Zulaina Pantat Barai


Cerita ini berkisar tentang hubungan aku dengan seorang gadis yang bekerja sebagai seorang Penyambut Tetamu disebuah syarikat memasang kereta ternama di Section 15 Shah Alam.

Zuliana (bukan nama sebenar) seorang gadis yang cantik, manis dan bersopan itulah apa yang aku lihat dan dengar dari teman teman ku. Zuliana mula bertugas di tempat kerja aku setelah Peyambut Tetamu yang sebelum ini dibuang kerja kerana didapati melakukan hubungan sex di tempat kerja.

Zuliana memang manis orang nya , tambahan pulak dia memakai tudung. Memang benar apa yang dikatakan oleh teman teman ku, dia menang cantik dan bersopan santun. Setelah bekenalan dengan Zuliana, aku dapati yang dia adalah seorang anak yatim dan sekarang menetap di Shah Alam bersama abang nya.

Pertama kali aku melihat Zuliana aku berkata pada diri aku, “body cantik ni kalau dapat tentu best.” Setelah sekian lama bekenalan dengan Zuliana pada suatu hari aku mengajak dia ke Melaka untuk bersiar siar . Dia tidak menolak pemintaan aku. Pada hari yang dirancangkan aku pun bersiap untuk pergi ke Melaka bersama Zuliana.

“Zu ni cantik bertudung” kataku membuka kata.

“Tapi kalau tak bertudung mesti lagi cun.” Aku cuba mengenakan jerat supaya Zuliana membuka tudungnya.

“Boleh tak kalau abang nak tengok rupa Zu tanpa bertudung.” Tanya ku dengan penuh sopan. Biasa la…. nak mengoda. Namun tanpa diduga Zuliana tersenyum dan mula membuka tudungnya

“Emmm… memang Zu cantik” kata ku dengan mesra.

“Kenapa bang nak tengok wajah Zu tanpa bertudung….?” Sambil menyelak yelak rambutnya dia bertanya.

“Sajalah…!” Jawab ku. Dalam perjalanan ke Melaka aku tak henti henti cuba mengoda dia.

“Zu… boleh tak abang kiss Zu” Kata ku. Dia tersenyum.

“Mak kiss kat mana…?” Tanya Zuliana.

“Kat pipi….., boleh tak…” Pinta ku.

Dia tersenyum. Aku cepat cepat memberhentikan kereta di tepi jalan lalu melepaskan satu ciuman di pipinya. Dia tersenyum lagi. Aku pun tambah yakin dan terus mencium bibirnya pula. Tak sangka dia membalas ciuman ku itu dengan penuh perasaan.

Bila sampai di Melaka, tiada apa yang menarik berlaku. Selang beberapa hari tu tibalah hari minggu . Zuliana dan aku terpaksa bekerja overtime. Pada aku, itulah saat saat yang dinantikan kerana ketika itu ofis kosong. Yang tinggal cuma kami berdua saja.

“Zu…., ada orang lain tak kat ofis ni…?” tanya ku untuk memastikan yang tiada orang yang boleh menggagu kami.

“Tak…, kita berdua saja” katanya sambil menaip.

“Zu…, abang nak minta sikit boleh tak…?”

” Apa… ?” tanya Zuliana.

“Emmmm…, abang nak kiss Zu sekali lagi.”

“Aik… tak cukup ke hari tu Zu kasi…” katanya sambil tersenyum.

“Alaa… tak puas laa” kataku sambil berjalan dan duduk di belakang Zuliana.

Tangan ku terus memegang bahu Zuliana. Dia nampaknya tak membantah. Lalu aku pun ciumlah pipinya.

“Eh bang…, jangan kat sini…. nanti orang nampak.” Katanya sambil menjeling kat pintu ofis.

“Habis tu kat mana….?” Tanya balas dari ku.

“Tak tahu” katanya.

Puas aku memikirkan kat mana yang sesuai untuk aku buat project. Akhir sekali aku dapat sati idea.

“Kat ladies room.” Aku mengemukakan cadangan.

“Okay…!” Katanya sambil menyuruh aku masuk dulu.

Tanpa membuang masa aku pun masuklah ke dalam ladies room tu. Tempatnya memang bersih. Dulu pun aku pernah kerjakan isteri orang dalam tempat tu. Kini seorang lagi akan menjadi mangsa aku.

Saat yang dinanti telah tiba. Zuliana masuk sambil tersenyum. Aku pun terus memeluk dan menciumnya. Dia memberikan respon yang amat baik sekali. Lepas tu tangan ku pula cuba merayap di dadanya. Namun dengan lembut ditolaknya.

“Jangan la…, Zu tak biasa…” katanya.

“Ala sikit jer…” Aku mendesak sambil berusaha untuk memegang dadanya yang bersaiz 38 tu. Akhirnya dapat juga aku cium kat situ. Seraya itu Zuliana telah diharungi lonjakkan nafsu yang amat ketara.

“Emmmm….” keluh Zuliana.

Kini aku dapat memegang teteknya yang terasa pejal dari luar T shirtnya. Tak tahan aku menahan geram. Aku pun mulalah memasukan tangan ku ke dalam bajunya sambil menaikkan colinya. Zuliana kelihatan malu malu… tapi aku terus menghisap putingnya.

“Aaaahhh…, bang…. Zu takut” katanya manja.

“Rilek la…” ujar ku. Selepas menghisap putingnya, aku pun mulalah membuka seluar ku sendiri.

“Abang buat apa ni….” Katanya dengan nada yang sedikit terkejut.

“Pegang abang punya ni…” kata ku sambil mengusap batang ku yang dah keras itu.

“Zu takut…..!” katanya dengan mata yang terbeliak melihatkan batang ku itu.

“Plssss……” Pujuk ku lagi. Sambil itu aku mula menarik tangannya lalu ku sentuhkan pada batang ku.

“Eeemmm… sedapnya.” kataku sambil mengerang. Akhirnya tanpa perlu lagi disuruh, Zuliana sendiri mula bertindak mengurut gurut batang ku.

“Zu isap batang abang ni…. plsss…” pinta ku.

“Tak nak lah…. Zu takut… tempat najis tu…” katanya sambil mengeleng gelengkan kepala.

Masa tu aku dah geram sangat nak taruk konek aku kat dalam mulut Zuliana. Kerelaannya tidak lagi penting bagi ku. Lalu aku pun dengan kerasnya menarik bahu Zuliana supaya mukanya berada di depan konek aku.

Lepas tu pelahan lahan aku mainkan batang aku kat bibir dia. Pada mulanya dia menolak. Tapi lama kelamaan aku lihat sedikit demi sedikit membuka mulutnya. Mahu tak mahu akhirnya terpaksa jugalah Zuliana mengulum batang ku.

“Aaaahh…. Sedap Zu…. hisaplah kuat kuat…” Aku mengerang kesedapan. Sementara itu Zuliana mula mengakuri perintah ku. Dengan tanpa lagi berperasaan segan malu dia terus menyonyot batangku dengan ganasnya.

Aku dah mula tak tahan lalu menyuruh Zuliana membuka seluarnya. Kali ni tanpa banyak alasan dia mematuhinya. Tangan ku pun teruslah merayap ke dalam panties nya.

“Baang…. sakitnya….!” Keluh pedih dari Zuliana bila saja jari ku memasuki telaga buntingnya yang masih dara itu. Namun aku tetap terus mengosok pussynya sehingga melimpah limpah airnya keluar. Itulah yang membuatkan aku bertambah geram. Lalu aku pun pelahan lahan menanggalkan seluar dalamnya. Lepas tu aku terus menyembamkan muka ku ke pussy nya yang sedang berair tu.

“Aaaaaahh… emmmmmmm… sedap bang….!” Cetusan keluhan berahi tak henti henti terpancul dari mulut Zuliana. Maka bertambah laju lagilah lidah ku bermain di punat geliga saktinya itu.

Kemudian aku beralih posisi supaya aku senang memasukan batang ku yang dah berdenyut denyut itu ke dalam pussy Zuliana. Aku suruh dia membongkok lalu aku pun menjolokkan kemasukkan batang aku ke dalam pussy dara itu.

“Aaaaaaaa… Eeeemmm….! Sssee…. sedappp baaaang…!” Bunyian bunyian suara nafsu Zuliana begitu nyaring berkumandang di dalam Ladies Room itu.

Aku pula terus mendayung sampai nak terpancut. Bila dah hampir nak kemuncak, aku pun sumbatkan semula batang ku ke dalam mulutnya. Tak lama lepas tu meledaklah air mani ku yang penuh bersepaian di dalam mulut nya.

Kini barulah sah rupanya Zuliana ini sudah lama kehilangan daranya. Memang dia biasa melakukan hubungan sex kerana senang sangat semasa aku memasukan batang aku ke dalam pussynya tadi.

Sejak dari hari itu, kami selalu mengadakan hubungan sex lebih lebih lagi bila bersama di ofis pada setiap hari minggu.

Kini Zuliana akan bertunang dengan pemuda pilihan keluarganya. Aku ucapkan selamat bertunang. Semoga malam pertama Zuliana bersama bakal suaminya nanti… tidak menjadi kecoh…… ekoran Zuliana tiada lagi dara dan lubang pussynya yang ketara luasnya itu.

Advertisements

About mrselampit

https://arkibdewasa.wordpress.com

Posted on February 23, 2015, in Kwn Laki - Kwn Pmpn and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: