Sal…


Tentu semua masih ingat kisah aku dengan Kak Ina yang mana aku hampir merogol dan bertukar jadi kenangan indah itu. Setelah sekian lama kisah itu berlalu dan hingga kini masih jadi igauan dan bayangan dosa silam membuat aku pasrah dan jalan terbaik bagi aku mengengkang nafsu serakah yang kian buas ini dengan berkahwin.

Kini aku telah berkahwin dan mempunyai cahaya mata. Walau pun kehebatan permainan asmara ku tidak sehebat dalam filem-filem Orang Putih tapi aku masih lagi mampu memberi kepuasan untuk diri aku dan isteri dan kekadang tu tak terdaya juga isteriku hendak melayan kerenah dan keinginan nafsu ku lantaran keletihan dan kesibukan mengurus rumah dan melayan telatah anak-anak kami dan selalu membuat aku termangu dan terpinggir di satu sudut yang gelap.

Isteriku mempunyai ramai adik beradik perempuan dan salah seorang adiknya masih menuntut di U dan memang aku kenal dengan baik dan selalu datang kerumah aku ketika hujung minggu. Masa berjalan dengan pantas sedar tak sedar adik ipar aku itu telah grad dan kini tengah mencari kerja, sebagai abang ipar yang perihatin mempelawa adik ipar ku itu ( yang ku panggil Sal ajer) agar tinggal bersama kami.

Aku juga cuba-cuba membantu Sal mendapatkan kerja. Setelah 2 bulan tinggal bersama kami maka Sal pun dapatlah kerja sebagai Sale Assistant di pusat membelah beli berhampiran dengan tempat tinggal kami. Ini memudahkan Sal pergi kerja dan balik kerja samada aku menjemput atau pun isteriku. Hubungan kami sekeluarga semakin erat. Namun begitu hubungan asmara aku dengan isteriku kian pudar dan dingin sehingga aku tidak mengerti dan gagal mencari penyelesaian. Aku masih lagi bersabar dan moga satu hari nanti hubungan kami akan kembali ceria.

Nafsu berahi ku kian buas bila fikiran dikuasai nafsu berbagai-bagai cerita bermain di satu sudut minda bagai memasang angan-angan sendiri, kisah silam dan kenakalan sebelum kahwin melintas di benak fikiran, aku mula berfikir adakah adik ipar ku Sal akan menjadi mangsa tempat melepas nafsuku yang kian memberontak? Aku mula mengkaji telatah dan reaksi Sal dan tanggapannya terhadap aku serta keimanan dan nilai nafsu Sal sendiri.

Oleh kerana rumah mempunyai tiga bilik dan Sal ditempatkan satu bilik bersendiran maka aku mula menyelongkar bilik Sal mencari klu-klu sejauh mana impian dan harapan anak dara seperti Sal terhadap seks. Genap enam bulan Sal tinggal dengan aku dan kini telah bertunang, tiap kali hujung minggu Sal selalunya akan keluar dating dengan tunangnya. Hubungan aku dengan isteriku kian bertambah baik layanan dan kemesraan dalam melayari bahtera makin indah namun begitu aku masih lagi tidak dapat mencapai kepuasan maksima.

Kini Sal menjadi santapan mata ku dan setiap perubahan pada diri Sal aku perhatikan, apa yang dapat aku simpulkan, gunung yang berdiri tegak didada Sal kian membesar dan mekar, adakah ini disebabkan Sal telah kian matang dan membesar atau disebabkan mainan tangan atau usikan serta belaian dari tunang Sal. Aku mula pasang angan-angan , mungkin nafsu Sal begitu kuat dan kini bukan hanya setiap hujung minggu malah setaip masa terluang Sal dan tunangnya akan berdating. Tiap kali juga aku perhatikan kedua-dua gunung itu kian mekar dan bertambah besar.

Setiap masa terluang dan ketika tiada sesiapa dirumah aku mula menjejaki bilik Sal mencari sesuatu, mula-mula aku selongkar dalam laci, dengan terkejutnya aku dapati terdapat VCD yang berbau kelucahan dalam simpanan Sal, Aku selongkar dalam kotak-kotak dibawah katil Sal, berbagai cerita-cerita lucah dan asmara yang diambil dari laman-laman diinternet. Kini aku tahu nafsu Sal tengah bergolak dan memerlukan belaian seorang lelaki. Aku mula memasang jerat sendiri memancing nafsu adik iparku ini yang kian meningkat.

Masa yang dinantikan telah kunjung tiba, isteri minta izin untuk pulang kekampung halaman bersama anak-anak selama seminggu sempena cuti sekolah kerana dah lama tidak menjenguk bapa dan ibunya. Aku dengan berat hati izinkan walaupun dimasa yang sama peluang aku menjerat adik ipar ku Sal terbuka luas kini. Setelah aku hantarkan isteriku kekampung, tinggallah aku dan Sal berdua dirumah kerana kami saling menghormati perhubungan yang terjalin maka antara aku dengan Sal yang tinggal berdua dirumah tiada apa-apa yang berlaku.

Masuk ajer malam kedua aku mula memasang jerat, selepas sahaja makan dan aku pun lihat jam dah 10.30 malam, sambil tengok TV diruang tamu dan ketika itu aku hanya berkain pelikat dan bersinglet sahaja (pakaian rasmi waktu malam aku) dan Sal ketika itu berada dalam bilik air mungkin tengah membersihkan diri selepas penat dan baru balik dari kerja. Aku pun pura-pura tidur diruang tamu sambil membiarkan kain yang ku pakai terselak sehingga mendedahkan senjata asmara yang menjadi igauan setiap wanita bila mendirikan rumahtangga .

Harapan ku untuk meniduri Sal terlalu tinggi sekarang, setelah setengah jam aku pura-pura tidur di ruang tamu, Sal pun datang , dapat aku melihat dalam kesamaran reaksi Sal yang sedikit terkejut apabila melihat aku tidur diruang tamu dengan kain yang terselak hingga mendedahkan senjata hikmat. Namun begitu mata Sal masih tidak lepas melihat senjata hikmatku yang tidak terlalu besar dan juga tidak terlalu kecil itu, mungkin bagi Sal peluang untuk melihat zakar secara live ini bukan senang untuk ditemui .

Sal pun duduk dihadapan aku sambil menonton TV, aku dapat melihat jelas reaksi Sal yang serba salah dan matanya yang tak putus-putus menjeling pada senjata hikmat aku itu. Aku membiarkan Sal melayani perasaannya sendiri, disebabkan kedudukan aku dibelakang maka dapatlah aku melihat dengan jelas segala tindakan dan pergerakan dan reaksi Sal, tangan Sal mula meraba kawasan rekahan diantara dua pahanya sendiri dan teteknya tengah besar menjadi mainan tangan sendiri, aku membiarkan Sal dengan khayalannya, tangannya merayap di dadanya meramas-ramas teteknya kiri dan kanan.

Aku lihat Sal bangkit dari duduk dan meloroskan panties yang berwarna hitam itu dan menanggalkan bra agar tangannya lebih selesa menerokai setiap ruang yang ada. Aku hanyut dalam menyaksikan permainan Sal pada dirinya sendiri dan. Sal juga sedia maklum sekiranya aku tidur aku boleh dikatakan tidur mati dan tak akan menyedari apa-apa yang berlaku dipersekitaran…. Setelah 20minit berlalu aku lihat Sal bagaikan keletihan mungkin telah mencapai klimaks pertama. Sal kemudian bangun dan menuju kebilik air dan sempat menjeling senjata ku buat kali terakhir sebelum melangkah ke bilik tidur.

Aku mula sedar yang Sal ini kuat nafsunya dan mungkin hormatnya pada aku sebagai abang menyebabkan Sal tidak mahu melakukan apa-apa perbuatan yang boleh mencacatkan perhubungan kami. Aku tertidur dengan lena sejam kemudian tanpa berlaku apa-apa antara aku dan Sal. Malam ketiga muncul pula kali ini aku lihat Sal berada diruang tamu dengan berbaju kaftannya sambil menonton cerita 18pl aku pun dengan selamba duduk bersebelahan Sal sambil bertanya jalan cerita yang tengah Sal tonton itu.

Setelah setengah jam menonton baru aku menyedari Sal telah terlena di sebelah aku dengan baju Kaftannya sedikit terselak dan mendedahkan pahanya yang putih dan gebu itu dan dari satu sudut yang lain pula aku dapat melihat suatu yang indah dimana lurah dan pangkal buah dada yang tidak bersalut bra yang sikit terdedah, tapi aku hanya mebiarkan sahaja pandangan itu, suasana sunyi dan sepi cerita yang ditonton berakhir dan aku mengambil keputusan tidur aje diruang tamu, aku macam biasalah dengan berkain pelikat dan singlet ajer, tidur diruang tamu bersebelahanan Sal yang mungkin tengah hanyut lalu dibuai mimpi indah, aku terlena jua dengan fikiran yang bercelaru antara nafsu dan iman.

Tiba-tiba aku mula terasa sesuatu merayap-rayap di paha aku dengan pandangan kabur aku melihat tangan Sal tengah mengusap dan membelai paha ku yang menpunyai bulu-bulu roma yang lebat tumbuh. Aku membiarkan sahaja dan Sal pula sedar yang aku telah menyedari perlakuannya dan bagai merasakan aku merelakan tindakannya itu menyebabkan Sal menjadi semakin berani, Sal membuka terus baju kaftannya sambil itu Sal terus meramas-ramas batang senjata nikmatku dan ini bagaikan satu azimat atau mentera yang menyebabkan senjataku bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan, sambil berbisik ia bertanya “bolehkah batang sebesar dan sekeras itu memasuki menerokai lurahnya yang kecil”.

Aku hanya tersenyum sambil menjawab sekecil manapun faraj perempuan itu tapi ia masih mampu menelan walau sebesar manapun zakar lelaki dan kita cuma perlu menmandu kedua-duanya supaya boleh saling menerima antara satu sama lain. Sal tersenyum tapi masih lagi was-was mungkin takut daranya akan hilang dan bagaimana hendak menghadapi malam pertama nanti dengan bakal suaminya.

Aku yang serba sikit berpengetahuan tentang dunia asmara ini membisik “ Akan abang ajarkan bagaimana hendak menghadapinya nanti”. Sal tersenyum dan mula bertindak ganas, Sal mula meminta hendak menghisap zakarku dan walaupun ia tak pernah buat tapi dari pembacaan dan cerita-cerita yang didengari dan dilihat seolah-olah satu kenikmatan yang luhur dan indah boleh dikecapi, aku akur dengan pemintaan Sal.

Kami terus berubah kedudukan menjadi 69 dengan aku tak lepas peluang mencium serta menyonyot telaga sakti dunia yang telah sedia kembang dan berair dan aku membiarkan Sal meneruskan adegan cium mencium, jilat menjilat seluruh ruang antara batu dan batang zakar sambil itu kepala zakarku digengam erat menanti di tengelam dalam mulut yang berbibir merah. Sal kini hanyut dan cerita-cerita yang dibaca dan ditonton bagaikan satu panduan untuk Sal bergerak dan bertindak.
Aku membiarkan sahaja Sal mempraktikkan apa sahaja yang diingininya. Sal mula mengulum zakarku bagai mengulum gula-gula lolipop, sejuk panas silih berganti aku rasakan pada kepala zakarku, aku hanyut dengan permainan Sal yang seolah-olah bagaikan ada pengalaman. Kini telaga sakti mula membuak-buak air jernih dan membanjiri segenap ruang aku gesel-geselkan dan jilat-jilatkan pada segenap lurah telaga saktinya yang telah cukup licin untuk menerima tikaman sang arjuna buat pertama kalinya.

Aku bisikan kepadanya, “abang tak akan dapat masukkan batang abang ke lubang itu melainkan Sal sendiri rela dan turut mengambil bahagian dan memandunya masuk. Sal bertanya “Macam mana?”. “Abang juga perlu membantu” kata Sal, lalu aku jawab “Sal mesti membuka seluas-luas telaga nikmat Sal ketika zakar abang hendak memasuki dan setelah zakar abang sudah memasuki dan memenuhi ruang telaga Sal dan sebelum mencecah permukaan daranya abang akan membenamkan zakar abang sedalamnya untuk menembusi selaput dara dan ketika itu Sal hendaklah menggangkat punggung sambil abang akan menekan ke bawah” .

Dalam kenikmatan yang dirasai setelah zakarku bermain-main didinding luar telaga sakti Sal mengangguk bagaikan mengerti apa yang perlu dilakukan. Aku membiarkan seketika agar lubang telaga sakti dunia boleh menerima kehadiran zakarku itu yang sebelum ini bagaikan asing. Tak lama kemudian aku mula menekan kepala zakarku ke lubang pantatnya yang ketat tetapi untuk menembusi ruang pintu telaga sakti walaupun nampak jelas yang zakarku telah berada dipinggiran tapi untuk menembusinya nyata gagal dan ini membuat zakarku senak dan kelakian aku bagai tercabar kerana aku masih lagi terkial-kial mencari pintu masuk telaga sakti. Aku berhenti seketika sambil membuka kangkangnya lebih luas lagi, dan sememangnya pantat atau telaga sakti adik iparku Sal ni jelas kecik. Dengan bantuan tangannya dan panduan Sal melorongkan zakar aku memasuki mulut pantat lalu kepala zakarpun dapatlah berlabuh dicelahnya.

Aku lihat Sal menutup rapat matanya bagai ingin merasakan apa yang akan berlaku sekiranya zakarku terus dibenam sepenuhnya dalam faraj dengan terketar-ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit demi sedikit agar farajnya dapat menerima kehadiran zakarku yang mungkin sebelum ini sesuatu yang asing buatnya, zakarku tak boleh dimasukkan lagi kerana mungkin terlalu sendat. Dinding2 faraj mula mencengkam segenap ruang dan sudut batang zakar ku, kalau tidak disebabkan pengalaman pasti aku telah tewas ketika itu juga, Aku berhenti seketika lagi bagi membolehkan pantat Sal serasi dengan kehadiran zakarku.

Peluh mula mengalir, aku dan Sal kini telah terjerat dalam mainan dunia yang sumbang tanpa ikatan yang halal, antara nafsu dan iman mula berlegar bermain-main difikiran Sal dan aku. Arhhhhhhhhhhh… alang-alang menyeluk pekasam biar sampai kepangkal lengan Aku tahu yang batangku dah sampai pada lapisan daranya, ia menahan sambil berbisik agar aku benamkan perlahan-lahan, aku jawab ia akan rasa lebih sakit kalau aku benamkan perlahan dan kalau aku terus benamkan kedasar dengan senafas, kesakitan akan dirasa sedikit. Aku kemudian menyuruh Sal mengangkat sedikit punggungnya dan dengan pantas aku menekan zakarku terus kedalam pantat Sal, dua gerakan yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang amat hebat.

Dengan rasa perkasa batang zakarku menerjah masuk sambil mengoyakkan lapisan dara Sal, aduh abang sakitnya itulah yang terkeluar dari mulut Sal dan aku berhenti seketika dan membiarkan setakat mana yang telah masuk itu, air mata Sal mula meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku mula bingung samada Sal tengah menahan kesakitan atau menyesali dengan perlakuan kami ini. Aku hanyutkan fikiranku menanti reaksi Sal selepas ini dan aku tahu dara Sal telah aku tewaskan takkala jariku meraba di bawah pantatnya dan kelihatan ada darah.

Teringat pesanan orang tua-tua jika kita inginkan isteri kita selalu nampak muda dan manis dipandang, ambillah darah dara itu dan disapu pada keningnya, lalu aku ambil dan sapukan sedikit darah dara tu pada keningnya. Sal mula mengosok dan mugusap punggung ku sambil meramas-ramas geram dan ini mengambarkan seolah-olah pantatnya telah dapat menerima kehadiran batang ku, Sal termengah-mengah dengan mulutnya ternganga menahan kesedapan bila aku mula melakukan pergerakan sekeliling dan geselan antara batang ku dengan dinding faraj membuatkan Sal hilang arah, kesakitan mula ditinggalkan jauh dan kesedapan mengambil tempat dan aku memulakan acara menyorong tarik, mula-mula tu perlahan kemudian bertambah laju.

Aku minta dia tahan sikit sebab pergerakan ini mungkin lama , bila pergerakan sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik suaranya menahan tikaman batang zakarku yang padu. Bagi aku kenangan yang pertama haruslah dijadikan satu kenangan yang abadi dan sentiasa diingati maka aku akan cuba memberikan sesuatu yang indah untuk Sal.

Setelah semuanya saling serasi perkataan sedap yang akan memenuhi ruang yang diucapkan, aduh sedapnya oh abang sedap rasa batang abang ni, sedapnya kalau tahu macam ni dah lama Sal minta dengan abang. Badannya mengejang sambil dinding-dinding faraj mencengkam batang nikmat aku dengan kuatnya sekuat pelukannya, aku tahu Sal dah dapat sampai kehujung kenikmatan dunia asmara.

Disebabkan ini pertama kali Sal merasakan nikmat bersetubuh aku tak bercadang untuk menghukum Sal dengan permainan yang lama. Aku benamkan zakarku untuk merasai air kenikmatan yang memenuhi ruang pantat Sal seketika dan aku bertanya Sal dimana hendak aku lepaskan air sakti ini, dengan susah payah menahan kesedapan Sal merelakan aku melepaskan didalam memandangkan ketika itu time selamat untuk perempuan mengikut pengiraan kehadiran kesuburan.

Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula, mula-mula perlahan kemudian laju dan bertambah laju bila mengikut pengiraan ku Sal telah hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku rapatkan kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita, aku henjut henjut dan ku peluk tubuhnya seerat mungkin agar aku boleh merasakan orgasmnya yang kesampaian dan aku turut melakukan henjutan terakhir sedalam mungkin lalu melepaskan tembakan air maniku ke pangkal rahimnya dapat aku rasakan tubuhnya kejang dan kemas dalam dakapan aku.

Aku masih membiarkan zakarku terbenam dalam lubang pantatnya, kami saling bercumbu dan Sal tersenyum puas walaupun permainan kami tak seperti filem-filem blue tapi ini semua sudah memadai dengan apa yang telah dilalui untuk pertama kali. Perlahan-lahan aku menarik keluar zakarku dan baring di sisinya. Badan kami berpeluh sakan, aku memeriksa telaganya yang nampak masih terbuka lubangnya dan seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani yang meleleh pada pehanya.

Sal bangkit dan masuk kebilik air untuk membasahkan badan yang melekit setelah bertarung dan keluar ajer dari bilik air aku lihat Sal teleh lengkap memakai baju dan siap berkain batik untuk tidur, aku yang masih berbogel bangkit untuk membersihkan diri. Setelah siap bersihkan diri dan mengenakan pakaian biasa aku kain pelikat dengan singlet, aku keluar kembali ke ruang tamu , jam dah menunjukkan pukul 4 pagi, Aku lihat Sal mengusap-ngusap pantatnya yang masih di dalam kain, aku tersenyum, nampaknya Sal kembali stim dan terasang mungkin teringat pelayaran tadi.

Zakar aku macam tahu aja terus bangkit dah mencanak naik menongkah kain pelikat yang ku pakai, perlahan-lahan aku mengambil tangan Sal lalu meletakkannya pada batangku dan Sal yang telah sedia tahu peranannya mula menggerakkan tangannya ke atas dan ke bawah, aku rasa air maziku dah mula keluar, Sal bangkit lalu menanggalkan pakaiannya telanjang bulat dan kemudian menghampiri aku lalu melondehkan pula kain sarung dan singlet yang aku pakai aku juga dah bukanya, aku tak kasi chance lagi terus menjilat dan mengulum tetek Sal hingga putingnya yang sebesar biji jagung itu terpacak naik. Aku dapat lihat badan Sal naik berbiji-biji macam orang kesejukan.

Aku mula mengucup bibir Sal yang kecil mungil dan dia membalas dengan penuh nafsu, tanganku menjalar kesegenap ruang dari celahan punggung sehingga kecelahan paha. Aku berhenti mengucup bibirnya untuk menatap faraj Sal terkucup kembang menerima usap lembut dari aku, aku membaringkan Sal sambil membukakan kakinya, aku menghampiri ke celah rekahan peha dan lalu menjilat buritnya yang tembam dengan kawasan masih lagi kemerah-merahan akibat dari pelakuan asmara yang berlalu sejam tadi.

Biji kelentitnya yang agak tersorok maklumlah kelentit orang melayu yang bersunat, aku mengulumnya perlahan-lahan dan tersentuh saja biji mutiara itu aku lihat badannya terangkat-angkat sambil nafasnya mendengus-dengus. Aku terdengar suaranya yang perlahan yang meminta aku mainkannya pelahan-perlahan agar lebih kenikmatan dari yang pertama tadi dapat dirasakan.

Air jernih mula membanjiri segenap ruang hingga membuak-buak keluar dan Sal sambil jari-jarinya memainkan telurku lidahnya masih sempat menjilat kepala zakar ku yang mula kembang aku biarkan Sal dengan dengan zakarku itu, aku pula terus menerokai faraj dengan lidah ku menjilat setiap ruang dan dinding faraj hingga lidah ku masuk menerokai ke alam yang lebih dalam, Sal jadi tak keruan dan mendengus mungkin kesedapan yang dirasai Sal terus nenekan kepala aku seolah-olah inginkan aku membenamkan kepala aku kedalam farajnya buat selama-lamanya, Air putih pekat mula mengalir keluar dan aku tahu Sal telah sampai ke destinasi pertama tapi aku masih lagi di dasar telaga sakti dan tangan ku tak lepas mengentel puting tetek Sal agar dia bertambah stim.

Sal yang mengerang-ngerang, farajnya mengemut-ngemut setiap kali aku memasukan lidahku kedalam disebabkan ketidak tahan nikmatnya Sal terus membaringkan aku dan mula menjilat seluruh batang hingga ke telur sampai kelubang dubur dan aku hanya membiarkan Mungkin kesedapan mula menguasai fikiran Sal, zakarku ditarik sehingga memcecah pintu farajnya sambil melurutkannya di sepanjang lurah cipap yang telah basah bercampur mani dan mazinya, aku membiarkan Sal mengemudikan pelayaran kali ini agar Sal lebih puas, Sal meletakkan zakarku betul-betul pada rekahan itu.

Dari sudut ini dapat aku melihat bahagian dalam cipapnya begitu merah dan ini menambahkan lagi berahiku. Sal bangkit dan mengangkang diatas perut ku dan mula membenamkan terus batang pelirku dalam lubuk sakti dunia sambil itu aku menarik Sal kepangkuan mencium mulutnya. aku menarik keluar batang zakar dan sekaligus memasukkannya semula, kini faraj Sal dah dapat menerima batang zakar yang menusuk hingga habis bukan seperti pelayaran yang terdahulu tadi yang begitu rumit, Sal telah mula bergerak naik turun naik turun untuk merasakan zakar ku menyentuh dan menyapa dinding faraj yang keindahannya tiada dapat digambarkan itu, mula-mula perlahan kemudian laju dan laju betul.

Sal menggelepar menahan kesedapan akibat dari sapaan batang zakar dan dinding faraj, aduh duh bang sedapnya rasa sampai ke otak, aku membiarkan aje gerakan Sal yang mengemudi pelayaran, aku tak pasti entah berapa kali Sal dah klimak hingga badannya lembik lesu tak bermaya dan terdampar di dada ku keletihan. Aku pula masih belum menembak lagi. Aku bisik dekat Sal “Maafkan abang kerana Sal kena tahan sikit lagi sampai air abang keluar”, aku mengubah posisi dengan aku kini mengemudi pelayaran, batang zakar aku yang masih dalam lubang pantatnya. Aku terus memaut badan Sal dan memulakan adegan menyorong tarik, pantat Sal seakan-akan mengikut keluar setiap kali aku menarik ke atas dan terbenam bila aku menekan masuk. Ketat sungguh lubangnya walaupun banyak air pelicin tapi masih tak memadai.

Aku kemudian mengiringkan badannya dan memainkan pantatnya dari sisi, pun rasanya ketat juga, aku kembali memainkan lagi secara menyorong tarik dengan laju, terangkat-angkat badannya menahan tikaman aku yang bertubi-tubi aku rasa kalau main terus begini Sal ni boleh pengsan sebab nafasnya sudah semput. Aku juga tahu yang dia dah klimak berkali-kali, aku akhirnya sampai juga keperhentian sambil merapatkan pehanya aku memberikan tikaman-tikaman yang terakhir tapi rasa batangku tak dapat masuk habis, aku buka semula kangkangnya dan merodok sedalam mungkin hingga dia menjerit ahh..ahh..ahh sambil tangannya merangkul aku dan crut..crut..crut air maniku memancut memenuhi lubang pantatnya sampai meleleh keluar.

Aku membiarkan terus batangku tersepit di dalamnya dan aku lihat Sal sudah lembik tak bermaya, barulah aku sedar aku dah bermain dengannya hampir dua jam, dah dekat pagi ni nanti nak pergi kerja pula. Ketika aku mencabut keluar zakarku rasa macam mencabut gabus dari mulut botol cengkamnya begitu terasa. Ku lihat seluruh kawasan cipap dan bahagian bontotnya memerah menandakan ia dah klimak banyak kali. Aku ambil air dan lapkan ke mukanya, dia membuka matanya sambil berkata “abang saya tak berdaya lagi” mungkin dia ingat aku nak main lagi, aku mengucup bibirnya dan sambil berkata “Sal rehatlah kerana abang nak mandi dan pergi kerja ni” sambil itu masih sempat aku memicit pantatnya. Sal tersenyum dan terus menutup matanya, ku biarkan Sal tidur sepuas-puasnya.

Permainaan asmara kami terus berulang-ulang setiap ruang peluang yang ada, 4 bulan sebelum Sal melangsungkan perkahwinan, Sal mula risau dengan malam pertama bersama suaminya yang bakal dilalui, maklumlah kemahkotaannya telah diragut oleh abang iparnya sendiri. Aku yang banyak membaca buku-buku panduan seperti Permata yang Hilang dan berbagai-bagai jenis buku lagi mula mencari jalan penyelesaian untuk Sal hadapi malam pertama.

Selama 4 bulan itu kami mula hentikan permainan asmara terhalang itu, maklumlah aku tengah buat treatment kat pantat Sal agar jadi seperti anak dara, aku suruh Sal balun jamu pepet rapat selama empat bulan tanpa henti untuk merapatkan pantat yang telah longgar ditujah oleh zakar aku tu, dan tak cukup dengan itu hari-ari aku suruh Sal sapu serbuk kulit manggis untuk mengecilkan lagi lubang pantat Sal. Nampaknya selama 4 bulanlah Sal kempunan nak merasa zakar aku, maka untuk melepaskan hajat Sal, kami setakat kulum-kulum dan jilat-jilat ajalah.

Seminggu sebelum perkahwinan hendak dilangsungkan aku dapati pantat Sal telah kian sempit dan aku juga berpesan dekat Sal bagaimana nak menghadapi malam pertama nanti agar bakal suaminya tidak perasan yang pantat Sal dah kena terjah itu, apa pesanan aku pasal Sal nanti aku ceritakan nanti bagaimana Sal menghadapi malam pertama dengan bakal suaminya yang juga bakal biras aku.

Buat semua yang ada adik ipar tu jangan sesekali ajak adik ipar tinggal bersama kerana trajedi ini mungkin boleh berlaku pada anda dan pada isteri-isteri semua jangan jadikan anak sebagai alasan untuk mengurangkan belaian dan mainan asmara anda dengan suami anda. Kita harus ingat lelaki ini adalah spesis yang unik dan sukar diagak keterampilan dan impiannya.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 12, 2015, in Adik Ipar - Abang Ipar and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: