Kena Goda


Orang gajiku Julia, berumur 19 tahun lebih, tapi badannya sudah cukup dewasa. Julia namanya dan mukanya agak seksi juga.Yang jelas teteknya bersaiz agak besar (mungkin saiz 36 kot) berbanding badannya yang agak ok, lebih kurang setinggi 5 kaki 6.5 inci.. Kakinya panjang macam model dan ponggongnya phuuuu….padat…… Sudah 6 bulan dia bekerja di rumahku menjaga anak sulongku yg baru berumur 6 bulan. Isteriku bekerja di sebuah bank dan selalu kerja overtime. Aku bekerja sebagai seorang guru dan selalu pulang awal, maklumlah kerja sampai pukul satu saja.

Pada awalnya aku tidak mempunyai apa-apa perasaan terhadap orang gajiku, cuma suka tengok aje, tetapi setelah beberapa insiden aku mula bernafsu terhadapnya. Dia selalu berpakaian singat dan ketat, dia kata ringkas, senang bergerak. Tetapi selalunya Ju begitu bila wf aku tak ada. Setiap kali bila kami hanya berdua di rumah masa isteri di pejabat, pada beberapa hari pertama Ju hanya berpakaian ringkas dan seksi. Selalu menampakkan pehanya atau pangkal dadanya dgn hanya berseluar pendek dan singlet. Kadang kala cuma berkemban aje, ataupun ber t shirt besar nipis singkat dan tanpa coli, nampak putingnya menonjol.

Selalu juga aku intai Ju di biliknya, dia selalu biarkan pintu biliknya terdedah. Ju sengaja berbogel atau berpakaian seksi bila aku lalu di biliknya, piintunya terdedah aje. Aku tahu yang dia sedar aku mengintainya, dia biarkan saja.

Ada juga dia ber t nipis sendat sengkat nampak pusat, dan berseluar dlm je. Sah tak pakai bra dan menggoda saja lakunya tu. Aku nakcakap pada dia yang dia tak boleh begitu, aku serba salah sebab aku suka juga ada gadis sexy di rumah aku ni. Aku steam juga melihat dia begitu. Lagipun dia tak begitu bila wife ada di rumah. Tetapi dia bersopan bila wife aku ada di rumah. Selalunya berpakaian kemas dan ayu saja bila membuat kerja di dalam rumah masa aku dan wife ada. Yang merisaukan Cuma bila wife aku tak ada atau di atas dlm bilik tidor.

Ada malam ketiga Ju keluar ke ruang tamu dan aku sedang menonton tv lewat malam. Isteriku sedang tidur dengan baby di dalam. Dia cuma memakai teddy nightie yg jarang dan singkat. Tak pernah aku melihat Ju memakai baju tidur begitu jarang, nipis and singkat menambahkan sexynya. Aku dapat melihat teteknya dan bulu pantatnya. Ju duduk di kerusi di depanku dan mengangkatkan kakinya ke atas kerusi. ‘Tuan sorang aje tengok.” Dia jeling ke arahku.
‘Ya belum ngantuk…Ju?” aku ternampak kakinya yang panjang dan seksi. Hatiku berdebar, aku tahu isteri di dalam sedang nyenyak tidur bersama baby.
‘Belum Tuan, ‘ Ju cuma berdiri dan bersandar di sofa dan matanya ke arah tv. Kakinya di naikan sedikit hingga teddynya terangkat. Nampaknya mcm tak berpanties. ‘Ju suka tengok cerita romantik ni, hero tu cium perempuan tu… eeee, sedap nampaknya kan?’ dia bertanya tentang pasangan yang sedang bercumbu di kaca tv.
‘Ju pernah bercium…?’ Tanya ku.
‘entah…. Tuan agak macam mana?’ JU menjawab lalu menyapu lotion kpd kaki dan pehanya. Dia menghulurkan kakinya dan menyapu lotion. Aku tergamam saja situ. Tegang batang aku. dia sapu dan sapu seluruh kedua dua peha hingga ke celahnya. Sini mesti jaga…halus kulit sini….Dia bangun tanpa menghiraukan teddy nya naik hingga ke pinggang. Dia bogel rupanya tanpa panties, aku nampak bontot budak ni, tegang dan tight, dalam hati kalau dapat habis aku kerjakan, tapi teringatkan isteri di dalam. ‘Ju nak tidur mungkin mimpi ada org cium Ju di seluruh badan ju.’ Dia berkata sambil tangannya mengurt badannya ke bawah sehingga menutup semula bahagian yang bogel tadi. Dia senyum, jelling dan bergerak pelahan ke biliknya. Aku perhatikan goyang bontotnya. Tak tahan aku.

Insiden kedua berlaku apabila aku cuba mengambil anak ku dari pegangannya. ‘Bagi baby kepada saya Ju’ aku tanya. Dia sengaja merapat tubuhnya hingga teteknya mengenai tanganku. Aku dapat merasa kelembutan teteknya tapi anganggapnya sebagai tidak sengaja. Tetapi dia hanya senyum saja. Matanya tepat ke arah aku. Tapi selepas itu setiap kali aku mengambil atau menyerahkan anakku, dia sengaja menyentuhkan teteknya ke tanganku . Aku mula naik stim dan pelirku mengeras setiap kali ianya terjadi. Ada kalanya aku terasa yg dia tidak bercoli. Adakalanya pula aku mengambil baby semasa dia duduk dan baby di atas pehanya. Sengaja aku meraba pehanya. Ju senyum aje, membiarkan aku meraba pehanya, jika dia memakai seluar pendek saja je dia membiarkan tangan ku ke celah kangkangnya. Jejariku bermain di alur cipapnya dan ditundunnya.

Insiden seterusnya terjadi pada suatu hari ketika aku balik dari kerja agak awal sikit dari isteriku. Semasa membuka pintu untukku, bahagian atas kancing baju orang gajiku terbuka dan tetek kanannya yang tidak bercoli dapat ku lihat dengan jelas. Julia senyum manja aje. “Silalah masuk Tuan,” Walaupun pelir ku keras dengan serta merta, aku pura2 tidak nampak. Matanya memandang ku tepat dan dia sekali lagi hanya tersenyum.

Ada sekali tu, Ju cuma berkemban aje bila aku balik kerja. Dia kemudian mengambil beg aku dan duduk di meja makan. ‘Makan Tuan,” ajaknya. Aku tengok kainnya terselak dan menampakkan pehanya yg gebu tu. Tertelan air lir aku.

“Mana boy?” tanya aku sambil menjengok ke dalam. Aku tahu isteriku balik lambat.

‘Ada di dalam,” dia pun bangun nak basuh tangan sambil membawa pinggan, dan towelnya tertanggal. “Opps alah mak,” katanya. Dia cuma berseluar dalam jarang aje. Ju pandang ke arahku dan cuma senyum aje. Seksinya gadis ni, kataku dlm hati. Tangannya memegang pinggan dan satu memegang gelas, jadi tak dapat dia menutup badannya yg seksi tu. Bila dia letaknya pingan dan gelas tu, dia masih tak menutup badannya. Aku lihat buah dada dan badannya yang melepak dan gebu tu. Teteknya besar dan bulu pussynya di trim, ada sikit aje pada pussynya itu. Ju senyum aje dan berjalan bogel perlahan ke biliknya dgn senyum bermakna. My cock got hard. “Sorry Tuan,’ kata ju sambil membongkok dan mengambil tuala di depanku. Ju sungguh seksi, kuning langsat dan bentuk badan yg sungguh mengiurkan. Nampak pussynya dari belakang, celah bontotnya yang bulat tu, tersepit je, nampak berkilat berair.
‘Tak ape…’ kataku sambil menelan air liur. Kalau aku dapat fuck dia tentu aku fuck sampai pagi kataku dalam hati.
Ju walked to her room but did not put on the towel. She smiled and disappeared into her room. Pintu bilik pun tak ditutup, dan bila aku meninjau dia dah terbaring di katil bermain dengan anakku tetapi dia ber t shirt dan panties sahaja kakinya terkangkang. Nampak bulu pussynya yang nipis. Baby di pegangnya dia baring dan kaki baby terangkat t shirt singkatnya, nampak tetek. ‘Pakailah baju sikit Ju…’ kataku.
‘Tak ape, panas sikit tengah hari ni, lagipun Puan tak ade, baby suka main hisap hisap, dan Tuan tentu suka juga kan?’ Ju memandang ku dengan penuh makna, jari jari baby memang pun ada di atas teteknya. kalaulah isteriku tak ade atau tak balik awal hari tu tentu aku dah tibia dia ni. ‘Ye lah Ju…’
‘Tuan suka?’ dia bangun dan melutut di atas tilam. Seksi sungguh panties dan t shirt hingga paras bawah dada saje, tetek menggunung tinggi nampak putting nya. Tangannya mengurus rambut panjangnya.

‘Ya…. ‘ aku melangkah ke depan dan cuba menguji Ju, aku depakan tanganku dan Ju membiarkan ianya mencecah buah dadanya, “ahhh tuan….lega rasanya bila disentuh gitu…” lembut dan halus kulit payu daranya, tegang dan putingnya keras, ju matanya dan tutup, aku rasa batangku mengeras. Aku takut wife balik tiba tiba jadi aku pun menghilang. Tak tahan.

Selepas kesemua insiden itu aku membuat kesimpulan bahawa dia sengaja menggoda aku. Aku mengambil keputusan untuk memberi respons kepadanya. Aku berniat untuk menguji sama ada dia betul2 menggodaku, dan ingin kena batang aku ni. Atau hanya main main aje. Pada suatu hari semasa kami berdua aje di rumah aku cuba. Isteriku outstation and will be back by ten or midnite malamtu.

Pada petang dlm jam 4.30 tu aku pergi kepadanya selepas makan . Semasa dia sedang mendukung anakku, aku datang dari belakang dan menghulur tangan untuk menyentuh anakku. Aku sengaja memegang tetek kirinya sementara tangan kananku mengeletek anakku. ‘hello boy…’ kataku. Julia lansung tidak membantah dan aku terus meramas-ramas teteknya yg tegang tu dari luar baju sambil merapatkan tubuhku yang hanya berkain pelikat tanpa seluar dalam. Mataku memandang tapat ke arahnya dri tepi dan dia mengganggakan mulutnya dan mengerang sedikit. “Ohhh Tuan…”

Batangku yang menegak mengena lurah punggungnya dan dia memberi respons dengan menekan punggungnya kearahku mcm mlm tu. Aku terus mengambil peluang dengan meramas kedua-dua teteknya yang besar dan tegang tu. “Ju punya tetek sedap diramas,” kataku.
“Kalau sedap ramas lagi….. gentel puting Ju…lagi Tuan ohhh ” kelohnya. Ju mengeliat dan ponggongnya mengessel konekku. ‘baby boy pun suka tetek Ju, tuan…’
“Mari kita ke bilik tuan…” Aku mengajak dia masuk kebilikku dengan menepuk bontotnya, Ju meletak anakku dalam buaian. Sambil itu aku memegang pinggangnya dan menggesel bontotnya. Aku selak kainnya naik. Dia mengikutku dan terus baring di atas katil. Kainnya terselak. Aku nampak pehanya yg gebu dan putih melepak.
“Tuan, Ju ni sexy tak?” tanya ju. Ju menletakkan tangannya di atas kepala sambil meleraikan rambutnya yg panjang. Kakinya terkangkang sedikit dan sebelah lutut di naikan. Baby lena di sebelah.
“Sexy ..cukup seksi,” kataku sambil meraba pehanya.
“Ohhh sedapnya … raba lah lagi…’ Ju senyum. Aku meraba pehanya lagi
Aku tanya sama ada dia betul nak lakukan hubungan seks. “seksi betul…. Ju…Mahu tak Tuan main dengan you, Julia?” aku letakan baby did lm kot.

Dia kata suka hatiku la. “Suka hati Tuan le. Ju ikut je” Aku kata aku tak nak kalau dia tak mau teruskan. Ju meleraikan kain. Dah banyak teens yg aku tibai di sekolah dan di tempat2 lain. Tapi mesti tanya dulu juge. Dia kata dia dah tak tahan, dia nak rasa jugak hubungan seks denganku. “Julia tak tahan ni… nakkan tuan…”

Aku tanya, “Ju nak apa?”
“Tuan, Ju nak batang Tuan, please, Tuan… Tuan fuck la Ju ni…’ dia memandang ke arah mataku tepat.

Aku suruh dia membuka semua pakaiannya. “Buka semua pakaian kau Julia…” Julia duduk dan menanggalkan pakaiannya dan telah berbogel di hahapanku di atas katil, sexy, mcm sundal. Dia senyum dan modelkan diri nya.
‘Now undress me…” Dia menanggalkan baju dan seluar aku dengan perlahan. Batang aku dah cukup keras dan aku hulurkan supaya dia pegang. Aku lihat Ju ni seksi betul, badan mengiurkan macam model atau pelakon cerita seks. Tanpa ragu2 dia pegang dan melancapkan batang aku dengan tangannya sambil melumurkan air maziku. “Ohh besarnya tuan, kalau masuk pantat Ju ni mesti senak… ohhh dlm 8 …9 inci ni,” Sementara aku meramas2 teteknya. Ju cuma tersenyum dan mengerang aje sambil melancapkan aku. ‘ohhhh sedapnya…. Tuannnn… ahhhh!‘
‘tetek u ni pernah dihisap?’ aku gentel putingnya yangtelah menegang.
‘Ju nak tuan teka lah….’ Aku pun hisap kedua teteknya yang besar tu. ‘sedap ni Ju…’ teteknya saiz 34 36b kot…. Penuh gebu tegang puting kemerah merahannya. Aku gigit gigit putingnya, membuat Ju mengerang.

Kemudian aku tariknya ke atas. mencium bibirnya dan dibalas dengan penuh semangat. Julia kulum lidahku. Akupun meraba-raba ponggungnya dan seluruh badannya yg aku idamkan itu. Mengeluh dan menrengek Julia aku buat. ‘hmmmm … tuannn…’ Ju mendengus nikmat. Perlahan-lahan aku mencium seluruh tubuh budak teen ini hinggalah sampai ke pussynya yang penuh berair. Aku gosokkan dengan tanganku tundunnya, tak berbulu, sambil memasukkan sedikit jariku. Dia kelihatan mendesah keseronokan.

“Mari ke katil ‘ desakku. Ju cuma ikut aje.
‘Spread your legs, let me see your pussy…’ Ju baring dan mengangkang depan ku. “Nah, tuan, tengoklah puas puas…’ ju senyum menjeling macam sundal. ‘ini pussy ke? Tuan kata pussy tadi?’
‘ye lah…pussy pun boleh..puki ke, pantat ke..’ Hadapanku adalah seorang gadis yang diidamkan oleh ramai lelaki, atau jantan macamku ni.
’ok la tu…pussy ju ni nak batang tuan agak nya..’ Terganga sedikit pussynya. ‘cantiknya puki ju…’ Ju mengangkang lebih lebar sikit dan ditariknya bibir pussynya ketepi. Nampak kelentitnya. aku meraba tundun dan bibir buritnya. “betul Ju nak tuan fuck puki ju ni?” aku tanya.
‘ju nak jaga tuan, tapi puki ju ni kecik…. Ahhhh….’ Dia mengeloh sikit bila pukinya aku jolok dan gesel kelentitnya. Berair licin dan warna pink. Aku akan tujah cukup cukup puki budak ni. Fikiran aku dah melayang dan tak fikirkan tentang anak bini lagi.
‘tuan fuck lah ju mcm bini tuan… ju rela ni…’ julia mengangkang.
“Ohhh Tuan…” Kemudian aku letakkan kepala batangku di alor pantatnya dan menggeselkan kepala takokku hingga licin berlumurkan air pantat Julia. “Ohhh! Tuan…gesel tu sedappp…!”Ju merengek rengek bila kepala takokku menggesel bibir pantatnya. Setelah betul betul licin berkilat kepala takok aku tu, aku memasukan sedikit kepala takokku ke dalam pantatnya sambil memusingkan kepala peilirku di bibir buritnya. Aku lihat reaksinya. Dia semakin gelisah dan air pantatnya semakin banyak. Kepala batangku basah licin berkilat.

Sebelum aku memasukkan batangku aku bertanya sama ada dia betul2 nak teruskan.
‘Ju nak tuan main ju ni…. tuan nak fuck ju ni sampai esok ni….Kalau tak tuan tak mau’ kataku.
Dia kata teruskan. ‘masukkanlah, Tuan, Ju dah tak tahan ni…” Dia rela apa yang berlaku. ‘ohhh ju rela tuan buatlah hendak tuan…’ Aku jolokkan batangku kedalam buritnya perlahan-lahan dan bila tersentuh dinding pantatnya menyepitku aku terus menekan kuat hingga pelirku tengelam dalam buritnya. Ohh she was tight. Dia terkejut dan ternganga mulutnya seketika tetapi tidak menjerit. ‘bulu ju dah kena bulu tuan ni.’ Kataku sambil memerhatikan ju. Aku diam sekejap agar dia merasa selesa. ‘batang tuan dah masuk pantat ju ni, sedapnya…. Kenapa tak mula lagi tuan? Tak tahan ni…’ dia senyum dan rasakan bagaimana nikmat dan ketatnya pantat Ju ni.

‘Saja nak rasa pantat Ju yang ketat ni… mesti dah pernah main ni, ‘ aku usik dia. “Ketat dan sempit lagi, tapi tak dara… Ju , Tuan nak fuck Ju sampai kita sama-sama surrender…” aku senyum kerana diapun senyum juga…. Merasakan pelir ku dikemut-kemut oleh orang gaji belasan tahun aku ni.

Setelah dia senyum, aku pun mulalah operasi sorong tarik dengan kerjasamanya. ‘tak ape ju dah kena dulu….’ Dia nampak bersemangat sekali dan sekali sekala memejam mata menahan kesedapan. “Ohhhh … ahhh…” itu saja yang keluar dari mulut Ju semasa kami fuck , sekali sekala dia menyatakan sedap dan sedap tuan… aku apa lagi? Sorong tarik dan sorong tarik. We fucked and she helped by moving her hips towards me. She wasn’t a virgin but she was tight. ‘ohhh tuan, tuan,

Selepas 15 minit lebih kurang, aku rasa nak terpancut kerana cipapnya ketat betul. tetapi dia masih belum nak climax. Aku cabut pelir ku dan menggunakan lidahku menjilat dan menghisap buritnya yang masih berair . Aku tak kisah asalkan dia menikmatinya. Kami fucked dalam 10 minit lagi. Sorong tarik… ‘ohhh sedapnya tuan… harder… Ju meraung. Sedapnya tuan. Dia meraung keeronokan dan kelihatan tercunggap2 menahan kesedapan. Aku pun memasukkan semula pelirku kedalam buritnya dan menyorong tarik dengan cepat. ‘ohhh tuan…’ Tiba dia memelukku dengan kuat sekali dan kakinya mengepit punggungku serta menjerit keseronokan. “OHhhhhh!!! Agrhhh!!! Tuaaannnn!!! “ Dia climax buat pertama kalinya. Aku fuck lagi kuat dan dalam… mata Ju tutup rapat menikmati setiap tujahan aku…dan juga menikmati klimaks nya. Bila aku rasa nak pancut, aku pun menekan pelirku dalam dalam dan serapat mungkin dan memancutkan air maniku kedalam buritnya. Aku mengucup bibirnya dan membiarkan pelir ku berada dalam buritnya meleleh. JU mengemut batang aku. Memerah setiap titik yang ada. Kami biarkan cock aku dalamnya, sambil mengusap and kissing. ‘sedap tak ju?’ aku pandang pada Ju. Ju senyum.
‘ohhh nikmat sungguh, terima kasih tuan dan cock tuan lah yang paling panjang dan besar pernah Ju rasa, senak tau tuan…Ju nak lagi…’

Ju tersenyum puas dan mengucapkan terimakasih. Begitu juga aku. Sambil membiarkan cock aku dalam pussynya mengecil dia berkata. Dia kata dia sudah lama teringin untuk bersetubuh denganku setelah dia mengintai aku bersetubuh dengan isteriku dan dengan budak jual barang tempoh hari tu. “Ju memang nak konek tuan lama dah ngidam,’ kata Ju sambil dia mengemut batangku yang keras berendam dalam pussynya.
“Lama ngidam?” sambil aku memainkan putting tetek teenager ni.
“Masa tuan main dengan isteri tuan dan juga masa tuan fuck budak Cina haritu… Ju nak rasa juga…Ju main puki JU bila Tuan main dengan Puan dan juga masa dengan budak salesgirl tu. ’
Aku teringatkan Shelly budak jurujual yang datang ke rumah hari tu. Aku sangkakan Ju tidur sama anakku. Rupa2 nya dia mengintai pulak. Sedap juga amoi tu aku tibia, mengerang-ngerang cakap Cina dia masa aku lantak pantatnya.
“Ju dah kena fuck dengan sape ni?” aku cuba tanya sambil menujah-nujah lagi, terasa ngilu dan ketat pussy Ju.
“Ohhh sedapnya tuan… Ju d ah kena fuck…. adalah dua tiga orang. Bapak tiri Ju yang fuck Ju dulu… masa tu Ju Form 3’ dia mengemut-ngemut lagi. Cock aku tak jadi kecut.
Ju memang dah kena fuck dengan bapak tirinya sejak umur 15 tahun lagi rupanya. Memang kemut kuat kalau muda dah fuck. Dia lari bila ibunya mengetahui tentang apa yg mereka lakukan setelah 5 bulan mereka fuck. Ju terasa seronok setelah pertama kali di fuck oleh bapa tirinya itu.
“Ada seketika ju balik dari sekolah awal, ju terserempak dgn uncle bob tengah main dgn amoi jual cosmetik juga, macam tuan. Amoitu sexy. Uncle Bob taruk dia cukup2 ju kagum dan terkejut. Amoi tu namanya Vivien, cantik, sexy, meraung raung aje. Ju kenal Vivien sebab dia dulu sekolah dgn Ju, tapi dia senior.” Ju bercerita sambil aku menyorong tarik dengan perlahan, merasakan kemutan budak muda.
‘Pada suatu hari tu Ju balik sekolah dan mandi. Lepas mandi ju tengok Bob dah ada di dalam bilik Ju. Dia suruh Ju tanggalkan towel Ju. Katanya nak tengok anak dara tirinya. Ju malu mulanya. Tapi dia pandai. Dia buat Ju stim. Dia datang dan raba dan cium JU semua badan dia cium. Ju pun biarkan dia fuck ju. Ibu ju tak ade, jadi dia fuck ju 3 kali hari tu. Selepas tu setiap hari ju di lanyak. Ju suka sebab sedap. Kali pertama tu sakit sikit. Lepas tu sedap la. Kali pertama tu bob fuck perlahan dan tak berapa dalam. Dia kata ju punya pantat ketat

Ceritanya yg dia dan rakan sekolahnya Tina, sama-sama fuck bapa tirinya itu. Tina datang ke rumah, masa tu Ju tak ade. Bapak tiri Ju namanya Bob. Bob tarik aje Tina dan dia terus cium Tina. Bob ni kasar sikit tak macam Tuan . tina suka aje sebab dia sex maniac. Bob kemudian kata, Tina tu nampak macam menggatal je, pakai seksi, so Bob pelok dia dan cium, Tina pulak tak melawan.

“Bob kata mula mula Tina ke tandas, dan dia masuk tandas tak kunci pulak. Mereka pelok mandi dan fuck. Itu je. Itu lah first time Tina kena fuck dgn Bob. Bob kata dia ada main Tina lagi tapi dia tak cakap kat mana. Ju tahu lah yg Bob tu suka cipap muda ni, tuan pun suka kan?” Ju senyum pada ku.

Aku suka mendengar ceritanya itu… macam cerita sex……memang cerita sx pun…! Naik stim aku, lagipun Ju asyik mainkan batang aku saja sambil bercerita. Diusap usap dan sesekali dikulum dan di jilat nya sepanjangpanjang batangku tu. Hingga tegang semula. Geli ada, nikmat ada, sedap lah pokoknya kalau dihisap batang aku ni. Tuan yg baca ni pun tentu tahu rasanya bila batangkita di hisap gadis muda kan? Dan gadis gadis atau pompuan yg hisap batang lelaki pun tahu macamana nikmatnya kalau hisap batang kan? Selepas 30 minit kami melakukan kembali. ‘tuan, dah tegang dan keras ni, fuck ju lagi sayang ju kan?’

Kali ni doggie style. Ju cukup bertenaga. Kami main cukup lama. Puas aku fuck dia. Ju meraung-raung menggeluh kesedapan. ‘Ohhh Tuan, sedapnya, fuck me harder….ohhh” Ju mengeloh tak tahan sedapnya. Dua tiga kali dia sampai climax. Lepas tu kami mandi bersama dalam bilik air aku suruh dia hisap aku. Ju was an expert in giving blow jobs, she sucked till I sprayed her face and tits with my cum. Kali tu konekku muntah dlm mulutnya. Ju menghisap kesemua mani ku. ‘ju suka telan semua sperm lelaki – buat awet muda,’ kata ju. Ju kemudiannya tarikku ke bilik mandi, kami mandi dan mencuci badan kami bersih. Aku biarkan dia menyabun aku. Ju hisap konekku lagi, lama kali ni nak dekat 20minit. Aku teliti badan sexy julia, cukup cantik dan sexy, tak ada cacatnya.

Kami f*cked lagi setelah mandi. Mana tak nak f*ck, ju berbogel je. ‘Ju, tuan nak fuck ju doggie style pulak…’ aku suruh ju menonggeng. Cantiknya pemandangan tu, bontotnya jadi sasaran koneku pulak. Ju aku fuck sehingga isteriku pulang jam 9 mlm. Masa isteriku pulang gostarn kerete, bunyi alarm gostarn, Ju masih lagi menghisap cock aku dan aku memainkan teteknya. 5 jam dan aku dan batang aku ni dah fuck dia 6 kali. Kami puas betul. Pussy nya masih lagi ketat walaupun dah banyak kali aku tujah. Aku di bilik mandi dan Ju di dlm biliknya bersalin pakaian, atau berpakaian masa isteriku masuk. Malam tu aku tidor nyenyak sekali. .

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 14, 2015, in Majikan - Org Gaji and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: