Pengalaman Pertama – Asyiknya


Aku rasa rendah diri bila kawan-kawanku menceritakan dengan bangga pengalaman mereka mengadakan hubungan seks. Jika perkara ini menjadi topik bualan maka aku hanya menjadi pendengar setia. Kerapkali aku diperli kerana telah berusia 19 tahun tapi belum pernah merasai nikmat bersetubuh.

Ada kawanku yang dengan bangganya menceritakan pengalaman pertama mereka pada usia seawal 15 tahun. Macam-macam yang mereka ceritakan. Aku hanya mampu berkhayal dan kemudiannya melancap seorang diri. Hanya itu kenikmatanku.

Satu hari Pak Usuku datang ke rumahku. Pak Usu akan berkursus di KL selama seminggu dan meminta izin nenek supaya aku menemani Mak Usu selama dia berkursus. Aku sebenarnya tinggal dengan nenek dan juga Pak Usu sebelum dia berkahwin. Sekarang hanya aku dengan nenek di rumah pusaka kakek bila Pak Usu berpindah ke rumah yang disewa tidak jauh dari rumah nenek. Katanya supaya ada privasi.

Malam itu aku datang ke rumah Pak Usu. Mak Usu menyambutku dengan mesra. Kami makan malam dan menonton tv. Kira-kira pukul sepuluh malam kami masuk ke bilik masing-masing. Malam itu hujan turun mencurah-curah. Kilat dan petir sabung menyabung. Satu dentuman kuat kedengaran dan rumah menjadi gelap gulita. Aku melihat keluar dan kudapati seluruh taman perumahan itu gelap.

“Man, sini Man. Mak Usu takut.” Kedengaran suara Mak Usu memanggilku.

Dalam keadaan teraba-teraba aku berjalan ke bilik Mak Usu. Bilik tidur besar itu hanya bersebelahan saja dengan bilik tamu tempat tidurku. Dalam keadaan remang-remang aku lihat katil tempat Mak Usu sedang terbaring.

“Sini Man, Mak Usu takut gelap.” Mak Usu memanggilku.

“Saya duduk di kerusi saja Mak Usu.” Kataku perlahan.

“Mak Usu takut, Man tidur sini.” Mak Usu masih memanggilku.

Aku malu untuk tidur sekatil dengan Mak Usu. Aku waktu itu hanya mengenakan kain pelikat tanpa baju. Memang menjadi kebiasaanku hanya memakai kain pelikat tanpa baju bila tidur malam.

Aku rapat ke katil Mak Usu. Aku duduk di tepi katil. Bilik itu memang gelap. Aku hanya ternampak bayangan Mak Usu di dalam selimut. Selimut itu menutup seluruh badan Mak Usu hingga ke leher.

“Tidur sini Man, teman Mak Usu.” Mak Usu menepuk bantal di sebelahnya dan menarik tanganku. Aku terjatuh dan terbaring di sebelah Mak Usu.

Hatiku berdebar dan badanku gementar bila bersentuhan badan Mak Usu. Aku kenal baik Mak Usu yang berumur 25 tahun itu sejak enam bulan lalu bila dia berkahwin dengan Pak Usu. Aku iri kepada Pak Usu kerana Mak Usu sungguh cantik. Berkulit putih kuning dan berwajah bujur sirih. Sungguh cantik dan kadang-kadang aku membayangkan Mak Usu sambil aku melancap. Aku membayangkan mengadakan seks dengan Mak Usu.

Tiba-tiba Mak Usu memelukku. Makin gementar badanku bila terasa kulit lembut Mak Usu. Pipiku dicium dan bibirku disentuh lembut oleh bibir Mak Usu yang cantik itu.

“Kenapa, Mak takut?” Mak Usu bertanya bila badanku gementar.

“Takut Mak Usu, saya tak biasa.”

“Tak ada siapa di sini. Kenapa Man takut.”

Badanku diraba-raba oleh Mak Usu. Dadaku yang tak berbaju diusap-usap. Aku rasa seronok bila tangan lembut Mak Usu membelaiku. Pertama kali seorang perempuan menyentuhku. Aku rasa kemaluanku perlahan-lahan mengeras.

Mak Usu memegang tanganku dan meletakkan di atas dadanya. Aku terkejut bila tanganku menyentuh tetek Mak Usu yang tak berbalut. Rupa-rupanya Mak Usu tidak berpakaian. Agaknya Mak Usu tidur tanpa mengenakan pakaian.

Bila Mak Usu memelukku, aku pun membalas memeluk badan Mak Usu yang selama ini menjadi anganku. Aku membalas mencium bibir Mak Usu bila bibir kenyalnya menyentuh bibirku. Harum bau badan Mak Usu dan harum juga bau nafasnya. Kesedapan dan keenakan menjalar ke seluruh badanku.

Tiba-tiba Mak Usu menarik kain pelikat yang kupakai dan memegang batang kemaluanku, aku sangat terkejut dengan tindakan Mak Usu itu.

“Burung Man dan keras. Besar macam Pak Usu.”

Mak Usu mengusap dan membelai batang pelirku. Pertama kali zakarku disentuh tangan wanita terasa sungguh enak dan terasa zakarku makin membesar dan memanjang.

“Man pernah tidur dengan perempuan?” Tanya Mak Usu.

“Belum Mak Usu. Cium perempuan pun belum pernah.”

“Sekarang Man boleh cium Mak Usu. Nanti Mak Usu ajar Man buat seks.”

Aku amat teruja dengan perlawaan Mak Usu itu. Takkan kucing menolak ikan yang terhidang di depan hidung. Aku menunggu tindakan Mak Usu selanjutnya.

“Man buatlah apa yang Man suka. Mak Usu tahu Man pernah tengok VCD lucah.”

Dalam gelap aku tersenyum malu. Memang aku pernah menonton VCD lucah dengan kawan-kawanku. Bila mendapat lampu hijau maka aku mula mengusap den meramas-ramas buah dada Mak Usu yang sederhana besar itu. Puas meramas aku mengisap putingnya yang terasa keras. Mungkin Mak Usu telah terangsang.

Mak Usu juga tidak duduk diam. Batang kemaluanku yang telah megeras sejak tadi dipegang dan dilancap-lancapnya.

Setelah puas menghisap puting buah dada Mak Usu, aku mencium pusatnya. Perut Mak Usu sungguh rata dan kempes. Kemudian hidungku makin ke bawah dan terasa rambut-rambut halus. Aku cium bulu-bulu di tundun Mak Usu. Nafsuku makin memuncak bila tercium bau kemaluan Mak Usu. Pertama kali aku menikmati aroma kemaluan perempuan. Kawan-kawanku pernah menceritakan tentang bau burit. Begini rupanya bau itu. Aku menyedut dalam-dalam.

Aku memberanikan diriku. Aku meniru saja apa yang aku pernah lihat. Aku cium dan jilat kemaluan Mak Usu. Aku cuba mencari kelentit Mak Usu. Kawan-kawanku mengatakan kelentit perempuan adalah titik nikmat bagi wanita. Lidahku mencari-cari dan tersentuh seketul daging kecil di bawah tundun. Terasa masin dan bila aku menjilatnya terasa Mak Usu mula mengeliat. Aku yakin inilah kelentit Mak Usu.

“Sedap Man, sedap.” Mak Usu bersuara penuh ghairah.

Aku menjadi lahap mengisap bibir burit dan kelentit Mak Usu. Pertama kali aku menikmati burit wanita dan aku menjadai bertambah gelojoh. Aku dapat merasakan burit Mak Usu makin basah. Lidahku dilitupi oleh cairan hangat berlendir. Aroma burit Mak Usu makin kuat terhidu. Aku menyukainya.

“Cukup dulu Man, Mak Usu nak hisap burung Man.”

Mak Usu mengalihkan badannya dan mukanya sekarang berada di pahaku. Aku tidur telentang menunggu pelirku di hisap. Aku tak sabar menunggu. Dan mula terasa lidah kasar Mak Usu membelai kepala pelirku yang telah lama mengembang. Kemudian Mak Usu mengulum kepala dan batangku. Serasa dunia ini melayang, alangkah nikmatnya, baru pertama kali batang kemaluanku dihisap oleh seorang wanita cantik. Mak Usu yang aku impi-impikan.

Pelirku semakin membesar, dan rasanya seperti mau kencing, tetapi rasanya sangat nikmat, ada yang mau keluar dari kemaluanku.

“Mak Usu, tunggu dulu. Nak terkencing.”

Tetapi rupanya Mak Usu sudah tahu apa yang mahu keluar dari kemaluanku, malah dia semakin kuat menghisap zakarku. Akhirnya meledak dan keluarlah air maniku. Dengan mesranya Mak Usu menghisap air maniku dan menjilat-jilat pelirku sampai bersih air maniku.

Batang kemaluanku terkulai lemah, tetapi nafsuku masih terasa meluap-luap. Mak Usu memintaku tenang dulu dan berehat. Badanku masih dalam pelukan Mak Usu kesayanganku. Kami berciuman sementara tangan Mak Usu masih di batang pelirku. Puas melumat bibir mungil Mak Usu aku mengisap pula tetek pejal Mak Usu. Akhirnya zakarku kembali mengeras dan mengembang.

“Belum puas Mak Usu. Saya nak hisap burit Mak Usu lagi.”

“Buatlah apa yang Man suka.”

Aku kembali meneroka kemaluan Mak Usu. Bila lurah yang basah dan kelentit yang mengembang aku hisap dan kulum, Mak Usu mengerang nikmat. Kepalaku dikepit dengan pahanya dan rambutku ditarik-tarik. Bersamaan dengan badannya yang menggeletar tiba-tiba cairan panas mencurah ke mukaku. Aku hisap dan sedut air nikmat tersebut.

“Man, Mak Usu dah tak tahan. Masukkan burung Man dalam lubang Mak Usu.”

Ini peluang yang aku tunggu-tunggu, menikmati enaknya lubang burit perempuan seperti yang selalu diceritakan kawan-kawanku. Aku bergerak ke celah kangkang Mak Usu. Mak Usu ikut membantu dengan mengangkang lebar-lebar. Aku membetulkan kepala pelirku ke lurah Mak Usu yang telah basah lencun. Geli rasanya bila kepala botak menyondol celah yang berlendir.

“Tekan Man, tekan kuat.”

Aku menurut kehendak Mak Usu. Aku menekan lebih kuat dan terasa kepala pelirku mula terbenam. Geli dan sedap. Aku tarik dan tekan lagi lebih kuat. Meluncur lebih dalam. Aku tarik sedikit dan tekan lagi lebih kuat. Akhirnya seluruh batang mudaku terbenam hingga ke pangkal. Ahh.. nikmatnya. Baru kufaham cerita kawan-kawanku bila aku sendiri merasakannya.

Mak Usu mengayak punggungnya macam penari dangdut. Aku mendayung makin laju dengan menggerakkan pelirku maju mundur. Pelirku seperti diramas-ramas oleh dinding kemaluan Mak Usu. Terasa seperti zakarku disedut-sedut. Sedap sungguh sedap.

Akhirnya perasaan ingin terkencing kembali terasa. Aku mengerang nikmat dan Mak Usu mengerang kelazatan.

“Dah nak keluar Mak Usu. Dalam atau luar?”

“Dalam aja Man. Mak Usu nak rasa pancutan Man.”

Habis saja kata-kata Mak Usu, pancutan deras keluar dari kepala pelirku. Enam das aku tembak dalam burit Mak Usu. Serentak dengan itu Mak Usu juga menggigil dan badannya seperti mengejang. Cairan hangat membasahi kepala butuhku.

“Terima kasih Mak Usu. Sedap. Sayang Mak Usu.” Aku terkulai di samping Mak Usu.

“Man juga hebat. Mak Usu nak buat lagi.”

Selepas itu bila ada peluang aku dan Mak Usu sentiasa mengulanginya…

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on February 27, 2015, in Mak Cik - Anak Sdra and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: