Bilik X-Ray


Nama ku Lisa, berumur 27 tahun, boleh dikatakan seksi dan of course sex desire aku boleh dikatakan kuat juga. Aku ada seorang suami, Faris. Lelaki kacak, penyayang dan dialah segalanya bagi ku. Tapi kadang-kadang tu, just for fun mencuba dengan lelaki lain. Satu hari, aku berasa tidak sedap badan especially di belakang bahagian pinggang ku. Suami ku menyarankan aku ke hospital swasta untuk menjalankan pemeriksaan. Aku setuju dan keesokkan harinya aku ke hospital pakar. Setelah berjumpa dengan doctor konsultan, aku terpaksa ke bilik x-ray. Bila semua prosedur selesai, aku berjalan perlahan ke bilik x-ray yang letaknya agak jauh memandangkan hospital itu agak besar juga.

Di situ aku berjumpa dengan seorang lelaki yang akan menguruskan x-ray kepada ku. Berbadan tegap, muka manis, senyuman menawan. Sepasang mata yang cukup menggoda dan seksi. Memang tampan dan pastinya aku tak akan lepaskan peluang ini andainya dapat bersama di dia. Aku terpaku sewaktu bertentang mata dengannya. Dia senyum sambil menghulurkan tangan meminta dokumen x-ray yang aku bawa.. Serta merta aku memandang terus ke peha lelaki tersebut. Terbonjol di situ sesuatu disebalik seluarnya. Apatah lagi aku yang hanya memakai skirt paras lutut dan blouse yang terbuka 2 butang bajunya.

“Saya, Akmal, pembantu x-ray di sini”, katanya memperkenalkan diri. Aku senyum sambil mengganggu lalu memberinya dokumen ditangan ku.

“Ke bilik sana, ya”, kata Akmal setelah membaca dokumen yang diberi tadi.
“Puan tukar dulu baju ni. Khas untuk x-ray”, Akmal mengarahkan ku. Aku capai baju tersebut dan dengan menarik sebidang kain yang dijadikan tirai untuk bilik persalinan. Sewaktu membuka baju ku, aku dah sedar yang celah kangkang ku dah menerbitkan air keghairahan. Aku tersenyum sendirian sambil mengenakan baju x-ray tersebut.

“Pakaian dalam yang atas perlu dibuka juga, ya Puan Lisa”. Terdengar suara Akmal dari balik tirai tersebut. Lalu terus ku buka bra ku dengan menyangkakan ianya perlu. Setelah menyangkut baju dan bra ku di tepi dinding, aku keluar dari kawasan persalinan.

“Baju ni, butangnya dibelakang, saya tak boleh nak kancing..”, kata ku pada Akmal bila aku keluar sambil memegang baju tersbut rapat ke punggung ku kerana pengancingnya di belakang. Malu juga aku rasakan.

“Nak saya kancingkan?”, tanya Akmal. Aku mengangguk. Lalu Akmal ke belakang ku sambil mula mengancing baju x-ray tersebut. Agak lama Akmal cuba mengancingnya. Mungkin juga mengabil kesempatan melihat tubuh ku dari belakang. Ada juga aku rasakan sentuhan tangan Akmal di bahagian belakang badan ku. Makin basah aku dibuatnya.

“Ok, dah siap. Sila baring atas meja ni. Saya nak aturkan kedudukan bagi mengambil gambar x-ray Puan Lisa”. Akmal mengarahkan ku. Perlahan aku ke meja tersebut. Menaiki bangku kecil yang dijadikan tangga dan berbaring. Terlentang. “Puan Lisa kena mengiring ya. Menghadap ke sana”, arah Akmal lagi. Aku ikut arahannya.

Punggung ku kini menghadap Akmal yang sedang membetulkan mesin x-ray agar dapat mengambil gambar bahagian pinggang ku. Tangan Akmal kemudiannya menyentuh bahagian pinggang ku sewaktu sedang membetulkan mesin x-ray tersebut. Seperti ada aliran eletrik aku rasakan diseluruh badan apabila terkena sentuhan tersebut sehingga aku mengerang kecil. Aku gerakkan badanku sedikit. Jari Akmal menekan-nekan sedikit bahagian pinggang ku dan mengatakan bahawa di situ lah gambar x-ray yang akan di ambil.

“Kalau nak keputusan x-ray yang lebih baik, Puan Lisa terpaksa buka skirt ni. Tapi terpulanglah pada Puan”, kata Lisa. Aku palingkan muka ku padanya. Dia nampak seperti pasti dengan apa yang dikatakannya. Dahi ku berkerut sedikit memikirkan apa yang dipintanya tadi tapi bagiku
itu satu peluang.

“Baiklah tapi tolong kunci pintu tu dulu”, kata ku. Perlahan aku angkat sedikit punggung ku sambil menarik skirt ku ke bawah melepasi kedua kaki ku. Hanya g-string dan baju x-ray yang ada di tubuh ku. Aku lihat Akmalmemandang tanpa berkelip pun matanya. Seperti dia tahu yang faraj ku dah basah. Aku juga nampak bonjolan di seluarnya semakin besar. Nampaknya aku dan Akmal sedang terhibur dengan apa yang kami berdua lihat sekarang ini.

Seolah seperti kami berdua faham dengan apa yang mungkin berlaku seterusnya. Akmal meminta aku mengiring seperti tadi. Sekali lagi tangannya menyentuh pinggang ku dan kemudian turun ke bahagian punggung ku. Aku menggeliat seolah cuba mengelak sentuhan tangannyawalaupun aku sudah mula merasa satu kenikmatan. Apatah lagi baju x-ray yang dipakai ku hanyalah sekadar paras bawah sedikit dari pangkal punggung ku. Dengan tidak semena-mena, Akmal memegang bahagian luar faraj ku. Aku tersentak dan memalingkan badan ku.

Dengan pantas Akmal menangkap tangan ku dan membawanya ke bonjolan di seluarnya lantas membuat aku berpusing menghadapnya sambil masih lagi terbaring di atas meja x-ray. Perlahan Akmal membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang dah cukup keras. Dia rapatkan batang zakarnya ke mulut ku sambil sebelah lagi tangannya telah pun menggosok faraj ku dari tepi g-string yang ku pakai. Aku hanya menggeliat kesedapan apabila jari Akmal menyentuh kelentit ku dan aku tahu aku dah cukup basah apabila dilakukan sedemikian. Jarinya mula menusuk masuk ke dalam faraj ku yang sedia menanti asakan yang lebih hebat dari sebatang jari.

Dengan batang zakar yang dah menanti untuk dihisap didepan muka ku, aku rapatkan bibir ku lantas mula memasukkan kepala zakar Akmal ke dalam mulut ku. Aku tahu suami ku juga selalu mengatakan… …aku seorang yang hebat dalam melakukan blowjob.

“You will always have 9 out 10 in these workout”, kata suamiku dulu dan masih lagi memegang rekod blowjob terhebat hingga kini. Darikepala zakarnya, aku teruskan hingga separuh batang dan akhirnya kesemua batang zakar Akaml berada dalam mulut ku. Akmal berdesis kesedapan. Saiznya lebih kurang sama dengan hak milik suami ku. Aku teruskan menghisap zakar Akmal dan Akaml masih menguliti faraj ku.

Kini 2 jari Akmal dalam faraj ku dan air ku semakin banyak keluar. Akmal melajukan pergerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang seolah mahu memancutkan air maninya ke dalam mulut ku. Tapi aku tak benarkan. Aku mahu zakarnya di dalam faraj ku. Aku berhenti menghisap dan bangun dari pembaringan ku. LAntas aku turun dari atas meja dan membelakangkan Akmal. Aku angkat baju x-ray yang ku pakai dan aku tarik g- string ku tepi. Aku berdiri sambil separuh badan ku meniarap di atas meja tersebut.
Perlahan aku dapat rasakan kepala zakar Akmal yang keras bermain-main dipermukaan alur faraj ku dan kemudiannya menujah masuk ke faraj ku.

“Aaarrrggghhhhh..”, aku mengerang. Sebelah tangan Akmal berada di pinggang ku manakal sebalah lagi sedang menggenggam erat tangan ku. Kemudian aku rasakan hayunan keluar masuk yang romantik, perlahan tetapi menyedapkan di faraj ku. Akmal juga berdengus menikmati lubang faraj ku yang menanti serangan dari zakarnya.

Hayunan yang tadinya perlahan sudah semakin laju. Aku pula bermain dengan kelentit ku untuk mendapatkan kepuasan yang maksima. Aku tahu Akmal tak akan boleh memuaskan aku tanpa aku juga bekerjasama. Zakar Akmal aku rasakan semakin kembang seperti akan memancutkan lahar panasnya bila-bila masa saja. Mungkin perasaan nafsu yang terlampau hebat menyebabkan dia tak dapat bertahan lama. Aku tegakkan lagi kedua kaki ku dan merapatkan punggung ku agar dapat mengepit batang
zakar Akmal.

“Sedapnya… aaarrrgggghhh..”. Aku tersenyum mendengar kata-kata Akmal. Aku lawan asakannya. Setiap kali dia menolak masuk, aku pasti akan menekan ke arahnya. Aku tahu dia akan tewas sebentar lagi. Aku kuatkan sikit suara erangan ku sambil menikmati permainan dari Akmal. “Saya dah nak pancut ni..”, Akmal bersuara dengan terketar-ketar.

“Keluarkan..”, kata ku. Terkeluar saja zakar Akmal dari faraj ku, aku terus berpusing sambil menangkap erat zakarnya dan melancapkannya. Akmal pula memegang kedua bahu ku sambil meramas seolah geram. Lancapan tangan ku pada zakar Akmal taklama. Seketika kemudian Akmal mengerang.
“Aaaarrrr.. aarrrr.. aaaarrrggghhhh”. Terpancut 2 das air mani ke atas baju x-ray yang ku pakai sambil muka Akmal berkerut menahan kesedapan. Seterusnya air mani Akmal kelihatan meleleh keluar dari lubang kencingnya. Tangan ku masih melancap zakarnya tapi kini semakin perlahan dan
lembut. Aku tahu zakarnya ngilu sewaktu itu. Akhirnya batang zakar Akmal semakin layu di tangan dan genggaman ku. Aku senyum melihatkannya.

Satu ciuman aku berikan ke bibir Akmal yang masih tercungap-cungap mencari udara. Aku jarakkan diri ku dari nya yang kini dah mula bergerak untuk bersandar ditepi meja x- ray. Aku pusingkan badan ku dan Akmal seperti memahaminya mula mebuka kancing baju yang ku pakai. Aku tanggalkan pakaian tersebut dan menjatuhkannya ke lantai sambil berjalan ke bilik persalinan. Memakai semula bra dan baju ku. Merapikan rambut ku dan bergerak semula ke Akmal. Sekali lagi aku memberikan Akmal satu ciuman yang cukup manis buatnya. Tiba masanya untuk aku beredar.

Tiba-tiba Akmal berkata, “Saya tak ambil lagi gambar x-ray Puan Lisa. Apa kata Puan Lisa beritahu receptionist kat depan sana yang mesin x- ray rosak dan Puan Lisa datang semula dalam masa 2 hari lagi?”. Akmal menulis sesuatu di atas slip dan dia kepilkan bersama dokumenx-ray aku dan menghulurkannya kembali pada ku. “Kalau boleh, Puan Lisa datanglah sebelah petang dalam pukul 5 sebab masa tu tak ramai patient dan tak perlu terburu-buru lagi serta tiada gangguan”, saran Akmal. Aku tersenyum sambil mengenyitkan mata ku.

“I rasa tak perlu datang dah sebab sakit kat bahagian pinggang I ni……. dah hilang. Anyway…, thank you for your time. Byeee..”, sambil aku melangkah keluar dari bilik x-ray meninggalkan Akmal yang termanggu seorang diri.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 13, 2015, in Pekerja - Bini Org and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: