Tonton Video Lucah


“Nor, masuk bilik saya sekejap.”

Petang itu kira-kira pukul 6.00 petang waktu aku bersiap-siap untuk pulang Datuk Ang Lee Lai yang baru pulang dari menghadiri mesyuarat dengan pelanggannya mendekati mejaku dan mengarah agar aku masuk ke biliknya. Aku lihat muka Datuk Ang kemerehan dan langkahnya terkocoh-kocoh laju.

Aku memikirkan sesuatu, mungkin Datuk Ang menghadapi masalah. Dalam keadaan kegawatan dan ekonomi yang tidak menentu segala sesuatu boleh saja berlaku. Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi aku memang rapat dengan Datuk Ang. Segala masalah syarikat sentiasa diceritakan padaku. Bila satu persatu syarikat kewangan di Amerika Syarikat dan England runtuh dan muflis, tempiasnya mungkin terkena syarikat Datuk Ang yang juga menceburi bidang kewangan.

Aku menghadap cermin di sisiku. Aku rapikan pakaian dan rambutku dan berjalan pelan ke bilik Datuk Ang. Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ang. Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ang.

“Masuk.”

Aku mendengar suara Datuk Ang bila aku mengetuk pintunya. Aku memulas tombol pintu, membuka daun pintu dan perlahan aku melangkah mengatur tapak demi tapak. Kira-kira enam langkah berjalan aku sudah berada tepat di hadapan Datuk Ang. Datuk Ang sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata.

“Datuk, ada perkara yang Datuk perlu saya lakukan?” tanyaku dengan suara lembut.

“Nor duduk,” Datuk Ang bersuara dengan mata masih terpejam.

Cara dan sikap Datuk Ang membuat aku sedikit cemas. Biasanya tidak begini. Selalunya Datuk Ang kelihatan ceria. Tapi petang ini Datuk Ang sama sekali berubah. Belum pernah aku melihatnya selama beberapa tahun aku bekerja dengannya.

Boss aku yang berusia 60 tahun itu kelihatan seperti ada sesuatu masalah yang mengganggu dirinya. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat. Aku sendiri gerun jika syarikat ini muflis aku akan kehilangan kerja. Bagaimana aku akan membayar sewa rumah dan ansuran kereta yang baru aku beli.

“Datuk, datuk ada masalah?” Tanyaku selepas beberapa ketika melihat Datuk Ang diam saja.

“Ya! Saya ada masalah.”

Aku bertambah risau bila Datuk Ang menyebut dia ada masalah. Aku kembali membayangkan kalau aku akan kehilangan pekerjaan. Pada masa keadaan ekonomi yang tidak menentu ini rasanya tidak mudah untuk mendapat pekerjaan. Ngeri rasanya membayangkan perlu naik turun tangga bangunan membawa dokumen dan resume mencari kerja kosAng.

“Berat ke masalah datuk?” aku memberanikan diri bertanya.

“Tak pasti. Nor yang akan menentukannya.”

Aku menjadi tidak mengerti. Aku yang akan menentukan berat atau ringannya masalah Datuk Ang. Apa pula kaitannnya aku dengan masalah Datuk Ang. Aku keliru dan tidak faham.

“Saya tak faham datuk.” Aku berterus terang.

“Begini ceritanya. Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab. Mereka memasang video, cerita menarik.”

“Menonton video perkara biasa datuk. Tak ada masalah pun, saya juga kadang-kadang menonton video.”

“Ini video sepecial, saya perlu bantuan.”

“Bantuan macam mana tu datuk. Saya kurang faham.” Aku masih keliru dengan teka-teki lelaki cina di hadapanku ini.

“Video tu cerita orang dewasa. Nor kita bercakap macam orang dewasa.”

Aku masih kurang faham. Bercakap macam orang dewasa? Memang pun aku bercakap dengan Datuk Ang macam orang dewasa. Takkan aku nak bercakap macam budak-budak dengan majikan sendiri.

“Saya bercakap macam orang dewasalah datuk.”

“Macam ni Nor, kita pendekkan cerita. Bila tengok video tu penis saya tegang, sekarang pun belum turun. Saya perlu bantuan Nor untuk turunkannya.”

“Saya belum pernah buat perkara macam tu. Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja.”

“Saya bagi Nor satu ribu.”

Aku jadi seram dengan permintaan Datuk Ang kali ini. Sejak kahwin aku tidak pernah menduakan suamiku. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi kami merancang untuk tidak memiliki anak dalam waktu terdekat. Hubungan aku dengan suami amat bahagia. Aku mendapat kepuasan tiapa kali aku bersama dengan suami.

Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ang bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Jika aku menolak, aku kehilangan wang seribu. Seribu ringgit sama dengan gaji aku setengah bulan. Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Tambahan pula telah seminggu suamiku out station. Nafsuku tak dilayan seminggu jugalah. Aku confuse.

“Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini,” jawabku pelan.

“Ini bukan perintah, Nor. Ini tak ada kaitan dengan kerja, ini hanya tawaran sukarela. Nor boleh tidak setuju dan kerja Nor di sini macam biasa sahaja,” jelas Datuk Ang menghilangkan keraguanku.

Aku mengganguk tanda setuju. Wajah Datuk Ang berseri-seri. Datuk Ang bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya. Kami duduk berdekatan di atas kerusi sofa panjang yang lembut. Datuk Ang menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Melenting zakar Datuk Ang yang keras terjAngol keluar.

“Nor, penis saya keras sejak tadi. Dia tak mahu turun. Cuba Nor pegang.”

Aku terperanjat pada mulanya melihat batang pelir Datuk Ang yang sudah keras. Batang pelir lelaki cina ini tidaklah besar sangat. Aku lihat biasa-biasa saja. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Baru aku perasan rupanya Datuk Ang tidak bersunat. Aku pegang dan ramas pelir tersebut atas permintaan Datuk Ang.

Datuk Ang makin rapat kepadaku dan memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut. Datuk Ang mula menanggalkan butang bajuku. Aku membantu dengan melepaskan blazer yang aku pakai. Aku membiarkan tangan Datuk Ang merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datuk Ang tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama.

Datuk Ang menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi khayal. Datuk Ang mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku berselera. Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datuk Ang. Kemudian seluarnya pula kutanggalkan. Datuk Ang terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ang mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan cekap menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan. Datuk Ang terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datuk Ang menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ang. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datuk Ang membAngkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Ang dapat selesa menghisap cipapku.

“You punya barang banyak baguslah Nor”, kata Datuk Ang.

Aku tersenyum saja menerima pujian Datuk Ang. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Cipapku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Datuk Ang suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau cipap yang segar dan bersih.

Datuk Ang terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapkuku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Hujung hidung Datuk Ang menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Datuk Ang meneroka lubang cipapku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.
Aku tak tinggal diam. Aku memegang balak Datuk Ang. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya. Pertama kali aku memegang pelir orang lain selain suamiku. Kali ini pelir lelaki cina tua yang tak bersunat.

Aku memegang dan mengusapnya sehingga balak Datuk Ang bertambah tegang. Perlahan-lahan aku meramas-ramas batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku mainkan sehingga betul-betul keras. Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Kepala pelir warna merah, kulit kulup warna coklat muda. Pelan-pelan aku menolak kulit kulup ke belakang. Mudah sahaja ia bergerak. Sekarang semua kepala pelirnya terbuka. Balak Datuk Ang sekarang dua warna. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

Kerana agak penasaran aku belek batang pelir Datuk Ang. Pelir tak bersunat ni bentuknya macam pelir budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang. Satu lagi bezanya aku lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi pelir Datuk Ang mudah saja diloceh. Kulit kulup mudah bergerak ke belakang memperlihat kepala merah yang bentuknya macam kudup cendawan atau topi jerman.

“Nor, you hisap penis I.”

“Saya tak biasa hisap lancau tak potAng.”

Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Ada benda-benda putih di bawah kulit kulup. Itu semua cerita kawan-kawanku.

“Penis I bersih. Nanti I tambah lagi dua ratus.”

Cakap Datuk Ang dah jadi lain, sekejap saya sekejap I. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ang. Dua ratus ringgit extra. Kira okeylah tu. Bukan luak pun kalau aku hisap dan kulum batang cina berkulup tu. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ang. Pertama sekali aku cium kepala merah lembab tu. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Kemudian aku jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Puas menjilat aku mengulum batang tua tersebut dan aku hisap pelan-pelan. Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung pelir Datuk Ang. Rupanya Datuk Ang telah mengeluarkan mazinya.

“Cukup Nor, I dah tak tahan. I nak rasa vagina you, I nak fuck you.”

Sesudah puas Datuk Ang menghisap cipapku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam cipapku.

“Boleh bikin doggy style ke, Nor?” tanya Datuk Ang.

“Apa saja yang Datuk minta Nor kasi,” jawabku.

Aku pun terus membAngkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Datuk Ang memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ang yang besar dan mewah itu. Datuk Ang merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku. Terasa hangat nafas cina tua terasa di leherku.

Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datuk Ang menghalakan batang kerasnya ke arah muara buritku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka. Kepala batang Datuk Ang akhirnya sampai ke belahan kemaluanku. Datuk Ang menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam cipapku yang sudah basah. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datuk Ang tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada pelir suamiku.

Kenanganku kembali ke zaman kecilku. Waktu usiaku 12 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 10 tahun supaya bersunat. Adikku pada waktu itu tak mahu bersunat kerana takut sakit. Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat. Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tidak boleh kahwin. Aku tak faham kata-kata ibuku waktu itu.

Sekarang ini batang pelir Datuk Ang yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku. Selesa saja dia keluar masuk dalam lubangku yang sempit. Batang cina yang berkulup yang tak kenal pisau tok mudim tu gagah saja meneroka burit melayuku. Cerita ibuku tadi tidak benar sama sekali, itu hanyalah gula-gula bagi memujuk adikku supaya mahu berkhatan. Bagiku berkhatan atau tidak sama saja.

Apabila habis batang Datuk Ang terbenam ke dalam cipapku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datuk Ang terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam cipapku. Sesekali Datuk Ang menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datuk Ang masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Mungkin ini yang disebut kawanku, batang berkulup ni bila masuk bertabik bila keluar bersalam.

Aku cuma melayan kerenah Datuk Ang saja. Setelah puas cara doggy, Datuk Ang menelentangkan aku di atas carpet lembut. Kali ini cipapku betul-betul di depannya. Dia membetulkan kepala merahnya yang berlendir menghala lubang buritku. Aku mengangkang luas bagi memudahkan kerja Datuk Ang. Batang Datuk Ang terus dimasukkan ke dalam cipapku. Dia menyorAng tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk badan Datuk Ang agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datuk Ang juga semakin laju menghayunkan balaknya.

“Nor I nak lepas dalam, boleh?”

“Boleh datuk, tapi kena extra dua ratus. Saya tak mau mengandung.”

“Okey, okey.”

Datuk Ang menjawab dengan suara terketar-ketar. Batang pelirnya terasa makin bertambah keras dan berdenyut-denyut. Aku tahu sebentar lagi tentu Datuk Ang akan memancutkan mani panasnya. Aku mengemut lebih laju supaya Datuk Ang terasa sedap. Aku ramas dan urut batang tua itu dengan dinding buritku. Aku kemut makin laju dan makin kuat.

“Aahhh… uuhhh… sedap Nor.”

Datuk Ang mengerang kuat. Serentak itu aku rasa badannya menggigil dan pahanya terketar-ketar. Badannya dirapatkan dengan badanku dan terasa pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahimku. Datuk Ang telah melepaskan benih-benih tuanya ke dalam rahimku. Aku harap benih lelaki tua ini tidak akan tumbuh dan membesar dalam rahimku.

“Barang Nor sungguh sedap, sempit lubangnya,” kata Datuk.

Aku hanya tersenyum. Datuk Ang terkapar keletihan di sebelahku. Dia meraba-raba tetekku dan meramas-ramasnya perlahan. Aku biarkan saja. Aku juga keletihan. Mungkin kerana agak lama berpisah dengan suamiku maka batang cina tua ini sedap juga rasanya. Aku sempat mengalami orgasme bila cairan hangat menerpa rahimku tadi. Aku puas walaupun rasanya tak setanding dengan suamiku.

Selepas itu aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datuk Ang mengemaskan diri, Datuk memberiku sekeping cek tertulis seribu empat ratus ringgit. Bagi aku tak rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan.

Aku dah rasa batang bersunat punya suamiku dan batang berkulup punya Datuk Ang. Aku membandingkan kedua-duanya. Aku rasa batang bersunat lebih sedap, batang berkulup kurang sedap.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on March 6, 2015, in Majikan - PA and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: