia rasa kalau jilat pantat ni?
“Err…. jilat pantat Dilla? apa salah nya?” Dilla dah mula nak membuka pehanya. “Bukan masuk pun batang abg tu kat dalam… jilat je… bagi Dilla puas…. ok bang?” Dilla memandang dan menggoda sangat. Nampak Samad macam dah nak tewas terbabas lah kali ni. “Abang kalau tak nak sex dgn Dilla , alaaa jilat je lah bagi Dilla sampai nikmat sekali pun cukup lah banngggg!!!” manja Dilla mengoda Samad.
Samad tak pernah menjilat pantat dan dia teruja pulak… tapi dia tak mahu buat pada Dilla, sbb Dilla ni nak jadi tunang adiknya…azlan. Samad diam… tetapi Dilla mengambil inisiatif dan mula berdiri di depan nya… Dilla terus saja menanggalkan pakaiannya… seluar nya dahulu… Samad teruja dan juga kebingunan… tapi perasaan ghairah dan ingin tahunya melebihi kesemuanya…
Memang sama putih melepaknya peha mereka berdua beradik ni. Gebu lagi kakaknya ni, sebab berisi sikit… kini Dilla berdiri depannya dengan hanya berseluar dalam dan t shirt keciknya… buah dada lebih besar dari adiknya Suria… Dilla menggoda sangat pada mata Samad…
Dilla menarik tangan Samad dan mereka duduk di pangkin dalam bilik kerja Samad.
Dilla duduk di sebelah Samad… membuka kangkangnya. “Kat sini bang… jilat kat bibir pantat Dilla ni… bang… abang Mat jilat lah…” mata samad tak terkebil kebil dan Dilla tahu Samd boleh dipujuknya. “Mari lah bang, tolong puaskan Dilla je….” nada suara Dilla amat menggoda.
“Errm…. abang … err.. abang…” tak tahu apa nak dikata Samad, dia hanya memandang pantat Dilla di depannya, dan Dilla yang menggodanya. Dilla perlahan lahan menarik tangan Samad dan membawanya ke pantatnya yang dah basah menunggu.
“Jilat kat sini…” dan entah macammana Samad hanya mengikut dan tunduk …rapat dan rapat ke lubang pantat yang menarik sangat padanya ketika itu… tertarik nak tahu…
Dan bila dah rapat, Dilla tersenyum dan menarik tengkok Samad, dan bertemu lah bibir Samad dengan bibir pantat Dilla. Dilla mengeloh sebaik saja dia terasa bibir Samad tersentuh pantatnya. “Ohhhh Bang Maddd!!!! Ohhhh!!!” dan Dilla menekap kepala Samad dan mengerak gerakkan atas ke bawah… dan dia mengerang lagi, pehanya membuka dengan sendiri… Samad secara automatuik menjelerkan lidahnya dan menjilat. “Ohhhh!!!! bangg Maddd… macam tu Bang Mad…. Ohhh!!! atas …Ohhhh!!! Bawahhh!!! Ohhhh!!!” lidah samad menggesel alor pantat Dilla dan ia membuka dan menjadi lebih basah.

Bila kedengaran saja erangan Dilla, Samad amat teruja sangat dan batangnya yang cuba dikawalnya supaya tak mengeras tu bertambah panjang dan keras. Tangan Samad bergerak ke peha Dilla, Dilla terus mengerang dan Samad menyambung jilatannya seperti yang dikehendaki Dilla. “Ohhh Bang Madddd!!! Macam tu lahhh!!! Ohhhh!!!” pompuan memang giler kalau pantatnya dijilat… setiap inci badan Dilla merasakan sensasi jilatan di pantatnya… Samad menjilat dan menjilat, sesekali entah macam mana dia bioleh tahu, disepitnya bibir pantat Dilla dengan bibirnya… ini membat Dilla mengerang lagi.
“Ohhhh kelentit tuuu!!!” erang Dilla bila lidah Samad mencecah kelentit Dilla. Samad tak tahu mana letaknya kelentit perempuan… tapi dia dapat meneka sebab setiap kali dia menjilat di satu punat tu, Dilla akan mengerang lebih sikit dan punggungnya akan terangkat sedikit.
Tangan Samad bergerak gerak meraba seluruh peha Dilla, menambahkan sensasi nikmat pada Dilla. “Ohhhh bangg Maddd…sedapnya… macam tu ABang Maddd… ahhhh!!!” Samad menjilat dan menyedut, sesekali menyepit dan mengigit gigit… Dilla mengerang dan mencurah curah air mazinya kjeluar… Dilla baring dengan mengangkang, tangan Samad berpindah pula ke buah dada Dilla…. diramas ramasnya puas… digentel dan dipicit picit puting Dilla…. besar buah dada Dilla ni… puas nya aku…. Samad hilang dalam kawalan nafsu hitamnya… dia tak pernah merasakan perbuatannya itu akan memberi sensasi pada seorang pompuan cantik macam Dilla ni…. dan dia terus menjilat sehingga Dilla mengerang kuat dan melepaskan air nikmatnya, tersembur ke muka Samad… samad menjilat dan menelan air nikmat pantat Dilla.
Samad menarik mukanya dan melihat Dilla yang menggeliat mengepit menikmati orgasme nya yang pertama malam tu bersama Samad. Mata Dilla pejam dan mulutnya mengetap bibir bawah dan nafasnya kencang… Samad kagum meliihat reaksi Dilla begitu… batangnya digenggamnya.. keras dan panjang.
“Ohhhhh abang Maddd!!! Masukan batang tu… Ohhh!!!” erangan Dilla menyuruh samad memasiukkan batangnya ke dalam lubang pantat Dilla. “Ohhh masukkan lah abngg… Dilla tak tahan ni…. nak rasa sedap ni…” Dilla memujuk dan mengoda Samad.

Dilla bangun dan menarik Samad… ke celah kangkangnya. Samad tahu apa yang perlu di lakukannya, dia sepatutnya menolak, tapi dia lemah… “Mari lah bang Mad…. masukkan batang Bang Mad tu…. ” pujuk Dilla… nada suaranya merayu rayu… Entah apa yang membuat Samad rapat dan mengikut kata kata Dilla, dia sendiri pun tak tahu… dan Dilla memegang kepala takok Samad… dan “Ini Dilla nak rasa Bang Mad… besar ni Bang mad… pelan pelan masukkkan ye…?” dan Dilla menggeselkan kepala takok samad ke bibir pantatnya yang dah basah tu, dia tersenyum, dia tahu batang samad akan masuk pantatnya… akan membuatnya puas malam tu…

“Ohhh Dilla… ” keloh samad, bila dia terasa kepala takok nya tu digesel di bibir dan di lubang pantat Dilla. Dilla gadis muda ni, sexy ni, dan teman adiknya, dan juga bakal tunang adiknya, akan difucknya…. dan masa Dilla memasukkan kepala takok tu ke dalam, mereka berdua sama sama mengerang puas…

“Ohhh Bang Madd…. sedapnya …” dan kepala takok Samad membelah masuk, bibir pantat Dilla membuka dan sedikit demi sedikit batang samad masuk… dan akhirnya mereka berpelukan dan terbenamlah keseluruhan batang samad di dalam lubang pantat Dilla…. “Ohhhh Bang Maddd…!!! Penuhnya pantat Dilla ni, Dilla rasa…” dan Dilla mengucup Samad… lidah Dilal menjalar masuk ke rongga mulut Samad… dan samad hanya mengikut saja.
Dan Samad pun mula menyorong dan menarik batangnya… keluar masuk dan diulang dan diulanginya… “Ohhh bang Maddd… besarnnyaaa…” samad tak menghisraukan sangat apa yang dikatakan Dilla, dia dah mula terasa yang dirinya dalam satu situasi yang sungguh mengasyikkan dan memberi kenikmatan dunia yang amat sedap sekali. Samad menujah dan menjujah, dari perlahan berganti kepada kuat, dan dengan sorongan kuat Samad itu, Dilla sekali lagi mengerang dan mengalami orgasme nya…. tapi kalai ni Samad tak berhenti untuk melihat apa yang berlaku pada Dilla, sebaliknya Samad menujah dengan lebih kuat dan gagah lagi… lagi membuat Dilla mengerang dan mengerang panjang….

Samad mengucup bibir Dilla… dia tak mahu erangan Dilla yang kuat itu mengejutka adik adiknya yang lain tu… memang ditujah dan ditujahnya pantat Dilla… terangkat angkat punggung Dilla dilanyak Samad. “Amekkau Dilla, kau nak sangat! Nahh!” kata Samad.

Dilla mengerang dan mengerang… lepas satu satu lagi orgasme yang dialami Dilla… Dilla mengeloh dan mengerang… Samad kini dah berpeluh… titisan peluhnya mercik ke dada dan di perut Dilla…. dan digerudinya betul pantat Dilla. Samad dah punyai pengalaman… dah ini pantatnya yang ke dua….. Dilla tak pernah diperlakukan sebegitu kuat dalam hidupnya. Ye, memang ramai jantan dah Dilla rasai, tapi Bang Samad ni lah yang paling Gagah padanya. Tujahannya dalam… kepala takok Bang Mad besar dan terasa mcm penumbuk kecil di dalam lubang pantat Dilla.

Dah 30 minit berlalu, dan dua posisi dah mereka lakukan, tapi Samad masih lagi gagah memantat Dilla. Dilla mengerang dan mengerang…. kesunyian malam tu memberangsangkan…

Dilla dah mencapai 4 kali orgasme yang besar…dan entah berapa puluh kali orgasme kecil yang dirasainya. Samad dah tak dapat mengawal buas nafsunya masa tu… erangan dan kata kata yang terkeluar dari mulut Dilla membuat dia bertambah kuat menujah… pada 5 minit terakhir mereka fuck itu, Samad yang dah hampir hilang kawalan tu, mendukung Dilla dan dengan batangnya masih lagi di dalam pantat Dilla. Di hentaknya Dilla sambil berdiri dengan Dilla didukungnya, Dilla mengeloh dan mengerang sambil memaut tengkok Samad… setiap pergerakkan Samad, setiap langkahnya membuat batang nya masuk lagi dalam… dilla didukungnya dalammasa 4 hingga 5 minit sahaja, tetapi dalam masa sekejap itu, Dilla mencapai orgasme dua kali… berair air batang samad dengan air Dilla… meleleh dan cecairan itu meleleh turun ke peha Samad.

Samad mengucup Dilla dan dihenyaknya pantat Dilla dari bawah… setiap tujahan membuat Dilla mengerang… “Ohhh Bang samaddd!!! Ohhh!!!” merapau rapu kata kata Dilla… punggung Dilla turun naik dan santak masuk batang Samad ke dalam pantat Dilla.

Akhir sekali Dilla diletaknya dan dibaringkannya… dan dia mencabut batangnya…. “Ohhhhh Dillaaaaa…. nahhh!!!” dan Samad menggenggam batangnya macam hose menyiram air… dan melepaskan benihnya ke muka, dada, dan poerut Dilla….. masih lagi banyak mani Samad. Ketika itu lah Samad merasakan lututnya lemah… dan setelah habis dilepaskannya, Samd baring di sebelah Dilla. Dilal tersenyum dan menyapu sedikit mani di dadanya dan dijilatnya… “Hmmm…pekat lemak banggg…Ohhhh rasa koyak patat Dilla bang mad.” kata Dilla dan dia terus saja ke batang Samad dan dihisapnya.

“Ohhh Dilla kau pandai sex Dilla…” Samad mengeloh dan Dilla hanya mampu senyum dengan batang Samad penuh dalam mulutnya. Dilla menghisap danmenjilat membersihkan kesan kesan mani di batang dan di kepala takok Samad… Samd baring dan tersenyum puas melihat Dilal menjilat batangnya…
“Ohhh Dillaa…. ”

“Sedap tak Bang? Dilla rasa sangat best bang Mad… Dilla nak lagi?” kata Dilla dan sambung menjilat batang Samd yang enggan turun mengecil seprti kebiasaannya.
“Dah cukup lah Dilla, dah jam 3 pagi ni… ” kata Samad. “Kau pergi lah masuk tidur dengan adk kau tu…abang rasa puas sangat…”

“Terima kasih bang Samad… best bang. Macam nak koyak pantat Dilla abang kerjakan… sengal sengal laa…” Dilla senyum mengenakan pakaiannya dan mengucup samad, samad memeluk Dilla dan meramas punggung gadis itu… “Hmmm… bangg…. Bang Mad, sedap dan puas Dilla bang…” bisik Dilla.

Kembali ke bilik tidurnya. Samad baring di situ, di atas pangkin bilik kerjanya tu sambil mengenang apa yang harus dilakukannya…. rasa kekesalan dan reality mula menyelubungi perasaannya…. walaupun dia puas sangat… tapi dia ada rasa kesal juga… Dilla ni , adalah gadis pilihan adiknya… Samad tak berapa lena malam tu..

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 14, 2015, in Awek Adik - Abg Balak and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: