Perompak


Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Albert Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

“Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

“Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami.” Uncle Singh bersuara perlahan.

“Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!” katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

“Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

“Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

“Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

“Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

“Apa maksud boss?”

“Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

“Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

“Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

“Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau kontol kita disedutnya.”

Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

“Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

“Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

“Dimana suamimu?”

“Di Pahang.”

“Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

“Sekarang non jongkok. Non hisap kontol kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on February 25, 2015, in Perompak - Bini Org and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: